Curug Nangka Kawasan Gunung Salak

58 comments
Setelah kalian membaca cerita goblok YANG INI. Kalian pasti nyesel banget. Tapi, ya udahlah. Gue bakalan lanjut bercerita lagi. Jangan pernah kapok bacanya, ya.

Tidur hanya 2 jam membuat mata gue begitu sipit, gue bener-bener ngantuk. Kira-kira setelah salat Subuh, teman-teman gue yang lain menghilang dari kamar, kecuali Debby yang malah tidur lagi.

Gue melihat keadaan di luar, tapi tetep nggak ada mereka. Hanya ada sepupunya Aldi yang sedang duduk sambil ngopi. Gue pun bertanya kepadanya, “Bang, Aldi sama temen-temen yang lain ke mana?”


Kemudian ia menunjuk ke arah Barat, memberi tahu gue kalau yang lain berjalan ke arah sawah. Tanpa pikir panjang, gue langsung menyusul mereka. Gue melihat di pinggiran kali, ada mbak-mbak yang mencuci baju. Pantas saja, air kalinya begitu jernih dan tidak ada sampah, bener-bener suasana pedesaan. Beda banget sama di kota, deh.

Gue melewati jalan setapak untuk menuju ke sawah. Kira-kira 5 menit berjalan, gue pun melihat mereka yang sedang asyik menunggu matahari terbit. Mereka begitu menikmati udara di pagi hari. Gue juga ikutan meletakkan tangan menyilang di dada seperti yang lain. Karena jarang banget melihat pemandangan yang indah, gue langsung mengeluarkan HP dari saku celana sebelah kiri. Gue foto gunung dan sawah yang tepat di depan mata.

Masya Allah

Karena mereka tidak ada yang membawa HP, maka hanya gue yang selfie.

Ini dia penampakannya, kalian jangan muntah, ya.

Peace, love, and gaul.
Setelah puas melihat sunrise, kami langsung bergegas kembali ke rumah sepupu Aldi dan sarapan mi instan.

***

Kami memulai perjalanan menuju Curug Nangka di kawasan Gunung Salak. Di perjalanan, kami mampir sebentar ke minimarket untuk membeli camilan dan air mineral. Setelah itu lanjut lagi. Jalanannya banyak banget yang rusak. Setiap 10 meter, pasti ada aja jalanan yang berlubang.  Sekitar satu jam perjalanan, kami pun sampai di pintu masuk Curug Nangka. Gue langsung foto pintu masuk yang terdapat tulisan ‘Curug Nangka Kawasan Gunung Salak’, biar kekinian tentunya.

Selamat datang

Bentar-bentar.

Ini di kawasan Gunung Salak? Astaghfirullah. Kejadian di rumah sepupu Aldi udah bikin gue takut. Ini malah pergi ke curug di kawasan Gunung Salak—yang terkenal angker—pula.
Mitosnya, sering banget ada yang hilang. Duh, gimana ini?

Tapi ya udahlah. Gue nggak begitu peduli. Intinya niat gue hanya ingin refreshing, nggak ada maksud buruk.
Bismillah aja, semoga nanti kami berlima bisa mendaki dengan selamat. Dan tentunya bisa pulang selamat.

Oiya, harga tiketnya kalo nggak salah Rp. 7.500 per orang, tetapi itu belum termasuk parkir. Kata petugasnya, untuk parkir per motor Rp. 5.000. Setelah masuk, dan melewati gerbang kedua, kami diberhentikan oleh petugas dari Menteri Kehutanan. Kampretnya, mereka minta jatah. Karena kami 5 orang, ia meminta uang Rp.50.000.
ANJIR. INI PETUGAS MENTERI KEHUTANAN APA PREMAN? KAMI BERLIMA DIPALAK COY!
Sudah jauh-jauh datang ke curug ini, mau nggak mau kami membayar uang palakan itu. Ya, daripada balik lagi, jauh.
Karena Aldi yang bertanggung jawab atas perjalanan ke curug ini, ia yang nalangin uang itu terlebih dahulu. Kemudian kami parkir, dan segera menjelajahi area Curug Nangka.

