Local Heroes, Nyokap

87 comments
Kalo ditanya “Siapa pahlawan kamu? Dan jasa apa yang telah dilakukannya?”, tanpa ragu gue bakalan jawab: Nyokap.

Iya. Soalnya gue bukan band Wali yang bisa menjawab “Nenekku Pahlawanku”. Terus gue juga bingung misalnya jawab seorang guru. Guru gue, kan, banyak. Kalo cuma satu yang ditulis, nanti takut yang lain iri. Lagian, kata orang-orang guru itu pahlawan tanpa tanda jasa. Oleh karena itu, ya gue milih ibu. Seseorang yang memang berjasa dalam hidup gue.

Jasa yang telah diberikan seorang ibu kepada anaknya itu banyak sekali. Gue nggak akan bisa menghitungnya. Kalaupun mau ngitung, sama aja kayak menghitung jumlah pori-pori di tubuh kita (siapa juga mau ngitungin?).


 Nyokap telah melahirkan gue, merawat gue dari bayi sampe sekarang, serta menyekolahkan gue dari SD-SMK. FYI, gue nggak TK. Dan sekarang juga membantu gue membiayai uang semesteran kuliah (karena gue masih nganggur).

Kayaknya semua orangtua kayak gitu deh?

Mungkin jasa-jasa itu memang biasa aja, namanya juga orangtua. Namun, gue belum tentu bisa membalas jasa-jasanya. Selain itu, gue belajar banyak hal dari Nyokap. Nyokap sering banget mengajarkan gue soal kebaikan. Kemudian beliau juga mengingatkan gue untuk tidak terlalu bergantung sama orang lain. Karena berharap sama orang lain itu biasanya mengecewakan. Selagi diri sendiri masih mampu untuk melakukannya, ya berusaha lakuin aja sendiri. Tapi, kalo ada orang yang lain minta tolong. Usahain selalu bisa selama itu nggak memberatkan diri sendiri.

Nyokap juga mendidik gue untuk menabung dan jangan suka ngutang dari kecil.
Jadi, waktu gue masih SD kelas 1, gue pernah meminta sebuah sepatu yang kalo jalan ada lampu yang menyala-nyala gitu.
Lalu, Nyokap merespons, “Emang sepatu yang lama kenapa?”
“Udah agak sempit,” jawab gue.
“Selagi belum rusak, pake itu dulu, ya. Nanti, kalo ibu ada uang lebih dibeliin. Kalo Yoga maunya buru-buru, coba kamu nyisihin uang jajan. Jangan apa-apa minta.”

Kebetulan banget, di SD gue ada tabungan untuk para siswanya. Tabungan pelajar kalo nggak salah. Sehingga gue pun menabung sehari Rp 500-1.000. Dulu, uang segitu emang udah banyak banget (ini kayaknya jebakan umur).

Alhasil, dalam satu caturwulan uang itu sudah terkumpul lumayan banyak. Ya, kalian nggak salah baca. Dulu pas SD gue merasakan caturwulan. Yang dalam setahun menerima rapor sebanyak tiga kali.

Setelah uang tabungan itu diambil, gue pun menyerahkan uang itu ke orangtua untuk membeli sepatu. Namun, nyokap dan bokap gue malah sudah membelikannya.
Nyokap bilang, “Nanti tabungannya buat beli buku sama peralatan tulis aja.”
Sejak itu, gue jadi terbiasa untuk membeli sesuatu dengan ngumpulin duit sendiri. Itung-itung nggak nambahin beban orangtua.

Ketika SMK gue pun bisa membeli HP Nokia C2 (dulu mah keren banget) berkat tabungan gue sendiri. Emang, sih, masih ditambahin sama Bokap sekitar 30%. Setidaknya, nggak 100% duit orangtua. Hehe.

Seandainya dari kecil beliau tidak mengajarkan gue seperti itu, mungkin sekarang gue menjadi anak manja yang sedikit-sedikit minta sesuatu.

