Kebiasaan Membeli Baju Lebaran

68 comments
“Nggak terasa Lebaran tinggal 29 hari lagi.”

Lelucon kuno semacam itu ternyata masih gue temuin di Twitter ataupun status Facebook pada saat puasa hari pertama. Ya, waktu itu memang relatif. Kadang terasa begitu lama, kadang juga cepet banget. Seperti sekarang misalnya, perasaan kemarin gue baru baca kalimat soal Lebaran itu kala awal Ramadan. Eh, hari ini telah memasuki puasa minggu kedua. Anjir, beneran nggak terasa, ya. Gue jadi pengin ikutan bikin status, nggak terasa Lebaran tinggal.... Halah!

Masjid di deket rumah yang tadinya penuh banget, bahkan sampai ke halaman dan jalanan. Pada minggu kedua ini sudah mulai berkurang. Gimana nanti, ya pas minggu ketiga dan terakhir? Biasanya masjid akan semakin sepi. Terutama ibu-ibu yang sibuk membikin kue ataupun belanja baju Lebaran. Bukannya gue bermaksud menggeneralisasi kaum perempuan. Gue bisa bilang begitu, sebab nyokap gue adalah contoh yang nyata. Tadi sepulang salat Tarawih, beliau tiba-tiba masuk ke kamar gue dan bertanya, “Kamu mau nitip baju Lebaran nggak, Yog? Besok Ibu kayaknya mau ke Tanah Abang.”

Ya, Allah... ini masih minggu kedua, beliau udah repot mikirin baju Lebaran. Akhirnya, gue pun iseng meledek kenapa buru-buru amat mau Lebaran. Beliau kemudian menjelaskan kepada gue kalau nanti-nanti takut pasarnya bertambah ramai dan padat. Gue pun hanya mendengarkan sambil manggut-manggut. 

“Ya udah, terus kamu jadinya mau nitip nggak nih?”

“Nggak usah deh, Bu.”

Setelah gue jawab begitu, Nyokap keluar kamar.

***

Sehabis berbicara tentang baju Lebaran, entah kenapa gue jadi melamunkan hal itu. Sebetulnya gue masih bingung, kenapa harus disebut sebagai baju Lebaran, sih?

Karena begitu penasaran, gue pun berselancar di internet dan menemukan sedikit informasi. Jadi, di dalam buku Sejarah Nasional Indonesia, tulisan Marwati Djoened Poesponegoro dan Nugroho Notosusanto, dijelaskan kalau tradisi memakai baju baru ketika Lebaran sudah turun-temurun sejak tahun 1596. Ketika menyambut Hari Raya, mayoritas penduduk Kerajaan Banten sibuk menyiapkan baju baru. Nah, maka baju baru yang dipakai saat Idulfitri itu akhirnya dinamakan baju Lebaran.

Namun, pada masa itu baju Lebarannya ialah hasil menjahit sendiri. Masih jarang masyarakat yang membeli. Sangat berbeda sekali dengan gue yang dari kecil sudah terbiasa membeli baju Lebaran. Lebih tepatnya, tradisi keluarga gue memang beli bajunya cuma pas Hari Raya Idulfitri. Gue pun semakin tenggelam dan mengenang jauh ke masa silam.


Maka, gue mulai mengingat kebiasaan dari SD hingga sekarang dalam membeli baju Lebaran:

SD

Pas masih SD, gue tentu saja belum mengerti soal fashion. Jadi, waktu itu baju Lebaran masih dibeliin sama Nyokap. Apa pun yang beliau belikan, gue mah terima-terima aja dan nggak pernah protes. O iya, Nyokap biasanya membeli di pasar deket rumah, baik itu di Palmerah maupun Tanah Abang.

Baju Lebaran gue waktu itu masih berupa kaos dan celana jeans, dan biasanya langsung gue pakai untuk salat Id. Hmm, jadi gue pas SD emang nggak terbiasa mengenakan baju koko. Lagian, melihat beberapa temen sebaya penampilannya sama percis dengan gue. Jarang banget temen gue yang salat Id memakai baju koko. Wajarlah namanya juga masih bocah. Mana gue pas masa itu demen banget pula cium-cium kaos sendiri yang masih beraroma pasar atau toko. Sumpah itu norak habis! Haha.

SMP-SMA

Memasuki masa remaja, sekitar SMP dan SMA, gue mulai paham gaya berpakaian. Gue udah nggak mau kalau dibeliin sama Nyokap. Gue selalu bilang pengin beli sendiri aja, dan akhirnya dikasih uang. Begitu menerima uangnya, gue pun langsung pergi bersama teman-teman ke Pasar Blok M atau distro (distribution store). Mencari baju Lebaran sambil ngabuburit gitulah.

Namun, beli baju Lebaran sendiri ternyata banyak godaannya. Ada beberapa orang, terutama ibu-ibu (yang mungkin sedang haid) dengan santainya menyedot es teh dalam plastik. Melihat pemandangan segar itu, ada beberapa teman yang tergoda dan memilih untuk membatalkan puasa dengan alasan haus dalam perjalanan. Ya, beberapa temen gue mungkin mengira kalau dirinya itu musafir. Btw, musafir mana yang melakukan perjalanan untuk mencari baju Lebaran? Lalu kampretnya lagi, mereka pun merayu gue supaya ikutan batal. Bagusnya, gue waktu itu tetap kuat berpuasa sampai magrib. Masya Allah.