Ada curug yang letaknya masih di bawah, ada yang di atas. Karena kami berlima ini suka banget ngebolang, maka kami langsung menuju ke curug yang letaknya di atas. Bener-bener mendaki banget. Baru berjalan 15 menit, Aldi langsung mengeluh, “Gila, engap banget gue.” Eko juga ikut-ikutan ngeluh.
Anehnya, udah ngeluh engap, mereka berdua ini malah nyalain rokok. Kan ketauan begonya. Alhamdulillah gue nggak ngerokok, jadi kondisi fisik gue oke-oke aja untuk mendaki. Ya, meskipun kurus Yoga tetap kuat. Yoih.

Curug Nangka
Aldi
Debbi cowok bukan cewek

Entah, kami sudah berjalan berapa lama, tak terasa sebentar lagi sampai. Curug-nya sudah terlihat jelas di depan mata. Namun, kami lebih memilih istirahat dulu di pos gitu. Tentunya, sambil selfie rame-rame.

Inilah kami.

Belakang : Yoga, Debby
Depan : Eko, Aldi, Sadam

Langsung saja kami menuju ke curug. Kami adalah orang pertama yang sampai di curug paling atas di hari itu. Benar-benar sepi. Ingin rasanya gue langsung nyebur dan basah-basahan karena tadi nggak sempat mandi pagi. Namun, kami berlima tidak ada yang membawa baju ganti. Bodoh sekali kami.
Akhirnya, kami hanya foto-foto dan bikin video seru-seruan sambil ngeledekin yang tidak ikut.

Eko, Aldi, Debbi, Sadam, Yoga

Kira-kira satu jam kami bermain di curug, kami mulai merasa lelah dan ingin segera turun. Ketika kami ingin mengambil tas masing-masing, Eko langsung kaget. “Tas gue ke mana, ya?”
“Lah, tadi lu taro mana?” tanya Aldi.
“Di sini kayaknya,” jawab Eko. Raut mukanya terlihat kebingungan.
“Coba lu inget-inget lagi,” kata gue sambil bantuin mencari tasnya.
“Duh, dompet gue taro di tas lagi.”

***

Sudah berusaha mencari dan mengingat-ingat, tetapi tas Eko nggak ketemu juga. Gue awalnya berpikir kalau ada yang mengambil. Namun, mengingat curug ini di kawasan gunung, pasti jarang orang yang berpikiran negatif untuk mencuri tas itu.

Saking frustrasinya, Eko bertanya kepada pedagang nasi bungkus. FYI, di Curug Nangka ini banyak juga yang jualan. Sempet kaget gue awalnya, tapi yang namanya mencari uang, nggak ada salahnya, kan. Tau gitu, gue bawa makanan dan minuman yang banyak. Terus gue jualin deh di curug. Susah emang anak Manajemen, pikirannya mau dagang mulu, mentalnya emang pengusaha. Huwahaha.
Salah satu dari pedagang tersebut bilang, “Tadi pas saya naik ke sini, kalo nggak salah ada tas di pos.”
Eko langsung berseru, “OIYA, GUE BARU INGET!”

Eko pun turun dengan terburu-buru, kami terpaksa mengikutinya dengan cepat. Eko sampai di pos paling pertama.
“Gimana? Ada, Ko?” tanya Debby.
Eko nyengir.
Alhamdulillah.
“Lu, sih, goblok, main tinggal-tinggal aja. Bagus nggak ilang,” protes Sadam.

Setelah itu, kami pun turun dan pulang.

