Pensil

19 comments
—20 Februari 2001 



Pagi itu semestinya menjadi pagi yang normal di SDN Palmerah 03, tepatnya di ruangan kelas 2. Pada pukul delapan, sebagaimana biasanya, di kelas itu guru dan murid-murid sedang dalam proses KBM (Kegiatan Belajar Mengajar). Sayangnya, kali ini kondisinya menjadi sedikit berbeda karena ulah salah seorang murid bernama Rangga. Meskipun kejadiannya hanya sebentar, suasana kelas yang tadinya hening itu berubah menjadi agak ricuh lantaran perkara pensil.


Bu Isnaini, guru yang mengajar berbagai mata pelajaran (kecuali Agama Islam, Seni Budaya, dan Penjaskes) dan merangkap wali kelas 2 sedang menulis soal Matematika di papan tulis hitam menggunakan kapur. Murid-murid lantas disuruh menyalin soalnya ke buku tulis mereka masing-masing menggunakan pensil, kemudian mengerjakannya.

Ketika mayoritas murid perhatiannya terfokus pada buku tulis dan soal yang harus digarap, Rangga justru memperhatikan pensil yang dipegang oleh Rani, temannya yang duduk di seberang kanannya. Rangga melihat pensil di tangan kanan Rani yang sudah pendek sekali, bahkan ukurannya sama seperti kelingkingnya. Kala itulah Rangga melontarkan sebuah mitos kepada Rani: Barang siapa yang memakai pensil dengan ukuran yang sama atau lebih pendek dari kelingkingnya, nanti ibunya bakalan cepat meninggal.

Rani yang mendengar perkataan Rangga barusan cuma menoleh sekilas ke arahnya, lalu perhatiannya kembali tersedot ke buku tulisnya. Berbeda dengan Rani yang tampak rileks, Laras—teman sebangku Rani—langsung merasa ngeri akan mitos tersebut. 

“Dikasih tau kok malah enggak percaya,” kata Rangga. 

Kali ini Rani tidak bereaksi sedikit pun. 

Kesal karena kalimatnya tidak digubris, Rangga pun merampas pensil Rani begitu saja. Rani yang terkejut dengan tindakan Rangga itu spontan berdiri dan berteriak, “Ih, sini balikin pensil aku! Aku kan mau nulis.” 

Bu Isnaini yang mendengar keributan kecil itu tiba-tiba berdiri, menggebrak meja, dan mempertanyakan ada masalah apa kepada Rani.

“Itu, Bu. Pensil aku diambil sama Rangga.” 

Mendengar namanya disebut, Rangga segera menundukkan wajahnya. Dia tak berani menegakkan kepala. Rangga cuma bisa menatap lantai dan sepatu Kasogi hitam yang dipakainya.

Bu Isnaini memalingkan wajahnya ke arah Rangga dan memanggil namanya. Rangga mendengar suara lemah lembut yang memanggil namanya. Perlahan-lahan Rangga mulai melihat paras Bu Isnaini yang ternyata sedang tersenyum. Meskipun mendadak tampak ramah, suara halus dan senyuman Bu Isnaini itu terasa sangat ganjil baginya.

“Rangga,” ujar Bu Isnaini. “Kembalikan dong pensil temanmu.” 

Saat berkata demikian, Rangga—yang duduk di barisan tengah sebelah kiri—dapat melihat dengan jelas kalau terdapat api di sorot mata gurunya. Rangga pun jadi teringat tatapan ibunya. Sorot mata itu mirip seperti kemarahan yang lagi ditahan-tahan oleh ibunya sebelum beliau murka serta menghajar Rangga menggunakan sapu lidi ketika dirinya kelewat bandel, lebih-lebih tak mau mendengar perkataan orang tua. 

Rangga bergidik membayangkan hal itu. Dia pun segera mengembalikan pensil Rani dengan menaruhnya di meja seberang, lalu menunduk lagi. Bedanya, kali ini Rangga menunduk untuk memandangi soal-soal di buku tulisnya.

Bu Isnaini kembali duduk di kursinya dan fokus mengoreksi PR Bahasa Indonesia para muridnya. 

Sewaktu keadaan mulai normal, Laras memberanikan diri bertanya kepada Rani secara berbisik, “Kamu memangnya enggak punya pensil lagi, Ran?” 

“Punya sih, tapi aku lebih suka pakai pensil yang pendek. Kenapa, Ras?” 

“Kamu enggak percaya sama mitos tentang pensil sekelingking itu?” 

“Percaya, kok.” 

“Tapi kenapa kamu enggak terlihat takut?” 

“Takut buat apa? Lagian ibuku sudah meninggal sejak aku masih bayi.” 

