Taman Wisata Alam Mangrove

46 comments
Tanggal 5 oktober, tepatnya  hari raya Idul Adha, gue dan sahabat-sahabat gue merencanakan liburan ke Taman Wisata Alam Mangrove, daerah Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara.



Tapi sangat disayangkan, Mayang tidak dapat hadir dikarenakan neneknya sakit. Maka dari itu, Kiki mengajak pacarnya, Arcela. Kami pun jadinya tetap berempat, yaitu gue, Yuni, Kiki, dan Cela sepakat pergi tanpa Mayang, dan tanpa kayang, kami prepare dan pergi sekitar jam 11..

Kiki menjemput Cela, gue menjemput Yuni (kami belum sempat pacaran dan saya pernah naksir).

Sehabis Zuhur kami berempat ketemuan di daerah Slipi, barulah memulai perjalanan siang-siang, panas-panas, berdua-berdua, untuk menuju ke Taman Wisata Mangrove. Yang tau jalan ke sana hanya Yuni, karena sebelumnya ia pernah ke sana.. Namun sangat disayangkan, ketika daerah Pluit, ia mulai lupa-lupa ingat seperti judul lagu sebuah band, Kuburan Band, ya gue hanya sekedar mengingatkan band yang sudah hilang ditelan bumi ini. Nama band-nya yang serem, muka personilnya yang dicat dan juga serem, tapi sayang, lagunya, mellow banget. Sungguh menggelikan. Gue kira band ini sangat metal, ternyata melayu total.

Lanjut ke topik..

Berhubung tidak tau jalan, kami ngecek GPS karena malu bertanya sesat di jalan di zaman secanggih ini udah nggak zaman lagi. Dan kami berempat males bertanya sama orang, atau lebih tepatnya malu. dan nggak mau malu-maluin diri bahwa orang Jakarta masa nggak tau jalan.. Padahal sih emang iya, dan jujur gue ini mapless orangnya.

Gue sudah mengikuti jalan di GPS, jalannya gampang tinggal lurus-lurus doang, lalu baru belok kiri. Tapi setelah sebentar lagi sampai, jalanan sedang dalam perbaikan. Ini tuh berasa di-PHP-in banget. Kami berempat mau nggak mau harus putar arah, dan tak ada pilihan lain selain bertanya sama orang, karena GPS ternyata bikin nyasar.. Gapapa malu deh daripada nyasar. Gue betul-betul merasa diboongin sama GPS. Padahal GPS itu kepanjangan dari Global Positioning System, tapi sekarang berubah, Global Positioning SESAT

Setelah mengikuti petunjuk dari seorang satpam berumur 30-an yang berkumis tipis dan bertopi, kami kebingungan lagi. Namun setelah dicek GPS, ternyata arahnya sudah mulai benar. Labil juga nih GPS.

Kami berhenti di sebelah kiri jalan untuk mampir membeli minuman di sebuah minimarket, karena kata Yuni, "harga minuman di sana cukup mahal." Sesusdh beli di minimarket, taunya harganya sama aja mahalnya. Kampret!

Kami melanjutkan perjalanan, mencari kitab suci sekitar 15 menit kemudian, sampailah kami di pintu masuk.


Dengan membayar tiket seharga Rp. 55.000 untuk 1 motor dan 2 orang--dengan rincian per orang bayar 20.000 untuk tiket masuk, menjadi 40.000 untuk 2 orang; per orang membayar biaya rekreasi, seharga Rp. 5.000 menjadi Rp.10.000 untuk 2 orang; dan karcis motor seharga Rp. 5.000. Totalnya kami berempat menjadi Rp.110.000, jago kan matematika gue? Alah, cupu!

Sangat disayangkan, terdapat gambar kamera disilang merah di dekat pintu masuk, yang menandakan kami nggak boleh bawa DSLR, maupun kamera digital, sehingga terlihat sia-sia kami membawanya dari rumah.

Maksud ingin hunting sepuas-puasnya, tetapi malah nggak jadi.. Bagusnya di zaman sekarang handphone sudah memiliki fitur kamera yang cukup bagus. Jeleknya, handphone gue masih Blackberry Gemini. Alhamdulillah Kiki dan Yuni handphone-nya bagus, yaitu iPhone dan Samsung, sehingga cukup lumayan buat berfoto.