Ternyata, mendaki itu lebih menyenangkan daripada turun. Pas turun, gue ngeri banget melihat keadaan di bawah. Karena takut, gue pun membiarkan Aldi yang memimpin di depan. Setelah 10 menit berlalu, Aldi juga ngeri. “Lu aja yang di depan, Yog. Gantian!”
“AH, CEMEN LU!” kata gue sok berani.
“Ya udah, kalo gue cemen, lu yang di depan, gih,” balas Aldi.
“Licin, Di. Takut jatoh gue.”
“HALAH! Pengecut juga kan lu!” ledek Aldi.

Tidak ingin dibilang cemen dan pengecut, gue langsung memimpin perjalanan menuruni curugBismillah. Langkah demi langkah, gue turun dengan pelan-pelan dan berhati-hati. Tiba-tiba terdengar bunyi dari belakang. BRUUKKKK

Sadam langsung tertawa ngakak. “HUWAHAHAHA.”

Ada seorang cewek yang kebetulan berdiri dekat situ juga bilang, “Yah, jatoh.”

Gue melihat Aldi sedang duduk di tanah. Dengan polosnya gue bertanya, “Lu kenapa duduk, Di? Capek?”

“TAEEEE. JATOH GUE. SIALAN!”
Debby, Eko, dan Sadam masih tertawa-tawa. Aldi pun segera bangkit dan berdiri dari duduknya.
“Malu banget itu dilihatin cewek. Sebagai cowok lu gagal,Coy,” ujar Sadam.
“Berisik lu, Dam!” kata Aldi kesel. “Ah, gara-gara lu nih, Yog! Milih jalan kagak bener, jatoh kan gue!” protes Aldi ke gue.
“Lah, kok nyalahin gue? Jatuh mah jatuh aja. Gue buktinya kagak jatuh.”

***

Kami sudah sampai di parkiran dan segera pulang. Sebelum sampai rumah, di jalanan sekitar Parung, kami mampir ke penjual es kelapa di pinggir kiri jalan. Es kelapa ini ditraktir sama Sadam. Di perjalanan ini, gue jarang banget ngeluarin duit. Temen-temen gue memang pengertian. Jadi pengangguran nggak sedih-sedih banget rupanya. Apalagi kalo punya temen-temen baik dan seru kayak mereka. Huehehe.

Ternyata, hanya dengan uang Rp.20.000, gue bisa bahagia banget. Perjalanan ini begitu menyenangkan buat gue, semoga temen-temen gue juga seneng. Lagian, meskipun ngabisin duit banyak juga nggak masalah, kok. Kata orang-orang, pengalaman itu lebih berharga daripada uang, kan? Mumpung masih muda, nikmatin aja hidup ini sebelum tua. Takutnya nanti nyesel belum pernah berpetualang ke mana-mana, rugi banget masa mudanya. Hihihi.

Maaf, kalo gue nggak pandai bercerita. Gue masih belajar menulis cerita soalnya. Hehehe

Terima kasih sudah membaca. Sampai jumpa di cerita perjalanan-perjalanan berikutnya.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

58 comments

  1. Iya yog, sumpah nyesel gue baca yang kemaren...

    Btw itu preman yang palak 50 ribu beneran dari petugas? Wahhh... Foto yog harusnya biar masuk tipi :v

    Curugnya airnya emang sedikit gitu ya yog? Itu curug atau air yang tumpah dari penampungan air?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga yang ini nyesel juga. :)

      Kurang paham. Yang jelas, gue beneran dimintain duit. :(

      Auk, tuh. Pelit banget airnya. Bayar PAM-nya mahal kali, ya?

      Delete
  2. Oh, ini toh foto yang di Instagram :D

    Udah kerasa horrornya pas tasnya Eko hilang, Yog. Kirain beneran ilang diambil makhluk halus atau menteri kehutanan yang masih belum puas malak, eeeh ternyata ditinggal di pos. Sifat pelupanya yang ternyata bikin horror -___-

    Rasa penasaranku sama Debby akhirnya kejawab sama foto di postingan ini, Yog. Haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. :D

      Wakakak. Dugaan lu salah, Cha. :p

      Ciyeee pada penasaran sama Debby. Gimana? Cantik, kan?