“Bu, beli laptop dong!”
“Bu, besok beliin motor, ya.”
“Bu, beli pulau!”

Bisa-bisa Nyokap berkata, “Pulau Ndasmu!” dan nama gue pun dicoret dari kartu keluarga.

Alhamdulillah gue tidak demikian.

Anehnya, masih banyak remaja-remaja yang kalo keinginannya tidak dituruti terus ngambek; mengurung diri di kamar, males dateng ke sekolah, dan minum baygon.

Ngomong-ngomong, selama nganggur kerjaan gue di rumah jadi lebih sering nonton TV. Biasanya pas masih kerja nggak sempet. Setiap pulang kerja bawaannya langsung pengin rebahan di kasur dan meluk guling. Maka, saat sedang menggonta-ganti channel karena bingung mau nonton apa. Gue pun curhat ke Nyokap soal acara-acara TV yang mulai membosankan.
“Terus kamu mau pasang TV kabel?” tanya Nyokap.
“TV kita juga ada kabelnya, kok. Hehehe,” kata gue garing.
“Ya udah, nanti kalo ada uang lebih pasang. Kalo kamu kepengin banget, pake uang sendiri.”

Mampus. Gue aja nganggur. Duit dari mana?

Ah, gue berasa nostalgia. Mengingatkan gue untuk ngumpulin duit sendiri demi keinginan gue. Tapi ini menyadarkan gue, di mana gue seharusnya mengutamakan sebuah kebutuhan terlebih dahulu daripada keinginan.

Saat gue kelas 1 SD, uang tabungan gue terpakai untuk buku dan peralatan tulis. Ya, karena itulah kebutuhan utama gue. Sepatu yang nyala-nyala itu sebenernya juga nggak penting-penting amat. Karena sepatu tujuan utamanya untuk alas kaki. Bukan untuk gegayaan.

Yang paling penting, Nyokap selalu mengajarkan gue untuk berbagi.

Pernah suatu hari dagangan Nyokap yang berupa donat masih tersisa lima buah. Nah, tiba-tiba ada orang yang nggak sengaja lewat kepengin beli. Nyokap biasa jualan pagi dari jam 6-10. Entah kenapa jam 2 siang masih ada yang kepengin donat. Mungkin itu emang udah rezeki nyokap gue.
“Beli berapa, Mbak?” tanya gue ke mbak-mbak yang nggak sengaja lewat.
“Beli tiga aja,” jawabnya sambil menyerahkan uang lima ribuan.

Gue langsung menanyakan sama Nyokap di mana dompetnya untuk mengambil uang kembalian. 

Lalu, Nyokap menyerahkan uang dua ribu dan malah menyuruh gue untuk mengasih semua donat yang tersisa ke pembeli tersebut.

Sumpah. Kenapa gue awalnya nggak kepikiran kayak gitu, ya? Gue pun kembali ke depan.
“Bawa aja semua donatnya, Mbak,” kata gue sambil menyerahkan uang kembalian.
“Beneran, nih?” tanya si Mbak nggak percaya.
Gue mengangguk.

Daritadi ngomongin Nyokap, tapi ngga ada wujudnya, Yog?

Baiklah. Ini foto beliau:




Nyokap juga pernah bilang, “Meskipun hidup kita pas-pasan, jangan pernah lupa untuk berbagi ke sesama.”

Selagi kami sekeluarga hanya bisa makan sehari tiga kali walaupun cuma tahu-tempe, tapi masih banyak orang di luar sana yang makan sehari sekali atau malah nggak makan. Masih bersyukur bisa lulus sekolah dan melanjutkan kuliah. Banyak orang lain yang putus sekolah, bahkan boro-boro biaya untuk sekolah, mereka lebih sibuk mencari uang hanya untuk sesuap nasi.

Berbagi itu indah, ya. Sedihnya, gue belum bisa berbagi apa-apa ke mereka.

