Tumbuhnya Geraham Bungsu (Dewasa)

69 comments
Di sebuah pagi pada akhir September, gue sedang duduk di warkop menikmati semangkuk indomi jumbo dengan tambahan telur dadar dan irisan cabe rawit. Dan ternyata, itu adalah makanan terakhir paling enak yang bisa gue santap sebelum menderita seperti sekarang.

Iya, sudah tiga hari ini gue sakit.

Bukan. Gue bukan kena tipus, kok. Kalo bisa mah jangan sampe deh itu tipus kambuh lagi. Melainkan, geraham bungsu gue baru saja tumbuh. Sebenarnya, gue sudah pernah mengalami kesakitan seperti ini sebelumnya. Jadi, ini adalah tumbuhnya gigi bungsu yang ketiga atau keempat kalinya.

Bentar, gue inget-inget dulu. Njir, gue lupa. Ya udah, gue ngaca dulu deh, mau ngecek giginya. Oh, ternyata yang keempat nih.


Saat manusia mulai dewasa, akan tiba waktunya geraham bungsu tumbuh. Geraham bungsu ini adalah gigi geraham yang tumbuh paling akhir di keempat pojok belakang rahang atas dan bawah. Biasanya bakal terjadi ketika menginjak usia 17-30 tahun.

Udah gitu, tumbuhnya geraham bungsu ini nggak seperti gigi-gigi yang tumbuh menggantikan gigi susu. Gigi ini munculnya perlahan-lahan. Awalnya terasa gatal, lalu sedikit demi sedikit mulai merobek gusi yang mengakibatkan rasa nyeri. Hingga akhirnya geraham ini pun bisa tumbuh dengan sempurna. Yang artinya: SAKIT BANGET BANGSAT! 

sumber: klik gigi


Gue masih ingat betul, geraham bungsu pertama gue ini tumbuh di rahang kiri atas. Saat itu, gak ada masalah yang bikin gue kesakitan, gue hanya merasa gatal. Lalu, yang kedua tumbuh di rahang kanan bawah. Ini lumayan membuat gue sariawan beberapa kali, tapi gue masih sanggup menahan sakitnya. Kemudian, yang ketiga ini tumbuh di rahang kanan atas. Nah, yang ini baru tumbuh sedikit sekali, sepertinya dia masih malu-malu menunjukkan dirinya.

Dan sekarang adalah yang keempat. Tumbuh di rahang kiri bawah. Astagfirullah.

Gue nggak ngerti kenapa, kali ini malah timbul masalah. Geraham bungsu yang keempat ini nggak kebagian tempat, gusi gue nggak cukup lagi untuk menampung gigi ini. Sehingga menyerempet pipi kiri bagian dalam. Sariawan gede banget dan giginya masih ketutupan gusi yang paling ujung.

Karena penasaran soal permasalahan gigi bungsu ini, gue pun bertanya di Twitter:

“Tumbuhnya geraham bungsu ini nyiksa banget. Ini cewek awal pertama tumbuh payudara rasanya gitu juga gak, sih?”


Emang, sih, nggak ada korelasinya, tapi ya namanya juga ide nge-twit gue selalu ngawur. Ehehe.

Karena tahu kalo di Twitter banyak orang yang nggak serius (termasuk gue), rasanya akan percuma kalo gue bertanya hal yang serius. Maka, gue pun bertanya serius ke teman yang pernah mengalaminya di WhatsApp.

Beberapa jawaban teman cukup membuat gue terkejut. Ada yang bilang bisa bikin mata bertambah minus. Ya, Allah. Gue nggak mau minusnya nambah. :’) Ada juga yang bilang, kalau nggak kuat mending segera periksa ke dokter gigi. Kalau ada masalah pada giginya, biasanya bakal dioperasi dan harus dicabut.

Buseh, operasi? Gue membatin.

Denger-denger dari temen, sih, awalnya harus foto giginya pake sinar x. Nanti kalau ternyata miringnya di atas 50 persen, itu bahaya dan harus segera dioperasi atau dicabut.