Walaupun sudah membeli baju Lebaran sendiri, Nyokap entah kenapa masih membelikan gue baju koko. Beliau bilang, sih, untuk dikenakan pas salat Id. Ya, sejak itulah gue mulai memakai baju koko untuk salat Id. Begitu selesai salat dan pulang ke rumah, barulah gue menggantinya dengan kaos distro. Pada zaman itu, merek yang lagi hits ialah: Skater, Black Id, atau Proshop.

Kuliah dan Kerja

Kala kuliah, gue sudah semakin mengerti akan penampilan. Gue telah mengenal beberapa merek yang bagus. Gue tidak lagi membeli kaos-kaos seperti saat SD hingga SMA, dan mulai membeli pakaian yang lebih formal, yaitu kemeja. Gue juga mulai membeli baju koko sendiri. Sayangnya, gue masih suka mengganti baju koko itu sepulang dari salat Id. Nggak tau kenapa gue lebih nyaman memakai kemeja lengan panjang saat menyambut tamu yang silaturahmi ke rumah.

Begitu masuk dunia kerja, gue sudah bisa cari duit sendiri. Sehingga gue dapat membeli baju kapan pun gue mau. Gue juga nggak mesti beli baju cuma saat Lebaran. Tiap habis gajian mah bisa langsung beli. Tapi semakin bertambahnya umur, gue menyadari diri ini untuk tidak mementingkan gengsi. Nggak perlu lagi cari merek-merek yang bagus. Selain karena harganya yang terlalu mahal, gue hanya ingin memakai baju yang menurut gue nyaman.

Lagi pula, kebutuhan gue sekarang sudah bertambah banyak. Ada uang yang kudu ditabung untuk masa depan. Gue membutuhkan buku atau novel lebih banyak lagi sebagai bahan bakar untuk menulis. Kemudian ketika memeriksa pakaian gue di lemari, kayaknya udah kebanyakan. Sehingga tiap tahun nggak harus beli baju baru lagi. Palingan gue belinya sekitar 2-3 tahun sekali aja. Terus, gue juga sudah membiasakan diri untuk tetap memakai baju koko sepulang dari salat Id. Meskipun kedewasaan seseorang tidak diukur berdasarkan usia. Tapi kalau dipikir-pikir, semakin bertambahnya umur, pola pikir gue sepertinya juga berubah. Hehe.

***

“Beneran nih kamu nggak mau beli? Bukannya udah lama nggak beli baju, ya?”

Saat lagi asyik bernostalgia, Nyokap kembali masuk kamar. Dan pertanyaannya itulah yang akhirnya membuyarkan lamunan gue tentang kebiasaan membeli baju Lebaran. Betul juga, sih, kata Nyokap. Gue udah sekitar 2 tahunan nggak beli baju Lebaran. Tapi, karena Nyokap kurang tahu selera gue, dan gue juga males menemaninya belanja ke Tanah Abang. Akhirnya gue menjawab, “Nanti aja, Yoga bisa cari sendiri.” 

“Oh, yowis.”


Saat ini zaman sudah serba digital dan teknologi semakin canggih. Online shop juga udah banyak banget. Jadi, belanja online adalah pilihan yang tepat untuk mencari baju Lebaran. Gue bisa menghemat waktu dan nggak perlu lagi pergi jauh-jauh ke suatu pasar atau toko. Nggak perlu khawatir akan tergoda sama orang-orang yang tidak atau membatalkan berpuasa saat di perjalanan. Gue tinggal buka laptop dan duduk santai, kemudian lihat-lihat koleksi produknya. Setelah ketemu yang sreg, tinggal pilih dan pesan deh.

Namun, belanja online tuh juga ada risikonya. Sering banget terjadi kasus penipuan. Baik itu yang menipu dalam bentuk uang, ataupun menipu produk yang nggak sesuai dengan gambar yang ditampilkan. Tapi tenang aja, nggak semua online shop seperti itu, kok. Buktinya, gue sekarang lagi mencari koleksi baju Lebaran di Zalora




Sejauh ini, sih, gue puas dengan produk-produknya. Gambar-gambar yang ada di katalog dengan barang yang gue terima pun betul-betul percis. Gue nggak merasa dibohongi oleh gambar. Setelah itu, pengirimannya juga terhitung cepat. Pesan hari ini, besoknya sudah diantar. Gue pun merasa puas dengan pelayanannya. Apalagi ada fasilitas bayar di tempat—lebih dikenal dengan sebutan COD (Cash on Delivery).

Nah, kalau kalian punya kebiasaan beli baju pas Lebaran nggak, sih? Kalau iya, biasanya membeli bajunya di mana? Terus habis salat Id masih suka ganti baju kokonya jadi pakaian biasa nggak, sih? Ehehe.

Ngomong-ngomong soal baju Lebaran lagi, gue pernah baca di suatu artikel tentang amalan sunah pada Hari Raya, salah satunya adalah dengan berhias, yaitu memakai pakaian terbaik yang dimiliki. Dari pernyataan barusan, nggak ada perintah pas Idulfitri kudu menggunakan pakaian baru. Dari beberapa hadis yang gue pernah baca, itu juga hanya menyebutkan soal pakaian terbaik yang dimiliki. Yang berarti, nggak ada anjuran untuk membeli. Sebab, yang bagus nggak harus baru, dan yang baru juga belum tentu bagus.

