Belum Selesai

113 comments
Sejujurnya, belakangan ini gue lagi sedih banget. Gue lagi punya masalah (semua orang juga punya masalah oy, dasar kelabang sumur!), tapi nggak tau harus cerita sama siapa, kecuali sama Tuhan. Mau curhat seperti biasa di blog ini aja gue bener-bener ragu, makanya kemarin-kemarin gue memilih untuk tidak menulis apa-apa di blog ini.

Gue memang keseringan menulis dari keresahan. Gue juga mencoba untuk selalu menulis dengan jujur. Tapi kayaknya, untuk saat ini gue gak bisa. Padahal kalo membaca lagi deskripsi blog ini: menulis, cuhat, dan berbagi akan membuat hidupku bahagia, itu tandanya gue cuma butuh cerita (tentunya dengan menulis) supaya bebannya lebih berkurang. Serius nih, sepertinya untuk cerita—tentang masalah yang sekarang lagi gue hadapi—di blog ini rasanya berat banget. Kira-kira beratnya sekitar dua ratus empat puluh enam tujuh juta sembilan ribu lima ton. Apaan?!

Gue kadang suka males kalo cerita hal-hal yang bikin sedih. Lah, bukannya kemarinan juga pernah cerita yang sedih-sedih, Yog? Oiya, ya. Hehehe.

Suara di dalam pikiran bilang, Ya udah, cerita lagi aja!

Nggg... bukannya apa-apa, tapi nggak semua kesedihan itu harus dibagi, kan. Betul begitu?

Banyak orang yang selalu berusaha menyembunyikan sifat melankolisnya. Mencoba memakai topeng alias fake smile. Atau bisa dibilang setiap orang selalu memiliki sisi yang tidak ingin diperlihatkannya ke orang lain. Di depan teman-teman dia berusaha untuk ceria dan hidupnya nggak kenapa-kenapa, namun aslinya di belakang layar dia menderita.

Intinya, kalau dianalogikan itu seperti main-stage dan back-stage. Di mana main-stage adalah keadaan dia yang ditunjukkan ke setiap orang, sedangkan back-stage itu keadaan yang disimpan sendiri dan nggak ada orang yang tahu.

Dan gue, belakangan ini lagi sering memendam beberapa hal yang akhirnya semakin menumpuk. Santai aja, gue tidak memendam Nyi Pelet, kok.

ITU MAH DENDAM, KARYO!

Oke, maaf-maaf. Garing amat ini, ya, main pelesetan. Gak ada jokes lain, Yog? Bodo, ah. Duh, lama nggak nulis kok jadi suka ngaco begini dah tulisannya?

Well, gara-gara keadaan suka memendam itu, gue jadi pusing sendiri. Bener-bener nyakitin diri sendiri deh. Selain itu, ada juga akibat lainnya. Jadi banyak hal yang gak selesai-selesai. Beberapa yang bisa gue sebutin di sini, yaitu:

1. Proyek WIDY ketunda. Duh, jadi gak enak, kan, sama mereka bertiga. Rencananya Maret akhir udah kelar, eh sekarang udah bulan Mei aja. Cerita bersambung itu masih stuck. Itu tokoh si Mei dalam Proyek WIDY pasti udah marah-marah kayaknya minta dikelarin. Hahaha.

2. Tulisan untuk sebuah novel personal literatur. Waktu awal Januari, gue pernah bilang lagi pengin meneruskan naskah (awal bikin proyek ini pas September 2015) dan gue targetin April 2016 bakalan selesai, tapi sampai sekarang itu draf baru sempet kesentuh sedikit. Sedikit banget malah.

3. Tugas Makalah Ekonomi Internasional dari awal April sampai sekarang belum gue apa-apain. Padahal tugas itu jadi syarat wajib UAS, dan kalo nggak salah dikumpulinnya Sabtu depan. GOKIL. UDAH MEPET DEADLINE INIH. ARGGGHHHH!

4. Sehat.

5. Sempurna.

Entah apa lagi yang belum bisa gue selesaikan. Sebenernya banyak, tapi yang bisa gue sebutkan itu aja deh. Satu-satunya yang sudah selesai adalah bulan April di tahun 2016. Bulan di mana gue merasa gak berguna banget. Bulan di mana gue nggak produktif menulis. Bulan di mana gue hampir kehilangan harapan. Iya, tadinya gue udah nggak tau lagi mau hidup untuk apa (sumpah ini hal terbodoh dalam hidup gue).