Ketika mulai bertanya soal biayanya, gue semakin terkejut. Katanya total biaya satu gigi itu bisa sampai 500 ribu. Ya, Allah... mahal banget. Itu buat beli nasi padang dapet berapa bungkus, ya? Itu buat beli kuota kira-kira bisa untuk enam bulan, bahkan lebih.

Gue kuat kok nahan sakitnya. Ah, sakitnya gak seberapa. Daripada kudu ngeluarin uang sebanyak itu. Santai, gue pasti kuat. Ehehe. Kuat. Kuat. Kuat.

Kuat palelu trapesium! Ini sakit, ya Allah.


Gue pun hanya bisa istigfar terus tiga hari ini. Lumayan deh, mengurangi dosa-dosa gue. Apalagi mengingat tulisan di blog yang banyak mesumnya ini. Astagfirullah. Rasa sakit di gigi ini pun perlahan-lahan menghilang. Kayaknya gigi itu mengerti bagaimana kondisi keuangan si Yoga. Muahaha.

Ya, oleh karena itu kayaknya gue bakalan lebih memilih menahan sakit dan nyerinya untuk seminggu ini. Kalau ternyata gak kuat, baru deh gue coba ke dokter.


Selama sakit gigi ini, gue cuma bisa tiduran dan ngurung diri di kamar. Rasanya males ngapa-ngapain, termasuk males makan. Ya iyalah, yakali gue setiap hari makan bubur? Males banget. Mendingan gue gak makan. Kalo dipikir-pikir, ini kok percis banget ketika gue mengalami rasanya sakit hati, ya?

Saat sakit hati, gue pasti males makan. Entah kenapa gue selalu merasa kenyang setiap kali patah hati. Ya, mungkin karena gue terlalu banyak menyantap kenangan masa lalu. Gue juga biasanya mengurung diri di kamar. Mengingat-ingat kebersamaan yang dulu pernah dilewati, kemudian kandas di tengah jalan. Memikirkan apa salah gue, kenapa dia bisa setega itu sampai selingkuh?

Uh, analoginya kok ke percintaan melulu, sih? Cinta memang universal, ya. Bisa disangkutpautkan ke mana pun.

Jadi, sakit hati dan sakit gigi itu memang banyak kesamaan. Dari mulai malas makan, mengurung diri di kamar, dan termasuk kalau udah nggak kuat menahan rasa sakitnya, kita pasti mengeluarkan air mata.

Tapi begitulah proses menuju dewasa. Orang yang sudah merasakan sakit hati, biasanya sudah dikatakan dewasa. Dan tumbuhnya geraham bungsu (dibaca: geraham bangsat) ini katanya menandakan kalau orang itu juga telah dewasa.

Gue mendadak jadi merenung, kalo tumbuh dewasa itu apa harus melewati dan mengalami rasa semenyakitkan ini (sakit hati dan sakit gigi)?

Berarti gue sudah resmi dewasa karena telah mengalami dua rasa sakit itu.


*) PS: tulisan ini diketik dengan penuh penderitaan dan belum sarapan. Sakit gigi tidak akan membuat gue berhenti konsisten nge-blog. Kalau mau jadi blogger sejati jangan pernah banyak alasan. Yuhuuu.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

69 comments

  1. List anak blog sejati:

    1. Heru Arya
    2. Kresnoadi DH
    3. Yoga Akbar Shaolin

    Sakit gigi adalah fase yang harus dilewati oleh blogger konsisten.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Komedi sakit gigi akan menjadi genre baru di dunia kepenulisan. Optimis. :))

      Delete
    2. Haris: Wakakaka. Taaeeek!

      Robby: Apa pula komedi sakit gigi woy!

      Delete
    3. Setelah ada komedi pake hati. Sekarang komedi pake gigi.

      Delete
  2. Jadi lebih sakit mana yog sakit gigi atau sakit hati? :(

    ReplyDelete
  3. Aku takut ih kalo gigi belakangnya numbuh. Pasti sakit. Aku baca ini aku udah ngeri. :((((((
    Sekarang giginya masih sakit?
    Terus selama sakit makan apaan?

