Tulisan Jelek

88 comments
“Tulisan lu jelek amat,” kata pikiran gue kepada diri gue sendiri.

Belakangan ini, gue semacam terkena gejala di mana tulisan yang gue tulis seperti nggak layak baca. Setiap nulis, biasanya selalu apa yang terlintas di kepala dan bisa ngalir dengan sendirinya. Bahkan, saking asyiknya menulis, gue sering komentar sendiri,

“Panjang amat tulisan gue.”

“Waduh, nggak berasa udah sejam aja.”

“Anjir, nasgor gue sampe dingin kayak di Kutub Utara.” (kayak pernah ke sono aje lu, Yog!)

Iya, terkadang gue ngetik sambil makan. Kalo udah fokus menatap layar jadi lupa kalo niat awalnya pengin makan (pantes lu kurus, Yog!).


Lupakan soal kurus. Yang lebih penting tulisan lu jelek, tuh!

Lagi-lagi, suara-suara yang nggak jelas itu menghantui gue. Gue pun mencoba tidak menghiraukannya. Gue tetep nulis. Setelah ngetik beratus-ratus kata, ada ratusan kali tombol backspace yang juga gue tekan.
INI MAH SAMA AJA BOONG!

Ngomong-ngomong, gue selalu berusaha membuat orang tertawa setiap membaca tulisan gue. Dalam setiap post, sedikitnya gue pengin ada satu bagian yang bisa membuat orang itu menyengir.
Setelah beberapa tulisan itu gue ketik. Ini tulisan gue kenapa jadi kayak maksa? Garing amat kayak vokalis Nidji.

Ini gue dari tadi ngetik apa, sih?

Lanjut.

Sampe nggak kerasa ada 3 draft yang masih tersimpan di Word dan gue males nerusinnya. Saking bingungnya sama tulisan sendiri yang lagi gue ketik, gue pun mulai baca 5-10 tulisan terakhir gue. Oh, gini tulisan gue.

Sebelumnya, gue sendiri sampe lupa sama deskripsi terpenting dari blog ini: curhat dan berbagi. Nggak ada sebuah keharusan untuk membuat pembaca tertawa.

Sebelum-sebelumnya, gue juga menulis ada apanya. Yoih. Sesuai gaya gue. Nggak. Gue barusan nggak typo, kok. Ada apanya itu karena gue pengin pembaca memetik sesuatu dari tulisan gue. Ini tulisan apa buah, deh? Segala dipetik. Buah dada lagian juga nggak bisa dipetik. Emaap.

Ada apanya itu; misal ada yang ketawa karena senasib, syukur-syukur ada manfaatnya, dan yang penting ada... mesumnya. Oke, yang terakhir itu kayaknya nggak perlu deh.

Gue jadi sadar. Sejelek-jeleknya tulisan yang gue ketik, ternyata masih ada yang bener-bener mau baca tulisan gue dan mengapresiasinya di kolom komentar. Yang tadinya males buat update blog, tiba-tiba semangat itu rasanya muncul lagi. Gue nggak takut lagi untuk menulis jelek. Toh, tulisan jelek itu bisa diedit nantinya. Hehehe.

Lagian, Ernest Hemingway bilang, “The first draft of anything is shit.”

Gue yang tadinya takut bikin tulisan jelek, sekarang malah suka nulis jelek. Di balik sebuah blog post yang kalian baca, sebenernya ada tulisan-tulisan jelek (draft 1) yang sudah terbuang. Tentu setiap orang sudah mengubah tulisan jelek itu menjadi lebih baik.

Tanpa tulisan jelek, mungkin gue hanya duduk berjam-jam, menghabiskan waktu berharga hanya untuk menatap layar putih dan nggak pernah tahu mau nulis apa. Maka dari itu, jangan takut lagi bikin tulisan jelek dan tetap konsisten menulis. Yuhuuuuu.

Tulisan jelek ini sengaja gue tulis untuk mengingatkan diri gue sendiri.


