Gusi dan Geraham Bungsu

37 comments
Kala sedang asyik menikmati waktu santainya, Gusi tiba-tiba terluka parah. Ia merasa dirinya habis tertusuk oleh sesuatu. Ia pun bertanya kepada sesuatu itu, si penyebab dirinya terluka, “Kau siapa? Kenapa dirimu tiba-tiba muncul, lalu menyakitiku? Apa salahku?”

Yang Gusi maksud itu ternyata sebuah geraham. Geraham Bungsu, begitulah dirinya memperkenalkan diri. Geraham Bungsu juga sebetulnya bingung, kenapa ia baru muncul saat ini. Ia merasa telat dilahirkan. Tidak seperti temannya, geraham-geraham lain yang sudah menampakkan diri sejak lama. Setelah itu, dengan polosnya Geraham Bungsu menjawab, “Aku tidak bermaksud menyakiti siapa-siapa. Maaf, kalau aku tidak sengaja membuatmu terluka.”

“Mudah sekali meminta maaf atas apa yang sudah terjadi. Lantas, gunanya dirimu itu untuk apa, sih? Sudah melukaiku, terkadang juga mengganggu geraham yang lain. Masih saja tidak tahu diri. Kau seharusnya sadar, kalau dirimu itu tidak dibutuhkan!”



Geraham Bungsu pun heran. Ia memang belum tahu apakah dirinya kelak dapat bermanfaat bagi yang lainnya atau tidak. Yang jelas, ia ingat sebuah pesan sebelum dirinya lahir, lalu naik ke permukaan dan merobek Gusi, “Segala yang terjadi dalam hidup ini, pasti ada alasannya.”

“Kenapa tidak menjawab? Kau sudah tidak berguna, sekarang tidak bisa berbicara pula. Aku akan terus protes kepadamu selama sakitnya belum kunjung hilang. Terluka seperti ini akan membuat diriku lebih cerewet.”

Geraham Bungsu membatin, apa betul aku tidak berguna?

“Hei, Geraham Tak Berguna! Masih belum bisa menjawab?!”

Geraham Bungsu pun menghela napas, lalu bilang, “Bukannya setiap hal itu berguna, ya?”

“Iya, kecuali dirimu.”

“Kupikir, aku bisa bermanfaat suatu hari nanti.”

“Halah, omong kosong!”

Sejak itu, Gusi selalu marah-marah kepada Geraham Bungsu. Berbagai macam cacian ia lontarkan dengan keji. Namun, Geraham Bungsu hanya bergeming. Ia bingung harus merespons apa lagi. Meminta maaf rasanya juga percuma. Ia tidak berniat jahat sama sekali kepada Gusi. Geraham Bungsu hanya tumbuh alami sesuai garis takdirnya. Sayangnya, takdir itu kurang mulus dan malah merugikan yang lainnya, yakni membuat Gusi sengsara. Jadi, mau tak mau ia cuma bisa memilih diam dan membiarkan Gusi menghina sepuasnya. Mungkin itu dapat menghapus kesalahannya yang tidak disengaja.

Beberapa minggu kemudian, barulah Gusi berhenti mencerocos. Geraham Bungsu mulai heran atas keganjilan itu. Sayangnya, Geraham Bungsu tidak ingin bertanya apa-apa. Ia sudah merasa sangat bersalah sebab menyakiti Gusi. Mungkin diamnya Gusi adalah puncak kemarahannya dan ia tidak sanggup berkata-kata lagi karena menahan sakit, pikirnya. Oleh sebab itu, Geraham Bungsu hanya berdoa dalam hati untuk memohon maaf atas perbuatannya. Dan, semoga luka Gusi segera sembuh.

Namun, yang sebenarnya terjadi, Gusi rupanya malu. Gusi sudah tidak merasa sakit lagi. Lukanya telah sembuh seiring berlarinya waktu. Apa yang dikatakan Geraham Bungsu benar. Semua hal itu berguna. Sebagaimana sakit, luka, dan penderitaan pun dapat berguna bagi dirinya sekarang. Gusi tumbuh menjadi lebih tebal dan kuat. Ketika Sariawan datang menyerang, Gusi juga sudah terbiasa menghadapinya. Bahkan, tingkat kesakitannya masih jauh di bawah ketika Geraham Bungsu melukainya secara tidak sengaja itu.

Akhirnya, Gusi sekarang mengerti. Sakit dan luka yang kemarin itu telah mendewasakannya. Ia pun tersenyum dan berdoa. Ia berharap semoga Geraham Bungsu tidak menyimpan dendam dan bisa memaafkan perkataannya pada tempo hari.

--

Gambar dicomot dari Pixabay, lalu gue tambahkan teks seperti biasa.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

37 comments

  1. Harusnya ini jadi quote : Lukanya telah sembuh seiring berlarinya waktu. Apa yang dikatakan Geraham Bungsu benar. Semua hal itu berguna. Sebagaimana sakit, luka, dan penderitaan pun dapat berguna bagi dirinya sekarang.