Namun, setelah dipikir-pikir lagi, gue pun tersadar. Bahwa, seberat apa pun masalahnya; sekacau apa pun keadaannya; sedikit apa pun kemungkinannya; harapan itu jangan sampai hilang.

Seperti kutipan yang pernah gue baca di buku "Relationshit":
“Mungkin manusia masih bisa bertahan hidup tanpa makanan, tapi tidak ada manusia yang bisa bertahan hidup tanpa harapan.”

Baiklah, gue harus bisa melawan diri sendiri. Jangan pernah mau dikalahin sama Yoga satunya lagi. Terus lawan aja, jangan sekalipun nyerah. Karena bertarung lawan sama diri sendiri itu memang nggak ada habisnya sampai akhir hayat. Gue harus percaya, kalau harapan itu memang masih ada. Meskipun hanya 0,01% (SUMPAH INI LU LEBAY BANGET WOY!).

Setidaknya, hidup ini belum selesai. Jadi, gue masih ada kesempatan buat memperbaiki semuanya yang telah gue sia-siakan. Pokoknya gue nggak boleh kehilangan harapan sebelum waktunya selesai (mati).

PS: Usahain baca terus setiap hari, Yog. Buat pengingat di kala penyakit itu kambuh lagi. Semangat, yak! (walaupun kadang kata semangat dari orang lain kurang begitu ngefek, namun semangat dari diri sendiri itu sesungguhnya sangat berguna wakakak).

Auk ah, ini gue dari tadi ngetik apaan.

Jakarta, Kamis, 5 Mei 2016 sepulang kerja freelance yang bayarannya (menurut gue) tidak sesuai dengan jam kerjanya yang rasanya bikin mencret dan kurang tidur ini.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

113 comments

  1. No 4 tentang sehat mana pembahasannya ? atau emng si sengaja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ni nomor 4 nya kosong

      Delete
    2. No. 4 sengaja dikosongin kali, biar lucu.

      Sebagai pembaca setia, Anda semua kurang peka! *kabur*

      Delete
    3. Effendi: Gak ada. Iya, sengaja.
      Kamu: Hmmm.
      Renggo: Apaan dah, Mas? Wakakak.

      Delete
  2. eh justru karena sering sedih dan galau itulah mamang muda semakin mendunia...iya nggak sih

    ReplyDelete
  3. Wah, ini keresahannya tentang stuck menulis langsung di tulis Gue juga begitu bulan kemarin. Kalo sekarang berusaha giat nulis lagi dengan nyolong jam kosong di sekolah. Hehehe.

    Di grup WA aja jarang muncul. Biasanya rame sama bang Yoga. Btw, itu quote Relationshit atau Skripshit ya? Entah, gue belum buka bukunya lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rajin amat lu, Rob! :D

      Relationshit, Rob. Cerita yang tentang Eyang.

      Delete
  4. Lagi punya masalah ya.. Hmm. Sama

    Prioritasin mana yang paling penting buat diselesein dulu, Yog. Karena itu salah satu ciri orang yang sudah dewasa. Itu kata orang-orang bijak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga cepet selesai juga kalo gitu! :D
      Berarti saya belum begitu dewasa, Mas. :')

      Delete
  5. santai aja yog, satu persatu dikerjain, jangan semuanya bareng.. biar ada "Rasa Penyelesaian" mulai dari kuliah dulu aja.. gagal wajar.. yg perlu diinget, "Bumi akan tetap berputar pada porosnya walaupun kita mengalami kegagalan"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Multitasking justru repot, ya.
      Iya bener tuh, Bang Puput. Makasih. :D

      Delete
  6. setiap orang keknya pernah ngalamin yang lagi lu rasain ini yog, gw pernah. Tapi part yang ini emang gak bisa dihindari. semakin lu lari dari part ini, part ini akan terus ngejar lu. caranya ya lu hadapi dengan versi terbaik lu. btw, ini gue ngetik apaan si hehehe. mangat, Yog!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Capek dikejar-kejar terus, ya. Okeee! Makasih ya, Lam. :D