Nyokap memang hanya mengajarkan gue pelajaran yang sederhana. Tidak seperti negara Jerman yang membuat program made for minds oleh DW . Beliau juga tidak turun langsung seperti jurnalis dan aktivis di sana yang rela mati demi sebuah berita jujur dan kebenaran. Namun bagi gue, Nyokap juga seseorang yang berani mempertaruhkan nyawanya saat melahirkan gue. Beliau orang yang mengajarkan gue untuk selalu tulus dalam berbagi kebaikan.

Maka dari itu, sekarang gue mencoba berbagi cerita ini lewat tulisan blog. Niat gue hanya berbagi, sama sekali nggak ada unsur pamer. Toh, gue juga nggak punya apa-apa yang bisa dipamerin. Hehe.  Semoga bermanfaat!
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

87 comments

  1. *Baca sambil muter lagu Iwan Fals*

    Sama, gue gak pernah TK juga. Sosok ibu memang berjasa banget. Bisa berperan jadi orang tua sekaligus guru, teman atau sahabat (meski gak semua). Pantes deh disebut pahlawan oleh anaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. *lagu potret boleh juga*

      Iya, peran seorang ibu nggak melulu sebagai orangtua. Yang cewek-cewek tuh biasanya berasa temen main. Suka belanja bareng. Hehe.

      Delete
  2. Postinganlo ini baru aja memberi pengaruh buat hidup gue..
    Seneng bacanya.
    Biasanya cowok itu nggak terlalu ekspresif.
    I don't know you, but I can tell you I'm so proud of you.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woh, pengaruh apa? Syukur deh kalo gitu. Hehe.
      Hm... gue sebenernya juga nggak ekspresif. Ini cuma berani nulis. :(

      Thankyou, Ran! :))

      Delete
  3. Jadi pulau ndasmu itu ada dimana hahahaha
    Salam buat nyokap nya :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada di bawah telapak kaki ibu. Laaah?

      Waalaikumsalam.

      Delete
  4. Terharu nih bacanya, jadi inget nyokap sendiri. Kayaknya semua orangtua sama ya, pengen yang terbaik buat anaknya & selalu ngasih wejangan positif (terutama nyokap).

    Masalah tabungan emang nyokap gua pun sering ngingetin itu dari kecil, kata beliau "buat keperluan mendadak, nyari duit ga gampang". Sampe sekarang pun wejangan itu masih relevan.

    Ah, nyokap is the best lah pokoknya. Berbagi itu emang indah, Yog. Postingan lo ini bermanfaat kok :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Bay. Selalu memberikan yang terbaik untuk kita. Pas SMP tapi susah banget gue dibilangin. :')

      Yoeh!

      Delete
  5. Yog, ibu lu cakep juga, ya. :)
    Titip salam, ya.
    *mampus ini gue komen apa coba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huuaaaa... Setelah gue baca habis, gue jadi kangen Nyokap. :(

      Delete
    2. Jika jauh, teleponlah segera. :))

      Delete
  6. Btw, kamu nggak punya adik atau kakak yog? Ko aku belum pernah baca postingan tentang hal itu hmm hehe

    Seorang ibu memang bener pahlawan tanpa tanda jasa, moga aja setelah sukses nanti ibuku masih ada dan panjang umur nggak seperti ayah yang udah pergi duluan di panggil Alloh :')

    Oh ya kamu juga cepet dapet kerjaan ya biar bisa beli tv berlangganan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue anak pertama, Wid. Adik ada dua tadinya. Cuma yang terakhir itu meninggal pas nyokap gue melahirkan. :))
      Sabar, yak. Semoga beliau panjang umur dan bisa mendampingi sampe lu sukses dan nikah. :D

      Wuahaha. Aamiin!