Kelas itu pun kini kembali ribut karena suara tangisan Laras. 

Bu Isnaini cuma bisa geleng-geleng kepala saat mendengar bunyi cempreng itu sembari bertanya kepada Rani apa yang kali ini terjadi.

--

Gambar dicomot dari: https://pixabay.com/photos/pencil-sharpener-notebook-paper-918449/
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

19 comments

  1. Gelaaaappp :') mitosnya udah ga ngefek lagi.

    ReplyDelete
  2. Kalo digambarkan begitu, bu isnaini di kepala saya kayak bu sri. Rada gemuk, kacamataan, wajahnya jauh dari ramah. Mana itu juga pas lagi kelas 2 SD lagi.

    Di akhirat, ibunya rani meninggal lagi kayaknya.

    Tapi saya belom pernah denger mitos yg ini sih. Apa karna di sekolah/ kampung banyak yg miskin yak, sehingga mitos itu gak nyampe. Sebab hampir semua siswa make pensil yg ukurannya udh sangat pendek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Guru kelas 2 SD saya dulu enggak kacamataan sih, tapi ya mirip begitulah kayak yang kamu deskripsikan.

      Yakali udah mati, terus mati lagi di alam lain.

      Saya kurang tahu juga ya mitos semacam ini berlakunya di mana aja. Yang jelas, pas SD memang banyak yang pensilnya pendek-pendek gitu. Kayak enggak ada pensil lain. Kalau zaman SMP, khususnya ketika ulangan dan kertasnya mulai pakai LJK, baru deh tuh pensilnya pada panjang-panjang.

      Delete
  3. Laras nangis karena gak punya pensil pendek, sementara bu Isnaini adalah ibunya laras.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya sih jarang kejadian guru mengajar anaknya sendiri, Yan. Sang guru bakalan menyekolahkan anaknya di sekolah yang berbeda dengan tempatnya mengajar.

      Delete
    2. Kalo versi saya, maksudnya bu Isnaini ini ibu tirinya Laras yang galak. Haha

      Delete
  4. Plot twistnya lagi, ternyata ibunya rani belum meninggal. Dia cuma dititipkan ke pengasuh, sementara ibunya pergi kawin lagi.

    ReplyDelete
  5. Baru tau ada mitos seperti itu.

    Walah... Kenapa Larasnya nangis?
    Apa karena dia nggak punya pensil yang pendek ya?

    ReplyDelete
  6. ih gelap yaaa.. edan. baru tau loh mitosnya. waktu aku sd gaada tuh, atau aku aja yang lupa.
    keren banget cerpennya, nanti diary ku bakal dibikin format kaya gini

    btw aku terseret kesini karna nama yoga. kukira ini blognya yogaesce. blog yang aku demenin tapi sayang nggak pernah update lagi. tapi kayaknya beda.
    semoga dia tenang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin emang mitosnya enggak menyebar luas. Hanya di daerah tertentu saja.

      Wah, sayangnya kami beda orang. Tapi makasih atas kunjungan nyasarnya. Kebetulan dia baru update tulisan baru lagi tuh setelah gue kasih tau komentar ini. Haha. Monggo dibaca.

      Delete
  7. Aku gk pernah tuh punya pensil pendek, karena aku pasti akan menyambungnya dengan tutup pulpen merk Pilot warna item, wkwkwk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu biar apa sih tutup pulpen disambung-sambung? Kasihan kan pilotnya enggak pakai helm lagi.

      Delete
  8. Haha saya ingat betul mitos ini. Tapi sebelum saya kena omelan masih pakai pensil sependek itu, rata-rata udah hilang duluan entah kemana. Apalagi penghapus paling sering hilang 😅

    Btw, saya kaget pas gurunya gebrak meja. Itu di kelas 2 SD loh, keras sekali. Pengalaman guru SD yang galak kelas 4-6 lah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hilang dan masuk ke tempat pensil teman, kah? Hahaha.

      Guru galak tidak memandang harus kelas yang lebih tinggi. Dari kelas satu pun saya yakin ada yang seperti itu.

      Delete
  9. Si Laras EMG terlalu mellow yaaa :D. Denger ibu temennya meninggal lgs nangis :p. Tumben tulisanmu pendek Yog :). Tp cerita pendek gini, org bikin aku berimajinasi sndiri ngerangkai lanjutannya :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak kecil bukannya memang sulit ditebak? Tiba-tiba nangis entah karena apa.

      Memang cukup sampai di situ aja, Mbak.

      Delete

Terima kasih telah membaca tulisan ini. Berkomentarlah karena ingin, bukan cuma basa-basi biar dianggap udah blogwalking.