Sehari Sebelum Merdeka

58 comments
Indonesia merdeka pada tanggal 17 Agustus 1945. Ya, kalian semua sudah pada tau. Itu memang cuma kalimat pembuka aja. Berarti, sehari sebelum merdeka adalah 16 Agustus (anak SD juga tau kampret).

Di saat orang-orang banyak yang sedang lomba untuk memperingati hari kemerdekaan, gue malah masih ngulet-ngulet di kasur. Mandi? Boro-boro. Karena mandi di hari Minggu itu bisa dikucilkan dari peradaban.

Lagi asyik-asyiknya baca timeline Twitter, tiba-tiba ada panggilan masuk dari nomor yang tidak dikenal.

Ini nomor temen gue kali, ya? Mungkin mau ngajak hangout.

“Selamat sore.” Terdengar suara laki-laki.
“Hmm.” Gue mencoba untuk berbicara, tetapi tenggorokan gatel.
“Selamat sore, Pak,” kata orang itu dengan suara agak gugup.

“Iya, sore.” Wah, kayaknya ini mirip sama panggilan interview deh. Akhirnya.... “Ada apa, ya?” tanya gue.

Mengingat hari Minggu, perusahaan tidak mungkin menelepon di hari libur. Harapan gue langsung pupus. Melihat jam yang baru pukul 14.15, kayaknya jam 2 itu siang deh. Ini yang bego siapa? Gue atau yang nelepon? Ah, bodo amat.

“Kami dari Galeri Ind*sat ingin menanyakan beberapa hal untuk Bapak.”

Lagi-lagi, dia ngomong terbata-bata. Suara napas dan nada bicara dia ketahuan kalau lagi berbohong (anjir keren amat gue bisa denger suara napas orang di telepon). Gue udah tau kalau ini penipuan. Tapi karena nggak ada kerjaan, ya udah gue coba aja dengerin dia. Pulsa dia ini yang habis.

“Apa aja pertanyaannya, Pak?”
“Sudah berapa lama Bapak memakai Ind*sat?”
“Kalau nggak salah dari 2011, deh. Jadi, kira-kira sudah empat tahunan,” jawab gue jujur.
“Wah, selamat! Karena pemakaian yang sudah lebih dari 3 tahun, Bapak terpilih sebagai pemenang undian uang sebesar 1 juta rupiah di event Hari Kemerdekaan Indonesia yang ke-70.”

Waduh, bisa aja ini orang nyari alasan untuk menjadikan gue pemenang. Tau gitu, mending gue jawab, “Baru kemarin ganti kartu, Pak. Masih newbie.”

“Alhamdulillah,” kata gue sok bahagia. Padahal sadar kalo mau ditipu.
“Sebelumnya, apakah benar Bapak berdomisili di Jawa Barat?” tanya orang itu.
“Emang kenapa?”
“Untuk proses pengambilan hadiah, Pak.”

Gue diem dulu sebentar. Sengaja membuat si penelepon ini menunggu.

“Bapak di Jawa Barat sebelah mana?” tanya dia lagi.
“SOTOY LU! GUE DI JAKARTA,” sahut gue kesel.

Tut... tut... tut... tut....

Yeeehh, gue malah dikentutin sama telepon.

Duh, seharusnya gue nggak khilaf bilang kayak gitu. Pulsa dia belum habis banyak. Rugi kan gue nggak bisa gantian ngerjain. Tapi, kasihan banget si penipunya. Dia masih pemula, mungkin juga lagi latihan menipu. Sayangnya, dia salah memilih korban. Gagal deh.

Ya, habisnya gimana... gue, kan, orangnya nggak gampang tergiur sama uang sejuta. Sering banget gue dapet SMS hadiah uang puluhan juta, motor, bahkan mobil. Semuanya gue cuekin. Nggak ada yang pernah gue ambil. Gue mah emang gitu. Coba tawarin gue kerjaan, pasti gue langsung ketipu. Wakakakaka. Begitulah nasib seorang pengangguran yang hampir ketipu perusahaan fiktif.

