Tentang Mati

33 comments
Tentang mati yang menghantuimu.
Tentang mati yang tak bisa lepas 
dari bayang semu.



Tentang mati yang kehadirannya semakin dekat. 
Tentang mati yang terasa jahat.

Tentang mati yang membuat energinya meredup. 
Tentang mati yang takut hidup.

Tentang mati yang tidak lagi bermakna apa-apa. 
Tentang mati yang bingung mencari siapa.

Tentang mati yang menjadi pertanyaan kenapa,
manusia hidup, lalu dijemput maut, lalu dibangkitkan lagi? 
Tentang mati yang menyihirmu abadi. 

/2017


--

Sumber gambar: Pixabay (saya tambahkan teks).

PS: Beberapa hari lalu, saya sedang merapikan folder di laptop yang berisi tulisan-tulisan saya. Kemudian dari kegiatan itu saya menemukan satu folder khusus: koleksi puisi yang pernah saya coba kirimkan ke media. Ada tiga dokumen di dalamnya. Tiap dokumennya berisi 5-7 puisi, yang mana kalau saya jumlahkan menjadi belasan puisi. Tepatnya delapan belas.

Awalnya terasa agak getir begitu mengingat puisi tersebut berujung pada penolakan. Namun, setelah saya pikir-pikir lagi, mungkin suatu hari puisi itu bisa saya revisi dan kirim ke media lain. Atau, hal itu bisa juga menandakan kalau saya mesti belajar lagi. Gagal sekali, dua kali, tiga kali, lima kali, sepuluh kali, tiga puluh enam kali, seratus kali, dan seterusnya itu bukan berarti berhenti mencoba, kan?

Lalu dari delapan belas puisi itu, entah mengapa ada satu puisi yang mewakilkan keadaan saya saat ini. Padahal saya bikinnya pada tahun 2017, tapi lagi-lagi saya kembali memikirkan persoalan yang memang nggak akan pernah lepas dari hidup ini. Sesudah saya menuliskan tulisan singkat ini, saya kembali merenungi puisi itu sambil mendengarkan lagu Putih - Efek Rumah Kaca.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

33 comments

  1. Tentang mati yang menyihirmu abadi. Tsah!

    Mewakili keadaan lo saat ini? Emang kenapa, men? Kalau masalah usia sih kayaknya bukan ya, toh mati nggak ngenal umur.

    Tapi bicara soal kematian, ada satu hal yang lagi gue pikirin dari bulan kemarin: domain.

    Sorry kalau out of topic. Jadi gini, di Blogspot kan kalau domain udah expired dan nggak diperpanjang (dan nggak diatur ke subdomain awal) Blog jadi nggak bisa diakses. Nggak ada fitur otomatis hapus domain expired.

    Jadi misalnya gue punya domain, terus gue mati, otomatis Blog gue nggak akan bisa di-visit lagi. Kecuali ada admin (adik, pacar, atau siapa lah) yang nanti bisa disuruh buat perpanjang atau hapus domain-nya.

    Masalahnya, video di YouTube atau Instagram kan meskipun si pemilik udah mati bakal tetap ada. Nah kalau Blog pake domain dengan kasus si pemilik mati, ya konten jadi nggak bisa diakses lagi. Ini yang lagi gue pikirin mau pasang TLD atau biarin subdomain aja. Huhuhu.

    Kalau pake TLD, ya harus cari ahli waris buat urusin Blog gue nanti. Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah gue jugaberpikiran sama ni lyk gini, takut klo gue uda tiada (syettt bahasanya TIADA), trs kelanjur dah didotcomin, e tar ga ada yg nerusin or bYr, trus tulissnku ilang huhh

      Delete
    2. Emang bisa ya diatur jadi subdomain awal lagi?

      Delete
    3. Gigip: Nggak apa-apa. Hanya memikirkan persoalan yang terlalu jauh saja~
      Dari lama banget saya juga pernah memikirkan hal seperti itu. Kadang suka pengin ngasih tau dan jadiin seseorang buat jadi admin sewaktu-waktu saya meninggal. Tapi, ya udahlah. Semoga blog saya yang kelak nggak bisa diakses lagi itu, tulisannya masih tetap abadi di hati pembaca. :)

      Wisnu: Bisa, kan, dikembaliin ke blogspot?

      Delete
  2. jadi inget puisi-puisi yg saya tulis, dan belum pernah dikirim ke mana-mana, tersimpan rapih di folder.. heuheu.

    ReplyDelete
  3. Widih, hebat itu namanya. Tulis puisi kirim ke media ditolak kirim lagi. Satu puisi tentang mati. Sedih gimana gitu membaca puisi dari sampean. Memang mati tidak mengenal usia. Tua muda pasti akan menghadapinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih pujiannya, Mas Glend. Sudah sewajarnya untuk jangan menyerah. :)

      Delete
  4. Gue juga sedang merapikan folder e nemu novel naskah ala ala gue yg mengalami penolakan ~pahit

    Tp jadi pingin gue bikin label khusus di menu berjudul fiksi

    Ngomongin kematian, asli jelang umur kepala 3 meskipun ntu nunggu beberapa tahun lagi (itupun klo nyampe, yawla....jadi kpikiran), rasanya kayak membenarkan klo urip iku mung nunut ngombe, berasanya bentar bgt, maka dari itu sebelum ajal menjemput pingin rasanya menghapus dosa dosa dan menimbun amalan2 baik buat sangu ntar #tsaaaaah, edisi lagi religius

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang pas nemu hal kayak gitu agak lucu, sih. Nggak nyangka pernah ditolak. Tapi kalo baca ulang juga sadar akan kemampuan menulis yang memang mesti belajar lagi.

