Lomba 17 Agustusan di Area Sekitar Curug Panjang (part 3)

No Comments
Ini PART 1 dan ini PART 2

Sekarang part 3, alias part terakhir, dan bisa di sebut ending. hehehe.

Setelah mandi junub dan sholat dzuhur di barengi ashar, kami melakukan suatu momen yang paling beda. Kami mengadakan lomba 17 Agustusan di area sekitar Curug Panjang. Gileeee keren, kan?

Udah berapa lama nih ya gue gak pernah ikut lomba lagi, terakhir ikut lomba ya paling lomba futsal. Tapi kan itu bukan pas hari kemerdekaan. Kalo lomba acara-acara 17 Agustusan di hari kemerdekaan kayak gini terakhir pas masih SMP kalo gak salah deh. Yya kalo gak salah, pasti bener dongss, haha

Lomba yang kami adakan di puncak ini hanya 2, yaitu :

1. Lomba makan kerupuk pake nasi, sambel, ayam goreng

2. Lomba mecahin balon dengan cara ditusuk paku tapi matanya tertutup

Meskipun acara kecil-kecilan, ini adalah cara gue dan temen-temen gue merayakan hari kemerdekaan Indonesia. Seharusnya di tambahin lagi ya lomba-lombanya, namun berhubung waktu mepet, karena besok aktivitas ngantor, takut kecapekan, jadi cukup 2 aja juga udah seru banget buat gue dan temen-temen.

Padahal gue udah bikin list atau daftar lomba apa aja yang harus di adain..

pertama, lomba siapa yang paling kurus (biar gue yang menang)

kedua, lomba cepet-cepetan moveon (biar gue yang menang, dan Buana cepat melupakan gebetan nya *ehhhh)

ketiga, lomba nembak cewek (biar ada yang jadian pas di curug, *colek Wahyu)

keempat, lomba makan nasi padang (biar yang kurus pada gemuk) menjadi gemuk memang sudah menjadi misi gue waakakakak.. halah curhat

tapi ya itu hanya ide di dalam kepala gue. Jadinya tetep cuma 2 lomba..

Lomba pertama yang dimulai ialah makan kerupuk. Karena ada 12 orang, maka dibagi menjadi 2 kelompok, 6 orang, 6 orang.

Kelompok pertama yaitu gue, Vina, Wahyu, Dafi, Dero, dan Buana. Lalu di menangkan oleh gue. Namun sangat di sayangkan, gue di diskualifikasi. Katanya curang. Padahal gue gak curang, aturan main nya kan tangan ga boleh megang kerupuk, gue enggak megang itu kerupuk seriusan, tapi kenapa di dis? Ya emang sih gak di pegang, tapi gue menggunakan sikut gue, untuk menjepit kerupuknya wahahahaha.. Itu kagak ada di peraturan.

Lalu pemenang di alihkan ke Dero yang kerupuknya tinggal sedikit di antara yang lain. Ya gue doang yang habis, karena memang efek laperrrr, padahal mah alot.

Di kelompok pertama banyak yang curang nih. Apalagi Dafi, pake tangan mulu kerupuknya di pegang terus di gigit.. Karena kesel, tali rafianya di goyang-goyangin terus biar pada gak bisa ngegigit, gak bisa sportif nih anak.

Kelompok kedua ialah, Burhan, Firman, Andi, Fitri, Koko, Ratih. Kelompok kedua dimenangkan oleh Burhan, dia ini bisa menang dengan cara absurdnya, kerupuknya di gigit, lalu di tarik sampai copot dari tali rafianya. Cara yang paling kampreet! Tapi masa di bolehin menang, itu curaaang wey!

Giliran gue tadi gak boleh. PANITIA GAK ADIL! PANITIA PILIH KASIH BANGET! Eh gak ada panitanya, ya. Lupa kan gue

Nah setelah itu pemenang pertama dan kedua di adu untuk menentukan siapa yang juara 1 dan 2, Burhan lah yang menjadi juara pertama.

Yaudah inilah foto-foto ketika lomba makan kerupuk di area sekitar curug.



susah banget di gigit


kalo laper pake nasi






Setelah lomba makan kerupuk selesai, kami bersiap-siap untuk lomba kedua: memecahkan balon dengan paku, tapi dengan mata genit tertutup. Jadi balon di isi air, yang nantinya di gantung di tali pocong perawan rafia. Baru deh setelah itu kami semua pada jalan dengan mata tertutup menuju ke arah balon untuk memecahkan nya dengan paku..

Lomba ini kurang bisa gue ceritakan detail, karena adegan tusuk-tusukan sebaiknya emang disensor. Alias udah males nulisnya.