    Ini campur kisah nyata atau gimana ya yog? Karena, cerita di atas bagiku seperti kehidupan sehari-hari.

    Tentang bagaimana seseorang yang telah membuat terluka. Ya, awalnya ngerasa bahwa dia tak begitu penting harus hadir dalam hidup ini. Karena, hanya membuat luka.

    Tapi, seperti katamu Seiring berlarinya waktu keadaan itu diputarbalikkan dan menjadi sebuah pemikiran.

    Bagus ceritanya, yog.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar pembaca yang menyimpulkan mana yang cocok jadi kutipan. Ehe. Iya, mungkin karena cerita itu terinspirasi dari pengalaman sakit gigi ketika tumbuh geraham bungsu, Her. Wahaha.

      Makasih. :D

      Delete
  2. Dari sakit gusi bisa jadi cerpen gini... GILS!
    Gua udah jarang banget ngeblog dan blogwalking, sekalinya mampir ke sini isinya makin mantep aja. Sama itu tuh, proyek WIRDY yang 5 blogger itu. Kalian kok kepikiran?! Goodjob!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kurang kerjaan sebetulnya, sih. Tapi ide emang bisa dari mana aja.

      Ah, Tata bisa aja nih. Ketika jenuh sama suatu hal dalam ngeblog, kami memang berusaha mencari kesenangan itu lagi. Proyek bloger favorit mungkin salah satunya. :D

      Delete
  3. aduh iya paling males kalo geraham bungsu tumbuh
    ngeganjel
    hahaha asyik eh ceritanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngeganjel doang mah mending, kalau bikin demam segala tambah malesin. :(

      Delete
  4. Anjaaaaayyyy... udah lama bet saya nggak baca cerita begini. Sesuatu yg biasa terjadi, dialami semua orang, namun didialogkan. Terakhir kayaknya baca dialog hati dan otak.

    Perkara sakit gigimu ini emang gak udah2 dari dulu. Itu si bungsu gak gede2 juga apa? Eh tapi udah ngasi petuah kayak org gede sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan, udah lama juga gue nggak bereksperimen bikin-bikin cerpen. Terus, jadilah ini. Proses penyempurnaan giginya emang lama kayaknya, Haw. Kan ada empat gigi juga. Atau, gue masih proses pertumbuhan~ Wqwq.

      Delete
  5. Realitanya saja, sakit gigi benar2 membuat hampir semua yg kita lakukan akan terasa kacau. 😅

    ReplyDelete
  6. Untung geraham bungsu bukan manusia, coba kalo manusia mungkin dia akan balas dendam.

    Mungkin karna ketidak tahuan kita yang membuat kita terkadang, meremehkan sesuatu atau seseorang. Hingga akhirnya kita tersadar bahwa yang dulu kita remehkan ternyata yang paling berpengaruh dalam hidup kita. Eh apaansi wkwk

    Btw keren bang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dendam tidak baik, Mas Asep. Iya, yang awalnya kita pandang buruk atau gimana, ternyata memiliki pengaruh baik. Makasih~

      Delete
  7. Hanya dari hal kecil bisa memiliki pelajaran yang berharga. Super sekali yog! Suka banget sama postingan inj.

    Aku juga g tau apa guna geraham bungsu. Masa dimana geraham ini muncul, sumpah sakitnya minta ampun, apalagi waktu itu pas kuliah, banyak kegiatan. Rasanya g kuat, tapi kan lucu kalau ditanya kenapa? Masak perkara gigi tumbuh, kadang g masuk akal, cuman sakitnya itu bisa bikin satu badan ikut sakit semua.

    Tapi dari situ, kita belajar, kalau kesakitan yang kita alami membantu diri kita membangun tameng agar semakin kuat. Nice post Yog!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, terima kasih, Pit! :D Iya, sekujur badan lemas dan bikin males ngapa-ngapain. Hahaha. Kalau ada yang ngeledekin lemah, mungkin dia belum ngerasain sakitnya tumbuh gigi bungsu. XD

      Delete
  8. Kayaknya setelah beberapa bulan main ke blog ini, ini jadi tulisan terpendek yang pernah aku baca :D

    Sesakit itukah? Gigi geraham bungsuku sampai sekarang belum nongol-nongol. Terus kalau denger cerita + habis mbaca tulisan ini, kok jadi tambah parno sendiri ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal 2015 ada juga tulisan pendek yang cuma seratus kata. Haha. Tapi waktu itu belum main ke sini, ya?

      Pertumbuhan setiap orang beda-beda, Mas. Dan, tergantung kondisi gusi dan giginya. Ada juga, kok, yang tumbuhnya baik-baik aja. Jadi nggak sampai kesakitan. :D

      Delete
  9. dasar tukang nulis!!
    sakit gigi aja jadi bahan postingan!!