      Delete
  7. Waduh, saya kangen, Yog. Main ngilang aja. Ternyata beneran ada masalah ya. Hmmm. Semoga cepet selesai deh. Masalahnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya rasa masalah gak akan selesai-selesai, Ris. Wakakaka. Setiap hari pasti selalu ada. Tapi kalo kata Jack Sparrow, "The problem is not the problem the problem is your attitude about the problem." :')

      Delete
  8. Mangaaat kakak yoga :D

    Selesain ntuh makalah ekonom, jangan ampe lu ngak bisa uas hanya krna makalah. jangan hnya krna makalah lu malah nambah masalah. Aikk gue ngomong apa nih ?? -_-

    Jangan sedih2 kakak yoga, ntar makin kuyus :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Kakak Dian! :)
      Iya, ini coba diselesaikan. :D

      Delete
  9. Wuanjirr... kayak gue banget ini, Yog, ngerasa April lewat gitu aja tanpa ngelakuin apa-apa. beneran. pas awal mei, aku mikir lama banget, sebulan kemaren gue ngapain, ya? gajelas.

    Moga pikirannya tenang lagi, Yog, semangat lagi. apapun yang terjadi, hari esok akan datang dengan harapan-harapan yang ditawarkannya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue malah sampe mikir setahunan kemarin ngapain aja.... :(

      Hasyek. Iya, Haw. \:D/

      Delete
  10. Mau aku semangatin? biar semua urusanmu kelar yog??? xD
    Semangat atuhlah anak muda, hey biasanya juga dalam seminggu sekali kamu sering update tulisan lho Yog sekarang agak jarang hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuahaha. Emang ngaruh? :p

      Ya, lagi gak beres isi kepala saya, Wid. :|

      Delete
  11. Masalah itu ibarat bumbu, Yog. Dan Hidup itu ibarat makanannya. Jadi, hidup kalo enggak ada masalah bukan hidup namanya. Sama kayak nasi goreng tanpa kecap sama sambel, nasi minyak namanya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asoy banget dah analoginya. Ehehe. :))

      Delete
  12. Sebenernya ngga usah ragu untuk nuangin keresahan dalam tulisan Yog. Persepsi setiap orang berbeda-beda sih, tapi gua setuju sama lo, bahwa ngga semua kesedihan harus dibagi. Tapi bukan berarti kita ngga mengungkapkannya. Udah paling baik kalo diceritakan sama Allah SWT, daripada dipendem. :)

    Bener Yog, banyak yang menutupi sisi melankolisnya hehe. Fake smile on the outside, tapi rapuh di dalam. Menggunakan istilah lo, "main stage"-nya dibuat positif, tapi sebenernya "back stage"-nya tidak demikian. Ada positif negatifnya kok. Sisi positifnya, dia ngga mau merusak lingkungan dengan aura negatifnya, dan tetap bersikap tegar. Yang kurang baik itu kalo "main stage"-nya bagus, tapi "back stage"-nya dibiarkan rusak terus. Apapun masalah yang lo alami, gua doain semoga terurai dan dilancarkan jalannya oleh Allah SWT. Aamiin. :D

    Wah, proyek WIDY-nya jadi ketunda ya. Si Mei bisa ngambek tuh ngga dapet spotlight lagi hehe. Proyek berikutnya yang tertunda adalah novel personal literatur lo. Yang satu itu emang sulit ya Yog, gua sendiri susah banget konsisten nulis untuk draft novel, apalagi nyelesaiinnya. :p
    Duh, Ekonomi Internasional bikin mumet Yog. Dulu pas kuliah gua juga jatuh bangun nyusun makalahnya haha, nyari referensi sana-sini. Makalahnya pun individu, bukan perorangan. Coba dikerjain aja pelan-pelan, ntar kalo mepet deadline, malah begadang lagi jatohnya :p

    Jangan sampai kehilangan harapan Yog, justru itu yang ngebuat kita bertahan ngadepin masalah. Lo pun bener, harapan itu memang masih ada.
    "Gue masih ada kesempatan buat memperbaiki semuanya yang telah gue sia-siakan" Nah, semangat ini keren. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya, Rabb. Semoga masalah-masalah lu juga dimudahkan dan dilancarkan. :D
      Iya, Bay. Ternyata aura atau energi negatif itu beneran ada dan berpengaruh banget, ya. :|

      Nah, dikit banget referensinya. Gue bahkan kesulitan pas cari itu di internet, Bay. Iya, kudu cicil pelan-pelan. Begadang itu malesin. Udah gak pengin begadang soalnya. :/

      Iya, masih ada. Kudu semangat. :))

      Delete
  13. Halooo, Yoga. Dua kata aja buat kamu: "Jangan menyerah!" Okaaaay? \o/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, Rim. Terima kasih. Yap sedang berusaha. :))

      Delete
  14. Freelance apaan Yog yang akhirnya elu ambil??