Karena ada model baju baru yang begini:



Aneh-aneh aja, kan, model baju zaman sekarang. Tapi kalau gue boleh sotoy, itu mah kayaknya pakaian bekas gelandangan yang dicuci bersih, terus dijual gitu, ya? Wqwq.

--

Sumber gambar baju bolong-bolong: http://bogor.tribunnews.com/2016/09/13/baju-dan-celana-ini-dibandrol-dengan-harga-rp-399-ribu-modelnya-membuat-netizen-jadi-ngenes
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

68 comments

  1. SD sampe SMA masih dibeliin ama orangtua kalo saya mah, Yog. Selain gangerti fashion, emang kayaknya orangtua lebih senang gitu kalo dia yg beliin dan kitanya senang. ya walo pas SMA baju yg dibeliin biasanya kekecilan sih. gegara pas SD SMP baju yg dibeliin suka kegedean.

    Lepas dari itu, buat lebaran udah gamesti beli baju lagi. Kapan ada bajet mau belinya aja. xD malah pernah tiga kali lebaran gabeli baju khusus. baju koko yg dipake salat id juga sama terus tiap tahunnya.

    saya masih gangerti dengan fashion baju yg bolong2 dan kayak kena cakar beruang itu. mereka membeli baju itu mahal2 hanya untuk terlihat tidak punya apa-apa. oh... mau jadi pribadi rendah hati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, gitu. Enaknya belum kepengaruh ajakan temen-temen. Hahaha. Lah, bisa gitu yak. Pas masih bocah dibeliin kegedean, pas remaja kekecilan. Gue tiap dibeliin juga selalu kegedean. Eh, malah buat Bokap. XD

      Nah, gue 2015-2016 juga sama bajunya, Haw. Itu-itu aja. :)

      Masya Allah, ternyata niatnya pakai baju kayak gitu untuk tidak sombong, ya.

      Delete
  2. Lebaran ngapain juga pake baju bolong-bolong? Mana gak ada kantongnya lagi buat nyimpen persenan. Celananya ada, oke juga tuh.

    Gue selalu nolak, sih, kalau diajak pergi belanja pas bulan puasa. Bukannya tergoda sama yang pada makan, tapi entah kenapa pasar jadi lebih panas dan sesak. Kalaupun tergoda, paling gara-gara megangin manekin cewek. Hahaha. Apaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Justru biar dikasih persenannya banyak, Rob. Kan dikira gembel. Duitnya mah pegang aja kalau dikasih. Udah kayak kenek. :D

      ((manekin cewek)) Astagfirullah. :(

      Delete
  3. Yawlaaa gue jd ikut bernostalgia, Yog. Pas msh SD gue sering banget dibeliin baju lebaran yg kembaran sama kakak. Dari warna, model, dan corak sama percis hahahaaha

    Kalo udah kerja gini, beli baju ga harus menjelang lebaran sih. Kapan butuhnya aja. So, pas menjelang lebaran, ga ada baju baru. huhuuu
    Btw, baju bolong-bolongnya ntap juga tuh. Lubang angin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, asyik dong kembaran sama kakak. Haha. Ho'oh, Lan. Kalo udah kerja mah jadi bisa beli kapan aja.

      Adem kalo bolong, kan? Semriwing~

      Delete
  4. Yoga gak mau ke tanah abang, yoga maunya tiduran terus dareng kiriman paket dari zalora.. 😂

    Akhirnya dapet baju lebaran~

    ReplyDelete
  5. Wehehehe. Sekarang mah beli baju baru nggak mesti nunggu lebaran. Kalau baju udah lebaran, udah nggak bisa dipake. Tapi longgaaaaaar!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa-bisa. Lebaran dalam arti bukan Hari Raya. :))

      Delete
  6. biasanya nih, anak-anak kecil anak tetangga sering pamer gini ke rumah "Eh, mbak aku udah beli baju lebaran loh. Dua pasang. Satu warna merah, satunya lagi warna hijau". Dan aku cuma menanggapinya dengan anggukan kepala. Aku sendiri dari kecil memang tidak terlalu suka membeli baju yang dikhususkan untuk lebaran, ya kalo lagi ke toko baju dan lagi pengen beli baju yang tinggal beli aja. Tapi, pengen juga sih jahit baju lebaran yang seragam sama ibu dan bapak hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, jadi emang nggak membiasakan tradisi beli baju saat lebaran, yak? Gue baru pas kerja aja kayak gitu. Ehehe.