Katanya, kalo tetap nekat membawa masuk kamera, apalagi menggunakannya, akan didenda Rp. 1.000.000 (satu juta rupiah), yang pernah gue baca di SINI.

Sebelum melihat pemandangan di Mangrove dan foto-foto, kami ke mushola untuk melaksanakan kewajiban. Barulah setelah itu foto-foto

Penasaran, sama penampakan foto-foto kami di Mangrove?



Baru juga di pintu masuk, udah selfi pake tongsis. Rupanya berguna juga ini alat. Sebuah penemuan keren di tahun 2014.. Karena setau gue, kalo ngomongin tongkat, gue ingetnya film Kera Sakti, yaitu tongkat saktinya Sun Go Kong. Tapi belum lama ini juga ada hal yang lebih sakti dari tongkat sakti, yaitu suling saktinya Caesar yang membuat semua orang bergoyang, tapi baguslah acara itu sekarang udah nggak ada. Bosen juga gue nonton TV isinya orang-orang joget doang.

Lanjut, gue dan Yuni foto-foto ala orang pacaran, tapi nyatanya tidak.. :')


Kemudian bersama sahabat gue, Kiki..


Foto berempat lagi.




lalu inilah pemandangan di mangrovenya
Mangrove pict by me






dan foto di bawah ini dicandid oleh Kiki. Gue sama Yuni berjalan lurus ke depan, menuju cahaya di ujung jalan, masa depan yang cerah. Haha, gue ngarep ya Allah.

ciye berduaan

Daritadi kami berempat hanya muter-muter dan foto-foto di sepanjang jalan. ternyata melelahkan juga.




Puas dengan foto-foto, sekitar pukul empat kami pun pulang dan mencari tempat makan. Pertama, kita berniat makan di salah satu restoran Mal Ciputra, tapi sayang gue lagi bokek, terus batal. Ketika menuju ke rumah makan yang harganya lumayan standar, sudah jauh-jauh datang, eh tutup. Nyesek juga.

Akhirnya, kami berempat memutuskan untuk ke KFC, tapi begitu sudah dekat tiba-tiba Yuni berkata bosen, dan nggak jadi lagi.. Yuni lalu mengusulkan ide ke Waroeng Steak, tapi gue dengan sotoy bilang, "Lebaran mah tutup, abangnya udah tau steak nggak bakalan laku, orang-orang udah punya daging di rumah."

Dan pada saat sudah ingin pulang dan memilih makan di rumah masing-masing aja, cacing-cacing di perut gue pada teriak-teriak minta makan, malah pada moshing. Suara cacing yang tadinya jazz berubah menjadi metal. Gue pun inisiatif mengendarai motor ke suatu tempat makan.

Gue memarkirkan motor gue di Bakso Jawir. Itu satu-satunya tempat yang terdekat dari lokasi kami. Sehabis makan dan kenyang, tentunya kami segera pulang ke rumah masing-masing. Ya sudah, cuma seperti itulah weekend gue di hari raya idul Adha. Meski ini nulisnya rada telat, tapi momennya harus tetap ditaruh di blog. Ehehe.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

46 comments

  1. tersesat adalah salah satu dari petualangan, bang :p

    wanjir, keren banget pemandangannya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. huwahaha, iya bisa dijadiin cerita..
      ayo main ke Jakarta :)

      Delete
  2. Gak boleh bawa DSLR tapi nyatanya tetep selfie pake kamera HP ya, hahaha.

    Oh iya, jadi, gimana lu sama Yuni habis dari Mangrove, ada kemajuan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya hanya boleh kamera henpon.. Kalo dslr lebih mantep..
      Sudahlah kami hanya sahabatan kok :')

      Delete
  3. Wah murah juga ya itu. Gue harus nyoba nih. Huehehe. Btw, itu mending gak usah dikasih tahu kalo pernah naksir woi! Hahaha. \:D/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba dong.. Kereen :p
      Bebas woooooiiiiii :D

      Delete
    2. Kamu harus peka terhadap perasaan jomblo yang lupa rasanya nakssir Yog.

      Delete
    3. Haha itu mah paraaahhh banget kalo lupa caranya naksir :p
      Yasudahlah.

