FEED Mobile: Program yang Membuat Petani Sejahtera

30 comments
Jangan memandang petani sebelah mata, tapi bukalah mata hati kita dan buat para petani itu menjadi melek keuangan. Stop complaining, and do something!

--

Selain memperingati Hari Buku Nasional, kemarin Rabu pada tanggal 17 Mei 2017, gue juga berkesempatan untuk meliput Workshop Nasional Inklusi Keuangan bertajuk “Road to a Financially Literate Generation”. Acara ini diselenggarakan oleh Citi Indonesia dan Mercy Corps Indonesia di Hotel Aston Kuningan, Setiabudi, Jakarta Selatan.

Dalam workshop ini, turut menghadirkan Ibu Jennifer Bielman (perwakilan Mercy Corps Indonesia), Ibu Elvera N. Makki (Country Head of Corporate Affairs for Citibank Indonesia), serta Bapak Eko Ariantoro (Direktur Inklusi Keuangan Otoritas Jasa Keuangan).


Sejujurnya, gue bahagia karena bisa menjadi salah satu tamu dalam workshop ini. Sebab, workshop ini berisi tentang kegiatan yang mendukung para petani dan pengusaha mikro kecil. Sebagai orang Jakarta yang udah lama nggak pulang ke kampung halamannya, gue entah kenapa merasa rindu melihat para petani mencangkul di sawah, lalu menanam padi, kerbau yang membantu para petani itu, dan lain-lain. Boleh dibilang, workshop ini semacam mengobati rasa kangen gue akan suasana perdesaan.



Di acara ini, Citi Indonesia melalui wadah kegiatan kemasyarakatannya, Citi Peka (Peduli dan Berkarya), bekerja sama dengan Mercy Corps Indonesia menyelesaikan program Financial Education and Empowerment goes Digital and Mobile (FEED Mobile) kepada petani dan pengusaha mikro kecil di Kabupaten Indramayu, Jawa Barat.

Yang mungkin jadi pertanyaannya adalah, mengapa Indramayu?

Sebab, Kabupaten Indramayu adalah salah satu wilayah yang merupakan daerah sentra pertanian. Pertanian merupakan sektor usaha utama berdasarkan persentase jumlah penduduk, yaitu 8,8%. Lalu, Indramayu juga merupakan kabupaten terbesar di Jawa Barat yang mana telah menyumbang sekitar 43 % dari total Produk Domestik Regional Bruto (PDRB). Jadi menurut gue, Kabupaten Indramayu ini adalah sasaran yang sungguh tepat.

O iya, sebelumnya, FEED Mobile ialah kegiatan pelatihan pendidikan keuangan dan pengembangan usaha bagi petani dan pelaku usaha mikro kecil dengan menggunakan metode pelatihan tatap muka dan kanal digital. Adapun aplikasi digitalnya, yaitu: Peduli Keuangan (PEKA) Android dan Peduli Keuangan (PEKA) SMS. Aplikasi ini berfungsi sebagai sarana penyebaran informasi, artikel, tips, anjuran pengelolaan keuangan dan pengembangan usaha, serta sarana interaksi antar pengguna.

Program FEED Mobile ini ternyata telah berhasil menjangkau 12.950 penerima manfaat, di mana 3.477 total penerimanya yang telah dilatih dalam literasi keuangan dan pengembangan usaha dapat mengakses tabungan atau produk keuangan yang sesuai kebutuhan mereka.

Setelah menghadiri acara tersebut, gue pun menjadi merenung dan berpikir tentang petani. Ketika tinggal di perkotaan, kenapa peran para petani itu seolah terlupakan begitu saja? Saat lapar, gue (boleh juga kita, kalau ada yang ikut merasa) hanya mengingat untuk makan. Namun, cuek soal makanan itu berasal dari mana. Mungkin kalau di sini, kita membeli nasi matang di salah satu tempat makan, atau membeli beras di warung. Sayangnya, lupa akan proses para petani yang menanam padi itu.


Orang-orang bisa makan nasi karena adanya petani. Apalagi, orang Indonesia menganggap kalau belum kena nasi, berarti belum makan. Kalau seandainya nggak ada petani, orang-orang mau makan apa? Apa bakalan makan mi instan melulu? Bahkan, bahan dasar untuk membuat mi instan juga dihasilkan dari bertani, kan?

Gue merasa heran, kenapa banyak yang masih memandang sebelah mata petani ini? Menganggap petani itu miskin, kampungan, dan sebagainya. Padahal, kenyataannya tidak begitu. Dari salah satu cerita inspiratif petani yang gue dengarkan itu, sekali panen ia bisa mendapatkan penghasilan sekitar Rp20.000.000,-. Salah satu petani itu mampu membiayai kuliahnya sendiri dan membeli sebuah mobil atau rumah. Itu adalah sebuah contoh petani sukses yang mengikuti program FEED Mobile ini.