Hanya saja yang gue inget, sih Fitri takut buat nusuknya, ngerengek gakmau ikutan, minta di gantiin aja. Ya entah kenapa, yang pasti dia gamau basah-basahan lagi karena sudah mandi dan wangi, sudah cantik juga kalo kata Andi (pacarnya).

Sebenernya sih lomba ini cukup ngeri juga, karena bisa aja nusuk orang lain. Tapi ya alhamdulillah tidak ada yang tertusuk, kecuali gue. Hati gue tertusuk, karena dari kedua lomba itu, gue gak menang sama sekali coy. Masih nggak rela karena didiskualifikasi. Rasanya pengen nangis di bawah pancuran curug. Tapi gue udah mandi, baju gue gak ada lagi, nanti pulang masuk angin dong kalo basah-basahan? Yaudah gak jadi nangis deh kalo gitu.

Oke, kalah itu gapapa. Karena di setiap perlombaan, permainan, pertandingan atau apapun itu, selalu ada yang menang dan kalah, yang terpenting ikut berpartisipasi dan seru-seruan nya Biar bagaimanapun, ini lomba terabsurd selama hidup gue. Niat jalan-jalan ke puncak, tapi segala ada lombanya. Ahaha. Kereeen!!


inilah foto-fotonya..

santai-santai sebelum lomba kedua di mulai

lagi pada ngisi balon dengan air


ayo tusuk tusuk

awas jangan salah tusuk




Berikut daftar juaranya:

Lomba makan kerupuk; juara 1 Burhan, juara 2 Dero.

Lomba nusuk balon; juara 1 Wahyu, juara 2 Buana.

Setelah itu kami bersiap-siap untuk pulang, balik lagi ke Jakarta, kami rindu panasnya Jakarta, udah cukup ah dingin-dinginan nya di Puncak.

Kira-kira sekitar jam 4 sore, gue dan temen-temen meninggalkan kawasan Curug Panjang, dan pulang ke Jakarta.

Yang pertama di cari ketika ingin pulang adalah pom bensin, kami ingin membakarnya daripada motor mati di jalan, kami selalu waspada, dan ngisi bensin. Karena mengisi bensin di pom lebih baik daripada dorong motor yang mogok terus cari tukang bensin eceran (yang katanya suka dicampur air). Kemudian teringat karena dari pagi kami semua hanya sarapan indomie. Terus sampe jam 5 sore di perjalanan kami belum makan apa-apa lagi. Rasanya sudah kelaperan banget, ngeliat tambal ban pinggir jalan udah kayak ngeliat toko makanan. Ban-ban yang gede rasanya udah pengen gigit selayaknya donat raksasa.

Burhan pun ngedumel, "GUE LAAAPEEERRR, POKOKNYA KETEMU MAKANAN APA AJA, DI PINGGIR JALAN, HARUS BERHENTI!!!"

Ya, dia bener-bener kelaperan. Karena pas tadi dia berhenti di masakan padang pinggir jalan, yang lain malah pada nyelonong fokus nyari bensin.

Gue ngerinya salah satu dari kami bakalan di makan Burhan yang mendadak kanibal. Apalagi yang gemuk-gemuk tuh, seperti Koko dan Ratih. Alhamdulillah sih gue kurus, dagingnya dikit.

Sehabis isi bahan bakar motor, gantian lah sekarang perut manusianya yang di isi. Kami pun terus menelusuri jalan pulang, sambil menengok sebelah kiri, melihat terdapat beberapa tukang jualan di pinggir jalan, lalu berhentilah kami di sebuah warung pecel ayam dan soto ayam..

Hampir semuanya mesen ayam bakar, kecuali gue mesen ayam kampus, eh ayam goreng maksudnya..
Salah fokus kan, gara-gara belom bayaran uang kampus, *malah curhat, padahal ga ada hubungan nya*

Tapi setelah di bilang abang-abang nya kalo ayam bakarnya gak ada, yang pada mesen ayam bakar pada melotot dan teriak,  'HAH?! GAK ADA AYAM BAKAR NYA BANG?!'

Mungkin dalam hati, mereka ingin bilang, "Jangan sampe elu yang gue bakar nih bang terus gue makan, gatau orang laper apa yaa!!"

Lalu setelah di putuskan dan udah gak kuat menahan konak laper, sebagain dari kami ada yang mesen soto, ada yang mesen ayam goreng. Akhirnya gue gak sendirian mesen menu yang beda, ada barengan nya coy mesen ayam kampus, eh goreng.. kambuh lagi kan karena nulisnya malem-malem. Apaan dah!

Di santap dengan lahap, seperti para pengemis yang bilang udah gak makan 3 hari.

