How I Met You, Not Your Mother

72 comments
Gimana, sih, dua orang bisa bertemu dan saling jatuh cinta?

Kalau di FTV atau sinetron mah udah jelas. Gak sengaja tabrakan di area kampus, lalu buku-buku si cewek terjatuh ke lantai. Di saat itulah si cowok langsung berpikir untuk membantunya. Kemudian tangan mereka tidak sengaja bersentuhan, yang dilanjutkan dengan saling tatap-tatapan, setelah itu mereka kenalan. Dan beberapa hari kemudian mereka akhirnya jadian.

Bangkhe.

Segampang itu, kah? Ini mah lebay, njir! Di kehidupan nyata, kemungkinannya nyaris gak mungkin.

Nah, tentu saja ketika gue bertemu dengan seseorang nggak akan mungkin seperti itu. Kalaupun hal itu terjadi, gue yakin si cewek bukannya berujung dengan kenalan sama gue, tapi malah bilang, “EH, GOBLOK! KALO JALAN PAKE MATA DONG!

Yang kemudian akan gue jawab, “Jalan pake kaki, Mbak.”

Saat itulah gue bakalan digampar, bukannya jadian. Huhuhu.

Entah bagaimana proses pertemuan itu terjadi, gue punya satu cerita pertemuan dengan seorang perempuan yang rasanya begitu menyenangkan sekaligus membahagiakan untuk diingat-ingat.

***

Semua bermula di awal tahun 2016 dan rasanya seperti sebuah kebetulan. Kebetulan, hari Minggu itu gue diajak oleh seorang teman, Dzalika Chairani (yang biasa dipanggil Uni), untuk menghadiri acara launching buku antologinya.

Gue janjian dengan beberapa teman blogger. Selain itu, gue juga janjian bersama Santi, seorang teman yang kenal dari Twitter. Siang itu, Santi tidak datang sendirian seperti pertama kali gue bertemu dengannya. Kali ini ia mengajak temannnya, ya mungkin karena malas datang sendirian.

Saat sedang asyik mengobrol dengan Darma, teman blogger yang duduk di samping gue, tiba-tiba Santi berkata, “Yog, masa kata temen gue, ‘Temen lu cakep juga, San.’ Gitu.”

“Hah?” kata gue kaget mendengar kalimat Santi barusan. “Gak jelas dah lu!”
“Dih, gue serius tau, Yog.”

Karena gue anaknya nggak gampang terbang, gue pun bersikap biasa saja atau menganggap perkataan Santi itu memang bercanda. Melihat gue yang cuek, Santi pun menggoda gue lagi. "Ajak kenalan dong nih temen gue. Parah lu!”

Tanpa disuruh dua kali, gue pun bangkit dari duduk dan menyalami teman Santi.

“Yoga,” ujar gue seraya mengulurkan tangan


“Putri,” balasnya dan menjabat tangan gue.


Seperti itulah sebuah perkenalan gue dengannya. Bertemu seseorang karena dia adalah temennya temen gue. Tidak seperti di sinetron-sinetron atau FTV yang harus tabrakan terlebih dahulu, namun di sebuah kafe di bilangan Jakarta Timur ketika tidak sengaja bertemu saat menghadiri acara launching buku.

Tapi, ceritanya tidak hanya selesai sampai di situ. Kami berdua memang tidak mengobrol pada awalnya. Gue juga tidak begitu penasaran dengannya. Karena sejujurnya, gue memang lagi malas menjalin hubungan pada waktu itu. Lagian, ini kan hal yang wajar. Kami berkenalan disebabkan karena mempunyai teman yang sama. Bisa terjadi di mana saja bukan hal seperti ini?

Lucunya, begitu acara selesai, saat gue masih betah dan ngobrol-ngobrol di area luar kafe, hape gue tiba-tiba berdering. Gue pun mengambilnya dari saku celana kiri. Terdapat panggilan masuk dari Santi.

“Ya, assalamualaikum. Kenapa, San?”

Ia pun ngomong dengan suara yang terdengar cukup panik. Santi pun mengatakan kalau hape Putri yang sedang di-charge ketinggalan. Gue disuruh untuk melihatnya. Maka itu, gue pun berlari ke dalam kafe.