Ya udah, itu aja cerita yang bisa gue tulis.

Di mana sehari sebelum merdeka, beberapa tokoh penting lagi menyiapkan sesuatu hal untuk tanggal 17 Agustus: Sayuti Melik lagi mengetik naskah proklamasi; Soekarno lagi menyiapkan mentalnya agar tidak grogi saat pembacaan teks; Fatmawati fokus menjahit bendera Merah Putih karena dikejar deadline.

Sedangkan gue... malah teleponan sama penipu yang amatiran.

Kenapa begini, sih? Ya, Allah. Gue merasa masih dijajah.

Sumber : KLIK INI



Btw, selamat HUT RI yang ke-70. Semoga gue cepet dapet kerja. Sesuai logo di atas. AYO KERJA!
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

58 comments

  1. Apa hubungannya coba gambar HUT RI sama modus penipuan? -__- Gue masih bingung sampe sekarang.

    Tadi mah bilang aja, saya berdomisili di Tangkuban Perahu. Sama-sama Jawa Barat, kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baca kalimat terakhirnya, deh. :(

      Gue bukan Sangkuriang.

      Delete
  2. njir kirain mau cerita sejarah rengasdengklok di mana Soekarna sama Hatta diculik oleh golongan muda, udah semangat 45 ngekliknya, eh taunya cerita penipuan, adek merasa ditipu bang :(

    gue juga pernah dapet telpon begituan dari indosat juga, malah hadiahnya 10juta.!! dan udah tau juga kalo cuma modus penipuan, lumayan lama sih waktu itu panggilannya sampe 5 menitan, gue iya-iyain aja semua pertanyaannya, sampe terakhir minta nomor rekening tp gue bilang gak punya langsung dimatiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cerita penipuan yang menipu pembaca. Maafkan saya. :(

      Wow, 10 juta. Itu jelas banget nipunya.
      Wakakaka. Sedih.

      Delete
  3. Bukannya dikerjain dulu, kebawa KZL, sih.
    Eh iya, semoga cepet dapet kerjaan lagi. Gue juga.

    Tumben cuma 1 SKS.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, Mas. Kelarin skripsi dulu aja lu mendingan. :)

      Lagi mencoba nulis yang pendek. Kepanjangan takut pada males baca dan asal komen aja. :p

      Delete
  4. Thanks, gan, infonya.

    Mari Kerja!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Komentar lu begini terus, Dar?
      Sama-sama. Semoga bermanfaat ya, Sist.

      Delete
    2. Berkarakter, kan. Komentarnya.

      Delete
  5. Nasib pengangguran mah emang gitu yak, dari kmren aku jg gak ngapa2in.. Dulu mah pas 17an ikut lomba (mgkin 6thn yg lalu) Skrg mah boro2 ikut lomba dah.. Yg ikut lomba bocah2 smua, pgn ikutan tkut aku yg menang, kan ksian bocah2 yg lain :( Alhasil gak ngapa2in dah pas 17an tahun ini (taun taun sblumnya jg si..)

    Pake indost dri tahun 2011? Wah, sama dongg.. Mstinya kita dpt award nihh, pengguna indost paling lama. Bkannya penipuann-_- Untung aku gak prnah sih. Haha. Itumah aturan pura2 gatau dulu, jgn lgsg diomelin.. Kasian kan, penipunya msh newbie :/ Itu yg matiin telponnya dia sndri ya?

    Ayo Kerja! Tapi aku blm nyari krjaan-_-huhuu *curhat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama, di daerah rumah gue juga gitu, Lu. Masa bocah-bocah semua yang pada lomba. SD-SMP. :(

      Seharusnya gitu. Setiap sebulan dapet bonus pulsa gitu, kek. Wuahahaha. XD
      Iya, dia sendiri yang kesel. :))

      Delete
  6. Tulisan yang unik bin menggelitik :-)