Burhan saking lapernya sampe nambah nasi 1 piring, jadi total dia makan 2 piring. Gue masih takut dan ngebayangin kalo Burhan memang seorang kanibal, dia nanti bakal gigit si Koko. Misalnya uang nya udah habis dan gak bisa bayar lagi, mumpung gratis, daging temen kan bisa di makan. *eh

Kenyang, kenyang, kenyang kok jadi pada diem? Tadi laper galak, sekarang kenyang pada diem kayak orang bego. Haduh.

Isi bensin udah, makan udah, apa yang belom? Pulang dan sampe rumah. Terus pas adzan magrib, kami pun sholat magrib terlebih dahulu sebelum pulang. Lagi-lagi kami berdoa supaya selamat sampe ke rumah masing-masing dan di beri kelancaran serta keselamatan..

jalan-jalan tapi masih inget sama ibadah, subhanallah sekali ya kami para celotehan soleh.. semoga semakin sholeh, jangan kayak gue nama doang Sholihin, tapi sholehnya cuma dikit. 

Kami pulang dengan formasi yang urut. Gak ada tinggal-tinggalan, harus pulang rame-rame dan membentuk barisan. Kalo ada yang ketinggalan, harus pelan-pelan, tungguin, biar kompak.

Di suatu jalan, gue lupa jalan apa, daerah Ciawi kalo gak salah. Ketika malam, jalan ini hanya untuk satu arah, jadi gak mungkin ngelawan arah, lalu kami memutuskan untuk memutar. Udah malam jalanan berasa beda, seperti sudah melewati ini jalan, tapi kok kayak ngelewatin lagi. Suka gitu gak sih kalian? Jalanan ketika siang terasa beda pas malem. Entahlah mungkin perasaan gue aja kali nih..

Untuk lebih jelas, gue buka maps, pasang GPS lagi, supaya gak nyasar..

Tapi sangat di sayangkan karena gue dan Buana salah jalan. Gue mungkin ngantuk banget, jadi gak merhatiin jalan. Seharusnya Buana lewat terowongan nurunin gitu, eh tapi dia malah lurus aja terus muter di sangkanya masih ada terowongan lagi di depan, maklum lah efek ngantuk, efek capek.

Namun di belakang gue dan Buana ternyata ada Dero, Wahyu, Andi dan Fitri mengikuti. Udah tau salah jalan malah di ikutin, haduh koplaak juga. Wekaweka.

Burhan, Vina, Koko, Firman, Ratih, Dafi sudah duluan karena berada di jalan yang benar.. oh iya Vina tukeran, sekarang di bonceng sama Burhan, soalnya kasian juga kan Wahyu rumah JakTim, nganterin Vina yang Ciledug.. Bagus Vina gak ikut nyasar, kalo ikutan, nanti masuk dalam cerita konyol gue. Hahaha.

Buat yang gak nyasar sorry ya, gue gatau perjalanan kalian, buat yang nyasar sorry juga ya, gara-gara ide sesat gue ngajakin jalan lewat Cibinong Jalan Raya Bogor, kami malah nyasar.

Jadi gini ceritanya, Buana tadinya mau puter balik,, tapi gue dengan pedenya bilang, "Udah lewat Cibinong aja, bisa kok Bun, tembusan nya sama. Jakarta juga."

Di GPS terlihat jalan nya lurus aja, nanti belok kiri lurus lagi, sampe-sampe ke Jakarta.

Entah GPS nya yang bego apa di halangin setan bingung, jadinya kami di buat bingung gitu. Di sasar-sasarin gitu lah.. Tapi gue gak bisa menyalahkan GPS ataupun setan, gue lebih nyalahin diri gue sendiri, dan mungkin kami ber6 ini lagi apes aja..

Udah bener kan lurus terus, lurus aja terus belok kiri.. tapi kok ini udah lurus terus gak sampe-sampe. Karena temen-temen gue pada gak percaya sama gue, ada salah satu yang nyuruh nanya sama orang, gue udah percaya kalo GPS ini pasti bener. Dan gue dulu juga pernah lewat sini kayaknya dah, mendadak GPS gue mati di jalan, HP lowbat, powerbank pun juga mati. Haduuuh, lengkap sudah penderitaan kami.

Gue gak bisa nyalahin Buana yang salah jalan tadi, dan gue juga harus nyalahin diri sendiri karena soktau tentang jalan lewat Cibinong. Namun semua sudah terjadi, tak perlu ada lagi penyesalan, jadikan sebuah pengalaman, dan justru malah jadi cerita absurd. Mengutip Sidu: experience is the best teacher.

Gue bakalan inget sama pengalaman ini, ya supaya gak ngulangin kesalahan yang sama lagi nantinya. Kalau nggak tau jalan dan ragu sama GPS, mending langsung tanya orang aja. Biar gak nyasar lagi. Tapi mungkin dalam hidup pun pasti pernah salah jalan, jadi nggak usah takut. Toh, nanti bisa dibenerin.