    Whatever gue seneng akhirnya elu bergentayangan lagi hhihi
    Semangaat yog!
    Tetep istiqomah, nih gue punya kutipan bagus "jika kau sanggup tahan banting dalam kesendirian begitu, kenapa kau begitu rapuh dalam menempuh proses kreatif menulis?" Edi akhiles Juni 2014

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang kemarinan sempet gue tolak, Vir. Gue ambil lagi akhirnya pas ditawarin.

      Wakaka. Makasih kutipannya. Meskipun gue rada kurang ngerti. XD
      Yo! Semangat juga.

      Delete
  15. Yogaaaaaa. Akhirnya nulis lagi di blog ini :D

    Si Mei nggak marah kok, Yog. Mei-nya ngerti kalau sekarang-sekarang ini ceritanya dia bareng Agus lagi nggak bisa dikelarin. Dia kayaknya bakal marah kalau dikeluarin. Di dalam.

    Astagfirullah, itu komen apaaaaa :((((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, semakin lama gak nulis kayaknya malah makin sakit.

      Woy! :)))

      Delete
  16. Eleuh-eleuh. kayanya memang butuh piknik nih.
    Syemangatt!!

    ReplyDelete
  17. Yoga lagi kurang job review nih. Woyy kasih Yoga job dong biar semangat lagi nulisnya :v

    ReplyDelete
  18. wah gue ga bisa ngasi motivasi yang gimana gimana selain, mungkin lu memang kudu rehat untuk menenangkan pikiran dulu is okay kok yog,
    gue juga paling ga bisa ngebagi kesedihan ke orang lain, takut orang lain terbebani dg tulisan kita...yah, smoga apapun masalah lu, gue doakan ga sampe ngebunuh semangat lu untuk ceria lagi di blog ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siplah, Mbak. Sedang diusahakan untuk selalu tenang ini. Makasih, ya. :)

      Delete
  19. Duh. Apa ya. Bingung juga nih, Yog.

    Aku semangatin deh.
    Semangat, Yogaaaa! :D

    Eh, lu mah janji mau ngelarin itu naskah buku. Kelarin Yog. Kalau sampai gak kelar, ada banyak harapan orang lain yang lo bunuh. Harapan mereka supaya bisa baca personal literature si Yoga Akbar Sholihin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahahaha. Makasih, Dar! :D

      Ng.... *kabur*

      Delete
  20. Kau kenapa, Yog? :"

    Agak kerasa sih lo lagi ada sesuatu, soalnya tumben banget gitu di grup nggak muncul-muncul. Biasanya kan lo yang suka bikin rame ._.

    SEMANGAAAATTTTT, YOGAAAAA!!!
    Lo salah satu yang bikin gue ketampar buat rajin ngisi blog, jadi jangan lemes ye!

    Semangat semangat semangat buat lo, buat gue, dan buat semua yang baca ini! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dunia dalam kepalaku kacau, Bil.

      Yosh. Buat yang lagi pada loyo, semangat semuanya! :D

      Delete
  21. Ketika masalah sudah begitu menumpuk, membuat kita merasa sekiranya bersujud dan berdoa pun tiada lagi berguna, dan bingung entah harus gimana. Rasanya banyak orang yg sering mengalaminya yog, saya pun kemaren sempat merasa kayak gitu.
    rasanya ada monster di kepala, ada sosok lain yg mencegah utk melakukan sesuatu, dan cenderung jadi dementor yg membawa aura negatif...
    Hati-hati jangan terlalu lama, takutnya jadi salah satu gejala depresi yog~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Monsternya gue kasih makan mulu sampe gede nih dan akhirnya butuh power ranger buat menyelamatkan kepalaku. Apaan?!