      Delete
    2. Oh gitu kirain kamu anak satu-satunya yog hehe
      Aamiin amin moga aja itu semua tercapai :)

      Delete
  7. sangat bermanfaat yog :)
    jadi mengingatkan aku untuk terus berbagi pada sesama :)

    ReplyDelete
  8. Masih kecil udah nabung. Kereeen.
    Gue dulu pas msh kecil juga sering nabung Yog, tapi ya gitu. Bentar-bentar dicongkel lagi. Hahaa nggak tahan pengen jajan. Apalagi skrg. Royal banget :(

    Nyokap lu baik banget Yog. Bener-bener heroes. :))
    Betewe nyokap lu masih muda ya. Cakep :). Serius.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuahaha. Gue juga sempet nyongkel-nyongkel. XD

      Hehe. Iya, gitu deh. Gue anak pertama soalnya. Makasih. Lu juga cakep, kok. Eaaakkk.

      Delete
    2. Cieeee Yoga. Nyepikin anak orang πŸ˜›

      Delete
    3. Hahahaaa lu juga cakep kok Yog. Cakepan lu malah.

      Delete
    4. Icha: Kamu juga cakep kok Cha. Hahaa

      Delete
  9. Bener-bener superheroes deh emak lu yog,
    dan emang para ibu adalah pahlawan sebenarnya dalam hidup sang anak
    tetep semangat yog

    ReplyDelete
    Replies
    1. Superheroes lagunya The Script, Bim. Nggak nyambung. Anjir.

      Semangat juga buat lu! :D

      Delete
    2. hehehe nyambung gak nyambung tapi kalau lu liatin video klip nya lu bakalan tau seperti apa perjuangan orang tua buat anaknya, makanya gue sebut dengan superheroes :D
      Yoi sob, makasih buat semangatnya
      akhirnya ane bisa ngumpulin bola semangat kayak goku *ngayal*

      Delete
  10. Kalo ngomongin perjuangan seorang ibu kepada anaknya emang gabakal ada habisnya, deh. :')

    ReplyDelete
  11. Emang namanya mama itu keren banget!! Guru dan sahabat, terbaiklah. Semua anak pasti bilang Mama orang yang paling baik sedunia. Karena orang yang dikenal pertama adalah orang tuanya. Tumbuh dan dibesarkan oleh orang tuanya..

    Duh, baca postingan ini jadi kangen rumah beserta isinya.. hikz..

    ReplyDelete
  12. Ah tentang umi lagi, tidak pernah bosan kalo inget semua kebaikan umi di rumah yog :')

    ReplyDelete
  13. Replies
    1. Oalah si Mase. Kalo kangen karo si mbok temui, Mas. Hehehe. :)

      Delete
  14. widih Yogaaa, Cuma bisa tepuk tepuk tangan nih ama isi tulisan lu yang ini

    ReplyDelete
  15. Ibunya Yoga cantik. Gak kalah cantik lah sama anaknya :))

    Sama kayak kamu dan Renggo, aku juga gak pernah TK. Pernahnya mainin guru TK-nya. Eh, mainin ayunan di TK-nya itu maksudnya.

    Ibu kamu orangnya selow ya, Yog. Memang sih rata-rata sosok orangtua yang dipanggil Ibu itu lebih lembut, dan gak overprotective. Gak kayak Mamaku yang panikkan.

    Dan jujur sih, aku senang ngeliat anak cowok yang dekat sama ibunya. Chemistry-nya sih perasaan lebih kuat daripada anak cewek sama Ibunya. Aku kadang suka iri ngeliat kedekatannya Indra, temanku sama Ibunya. Apa-apa curhat ke Ibunya itu. Jarang-jarang juga anak cowok jaman sekarang masih mau terbuka dan mikirin Ibunya. Cieeeee. Yoga sayang Ibu :) *putar lagu Bunda*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh jelasssss. Anaknya mah cant... bentar-bentar, anak nyokap gue cowok semua wey!
      Kalo itu gue juga main. Jadi pengin main ayunan sama perosotan lagi. :(

      Kebanyakan gitu kata temen gue, sih. Cowok akrabnya ke ibu. Terus yang cewek ke ayah. Eh, tapi nggak tau juga deng.
      Ah, apalah gue ini, Cha. Belum bisa berbuat apa-apa untuk beliau.