    ReplyDelete
  10. gusii ohh gusi. yang sering terjadi antara gusi dan aku adalahh gusi ku yang sering kepentok sikat gigi pas lagi nyikat gigi -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pelan-pelan makanya kalau sikatan, Lam. Jangan kayak menyikat baju. Haha.

      Delete
  11. mending putus cinta drpd sakit gigi, kata orang2 begitu

    ReplyDelete
  12. Kayaknya pengalaman pribadi tumbuh geraham bungsu nih yang dibuat jadi cerita. Bagus banget tulisannya mas ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih sudah bilang bagus banget, Mas. Nyatanya, tulisan ini yang baca sedikit. Kupikir, nggak bagus-bagus amat atau biasa saja. Hahaha.

      Delete
  13. Aku sedang menunggu geraham bungsu numbuh. Belum muncul, ya nunggu aja. Tapi yang aku tangkap di sini, kehadiran sesuatu yang baru nggak akan bikin kita bakal kenapa-napa. Justru bakal bikin sesuatu yang beda dan lebih seru. Nice!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak usah ditungguin, nanti muncul sendiri. XD Pembaca bebas menafsirkan cerpen ini, Ris. Ehe. :)

      Delete
  14. anjis, suka cerita model personifikasi begini. bagus, Yogs. emang pernah baca artikel medis yang menjelaskan kalau geraham bungsu memang mengokohkan gusi, meskipun awalnya sakit. jadi gusi nggak terlalu rentan sariawan dan bisa membantu mengunyah makanan supaya lebih halus.

    luka yang mendewasakan. ah, betul juga :')

    ini kalau kolom komen bisa disisipi gambar, aku mau masang gambar serigala kecil yang kena satu panah dan sekarat. namun waktu dewasa saat kena banyak panah, dia masih bisa berdiri tegak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Matur suwun, May. :)

      Oh, ternyata betulan mengokohkan gusi. Padahal gue nulisnya karena perasaan dan pengalaman pas sakit. Woahaha.

      Gambar yang "pain is relative" itu, May? Mantap~

      Delete
  15. Yoga sekarang membaperkan diri lewat cerpen ya~ Eh iya nggak sih?

    Ini memang pengalaman pribadi sih ya kan. Sakit gigi memang menyiksa. Kitanya yang penyabar aja bisa jadi pemarah gara-gara sakit gigi. Huhuhuhuhu. Bagus tulisannya, Yogs. Kayaknya mulai muncul branding baru nih. Tukang nulis cerpen. Huehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Membaperkan diri apaan, Cha? Hanya menuliskan kegelisahan dengan cara lain, yakni fiksi.

      ((tukang nulis cerpen))

      Nanti kalau suatu hari cerpen-cerpen gue bisa dibukukan, atau salah satunya ada yang dimuat di media cetak, udah pantas menyandang sebutan "cerpenis" dong?

      Delete
  16. Kdg aku bingung, sakit karena geraham tumbuh kyk apa sih.. Kok aku samasekali ga inget masa2 gerahamku tumbuh yaaa.. Hahahahaha... Apa ga terlalu sakit, ato akunya mati rasa.. Soalnya dr sd kls 5 sampe smu, aku tuh udh puas bgt perawatan gigi. Krn gigi yg super jelek, maju, jarang2, trs ada saling numpuk. Jd nya sebelum dipasang behel, hrs dibenerin dulu. Gigi banyak yg dicabutin, disuntik gusi pake suntikannya yg mirip suntikan sapi -_-.. Msh kebayang suara gigi yg dipaksa lepas dr akarnya, ihhhh merinding yog inget nyaa.. Sakitnya jgn ditanya.. Pas gigi yg ga berguna udh dibuang semua, baru pake behel. Itu jg rasanya nyut2an kan.

    Apa krn puas ngerasain semua sakitnya, makanya aku ga sadar pas geraham muncul ya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Susah dijelaskan, Mbak. Yang pasti kayak bayi baru tumbuh gigi kali, ya? Kemarinan sewaktu tumbuh aku demam, pas nggak kuat nahan sakitnya sampai meneteskan air mata, susah mengunyah makanan, sariawan, dan seterusnya. :(

      Bisa jadi kayak gitu deh. Udah pernah tersiksa duluan jadi sakitnya nggak berasa. Atau, gigi bungsunya Mbak Fanny itu nggak bermasalah karena sudah perawatan. :D
      Kalau aku jarang sakit gigi, kan. Jadi begitu tumbuh geraham, apalagi ada yang tumbuh miring, maka sakitnya keterlaluan.

      Delete

Terima kasih sudah membaca. Berkomentarlah karena ingin, bukan cuma basa-basi biar dianggap udah blogwalking.