      Iya, asyik kayaknya kalo bisa seragam sama keluarga gitu. :)

      Delete
  7. kalau aku dari dulu pasti ikut nemenin mamah buat beli ke pasarnya. soalnya nanti kalau aku ngga ikut, takutnya malah ngga cocok.
    pernah juga tuh sekali aku ngga ikut, dan ya, sampai bolak-balik 3x ke toko buat ganti bajunya. wqwq ngeselin ya, puti.

    nah, kalau setelah kerja aku cederung jarang banget belu baju lebaran. soalnya ya itu, bisa beli baju kapanpun, nggak harus pas lebaran. justru kalau beli baju lebaran malah agak malu gitu mau makenya. berasa kayak anak kecil. lebaran pake baju baru. wqwqwq

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, kan. Mending ikut biar bisa cocokin sendiri. :) Sayangnya, gue males nemenin haha. Parah! Nyokap lu disuruh mondar-mandir gitu? :|

      Anjir, pake baju baru pas lebaran kayak bocah. Tapi iya juga, sih. XD

      Delete
  8. Iya ya Yog, ga kerasa udah masuk minggu kedua Ramadan. Pusat perbelanjaan udah pasti bakal penuh pas hari-hari menjelang lebaran, soalnya masyarakat kegiur juga sama promo ini itu. Kebiasaan beli baju baru untuk lebaran emang udah mendarah daging banget ya. Gua malah baru ngeh kalo tradisi pake baju baru pas lebaran udah turun-temurun sejak tahun 1596. Wow. Gimana ya suasana lebaran di tahun segitu?

    Pas SD, emang baju lebaran paling top kalo udah dibeliin nyokap. Begitu hari H lebaran, yang ada di kepala cuma seneng karena bisa pake baju baru dan bakal dapet duit haha. Begitu masa SMA dan seterusnya, kesenengan beli baju barunya mulai berkurang. Ga tahu kenapa, rasanya pake baju koko yang masih layak pakai, udah sreg aja di badan. Lagipula, gua sendiri jarang pake baju koko yang sekarang dipunya, jadi ya untuk hari-hari raya tertentu, insya allah kondisinya masih oke. Siklus penggantiannya palingan 3-4 tahun.

    Godaan beli baju lebaran di saat puasa itu gua pernah ngalamin juga Yog. Kayak yang lo bilang di atas, ada aja orang seliweran di sana-sini sambil nyeruput minuman seger hehe. Untung sekarang gua udah ngehindarin pusat perbelanjaan menjelang lebaran, karena udah yakin bakal penuh banget sama lautan manusia.

    Btw, kalo gua mah malah lebih sreg pake baju koko untuk nyambut tamu di rumah abis sholat Id, tapi palingan bertahan ampe tengah siang aja sih hehe. Setelahnya langsung ganti kemeja lengan panjang atau malah kaos :p

    "Gue membutuhkan buku atau novel lebih banyak lagi sebagai bahan bakar untuk menulis" --> widih, ni kalimat patut diacungi jempol. Good choice :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tradisinya udah dari tahun 1596 dari artikel yang gue baca, Bay. Kurang tahu deh kayak gimana. Sepertinya meriah. :| Waktu gue SMA dan lebaran di kampung, itu aja sampai hari ketiga masih ramai banget. Ngunjungin banyak banget tetangga dan sodara gitu soalnya, sih. :D

      Oh, jadi lu ada baju koko yang dipakainya pas hari raya aja? Gokil! Bersahabat banget sama lemari deh itu bajunya. Haha. Gue juga udah ngehindarin. Hehe. Makanya belanja online bisa jadi solusi untuk itu, Bay. :p

      Nah, iya. Sampe azan zuhur terus ganti baju biasanya, kan. Tapi kadang pukul 10-an gue juga langsung ganti, sih. XD

      Wqwq. Karena menurut gue, sekarang lebih penting novel daripada baju. :p

      Delete
  9. sudah sejak 10 tahun lalu saya sudah jadi pelanggan setianya Zalora, tidak hanya koleksi baju lebaran yang saya beli di Zalora, baju koleksi sehari-hari pun tak belinya di zalora....zalora emang makjleb kok....sedikit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, ada senior. :D Kalo saya baru dari 2014 aja nih. Masih pemula. Hahaha.

      Delete
  10. status jaman masih booming twitter itu kali XD *tapi sekarang juga masih tak pake buat update sih -halah-

    jaman SD kalau aku sukanya kaos-kaos gambar macam panji, saras sama power ranger. terus dipakainya pas keliling ke tempat saudara. kalau pas sholat sama silaturahim ke tetangga dulu sama bapak/ibu kudu wajib pakai koko. padahal jg aslinya ogah-ogahan gegara panas itu -____-

    iya juga sih, makin kesini makin ngga terlalu mikirin masalah baju baru. asal masih punya stock baju/kaos yg bisa di pakai mah, masih aman-aman aja pakai baju lama :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Zaman gue masih SMA itu berarti pas booming-nya. Hahaha. Sudah 5 tahun berlalu, dan masih tetep dipakai sampai sekarang. :D

      Wqwq. Gue juga pernah tuh pakai kaos Panji Milenium. XD Kalo SD kayaknya Cubitus yang lagi ngetren. Terus gambar favorit masa kecil itu Snoopy.

      Yoi. Semakin tua, semakin nggak mikirin masalah baju lebaran. :)

      Delete
  11. Jadi sejarah baju lebaran itu dari Kesultanan Banten toh.
    Udah lama juga ya tradisi itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho'oh. Sudah turun-temurun sejak lama, Mas. :)

      Delete
  12. Gue malah gak pernah beli baju lebaran. Kayaknya males aja gitu soalnya dipake sekali doang. Tapi tiap tahun tetep suka ada yang ngasih. ;")

    ReplyDelete
  13. Baju lebaran itu dari SD-SMP masih dibelikan dan parahnya lagi banyakan bajuku kembar sama adek. SMA sih baru beli sendiri dan itu juga gak ngikutin fashion yang hits kayak abg lainnya. Buatku yang penting nyaman.

