Bukan Cerita Pemerkosaan

73 comments
Ini pertama kalinya kau masuk ke kamarku. Pada suatu sore yang gerimis, kala orang tuaku tidak di rumah, dan kebetulan hanya ada aku sendirian. Momen yang memang sudah kutunggu sejak lama.



Tak perlu berlama-lama, aku segera mengajakmu ke kasur dan membuka bajumu. Setelah itu, kuciumi tubuhmu dari atas hingga ke bawah. Entah parfum apa yang kaupakai hari ini. Kuhirup aromanya dalam-dalam, hingga aku memejamkan mata. Diriku seperti berada di surga. Wanginya begitu khas. Aku jadi penasaran.

Tapi memikirkan soal parfum aroma surga itu tidaklah penting. Aku juga sedang malas menanyakannya kepadamu. Kau pun hanya diam dan pasrah. Mungkin sentuhanku ini juga menyebabkan kau bernafsu.

Duh, wangimu itu betul-betul menggodaku. Membuatku semakin bergairah. Karena sudah tak tahan lagi, mungkin inilah saatnya. Tapi matamu seolah bilang kepadaku untuk memutar musik pengiring sebelum kita bertarung. Akhirnya, kupilih satu lagu akustik romantis. Kemudian tidak lupa untuk mengatur lagu itu supaya nanti terulang-ulang dan tidak berganti lagu yang lainnya. Maka tanpa ba-bi-bu lagi, aku langsung memulai permainan ini.

***

Sudah berkali-kali aku berganti gaya dan membolak-balikkan tubuhmu. Sayangnya, aku masih belum puas juga. Keparat. Ternyata tubuhmu itu sungguh mantap. Aku malah semakin menegang dan terus melanjutkannya. Rasanya tak ingin ini berakhir cepat. Sampai tiba-tiba, pintu kamarku terbuka.

Aku pun refleks menoleh.

Dan ternyata itu adalah ibuku.

Sial. Saking sibuknya menikmati tubuhmu, aku sampai tak mendengar pintu depan dibuka dan beliau kini sudah melihat jelas semuanya. Kita ketahuan.

Beliau berkata, “Buku baru lagi? Rak udah penuh gitu, masih aja beli terus.”

Aku pun tertawa dan kemudian merespons, “Iya, besok-besok deh mulai nabung buat beli rak baru.”

--

Gambar diambil dari: https://pixabay.com/id/dobel-bed-baca-bantal-tidur-1215004/
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

73 comments

  1. Ngeliat judulnya langsung ke bawah aja.

    Sempet mikir "Hah! Apa? Raknya dibawa ke kasur?" Ternyata buku. 😂😂😂

    ReplyDelete
  2. Untuk always positif mikirnya, coba kalau gak, pasti udah ada yang ngeres aja tuh sebelum sampe akhir bacanya. Tapi memang gitu ya, Mas. Aku juga kalau beli buku terkadang suka kena marah, bilangnya ya sama juga. Rak udah penuh..bla..bla..bla..

    Tapi mau gimana lagi, setiap jalan ke tepat buku selalu ada aja hasrat pengen membelinya, meskipun kantong lagi kering..hehe

    Btw, buku apa ya, Mas?
    #penasaran..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan ngeres dong, Mas. Udah disapu kok kamarnya sampe bersih. :p Iya juga. Meskipun lagi bokek, hasrat buat beli buku mah ada aja. Buku 24 Jam Bersama Gaspar. :D

      Delete
  3. (Tidak ingin berkomentar banyak karena akan dianggap spoiler)

    Cerpennya bagus. Pake jurus yang sama dengan di salah satu cerita di buku Kafe WIRDY.

    *bikin penasaran yang baca komen ini*
    *membantu kenaikan angka download*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Spoiler hanya berlaku buat yang baca komentarnya duluan. :) ((jurus yang sama)) Ninja kali ah, Rob, segala pake jurus.

      Delete
  4. Bajingak! Kata-katanya sungguh membius. Judulnya juga watdefak gitu sih. Eh taunya....... *nggak mau spoiler*

    Yoga mulai produktif sekarang. Yuhuuuuuuu~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bacanya kebawa nafsu, kah? XD Produktif nulis? Ya, alhamdulillah. :|

      Delete
  5. Replies
    1. Belum sempet ngecek pake testpack, Nik.

