Cerita Tukang Parkir

17 comments
Hampir semua tukang parkir memiliki image yang buruk di mata orang.. apalagi tukang parkir liar, liar di sini maksudya bukan hidup di hutan terus suka membunuh binatang, bukan ya.. liar di sini maksudnya.. ya tukang parkir sembarangan gitu, bukan pada tempatnya.. 

misal kalo di mall, di kampus, di rumah sakit, atau tempat umum lain nya biasanya sudah disediakan tempat parkir khusus, dan tukang parkirnya juga khusus, biasanya memakai seragam khusus, tapi untuk kendaraan gak ada syarat khususnya..

yang gue mau ceritain adalah tentang tukang parkir liar dan sembarangan ini..
sebenernya banyak banget kisah gue bersama tukang parkir ini, ciyee cinlok sama tukang parkir, ya enggak gitu juga.. maksud gue kejadian bersama tukang parkir yang ada aja masalahnya..


karena baru saja terjadi di hari Minggu tepatnya tanggal 12 Oktober 2014..
kemarin Minggu, gue kondangan ke acara pernikahan temen kantor gue di daerah Manggarai.. selesai kondangan, di parkiran ada seorang bapak-bapak umur sekitar 40 kurang lebih..dia yang tadinya duduk, langsung berdiri menghampiri motor gue.. gue kaget, kok ada tukang parkir sih.. yang namanya acara di gedung serba guna gitu kan seharusnya gak perlu bayar parkir ya, atau gak yang bayar uang parkirnya, yang punya hajat dong, atau gimana deh.. kalo dari yang punya hajat udah di bayar, terus masih minta lagi sama orang-orang yang kondangan, berarti menang banyak tuh.. kayaknya enak banget hidupnya, dapet duit dengan instant gitu..

ya gue sih gak masalah deh soal itu, karena gak ada salahnya juga kan beramal.. yang jadi masalah adalah kejadian setelah ini..

gue dan teman-teman bingung mau kemana, karena kebetulan hari Minggu, main-main dulu gitu lah ceritanya, tapi pada bingung karena gak begitu paham daerah sini..
Allahu Akbar, Allahu Akbar..

eh gue dipanggil, maksudnya bukan nama gue Akbar itu dipanggil, tapi panggilan sholat, adzan telah berkumandang, gue dan teman-teman mencari masjid terdekat dari tempat resepsi pernikahan itu..
begitu sampai di Masjid, gue lupa apa nama masjidnya..
*sholat*

setelah selesai sholat, gue dan teman-teman memutuskan untuk pulang saja ke rumah masing-masing dari pada bingung mau kemana..
setelah sampai di dekat gerbang, gue diberhentikan kedua orang laki-laki berbadan gemuk.. yang satu rambutnya botak, yang satu lagi berambut keriting, love, wajik, dan sekop..

"Parkirnya mana Dek?"
"ah parkir?" gue kaget dan langsung menunjuk ke arah belakang.. ya emang kebetulan lagi gak ada recehan juga kan.. "belakang Pak"
gue lihat teman gue memberikan uang Rp. 2.000,00

yang jadi masalah adalah, ini kan tempat suci, tempat ibadah, kenapa ada tukang parkirnya? gue gak nyangka, orang yang niatnya mau beribadah ( sholat ) kok malah dimintain duit pas kelar ibadah..
itu tukang parkir terlalu mata duitan atau gimana ya, cari tempat lain lah kalo mau uang, gak di masjid juga kali, astagfirullah,, kesel sendiri gue nulis tentang tukang parkir ini

alhamdulillah gue bareng temen, soalnya waktu itu pernah, jadi gue habis main gitu ke rumah temen, gue pulang agak kesorean, macet di jalan, dan adzan Magrib pun berkumandang, gue takut sampe rumah gak keburu untuk sholat, jadi gue mencari masjid di sepanjang jalan.. kemudian tibalah gue di sebuah masjid.. gue pun berencana jadi tukang parkir di masjid itu. haha enggaklah, gue bercanda, gue pun langsung ambil air wudhu dan sholat..
setelah selesai sholat, gue melanjutkan perjalanan pulang, seperti biasa, di halaman masjid ada tukang parkir lagi, Ya Allah, kenapa dimana-mana banyak tukang parkir, emang gak ada kerjaan yang lain lagi? selain jadi tukang parkir?!


gue cuekin ajalah ini tukang parkir, masa di masjid aja bayar parkir.. 
tukang parkir nya megangin motor gue dan ngeliatin gue, gue masih cuek, seolah-olah gak menganggap keberadaan bapak itu.. pas gue nyalain motor, motor gue ditarik..
"Maaf Pak, bukan nya gamau ngasih, tapi saya cuma numpang sholat dan enggak ada uang receh" gue berterus terang

"berapa uangnya? ada kembalian nya kok" jawab tukang parkir dengan nada sedikit membentak.. 

