Es Krim Rasa Cinta

77 comments
Es krim rasa cinta. 

Yoi, beginilah ceritanya. 

Seperti biasa, gue mencari inspirasi dengan gowes malem-malem. Lagi asyik gowes, gue melihat nenek-nenek berumur 50-60 duduk di pinggiran jalan. Nenek itu tubuhnya lebih kurus dari gue. Yang gue salut, ternyata nenek itu duduk lagi berjualan es krim. Ya, walaupun udah malem-malem gini.
Gue yang awalnya nggak pengin es krim, mendadak jadi pengin beli. "Nek, es krimnya satu," kata gue. Nenek itu diem aja. Mungkin pendengarannya sudah kurang baik.
"Nek?"
Nenek itu pun akhirnya menengok dan bilang, "Beli es krim, Dek?"

Gue tersenyum dan mengangguk.

Setelah es krim jadi, gue serahkan uang 20.000-an. Oiya, es krimnya seharga 3.000.
"Nggak ada uang kecil, Dek?" tanya nenek itu.
"Yah, nggak ada."

Bodoh banget gue, gowes nggak pernah bawa dompet. Selalu aja cuma bawa duit selembar. Gue merasa nggak enak sama nenek itu. Gue ngerepotin beliau. Akhirnya, nenek itu mencari-cari uang di dompet kecilnya. Uangnya gopean, seribuan, dua ribuan, dan gocengan. Bener-bener nggak ada sepuluh ribuan, gocengnya aja cuma satu.

Setelah gue hitung, duitnya kurang seribu. Gue hanya tersenyum dan pura-pura uangnya pas. Gue nggak akan tega meminta uang kembalian yang kurang itu. Gue tau banget gimana susahnya cari uang halal. Cari kerja aja nggak dapet-dapet dan masih setia menjadi pengangguran. Hahahaha.

Terima kasih, Nek. Karenamu saya bisa bercerita dan makin semangat lagi untuk menjalani hidup.

Gue nggak tau harus ngetik apa lagi, pengin nangis rasanya. Udah tua renta begitu masih mau berjualan. Yang gue bingung, ada yang lebih muda tapi udah pada ngemis. Masih muda males-malesan doang kerjanya. Masih muda hobinya berfoya-foya. Masih muda, udah jadi pencopet, begal motor, dan lain-lain. Apalagi buat para pejabat yang koruptor, kalian nggak malu sama nenek ini?

Pesan moral : meski sudah tua teruslah semangat. Jangan pernah males-malesan, apalagi kalau masih muda. Kobarkan api semangat sampai renta, kalau perlu hingga akhir hayat.

Meskipun sudah tua, beliau tetap berusaha dan bekerja. Demi bisa membantu meringankan beban pemerintah. Agar para pemerintah nggak perlu repot-repot lagi untuk mikirin nasib orang-orang seperti beliau. -kutipan dari Pidi Baiq yang sedikit dimodifikasi.

Ini sebenernya caption di salah satu koleksi foto Instagram gue, bagi kalian yang mau follow boleh banget. Lagian, jarang ada foto selfie, kok. :))

Ini fotonya:


Foto kiriman Yoga Akbar Sholihin (@yoggaas) pada

Maaf curhat panjang. Gue tau foto itu jelek karena gue nggak bisa motret. Tapi, di balik foto itu, ada cerita yang luar biasa.

Thank you.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

77 comments

  1. Ini caption di instagram di taro di blog, ternyata jadinya sepanjang ini, ya. Lumayan. :))
    Suka nggak tega kalo lihat nenek-nenek atau kakek-kakek yang masih kerja begitu. Sedih aja. Harusnya di umur beliau kan banyak istirahat, tinggal menikmati masa tuanya. Kadang suka malu, kalah sama semangatnya mereka yang sudah berumur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, lumayanlah. :)

      Nah, maka dari itu, para anak muda harus semangat!