      Delete
  3. kirain bakal sepanjang kemaren yog, tapi ternyata enggak~
    itu konyol banget pas aldi jatoh.. haha
    pas jatoh itu, bukan sakitnya yang enggak nahan tapi malunya yog.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak, kok. :))
      Kasihan pembacanya lelah.

      Iya, malu banger pasti, Kak. XD

      Delete
  4. Bener kata lo Yog, mumpung masih muda, masih sehat, masih jom #ups jangan diem di rumah karena indonesia itu indah.

    ReplyDelete
  5. Yaps bner banget, pengalaman lebih berharga dari pada uang

    ReplyDelete
  6. Orang jatuh malah dibilang duduk. Sehat, Mas? Hahahaha~

    Waparaaah. Debbi lagi boker malah difoto.. :O

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak tau kenapa ngakak banget liat gaya fotonya Eko. BHAHAHAHAK. XD

      Delete
    2. Sehat. :))

      Keren itu gaya Eko. Jangan diketawain!

      Delete
  7. mentang-mentang mau nemu air ga mandi dulu :D

    ReplyDelete
  8. Manap nih bisa tamsaya terus ya gan!

    ReplyDelete
  9. sebagai anak yang 4 taun nimba ilmu di bogor, kayaknya ni curug uda khatam banget deh ke sana..
    cuma kaloo pas ke sananya magrib2 berasa horornya...

    #horor dijadiin tempat memadu kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Serius, Mbak? Wah, horor abis.

      Delete
  10. Asyik lo bang bisa berpetualang kemana-mana sama temen, kalo gue bosan nih dirumah terus. Gak ada kerjaan. Mana temen udah sibuk aja mau masuk SMA _-

    ReplyDelete
  11. Seru ihh maen2 kek gitu . . jadi pengem euy . . apalgi sama temen2 yang kocak abiss . . ditambah lu nggak banyak ngeluarin duit, karna ditraktir temen dengan embel2 lu nulis cerita mereka di blog . , hahaa penulis biadab !! :p

    yaudah yog, hati2 aja . . jangan buat ulah mah kalo di wilayah orang . , ntar yang ada malah kek mahasiswa yogyakarta yang menemui ajalnya gara2 selfie di atas kawah gunung merapi . .
    sekali lagi . . was was lah was was lah . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, gitulah. Seru.
      Woh. (( PENULIS BIADAB ))

      Wah, nggak mau macem-macem kayak gitu. Masih sayang nyawa. :))

      Delete
  12. Gak di Jakarta, gak di Curug, dipalaknya jalan terus ya, Yog.

    ReplyDelete
  13. Hahaha gue ngakak liat videonya, lucu dan seru abis hahahah, ah Yoga ini kau bikin akuh pengen liburan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Liburan dong Bang Salman. Bayarin gue juga kalo perlu. :p

      Delete
  14. mantap yog, jalan terus....
    emang betul tuh. gunung salak emang horror. gue waktu itu nonton di mister tukul, ada pohon bis apindah sendiri di gunung salak...... dan, kejadian makin diperparah setelah kasus pesawat sukhoi waktu itu :")
    hahaha, ngatain aldi cemen padahal lo memanfaatkan dia. parah emang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi ini di curug-nya doang, kok. Hehehe.

      Gue nggak bermaksud manfaatin. :(

      Delete
  15. Padahal aku nunggu-nunggu kejadian horornya. ._. eh tapi jatuh terduduk di depan cewek, apalagi cewek cakep, itu horor juga sih.

    itu airnya lagi surut apa gimana sih, yog? apa emang begitus epanjang tahun O_o

    ReplyDelete
    Replies
    1. Horor banget.

      Entahlah, Haw. Gue juga kaget. Mungkin telat bayar PAM. Loh?