Tukang parkir itu ternyata benar-benar butuh duit apa ya? ya kalo gak dapet dari gue, seharusnya dia sadar belom rezeki, tapi kok sedikit maksa

"seratus ribuan Pak, sumpah deh, kalo ada seribuan, udah saya kasih"

"Coba liat"

Gue sebenernya takut, kalo ngeluarin dompet, "bisa-bisa dijambret nih gue, tapi yaudahlah, suasana masjid masih rame ini.. tinggal teriak juga nanti bapak-bapak itu diuber-uber" pikir gue

"nih, gak ada lagi pak, bapak ada kembalinya gak?" gue menunjukan isi dompet, yang jelas-jelas memang tinggal satu lembar berwarna merah bergambar pahlawan Soekarno-Hatta , sambil berharap gak jadi bayar parkir

"ya gak ada kalo segitu"
pas gue baru mau masukin dompet, tiba-tiba bapak itu ngomong lagi "ah itu ada recehan, koin-koinan tuh"

gilee jeli amat ini bapak-bapak, uang diselipan, gue aja lupa naro.. ini bapak ngeliat
"yaudah nih" gue kasih uang logaman gue, bekas kembalian dari minimarket waktu itu.. yang mungkin jumlahnya hanya sekitar 600 perak, tapi tetep diambil juga, kasian banget dah tukang parkir kayak gini, udah dibilang gak ada masih aja ngotot minta duit..


ada lagi cerita pas di ATM, jadi waktu itu gue ngambil duit 300.000, gue lupa buat apaan, intinya gue butuh duit deh, setelah mencoba transaksi, muncul tulisan, "maaf transaksi anda gagal"  , gue coba 50.000 juga gagal, ternyata uang di ATM itu habis.. sia-sia deh pergi ke ATM, muncul rasa kesal dan sedikit kecewa, lalu rasa kesal gue pun ditambah oleh seorang tukang parkir, yang tiba-tiba nongol, padahal tadi pas gue dateng gak ada..

pokoknya tukang parkir itu udah berdiri di belakang motor gue, siap-siap narikin motor..
entah kenapa waktu itu gue ketemunya sama tukang parkir yang cemen, maklum masih seumuran gue juga kayaknya, sedih ya, seumuran gue tapi kerjanya markir, iya gue tau, markir itu halal, cuma rendahan banget.. dan gue gatau halal atau haram, kalo tukang parkirnya di sembarang tempat..
kenapa gak coba cari kerja yang lebih baik? kenapa maunya enaknya doang, yang tinggal nungguin motor atau mobil terus nanti dapet duit, padahal mah ditungguin juga enggak, diliatin juga enggak tuh motor, kalo ilang juga gak akan mau ganti..

"gue ke ATM gak ada 5 menit, gue juga gak jadi ngambil karena gak ada duitnya, gue gak ada recehan" gue berkata dengan raut wajah yang sedikit horor, alis mata hampir menyatu, lalu nada tinggi seperti penyanyi seriosa yang keselek biji rambutan

".." tukang parkir itu hanya terdiam dan pergi meninggalkan gue

gak ngerti sumpah, sama tukang parkir semacam ini.. pas dateng gak ada, pas mau pulang nongol minta duit..




gimana ya kalo di tempat fotocopyan juga ada tukang parkirnya, fotocopy cuma 500, eh bayar parkirnya 2.000, kebangetan banget kan.. rugi coy!

banyak banget ya negatifnya tukang parkir di mata gue..

waktu itu juga pernah, pas gue di minimarket, gue udah ngasih 1.000, eh tukang parkirnya malah bilang.. "2.000 bos"
karena gak ingin jadi masalah, ya gue kasih aja lah..

seandainya waktu itu gue bisa bales kayak gini, gue bikin dialog deh biar keren

Tukang Parkir = T
Gue = Ganteng , eh G maksudnya


G : nih *sambil memberikan uang seribu*
T : dua ribu bos
G : sorry gue bukan bos, gue masih karyawan, kalo gue bos, gue kasih lima ribu deh
T : yaudah lima ribu sini bos
G : oke, gue bos lu kan? tolong dong babu, bersihin debu-debu yang ada di motor gue, pake lidah lu biar mengkilap, kalo udah baru gue kasih goceng

T : yaudah dua ribu aja deh wai
G : wai? *tanya gue heran*
T : iya kan tadi katanya pegawai
G : oh gue pegawai nih? jadi lu yang sekarang bosnya? bagi sini lima ribu bos..
T : yaudah gue jadi bos yaa.. nih wai *sih tukang parkir memberikan uang lima ribuan*
G : nih dua ribu
T : oke makasih ya

tukang parkir nya bego
oke udahan berimajinasinya..



tapi gak semua tukang parkir seperti yang gue ceritakan barusan, masih banyak kok tukang parkir yang baik, ya meski lebih gampang menemukan upil di dalam hidung daripada menemukan tukang parkir yang baik, tapi pasti masih ada kok orang yang baik :p

dalam cerita tentang tukang parkir, gue pernah denger waktu itu kata-katanya KH. Zainudin MZ (Alm) , beliau mengatakan bahwa "Orang yang paling tenang hidupnya adalah Tukang Parkir" loh kok gitu? memangnya kenapa dah?

