KACAU!

Hari ini gue bangun sekitar pukul 3 sore. Iya, sih, ini emang hari Minggu. Tapi nggak gini juga kelelawar! (karena bosen make kata kampret)
Keseringan ngomong atau nulis kampret, hidup gue malah jadi kayak kampret beneran. Gue kemarin nggak bisa tidur, baru tidur tadi jam 9 pagi. Ini mulai nggak bener. Dua minggu belakangan ini, hidup makin nggak karuan.

Pulang dari Bandung, awalnya gue semangat banget untuk memulai petualangan baru di Jakarta. Namun, setelah gagal dapet kerja lagi, sekarang gue pun sedikit down (sebenernya waktu itu udah sempet keterima, tapi... tar deh gue ceritain di blog).
Nggak terasa banget, udah hampir setahun gue jadi pengangguran. Nanti gue dapet penghargaan apa, ya, kira-kira? Biasanya, kan, kalo anniversary orang-orang dapet hadiah gitu. Halah! (mana ada setahunan jadi pengangguran)

Read More
Di tengah proses mengetik Tulisan Jelek memang beneran terjadi pemadaman listrik. Sumpah, itu bukan alesan gue mengulur-ngulur waktu untuk nggak update blog. Lagi asyik-asyiknya ngetik dan fokus menatap layar, tiba-tiba suasana gelap dan laptop ikutan mati.

“ARGGHHH MATI LAMPU!” kata gue, reflek berteriak.

Gue tahu yang bener itu mati listrik, tapi... ya, gue termasuk orang-orang yang biasanya menyebut mati lampu. Kalian juga kayak gitu, kan?

Begonya, laptop gue pas nggak pake baterai. Jadi, gue memang terbiasa kalo main laptop yang sekiranya lebih dari 2 jam-an pasti copot baterai. Mengingat tulisan yang udah lumayan banyak, gue panik karena belum di-save. Rasanya males kalo harus nulis dari awal lagi. Gue segera memasang baterainya. Saat itu gue memang lupa kalo Ms. Word ada penyimpanan otomatisnya. Norak banget gue kalo lagi panik.
Read More
“Tulisan lu jelek amat,” kata pikiran gue kepada diri gue sendiri.

Belakangan ini, gue semacam terkena gejala di mana tulisan yang gue tulis seperti nggak layak baca. Setiap nulis, biasanya selalu apa yang terlintas di kepala dan bisa ngalir dengan sendirinya. Bahkan, saking asyiknya menulis, gue sering komentar sendiri,

“Panjang amat tulisan gue.”

“Waduh, nggak berasa udah sejam aja.”

“Anjir, nasgor gue sampe dingin kayak di Kutub Utara.” (kayak pernah ke sono aje lu, Yog!)

Iya, terkadang gue ngetik sambil makan. Kalo udah fokus menatap layar jadi lupa kalo niat awalnya pengin makan (pantes lu kurus, Yog!).
Read More
Kalo ditanya “Siapa pahlawan kamu? Dan jasa apa yang telah dilakukannya?”, tanpa ragu gue bakalan jawab: Nyokap.

Iya. Soalnya gue bukan band Wali yang bisa menjawab “Nenekku Pahlawanku”. Terus gue juga bingung misalnya jawab seorang guru. Guru gue, kan, banyak. Kalo cuma satu yang ditulis, nanti takut yang lain iri. Lagian, kata orang-orang guru itu pahlawan tanpa tanda jasa. Oleh karena itu, ya gue milih ibu. Seseorang yang memang berjasa dalam hidup gue.

Jasa yang telah diberikan seorang ibu kepada anaknya itu banyak sekali. Gue nggak akan bisa menghitungnya. Kalaupun mau ngitung, sama aja kayak menghitung jumlah pori-pori di tubuh kita (siapa juga mau ngitungin?).
Read More
Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home