Senja

61 comments
Lepaskanlah apa yang kaurasa. Jingga menyala warna langitnya. Saat senja, saat senja... memanjakan kita. (Fourtwnty - Diskusi Senja).

sumber: Pixabay

--

Seusai acara Indomie Goreng Kuah, gue merasa males banget untuk langsung balik ke rumah. Ada beberapa pertanyaan yang terus mengganjal di hati selama perjalanan menuju stasiun. Apa iya gue bakal begini terus?

Begini yang gue maksud adalah sebuah keresahan akan pekerjaan yang cuma menjadi seorang pegawai lepas—biasanya disebut freelancer biar terdengar lebih keren. Sore itu, hidup gue rasanya terombang-ambing.

Memikirkan gimana masa depan gue nanti yang nggak ada pemasukan tetap setahunan lebih ini. Sejujurnya, gue udah capek banget nganggur. Gue pikir, freelancer itu sebenarnya sama aja kayak nganggur. Dapat uangnya nggak tentu. Apalagi kalau bayaran dari klien sering telat. Lalu, sekalinya dapat upah yang dibayar mingguan, duitnya entah ke mana. Tau-tau habis dan nggak ada yang bisa disisihkan. Miris sekali kalau setiap gajian selalu numpang lewat gitu. Gue kangen rasanya memiliki tabungan 8 digit angka. Beli ini-itu nggak perlu mikir lagi.

Mimpi memiliki jumlah tabungan seperti banyaknya jumlah nomor telepon yang 12 digit itu kiranya masih jauh banget (dibaca: kalau ngimpi yang bener aja anjir!). Jangankan untuk bermimpi kayak gitu, yang realistis seperti bisa membantu orangtua belanja bulanan sebagaimana yang pernah gue lakukan pada tahun 2012-2014, sewaktu gue masih kerja di kantor pajak aja cukup sulit. Sekarang mah yang penting bisa memenuhi kebutuhan sendiri udah bersyukur banget. Risiko seorang freelancer ya beginilah. Bedalah kalau gue menghasilkan receh dari blog yang jumlahnya ribuan dolar tiap bulan. Sehingga setiap bulannya juga bisa update, “Western Union duls.”

Namun, kalau kejadian kayak gitu, gue takutnya konten di blog ini nggak lagi curhat kayak yang kalian baca. Gue pun berubah menjadi bloger spesialis di bidang tutorial. Jelas ini tidak keren! Hm... menurut gue, sih, demikian. Gue memilih menulis apa yang memang gue sukai, meskipun itu tidak terlalu menghasilkan. Paling tidak, gue merasa bahagia bisa menulis jujur. Wajar, kalau tulisan curhat dan menye-menye begini nggak ngangkat.

Terlalu banyak merenung di perjalanan, nggak terasa kami sudah sampai tujuan: stasiun. Gue pun berpisah bersama teman-teman di Stasiun Sudirman. Kebanyakan dari mereka menuju ke arah Depok atau Bogor, sedangkan gue pulangnya ke Palmerah. Karena sendirian begini, gue pun semakin gelisah. Gue tidak lagi bisa mengecoh kesedihan. Gue pun memilih mampir ke musala untuk salat Asar. Paling nggak, air wudu bisa membuat diri gue menjadi segar. Setelah salat jiwa ini pun terasa lebih tenang.

Kemudian, gue masih berdiam diri duduk di teras musala sambil senderan tembok. Nggak lama setelah itu, di sebelah gue duduklah seorang bapak-bapak berambut klimis, memakai kemeja biru telur asin, dan celana bahan hitam—khas penampilan seorang pegawai kantoran. Dia mulai melepas pantofelnya dan berjalan ke tempat wudu. Gue masih terus memperhatikannya sampai dia masuk ke musala. Nggak tahu kenapa gue tiba-tiba rindu kerja kantoran seperti itu. Kepengin kerja tetap lagi agar masalah finansial lebih aman.