kita lihat deh tukang parkir, mobil banyak, motor banyak, tapi nggak pernah sombong, dan ketika mobil diambil, motor diambil yang namanya tukang parkir akan tetap tenang dan bahkan tersenyum.. walaupun mobil dan motornya diambil. Bahkan tidak ada kesedihan di raut wajahnya. ( yaiyalah cuma dititipin, gimana mau sedih, bukan punya dia..)
kenapa tukang parkir bisa seperti itu? karena tukang parkir gak pernah merasa memiliki, ia hanya merasa dititipi..

jadi gini, misalnya lo punya pacar, dan lo merasa itu adalah milik lu, maka nanti lu akan merasa kehilangan, coba deh lo merasa hanya dititipi, lu gak akan merasa kehilangan, karena yang lu lakuin itu tulus, dan lu sadar, semua hal itu adalah titipan.. harta, jabatan, suami, istri, pacar, anak, apapun sesuatu yang diberikan Allah, itu adalah titipan..

jadi jangan pernah merasa sesuatu itu adalah milikmu, karena semuanya adalah milik Allah.. meskipun itu semua adalah titipan, jagalah titipan itu sebaik mungkin, atau Allah akan marah dan segera mengambilnya darimu..

aseeekk gue lagi bener nih di akhir postingan, yaudah gitu aja deh..
selamat malam

kalo kalian, punya cerita apa tentang tukang parkir? boleh dishare ke kolom komentar
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

17 comments

  1. Iya sih tukang parkir sekarang mah emang horor-horor. Datang tiba-tiba dari tempat yang antah berantah. Tapi mending bayar 2 ribu, dr pada mtor kita kenapa-kenapa
    Closing statmen nya keren coy

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa awal pas dateng gak ada.. pas mau pulang nongol tau-tau di belakang -_- , hehehe.. iyaa sengaja di akhir.. ambil positif juga dari tukang parkir.. masa di jelekin doang wahaha

      Delete
  2. Selama tukang parkirnya tanggung jawab sih sebenarnya ga masalah. Yang jadi masalah, misal motornya ilang, trus tukang parkirnya ikut 'ilang' juga.
    Kalo filosofi tukang parkir dari Alm Zainudin MZ, kebetulan pernah denger denger ceramahnya. Dalam hati bilang, 'bener juga ya..'

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha itu mah masalah bangeet bro.. iya, rekaman-rekaman ceramahnya gue save :p , nah jadi jangan merasa memiliki deh kalo hati sudah bilang bener juga ya :)

      Delete
  3. dirimu di jakarta??
    kayanya tukang parkir di bandung masih mending ya... masih banyak spot2 bebas juga..
    huuu neri banget tuh yang ampe2 liat2 ke dompet.. yg sebel tuh kalo udah jelas2 ada tulisan "parkir gratis" eh malah ada tukang parkir yang garang2

    iya tuh aku suka denger yang analogi tukang parkir itu..
    masih susah banget buat belajar ikhlas T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak, aku di Jakarta..
      yah jangan ditanya kalo Jakarta mah, -__- , yah itumah jelas-jelas malak sama aja, bukan markir
      alhamdullillah aku malah udah belajar :)

      Delete
  4. Sama nih kayak di Malang, diana-mana ada tukang parkirnya. Gue sempat kepikir bagaimana kalo jadi tukang parkir ATM, coba dihitung.

    Dengan asumsi setiap 10 menit ada dua motor yang masing-masing bayar seribu maka penghasilan perjamnya udah dapat 12 ribu. Jika kerjanya dari jam 8 pagi sampe 8 malam maka bisa dapat 120 ribu perhari. Sebulan bisa dapat 3 juta enam ratus ribu. Keren gak tuh.

    Eh tapi gue kok perhitungan banget ya ahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha wah di Malang juga gitu?
      kirain mah cuma jakarta aja.. yailah elu mah kebangetan, ampe diitung-itung, tapi ya lumayan juga ya tukang parkir, kalah gaji pegawai :(

      Delete
  5. Sebenernya dilema sama tuakang parkir. kasang kita seneng kendaraan kita ada yang jagain, keselnya klo pas mo bayar ga ada uang kecil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha banyak typonya tuh. Yagitudeh. Ada baik buruknya

      Delete
  6. Suka kesal sama tukang parkir karena kadang motor kita di dempet rapet serapetnya sampe cuma dia dan tuhannya yang tau cara ngeluarinnya. Parahnya udah gitu lecet pula, tukang parkir emang mau ganti! Ha! *Emosi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh itumah kebangetan. Temen gue pernah tuh spion nya ampe copot. Tukang parkirnya cuek

      Delete
  7. Tukang parkir jadijadian itu mah....

    ReplyDelete
  8. sama nih kaya di serang, dimana mana ada tukang parkir songong pula kalau dikasih seribu malah nolak maksa minta 2ribu. padahal kan seharusnya seiklasnya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, seharusnya mah gitu ya :/
      wah di Serang begitu pula? mulai menyebar kemana-mana berarti..

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.