Sebuah Kenangan Masa Kecil

No Comments
Gue baru bisa buka blog lagi nih. Gak tau kenapa gue lupa sama password akun gmail gue. -__- Perasaan passwordnya tuh ***********, lah tapi kok salah mulu. Setelah gue coba coba, dan gue baru inget kalo waktu itu sempet ganti. Hahaha.

Dan akhirnya gue memutuskan ngeblog begitu blognya bisa kebuka lagi. Padahal mah udah lama sih mau mosting, tapi berhubung baru inget passwordnya jadi baru bisa sekarang deh. Alesan gue ada aja.

Belakangan ini dosen-dosen gue kayaknya sekongkol buat bikin mahasiswa nya jadi rajin dan gak males lagi. Beberapa matkul semuanya suruh buat paper, makalah, ppt, dll. Trus di kasih deadline nya cuma sebentar. Buat mahasiswa yang gak mau ribet, cari aja google, copy paste, edit edit dikit, terus kelar. Tapi disini masalahnya harus pake pemikiran sendiri buat yang saran. Lah emang tugas apa sih Yog?


Gue dapet tugas Bank Century, ada yang tau tentang Century? Yang apotik itu ya? Bukan, ini Bank! -_-

Okee, ceritanya gue lagi curhat nih, gue disuruh buat makalah tentang Bank Century, Bank yang gak jelas dananya hilang entah kemana. Beritanya juga gak jelas sekarang kemana? Ada yang tau gak? Gue sih dibolehin copas google, tapi yang bagian pemecahan masalah atau saran saran nya mesti pemikiran sendiri. Masalahnya gue lagi males banget mikir. Gue kecapekan kerja di hari Senin.

Gak sadar, tau-tau gue ketiduran saking ngantuknya nih. Gue gak tau kenapa tiba-tiba inget jaman gue masih SD, disuruh ngerjain PR, eh gue malah ketiduran juga karena ngantuk. Flashback kan nih gue ceritanya. Ahaha.


Pas malem sekitar jam 8an sewaktu gue berumur 5 tahunan, tepatnya kelas 1 SD, gue ada PR tambah tambahan. Masih gampang kan ya? Iya gampang banget, dulu belom ada kali kalian pas gue kelas 1. Eh jaman sekarang udah ada, justru udah ada Bahasa Inggris juga kan? Denger-denger dari TK malah udah diajarin, sedangkan jaman gue kelas 3 SD baru ada Bahasa Inggris. Ini kenapa gue malah melebar ya? Oke, balik ke ngerjain PR. Nah, tiba tiba gue ketiduran, percis kayak yang gue alamin saat ini. Entah kenapa gue ngebayangin jaman gue kecil, jaman yang penuh kesenangan, jaman penuh permainan, dan belom kenal soal cinta hahay. :p .


Tiba-tiba sekarang ini ada beberapa hal yang pengen gue kenang saat masih kecil.

1. Acara Televisi


Pada inget gak pas kalian masih kecil kecil? Yang lahirnya sebelom tahun 2000? Pasti tau dong acara tv hari Minggu dari mulai abis subuh sampe dzuhur tuh kartun semua. Pas banget kan sama umur anak anak kecil.


Seinget gue subuh tuh kartun nya Dora The Explorer? Pada tau gak? Anak Perempuan berponi yang pura pura bodoh, selalu bertanya kepada penonton, padahal mah penontonnya mau teriak apa juga gak kedengeran, tapi Dora juga pede banget selalu bertanya tanpa bosan. Misalnya lagi muncul Sweeper yang suka mencuri, terus dia nanya sama penonton: "apakah kalian melihat Sweeper?", "Di mana dia berada?" Lalu Dora akhirnya menyuruh si Sweeper itu supaya jangan mencuri. Gara-gara ketololan itu gue sempet mikir, seandainya menghentikan pencuri itu bisa kayak di Dora, mungkin dunia ini gak butuh polisi kali ya? Cukup bilang "Jangan Mencuri" diulang sampe 3x dan akhirnya pencurinya kabur haha.



Terus ada Chalkzone. Rudy yang bisa bebas gambar apa aja di dunia kapur, intinya dia bisa ngegambar pake kapur di papan tulis terus di hapus, dan setiap gambar yang di hapus itu bakal masuk ke dunia kapur. Jadi si Rudy bisa punya dunianya sendiri gitu haha kereeeen.

Kemudian Doraemon, sampe sekarang masih ada yak? Ah, yaudah yang ini gausah gue ceritain soalnya masih ada. Terus yang belakangnya "mon", ada Digimon sama Pokemon, pasti pada inget kan? Haha.


Lalu Yugi Oh, permainan kartu gitu nanti kartunya keluar monster, cari aja google untuk lebih lengkapnya :p

(Bilang aja males jelasin Yog)



Karena gue males nyebutin satu per satu, intinya sekarang acara TV kartun kayak gitu yang seharusnya bisa jadi hiburan buat adik adik kecil kita sudah berubah jadi sinetron dan acara musik alay.