      Duh, depresi. Jangan sampe deh, ya. :')

      Delete
  22. Saya pernah diposisi kamu juga, dulu ngeblog,,, menghadapi permasalahan yang luar biasa berat.. dan akhirnya susah ngeblog dan milih hiatus juga..
    kadang karena terlalu banyak beban, wajar kok kalau mau sendiri dulu.. tapi jangan terlena ya.. kalau terlena yang kebawa bukan pikiran lagi, tapi fisik ikut sakit.
    Rehat aja dulu kalau masih berat,
    kalau udah tenang bisa bikin banyak posting lagi. SEMANGAT! jangan lupa berdoa biar masalahnya cepat kelar yaaa *awal.kenal.udah.SKSD.maapin*


    salam kenal!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terlena ini kok kedengarannya dangdut banget ya, Kak. Ahaha.
      Yoo, salam kenal juga. :D

      Delete
  23. Halo Kak Yoga! Aku kadang suka heran tiap mampir sini suka ada problem web terus .-. yeee Riska mah nggak nyambung ;(
    Iya sih bener, aku juga gitu. Seenak-enaknya aku suka cerita lewat tulisan, ada yang harus aku sensor lah istilahnya mah. Ada sesuatu yang nggak perlu mereka tau. Sedih sih, tapi kalo udah dianggap privasi kan… ehm.
    Lah? Oohh proyek Widy the belum selesai? Dikirain the udah, soalnya nggak posting lagi huhuhu maafkan daku. Ooohh, ternyata ditunda, ya…
    Tah kak, Deadline inget. Kalahin nafsunya sama deadline. Deadline kakak semuanya kan berpengaruh sama masa depan juga, walaupun nggak begitu nampak feedback-nya. :)
    Kak Yoga, semangat. Harus semangat! Inget, lahan hawa nafsu! Jangan sampai nafsu yang mengendalikan kita. Yosh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sempet salah setting waktu itu. :|
      Pengin gitu aja, tapi ngerasa masih banyak lubang. :))

      Yosh. Ahaha.

      Delete
  24. AKHIRNYA BISA KESINI YOG. SUSAH AMAT MAU MAIN KESINI HUHUHU.

    Aku mah cuma bisa doain aja semoga kamu bisa melalui masalahnya dengan strong dan kalem hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahaha. Sorry-sorry, Teh.

      Ehehe. Aamiin.

      Delete
  25. Wah sama, Yog. Aku juga akhir-akhir ini entah kenapa susah banget untuk bercerita di blog, ada banyak hambatannya, hahah. Sekarang aja lagi maksain diri supaya bisa semangat nulis dan ngeblog lagi >.<

    Semangat ya, Yog!!! Semoga masalah-masalah itu cepet selesai dan keadaannya bisa kembali normal seperti semula, heheu :D

    ReplyDelete
  26. Yang ke 6 jangan dilupakan. Rajin, terampil dan gembira

    Kalau mau cerita-tentang masalah yang melanda-sih cerita aja, tapi harus disesuaikan dulu. Kan gak mungkin semuanya diceritain, pasti ada batas-batasnya gitu.

    Kalau di postinganku bang Yoga yang ngasih semangat, sekarang giliranku yang ngasih semangat. Semangat, semoga masalahnya cepet selesai dan sesuatu yang terpendam itu bisa segera keluar deh. Biar lega!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naq Pramuka abeesss.
      Iya. Ada batasnya.

      Bahaha. Okee.

      Delete
  27. Kunjungan pertama ke blog ini, baca posting, baca komen, dan saya ikut termotivasi. Saya pikir masalah kaya gini cuma dirasain anak baru kaya saya, ternyata yg tua jg masih dapet.

    Ayo mas, kapan update blog lagi? Udah 10 harian nih (kata yg komen mas Yog update mingguan) dapet banyak semangat tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, saya tua. :(

      Buseh, segala dihitungin. Dan sekarang udah 15 hari. :D

      Delete
  28. tulisannya bikin kepo, lagi ada masalah apa sih sebenarnya nyampe segitunya??? *tuh kan kepo.... eh apapun terus nulis ya biar bahagia, sesuai deskripsi blognya....

    ReplyDelete
  29. Akhirnya bisa juga gue buka blog lo. Hahahaha. Ngobrol-ngobrol sini yog.