“Hapenya ada,” ujar gue.
“Ya udah, tolong simpenin dulu ya, Yog,” jawab Santi. “Gue sama Putri otw sana nih.”

Klik. Telepon ditutup. Dan gue kembali melanjutkan obrolan bersama temen-temen blogger sambil memegang hapenya Putri. Selang beberapa menit, barulah Santi dan Putri muncul. Gue pun segera menyerahkan hape tersebut.

“Makasih, ya,” kata Putri. Suaranya begitu lembut. Terdengar begitu adem di telinga gue. Gue hanya membalasnya dengan anggukan dan senyuman.

***

Suatu sore, sepulang kuliah Santi mengontak gue. Dia mengajak gue datang ke acara Malam Puisi di kafe yang sama seperti sebelumnya, Jung Coffee. Karena merasa begitu letih, gue cuma bisa tidur-tiduran di kamar sambil membaca novel.

Namun, mengingat malam Minggu yang rasanya akan sangat menyedihkan bila gue hanya berdiam diri di rumah, maka gue pun memutuskan untuk mengiyakan ajakan Santi datang ke acara pembacaan puisi itu.


Sesampainya di sana, gue langsung memilih kursi yang terdapat colokan di dekatnya. Gue menaruh tas, kemudian memanggil pramusaji untuk memesan makanan. Gue memilih kentang goreng dan es teh manis. Maklumlah lagi berhemat. Sambil menunggu pesanan itu datang, gue mengeluarkan novel “Rasa Cinta” dari dalam tas dan mulai membacanya. Lagi asyik-asyiknya membaca, tiba-tiba fokus gue terganggu oleh suara seorang cowok yang sedang mengetes mikrofon. Belakangan diketahui, dia adalah MC acara Malam Puisi Jakarta.

Gue melanjutkan membaca novel dan terlarut dalam ceritanya. Tak lama setelah itu, hape gue bergetar. Fokus membaca pun hilang. Gue mengecek hape, ada WhatsApp dari Santi. “Ah, bawel lu! Kalo gak ikut diem aja!"

Sial. Emang, sih, dari tadi gue nanya mulu. Tapi, kan, gue akhirnya dateng woy! Jadi, ceritanya gue memang iseng ngerjain dia kalo males dateng ke acara ini. Sekitar 5 menit berselang, gue melihat dua orang cewek yang baru saja masuk kafe. Salah satu dari cewek itu juga melihat gue dengan tatapan kesal dan langsung menghampiri gue.

“Okay fine, Yog! Lu ngibulin gue.”

Ya, cewek itu adalah Santi. Dia langsung marah-marah nggak jelas dan protes sama gue. Gue hanya ketawa-tawa berhasil mengerjainya.

“Sini, Put,” kata Santi memanggil temannya. Putri, seorang cewek berkerudung dan berkacamata yang sebelumnya bertemu dan berkenalan gue di kafe ini.

Semesta mempertemukan kami kembali. Kami pun duduk bertiga dan ngobrol-ngobrol soal Malam Puisi. Santi bercerita mengenai pengalamannya membaca puisi di malam Minggu kemarin. Saat sedang seru-serunya ngobrol, pramusaji datang mengantarkan pesanan gue.

Kemudian, mereka berdua gantian yang memesan menunya. Santi cuma memesan macchiato, sedangkan Putri memesan menu yang hampir sama dengan gue. Lemon tea dan french fries.


Setelah itu, kami bertiga mengobrol beberapa topik. Dari mulai acara Malam Puisi minggu kemarin, hingga ke perkuliahan. Beberapa saat kemudian, Santi memanggil Danis (seorang teman yang sudah terbiasa tampil baca puisi) untuk mengajarkannya. Kala Danis dan Santi sedang asyik membahas puisi, Santi mendadak menyenggol lengan gue dan bilang, “Yog, temen gue diajak ngobrol dong. Jangan didiemin.”

Yak, kampret emang. Bikin malu gue aja. Gue pun akhirnya mengajak ngobrol Putri. Bodohnya, gue memilih topik skripsi sebagai pembuka obrolan. Gue emang udah lama nggak ngobrol sama cewek yang baru kenal. Ya, tapi nggak gini juga, sih. Playboy macam apa yang ngajak ngobrol cewek bahasnya skripsi?