Gue memejamkan mata, menarik napas dalam-dalam, dan menghembuskannya perlahan. Melakukan hal itu membuat dada gue lebih plong. Setelah itu, terdengar suara kereta berhenti. Akhirnya, gue memutuskan untuk naik kereta dan bergegas pulang menuju Stasiun Tanah Abang untuk transit, baru nanti ke Palmerah.

Sesampainya di Stasiun Palmerah, gue bertemu banyak orang yang mukanya letih, bau badannya seperti muntahan tapir, dan tampak begitu terburu-buru seolah-olah sedang dikejar Firaun. Gue pun membatin, kapan gue kayak gitu lagi, ya? Ternyata, gue masih saja kepikiran hal kampret itu.

Hingga akhirnya, gue nggak sengaja melihat langit yang perlahan berubah warna menjadi seperti wortel. Senja telah datang. Gue masih terus memandanginya dan terasa nyaman. Perlahan, pikiran gue soal belum mendapatkan kerjaan tetap itu memudar. Resah itu tenggelam berbarengan dengan mentari terbenam. Entah kenapa, gue jadi nggak begitu memusingkannya lagi. Mencoba lebih santai menikmati hidup. Sebab, rezeki sudah diatur. Nggak apa untuk sekarang ini kerja freelance, toh bersyukur masih bisa makan dan beli kuota.

Ternyata, senja itu bisa melupakan masalah gue. Senja membuat gue tetap semangat dan bersyukur meskipun hidup begini-begini aja. Senja telah mengobati luka yang tidak terlihat itu. Sekitar 15 menit, gue masih berdiri di area stasiun sembari menatap senja tanpa bosan. Kemudian, gue langsung mengeluarkan hape dan memotretnya.


Setelah merasa puas, gue pun pulang ke rumah. Gue berjalan pelan-pelan sambil terus melihat ke langit. Nggak mau melewatkan keindahan yang hanya sebentar ini. Mungkin menjelang Magrib seperti ini, alam-alam sedang bersujud kepada Tuhan. Alam juga sebenarnya sering mengajak kita berinteraksi.

Namun sayang, kita sering lupa. Kita terlalu sibuk dengan macetnya jam pulang kerja. Terlalu fokus pengin cepet sampai di rumah dan buru-buru rebahan di kasur. Bahkan, banyak mobil yang tidak sabaran dengan membunyikan klakson terus-menerus. Padahal keadaannya memang macet dan lampu lalu lintas juga masih merah. Terus biasanya motor-motor sampai nekat melintas di trotoar. Para pengemudinya juga sikap lilin di motor. Pokoknya jam pulang kerja kacau deh!

Sesampai di TPU Kemanggisan, yang mana sudah deket banget sama rumah, gue dikejutkan kembali oleh pesona senja itu. Gue segera jongkok, mengeluarkan hape dari saku celana kiri, mengambil tripod dari dalam tas, kemudian membiarkan hape itu merekam video timelapse. Jadi, gue sedang mencoba memuja kebesaran Tuhan dengan cara yang lain.
Oh, senja... dia membuat gue terpukau. Sedihnya, banyak orang yang gak peduli sama senja. Malah ada yang bilang senja itu jelek. Parah! Emang ada senja yang tidak menarik? Gak mungkin! Yang pasti itu bukan senja. Kalo senja... ta mungkin iya. Itu mah emang rusuh! Bisa menimbulkan peperangan pula. Terkadang gue bingung, kenapa senja begitu diremehkan? Padahal, coba saja luangkan waktu sejenak untuk rileks seraya memandangi senja. Betapa bahagianya dengan nikmat Tuhan yang satu ini. Apalagi nanti ketika usia senja dan bisa duduk bersama pasangan (kalau masih sama-sama diberikan umur panjang) di dekat jendela. Berdiskusi apa saja sambil minum teh hangat, berusaha menikmati cantiknya langit jingga.

Jakarta, 1 Maret 2016.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

61 comments

  1. ya namanya juga manusia. Kadang aku juga suka kepikiran sesuatu, yang menurut aku masih kurang gitu. Tapi, nanti berubah lagi. Yang penting jangan lupa bersyukur :)

    btw, videonya sukaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaps, bersyukur itu penting. :)

      Makasih. :D

      Delete
  2. Keadaan sederhana yg nampak istimewa jika dilihat dari sudut lain.