    Seiring bertambahnya usia emang setiap orang pola pikirnya berbeda ya? Akupun sekarang lebih suka berpakaian yang longgar dan panjang. Jadi berfikir setiap orang berpakaian berdasarkan pola pikirnya ya? Hahaha

    Entah kenapa aku lebih suka belanja langsung, sekalian refreshing ehehe

    Kakakku tuh biasanya yang suka belanja online. Sering gak sesuai ekspektasi. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, keren nggak ngikutin tren fashion. Hahaha.

      Terus kalo pakai yang longgar dan panjang, itu termasuk pola pikir yang bagaimana, Rum? :p

      Iya, enaknya belanja langsung bisa sekalian refreshing. Dan bisa cobain dulu, pas nggak sama badan. Persoalan gue lebih ke ukuran, sih kalo belanja online. Kan ukuranku S atau M. Suka bingung gitu. Pernah beli M kegedean, pas beli S kekecilan. Huhu. :(

      Delete
    2. Males ikutan trand. Ntar kalo gak musimnya jadi.. keliatan jadul gitu. 😂

      Berpikir, baru nyadar kalo baju pas badan dilihat orang, malu. Hahaha

      Iya. Enak bisa langsung dicoba. Biasanya emang gitu, beda merek beda ukuran. Ehehe

      Delete
  14. style gue banget. klo gue sd-smp-sma pake jeans XD
    Sekarang gw mah yang ada aja gw pake. tapi biasanya gw beli baju lebaran pas sebelum puasa. biar ke pasarnya klo kepanasan tinggal minum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoih dah anak jeans banget. Wahahaha. Jadi, lu belinya 2 bulan sebelum lebaran gitu?

      Delete
  15. Iya sih jsrang juga anak kecil pke koko di tempst gue, paling ya kAOS ama jeans juga haha
    Kok gue agak ngakak pas temen lu merasa ditinya musafir, ckckckkkk....slipi tenabang padahal mah hihi
    Klo pas silaturahim gitu entah knapa gue juga lebih suks paksuami pke batik sja ketimbang koko, kapelan gituuhhh #hueek
    Etdah papaan tu model baju yang paling bawah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehehe. Tepatnya, sih, Palmerah-Blok M, Mbak.

      Yoih, batik nggak hanya dipakai pas kondangan. Keren! :D

      Ada kok, model baju yang begitu. Entah itu model apaan. :(

      Delete
  16. Masjid berkurang jamaah disaat minggu ke dua dan seterusnya itu biasa ya, Mas..hehe Di sini juga gitu, bahkan ketika aku berburu takjil juga sama, yang tadinya padat merayap kayak antri sembako, sekarang mah udah longgar dan bisa datang diatas jam 17.00 masih kebagian..

    Memang tak semua masjid seperti itu. Tapi khusus di UAD kemarin sudah mulai berkurang, bahkan aku sampe dapet makan dua kali, setelah shalat maghrib dibagi lagi karena sisa banyak. Anak kost mana coba yang gak senang..hehe

    Dulu sama sekarang berbeda ya, Mas, dulu lebih rajin bikin dan sekarang beli. Bahkan tak cuma di offline, di online sekalipun banyak markerplace yang menjualnya. Kalau jaman SD dulu suka ingat kalau lebaran suka serba baru semuanya. Termasuk dompet dan rante yang menggantung di celana. Keren!

    Betul sama seperti mas Yog, disaat menginjak SMP-SMA, udah kebiasaan. Minta ini dan itu sama orangtua. Kalau saat kuliah atau sekarang ini mah jarang banget kepengen beli mas, soalnya beli baju baru gak selamanya disaat lebaran. Dihari-hari biasa pun bisa.

    Aku pribadi jarang beli, tapi ibu selalu menyempatkan beli untuk anak-anaknya, sekalipun itu tak semuanya baru. Tapi itu sudah luar biasa. Saat ini aku beli baju koko aja udah cukup..

    Betul tuh kebutuhan semakin banyak, termasuk setelah lebaran juga harus punya simpanan ya, Mas, karena tak seperti dulu setiap lebaran dapet angpau. Saat ini kalau orang rumah tau kita kerja, tentu sudah seharusnya kasih angpau sama saudara-saudara kita :)

    Aku juga gitu sih, sampe sehari full dihari pertama masih pake baju koko. Sudah lebih ke biasa tapi sopan nan rapi. Karena sopan dan rapi itu tak melulu harus serba baru..hehe

    ***

    Kadang suka bingung sama model baju yang sekarang makin gak masuk akal ya, Mas, itu baju bolong2 gitu aja harganya mahal sekali. Baju perempuan yang dijual pun sudah banyak yang kehabisan bahan..haha

    Sejauh ini aku belum pernah beli pakaian di online, kecuali barang electronik, jam tangan dan sejenisnya. Untuk beli baju aku lebih suka secara langsung biar bisa tau dan bisa dicoba..hehe