    Well, lo menciptakan sejarah tersendiri atas pengalaman ini berarti di satu hari sebelum Indonesia merayakan ultah ke-70. Gua sendiri belom pernah dapet telepon yang begitu, seringnya SMS, dan selalu gua abaikan. Kalo temen gua malah pernah tuh kena tipu lewat telepon, entah dibawah pengaruh mantra apa ama si penelepon, temen gua sampe rela jalan ke ATM untuk transfer duit ke si penipu, untung ngga jadi ketransfer soalnya temen gua ga punya cukup saldo di rekening haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih. :))

      Eeehh, itu ada mantra lewat telepon? Anjirrrr, jadi ngeri gini gue.
      Hahaha, alhamdulillah masih rezeki dia. :D

      Delete
  7. yak, ternyata isi sama judulnya beda. gpp sih. walaupun agak nyambung''nya sih, dikit.
    gue malah blom pernah ngerasain d telpon gtu. yah, tau gitu elu lama''in lah. emosi duluan sih elu, yog. pantes jomlo kan. coba lu kerjain ampe pulsanya bener'' abis. abis itu baru klo udah sejam, elu bego''in deh tuh.

    kyaknya ketika 17 agustus, pas proklamasi itu, pak soekarno lgi demam deh. gue baca'' sih gitu. tapi ya ga tau juga sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cerita habis ditipu, gue juga mau menipu pembaca, Zi. Biar pada penasaran. Halaaahhhh.
      Apa hubungannya sama jomlo? :(

      Demam? Lah, gue baru tau soal ini.

      Delete
  8. dihari yang mau merdeka, masih ada orang yang nipu :D ampun deh -_-

    ReplyDelete
  9. Eeh yog.. Ibu gue kemarin siang juga dapat telfon gitu loh..
    Dari tlkmsel. Menang undian apaan gitu. Diladenin sama ibu, sampe kira-kira 15 menitan. Padahl ibu tau kalo itu penipuan. Gue yg ngeliatnya bener-bener kesel deh.
    Pas diakhir pembicaraan, si penipu minta nomor rekening gitu kan. trus gue rampas deh hp nya dr ibu. Gue teriak kenceng..
    '' WOI DASAR PENIPU. BGST ! ''

    Kemudian telfon terputus. Hahaaaa puas banget gue yog.
    hari tujuhbelasan gini masih sempat2 nya ya mereka nipuin orang. Huh

    eh itu beneran lu make kartu hp sampe 3 tahunan lebih? lama juga ya yog

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, Wulan omongannya kasar banget, ya. :p
      Yaaaah, namanya juga usaha. Nyari duit kan susah. :(

      Iya, udah kayak kredit motor. Udah lunas tuh kalo 3 tahun. Emaap.

      Delete
    2. Hahaaa abis gue kesel. Pasti udah banyak banget tuh orang2 yg ditipuin sama dia. Orang jahat gitu pantes dikasarin yog. Hahahaa :D
      Usaha sih, tapi gak nipu orang juga yog.. Wkakaa

      Hahaaa lah curhat :D

      Delete
    3. Tak semua kejahatan harus dibalas dengan kejahatan, Nak. Lawan dengan kebaikan.
      Anjir, gue ngetik apa barusan.

      Delete
  10. Kalo yang nipu'a cewe, trus ngajak jadian pasti lo bakal kena tipu Jhahaha :D

    ReplyDelete
  11. haha :D udah sering gue mah yog dapet telpon kayak gitu, pertama kali dapet telpon kayak gitu gue langsung percaya aja dan ngikutin kata dia, tapi untungnya ada tetangga gue yang ngasih tau hal itu. Dan sampe sekarang udah gaa dapet telpon lagi :D

    ditipu sama yang kayak gitu udah biasa yog, kala ditipu sama cewe gimana tuh rasanya? wakakak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, sering? Gue baru sekarang. Alhamdulillah ternyata itu masih rezeki si mbak. :)

      Skip pertanyaan itu.