    Lagi-lagi tentang cinta. Yang lagi kasmaran mah apa atuh *lho
    Semoga giginya cepat berbuah dan tidak menimbulkan sakit lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akan tiba masanya kamu mengalami ini, Nak! Masih, Ris. Sakit banget. Makan roti dan minum susu aja. :')

      Wehehehe, tapi kan tentang patah hati kali ini. :) Aamiin, ya Rabb.

      Delete
  4. Gue belom pernah tumbuh sebiji gigi pun, baca ini jadi takut, anjir.

    Kalo gak kuat nahan sakitnya bisa di trnasfer loh yog, mau coba gak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa dah, San? Mukamu perasaan tua. Wakakak.

      Transfer gimane woy?!

      Delete
  5. Gue pas pertama tumbuh badan gue langsung meriang. Seminggu tersiksa gara2 sakit gigi. Untung saat itu lagi murtad murtadnya ngeblog jadi gak ada yang bully kalo gue gak ngeblog alasan sakit gigi. Keren.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga sampe demam nih. Huft.
      Wakakak. Enak bener ya lu ngalamin itu pas di zaman jadi blogger murtad. :)

      Delete
  6. Konsisten adalah kunci biar jadi pej wan di google ya yog?

    Urusan gigi sakit kenapa ga ke puskesmas aja, gratis kok ga bayar kalau punya bpjs kalau ga punya paling cuma bayar goceng atau 3 rebay doang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Katanya, sih, gitu. :)

      Ehehe, males ngantrenya. Lagian saya gak miskin-miskin amat kok (ini gak sombong kan?).

      Delete
  7. Hah iya bener tuh gak coba periksa ke puskesmas aja??

    Ciyee yang lagi disayang sama Allah ;)))

    Ciyeee yang lagi dikangenin sama Allah :))

    Ciyee yang Allahnya lagi rindu :)))

    Jadi gak kangen beribadah lebih banyak lagi? :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti deh kalo udah ngebet banget. :)

      Eciyeeee~ Kangen, Kak. Ini mau tobat. Halah!

      Delete
  8. asikk bnget PS nya yog, klo mau jadi blogger yang konsisten harus gtu.

    Entah kenapa kmarin2 gw udh dua kali mmbaca postingan orng yg sakit gigi...Mungkinkah ada sngkut pautnya dngan gw?

    Msuk akal juga ya..."Ini cewek awal pertama tumbuh payudara rasanya gitu juga gak, sih?" perlu dipertanyakan...dan dijawab...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok bisa ya? ada kata2 yg gk kebaca...

      Delete
    2. Yoi dong. Konsisten adalah koentji!

      Mungkin aja. Ahahaha. Coba cewek-cewek dijawab pertanyaan ini. :)

      Delete
  9. duhhh sakit tuh kalau kegigit ama makanan keras. rasanya pengen ngetinju orang -_- #ngalaminjuga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, pernah ngalamin juga? Ya, begitulah. Jadi emosian. :))

      Delete
  10. Kok aku beda ya. Kalo seneng jadi g laper. Tapi kalo sakit hati jadi laperan, soalnya mengurus energi.

    Kalo fisik sakit gpp masih bisa ditahan. Hati yang sakit? Belum nangis gak puas.

    Aku sudah pernah sakit hati dan gusi, tapi belum rela jadi dewasa. Ckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga gitu, kemarin tanya sama temen temen yang udah numbuh gigi bungsunya. Katanya harus cek ke dokter berhubung aku takut, biarkan aja. Sekarang udah keliatan giginya, Alhamdulillah sih gpp

      Delete
    2. Hm... melampiaskan rasa sakit ke makanan. Bisa-bisa. Wakakak, iya karena menangis adalah obat dari kesedihan. :))

      Kenapa belum rela?