      Delete
  16. Baik banget ibunya. hehe.

    Deketnya sama ibu ya Yog? Kok gitu ya.. Kebanyakan anak cowok deketnya sama ibu, anak cewek sama bapak. *anggep aja udah survei

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.

      Iya, kebanyakan gitu.
      *Anggep aja gue juga ikutan survey.

      Delete
  17. Jadi kangen nyokap ih, tanggung jawab!
    btw nyokapnya cantik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak bermaksud, Riz. Sorry. :(

      Ah, kamu juga cantik. :)

      Delete
  18. Beruntung biaya hidup masih jadi tanggungan orangtua, gue agak ngeri kalo udah lepas masa sekolah dan susahnya nyari kerja. Bimbingan orangtua emang harus ditanam sejak kecil, biar nggak ngecewain nantinya.

    Bermanfaat banget nih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo itu jangan khawatir. Rezeki udah diatur, kok. Gimana usaha dan doa kitanya aja. (halah, lu sendiri nganggur, Yog!)

      Alhamdulillah. :)

      Delete
  19. Sebenarnya semua sosok bisa jadi pahlawan, kalo ban bocor abang tukang tambal ban bisa disebut pahlawan, Lagi laper tengah malem terus ada abang nasi goreng lewat disebut pahlawan. Jadi semua orang bisa jadi sosok pahlawan disekitarnya dengan kebaikannya. Gila gue jadi sok bijak gini ya.

    Ibunya 11-12 lah sama ibuku, orangnya emang nyuruh aku buat nabung dan kalo bisa jangan sampai ngutang apalagi ngambil duit orang untuk kepentingan sendiri. Kalo lagi pingin sesuatu tunggu dulu sampai punya duit kalo gak sabar ya kamu nabung dulu nanti uangnya diganti, gitu sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jawaban lu bener-bener bijak, ya. Hehehe. Pahlawan pejuang kemerdekaan juga disebut pahlawan. Emaap.
      Hampir setiap ibu kayaknya gitu, sih. :D

      Delete
  20. Meng-inspirasi banget biar gak terlalu manja dan ngerepotin orang tua ;)

    ReplyDelete
  21. kalau ibu gue sih, kalimat yang paling gue inget tuh "cowo senakan nakalnya dia kalo nyari istri pasti yang baik, makanya kamu harus jadi perempuan yang baik dan berpendidikan " , satu hal lagi "jangan cuma mengingat keburukan orang, tapi cobalah lupakan keburukan mereka dan ingat kebaikan kebaikan yang mereka lalkukan kekamu, itu caranya menghindari benci" jiahh pas ngetik ini mata gue berkaca-kaca, kangen banget sama emak dikalimantan sana :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sedaaap nih tambahannya. Thankyou, Res. :D
      Wah, jauh juga, ya. :(

      Delete
  22. kalo ngomongin sosok nyokap sih ga ada habisnya. dan gue pikir hampir tiap orang, pnya versi seru tentang nyokapnya. yang pling gue inget akhir'' ini sih, ketika d rumah kemarin gue d paksa untuk makan. dan setelah beberapa saat nyokap berkata, 'Kamu diet dong, zi. gemuk banget kamu'. aneh ya? alhamdulillah gue nggak ngelawan. dan bersyukur sekarang masih bisa komen d blog elu, dan ga brubah jd batu.

    skrg ya fokus buat nyenengin orangtua aja sih yuk, yog. walaupun mnrut gue pribadi, gue ga akan bisa ngebalas jasa mereka semuanya, snggaknya mnjadi sosok yg dibayangkan oleh mereka, ga salah juga.
    gue tumben bnget inih nulis bijak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak, ya. Disuruh diet. Gue nggak pernah. :(
      Lah, gue kalo diet kayak gimana? Makin kurus aje. XD
      Berubah jadi batu? Batu batere, Zi?