      Delete
  12. Pernah dapet telpon gini juga. Lupa dulu alasannya dari mana. Lama juga sih ngobrolnya. Gue tanggepin aja terus. Pas disuruh transfer gitu-gitu, gue jawabnya "Nggak usah saya ambil hadiahnya. Saya sumbangkan saja. Terserah deh mau nyumbanginnya di mana." Terus si penipu bilang gue ngga menghargai, blableblog, sayang lah hadianya. Tapi gue bilang aja tetep. "Ya itu saya mau sumbangin aja, mas. Saya ngga begitu butuh duitnya. Makasih ya. Udah ya. Sibuk nih. Daaaah"

    Emak gue juga pernah dapet. Udah hampir kena, bilang om gue gini gini gini (kampretnya, kebetulan dia nyebut nama yang sama kaya nama om gue.) ya emak jd agak percaya. Alhamdulillaah nggak jadi. Gue nelpon ke nomor om gue, dan om gue lagi asik-asik aja tuh di rumahnya. Akhirnya telpon diambil alih sama ayah gue. Dan tuh penipu dikerjain balik sama ayah. Haha.


    Ohiya, hati-hati juga kalo nerima nelpon dari yang nggak dikenal. Penipu suka mancing-mancing buat dapetin informasi, jadi agak meyakinkan gitu. Misal, "Halo, bisa bicara dengan Akbar?" | "Oh, salah sambung." | "Loh, terus ini siapa?" | "Ini Yoga" Nah, dapet deh satu informasi. Lalu selanjutnya dia mancing lagi, dapet informasi lain lagi deh. Harus hati-hati makanya. Duh, jaman sekarang ya............... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Nah, aturan mah kalo disumbangin, dia seneng dong, ya?
      Waparaaahhh bisa-bisa namanya mirip sama om lu, Bil. Kacaaaawwww.

      Hmm, makasih infonya. Harus lebih waspada lagi, nih.

      Delete
  13. gue juga pernah mengalami hal serupa bro
    untungnya juga tau kalo itu penipuan jadi ga ngikutin instruksi penipunya ketika d suruh ke atm

    ReplyDelete
  14. ngahaha masih ada aja ya penipuan yang kayak gitu. untung gak langsung percaya lo kak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, dikomentarin Dedek Rizka. :3 Tumben banget nih.
      Blog lu kok nggak ada tulisan baru? :/

      Delete
    2. Iya nih pas main ke sini udah beda tampilannya lebih rapih dan udah pake dot com ternyata hahaha.
      iya pengen diisi lagi tapi gimana ya hahaha.

      Delete
    3. Iya, ceritanya memulai perubahan yang lebih baik. :D

      Ayo tulis lagi. :)

      Delete
  15. Duh, kak. Kok sedih amet sih, di hari yang merdeka ini masih aja ya ada penipuan... Kesel sendiri bacanya. Tapi ngakak sih. Untung nggak ketipu banget, nyampe keluar materi. Ya... jadiin pelajaran aja.
    Semoga secepatnya jadi orang pekerja ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masihlah. Penipuan akan terus ada. :))
      Ngakak di bagian mana? :/

      Aamiin.

      Delete
  16. Wakakaakk, #duh ngelus dada deh gw

    Satu kelebihan lu yog, lu bisa ngrangkai kalimat yg kesannya polos, tp ujungnya bikin ketawa orang..trus di bait berikutnya, lu nulis lg berasa ngga terjadi apa2...

    Asli cocok bgt nulis buku genre komedi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, serius itu, Mbak? Waduh, nggak nyangka ada yang komentar begini. Makasih Mbak Nita. :D

      Hmm, nulis novel ah kalo gitu. :)

      Delete
  17. Biasanya yang nipu itu loh yang pengangguran jadinya mereka buka usaha nipu. Hehe.

    Ya semoga aja ada pembelajaran disini biar kita bisa lebih berhati-hati lagi.

    Apalagi penipu umumnya pintar dalam memanfaatkan peluang, karena kejahatan biasanya bermula dari peluang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue pengangguran juga, tapi nggak buka usaha nipu. Hehehe.
      Yoih. Penjahat memang pintar mencari peluang. Kayak di busway dan kereta aja suka ada copet. Eaak.