      Delete
    3. Semakin dewasa Semakin banyak tanggungjawabnya. Cuman takut belum sanggup mengemban amanah yang kian besar. Ckckk

      Delete
  11. Gue udah masuk 17 tahun... dan tinggal menunggu kiamat kecil ini datang. Eh, berlebihan ya?

    Udah paling nggak enak deh kalo yang namanya sakit gigi. Ngaruh ke semuanya. Ke kuping, mata, mulut pasti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berlebihan kamu wahai anak muda!

      Semuanya, Rob. Kacau banget ini. Huhuhuhu~

      Delete
  12. Sakit gigi memang tidak enak, apalagi harus tetap ngblog, tapi bagi yg tetap konsisten itu luar biasa (y)

    aku juga pernah sakit gigi, smpe di bor nih gigi.. dan skrg bolong lagi ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yosh, luar biasa \m/ Wew, gue belum pernah dibor, sih. Denger bunyi mesinnya aja udah ngilu duluan. :(

      Delete
  13. Bhahahahangke. Gue beberapa kali cekikikan baca penderitaan lo diatas, Yog. :((
    Anyway, itu tumbuh gigi geraham bungsu emang sakit parah sih. Kebetulan gue juga lagi ngalamin sekarang. Tapi baru satu yang nongol. Kalau di sentuh pake lidah suka lucu sendiri. Nongol tapi masih malu-malu. Kayak cinta monyet. HAHA BENER YA CINTA ITU UNIVERSAL. -___-
    Yang tabah, ya, Yog. Nyeri pasti berlalu.
    Dannn, gue suka kalimat-kalimat terakhirnya yang menyangkut-pautkan masalah sakit dan kedewasaan. Ihirr. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya emang lucu, tapi lama-lama, kan, sakit kampret. :( Begitulah kekuatan cinta. :))
      Ihihihi. Orang sakit begini malah bijak, ya.

      Delete
  14. Kalau tumbuhnya impaksi, alias miring biasanya sih suruh operasi bedah mulut buat cabut itu gigi geraham bungsu. Tapi kalau cuma tumbuh erupsi biasa sih ngga. Paling dikasih obat penahan rasa sakit. Impaksi mending secepatnya dicabut, karena merusak gigi di depannya. Saya aja nyesel kenapa ngga dicabut dari dulu. Sama, saya juga awalnya mending menahan sakit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, Allah. Gue takut kalo ini impaksi deh. Gak ngerti apa-apa nih. :(
      Punyaku jadi erupsi apa impaksi? Atau eksistensi. Apaan!

      Masalahnya mahal, Mbak. Huhuhu. Kalo gratis mah, gue cabut sekarang juga hayuk!

      Delete
  15. Nabung dulu buat nyabut gigi itu, Yog. Daripada kambuh lagi sakitnya lain hari :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga bisa sembuh dan gak perlu kambuh. :D

      Delete
  16. Hadeh ini sakit nya minta ampun, temen ku sampai operasi lho buat cabut graham bungsu ini
    kata nya bikin kepala cenut2 ngak jelas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sakitnya sampe ke telinga, mata, dan kepala nih. :(

      Delete
  17. Eh baru denger malah istilah geraham bungsu ini. Kalo saya sih sakit gigi udah jarang. Beda pas SMP-SMA dulu, sering banget ngalamin. Maklum, gigi berlubang. Tapi entah kenapa, sakit gigi saya mah cara nyembuhinnya gampang banget: pipi dioles pake balsem. Cukup.

    Oiya, semoga cepat sembuh ya ceesku. Yang terpenting sih, mudah-mudahan gak akan kambuh lagi.

    Hebat lah, masih sempet-sempetnya bisa nulis di blog. Hidup Yoga!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wanjir serius pake balsem? Temen gue ada yang ditempelin koyo. Kalo gua mah gak bisa kena bau-bau begituan. :(

      Aamiin. Makasih ya, ceesku. Demi konsisten! :D

      Delete
  18. yog biaya cabut gigi itu dihitung biaya operasi ya yog. Jadi harus ditambah biaya menginap, dokter, anestesi, obat dsb. Aku pake kelas 3, dapet 9juta yog. itu yg paling murah wakakakakakka.*bikinyogatambahtakut

    ReplyDelete
  19. Ish ish ish kalau itu sih biaa aja sob, lebih parah lagi nih ya kalau di padukan dengan sakit hati :-( huft jadi baper deh...