      Delete
  16. potonya ganteng lah masa mau cantik? :D

    ReplyDelete
  17. AAAA jadi pengen kesana deh. indonesia memang kaya keindahan alam.
    air terjunnya bikin gue gak tahan, beneran :D

    gue setuju sm apa yg lo bilang. NIkmati masa muda kita selagi kita masih kuat kesana-kesini. Biar nambah pengalaman juga, ye gak ? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal masih banyak air terjun yang lebih keren, Mbak. :D

      Hehehe. Yoi!

      Delete
  18. kenapa coba Debbi dipertegas dia itu cowok bukan cewek?
    padahal udah keliatan dari muka'a aja :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di cerita sebelumnya itu disangka cewek, Bro.

      Delete
  19. Curugnya nanggung banget mas hahaha:D Di foto dari jauh keliatannya cuma segaris lurus aja.
    Btw salam kenal. Kunjungan pertama ;)

    ReplyDelete
  20. Eh buka youtube, terus search gapentingsih channel, deh. Muka lo mirip banget sama doi, cuman versi kurus gitu. Aksi mirip.. suer.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Bisa aja ini. :))

      *brb cek yutup*

      Delete
  21. Kayaknya Eko harus segera dirukiyah deh, Yog. Kenapa? Karena dia alay! *panggil ustadz*

    Gua gak kebayang jadi Debbi. Namanya cewek orangnya cowok, pasti sering dicengin sama orang2. Kayak gua.. -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Gitu-gitu umurnya udah 27, loh. Tua-tua alay. :D

      Ciyee. Tata Chubby.

      Delete
  22. Nah! Ini bener banget nih, traveling itu gak melulu harus keluar uang banyak :)

    ReplyDelete
  23. Yog, ralat sikit yaaaaak..

    Penggunaan kata 'Subhanallah' sebenarnya untuk sesuatu yang buruk loh. Kalok yang baik-baik sih nyebutnya seharusnya 'Masya Allah'.. Aku bingung jelasinnya secara detail karena ilmu agama ku masih cemen, jadi ada baeknya kamu googling dulu eaaa.. :3

    Aaaak.. Curugnya bagus bangeeeeet.. Pengen cebar-cebur di situ, tapi takut badan ku menyebarkan bakteri. Kan ciyan jadinya. Wakakakakk :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalah gue Kak Beb. Hanya cowok bajingan yang nggak paham apa-apa. :(

      Biasa aja malah menurut gue. Curug-nya kurang greget.

      Delete
    2. Duh bajingan.. Pasti kamu telah menyakiti banyak perempuan. Plaaaak! :(

      Curug apaan sih? Gagal paham nih. Selama ini sok-sok ngerti aja, padahal enggak tau apaan. Wkwkwk :P

      Delete
    3. ELAH. JANGAN DIBAHAS APE.

      Curug itu air terjun. :)

      Delete
  24. Salamin dong ke yang namanya sadam *ehhh ngga ding

    Di tasikmalaya juga ada curug lho yog, ngga beda jauh indahnya, terus kalau mau ke curugnya juga ngelewatin dulu kebun pohon pinus ahhh indah banget deh pokoknya (y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ciyee Mbak Wida. :3

      Kapan-kapan ajak aku ke sana, yaa. :D

      Delete
  25. 20 rbu bisa bikin seneng, klo Aldi lebih dari 20rbu keluarnya :v

    ReplyDelete
  26. Ini ngelewat rumah gue kayaknya. :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rumah lu di mana? Kagak ngomong.

      Delete
    2. jangan dikasih tau, nanti ka yoga mampir minta ongkos :p

      Delete
  27. Wah kayaknya seru juga nih ke curug ini.

    Gaya ceritanya mayan asik. Lebih asik kalau lebih banyak adegan jatohnya sih. Hahahahaha kidding :)))

    Salam kenal, mas Yoga!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan, Ren. :)

      Hahaha. Yang jatuh si Aldi tapi.

      Yoo~

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.