    Kadang yg udah kerja kantoran aja masih banyak ngedumelnya, banyak ini-itu. Ya namanya juga manusia, banyak keinginan-keinginan yg jika sudah dipenuhi maka ingin lagi sesuatu yg lain.

    Jadi, benar, nikmatin aja hidup yg sekarang. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeah, ubah sudut pandang. :)
      Ehehe. Demi keinginan dan gaya hidup sampai merasa kurang terus, ya. :')

      Nikmat mana lagi yang mau kaudustakan?

      Delete
  3. haduh adem bener mas baca postingannya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti bacanya sambil duduk di depan kipas angin, ya? Ehehe. :p

      Delete
    2. nggak, tapi sambil liat foto mas yoga wkwk

      Delete
  4. ini tulisan menye-menye yg menyentuh sekali *ya karna hampir senasib sih aslinya XD

    kerjaan kantor yg itu-itu mulu emang sering bikin bosen, trus kepikiran pengen resign. tapi ntar kebayang "habis resign mau ngapain, dulu buat dapet kerjaan yg kaya sekarang aja susahnya minta ampun".
    tapi yaaa, berhubung udah "ngga bahagia di tempat kerja," yaudah dgn mengucap bismillah nawaitu resign lilahi ta'ala...keputusan buat resign udah semakin mantep

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oalah, ada yang senasib toh. Wahaha. :D

      Iya, dulu saya sewaktu resign juga gak mikir apa-apa lagi, sih. Ya, meskipun berubah banget keadaan ekonominya. Namun, lumayan belajar banyak hal.

      Semoga mendapatkan yang terbaik akan keputusanmu, Mas. :)

      Delete
  5. Widih Yoga pernah punya tabungan 8 digit. Jelas ini keren!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah doang. Ya, sekarang kan udah nggak. :(

      Delete
  6. Aku jadi malu karena gak punya tabungan sampek 8 digit. Huhuhu :(

    Anak kos mah diusahain banget buat nabung, Yog. Kalok dipikir-pikir uang buat ngekos mestinya bisa buat ditabung kan yak? Mendadak nyesel merantau 😂😂😂

    Semoga cepat dapat kerjaan tetap yg sesuai dengan keinginan kamu ya. Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang saya juga gak punya. Huhu. :(
      Wakakak. Nggak boleh nyesel gitu, ah. Kan latihan survive. :p

      Padahal ini tulisan setahun yang lalu yang masih tersimpan di draf. Eh, kondisinya lagi pas aja. Terus publish deh. Aamiin. Makasih. Begitu pun juga dirimu, Kak. :)

      Delete
  7. percaya aja ama yg di Atas :).. kalo memang udah waktunya, Dia pasti nemuin kerjaan yang cocok buat kamu :).. kamu beruntung masih bisa liat senja.. aku jujurnya ga pernah... lah pas senja turun, masih mendekam di ruangan kantor yg jendelanya juga tertutup rapat -__- .. boro2 bisa liat senja cakep gitu... pulang2 langit udah gelap aja... tapi ttp disyukurin, setidaknya msh ngeliat langit ;p..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Percaya suatu hari nanti akan tiba waktunya. Indah pada waktunya. Ehe. Alhamdulillah nih masih sering ngelihat senja. :)

      Duh, iya juga. Yang pada lembur gak sempet ngelihat dong. :')

      Delete
  8. Tulisan satu tahun lalu. Pas masih jaman berantem gegara indomi kuah atau goreng. Masih mending punya penghasilan. Syukuri aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tulisan jadul yang kemudian diedit sesuai kebutuhan. Ehe. Iya, Mif. Bersyukur. :)

      Delete
  9. Gue juga pengin bisa update, "kantor pos dulu" tapi gak pengin ubah genre gue :((

    Banyakin bersyukur aja, shol. Btw, kenapa pas liat senja yang warnanya kayak wortel malah jadi merenung? Mungkin itu pertanda disuruh merenungkan ubah genre blog. "Kok keren ya?"