      Nah, bisa taruh di blog tuh dengan label fiksi. Bicara soal fiksi, ini saya juga mendadak jadi lebih sering unggah puisi yang ada di folder laptop ke blog. Curhatnya udah jarang banget. Haha.

      Aamiin. Semoga masih diberikan umur dan kesempatan untuk memperbaiki diri.

      Delete
  5. Saya juga lama banget nggak bikin puisi. Rasanya bikin puisi saat ini beda banget sama jaman SMA dulu. Dulu sih banyak bapernya. Sekarang, banyak 'ya sudahlah'nya.

    Teruskan menulis puisinya biar kayak penulis puisi yang di AADC2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semakin tua jadi semakin pasrahan gitu, Din? :(

      Aan maksudmu? Puisi Aan Mansyur mah ngeri euy~ Ini sajak saya masih biasa sekali. Wahaha. Tapi ya, saya emang pengin belajar bikin puisi yang lebih asoy. :D

      Delete
  6. selama masih nyoba terus, enggak gagal, Yog.

    gue bisa bikin puisi ketika lagi galau-galau gitu sih.
    belum membiasakan bikin puisi setiap hari gitu, makanya susah bikinnya. ehehe
    mati serta ketakutan masa depan. gue juga lagi ngerasain nih

    *toss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena masih mau mencoba, jadi nggak ada kata gagal, Zi?

      Ini kenapa malah ngajak tos? -__-

      Delete
  7. Untung saya nggak ngalamin proses penolakan seberat ini? Dulu, pernah ngirim satu tulisan yang alkhamdulillah langsung lolos dan dimuat di majalah. || Iyalah, orang cuma majalah sekolah ini. Itupun cuma tulisan copy - paste dengan sedikit modifikasi tokoh cerita doang. Hahaha-_____-apabanget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum berat kok, Mas Wis. Saya yakin orang-orang yang tulisannya bisa dimuat, pasti pernah juga merasakan penolakan. Dan kayaknya mereka gagal lebih banyak. :D

      Zaman sekolah saya belum tertarik dengan dunia menulis. Cukup jadi pembaca aja~

      Delete
  8. Saya sering banget ngalamin penolakan bang Akbar
    apa lagi dulu waktu masih SMA, sering ngirim ke media lokal di daerah saya dulu

    tapi katanya habisin jatah gagal nya, y alhamdulillah ada bberapa yg di terima.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoeh, yang penting coba terus saja. Suatu hari toh ada yang tembus setelah belajar dari kegagalan~ Aamiin.

      Delete
  9. Aaahh tenang kematian. Hampir setiap malam ingat kematian. Takut paginya gak kebangun lagi.. Huhuu

    Iya. Jangan berhenti berusaha. Semoga Allah memberikan yang terbaik untukmu.. Semangat!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kata puisi Subagio Sastrowardoyo: "Waktu tidur tak ada yang menjamin kau bisa bangun lagi. Tidur adalah persiapan buat tidur lebih lelap." :')

      Aamiin. Terima kasih, Rum. Semangat untukmu juga. :D

      Delete
  10. Tentang mati yang menyihirmu abadi.
    Dalam banget mas kata-katanya.

    Tetap semangat ya mas, dan terus berusaha.

    ReplyDelete
  11. Kalo tentang mati, no offense sih ya. Bikin jiwa yang bergebu-gebu jadi ke titik balik. Bener juga sih, kalo pemilik blog mati sedangkan udah pake domain .com kalo blognya bermanfaat jadi gak bisa diakses, ehm..

    Berarti harus ada backup bligspotnya tetep ya. Bang udah napah jangan sering sering, serem wkwkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitulah kematian~ Kenapa malah lu yang serem, Sep? XD

      Delete
  12. lagi berusaha kirim travelogue ke media cetak dan juga belum ada jawaban
    yah sudahlah
    mungkin harus seperti mas yoga kirim aja terus
    btw, ngomongin kematian kalo pas mau puasa intensitasnya makin banyak ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Gagal, perbaiki, kirim ulang. Begitu terus aja sampai tembus. XD

      Ya, bisa jadi, Mas Ikrom. Mendadak taubat di bulan suci~

      Delete
  13. duh puisinya dalem banget bang apalagi kata-kata yang ini "posted by YOGA AKBAR SHOLIHIN "

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uh, Bang Niki betul-betul bisa meresapi makna dalam kalimat "posted by YOGA AKBAR SHOLIHIN". Nggak semua orang bisa loh, Bang. :D

      Delete
  14. Uwuwuw akhirnya di publish juga puisinya. Kalau engga salah, gue pernah request deh. Iya enggak sih, bang? Lupa deh di postingan mana. Hahaha
    Kadang kalau nulis puisi gitu hasilnya kayak engga "bernada" gitu. Kenapa, ya? Padahal udah coba pakai kalimat sederhana. Kalau baca yang ini, gue ngerasa kalimatnya kayak punya nada tersendiri gitu. Apa karena ngebaca tulisan sendiri ya makanya jadi begitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang pernah komen untuk minta tampilin puisi yang saya tulis? Saya juga lupa, Za. Hahaha. Ketika nulis, awalnya emang nggak bernada gitu, sih. Pas lu revisi, sekalian lu coba praktikin sambil baca. Mungkin dengan gitu bisa lebih "bunyi". :D

      Delete
  15. Aku juga punya folder puisi2 pendek. Tapi, aku mah mana berani ngasihin ke media wkwkwk

    ReplyDelete
  16. Gw mah gak pernah berbakat bikin puisi

    Kalo ngelawak gw berbakat

    Hahaha

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca. Berkomentarlah karena ingin, bukan cuma basa-basi biar dianggap udah blogwalking.