Curug Panjang, Mega Mendung ( part 2)

1 comment
Cerita sebelumnya:  part 1

Perjalanan turun sudah kami lalui sampai kami berhenti di masjid Al- Huda. Kata Buana, disinilah patokan nya, dan dia gatau lagi. Baru deh akhirnya tanya-tanya sama orang.

Hanya ingin memastikan tidak salah jalan, maka gue buka handphone untuk melihat map. Waktu gue cek GPS, masa ga terdaftar. Rumit juga ya ini jalanan nya..

Setelah cukup lama kami mengendarai motor dan mendaki jalanan yang pada rusak, motor Buana sempet gak kuat, jadi gue pindah deh di bonceng Dero.

Pantesan aja namanya Curug Panjang, jalan menuju ke Curugnya bener-bener panjang. Terus di pinggiran jalan kami foto-foto, inilah penampakan nya:

pagi megamendung


Setelah puas foto-foto, kami melanjutkan perjalanan, dan alhamdulillah akhirnya sampeeee.. Sekitar pukul tengah 11 siang kalo gak salah. Kelamaan gak di tulis jadi banyak yang lupa kan. Hehehe

petunjuk jalan










padahal mah masih dibawah, tapi udah pada narsis lagi, ya kita foto-foto lagi deh.


ya kayak biasa foto-foto lagi

Perjalanan gue kali ini kebanyakan foto-fotonya. Huahaha, gapapalah, karena konon foto itu selalu punya makna tersendiri.

10 menit kemudian kita sampai di rumah kecil tempat untuk pembayaran dan mengambil rompi pelampung untuk river trekking..



transaksi pembayaran untuk river tracking

Barulah kami memulai petualangan sesungguhnya, yaitu river trekking. Ngomong-ngomong river tracking itu apa coba? Gue gatau juga sih definisi sebenarnya, dan yang bener itu tulisan nya river trekking atau river tracking, ya? Kayaknya river trekking yang bener, namun supaya keren gue bilangnya tracking aja ya kan biar inggris-inggris gitu.

Setelah googling, river tracking merupakan pendakian, dari sungai paling bawah, ke sungai paling atas. Semacam kebalikan nya dari rafting (arung jeram). Kalo arung jeram kan dari atas meluncur ke bawah. Kalo river tracking ini terbalik. Udah gitu tanpa perahu, ya mana ada perahu yang kuat ngelawan arus, sih? Kapalnya Luffy Si Topi Jerami di film One Piece palingan. Lalu river tracking ini dijelajahi dengan jalan kaki, tapi tetap menggunakan pengaman menggunakan rompi pelampung, agar tidak tenggelam, dan terbawa arus.

Inilah kami sebelum memulai petualangan, eksis dulu coy!

atas : andi, firman, vina, ratih, dafi ,fitri, gue
bawah : buana koko wahyu, dero dan burhan


Karena perjalanan ini cukup ekstrim, kami hanya membawa diri aja. Barang-barang seperti dompet, tas, handphone ditinggal. Yah, gabisa foto-foto dong?

Bisa kok bisa, abang-abang pemandu nya yang membawa kamera digital milik buana. Karena sudah profesional jadi gak takut kebawa arus, apalagi jatuh.. Namun sayang, baterenya hampir lowbat..

Jadi foto-foto nya kurang banyak di river tracking, seharusnya sih banyak. karena ini momen utamanya, seru-seruan nya disini.

Inilah kami para petualang sedang bermain air. Norak ya kayak gak pernah main air..


ciyee river trekking

brrr airnya dingin coy

koko

buana

fitri dan vina

liat aja nih mesti nyebrang sebatang pohon gitu, kalo kepleset gimana coba? eh kita malah foto-foto, kelakuan anak gawl sekarang kayaknya begitulah.





Di sepanjang sungai banyak yang terpeleset, contohnya gue sendiri, kaki gue lecet merah-merah kena batu, Dero apalagi, yang paling banyak kepleset, bisa-bisa masuk rekor muri nih 'manusia paling banyak kepleset' Ahaha..

Firman sih yang paling parah, dia dadanya terbentur batu besar. Alhamdulillah ada rompi pelindung jadinya gak kenapa-kenapa.. Bener-bener ekstrim sih ini, tapi seru bangeet pokoknya.

Perjalanan river tracking ini untuk menuju sungai paling atas akan memakan nasi goreng waktu sekitar 1,5 jam. Melompati batu-batu, menyeberangi sungai, melawan arus.

Nah, si Ratih nih yang paling kasian. Karena tubuhnya yang semok dia menjadi urutan terakhir, dan selalu di dampingi abang-abang pemandunya agar tidak kenapa-kenapa. Dia juga hampir terbawa arus, karena arusnya benar-benar kencang. Yang penting,  akhirnya kami sampai juga di sungai yang paling atas.

Kira-kira kedalaman sungai bisa mencapai 3-4 meter. Wah dalem juga ya, kalo gak pake rompi pelampung tenggelem pasti gue.

Gue yang daritadi menggigil kedinginan butuh pelukan ngerasa letih banget, seperti sudah tidak kuat lagi untuk main air. Wahyu dan Dafi pun begitu, bibirnya sampai ungu, gigi saling beradu menahan dingin.

Namun Burhan dan Firman malah manjat ke atas, lalu melompat dari atas, lumayan tinggi loh ini..
Gue dan yang lain kan jadi kepengen..