PS: Pas lagi asyik-asyiknya ngetik, mendadak ada pemadaman listrik. Seharusnya dari tanggal 5 udah gue publish. Tokhaaayyyy memang.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

88 comments

  1. Hah! Rasanya agak tersindir gimana gitu. Soalnya aku nulis pun terserah pengen nulis apa dan gak peduli ada yang baca apa enggak. Pokoknya nulis ya nulis aja. Kalo ada yang ngebaca itu bonus dan komentar itu hadiah. Bisa nulis bagus karena biasa. Ini juga cuma pendapatku boleh setuju ataupun enggak. Berkat baca ini jadi agak bersalah kalo ternyata tulisan ku juga... ASUdahlah...
    Lah, tetiba komentar kok udah panjang bener..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini nggak nyindir siapa-siapa. :D
      Nulis ya nulis aja. Itu bener, kok. Seenggaknya setelah nulis bisa bikin lega. :))

      Delete
  2. Horeeeh pertamax nungguin subuh ngabisin kuota malem !!! D
    Yaaaaa mungkin lu butuh piknik kalik yog , tp segala tulisanlu meski ksta lu adavyg maksa atau ngganya tetep banjir komentar kan?
    Yg penting ga khilangan identitas tulisan aja...
    Kyk nyempilin beberapa kalimat mes **m khas lu hahaaaaaa, emaaph, maksudnya pembelajaran di setiap curhatan lu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda 2 menitan aja tuh, Mbak. Hehehe. :)
      Ah, Mbak Nita bisa aja. Banjir komen dari mana? :p
      Wuahahaha. Ngilangin ciri yang agak mesum itu agak susah, yak? :(

      Delete
  3. Dibalik tulisan yang di post pasti ada tulisan yang masuk draft
    Saya juga sering gitu kok yog, ngerasa apa yang saya tulis ini gak ada apa-apanya buat yang baca, asal nulis aja apa yang keluar dari dalam hati.
    ehh tau-tau ada pesen dari email dan whatsapp katanya tulisan ku bagus,mau diajarin juga dong.
    yaelah kesambet setan apa mereka mau berguru di saya yang mau newbie banget buat nulis.

    Tapi pernah ada seorang sepuh blogger didaerah ku bilang, yang penting nulis aja dulu gak penting mau dibaca atau diabaikan, soalnya keahlian seseorang pasti makin meningkat seiring cobaan yang didapat.

    intinya ngepost dulu deh, dari pada kosong melompong tuh bog sampe banyak sarang laba-labanya, kan kasian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, berarti udah keren banget itu Mas Bimo. Sampe ada yang minta diajarin. :D
      Pentingnya jam terbang. :))

      Iya. Sampe ada gelandangan tidur.

      Delete
  4. (Btw, vokalis nidji itu giring namanya bukan garing yog) halahhh x_x

    Gue juga ngerasa suka gitu yog sama dalam hati (ini tulisan gue bagus apa jelek ya di mata orang) tapi ya pede aja lah :D

    ReplyDelete
  5. Gue kira bahas tulisan tangan yang jelek.

    Hmm. Iya, iya. Gue juga tiap ngetik untuk blog suka ada suara aneh. Mulai dari "ini gue nulis apa," "lu nulis lama banget," "bagian ini garing," sampai "ada yang mau baca tulisan gue ini, nggak, ya". Suara suara menakutkan yang bikin gue nggak mau nulis. Huhuhhu.

    Awal gue punya blog, gue juga mau tulisan gue ada apanya. Tapi, gegara mikirin gitu kadang malah binggung sendiri. Kalau sekarang nulis bebas dulu, dah. Hohohoho.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo itu mah ancur bukan jelek. XD

      Yang penting terus nulis, yak! Hohoho.

      Delete
    2. Hohohoh. Thanks, komen double gue salah satunya dihapus. Maklum komennya dari hp. Nggak sengaja kereload jadi double komennya tadi. Heheheh.

      Delete
  6. Setiap kali mulai nulis pasti akan ada suara-suara gitu ya di kepala, yang bikin semangat down. Kayaknya itu bagian dari diri kita yang secara alamiah akan ngedorong kita untuk ga usah ambil resiko, dalam hal ini "resiko mempublikasikan tulisan". That's why bawaannya bimbang mulu.

    It's okay to have a draft, semua penulis biasanya punya draft, setidaknya draft itu jangan pernah dibuang, siapa tahu bisa jadi tulisan yang bisa dipublikasiin di kemudian hari. Semakin hari semestinya kemampuan nulis kita akan semakin terasah.