      Yuk!

      Alhamdulillah bijak. :))

      Delete
  23. memang ratarata hero dihidupnya adalah "ibu" kadang juga "ayah" tapi paling sering sih seorang ibu yaa .. soalnya ibu memang biasanya lebih dekat sama anaknya .. *jadi inget mamih :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Kata Rasullullah juga orang yang paling harus disayangi pertama kali itu seorang ibu, bahkan sampe tiga kali. :D

      Delete
  24. cielah gue jadi ingat masa lalu deh tiap hari setor duit ke guu terus di catet dibuku tabungan, bener banget walaupun seribu dua ribu tapi manfaat banget dan kalo udah dibago berasa kaya aja.

    Kalo tempat gue dulu lo bakal dikatakan ngehots kalo lo punya nokia n-gage atau nokia 6600

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa kecil kalo diinget-inget seindah itu. :D

      Hahaha. Iya. Itu udah keren banget kalo punya N-gag.!

      Delete
  25. Asik nih nyokapnya ngajarin lo berbuat kebaikan. Hmmm ngingetin kebaikan nyokap yang gak bisa kita bales. :)

    ReplyDelete
  26. Aku justru kalo ada yg nanya "siapa pahlawan kamu?" AKu bakal jawab mama sama nenek. Karna nenek juga yang ikut ngerawat dan ngedidik aku dari kecil. Kalo mamaku bsa dibilang pahlawan super banget deh buatku, yg menafkahi dan nyekolahin aku sndirian. Makanya kalo aku kuliah jd gak tega ntr mama kerja mulu :')

    Utamain kebutuhan dlu drpda keinginan. Bner bgt tuh. Mama jg sering ngajarin gtu kalo aku mnta apa2 jg gak selalu lgsg dibeliin, alesannya jg sama kyak mamanya ka Yoga. Kalo mamanya ka Yoga keibuan banget kyaknya, kalo mamaku malah kelakian banget, alias tomboy :'D Mamanya ka Yoga cakep yak, masih muda bangett!

    Pas SD mah emg ada buku tabungan gtu, nabungnya sehari seceng jg. Tp aku lupa duitnya buat beli apaan. Kyaknya buat jalan2 skolah deh, sm perpisahan._. Nabung tuh paling enak di celengan tanah liat, susah dikoreknya, tp mecahinnya gampang tinggal banting #halah #samaajadong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pemikiran lu udah dewasa, ya. Hehe. Gue nggak pernah deket tapi sama nenek. Sedih. :')
      Kamu juga masih muda banget, Lu. (Yaiyalah geblek)

      Iya, bener! Bagus tuh ada tabungan biarpun sehari seribu. Jadi nanti pas jalan-jalan dari sekolah, orangtua nggak kaget kalo dimintain uang yang segitu banyaknya.

      Seumur-umur, gue baru sekali punya celengan dari tanah liat. Haha. Duitnya lembab terus jadi ijo-ijo gimana gitu. XD

      Delete
  27. Duh, kalo ngomongin ttg ibu, Ttg kebaikan beliau gak akan cukup deh dan gaada habisnya.
    Huhuuu jadi kangen rumah ketemu nyokap sama bokap. Biasanya kalo liburan kuliah pasti pulang dan hidup gue akan sejahtera. Skrg udh kerja gakbisa :(

    Itu nyokap lo kalem deh yog, kok lo pecicilan yakk?? Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak ada habisnya, Cup. Dari masih di kandungan apalagi.
      Huhuhu. :(
      Gue emang pecicilan, ya? XD

      Delete
  28. Nyokap kamu cantik, Yog. Baik lagi :)

    Eh aku juga sempat ngerasain caturwulan deh pas SD. Kita seangkatan yak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ibu gue dipuji cantik terus nih. Hahaha. Gue kok enggak? Astagfirullah. Ya, semua wanita cantik, kok. Apalagi ditambah kecantikan hati. Sedaaapp. :))

      Hahaha. Gue SD tahun 2000.