***

Gue sudah tampil membacakan dua buah puisi, “Pertelevisian” dan “Pelukis Senyum Manis”. Yak, ketika maju tentu saja gue grogi mampus. Apalagi tangan gue yang memegang hape itu gemetaran bukan main.

Anyway, gue telah berhasil tampil. Ada kebahagiaan tersendiri karena berhasil menaklukkan rasa takut tampil di depan orang banyak. Beberapa saat setelah itu, barulah Putri tampil. Ia membacakan puisi gue yang begitu singkat. Anehnya, di penutup ia menyebutkan kalau itu puisi gue sambil memandangi gue.

Sejak itulah, ada rasa penasaran terhadapnya.

Sepulang dari kafe, saat gue mengendarai motor di tengah-tengah banjir kampret ini, gue mendadak berpikir sejenak dan kemudian tertawa. Membayangkan apa jadinya kalau gue malam ini nggak ikut acara Malam Puisi. Tentu saja, pertemuan kedua ini nggak akan pernah ada. Atau gue berpikir kembali ke belakang, kalau waktu itu tidak menghadiri acara launching buku “Hilangnya Maryam”, mungkin gue gak akan pernah mengenalnya. Tampaknya semesta memang suka berkonspirasi.

Rabu, 14 September 2016, setelah Subuhan.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

72 comments

  1. Pantes kayak pernah baca tulisan ini. Tapi lupa di mana. Baru inget, ini tulisan di tumblr lu, Yog. Wkwkwkwk

    Awal pertemuan yg unik. Putri dan Santi. Huahahahaaa
    Kenapa gapake nama Rani lagi, Yog?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhirnya akbaryoga(dot)com bisa diakses lagi di kompi :')

      Delete
    2. Muahaha. Gak sempet nulis nih lagi padet banget jam kerja. Jadi draft lama. :)
      Karena nama Rani udah rusak gara-gara es krim.

      Delete
  2. Kok bukan mesum sih? Versi mesum dong. Ahahahahaahah...

    Jung coffee itu deket dari rumah, tapi belum pernah kesama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Janganlah. Sesekali blog ini kudu bersih. :)
      Wah, bolehlah kita ketemu di sana!

      Delete
  3. Cieeee, Yoga...
    Romantis, yak. APalagi pas dia menyebutkan namamu sambil memandang wajahmu. *halah. :v
    Itu si Putri coba suruh gabunng grup blogger di WA dong. Wkwkkww

    ReplyDelete
  4. Ini udah jadi draft lumayan lama ya, Yog. Terus2 gimana hubungan lo sekarang? Lanjut apa cuma sampe sana aja? Semoga lanjut, Yog. Udh lama banget lo dibully jomlo soalnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muahahanjirrrlaaaah. Masih zaman bully jomlo? Lanjut dong, gue mau nikah!

      Delete
  5. Aduh postingan kasmaran nih ceritanya. Hmmm
    Itu yang HP nya Putri ketinggalan dan lo temuin kayaknya emang sengaja deh, biar Putri bisa ketemu lagi sama lo.

    Terus yang pesennya hampir sama kentang goreng sama teh manis, cuma bedanya dia Lemon, juga sengaja kayaknya.
    Biar bisa elo tulis disini.

    EA !! Gencarkan senjatamu sekarang anak muda !!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya Tuhan memang punya rencana. :)

      Mantaaap lah~

      Delete
  6. Udah pernah baca di Tumblr, tapi manisnya tetap terasa. Semesta mempertemukan kalian :)

    Pertanyaanku sama nih kayak Wulan. Kenapa pake nama Putri? Kenapa bukan Rani? Eh. Rani itu buat edisi es krim ya, Yog? BRAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jarang-jarang ya, tulisan gue bumbunya manis gini. Ehehe.

      Iya, Rani edisi es krim. Wakakak

      Delete
    2. hwahahahahha ikutan ngakaaaaaaaaaakkkk liat komennya icha

      Delete
    3. Justin: Kamu bisanya ketawa aja, ya!