    Bener tuh Yog, tetap konsisten menulis. Toh lo punya ciri khas sendiri kan dalam tiap tulisan. Semangat bro :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang bikin orang nunda-nunda buat nulis juga, ya? Hehe. "Tar deh, tunggu mood bagus."
      Setuju, Bay!
      Selama ini juga gue simpen-simpenin. Pas dibaca lagi bisa diedit jadi lebih menarik. :D

      Ciri khas gue apa, sih? Hahahaha. Makasih, yak!

      Delete
  7. Kalo tulisan lo Jelek berarti punya gue lebih jelek dong Yog

    Ga ada mesum'a berarti bukan tulisan elu Yog
    tulisan lo kan ciri khas'a ada mesum-mesum'a hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua tulisan punya penikmatnya sendiri kok, Ki. Lu justru yang baru kali ini yang gue perhatiin ngebahas tentang Jepang. Nyari sumbernya dulu, belajar bahasanya, dan lu konsisten sama topik Jepang. Itu juga nggak gampang. :))

      Ya Allah. Itukah ciri khas gue? :(

      Delete
    2. Nah itu dia Yog susah'a kalo gak nemu ide atau bahan buat artikel suka binggung mau posting apaan. Kalau bikin ga ada info yang jepas ntar malah ngasih info yang salah sama orang.

      Fix, pertahanain artikel mesum elu Yog :D

      Delete
  8. Sepanjang ada mesum-mesumnya, gue selalu anggap tulisan lu bagus yog Muahaha

    Tp iya sih, banyak juga tuh tulisan gue yang berakhir cuma jadi draft dan males nerusin. Gak tau kenapa, jadi mentok aja gitu buat lanjutinnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muahahaha. Lama-lama blog ini jadi cerita dewasa, dong? Anjir. :(

      Banyak juga, ya, yang begini. Hehehe.

      Delete
  9. Seenggaknya gak sejelek tulisan tangan Yog. hahaha.
    Asal yang nulis hepi menurut gue semua tulisan bagus sih. *sok tau

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tulisan tangan mah....
      Bukannya menulis dalam keadaan apa pun, ya? Termasuk lagi sedih. Malah biasanya orang galau tulisannya bagus. :/
      CMIIW

      Delete
  10. Gue gakpernah mikir tulisan gue jelek apa engga, yang penting sih apa yang ada difikiran gue sampaikan ke tulisan, gak peduli ada yang baca atau engga. Hahaha. Egois yak gue.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi itu yang penting, kan? Apa yang mengganjal di pikiran bisa tertuang ke media? :D
      Nggak, kok. Kadang gue juga sering gitu. :)

      Delete
  11. Ane bukan penulis handal yang tau EYD dengan baik yog, tapi ane berharap semoga tulisan yang ane tulis ebisa mungkin dapat dicerna dan bermanfaat unuk orang lain,, :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gapapa, nanti paham sendiri, kok. Lagian ini nggak ngebahas soal EYD. Hehe.
      Aamiin. :))

      Delete
  12. Hahaha... duh kalau lagi malas nulis emang kayak gini hahaha

    ReplyDelete
  13. Iya tuh, sering banget kalo lagi nulis, tiba-tiba ada suara gaib kayak gitu. Itu, sih, yang bikin lama. Iya, Rima kalo nulis lama. -_-"

    Sukak sama postingan ini. 'Yoga' banget. Asyiklah, ya, udah punya ciri khas. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tulisan ini juga lama banget prosesnya. Tumben suara gaibnya bener-bener mengusik gue.

      Yoga banget?
      Gue pun nggak ngerti di mana ciri khasnya. :(

      Delete
  14. tulisan dengan susunan kalimat yang nyantey kaya di pantey gini kok dibilang jelek seh.
    bagus..kok bagus

    ReplyDelete
  15. tulisan nya bagus ko yog, aku aja belum tentu bisa kaya kamu, setiap hari nulis mengenai artikel kesehatan mulu karena blog nya memang udah fokus kesana, enak kalo yang nge blog secara bebas hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tulisan tentang kesehatan mulu susah, ya? Gue nggak ngerti apa-apa soal kesehatan. Cuma tahu, minum air putih sehari 8 gelas biar sehat. Gapapa. Itu artinya konsisten. :D
      Hm, yang bebas aja kadang masih suka bingung mau nulis apa.