      Delete
  6. "Reflek menoleh"? Reflek tawa, dulu...

    ReplyDelete
  7. Yoga ini memang selalu pintar bikin orang penasaran sama tulisanya

    ReplyDelete
  8. Wah, edyann, buku sampai digauli sebegitu dashyat. Apa jangan-jangan isi bukunya malah yang memancing hasrat? :-))

    ReplyDelete
  9. Sengaja gak gue baca ke bawah, pengen menikmati sentuhan ceritanya. Hahaha...

    ReplyDelete
  10. apalah dayaku yang selalu berpikiran negatif gini
    ikut deg-deg'an pas bagian "ketauan ibu" XD

    tapi tulisanmu ya, selalu always menghentak dan menarik bang hehe
    ceritanya ada-ada aja, mau nulis ini dibuat gitu. mau nyampe'in itu, nulisnya gini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakak. Kayaknya pemikiran negatif emang lebih dulu datang. Apalagi judulnya sengaja mancing. :p Thanks, Wisnu. Ya, tugas seorang storyteller gitu, kan. :D

      Delete
  11. Judulnya bangkeee hahahahaa. Bener-bener bikin penasaran, Yog.
    Sering-sering nulis fiksi 18+ kayak gini ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk menggiring pembaca ke pemikiran yang tidak-tidak. Gak bisa sering-sering juga. Sesekali aja dalam beberapa bulan. XD

      Delete
  12. Khas yoga bangetttt. Kalo nulis pasti ending ga disangka wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakakak enak ya nipu orang dengan fiksi. :p

      Delete
  13. Buku baru dapat menyebabkan kemarahana -_-

    aku aja sampek gabisa beli buku lagi. ah padahal banyak yang pengen dibeli :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang dimarahin kalo beli buku? Gue karena dalam sebulan belakangan ini khilaf jajan buku. XD

      Delete
  14. Astagaa
    gua merasa dipermainkan disini..
    -.-
    Gubrak daaaah

    dan anyway..
    Mama lo itu bilang gitu supaya lo berhenti beli buku mulu..
    Supaya uangnya bisa di tabung..

    Ehhhhh
    ene lo malah nangkapnya bakalan nabung buat beli rak buku..
    -.-
    Supaya bisa beli buku lebih bnyak lagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wqwq ((dipermainkan)).

      Kalo disuruh jawab A atau B, kenapa gak coba jawab C? Buku itu kebutuhan tau. :p

      Delete
  15. No komen...


    Apaan sih?? No komen pokoknya...


    Maaf no komen....




    *obsesi artis*

    ReplyDelete
    Replies
    1. No komen pun udah termasuk komentar. :)

      Delete
  16. klo emakku bakal bilang : beli buku terus, kapan nikahnya -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. " Kapan Nikah " sepertinya dua kata yang sangat Tragis ya bagi yang Jomblo Mas...

      Delete
    2. Ikrom: beli buku nikah kalo gitu, Mas. :p
      Hayardin: Gak jomlo aja, yang pacaran lama juga ditanya gitu. :)

      Delete
  17. Padahal judulnya udah jelas, tapi tetep aja aku mikirnya ... ah, sudahlah. Pokoknya aku tertitpu. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku tertipu, aku terjebak, aku terperangkap muslihatmu~

      Delete
  18. Sama kayak yang lainnya. Ketipu sumpah :(

    Eh itu beneran cees kamu suka baca buku sambil dengerin musik? Tingkat konsentrasi yang patut diacungi jempol.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Ciyee Akang ketipu. :p

      Iya, Cees. Tapi dengerinnya lagu-lagu akustik atau instrumental gitu. Justru bikin semakin fokus kalo saya. :D

      Delete
  19. Gua kayaknya punya indra keenam. Keenam pearce. Jadi udah tau tentang apa walo baru baca judulnya. Gegara dulu baca cerpennya arman yg judulnya "Pemerkosaan di tempat umum" jadi kalo liat judul pemerkosaan untuk cerpen, larinya ke itu. *ini gak sppilet kan*

    Tentu saja, yg menarik bukan ttg ide ceritanya saja, alur dan pemilihan katanya yg membuat tulisanmu selalu menarik, Yog. xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, Arman pernah nulis juga, ya? *nginget dulu* Ohaha. Yang kasus buka sampul di Gramed itu? XD