      Delete
  2. Aku kasian loh ama mereka yang masih dagang walaupun udah tua banget, tapi memang mereka memiliki sifat berjuang untuk hidup itu loh yang patut kita hargai :)

    ReplyDelete
  3. O_o Yoga baik sekaliiiiiii~

    Kalo di daerahku sini yang nenek-nenek yang jualannya ampe subuh itu jualan pecel. Kadang kalo mampir buat beli, dianya udah ketiduran sambil duduk. :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, tidak juga, Haw. :)

      Biasanya kalo di daerah emang kebanyakan dagang pecel, Haw.
      Kalo di Jakarta mungkin kurang laku.

      Hehehe, sampe tidur-tidur gitu sambil duduk. Kasihan, ya. :')

      Delete
  4. Pandangan gue ke elo agak berubah yog . . ternyata seorang bajingan masih punya hati nurani ya . .?? *Plok-plok-plok*
    Bener nih, yang muda aja masih males2an buat nyari kerja . . e yang tua aja berjuang dengan gigighnya . . beneran yog, gue nggak nyindir lo kok . .

    btw, itu tangan sama eskrimnya warnanya sama ya . .??

    ReplyDelete
    Replies
    1. (bajingan)
      ((bajingan))
      (((bajingan)))
      ((((bajingan)))


      WAAAH, HAJR YOG, CUBIT AJA CUBITT. !!

      Delete
    2. Azka : Semua orang pasti punya hati nurani, Ka. :)
      IYE! GUE JUGA UDAH USAHA CARI KERJA. KAMPRET!
      Iya, tangan gue item. Kagak pernah pake sarung tangan kalo naek motor. -__-

      Wulan : Jangan memperkeruh suasana, Mbak. :(

      Delete
  5. Hey para anak muda yang masih bermalas malasan dan para koruptor yang masih saja mengambil secuil hak rakyat, Liat postingan ini!

    ReplyDelete
  6. Trenyuh bacanya, Yog. Jadi inget sama yang jual keripik di seberang kantor. Nenek-nenek juga. Tapi semangatnya tinggi, setinggi suaranya yang melengking kalau lagi menjajakan dagangannya. Panas hujan beliau gak peduli. Kadang kalau agak sorean, beliau suka jalan jalan ngelilingin komplek ruko sambi nawarin dagangannya. Bawa tempat yang lumayan gede dengan badan yang udah ringkih. Huaaaaaa :'(

    Mereka jauh lebih terhormat dan mulia daripada anak-anak muda yang ngamen di lampu merah terus kalau gak dikasih malah main colek atau mukulin spion, Yog.

    Ini postingan sekaligus buat promote Instagram juga ya, Yog? Ciyeeeeeee.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wih, ternyata masih banyak ya, orang-orang yang udah tua dan ringkih tetap semangat berjualan. :))

      Hahahaha. Begitulah hidup, Cha. Yang muda malah udah pada ngamen dan ngemis. Sedih.

      Yoih!

      Delete
  7. Gue jadi inget pas 4 tahun yg lalu Yog. Kejadiannya sama percis kyk kejadian ini. Pas sore2, mendung,mau hujan. Gue sama ayah lg jalan2. Ayah ngajak beli sate, tapi gue nolak keras. Gue langsung ngotot pengen beli martabak, padahal sih pengen sate. Soalnya pas gue liat, si penjual martabaknya kesepian. Gak ada 1 orangpun yg beli dagangannya. Udah mendung gitu. Martabaknya juga msh banyak banget.
    Akhirnya gue maksa ayah buat beli martabak. Ngeliat bapak tukang martabaknya senyum, gue seneeeng banget.

    Kadang kita harus menghargai usaha orang lain dengan cara kita sendiri :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @How: waah makasihh :)

      @Icha: HHehee likes comment cha, Comment maksudnyaa

      Delete
    2. Wulan : Makasih ya udah berbagi cerita di kolom komen. Hehehe. Bahagia itu memang sederhana. Melihat orang yang kita bantu tersenyum aja udah seneng atau bahagia, kan? :))

      Haw : Usaha aja. XD

      Icha : Icha likes asshole.