      Delete
  16. gue awalnya juga gitu, udah nulis banyak2 eh diapus lagi. macam gak layak baca aja gitu hehehe. but, tulisan lu dah bagus kok Yog :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagusan juga kapur merek Bagus, Lam. Hehehe.

      Delete
  17. Wah, lu mending, bang, yang bilang tulisan lu jelek cuma dari diri sendiri, gue yang bilang temen-temen :(

    Ya, intinya nggak masalah juga sih mau dibilang tulisan kayak apa, yang penting kan ada usaha. Kalo gue sih percaya tulisan lu bener-bener diapus, soalnya yang dipost pasti selalu enak buat dibaca. Diedit-deit terus nih pasti..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya, diedit biar layak dibaca. Duh nanggung amat sih komennya :')

      Delete
    2. Kalo temen yang bilang, mah ada juga, kok. Cuma cara menyampaikannya nggak terus terang bilang jelek gitu. Persuasif gitu biar nggak bikin down. :D

      Tulisan lu juga enak buat dibaca, kok. :)
      Ya, sebelum bener-bener di-post biasanya dibaca terus edit 2-3 kali biar lebih menarik.

      Delete
  18. Ingin sekali bkin tulisan dengan bahasa yg santai dibumbui komedi2 yg khas kayak kamuu,,,Mmm saya merasa tulisan sy agak gariingg,,,

    bdw nemu blog kmu di nyunyu.com
    usaha kmu bkin org lain nyengir berhasil :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, gue juga banyak garingnya, kok. Santai. :D

      Wih, pembaca Nyunyu. Halo!
      Alhamdulillah. :))

      Delete
  19. semua orang punya khas tulisanya sendiri yog, yang penting terus berkarya dan berbagi. mau lucu mau engga yang penting nulis. belajar dari pilem india, "mau sedih mau engga yang penting nyanyi". hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue masih belum tahu ciri khas gue, ah. Yosh terus berbagi!
      Huwahaha. Film India mah bener-bener punya ciri khas. Selalu nyanyi.

      Delete
  20. ngeliat ada 20 draft yang belum gue publish sampe sekarang ngendon di blogger karena gue ngerasa emang ada yang kurang, mau ngue publish isinya kek mau ngajak tarung gitu, yasudahlah sambil nulis yang lain, kalo udah kehabisan ide satu-satu draftnya gue publish haha.

    soal tulisan kalo itu tulisan ada yang baca dari awal sampe akhir aja gue udah anggep itu tulisan bagus.
    kayaknya lo mesti bikin postingan tentang postingan bagus vs postingan jelek yog biar gue ngerti haha

    bahkan tulisan di blog gue sendiri aja masih aja gue baca dari awal sampe akhir, kalo ada yang kurang ya gue edit trus tambahin. hahah fitur edit itu berguna banget!

    btw, oot dikit. gue ngalamin kunjungan aneh juga yog minggu kemaren kalo gak salah sih tiba-tiba negara israel menyerang blog gue dengan 21000an pageview.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Banyak amat, Sop. Cadangannya banyak euuuyy.

      Gue tapi sekarang selalu berusaha baca tulisan orang sampe habis. Meskipun ada yang ngebosenin. Hehe.

      Yoeeehh. Nggak tau apa jadinya kalo nggak ada fitur edit. XD
      Anjirrrrrr. Parah tuh. Tapi, kok, banyak amat sampe 20 ribuan, ya?

      Delete
    2. itu mah gue dramatisir doang nolnya.. wkwk

      Delete
  21. yoi bener banget tuh, kadang gue baca postingan gue awal ngeblog juga jadi risih sendiri, kok jelek banget gini, anjis. tapi ya itu semua proses, gak mungkin tiba2 nulis langsung bagus, butuh proses belajar dulu. butuh proses mengenal diri sendiri lebih dalem lagi, sumur kali ah dalem.