      Delete
  29. menabung, ya ibuku mengajarkan hal itu sejak kecil dan aku masih melakukanya sampai sekarang, tapi entah kenapa tabunganku sekarang semakin berkurang, ya mungkin karena aku pakai

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tabunganku juga berkurang terus, Mas. Mungkin karena aku pakai. :')

      Delete
  30. Setiap ibu hebat. Setiap ibu pahlawan bagi anaknya masing-masing.
    Tulisannya bikin haru. :"

    Ibunya Yoga cantik, ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, seperti itu. :))

      Ini kenapa yang cewek-cewek pada muji nyokap gue cantik terus deh? Yang cowoknya kagak ada kayaknya? Hahaha. Iya, kamu juga cantik. :D

      Delete
  31. ibu selalu mengajarkan kebaikan, ibu adalah guru kita di rumah, sahabat kita yang paling sejati :')

    ReplyDelete
  32. betul banget kalau gue di tanya kaya gitu, gue bakal jawab mama juga tapi nenek juga jasanya buat gue banyak banget.
    jadi inget waktu nyokap ngajarin sesuatu kaya nyokapmu ngajarin kamu.

    (langsung peluk nyokap)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, gue malah nggak deket sama nenek. :')

      :))

      Delete
  33. Warbiasa bgt memangbya yog, sosok yg ngelahirin kita:)
    Btw kok km ga gitu mirip sm beliau?
    Waktu kecil gw jg dididik huat rajin menabung minimalnklo sda apa2 msh punya simpanan

    ReplyDelete
    Replies
    1. :))
      Lebih mirip Bokap, sih, kata tetangga. :/
      Hehehe. Mari menabung! :D

      Delete
  34. Ih banyak yang komen Ibunya cantik. Ngggggg, Ibu punya IG? Bisa endorse? Hahahahaha :P

    ReplyDelete
  35. Keren, dan mengharukan ... huhuhuhuhu

    ReplyDelete
  36. haha jadi keinget waktu SD dulu, aku juga nabung Rp. 500-1.000 terus pas bagi raport kenaikan kelas, tabungannya diambil dan aku sama ibu langsung beli alat2 tulis di hari itu juga.


    sosok ibu gak akan bisa tergantikan,Yog. Kebaikannya, kasih sayangnya, perhatiannya, dan suka marah2nya itu yang kadang buat kesel, tapi marahnya beliau demi kebaikan anaknya. Ah, jadi mellow kalo udah bahas ginian :(

    Btw, semoga cepat dapat kerja sesuai jadwal yang diinginkan, Yog. SEMANGAT YOGA!!!! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nostalgia banget kalo ngenang itu, ya. :)) Berhasil beli buku dari hasil ngumpulin duit sendiri. Hehehe.
      Makasih, Tan. Semangat juga buat lu! :D

      Delete
  37. Aku bacanya baper, ih. Mama… mama aku juga ngajarin banyak hal yang susah banget aku sebutin semuanya. Aku itu ingetnya, mama aku ngajarin aku berhemat, nggak berlebihan dalam apapun, membantu, ramah, dan menanggaoi semuanya dengan sekadarnya. Mama aku juga punya banyak kelebihan yang mungkin nggak semuanya orang bisa punya. Punya ibu itu merupakan sebuah kehidupan yang indahnya tiada tara. Aku juga kalo cerita suka ke mama. Sayangnya, belum bisa balesin jasa dan budi mama. Tuh, kan, bapernya makin keliatan. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf yak bikin baper. Gue nulis untuk pengingat diri gue sendiri akan berartinya seorang ibu. :(

      Delete
  38. ahh terharu bacanya...coba suruh nyokap baca Yog..pasti beliau seneng deh :) ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak perlu dikasih tau, Mbak. Biarlah menjadi rahasia. Hehe. :))

      Delete
  39. Sama ga, bagi gue ibu adalah segalanya :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.