      Yah, ketebak deh. Wqwq. Duh, bisa aja lu, Haw. Makasih! :)

      Delete
  20. Kirain bakal panjang ceritanya, biar makin uwwww~

    (((Membolak-balikkan tubuhmu))) kok ngakak ya bacanyaaa, kek lagi masak kudu dibolak balik dulu biar mateng. *iyain*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti takutnya semakin mikir yang enggak-enggak, Nad. :|

      Hm, iya juga. Masak pasti dibalik biar gak gosong. Ya, tapi baca buku juga dibolak-balik halamannya. XD

      Delete
  21. pas baca pikiran udah menjurus, eh gataunya cuma buku baru wkwk

    ReplyDelete
  22. Abis main dari semprot dot com lalu bikin cerpen, ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa itu semprot? Habis baca buku Freddy S. dong! :p

      Delete
  23. kalau judulnya agak ngeres dikit pasti orang udah salah sangka. sayangnya di awal judulnya ajah bukan cerita perkosaan jadi ya gitu udah nebak ya bukan perkosaan walaupun gue bacanya agak merangsang wahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sengaja sebetulnya dikasih kata bukan. Biar menghindari kesan negatif. Halah. Wadaw sampe terangsang gitu. XD

      Delete
  24. Gw sempat berpikir, kayaknya ini cerita dewasa beneran nih. Pas baca "Setelah itu, kuciumi tubuhmu dari atas hingga ke bawah" Wah, beneran ini tulisan dewasa (mata gw udah ketutup pake tangan) disatu celah tangan itu gue masih melanjutkan membaca. Dan benar.

    Ini cerita dewasa yang lagi buka buku baru. Keren (y).
    Salah satu ciri khas menulis seorang Yoga. Sekali2 lebih erotis kek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ritual baca buku baru kan diciumin wanginya dulu, Rey. :D Waduh, lebih erotis gimana nih? :|

      Delete
  25. Kalau saya nggak gitu. Tapi

    "Anak kuliah kok nggak punya buku bacaan kuliah."

    Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ya. Kira-kira 1:10 itu buku kuliah sama novel. XD

      Delete
  26. Btw pas ngetik nih postingan, aman kan??? ga ngebayangin tubuh yang lain Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah aman, sih. Hanya mendeskripsikan keadaan pas kedatangan buku baru. :D

      Delete
  27. Ah padahal ngarep itu bukan buku, tapi lo sama cewek lo gitu wkwkwk

    ReplyDelete
  28. tubuhnya meman sungguh mantap, tapi sayangnya ia adalah benda mati, yang tak dapat merasakan cinta meski posisi silih berganti :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untung belum ada yang komen begini di blog gue...

      Delete
    2. Biasa mencintai dan menidurkan guling ya, Jev? Itu benda mati juga. :')

      Delete
  29. Untung nggak ketipu. Untung selalu berpikir positif dalam setiap kondisi. Judulnya juga udah menjelaskan kalau isinya bukan cerita pemerkosaan. :)
    Karena gue anak kost, dan jauh dari orangtua, yang sering berkomentar ya, temen-temen gue. Tiap kali jalan mereka selalu bilang, "Buku mulu, Za. Nggak sekalian dipacarin aja, tuh?" :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baguslah. Setidaknya pembaca blog ini ada yang berpikiran positif. Hehe. Ya, buku memang teman yang menyenangkan. Gak apa juga kalo mau macarin. #DukungRezadanBukuPacaran

      Delete
  30. Hahahahaha itu pemerkosaan juga ih! Tapi terhadap buku wkkk. Lanjutin yog bikin beginian *lah nagih*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahaha anjir sampe nagih. Nanti kalo udah dapet lagi inspirasinya. Wk.

      Delete
  31. Replies
    1. Jangan dong. Sebentar lagi bulan puasa. Mari sucikan hati dan pikiran. :)

      Delete
  32. Yoga menggauli buku-bukunya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena menyenangkan dan tidak dosa, Ben.

      Delete

Terima kasih sudah membaca. Berkomentarlah karena ingin, bukan cuma basa-basi biar dianggap udah blogwalking.