    ReplyDelete
  22. Gue juga ngerasa gitu ka, apalagi gue udah jarang nulis jadi susaaaahhh nemuin gaya nulis gue lagi. kayaknya tulisan gue jelek banget gitu gak layak dibaca. hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pelan-pelan lagi, Riz. Santai aja. Dari yang sederhana dulu. :))
      Udah pede aja! :D

      Delete
  23. Ini keresahannya, kok aku banget :(

    Jangankan pas nulis postingan, Yog. Pas mau komen di blog orang juga sering ada bisikan macam begitu. Takut dikira sok asik lah, takut dibilang kependekan lah, takut dibilang kepanjangan lah, takut dibilang mengandung unsur SARA lah, takut disangkain mesum lah. Aku sih gitu. :|

    Ngedengerin bisikan gaib gak ada habis habisnya, Yog. Asal percaya diri, nulis aja terus. Tulisan kamu bagus kok, kamu ngajak yang baca postingan kamu itu itu untuk kenal dekat sama kamu. Untuk baper sama kamu juga. Ciyeeeee.

    Intinya sih nulis dengan jujur aja, bodo amat sih mau lucu kek mau garing kek. Kepolosan kita dalam menulis bisa ngebuat kita jadi terlihat 'mewah' kok di mata pembaca kita. Tsaah. Eh btw, sebelum aku pencet publish komenku ini bisikan gaib itu muncul lagi. Tapi gapapa deh tetap aja ini komen dipublish. *langsung pencet publish*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ya. Kadang gue juga mikir. Komen gue ngaco apa nggak. Gitu. Hahaha.
      Oke. Berarti harus pede aja, ya. :D

      Pas mau bales komen ini juga ada bisikan gaib. Dia komen panjang, gue bales pendek marah kagak, ya?
      Ah, bodo. Intinya gue selalu baca dan berusaha balesin setiap orang yang komentar. :))

      Delete
  24. aku tidak terlalu peduli tulisanku jelek atau tidak.. yang rtepenting itu nulis banyak

    ReplyDelete
  25. Selain tulisanku yang masih jelek (banget) muka ku juga jelek :(
    lah kok curhat gini :')

    ReplyDelete
  26. Lhaa blog udah rame gini.. Bagus atau enggaknya tulisan mah lama2 juga jadi lebih baik, bandingin aja tulisan awal2 di blog sama sekarang, pasti beda. Buktinya masih banyak yang mau baca.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus ada perkembangan kalo dibandingin sama tulisan awal-awal di blog. :D
      Alhamdulillah, yak. :)

      Delete
  27. Wah mulai jajdi yoga si motivator nih. Huehehehe. Gue juga gak tahu sih, masih gini-gini aja tulisannya. Tapi kalo buat blog emang banyak ngasalnya. Yang gak boleh ngasal mah skripsi. *eh ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Motivator apaan bawa-bawa buah dada?! :(
      Bangkhaaaaeeeee yang udah lulus.

      Delete
  28. Aku pikir ini ngebahas tulisan tangan bang Yoga yang jelek, eh ternyata bukan. Dulu aku gak ngeh mau tulisannya jelek, bagus gak peduli orang yang baca cuma aku sendiri. Tapi berubah semenjak banyak yang mampir dan komen di blogku, mau gak mau harus edit tulisan biar gak jelek-jelek banget entah itu ada yang typo atau bahasanya gak jelas.

    Jadi kebanyakan mikir juga, ini nanti bagus gak yah, entar kalo orang lain komen "ih apaan tulisan absurd gini" jadinya malah gak jadi nulis deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Plis jangan ngomongin tulisan tangan. Itu emang jelek. :(
      Berarti kalo mau nulis jangan kebanyakan mikir, yak. :)

      Ini gue apaan dah? Habis emot sedih terus senyum. Labil amat.

      Delete
  29. Jelek banget tulian lu yog! Tapi semua orang jg kena sindir :D

    Gaya tulisan nggak perlu keren, yang penting apa yang disampaikan dapat dimengerti. Tapi kadang kalo gue baca postingan lama suka nggak tahan pengen gue hapus lagi, saking jeleknya tulisan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kagak nyindir siapa-siapa ini asli dah! Buat pengingat aja. :(

      Gapapa, Bang. Gue mah tulisan lama yang jelek buat pengingat. :D

      Delete
  30. Setujuuuuuuuu! Kalo mikirnya "tulisan gue jelek" mulu, udahlah malah kaga bakal jadi bagus tuh tulisan. Kalo terus latihan kan pasti tambah lama tambah bagus, hasil dari proses belajar.