    Lho?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan sampai ubah genre dong. :(

      Iya, kudu bersyukur agar-agar swallow. Taiklah ubah genre blog lagi! XD

      Delete
  10. Tulisannya terasa personal, Yog, bikin gua inget dulu pas masa-masa nganggur juga mikir kayak lo di atas: "Apa iya gue bakal begini terus?"

    Percaya aja, ini semua cuma salah satu fase dalam hidup lo yang mesti dijalanin, ya ga? Someday begitu lo udah meraih apa yang lo mau, lo akan melirik tulisan ini dan bisa tersenyum sambil mikir, "Lihat gua sekarang." Hehe.

    Mungkin saat ini lo berpikir bahwa mereka-mereka yang berpenghasilan tetap bisa menikmati hasil jerih payah mereka, tapi di sisi mereka, mereka juga akan berpikir, "Gila, enak juga kali ya jaman dulu gua masih belom stres ngurusin kerjaan." Haha.

    See? Itu semua cuma masalah persepsi. Untung lo menyempatkan waktu sejenak untuk berkontemplasi dan menikmati senja, karena senja emang bagus banget, Yog! Seriusan. Senja emang bisa membuat semangat, melupakan sejenak masalah. Gua aja kalo lagi pusing banget ama kerjaan, kadang nyempetin diri ngelongok sejenak ke jendela, ngelihat senja. Gimana ya... ada semacam perasaan nyaman sendiri ngelihat senja.

    "Gue lebih memilih menulis apa yang memang gue sukai, meskipun itu tidak terlalu menghasilkan" --> mungkin tidak menghasilkan, tapi di satu sisi, kan jadi nyaman nulisnya.

    Ayo, tetep semangat, Yog. Btw, foto senjanya bagus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terlalu personal, ya? Wahaha.
      Yoi! Suatu hari pas udah tercapai mimpi-mimpi, tulisan ini akan mengingatkan gue ke masa-masa perenungan soal kerjaan. :))

      Iya, soal persepsi. Wahaha. Asyik bangetlah itu! Bisa-bisanya nyempetin buat nengok senja pas lagi pusing kerjaan. Apalagi kalau kerja di gedung tinggi. Semakin deket ngelihat senjanya.

      Yaps, menulis karena ingin memang nyaman. O iya, makasih yak, Bay! :D

      Delete
  11. manusia mah nggak bakalan ada puasnya.
    percaya deh, nanti kalau udah punya pekerjaan tetap pasti ngeluh. cape, bosen sama rutinitas, pengen libur, bla bla bla, ujung-ujungnya pengen jadi freelancer lagi, lebih bebas.
    iya to?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehehe. Apalagi haus akan ilmu. Nggak puas-puas. Hm, dari sudut pandang lu yang kerja tetap begitu, ya? Oke, mungkin nanti kayak gitu ya, Put. Syukuri aja kalau gitulah keadaan saat ini.

      Delete
  12. Hidup di jaman sekarang memang harus banyak kreatif, jika tdk akan ketinggalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mas. Ketika yang lain udah pada berangkat, kalau kita masih tidur ya ketinggalan. :p

      Delete
  13. Namanya hidup, pasti butuh proses menjadi yang lebih baik. Namanya impian juga gak ada yang berlebihan. Orang tanpa mimpi seperti kehidupan yang mati. Karena aku sendiri pernah ngalamin. Lagipula Allah Maha Kaya, tinggal usahanya aja gimana. Di dunia ini banyak sekali orang yang berpenghasilan 8 digit perbulan, perminggu bahkan mungkin sehari. Yang aku masih pikirin, harus punya usaha apa yang menghasilkan duit segitu? Berapa lama prosesnya? Dll. Alamak kayak mau bikin postingan baru aja.

