Namaku Asri

53 comments
ASRI,” panggilnya. 

Namaku Asri. Aku berkenalan dengannya pada bulan Maret 2013. Waktu sore yang mendung itu, di sebuah mal daerah Mangga Dua, Jakarta Utara. Dia seorang cowok bertubuh kurus, tetapi menurutku wajahnya cukup tampan. Suaranya halus dan kalem, sepertinya dia anak baik-baik. Begitulah penilaian pertamaku. 

Hari-hari setelah pertemuan itu, kami semakin akrab. Dari yang kuperhatikan, dia ternyata benar-benar baik, terutama saat memperlakukan teman. Aku tak salah menilai orang. Aku bahkan merasa diperlakukan seperti pacarnya sendiri, sebab aku terasa begitu spesial baginya. Yang mulai aku sadari, dia hobi menulis. Tak jarang dia curhat kepadaku. 

Sepertinya aku mulai suka terhadapnya. Apakah ini tidak terlalu cepat? Kepada orang yang baru saja kukenal pula. Apakah perasaan ini sungguh nyata? Aku tuh baru sebatas kagum, suka, atau malah udah cinta, ya? Entahlah, aku bingung. Lagian, perasaan seperti itu mungkin akan terasa lebih indah bila aku hanya merasakannya dan tak peduli tentang definisinya. Aku pun membatin, Sialan engkau, Yog! Iya, cowok itu bernama Yoga. Sayangnya, perasaan ini hanya bisa kupendam. Aku tak bisa menjelaskan perasaanku saat ini kepadanya. 

Karena keseringan menjadi pendengar yang baik, dia malah bercerita tentang seorang perempuan. Bukan aku, tapi perempuan lain. Kukira, dia juga menyukaiku karena nyaman bersamaku. Namun, mengapa sekarang dia malah bercerita tentang orang lain? Selama ini aku dianggap apa? Hanya sahabat? Teman curhat? Sungguh tega dirinya. Dia dengan santainya bercerita tentang masa pendekatannya tanpa peduli perasaanku. Dia bahkan bercerita pula kalau ingin menyatakan cinta ke gadis itu. 

Devi, nama perempuan yang kini menjadi pacarnya. Yoga akhirnya mulai mengenalkanku kepadanya. Sering dia mengajakku bertemu Devi. Cukup manis, sih, memang. Tapi aku entah mengapa tidak suka dengan sifat kekanak-kanakannya itu. Cara berpikirnya masih kurang dewasa, bahkan bisa kubilang terlalu manja. Ah, kenapa aku jadi cemburu seperti ini? Wajarkah jika aku protes seperti ini? 

Apalagi di setiap kali berduaan denganku, si Yoga malah lebih sibuk dengan ponsel pintarnya. Tepatnya dia sedang berkomunikasi dengan pacarnya itu. Aku tidak dipedulikannya lagi. Dia sudah jarang bercerita kepadaku. Aku sangat merindukannya. Dia juga mulai malas menulis. Mimpi menjadi penulis ternyata hanyalah omong kosong. Aku bingung, mengapa aku sepeduli ini kepadanya? 

Hingga suatu hari, akhirnya mereka putus. Senang sekali aku mendengar kabar itu. Aku dijadikan tempat curhatnya lagi. Tapi aku pun mulai sadar, kenapa dia baru ingat sama aku sekarang? Dia pun mendadak berubah melankolis. Aku malah kasihan terhadapnya. Dia galau hampir sebulan lamanya. Susah payah dia melewati masa kelamnya itu. Tapi berkat putus, Yoga mulai banyak berubah. Dia sepertinya menjadi lebih dewasa. Terlihat jelas dari tulisan-tulisannya yang bijak itu (atau dia sok bijak saja?). Dia sepertinya juga belajar apa itu ketulusan. Ah, tahu apa aku soal ketulusan? 

“Gue bakal menulis dalam keadaan apa pun,” ujar Yoga kesal ketika sedang bercerita denganku. 