    ReplyDelete
  20. Ooo pantas aja abis gihi gue rompal, ga bolong sih, cuma retak separoh, ehh abis itu mata langsung blur, jadi sakit gigi ternyata mang ngaruh ke mata ya
    Oiya termyata aslinya lu berkaca mata ya yog

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ngaruh juga sakit gigi, Mbak. Bahkan bisa buta denger-denger. :(

      Ehehe, iya pake. :D

      Delete
  21. Cieeee yang lagi sakit gigi... Mungkin dulu pernah ngerasain sakit gigi dan emang bener gak bakalan kita bisa ngapa2in karena semua anggota badan turut berduka cita...
    Tapi kan dulu sebelum mulai ngeblog. Kalo skrng pas ngeblog sih alhamdulilah belum ngerasain. Apa jadinya kalo sakit gigi ini datang skrng, kira2 bakalan tetep ngeblog gak ya!...

    PSnya sih harus tetep konsisten ngeblog ! hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baguslah kalau udah pernah. Sakitnya bikin kelojotan. Yoeh, konsisten itu koentji!

      Delete
  22. Mendingan giginya lo tarik tuh graham lo yang ke empat pake pintu...
    Jadinya menghemat biaya operasi. Abis itu lo minum sprit sama makan bakso terus gigi yg udah kecabut itu campur deh ke bakso. Anggep aja tulang iga. Kalo ga bs ke kunyah, buang ke atas genteng.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rahang gua copot semua yang ada woy!

      Anjir buang ke atas genteng, inget sewaktu gigi susu yang copot. :)

      Delete
  23. Itu pake diitungin udh numbuh yg ke berapa sgalaa. Gue aja lupa. Tp kyaknya 4 jg sih, yg di rahang kiri bawah udh 2, rahang kanan bawah 1, trs yg paling ngeselin di rahang kiri atas nih. Numbuhnya miring ke blkang, kan jd bkin makanan nyangkut, mana sikat gigi susah masuknya. Pokoknya nyusahin bgt itu gigi deh :'D Mdah2an aja sih ntar lama2 numbuhnya bener, tegak, lurus, gak mencong2:(

    Kok numbuh geraham bunngsu sampe nyiksa gtu ya? Mksudnya parah amat gtu smpe demam dan sgala macem. Yg gue rasain sih awal2 pas mau numbuh giginya, gusi agak panas, kek mau sariawan gtu, trs kena nasi sebiji doang rasanya perih banget. Giliran udh numbuh seiprit malah bkin sariawan di gusi sebelahnya. Au amat dah. Wkwk.
    Kirain gue doang yg ngerasain numbuhnya gigi geraham bungsu ini nyusahin, trnyata ada jg, malah sampe parah gtu ya? :'D

    Yaudah deh, mudah2an aja gak knpa2 yaa... Ribet urusannya klo udh mnyangkut sama gigi sih. Bisa merembet ke yg lain. Serem:( Kdang gue jg takut._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perasaan Dek Lulu ini masih muda deh. Tapi udah tumbuh aja, ya. Keren! Iya, buang mangap aja sulit. :(

      Beberapa orang yang tidak beruntung, pasti akan mengalami penderitaan yang lebih parah ketika tumbuh geraham bungsu daripada orang normal. :)

      Aamiin.

      Delete
  24. Lau belum bisa makan juga yog??
    Gue bocorin deh nih, waktu gigi bungsu gue tumbuh, karena saking lapernya dan sakit buat ngunyah akhirnya gue makanin bubur prominanya alika
    ~(~o ̄▽ ̄)~o

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum, Vir. Pokoknya kesulitan deh. Masih gak bisa yang terlalu dingin dan terlalu panas. :(

      Anjir. Segitunya, kah? Wakaka.