    Bicara soal penipuan online, aku juga takut ketipu. Aku lupa cerita darimana, yang jelas dulu pernah dengar cerita dari teman, kalau temennya dia beli smartphone atau apa. Uang udah di transfer, tapi yang datang dalam kotak berbeda, batu bata kalau gak salah. Kalau udah gitu kan, ngeselin dan bahkan bisa tak percaya lagi dengan belanja online. #Trauma :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebentar, saya ambil napas dulu.... Panjang amat komentarnya, Mas. Hehe. Hmm, wajar jadi yak kalo semakin berkurang begitu mendekati lebaran? :| Alhamdulillah dapet jatah lebih ya, Mas. Berkah anak kos. :D

      Wahahaha. Dompet yang dikasih rantai itu emang pernah hits pada masanya, ya! Zaman SD tuh. :D

      Hooh, jadi terbalik gitu sekarang, kan. Gantian ngasih ponakan yang kecil-kecil. Nggak ada lagi tuh menerima THR dari saudara. Apalagi tetangga. XD

      Yap, persoalannya emang lebih ke ukuran badan, sih, kalo beli baju online. :) Anjir, kok jahat amat itu beli hape isinya batu bata. :(

      Delete
  17. Zalora boleh lah aman memang, tapi pengalaman gw kadang deliverinya lamaaaaaaaaaa banget, tau tuh nyangkut nya dmn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue selalu sehari setelah memesan, sih. Mungkin karena rumah gue di Jakarta dan kebetulan cukup deket dari kantor Zalora itu. :)

      Delete
  18. gue dari kemaren baca nih beberapa blogger yang bahas ini, terus dibawahnya ada zalora zalora gitu, ini lagi lomba gitu ya yog? hehe

    ngomong-ngomong baju lebaran, karena sekarang gue di perantauan, jadi gue negga beli baju lebaran hahah, dikarenakan, beli dress gamis gitu mahal disini, jadi gue pake yang ada aja,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan, Res. Ini tulisan yang disponsori. Coba bada di bagian disclaimer deh. :) Hmm, itu alasan masuk akal biar nggak perlu beli baju ya, Res. :p

      Delete
  19. baju baru ane sudah siap gan! siap digunakan untuk menyantap opor ayam..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksud lu siap biar belecetan kuah gitu? :|

      Delete
  20. ah kamu dari smp udah pinter minta mentahnya aja buat beli baju sendri, aku mah apa cupu, pas uda kerja baru bisa beli baju sendiri yang sesuka hati.

    eh kalo emak nawarin mah terima aja,

    enak banget yaaa jadi cowo, ga perlu ribet baju dan bisa ngerasa 'baju banyak' jadi ga perlu beli baju, lah cewe,,,, apasih yang ga bikin mupeng, bawaannya tiap mau keluar 'aku ga punya baju"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Tapi kan dikasih mentahnya sangat seadanya untuk 1-2 kaos aja. Soalnya ujung-ujungnya Nyokap pasti beliin baju koko buat gue. :)

      Bangkai. Sebegitunya apa cewek tiap mau keluar butuh baju baru?

      Delete
  21. Wkwkwkwk aku pun ga ngerti yog, di mana letak bgsnya baju gombel kayak gtnm trs kdg hrgnya sika ga msk akal. Bisa ratusan ribu.. Mending aku koyak2 baju ku sendiri :p

    Kalo soal baju lebaran, pas msh kecil dulu, kita slalu dibikinin ama mama. Kebetulan mama pinter jahit. Bajuku dan baju adik no 2 pasti slalu kembar.. Trs makin gede, udh mulai ga dijahit, tp dibeli.. Semuanya kita serahin ke mama deh.. Baru pas aku udh mulai kerja, udh g ada cerita deh dibeliin baju. Biasanya beli sendiri, dan aku jg paling suka online, biar ga capek dan bigung milihnya. Tp semakin kesini, aju udh ga mikir baju lebaran sih yog.. Biasanya anak2 dulu yg aku beliin. Ama suami.. Akunya sendiri lbh suka pake baju yg dari tahun2 sebelumnya tp msh bgs kondisinya. Makin besar prioritas kita biasa udh berubah. Yg pasti aku mikirnya mnding uangnya utk traveling drpd beli baju :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, daripada beli baju yang udah bolong atau robek, dan harganya mahal pula, mending beli baju di ITC atau mana gitu yang murah. Terus bolongin sendiri. Haha. :D

      Wah, enaknya dijahitin sama ibumu, Mbak. :)

      Nah, kan... semakin ke sini (apalagi udah jadi orang tua) pasti yang diutamain anak-anaknya dulu. Ehehe.

      Kalo Mbak Fanny mending jalan-jalan, ya. Kalo aku buat beli buku daripada baju. :p

      Delete
  22. *insert foto baju cewek yang bolongnya lebar banget di punggung yang pernah di-share di grup*

    Njir lah. Yoga jaman SD kayak keponakanku, si Artha. Dia juga nggak pake baju koko. Anak kecil di seluruh penjuru Indonesia kayaknya begitu semua ya. Hahahaha. Terus berkat postingan ini, aku jadi tau kalau distro itu kepanjangan dari distribution store. Ya ampun aku baru tau sekarang :(

    Kita sama aja kayaknya. Makin dewasa kayaknya kebutuhan baju baru buat lebaran nggak terlalu dipentingin ya. Aku jarang beli baju baru buat Lebaran. Beli bajunya pas lagi pengen atau lagi butuh aja. Dan sekarang juga kalau udah beli satu gamis, yaudah itu aja yang dipake buat beberapa kali Lebaran. Hehehehe. Supaya nggak keliatan-keliatan banget kalau itu-itu aja yang dipake, aku menyiasatinya dengan pake jilbab beda-beda tiap dipake. Hehehe. Huhuhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu gue yang share kalo nggak salah, ya? XD