      Delete
  7. Saya kayaknya dulu baca pos kamu yang bahas malam puisi itu. Ini versi penuhnya ya. Manis sih. Saya ngebayangin Putri ini suaranya imut. Terus giginya kecil-kecil kayak gigi buaya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Ini dua cerita digabung jadi satu. :)
      Anjirlah, gigi kadal aja sekalian!

      Delete
    2. Wkwk ini mah Putri gigi kecil-kecil Putrinya Kak Haris dulu wk.

      Ini manis banget, Mas Yog. Aku senyum-senyum bacanya. Sejenak aku melupakan bahwa yang nulis ini adalah orang yang sama dengan yang nulis Eskrim.

      Yang penting apa yang ditulis bukan siapa yang nulis.

      Mantab! Lanjutkan ngeblog, Mas.

      Delete
    3. Wahahaha. Oh, gitu toh~
      Plis, tulisan Es Krim itu adalah sebuah kekhilafan. :')

      Thanks, Mbum!

      Delete
  8. ciee jadi ngaku playboy nihh... :D

    gue kira endingnya bakalan jadian.

    ReplyDelete
  9. Senyum-senyum sendiri gua baca ini. Ciye Yogaaa..

    Kemudian Yoga bales: Gak jelas dah lu!

    Saran aja nih yog, jangan jadi playboy ntar kualat, mending jadi seorang kapiten. enak punya pedang panjang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehehe. Gak kok, Ta. Udah capek jadi playboy. Mau jadi blogger sejati aja.

      Delete
  10. Kelanjutannya gimana nih cees? Sempat pacaran dengan Putri?

    Mungkin ini yang namanya ATD (Asmara Tidak Disengaja). Datangnya tiba-tiba, tanpa direncanakan. Yoo ah mari kita bersantai sejenak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih sampe sekarang. :))

      Ehehe ATD, bisa aja nih ceesku~

      Delete
  11. Wohooow, ini udah pintu gerbang menulis PeLit. Kalo Bang Yog nulis buku, bisa nebak ceritanya bakal begini. Komedi pake mesum dipertahankan nggak nih? :))

    Yang puisi Pertelevisian kayak pernah baca deh. Kalo nggak salah pernah ditulis juga di sini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm, susah nerbitin memoar kan, Rob. Bukan seleb, belom terkenal. Apalah aku ini. :(

      Pertahanin dong! Mungkin dibuat lebih halus aja.

      Delete
  12. Ini ceritanya bener-bener FTV abis. Tapi non fiksi. Aku seneng kalo baca postingan yang isinya "berbunga-bunga", walau nggak dapet uang bunga.
    Terus kelanjutan Bang Yog dengan Neng Putrinya gimana? Emang nih, berkat Santi kalian berdua bertemu. Apa sengaja kali ya dipertemukan? Huahaha
    Kalo ada kelanjutannya, lanjutin dong Bang hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Senengnya kenapa? Jahaha.

      Udah ada kelanjutannya, tapi maunya jadi buku aja. :p

      Delete
  13. Baru kali ini gue baca tulisan elu senyum" sendiri. Sisanya tulisan mesum sih coy.

    Asik ya kalo punya kenangan pertemuan kayak gni. Gue jdi penasaran siapa sebenrnya sosok putri itu. Hmm

    Besok" ajak ngomongin hal berbau mesum aja kalo ketemu sama putri lagi ya, yog

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue kok bikin tulisan kayak gini diprotes, ya? :(

      Ide yang bagus, Zi!

      Delete
  14. Putri ini bukan nama sebenarnya, ya? Putri ini di anu? Oh, jadi gini toh awal mulanya? Leh ugha. First move ya si anu hehehe
    Pas launching buku itu gue gak dateng, sih, lagi KKN. Padahal diundang juga sama Uni. Jadi gak bisa jadi saksi mata perjalanan cinta Yoga kayak Darma deh. Eaaak~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, lu taulah nama aslinya. :)
      Wakakak. Kasihan gak bisa dateng, yowes jadi saksi atas kisahmu sendiri aja~

      Delete
  15. Berjilbab, imut, berkaca mata, suaranya lembut. Awalnya gue mikir, ini fattin x-faktor kah yg yoga maksud, ternyata salah. Yahhhh. Gue memang bukan penebak yg handal.