      Delete
  25. semua temen2ku yg ngalamin geraham bungsu tumbuh, juga bilang sakit bangeettt... tapi kok aku ga ngerasain ya Yog.. sumpah, bukannya kepengin sih, tp kalo diinget2 aku ga ngalamin gigi tumbuh yg sesakit itu.. pasti ingetlah kalo memang sakit bgt, ato jgn2 saking sakitnya lgs kena amnesia yak :D.. yg lbh parah, ga mungkin jg geraham bungsuku belum tumbuhkan ya.. makanya belum sakit hihihi.. amit2 jgn sampe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahaha. Ya mana ada orang yang kepengin ngalamain sakit banget begini, Mbak. :p
      Waduh, Mbak udah nikah dan punya anak gitu masa iya belum tumbuh? Lucu!

      Delete
  26. Anggap aja diet ga... idenya vira oke tuh, makan bubur bayo biar gak laper 😉😉

    ReplyDelete
    Replies
    1. Diet? Ya Allah, makin kurus aja nih gue, Feb. XD

      Delete
  27. Udah baca ini juga kemaren. Tapi nggak ninggalin komen. Fix. Icha jahat. Icha serigala gaesss!!!!!!!

    Udah puas ngebully Yoga di grup gara-gara sakit gigi ini. Hahahaha. Geraham bangsat anjeeeeeer. Bahahaha.

    Tinggal tunggu karmanya aja nih aku. Atau nunggu dewasanya aja. Soalnya masih kayak anak-anak pemikirannya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terlalu banyak main werewolf kamu, Cha. :)

      Emang belum tumbuh, ya? Tunggu saja masa-masa itu!

      Delete
  28. Kalo jadi dewasa mesti banget ngerasain sakit, ya? abis itu bakal ngerasain bahagia nggak, Yog? kalo gak bahagia, tapi skaitnya udah pasti, mending jadi semi-dewasa aja. dewasa nggak, tapi ngelakuin hal semi~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bodo amat, Haw. Komentarmu sungguh kampret!

      Delete
  29. Aku udah pernah ngalamin itu geraham bungsu. Malahan itu giginya bobo cantik didalam gusi akhirnya bengkak dan mesti operasi, nggak cuma 1 tapi 2 yang lainnya belum semoga tumbuhnya nggak menyakitkan. Pengalamannya pernah aku tulis di blog tuh -> promosi.

    Btw itu geraham bungsu nama kerennya wisdom teeth lho, soalnya giginya tumbuh waktu kita sudah dewasa dan menjadi bijak. Keren kan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahaha, bisa aja ini anak promosinya. Kapan-kapan kalo blogwalking lagi, kubaca. :D

      Wih, baru tau gue kalo ada nama kerennya gitu. :D

      Delete
  30. Wkwkwk permasalahan gigi sama permasalahan hati sama-sama complicatednya ya Yog :D kampret emang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Feb. Double kampret kalau ngalamin keduanya bersamaan. :')

      Delete
  31. Kalo belum pernah ngalamin tumbuh gigi geraham bungsu ini, gue harusnya bersyukur, waspada atau berkaca pada diri sendiri Yog ?? Jangan2 gue belum dewasa ~

    Jadi kembali seperti lirik lagunya Meggy Z, yang lebih baik sakit gigi daripada sakit hati ??
    Apakah sekarang lo mengamini lirik itu ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha. Masa deh elu belum numbuh? :/

      Enggak. Gue gak setuju. Karena dua-duanya emang sakit. :(

      Delete
  32. Ini aku juga jadi mikirin, Mas Yog. Mulut dan rahangku kecil jadi kayaknya udah gak ada tempat lg buat geraham bangsat itu. Semoga aja nggak numbuh. Jadi kan aku awet muda umur 17 tahun terus. Aamiin.

    Ini udah sembuh kan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Taaee. Mana bisa, Mbum!

      Alhamdulillah udah. Semoga sampai geraham bungsu lainnya saat ingin tumbuh sempurna tidak sakit lagi.

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.