      Seriusan baru tahu kepanjangan distro? Selama ini lu kira apaan? Distro: di samping trotoar? :p

      Ho'oh. Udah sampai ke fase itu kita ternyata. Wqwq. Berasa tua kan nih nulis ginian anjir! Yoi, bisa dibuat variasi dengan jilbab yang berwarna beda. :)

      Delete
  23. baju lebaran yang bagus itu kemeja + sweeter hitam. Eh, itu baju blogger ya, Hehehe. Cnd.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya lebaran keren tuh pake baju bloger. :)

      Delete
  24. Mau cerita juga ah
    Dulu pas SD milih baju sendiri, warnanya kalo ga kuning pink biru muda hehe baju yg ada krudungnya itu tau kan ?
    Nah smp gatau kenapa kok jadi tomboy 😔
    Pake kemeja kotak2 celana jeans kaos oblong serba item2 dan sejenis itu 😑
    Sma mulai feminine lagi beli bajunya biasanya sii di toko kalo ga toko pasar hehe
    Tapi kalo beli baju biasanya sii lagi jalan liat bagus terus beli kalo ada uang
    Apalagi kalo baru gajian mood lagi bagus liat baju langsung beli
    Giliran sampe rumah nyesel mending buat beli bebek goreng 😭
    Nah baru taun ini belum pengen beli baju lebaran 😔 pengen slesain puasa aja dulu gitu 😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, baju-baju gitu. Hahaha. Tau. :)

      Wanjer, tomboy bener. Dari rambutmu yang sama kayak pas gue gondrong juga kelihatan tomboy, sih. :p

      Yoi. Fokus aja dulu, ya, sama puasanya. Masya Allah, Ukhti.

      Delete
  25. Baju lebaran, ya Yog. Dari semua komentar, keknya softnya dapet bgt. XD *Malah nggak ada yg nyinggung di situ*

    Samaan, sih. SD-SMP akunya juga dibelikan orang tua. Dan dari kecil, aku lebih seneng pake Baju Koko untuk lebaran. Soalnya, sesuai aja sama suasana dulu...

    Ini nambah ilmu bgt. 1596 udah ada tradisi baju lebaran, ya Yog. Lama juga. Aku waktu tahun segitu ada di mana, ya?

    Nah, kalo SMA sampe sekarang udah lebih seneng nyari sendiri. Meskipun, aku beli baju jarang pas mau lebaran. Takut samaan. Soalnya pernah kejadian gitu. Tapi bukan aku yang ngalamin. Temen.

    Pas rombongan (silaturahmi) Pemuda di kampung aku, baju yang mereka kenakan sama warna dan brandnya... Endingnya salah satu dari mereka pulang dan ganti baju.. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih kurang soft kayaknya. Hahaha. Ada kok yang bahas itu, 1 apa 2 orang gitu. :D

      Tahun 1596 aja orang tua pada belum ada. Indonesia juga pasti belum merdeka. Masih bentuk banyak kerajaan di sini. Kerajaan Banten, Majapahit, Samudra Pasai. Dll. XD

      Loh, kok bisa sampe samaan gitu? Sekalipun brand sama, gue usahain beda dari temen-temen, sih. Terutama gambarnya. Ehehe.

      Delete
    2. Kalian berdua juga kan baju dan avatarnya sempat samaan. Sampai akhirnya Yoga ganti.

      Delete
  26. Bisa-bisa aje lu, Yog. Pakaian bekas gelandangan yang dicuci bersih.

    Tapi, aneh sih kenapa ada orang yang mau pake baju model begituan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak ada yang tahu gimana benarnya, Dar. Lagian, ribet banget kalau dibolong-bolongin bukan secara alami. Haha.

      Biar anti-mainstream. :p

      Delete
  27. Kalo baju lebaran, gue selalu beli mall yg bergengsi di jkt atau di bekasi, atau ke butik dibilangan jaksel. Tujuannya belinya samaan mulai dari model dan warna. Nyokap gue termasuk orang yang paham fashion banget sih. Di rumah gue jumlah orangnya 5 termasuk gue. Jadi kalo lebaran ya kami selalu samaan kostumnya. Bahkan kalo kami diajak makan sama pejabat negara juga kami selalu kompak pakaiannya. Ini bukan nerarti seperti anak madrasah. Melainkan mencerminkam keluarga yang kompak. Lagian modelnya juga enggak ketinggalan kok. Selaku up to date. Jadi gue kalo lagi travelling juga mau nggak mau beli kain yg panjang sekalian terus biar dijahit sama penjahit langganan yang mana bisa jadi 3 baju utk gue, nyokap, dan adik perempuan. Sedangkan utk bokap dan adik laki2 gue selalu cuma warna yg samaan. Bokap dan adek gue satu model aja tapi lebih beda warna. Bokap yang agak lebih tua, adek gue agak lebih muda. Sekaligus menandakan umur sih. Biar adek gue nggak ketuaan juga pake kemeja warna gelap. Gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ((anak madrasah)) Hahahaha. Ya, nggak gitulah.