    ReplyDelete
  16. Oh,, yoga jatuh cinta, kasian yah ceeweknya.. hahaha

    ReplyDelete
  17. Ini cewek yg mana lagi, Woooooi!!!

    Yg wisudaan kemaren teh sahaaa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, itu! Kan namanya disamarin sesuai permintaan dia. Ehehe~

      Delete
  18. Ini yang eskrimnya enak itu, Yog?

    Hmmmm kayaknya lu aslinya emang cupu, ya. Ada cewek bukannya diajak ngobrol malah didiemin. Cih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. GAK ADA HUBUNGANNYA SAMA ES KRIM WOY!

      Bukan gitu. Tapi gue lagi grogi mau tampil baca puisi. :')

      Delete
  19. CIYEEEEEE YOGAAAA.
    Lucu yaa, emang udah jodohnya kali tuh haha. Baik baik deh semoga beneran jodoh :D

    ReplyDelete
  20. Gue mau coba nyari kafe yang nyediain es teh manis di Pekanbaru.

    Soalnya belum pernah nemuin es teh manis, paling murah ya lemon tea.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh, saya bukan di Pekanbaru, Mas. Maksudnya gimana? Saya di Jakarta~

      Delete
  21. eaaaaa, bacanya seru, jadiin jadiin langsung!

    ReplyDelete
  22. Duh Yog, manis banget sampe diabetes bacanya. Wakakakak.
    Apakah Putri nama sebenarnya? :D

    ReplyDelete
  23. judul postingannya kaya judul apa gitu ceritanya siapa gitu gue lupa

    jadi dia baca puisi lo sambil modusin lo dong, Yog? ena bangat anjir. tanpa usaha uda didukung semesta.

    sementara gue....
    ...
    ...
    ....
    ..
    .
    .
    .
    .
    .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Plesetan dari film luar, Tom. :)
      Wahahaha. Semesta mendukung~

      Hm....

      Delete
  24. Yah ga ada adegan es krim. Gue kecewa

    ReplyDelete
  25. Yoga melebarkan sayap nih! *keprok* kalau jadian jangan rusuh ya wkwk

    ReplyDelete
  26. Jadi siapakah si Putri yang sudah bikin Yoga diem aja kayak Limbad ini?

    Tanya Uni sama Danis, ah.
    *siul-siul*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woalah. Tulisanku yang ini dibacaaaaaa. Blogku sampe dikunjungi Kakang Rido. Terharu. :')

      Wahaha. Jangan oy!

      Delete
  27. ini cewek yang lo temenin wisuda juga bukan yog ? yang jadi bahan ghibahan anak-anak :))
    Atau lain lagi ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjissss. Iya, dia. :)

      Duh, bangkheee! Kagak ada lagi yang lain. Gue gak sebajingan itu. :(

      Delete
  28. Ini dari tadi nungguin nama rani disebut lho?
    udah ganti nih raninya jadi putri?

    Yhaa, masih cukup ftv sih ceritanya. ftvan gue deh, yang sundulan sama senior pas beli cilok. Sialnya kalo ganti kelas suka papasan lagi. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Image Rani masih buruk gara-gara Es Krim. Tar aja deh. :(

      Woahaha. Taek sundulan beli cilok. XD

      Delete
  29. ini cewek yang kau temenin pas datang ke acara pameran lukisan itu kan yog? :D

    ReplyDelete
  30. Eh, ini yang kemaren dijemput kondangan setelah event?? Pic nya donk mas yog :-)

    ReplyDelete
  31. kamu romantis juga yaaa sepertinya :D.. walo cowo ngakunya ga romantis, tp kalo dia sampe bikin tulisan dari awal ketemu ama pacarnya gmn, mnrtku sih cukup romantis ;) .. moga langgeng deh Yog :D .. abis kuliah lgs nikah aja , bawa rezeki itu ;).. aku aja nikahnya pas msh kuliah, walo kemudian gagal wkwkwkwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahah. Jadi malu saya, Mbak. Iya, mungkin saya gak romantis. Tapi saya selalu menuliskan hal-hal yang menurut saya itu manis. :)

      Aamiin ya, Rabb.

      Wakakak. Yang penting, kan, udah nikah. :p

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.