Apakah contoh barusan bisa disebut miskin? Lalu, saat mengadakan survei, sekitar 70% petani di Indramayu juga sudah memiliki HP. Baik milik petani itu sendiri (yang jarang dipegang karena sibuk bertani), milik istrinya, ataupun anaknya. Setidaknya dalam satu rumah minimal ada yang menggunakan HP dan tidak gagap teknologi. 

Lagian, kalau dipikir-pikir, kita bisa memakan makanan sehari-hari: nasi, lauk-pauk, sayur, dan buah itu berkat adanya petani. Meskipun kita sudah membayar dan membelinya dari mereka, rasanya nggak etis aja gitu dengan meremehkan dan cenderung merendahkan mereka.

Mungkin kita ini seorang pekerja kantoran di suatu perusahaan besar, melek teknologi, memiliki gadget canggih, dan lain-lain. Namun, hal itu tidak berarti diri kita lebih baik dari seorang petani. Menilai mereka kampungan, tapi di lain sisi kita sering mengeluhkan kondisi perkotaan yang terlalu padat dan bikin macet. Secara gak langsung, kita seperti sedang merindukan suasana perdesaan.

Gue pun sepakat akan program dari FEED Mobile ini yang membantu para petani supaya melek keuangan. Terlebih lagi ketika Bapak Supendi, Fasilitator BPR PK Kroya, yang pernah terjun langsung ke lapangan dan bercerita tentang pengalamannya selama memberikan pelatihan di Indramayu, dan merasa dirinya mendapatkan banyak tantangan.





“Kami harus memikirkan rencana, bagaimana caranya agar bisa mengubah pola pikir masyarakat Indramayu untuk mau mengikuti program kami. Sehingga mereka bisa memahami betapa pentingnya mengelola keuangan dan kondisi keuangannya pun jadi lebih baik,” ujarnya.

Para masyarakat Indramayu yang jauh dari daerah perkotaan, apalagi yang pelosok, katanya kurang mengenyam pendidikan. Sulit mengerti maunya mereka itu bagaimana. Kemudian, mau nggak mau para tim harus mengubah mekanisme di lapangan. Sebab, di beberapa pelosok desa daerah Indramayu, masyarakatnya masih banyak yang belum mengerti bahasa Indonesia dengan baik.

Bapak Supendi merasa kesulitan saat memikirkan bagaimana cara agar pesan itu dapat tersampaikan dengan baik. Akhirnya, beliau melakukan pendekatan dan pendataan. Beliau jadi harus belajar bahasa sekitar yang lebih akrab, yaitu bahasa Indramayu. Setelah itu, menggunakan bahan ajar yang lebih mudah; menampilkan materinya tidak melulu dengan teks, tetapi juga ditambahkan gambar. Karena dengan visual, mereka (para petani) bisa lebih mudah mengerti dan mendapatkan gambarannya.

Beliau pun mengharapkan, semoga para petani itu bisa melakukan apa yang telah disampaikan oleh tim. Tujuannya supaya dapat membawa perubahan di daerah Indramayu, dan semoga daerah-daerah lain juga segera tersentuh. Program itu adalah kegiataan yang betul-betul berfaedah.

Kita sering sekali hanya menuntut perubahan tanpa mau melakukan suatu bentuk perubahan itu. Akhirnya, gue jadi belajar untuk menghargai sesama manusia. Kenapa kita orang kota malah repot-repot meremehkan orang desa? Justru seharusnya orang kota itu bisa membantu para orang desa. Nggak ada yang salah, kan, saat kita berbagi kebaikan? Saling membantu tanpa melihat suku atau asal mereka dari mana.

Maka, gue berharap dan berdoa semoga program FEED Mobile ini bisa terus berjalan dan menginspirasi bagi masyarakat di Indonesia. Semoga cepat bertambah di beberapa wilayah lagi, agar daerah perdesaan semakin lebih baik dan taraf hidupnya meningkat seperti masyarakat kota pada umumnya. Aamiin.

Oleh karena itu, kesimpulannya adalah: Jangan memandang petani sebelah mata, tapi bukalah mata hati kita dan buat para petani itu menjadi melek keuangan. Stop complaining, and do something!

--

Untuk info lebih lanjut soal program ini, kalian bisa cek di: 
*) Sumber gambar acara workshop: kamera Aris
gambar petani: beritadaerah.co.id
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

30 comments

  1. Aamiin. Semoga program FEED Mobile ini bisa terus menjalar ke daerah lainnya. Biar makin maju masyarakat Indonesia.

    Btw, gue jadi ngangguk-angguk juga sih. Kalo laper ya ingetnya cuma mau makan, bukan makanannya dari mana. Hhh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya, Rabb. Sebetulnya kalo laper, ya emang ingetnya makan, sih. Wqwq. Tapi setelah workshop itu, gue kok sering ngerasa lupa sama para petani yang telah berjasa itu. :(

      Delete
    2. Jasa petani mah g bs diukur..klo g ada petani g bs makan nasi dong saya

      Delete
    3. Rezky: Iya, kita semua pada gak bisa makan nasi. Makannya omong kosong. Wqwq.