      Delete
  18. saya juga ikut tertipu nih kak di hari kesekian setelah hari Kemerdekaan, karena mengira ini isinya bakal ngebahas sejarah kemerdekaan Indonesia :"D
    antara sedih mau ngakak hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf. Habisnya bikin judul yang menipu itu seru. XD

      Delete
  19. Lu enak Yoga dapat sms isinya hadiah sama undian, lah gue hape udah layar colek-colekan isi smsnya paling promo Ts*l, Info XL Ax*ata, Pemeberitahuan kuota, Masa aktif lah. pokoknya sms yang berbau administrasi udah gue dapetin semua. Sumpah ngenes ya T_T

    ReplyDelete
  20. kurang pengalaman dalam hal tipu menipu tuh orang ahaha ... bukannya latihan ya buat lomba 17.n ehhh malah sempet2nya nipu orang ...
    tapi sebenernya pemicunya penipuan itu apa ya sebabnya ? mendingan kerja yang jelas gitu dari pada harus nipu orang -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya begitulah.
      Cari kerja itu susah, Khoir. :))

      Delete
  21. Kalau aku punya kebiasaan enggak pernah ngangkat telepon dari nomer yang enggak dikenal yog, ya kecuali kalau emang pas momen2 kaya mau diterima kerja dan lain-lain baru deh mau ngangkat.. akhirnya belum pernah ngerasain ditelepon penipu. huh. kalau sm sering ya dari undian sampe ada yang ngaku2 jadi bapa kost.

    Temen aku pernah kena hipnotis ditelepon gitu yog, sampai ngisiin pulsa 300rb buat tuh si penipu. Yang nelepon ngakunya polisi yang lagi nilang temennya temen aku itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga biasanya jarang, Kak. Ini karena habis apply lamaran. Eh, lupa kalo hari Minggu. XD

      Duh, ngeri banget itu kena hipnotis. :(

      Delete
  22. Wkwk penipu memang ga ada matinya ya. Ga capek apa tiap hari ngespam no hp orang pake sms2 hadiah fiktif-_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo menurut gue, sih, enggak. Emang menipu udah kerjaannya atau passion dia. :))

      Anjir, yakali menipu passion. XD

      Delete
  23. kemarin post "judul" sekarang judul sama isi nyambungnya agak sedikit tapi lumayan banyak maksa. hahah

    jangan buruk sangka dulu, Yog. siapa tau doi tanya domisili mau bersilaturahmi, sambil memperkenalkan anak gadisnya yang masih kinyis-kinyis :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang sengaja nggak nyambung. Hehehe.

      ((kinyis-kinyis))

      Delete
  24. Sehari sebelum merdeka para perintis kemerdekaan sedang diculik di Rengasdengklok, eh malah ini lagi ngerjain penipu. Entah apakah Bung Karno menangis di alam kuburnya *apasih*

    Eh salam kenal ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mangkanya. Sadis emang penipunya. Menipunya nggak lihat-lihat tanggal bersejarah. :(

      Yooo, salam kenal juga. :D

      Delete
  25. Ketika para pejuang 70 tahun lalu masih berusaha memperjuangkan kemerdekaan, kakak malah memperjuangkan kesabaran yang diuji sama mas mas penipu haha
    Aturan tuh jangan dimarahin dulu mas mas penipunya, tipu balik aja xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memperjuangkan keadilan juga dengan menuliskan cerita di blog ini. Semoga ada manfaat bagi para pembaca. Halah.

      Delete
  26. alhamdulillah ya, aku blm prnh dpt telp beginian ;p... kyknya aku bkl sama sih, bakal ngerjain itu penipu dulu ;p.. enak aja cm dia yg bisa nipu kita :D tp disumpahin aja enaknya, org2 bgini hidpnya 7 turunan ga bkl seneng deh... -__- heran ya... nipu org kok kyk kecanduan gitu ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwahaha, berat kalo udah sumpah-sumpahan, Mbak. :)
      Ya, namanya juga faktor ekonomi. Hehehe.

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.