      Delete
    3. sama-sama Yog. :) iya bener banget. Gak ada rugi nya bantuin orang lain yak

      Delete
    4. Iya, siapa tau menularkan kebaikan. Hehehe.

      Delete
    5. iya Yog. Tapi jangan sampe menularkan kejombloan. Cukup untuk diri lu aja :P

      Delete
  8. salut sama nenek nya..... usia nggak bisa jadi tolak ukur buat membatasi seseorang mencari nafkah.
    ciaelah..... baik banget dah pura2 pas. tapi kalau gue jadi lo, gue juga bakal pura2 duitnya pas.
    makan eskrim malem-malem enak yak. apalagi... sama pevita pearce.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoih!
      Hehehe. Mencoba berbuat baik, Jev. :)
      Gue maunya sama Sheryl. :3

      Delete
  9. Wah gue kira cerita fiksi, Yog. Mweehhehe. Cepetan cari kerja gih, biar nggak banyak yang nyindir :p hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Nggak, ini nyata, kok. Santai aja, Lam. Gue juga udah mencoba dan berusaha. Belum ada yang cocok. :)

      Delete
  10. Intinya itu nenek harga dirinya tinggi.., makanya dia ga mau jadi pengemis. Tapi kayaknya es krim-nya enak tuh, neneknya emang niat kayaknya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Gue salut sama orang udah tua tetep mau berusaha daripada mengemis.
      Enak, rasa cinta pula.

      Delete
  11. Tumben baik Yog? Baru kali ini baca curahannya Yoga sampe ngena.
    Padahal lo ga usah minta kembaliannya, bilang aja "Gpp nek klo ga ada kembalian, simpen aja kembaliannya"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Makasih udah baca. :)
      Oiya, seharusnya itu lebih membantu, ya. Tapi, ya udahlah. :D

      Delete
  12. Ampuuunn nangis Yog baca postingan ini. Entah apa yang ada saat kita di posisi beliau apa sanggup yah? Renungan malam ini. T,T

    ReplyDelete
  13. nah iyaa bener tuh, gue juga kadang kasian ngeliat nenek-nenek / kakek-kakek yang masih jualan, masih suka angkat beban yang berat-berat demi mencari uang untuk makannya sehari-hari. pengen gitu gue ngasih uang beli dagangan mereka, tapi gausah kembali..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Semoga beneran diterapkan dalam kehidupan nyata ya, Bro.

      Delete
  14. mulia kali, hati kao sob,, :D ,, patut dicontoh :)

    ReplyDelete
  15. Yoga ternyata anak baik, sungguh mulia hatimu nak. Semoga kebaikanmu dibalas 10x lipat. Tumben lo postinganya bener.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin Yoga abis pulang wirit ziz.

      Delete
    2. Azis : Aamiin ya Rabbal alamin.
      Emang biasanya gue nulis gimana? Nggak pernah bener? :(

      Wulan : Wakakak.

      Delete
  16. Paling sedih kalau liat orang tua yang sudah tua jualan, yang seharusnya beristirahat di rumah dan menikmati sisa hidupnya dengan senang dan bahagia, ini malah harus kerja :'( *gue jadi pengen nangis bacanya juga yog* hikshikshiks :( . Salut banget sama nenek itu :( ..makasih yog sudah di share, jadi inspirasi banget buat gue, untuk selalu semangat dalam bekerja :)

    kemana anak-anak muda jaman sekarang ?? hanya minta uang ke orang tua, terus bikin masalah, gak malu tuh -_-.. lebih baik di bilang gak gaul tapi bisa bahagian orang tua dan sekitarnya, dari pada gaul tapi selalu bikin masalah dan membebankan orang tua :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat, Bro!
      Hehehe, gue memang suka berbagi cerita. :)

      Nah!!!

      Delete
  17. terharu banget ya, kadang orang tua sebetulnya memiliki semangat yang lebih besar dari pada anak muda
    oh ya es krim nya kayanya enak tuh, hehe mau dong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, iya. Semangat mereka tinggi, hanya saja tenaga mulai berkurang. :)

      Sini aku beliin, Mbak. :D

      Delete
  18. Lo kalo gowes biasanya ke mana sih yog?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paling ke deket-deket rumah aja, Di. Kalo Minggu baru biasanya ikut CFD.