      Delete
  2. Melek keuangan. Keren ya istilahnya, Yogs. Btw ini program bagus. Layaknya program KB, program ini bisa mengelola supaya teratur gitu kan ya, Yogs? Trus para petani yang menggunakan teknik salibu dalam bercocok tanam, makin cihuy deh kalau pake program ini. Yuhuuuuu~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebagai anak muda, gue masih suka boros dan belum bisa melek keuangan nih. Malu sendiri. :( Tapi, kira-kira teknik salibu udah ada di Indramayu belum, Cha? Hehe.

      Delete
  3. Lupa salah satu subjek utama hidup bikin kita makin... Tp gak usah jauh2 ke petani dl deh, kadang di Jakarta aku sering lupa kalau hidup dimulai dari pasar tradisional pukul tiga pagi.

    Itu kenapa aku sering nongkrong pasar Jembatan lima tiap malming jam 3 pagi.

    Soal petani, dl aku juga pernah bahas juga sih.

    http://pakdedalbo.blogspot.co.id/2015/06/jangan-jadi-petani-yang-punggungnya.html?m=1

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo soal kehidupan jam 3 pagi itu, gue nggak lupa, sih. Nyokap gue udah bangun dan masak-masak untuk dagangan pagi. Kalo Bokap belum bangun, dan gue sudah bangun (lebih seringnya belum tidur), maka gue yang disuruh belanja ke pasarnya. Hehe.

      Delete
  4. Oh ini toh acara yg di Kuningan itu. Banyak bgt postingan yg seliweran di temlen IG nih :p
    Awalnya gue baca feed jadi keingetan langsung ama feeds Instagram duh haha.

    Ini programnya menarik juga yah. Agar bangsa ini bisa semakin maju.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih seliweran mana sama yang satunya lagi, Manda? :p Gokil deh anak IG bingits~

      Delete
  5. Jadi inget waktu kelas 8 SMP, pernah wawancarain petani (ini di Jakarta, lho). Tapi lupa apa isinya, udah lama banget. :(

    Programnya bagus juga. Memfasilitasi petani biar hasil panennya lebih mantap. Ibaratnya kayak pemburu rusa bukan lagi dikasih busur panah, tapi dikasih Dual Kriss. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di sebelah mananya dah, Rob? Kayaknya di Jakarta sekarang udah nggak ada petani. :(

      ANJIR ANAK PB!

      Delete
  6. Karena pada dasarnya mereka yang menganggap petani dalam tanda kutip miskin, rendahan, dsb memandang petani sebagai masyarakat perdesaan yang belum berkembang seperti masyarakat perkotaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal gak gitu, ya. Di mata Tuhan kita sama. :)

      Delete
  7. Program yang mantap.
    Semoga programnya bisa mencakup seluruh petani Indonesia. Amin...

    ReplyDelete
  8. gue enggak tau mau komentar apa yog. semangat yog.

    ReplyDelete
  9. Lumayan juga ya dampaknya. Penting banget sih itu literasi keuangan. Bahkan gue aja kadang masih susah ngatur duit. Muahahah. \:p/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama, Di. Gue juga masih suka khilaf kalo baru gajian. Haha. :D

      Delete
  10. Bukan memandang sebelah mata sie, cuma kita udah dicuci otak sama media.. Petani dianggap miskin, dengan banyak gagal panen, harga pupuk mahal, harga jual turun... Dan lain2 sie.. Jadinya pada serem turun jadi petani.. Dan karena kurang pasokan dalam negri.. Import deh, atau.. Jng2 Yg suka import yg menyebabkan semua ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hm, efek media ternyata sampai segitunya, ya. Bisa jadi tuh! Ah, tapi entah deh Mas Puput. :|

      Delete
  11. seru tapi kita lupa foto bareng. duh sungguh komen saya tidak berfaedah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadinya keseruan itu nggak bisa tampil di sini deh, ya. :p

      Delete
  12. aamiin, semoga program dari Citi Indonesia dan Mercy Corps Indonesia bisa menjangkau ke daerah lainnya di Indonesia

    banyak banget udah 12ribu penerima, petani di Indonesia udah makin jago mengelola uang buat kemajuan pertanian kita nih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya, Rabb. :D Iya, tapi dari 12 ribu itu, yang benar-benar terlatih dan buka tabungan baru sekitar 3.400-an, Mas.

      Delete
  13. Abis ngebaca ini, gue jadi pengen ngejekin diri sendiri yg sampe skrg masih berantakan ngelola uang huhuuu
    Belum bisa ngontrol hawa nafsu buat beli ini itu :'D

    Semoga program untuk para petani Indonesia lancar ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama. Gue mengelola uang masih cemen. Semoga setelah ikut workshop itu bisa introspeksi. :)

      Aamiin ya, Rabb.

      Delete
  14. dan kembalikan masa kejayaan indonesia dulu jadi beras gak perlu beli dari luar lagi dah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju, Bang! Seharusnya bisa memproduksi dari negara sendiri. :)

      Delete

Terima kasih sudah membaca. Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan.
Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.