    ReplyDelete
  30. Ada apa ini ada apaaa? Kenapa blog lo jadi ikutan gak bisa dibuka kemarin?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada sesuatu yang salah banget, Us. Wqwq.

      Oiya, itu sempet salah setting ternyata. Gak teliti. :(

      Delete
  31. semangat ya Yog :).. banyak yg pgn baca tulisan2mu di blog ini loh.. termasuk aku.. pantesan bbrp kali masuk kesini, tulisannya blm ada yg baru waktu itu.. kalo mau nulis di blog gpp juga kali Yog.. walo mungkin blm tentu bisa kasih solusi, tapikan ga ngendep di pikiran :). Jadi penyakit loh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, ini udah kelamaan mengendap. Dan sudah jadi penyakit, Mbak. :')
      Makasih, ya. :D

      Delete
  32. itu syarat UAS, gue kira lu harus fokus dulu di no3 yog, masa depan coy daripada kena SP. beres gitu pasti beban pikiran makin ngurang, dan lu bisa lagi ngalnjutin apa yang harus lu lanjutin. beuh \m/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehehe. Iya, Er. Tapi ada yang lebih penting lagi. :D

      Delete
  33. Emm... complicated ya Yog :' lengkap. Sini cerita-cerita :)) aku akhir-akhir ini juga sempet bingung mau ngapa-ngapain kok. Tugas terbengkalai. Cita-cita belum kesampaian juga. Proposal praktek kerja tertunda :' yaaaah, kurang harapan.
    Tapi Alhamdulillah, beberapa mulai bisa dihandle. Proposal praktek kerja udah dikumpul, tinggal direvisi dosbing aja. Besok kalau ada revisi, kurang harapan lagi deh ini hidup.

    Yuuuk, kamu nggak sendiri *ulurin tangan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh. Salah gue juga, sih, bisa sampe rumit begitu. Yowes. Semangat juga, Feb!

      Delete
  34. wah, 5 mei? udah lama ya, nggak ngeblog. gimana tuh kabar ekonomi internasioanl. hhahaha. jaidi ini semacam melawan sisi gelap untuk dapat keluar dari keterpurukan dan menemukan cahaya kejayaan seperti sedia kala..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sedang berusaha keluar dari lubang yang gelap dan mencari titik terang. Halah. :)

      Delete
  35. bro gue juga mengalami hal yang sama, gue gak bisa tepatin deadline yang gue ciptain, dan menurut gue masalahnya ada pada ngeblog, sehasrunya kita guenakan waktu ngeblog untuk nulis naskah,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha. Gimana pinter manage waktu kayaknya itu deh. :)

      Delete
  36. Hmm. Sama yog. Gua jg setelah lama gk nulis, jd susah bgt utk curhat di blog. Rasanya masalah gua gk begitu penting utk dibagikan. Dan setelah bbrp lama merenung, gua sadar ini terjadi karena blog udah jd media utk memuaskan pembaca, bkn lg utk memuaskan diri sendiri.

    Semangat ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sibuk memuaskan pembaca sampe lupa sama diri sendiri. Waduh. :')

      Thank you, Man. :D

      Delete
  37. Kayogaaa! Udah lama tak bersua~ Eh, aku jg udh lama gak ksni. Serius, baru bisa skrg. kmren2 nyoba ksini msh error, buka dri hp atopun laptop. Tp postingan ini udh pernah aku baca, giliran mau komen udh gak bisa ke connect ke laman ini.

    Yahh, kayoga lg gak aktif nulis jg nih.. Kemana kah dirimu skrg? Di grup jarang nongol, di blog trakhir apdet 5 mei. Hufft. Tntang masalah yg gak bisa diungkapkan di blog ini... Sbnernya trgantung pribadi masing2 sih, kalo emg masalahnya pribadi banget aku saranin sih lebih baik jgn ditulis di sini. Tulis aja di media lain yg gak bsa dibaca org, ntah note hp atau dibuku gtu.. Tp berdoa sama Allah dan meminta petunjukNya lebih baik sih :)

    Smangaat kayogs! Ditunggu kehadirannya lagi yah! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kemarenan gak taunya sempet salah setting. Pffft. :/

      Yoga yang onoh entah pergi ke mana, Lu. :(
      Gak pulang-pulang nih, gue juga kangen sama dia. Laaaahhh.