Kini, jumlah tulisan di blognya ada seratusan lebih. Dia mulai konsisten menulis. Benar-benar tak kusangka kalau impian menjadi “penulis” itu sedang dia coba wujudkan. Meski tak punya pacar, dia juga terlihat baik-baik saja dan bahagia. Mulai sekarang aku tak peduli dianggap apa olehnya. Sahabat, teman curhat, pacar, atau apa pun deh itu, aku tidak akan ambil pusing. Yang penting aku cukup bahagia bersamanya. Apakah ini rasanya cinta yang tulus? 

Namun, apakah aku dapat mengerti arti cinta dan ketulusan? Aku mungkin tidak paham apa-apa mengenai hal itu. Terkadang, aku juga masih belum mengerti mengapa ia memanggilku dengan nama Asri. Apakah tidak ada nama lain yang lebih baik? Apa karena aku hanya sebuah laptop, sehingga ia memberikan nama yang mirip dengan mereknya itu? Tapi begitulah kenyataannya. Namaku adalah Asri. Aku bukanlah manusia, aku cuma benda mati. Aku yang saat ini digunakan untuk menulis cerita fiksi dengan sudut pandang sebuah laptop.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

53 comments

  1. wahaha, fiksi yang menceritakan diri sendiri lewat bantuan tokoh lain gitu ya yog. pusing dah..
    mantap juga ni fiksi nya. gue mau kritik biar gue merasa keren, tapi gue nggak tau mau kritik apa. soalnya gue kurang paham soal fiksi men-fiksi -__-
    btw, goodluck giveaway nya! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu karena gue bingung mau nulis apa. Eh, muncul ide konyol ini.
      Aaamiiinnn. :)

      Delete
  2. Ini keren kok, bro. Cuma ya itu, kenapa laptopnya dikasi nama Asri? haha.
    Anyway, salam kenal dan izin follow yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, gapapa. Biar pas malam mingguan bisa jawab. Lagi berdua sama Asri. :p
      Oke, salam kenal juga. :)

      Delete
    2. Nih ya, Asri kan cowok kan, mas. Nah jadi aku kirain ini ceritanya tentang kisah cinta sesama jenis gitu mas huahaha. Soalnya temenku pernah juga nulis fiksi tentang hubungan absurd seperti itu, tapi ketahuannya di akhir cerita kalau tokoh utamanya itu sesama jenis. Jadinya ya, pas awal-awal baca tulisan ini, aku udah antisipasi, mikir kalau endingnya bakalan tentang sesama jenis. Eh taunya hubungan antara manusia sama laptop :)
      Lumayan lama sadarnya sih :D

      Delete
    3. Asri nama cewek. :( Masa Asri nama cowok, sih? Usro mungkin baru cowok.
      Hehehe. Bisa menipu lah ya, paling enggak kena twist. :p

      Delete
  3. Bingung mau kritik sama saran apa, nggak jago beginian juga soalnya. Haha.
    Tapi keren. Sampe baper banget bacanya. Terbawa suasana. Sial.. -_-
    Semoga menang GA nya! \o/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, belajar, Rim. :)
      Wakakakak. Baper mulu~
      Amiinn. Thank you. :D

      Delete
    2. Iya, Bapak Yoga. :))
      Maklum perempuan yang lemah lembut dan baik hatinya mah gini, mudah terbawa suasana~ :p
      Hahahaha.
      Aamiin. Sama-sama. \m/

      Delete
    3. Hahaha. Akhirnya gue bisa bikin pembaca terhanyut. :D
      Aaamiinn lagi biar afdol.

      Delete
  4. Tak kusangka. Meski jomblo, ia malah bahagia = ini mungkin kebalikannya kali ya hahaha buktinya lo sampe ngayal gitu sama laptop lo sendiri wkwk -_-

    ReplyDelete
  5. Hahah gue udah nebak kalo Asri itu laptop, setelah lu bilang "tempat curhat tempat curhat gitu".