    ReplyDelete
  31. Makan gak makan tetap nulis ya yog, eh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi harus makan dong, biar bisa mikir. :D

      Delete
  32. Blog lo rame amat Yog, jelek juga banyak yg baca, gue jga selalu penasaran sama curhatan-curhatan elo.haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak juga, Zis. Kalo males blogwalking mah tetep sepi. :p
      Ejiyeee curhat aja dipenasarin. Kayak lagu dangdut aja, "Sungguh mati aku jadi penasaran."

      Delete
  33. gw juga suka iri pas mampir ke blog yang tulisannya gw angap luar biasa, apalah arti tulisan gw? cuma kumpulan kata yang ga penting. yah tapi gw coba terus nulis aja, toh bisa karena terbiasakan.
    btw lo ngaku tulisan lo jelak tapi yang koman rame banget (sirik nih ye...)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi. Terus nulis! :D
      Haha. Mungkin itu rezeki. :)

      Delete
  34. lu mah ganteng yog, kalo tulisan jelek ya orang ngeanggep wajar-wajar aja. lah gue, udah jelek tulisan nya jelek juga. sempurna syekaliii kan ya???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dick... jangan bawa-bawa muka apa. :(
      Sedih kalo yang bilang ganteng cowok.

      Delete
  35. "Maka dari itu, jangan takut lagi bikin tulisan jelek dan tetap konsisten menulis."
    Asik.
    Kalo tulisan di blog ini aja udah dibilang jelek, lantas tulisanku apa namanya? :(
    Tapi serius deh, tulisan jelek kakak ini loh yang bikin aku suka pengen ngeblog dan nulis terus :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Ah, kamu bisa aja~
      Eniwei, makasih. Semangat nulis dan keep blogging. :D

      Delete
  36. Tetep pede aja nulis. Hasil jelek apa enggaknya, itu mah belakangan. Yang penting enggak copas =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Copas itu sama aja menghina diri sendiri. :))

      Delete
  37. Akupun sama, prinsip nya curhat dan berbagi. Kalau ada hal yang bisa diambil atau dipetik sama pembaca, gak ngeharusin sih. Terserah mereka aja. Mampir aja udah syukur hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Iya juga, aturan bersyukur kalo ada yang baca dan komen. Tuh, Yog, baca!

      Delete
  38. Gue juga pernah ngerasain ini Yog. Bahkan sampai sekarang. Ngerasa minder. Tulisan gue jelek, nggak pantes banget di publish.
    Kadang itu yg bikin semangat ngeblog mendadak turun drastis.
    Tapi setelah blogwalking ke sana sini, gue langsung bodo amatan. Yang penting ini gue dan ini tulisan gue. Gitu doang. Hahaa

    Tulisan lu udah keliatan ciri khasnya Yog. Yoga bangetnya udah dapat. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan minder lagi sekarang. Tulisan ini juga biar gue nggak minder. :)
      Hm, yang ada mesum-mesumnya? Nggak, kan? Ciri gue jangan begitulah. :(

      Delete
  39. Draft pertama emang gak ada yang bagus. Banyak penulis yang bilang gitu, termasuk yang disebutin tadi. Lupa siapa *males scroll ke atas*

    ReplyDelete
  40. Sometimes, aku juga nganggep ketikan aku tuh jelek. Belum sesuai EYD. Banyak typo-nya. Penyusunan katanya acak-acakkan. Nggak jelas isinya. Ah, tapi aku sadar, aku kan Cuma pengen bagi pikiran. Semuanya kan murni itu yang mau aku omongin, tanpa rekaan. Toh, lagian ini nggak lagi ulangan Indonesia. Nggak apa-apa dong jadinya, asalkan tetap belajar menulis dengan baik dan benar. He.
    Segini mah tulisan kakak nggak jelek atuh… nggak garing. Hiburannya juga dapet, walau ada kata mesumnya. 
    Semangat ngeblognya!!

    ReplyDelete
  41. tulisan saya juga jelek loh mas, diawal setiap orang memang jelek kok setiap nulis, tinggal menunggu waktu untuk baik dengan cara terus menerus menulis seperti latihan.

    tulisan saya selama ini nggak ada yg bikn ketawa kok mas, ini aja masih banyak draft nya

    ReplyDelete
  42. Si yoga ko epret banget ya. Cape scroll kebawah soalnya komennya banyak bangetttt.

    Tulisan jelek. Duhh nyindir gue. Fuhh

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.