      Delete
  4. Wah itu jadi pengen kesitu deh, tapi ditemenin sama Yuni *eh :D

    ReplyDelete
  5. gue jg pernah pengen kesana. Tapi rencana sudah terbakar menjadi abu dan terbang entah kemana#jadialay..
    walaupun gaboleh pake dslr tapi masih bagus gambar-gambarnya kok wkwkwk...

    yg namanya Yuni cantik.. semangat pdktnya wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha bahasa lu :p
      asikkk, makasih :)
      kamu juga cantik kok. :) ah pdktnya sudah gagal :')

      Delete
  6. nice pict bro.
    ngebaca mangrove, jadi inget christiano ronaldo.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanks.
      apa hubungannya? gue nggak ngerti.

      Delete
    2. Ronaldo jadi duta mangrove di Bali 2013 kemarin.

      Delete
    3. Oalah gue malah nggak tau.. Haha, maklum nggak ngefans dia :)

      Delete
  7. Tersesat adalah tantangan bang, apalagi tersesat hatinyaaaaaaaaaa hiks

    ReplyDelete
  8. widiiih keren amat yak itu tempat wisata.

    Kak yuni juga ayu banget wajahnya, pantesan aja abang naksir

    ReplyDelete
  9. haha iyaa kereen..
    iyaa dia ayu.. tapi sekarang kan sudah enggak naksir :)

    ReplyDelete
  10. Jadi kalo foto-foto HP boleh? Dilarangnya kalo pake DSLR aja?
    Rumah gue ga jauh dari PIK. Bahkan tiap hari gue lewat PIK kalo berangkat kuliah. Tapi belum pernah masuk ke hutan mangrove-nya, haha. Soalnya pernah baca juga kalo foto2 didenda. Taunya gitu, kalo pake kamera HP masih bisa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya hape boleh.. DSLR sama camdig yang nggak boleh hehe
      Nah cobain, kereeen bro :)

      Delete
  11. Itu cewe 2 Blogger juga bukan tuh xD

    ReplyDelete
  12. Jadi sebenarnya kamu pengen gendong-gendongan jugak toh, Yog.. Aku menangkap kode dalam postingan mu.. Bahahah.. :D

    Ih. Kampret banget sik. Masak ngga boleh bawak kamera. Alesannya kenapa cobak -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak, pengen punya pacar tepatnya :) haha
      Ya soalnya kalo boleh bawa DSLR nanti takut ada yang prawed. Mungkin wkwk

      Delete
    2. Ahahah.. Ya uda gebet lagi sonoh! Kali aja mau.. :P

      Ooo.. Masuk akal jugak alesannya :D

      Delete
    3. Kok pakek emotnya sedih? Wkwkwk.. :D

      Delete
  13. wkwkwk gue belum pernah kesitu, kata temen2 gw tempatnya emang keren n bagus2. kapan2 mampir dahh!! :D

    ReplyDelete
  14. tempat baru Yog? gue baru tau lah ada yg begitu di jakarta ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue sih udah tau dari SMK.. gue nggak tau itu kapan dibuatnya.. tapi kayaknya sudah lumayan lama.. keren juga ya info gue tentang mangrove ini, banyak yang belum tau kan huwahaha..

      Delete
    2. Udah lumayan lama dong ya berarti? Haha iyaaa keren keren~ lumayan tuh info baru buat masuk ke list tempat yg akan dikunjungi fufu~

      Delete
    3. haha makasih udah bilang keren.. ayo coba, seru loh :)

      Delete
  15. Ngak nyiksa banget bang, jalan2 sama orang pacaran :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak, kan gue juga sama cewek.. kecuali bertiga, itu baru nggak enak jadi obat nyamuk sendirian.. :(

      Delete
  16. aku pernah ke sini nih tapi tiketnya 60 rebuw kalo ga salah, apa 30 rebu yak

    ReplyDelete
  17. setuju banget.
    ayo terus berusaha dan jangan malu bertanya.

    sekarang jamannya MAU BERTANYA NGGAK SESAT DI JALAN
    http://alvinatorum.blogspot.co.id/2016/01/mau-bertanya-nggak-sesat-di-jalan.html

    ReplyDelete
  18. Saya tertarik dengan artikel yang ada di website anda yang berjudul " Taman Wisata Alam Mangrove ".
    Saya juga mempunyai jurnal yang sejenis yang bisa anda kunjungi di Pariwisata Indonesia

    ReplyDelete

Terima kasih telah membaca tulisan ini. Berkomentarlah karena ingin, bukan cuma basa-basi biar dianggap udah blogwalking.