Firman dan Burhan siap-siap terjun ke bawah
Daripada nyesel nanti pas pulang kalo gak ikutan loncat, gue pun nekat meski badan sudah mengigil, Wahyu pun menyusul juga.

gue lompat coy, serem juga yaa

Dafi pun ikut-ikutan.

ketakutan mau lompat dan menahan dingin
Tapi akhirnya lompat juga sih Dafi. Gue dan Dafi sudah lompat, tetapi Wahyu masih aja ragu-ragu, kayak mau nembak cewek, ragu-ragu mulu nih anak, entah apa yang di pikirin.. padahal mah kalo suka tinggal ngomong aja kan?
Wahyu takut ngeliat kebawah, gak berani berdiri

akhirnya lompat juga dia

Dero menyusul.

auoooo

Andi, Buana, dan Koko juga melompat tapi gak ada fotonya

entah ini siapa yang lompat, cuma keliatan byur nya aja
Burhan paling banyak melompat. Mungkin 3 kali. Yang lain hanya mencoba lompat sekali, Burhan doang yang 3 kali, biar dapet piring katanya sih..
karena mereka gak bisa berenang mereka menepi di pinggiran


Yang bisa berenang cuma Firman, gue mencoba berenang tapi malah gak maju-maju, diem aja di tengah-tengah, yang lain pun begitu, malah pada tarik-tarikan pelampung, sempet pelampungnya wahyu kebuka kancingnya 1. Coba kalo copot semua dan rompinya lepas, bisa mati tuh anak. Wahaha..

ratih dan koko

Sebelum menuju rumah kecil tempat menaruh tas dan barang-barang, kami narsis lagi gaeess

ciss



Sebelum naik ke rumah kecil tadi terdapat problem. Dan gue lah kendalanya. Kaki gue keram 2-2nya, Betul-betul gak bisa jalan, gak bisa digerakin. Kaku bangeeet saking dingin nya tadi tetapi tetap maksa berendam di air, ya beginilah jadinya. Wahyu pun nyeplos, 'Emang dah Yog, lu mulu korban nya kalo touring.'


Kampreeett !

Lalu gue ditolongin sama abang-abang pemandu. Kaki gue di amputasi urut, di lurusin pokoknya biar gak kaku lagi deh. Kira-kira sekitar 5 menit kaki gue mendingan. Tapi baru berdiri dan jalan sebentar, tiba-tiba keram lagi. Hanya saja, ini yang sebelah kanan. Gue terpaksa berbaring lagi, kaki gue di lurusin lagi, dan di jemur di tempat panas agar gak kedinginan. Kata si abang, uratnya kaku gitu saking dingin nya.. Ya iyalah 1,5 jam mainan air, cuaca daerah puncak, ya pasti dingin lah.

10 menit kemudian akhrinya gue dapat berjalan, kaki sudah mulai bisa digerakin, tetapi gue masih takut kena air. Dengan baik hati Koko menggendong gue, maklum gue kan dosanya dikit jadi enteng, wekaweka. Sialnya baru juga di gendong bentar, eh Koko ngomong, "1 menit 20 ribu ya Ga."

Gue otomatis langsung turun, kaki gue mendadak sehat dan bisa lari malahan. Adrenalin keluar saat ogah rugi.

Setelah mainan air, kami melewati jalan yang kanan kirinya jurang. Bengong sedikit, kepleset, yaudahlah nasib. Ahaha.. Vina katanya sih sempet kepleset, tapi alhamdulillah gak kenapa-kenapa.. Bisa galau sih Wahyu kalo dia kenapa-kenapa. Ya secara kan dia yang boncengan sama Vina, tanggung jawab gitu. :p

Di tengah perjalanan kami sangat kelelahan dan sudah malas buat melangkah. Terus agar semangat kami pun menyanyikan lagu 'Hari Merdeka' karena bertepatan dengan tanggal 17 Agustus.

Tujuh belas Agustus tahun empat lima
Itulah hari kemerdekaan kita
Hari Merdeka Nusa dan Bangsa
Hari lahirnya bangsa Indonesia

Merdeekaaa!


Seperti biasa, kita mendokumentasikan nya untuk sebuah kenangan dan pengalaman yang seru..





Setelah sampai bawah, kami duduk di bebatuan untuk istirahat sejenak. Lalu saat itu kami juga menyempatkan diri buat foto-foto. Eh, ternyata ada sejumlah geng yang secara gak sengaja bisa terbentuk.

The White
dafi gue dan burhan kaosnya putih putih tanda orang baik dan suci. wkwk apaan

Black

the black men sang penjahat, koko dan dero
Putih Merah

sang merah putih, putihnya buana, merahnya firman, tapi itu kan jersey liverpool, aturan indonesia dong bang :p

Yoga anak hutan

Setelah sampai di rumah kecil tadi, gue dan temen-temen mengambil tas dan barang bawaan masing-masing. Setelah itu kami mandi, setelah mandi ku tolong ibu, membersihkan tempat tidurku kami ke mushola. Setelah ibadah barulah kami melaksanakan acara selanjutnya. Katanya, biar capek-capek sekalian. Jangan dibuat nanggung. Ini adalah pengalaman seru, jadi jangan tanggung-tanggung. Lagian gue sering denger kata orang-orang, kalo seru pasti gak ngerasa capeknya kok. Ya, meski pulang-pulang gue masuk angin, tapi tetap aja touring ini membahagiakan. Thanks teman-teman.

Part 3 nanti lagi ya nulisnya kalo sempet.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

1 comment

  1. wih keren tulisannya.. Sama2 anak unpam nih, seru banget kayanya perjalanannya... Join dong lain kaliiii....

    ReplyDelete

Terima kasih telah membaca tulisan ini. Berkomentarlah karena ingin, bukan cuma basa-basi biar dianggap udah blogwalking.