Maka setelah itu, mau gak mau kami harus bertanya pada orang. Salah satu dari kami dengan polosnya bertanya, "Kalo mau ke Parung dari sini kemana Pak?"

Kenapa kami nanya nya malah Parung lagi? Seharusnya kalo lewat jalan raya Bogor gak usah ke parung lagi, kan? Itu malah balik lagi. Ya mungkin karena waktu itu, gue ngantuk banget dan gak begitu tau jalan selain lewat Parung. Yang lain apalagi. Ya udahlah, kami akhirnya muter-muter di daerah Cibinong, sekitar 45 menit sampai 1 jam kali yaa. Gue gak tau pastinya, yang jelas kami capek banget malam itu. Berharap ada doraemon nongol, sambil ngeluarin pintu kemana saja, dari kantong ajaibnya, gue mau langsung menuju ke kamar gue. Atau gak naik baling-baling bambu kek biar cepet sampe, motor kami terus terbang. Wahaha.

Kalo aja ngomongnya mau ke Jakarta, pasti di kasih unjuk untuk meneruskan perjalanan dan tetap lewat jalan Raya Bogor, nanti pas lampu merah PGC baru belok kiri. Ini salah jalan, belok kiri nya gatau pas kapan, lupaaaaa, saking pusingnya muter-muter.. Tapi nyasar pun jadi cerita kan, gapapa.. buat manjang-manjangin cerita gue juga. :p

Yasudah akhirnya kami kembali lewat jalan shiratal mustakim yang tadi, lewat Parung. Udah pada kebut-kebutan karena sama-sama tau jalan, tapi tetep diantara kami semua yang paling kasian Wahyu. Seharusnya dia mah tetep lewat Jalan Raya Bogor aja, karena rumahnya daerah timur. Ngapain juga ngikut lewat Parung? Kan bego. Iya gue bego bikin nyasar, dan dia malah ngikutin. Terus begoan siapa?

Tapi akhirnya gue sadar, dia tidak bego, gue juga tidak bego kok. Ini mungkin hanya efek lelah.. Wahyu berbuat demikian karena tidak enak dengan yang lain, dia mengorbankan dirinya pulang lebih telat, lebih jauh perjalanan nya hanya untuk teman, hanya untuk sebuah kebersamaan... beri tepuk tangan.. PROK PROK PROK.

Setelah sampai di sekitar Ciputat, Dafi update PM menandakan sudah sampai rumah. Waduh Ciputat ke rumah bisa 45 menitan nih. Gue pun bbm dia, ceritanya abis berkelana dulu dari Cibinong. Ahaha, padahal mah nyasar. Gue ngeles aja kan biar gak malu..

Gue yakin pantat-pantat temen-temen gue pada tepos kelamaan duduk, dan gue juga ngerasa kalo gue gak punya pantat lagi. Udah hampir rata. Gilaaaa perjalanan ini sungguh tak terlupakan, dan untuk merekam apa yang sudah terjadi, gue putuskan menyimpan nya dalam bentuk postingan di blog. Kelak suatu saat nanti, tulisan gue akan punya kenangan. Walau tulisan gue juga nggak jelas. Ehehe..

Lalu kami pun sampai di rumah masing-masing. Sekitar pukul 10 atau tengah 11. Alhamdulillah semuanya selamat. Terima kasih teman-teman atas kesediaan waktunya pergi berpetualang, seru-seruan, apalagi bahagia sehabis melakukan perjalanan alam sekaligus persahabatan. Gue jadi inget sama film 5cm. Kalau jalan-jalan ke curug panjang ini kan sebuah perjalanan alam, tapi momen bersamanya ini bisa jadi perjalanan yang mengajarkan tentang apa itu arti pertemanan dan persahabatan.

*

Gitu aja ending ceritanya dari part 1 dan part 2 , dan tulisan ini (part 3). Tentang Cerita Panjang di Curug Panjang yang bisa gue tuliskan cuma segini. Maaf jelek. Jujur, gue nulis bagian terakhir ini dari habis isya dan baru kelar sekarang. Lama juga ya dua jam lebih. Padahal mah pendek. Tapi prosesnya susah juga. Hm, gue kan punya mimpi jadi penulis, nanti mungkin nulis buku kumpulan cerita atau novel. Berarti itu butuh waktu lama dong? Ternyata nulis itu emang butuh kesabaran ya? Tapi gapapalah dan harus bisa tetep konsisten dan tetap semangat!
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

0 komentar

Post a Comment

Terima kasih telah membaca tulisan ini. Berkomentarlah karena ingin, bukan cuma basa-basi biar dianggap udah blogwalking.