    BTW aku juga suka banget ngeliat senja, warnanya ituloh indah banget. Sambil bayangin negara yang sedang pagi. Disana pasti sibuk mau berangkat kerja atau masih asyik tidur? Entahlah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaps. Nggak jelas banget ya kalau hidup tanpa memiliki mimpi. Betul juga, sih. Mimpi itu pasti bisa tercapai. Berarti usaha gue yang emang kurang keras, Rum. :)

      Makanya dia hadirnya cuma sebentar, ya. Padahal keindahannya tuh... memanjakan mata, hati, dan pikiran.

      Negara yang pagi apaan tuh? Ada gebetan di sana, kah? :p

      Delete
    2. Bukan usahanya kurang keras juga sih. Emang kalo nyari duit belum tau "jalannya" emang susah.

      Karena sebentar itu terlihat indah dan istimwea. Coba kalo sepanjang hari?!

      Gada sih, mungkin masih "akan". Hahahaanjiir

      Delete
  14. Wah fourtwnty. Enak ya lagu mereka, seolah olah curhat tapi dongeng. gimana tuh. wkwkw

    Gue juga suka sama senja bang Yog. Sampai bablas langit malam juga enak dilihatnya. Setuju banget kalau senja diremehkan. Padahal patut di syukuri juga.

    Pokoknya setiap apa yang sudah terlewat, memang bikin kangen. Tapi setiap itu juga punya pelajarannya masing - masing. Rezeki ga kemana ko~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Curhat yang dibuat dongeng? XD

      Maksudmu dari waktu senja ke blue hour? Iya, bagus emang. Cuci mata gitu rasanya. :D
      Asyek setiap hal ada hikmahnya, ya. Yoih.

      Delete
  15. jadi merenung sendiri.

    dulu, waktu masih nganggur, aku suka banget keluar jalan-jalan warnet-rumah atau waktu di bekasi keliling kompleks di rumah nenek. kadang kalau jalan pelan, terus mandang langit tuh bikin diri jadi merasa rendah, aku bukan siapa-siapa di dunia kalo nggak ada sang Maha Pencipta semuanya yang aku punya. :')

    bakal ada saat yang tepat kok, Bang. mungkin nanti kalo bang yoga tetep jadi freelancer pasti bakal ada saatnya ngerasain enaknya yang luar biasa. atau mungkin nanti bisa merasakan pekerjaan yang "formal". nikmati aja dulu yang sekarang, siapa tau kalo misalnya ngerasain kerja kantor lagi, gitu, malah ngerasain pengen jadi freelancer :'D

    bentar, 1 Maret 2016?... apa kabar dengan 1 Maret 2017 nanti? :')

    baca ini jadi kangen jalan-jalan di bawah langit senja... :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitulah. Kita tuh kecil banget di mata Tuhan. Mau punya apa-apa dan belagu kayak gimana pun juga tetap kecil. :))

      Bener, Ris. Nikmatin dan bersyukur sama apa yang ada. Ehehe. Tulisan lama yang diedit sesuai kebutuhan di masa sekarang. Lagi ngerasa relate lagi gitu sama keadaannya. :D

      Jalan-jalan lagi dong!

      Delete
  16. Ini draf lama yang diedit sedemikian rupa sehingga jelas ini terlihat keren ya, Yogs. Padahal aku udah nyangka kalau bapak-bapak bercelana hitam bahan kain itu orang gila yang ngajak kamu ngobrol, yang kamu pernah twit itu. Hahaha. Segampang itu aku menilai. :(

    Setuju sama komennya Bayu. Tulisan ini terasa personal sekali, Yogs. Kayak lagi baca Tumblr kamu. Aku nggak bisa komen apa-apa sih. Cuma bisa doain yang terbaik aja buat kamu. Semangaaaaatseeeeee menuju tabungan 8 digit again!!!! :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahaha. Iya, Cha. Udah banyak disesuaikan dengan keadaan saat ini. Dulu mau posting tulisan itu, agak takut. Sekarang mah biarin ajalah. :(
      Bukan wey! Beda lagi. Asal menebak aja, sih. XD

      Iya nih, personal amat. Emang lagi pengin curhat, sih. Wqwq. Aamiin. Nuhun ya, Hairunnisa.