      Salut! Keluarga lu kompak bener, Ben. :) Apalagi yang sampe jahit di penjahit langganan gitu. Coba nanti kasih saran ah ke keluarga. Semoga aja nggak protes ribet :')

      Tetangga gue juga ada nih yang begini. Satu keluarga besar samaan terus tiap lebaran kalo gue perhatiin. Keren rasanya euy, yang pada bisa kompak. Gue jadi envy, kapan yak kira-kira bisa kompakan gitu juga? :(

      Delete
  28. Ah gw gak beli baju lebaran juga. Karena menurut gw baju yang gw punya masih bagus. Jadi ngapain beli baju baru lagi. Mending duitnya gw tabung

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, Mas Riza. Mantap! Sekarang mah udah mikirinnya tabungan, ya. :)

      Delete
  29. Sekarang emang enaknya belanja online ya. Praktis dan gak mesti panas-panasan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, enaknya di situ. Tapi biasanya cewek suka lihat barangnya langsung bukan, Kak? Sekalian tawaf di mal. :p

      Delete
  30. Dari SD dulu selalu aja dibeliin baju lebaran, bahkan sampe kepikiran kalau lebaran ga pake baju baru hampa banget, kadang sampe ngerengek ke ortu buat beli baju kalau udh deket lebaran tapi belum punya baju baru. Karena udah kebiasaan juga tiap lebaran beli baju kadang ortu sampe nyisihin uang buat beli dan Alhamdulillah selalu kebeli. Tapi kayaknya tahun ini engga deh, soalnya banyak keperluan, tapi ya gapapa ternyata masih banyak baju yg bagus dilemari. *btw, ngapa jadi cerita ya?*

    Gua orang yg ga suka belanja online, entah kenapa kalau belanja online tuh esensi "belanja"-nya kurang dapet. Lebih seneng beli langsung ngubek-ngubek pasar dari ujung-keujung sampe kadang ga sadar udah 4 jam. Kalau online paling emang bener-bener barang yg ga bisa ditemuin di pasar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Segitunya sampai hampa, Nad? Haha. Tapi iya, sih. Pas SD, seenggaknya ada minimal 1 kaos baru. Kalo nggak ada, ya gitu deh. :|

      Nggak apa curhat, kan di blog gue emang biasanya nyuruh pembaca berbagi cerita. :D

      Iya, sih. Serasa ada yang belum terpuaskan kalau belum lihat barangnya langsung, ya. Cuma, kadang waktu menjelang lebaran yang padat itu bikin males duluan buat ke pasar atau toko. :(

      Delete
  31. Iya juga yaak :v gue gak kepikiran soal asal muasal dibalik kata "baju lebaran".. rupanya itu tradisi lama ya. Keren keren.

    -btw, zalora itu siapanya lu? wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang udah tau, kan? :D Zalora itu klien, Bill. :)

      Delete
  32. Pas kecil seneng banget beli baju baru lebaran. Tapi makin kesini makin males. Malah seringnya dipaksa orang tua, "sana sih beli baju buat lebaran. Masa lebaran nggak pengen punya baju baru?!" Heran kenapa orang tua gue maksa ya. Sedih kali liat anaknya bajunya buluk-buluk. Hahaha.

    Btw, itu baju bolong-bolong. Hits banget keknya.

    Kata temen gue, pasar Tanah Abang gede banget ya Yoga? Gue belum pernah kesana. Kata temen gue sih gitu.
    Gue kalo belanja di mall doang. Matahari Dept Store palingan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjir ((buluk)). Sebuluk apaan dah? Ya, mungkin maksud ortu lu biar pas Lebaran itu penampilan anaknya enak dipandang. Padahal nggak harus baru, ya, :p

      Gue juga masih nggak paham. Kenapa ada yang beli dan pakai itu? :(

      Iya, Rih. Luas banget. Lu sekali masuk ke dalem, kalau nggak inget masuk dari pintu mana, kayaknya mah bisa nyasar. XD Oh, beda yak. Kalau cowok kan lebih ke distro.

      Delete
  33. Hmm di akhir posting ini aku juga ikutan ngenes. Gelandangan aja pengen punya uang biar bisa beli baju bagus, eh yang punya duit malah berlaga kayak gelandangan.
    Bingung aku, fashion macam apa itu.

    Btw aku sama banget sama kamu yog.
    Jarang banget beli baju lebaran karena beli baju gak harus di lebaran, dan baju lebaran dari 3-4 tahun yang lalu sama aja gitu, karena mungkin badan ini sudah tidak bertumbuh lagi jadi udah cukup cukup aja Hahaha.

    Astagaaa aneh deh ngomong aku kamu di kolom komentar yoga hahaha
    Biasanya khusus disini ngomongnya lo gue lo gue. Hahaha udah lama gak main kesini sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Entahlah, aku juga bingung menjawabnya, Da. Kalau mau sederhana, ya kayak Mark Zuckerberg aja. Kaos polos dan celana pendek. Itu udah sederhana. Nggak perlu bolong-bolong juga. XD

      Ehehe. Kalau udah kerja emang begitu, sih. :D

      Ya, nggak apa-apa juga, Da. Emang apa yang salah dengan "aku-kamu"-an? Itu bahasa Indonesia yang baik. :) Dari mana aja emang? Nggak kelihatan di dunia blog~

      Delete

Terima kasih sudah membaca. Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan.
Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.