      Delete
  19. sering baca yang kayak gini :' aku sih kalo ketemu orang orang itu, bisa gakuat. maklum baperan :') untungnya disini kota kecil, jarang ada yang seperti itu, alhamdulillah :'3

    apa para pejabat dan anak anak muda yang kerjanya gak halal itu gak pernah memperhatikan sekelilingnya, ya? huh miris :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, bisa-bisa nenek itu yang kasihan sama kamu, ya?

      Hmm, entahlah. Urusan mereka mungkin lebih penting. :)

      Delete
  20. Super sekali Yoga ceritanya. Sangat menggalaukan bwhehe.

    ReplyDelete
  21. baca postingan ini jadi terharu yog :(

    ReplyDelete
  22. Kagum saya sama nenek-nenek yang jualan es-krim'a. meski udah tua masih tetap bekerja untuk sesuap nasi tanpa harus meminta-minta

    ReplyDelete
  23. Terimakasih nenek penjual. Hehe..Btw, kunjungin balik ya.

    ReplyDelete
  24. Iya juga ya kata Azka, ga nyangka seorang bajingan bisa sebaik ini.

    Btw, aku udah follow instagramnya, kak. :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Emang bajingan nggak boleh berbuat baik?

      Delete
  25. Suka ngerasa kasian kalau ngeliat orang tua yang usianya udah mulai 60 tahun keatas tapi masih bersemangat jualan. Rasanya pengen banget negborong dagangannya itu tapi ada daya uang tak cukup untuk membeli semuanya :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, seandainya banyak uang, gue borong. Hehehe. Inget gue ini juga agak kekurangan. Ya, sebisa gue aja. :)

      Delete
    2. Nah itu juga udah lebih dari cukup iya yog :)

      Delete
  26. Gilak ya ini si Yoga :D tulisannya dalem banget sekarang :D

    Gue kadang juga agak gimana gitu kalau ngeliat orang tua masih bekerja keras gitu, gue aja agak males-malesan :' sebagai manusia kampret, gue malu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, bisa aja ini Mas Feb. :)

      Gue juga malu. :(

      Delete
    2. Wahahaha perkembangan lo jauh banget :D S-I-P deh :D

      Kita sama-sama malu :(( kita jodoh :'

      Delete
  27. jadi ngga tega yaa ,, yang gitu bikin kita jadi mikir .. orang tua aja semangat harusnya kita yang masih dibawah 30 tahun lebih semangat dong yaa :)

    ReplyDelete
  28. i-ini cap-caption? Serius? Gile lu ndro. itu lo mau jadiin instagram sebagai mikroblogging juga? hahaha. untung deh gua gak follow lo. tapi kalau lo mau follow gua silakan di @azeegha ya.
    btw, nenek itu memberi pelajaran kalo usia tidak menentukan seseorang produktif atau gak. niat dan keadaanlah yang menjadikan produktif

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Hobi nulis gue keterlalu, ya?
      Sampe curhat di IG. XD

      Lu follow duluan, dong!

      Azeg!

      Delete
    2. Yog, aku udah follow IGnya. Follow balik @daraagusti bisa kali huahaha xD

      Delete
  29. Salam kenal ya.
    Tulisannya menarik. Tapi tapi, malam-malam beli es krim bukannya dingin berganda ya? Ini perlu masuk pesan moral juga hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha. Gak juga, kok. Es krim bisa dinikmati kapan saja. :D

      Delete
  30. duh, neneknya jualan di daerah mana?.. -__-. org2 yg begni nih yg bikin salut..masih mau kerja drpd ngemis... Ga ush minta kembalian kalo beli dr mrk Yog :D Berkah loh... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, baru sempet bales tulisan lama banget ini.

      Di daerah Kemanggisan, Mbak. :D
      Lain kali deh, Mbak. Saya waktu itu juga lagi bokek. Wahaha.

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.