      Delete
  17. Temen gue malah ada yang sedih sama senja. Gara-gara pas kecil punya pengalaman nggak enak sama keluarga setiap senja. Yah, tiap orang beda-beda sih sebenernya. \:p/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, beneran itu? Duh, kasihan amat. Padahal senja keren gitu, sih. Iya, sih, dalam setiap hal itu orang punya pandangan yang beda-beda. Padahal gue berharap senja bisa disukai banyak orang. :(

      Delete
  18. sawang sinawang mas
    kadang aku juga bisa menikmati senja kayak sampean, gak masih kejar setoran marathon ngajar les, belum istirahat dari ngajar di sekolah, maklum GTT mas, (malah curhat, hihi)
    tapi tak buat asyik aja sih, kadang gak kerasa capeknya, apalagi liat anak2 seneng dengan kita. jadinya capeknya ilang.

    btw semoga jalannya barokah mas, disyukuri saja (sok wise banget seh aku, hehe)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah kalau masih bisa menikmati, ya! Gak apa curhat, Mas. Ihihi. :D
      Lihat wajah anak-anak seneng itu jadi kebahagiaan tersendiri, ya.

      Aamiin. Begitu juga dengan jalanmu ya, Mas. o:)

      Delete
  19. Anjiis gue pas bagian paragraf di tpu kemanggisan mendadak terlantun lagu alm chrisye yog, kala sang surya tenggelam....


    Pas banget itu lagu

    Gue juga pas awa resign lebih tepatnya setelah pertengahan sik sempetbgamang juga, rindu akan suasana gajihan , namun sekarang hanya berasal dari satu kepala aka pak suami..,
    Ya kadang kepikiran ampe kebawa ngimpi juga tuh kalo gue masih gawe di kantor lama, tapi abis bangun ya kembali ke realita, jalani yang ada sekarang..rejeki insyaAlloh bisa dateng darimana aja, meski gue jadi irt insyaalloh rejeki juga ga melulu dari materi sih, klopun materi ya berarti lewat suami gitu hahah, maap jadi panjang gini komentarnya

    Klo kamu kan masih muda yog, insyaAlloh klo ada jodoh kerjaan yang lebih dari seorang freelance ma akan tiba masanya. Yang penting sebar terus cv nya #eh..,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lagunya enak dan pas. :))
      Iya, Mbak. Emang nggak melulu materi. Ehe. Kesehatan juga termasuk rezeki, kan.

      Sebarkan! Jangan berhenti cuma karena ditolak 10 perusahaan. Masih banyak yang mau nolak. XD

      Delete
  20. kamu suka curhat? sama aku juga. jadi kita apa nih?

    ehh .. skip

    btw aku baca postmu kebetulan pas abis baca Sepotong Senja Untuk Pacarku-nya Seno Gumira Ajidarma. terus jadi bales2an gitu suratnya. seru. terus baca ini. cukup lama juga kayaknya aku ganyunset gegara awal feb kemaren suka hujan.

    hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita bloger doyan curhat. Ehehe. :D

      Wih, mantep udah baca buku itu. Aku malah belum. Iya, cuacanya emang lagi hujan mulu nih. :(

      Delete
  21. kagum sama lo yang sempat-sempatnya berhenti dan menatap senja. menghargai keindahannya, dan berpikir tentang kenyataan hidup..
    Banyak orang yang terlalu sibuk untuk sejenak berhenti melihat keindahan yang disuguhkan alam..
    Sebenernya itu ada kesenangannya sendiri sih..

    Gua juga kagum sama lo yang diusia segitu udah mikirin masa depan..
    Banyak loooh orang yang lebih tua dr lo dan masih santai-santai aja kok..