Waktu berlari begitu cepatnya dan kini hanyalah kenangan buat gue. Tapi gue bersyukur masih bisa menikmatinya dulu. Ternyata gue punya kenangan masa kecil yang indah, yang bisa gue ceritain kelak ke anak dan cucu gue.. Kuliah aje baru semester 2 udah mau cerita cerita kelak ke anak. Ya Allah wkwk :p.



2. Jajanan pas SD


Masih pada inget kan pas kalian SD suka jajan apa? Betul, jajan sembarangan, yang keliatan di pinggir jalan dan enak di makan pokoknya beli tanpa mikirin ada gizinya apa enggak. Hahaha. Gue sendiri paling suka kue laba laba gitu, yang adonan di bentuk di cetak jadi ikan, bunga, terus di bentuk juga kayak sarang laba laba. Sumpah, sampe sekarang itu masih jadi favorit gue! Habisnya rasanya enak banget, apalagi setengah mateng wkwk. Tapi dulu kalo ketauan nyokap diomelin. Katanya kalo makan  itu harus mateng, biar gak sakit perut. Tapi namanya bocah mah bodo amat. Lagian tetep enakan yang setengah mateng bagi diri gue yang sekarang dan udah bisa sedikit mikir ini. :p


Selain laba-laba, ada telor yang di cetak bulet bulet. Terus makanan khas asal Bandung kayak cilok, cimol, sama cireng. Saat ini cireng pun di kembangkan jadi ada isi di dalamnya,  seperti rasa ayam, keju, kornet, pedas, dll. Mungkin kalo mau lebih kreatif lagi nanti isinya duit. Biar kayak ciki ciki berhadiah gitu seperti ciki Komo, ciki Zeki, dan entah ciki apalagi yang dalemnya ada duit deh wkwk..


Ngomongin ciki, dulu gue suka banget tuh ngumpulin tazos tazos yang dapet dari ciki. Lucunya, cikinya jarang gue makan, gue cuma pengen tazosnya aja. Sungguh masa masa kecil yang bikin gue kangen akan keseruannya!

Selain jajan makanan, dulu ada juga tukang keong di jajanan SD, yang abangnya cuma modal ember sama bawa keong keong itu, nanti keongnya di jual Rp. 500. Biar keluar dari rumahnya, itu keong harus ditiup dulu atau dikasih jigong. HAH HAH, nanti keongnya keluar terus jalan. Bikin nostalgia banget sumpah.


Ada juga yang ngewarnain gambar pake spidol, krayon, pensil warna, dll. Terus nanti di nilai sama abangnya. Kalo nanti nilainya di atas 8 bisa dapet tamiya, beyblade, robot-robotan, atau apa gitu.

3. Permainan


Tau Tak Umpet? Tak Jongkok? Galasin? Bekel? Congklak? Dan tentu masih banyak lainnya. Sekarang kemana ya? Anak anak kecil daerah gue udah hampir gak ada yang maenan itu permainan. Padahal dulu biasanya yang anak anak cowok maen lari larian, maen tak umpet,  sedangkan anak anak ceweknya pada maen bekel, maen karet, dan semacamnya lah. Tapi semua itu kini hanyalah kenangan. Anak anak kecil sekarang lebih suka duduk maenan ipad atau gadget, permainannya seperti fruit ninja dan angry bird. Maklum zaman gue dulu mah gak punya ipad. Sekeren kerennya cuma punya tamagoci. Awal awal punya jimbot aja udah paling keren tuh yang maenan tetris dikatain "bego lu" misalnya salah.

Permainan yang sederhana itu dulu bisa berarti banget buat gue. Sekarang mah udah muncul playstation, xbox, psp, dan apalah banyak macemnya seiring perkembangan teknologi.

Merenungi itu semua gue jadi mendadak sedih, lalu gak tau apalagi hal yang harus gue tulis disini. Ini mungkin efek ngantuk juga sih. 


Tapi dari semua itu, satu hal masa kecil yang gue kangenin adalah, apa yang gue tulis di paragraf awal awal. Iya, saat seperti tadi gue ketiduran, kalo dulu pas SD biasanya di depan tv sambil ngerjain PR, bangun bangun gue udah ada di kamar tidur di kasur yang empuk. Bokap atau nyokap gue bakal gendong gue, (yakali deh gue tidur sambil jalan? Gue kan ga punya kelainan :p) Sekarang hal kayak gitu cuma sebates kenangan. Sadar diri juga sih karena gue udah gede dan udah berat. Sama kayak masalah hidup dan tanggung jawab yang semakin berat. Kalo menjadi dewasa memang sesulit ini, gue cuma berharap semua kenangan masa kecil yang menyenangkan itu suatu hari bisa menyelamatkan diri gue yang merasa lelah akan hidup. Semoga.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

0 komentar

Post a Comment

Terima kasih telah membaca tulisan ini. Berkomentarlah karena ingin, bukan cuma basa-basi biar dianggap udah blogwalking.