    Itu giveaway? semoga menang Yog. Kalo menang inget traktir siapa yang doain lu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Iya. Gue belum jago bikin twist. Lagi belajar, Don. :)
      Aaamiinn. Yaak, gue traktir nanti. Doa ditraktir doa. Doa semoga cepet lulus ya, Nak. :D

      Delete
  6. nama laptopnya kalem yog. milih nama asri supaya matching sama suara yang punya laptop ya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, pelesetan dari mereknya itu sendiri, sih. Lo taulah itu merek apa. :))

      Delete
  7. gue hampir ketipu tadi hahah eh bener ternyata laptop, kereen !

    gue doain yog biar menang, jangan lupa dibagi bagi bukunya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Lam. :D
      Aaamiiinnn. Iya, nanti gue bagi. Buku saku pramuka ya? :p

      Delete
  8. haha,,, walaupun fiksi,, tapi sampean jadi keliatan maho... haha

    ReplyDelete
  9. titip salam buat asri mas yog.. bilang sama dia, yoga itu ngga pantes buat dia, trs suruh dia move on. Oke?

    btw gue dr lubuk hati yg paling dalem doain lo menang loh :3

    ReplyDelete
  10. Hahah.. Bisa aja Lontong Sayur bikin cerpen.
    Tadinya gue kira lo bakal bikin cerpen dari sudut pandang lain (dari sudut pandang cewek), gataunya si Asri laptop.

    Diksinya ada yg salah tuh. "Aku DIPERILAKUKAN..." baca deh, paragraf 2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muahahaha. Akhirnya lo terjebak, Bro!
      Makasih, ya. Udah dibenerin. Maklum ngerjainnya malem. :)

      Delete
  11. Huaaa gue ketipu. Sumpah gue nggak kefikiran Asri itu laptop, malah gue mikirnya ini cerita maho. Sedih deh. :(
    Anyway, keren fiksi lo Yogs, ternyata bisa juga bikin kayak gini, nggak kayak gue. T.T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalah gue. Nama Asri disangka cowok. Sedih. Yang penting lu kena tipu. XD
      Makasih, Dev. Belajar aja, sih! Gue aja baru belajar.

      Delete
  12. Cieeee udah dibener-benerin cieeeee :p

    ReplyDelete
  13. Keren banget, yog. Gue bacanya juga enak, kebawa suasana.
    Semoga lo menang, yog. Gue support lo!

    ReplyDelete
  14. keren yogggg~
    aku kaget pas baca kamu tidur tiap hari bareng sama asri.
    eh ga tau nya laptop -_-

    ReplyDelete
  15. keren. kelakuan jomblo bangettttt menghidupkan benda mati :))
    gue juga lagi belajar bikin fiksi2 gini hahah semoga menang deh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak usah bawa-bawa jomlo juga, sih. :p
      Aamiiinn. Mari sama-sama belajar, Bro! :)

      Delete
  16. HIDUP NARSIS!! hahahaha.. Toss!

    ReplyDelete
  17. komputer w namanya moni

    Monitor

    haha

    ReplyDelete
  18. sekarang para bloger sedang heboh bikin fiksi-fiksian ya :)
    semoga GA nya menang.amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, lagi pada belajar sepertinya.
      Makasih yaa. :) Aamiinn.

      Delete
  19. hahaha asri
    laptop gue kasih nama apa ya :D

    semoga menang yog

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namain nama cowok. Biar bisa dianggep pasangan. :p
      Makasih, Rin. :D

      Delete
  20. Jangan sampe karena jomblo lo pacaran sama laptop lo Yog -_-

    Btw, ceritanya keren. Lanjutkan ! :)

    ReplyDelete
  21. Awalnya gue mikir mas, 'Asri itu gebetan mas yoga ya' pas mulai baca aku mikir 'Aku itu Asri ya?' selesai baca, aku jadi mikir 'aku itu laptop ya?'
    suwer aku bingung :' tapi ternyata fiksi :D keren nih mas Yoga :D

    ReplyDelete
  22. Duh Asrinya dijamah dielus-elus tiap malem sekarang mah, ada quote yg baru putus itu fiksi apa pengalaman sih yog.? hahaha

    ReplyDelete
  23. Aku ngga baca. Jadi ngga kejebak. Wakakakakakkk.. :D *ditampol*
    Sorry Yog, ngejer setoran nge-bw nih!

    ReplyDelete

Terima kasih telah membaca tulisan ini. Berkomentarlah karena ingin, bukan cuma basa-basi biar dianggap udah blogwalking.