    Nikmati aja dl wkt lo jd freelancer..

    nanti kalo udah punya kerjaan tetap dan harus ngantor tiap hari, lo belom tentu lagi punya waktu buat diam dan merenung gn sambil nikmatin alam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahaha. Segala dikagumin. Ihiy! Iya, itu emang jadi kebahagiaan tersendiri buatku. :)
      Emang tahu usiaku? :p

      Hooh. Sekarang mencoba menikmati apa yang ada. Mencoba untuk lebih bersyukur. :D
      Kemudian rindu masa-masa kayak gitu. Ehe.

      Delete
  22. Gue menyukai senja sama seperti gue menyukai dia :(
    Waktu di bilangan Senayan, gue sempat mengabadikan langit senja sebelum gue balik ke kost. Dan, gue menyukainya. Apalagi diiringi musik. Beh, mantep! Waktu itu sempat kepikiran buat bikin timelapse. Cuma, ya, gue lupa bawa tripod. Jadi cuma dapet fotonya doang.

    Pun gue yg kerja aja kadang suka males-malesan masuk kantor. Pun kontrak gue udah hampir habis. Gue takut nggak bisa perpanjang. Nggak enak karena gue jarang masuk. Duh :(
    Padahal lumayan uangnya, bisa buat belanja keperluan bulanan di kost :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dia menyukaimu gak? :(
      Lain kali bawa tripod kalau maen dan bikin timelapse dong, Za. :D

      Ya, kuliah sambil kerja gitu susah, kan. :|

      Delete
  23. Keren hasil jepretannya cees. Soal pekerjaan, tenang, insya Allah nanti juga dapet yang kita kehendaki. Pesanku sih satu: santai. Santai dalam arti hilangkan segala pikiran negatif. Optimis. Anjir keren gitu euy kalimat motivasi ha ha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Cees! :D

      Asyiklah Akang Agia keren kalau ngasih kalimat motivasi gini. Uhuy!

      Delete
  24. Sabar nak. Nanti akan ada masanya kamu bahkan untuk menatap langit pun gak sempet. Terlalu sibuk mencari sesuap nasi untuk kebutuhan anak istri. Percaya deh setiap orang udah ada jalan hidupnya sendiri-sendiri. Jalani aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul juga. Mumpung masih sempat, nikmati yang di depan mata dulu, ya. Asyik. Okelah, Mas. :D

      Delete
  25. Weh yoga punya tabungan.
    yaudah nabung lagi yog, mau gue ajak kemana-mana soalnya. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu itu, Ben. Dulu. Wahaha.

      Boleh pakai pintu ke mana saja gak? Biar gratis. XD

      Delete
  26. Harus pait dulu mas yog, nanti pasti bisa punya tabungan yang jumlahnya lebih dari 8 digit. Yakin itu !

    Aku suka videonya. Senja, memang keren. Terkadang aku sengaja keluar mencari senja untuk dinikmati sembari merenung gitu. Saking sukanya, pernah nama akunku aku ganti nama jadi senja sore :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap. Kudu yakin dulu. Ehe. :D

      Makasih, Mas Andi. :) Wih, sampai segitu sukanya, ya. Nama akun aja jadi senjasore. Keren euy!

      Delete
  27. Akupun bertahan Yog, masih freelancer loh iniiih. Tapi ya mungkin bedanya kita, kamu laki2 dan suatu hari akan menafkahi seseorang, dan sebelum suatu hari itu terjadi kamu harus memulai dari sekarang2. Anyway, aku kangen postingan IG mu yang kaya dulu hehehe. Dulu kaya gimana? Yaaa gitu lah :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Sya. Gue cowok dan gitulah. Ehehe. Semangat wahai freelancer! :D
      Kayak gimana emang dulu? Foto atau caption? Banyak curhatnya dan gak seperti sekarang yak kalau caption? XD

      Delete
  28. Judul postingannya pendek-pendek, satu kata. Hahahaa... mantap.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Curiga. Kelar baca judul langsung komen.

      Delete
    2. Mirwan: Iya, Mas. Seleraku memang kasih judul tulisan yang pendek. :))

      Robby: Jangan mudah menilai. :)

      Delete

Terima kasih sudah membaca. Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan.
Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.