      Hehehe. Iya. Makasih yaaa. :D

      Delete
  38. Ada apa dengan yoga??

    Gak tau mau nyemangatin gimana krn gue bukan motivator lagian juga udh lo tulia diatas semangat itu justru hranya dr diri lo sendiri.

    Jadi gue Cuma bisa doain aja semoga semuanya bisa selesai satu persatu masalah lu yog. All Is Well. anggap aja ini cuma tanjakan dari perjalanan hidup lo.
    Semoga dengan masalah ini yoga bisa jd manusia yang lebih baik lagi.

    All is well.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti jadi judul film setelah AADC ya, Cup. AADY. Wakakaka.

      All is well. Yeah.

      Delete
  39. Gue kangen widy huhuuuu :'(
    Kangen semuanyaaaa.

    Lu kemane ajee, Yog? Nggak lagi sakit kan? Kemarin kata Darma sakit.
    Gue kemarin baca tumblr. :))
    Tetep semangaaat, Yog. Lu pasti bisa ngelewatin ini semua. Jangan nyerah ya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Sakit iya, Lan. :')

      Makasih yaaa. :D

      Delete
  40. Jadi yoga lagi sakit mencret ?
    *hmm oke komen pertama gak nyambung.

    Aku mau bilang semangat yoga!!!
    tapi kayaknya basi deh.

    Jadi gue lagi pengen komen aja nih yog, bukannya kalau blog masih ada yang koment itu tandanya lu masih ada pembaca?
    Weh,.. yog inget yog blog lu ini udah banyak pembacanyaa...
    Jangan berhenti nulis ya yog, karna sebenernya banyak pembaca pembaca kepo tentang kabar dan curhatan curhatan mu..
    *eaaaa

    Termasuk aku.
    Sihiyy..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Merasa berdosa banget udah ngecewain semua pembaca blog ini.

      Eaaaaa.

      Makasih ya, Da. :))

      Delete
  41. Empat sehat lima sempurna. Oke-_-

    Huhu syewdih setelah berminggu-minggu gak buka blog ini pas buka eh penulisnya lagi down. Tetap semangat ka Yogaaaaa\m/

    ReplyDelete
  42. wohohoho baru kesini

    kurindu kurindu

    sama blog lo bukan sama lo yog :D

    sama sih yog, banyak yang gue juga blm selesaikan.
    yah kita hidup hanya bisa berencana
    badmood yang menghancurkan :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih dari sekadar badmood kalo gue. :')

      Delete
  43. Baru lagi buka blog yoga, makin keren aja. Btw, ini belum selesai tulisanya? Yaaah terusin dong yog...

    ReplyDelete
  44. Gak usah patah semangat kang saya juga pernah merasakan situasi seperti yang sekarang kang yoga rasakan dan saya juga demikian sama yang dirasakan, tapi berkat keyakinan dan keinginan untuk bangkit maka tara budiman semangat lagi.

    ReplyDelete
  45. Hoooyyy yog! Dirimu menghilang? :/ :/ bolak balik ke sini tulisannya masih yg ini aja. Biasanya jg di instagram ada aja updatean lo tiap hari gitu tapi ini ngga ada ya.
    Menghilang(?).___.

    ReplyDelete
  46. Mau nyemangatin tapi takut gak ngefek ya karena semangat dari diri sendiri yang sebenarnya dibutuhkan :'D Gak ketidakbisaan curhat tapi jadi sebuah curhat ya yog, betewe apapun masalahnya moga cepat kelar ya, yang lagi sakit moga cepat sembuh.

    Padahal aku udah komen di atas tapi ke sini komen lagi karena kangen ni stalkingin curhatannya, kemana aja ni yog?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maafin saya, Mbak. Saya kabur dari dunia. :(

      Delete
  47. hai kak info yang menarik nih.. ooo iya kak kalau ingin tahu tentang cara membuat website yukk disini saja.. terimakasih

    ReplyDelete
  48. Baru mampir lagi, eh ngilang. Semoga masalahnya cepet selesai.

    ReplyDelete
  49. Santai aja.. Kadang buat nulis buku atau apapun itu, seorang master pun butuh waktu yg lama buat nyelesain nya. Ada yg setahun bahkan sampai 5 tahun..

    Mood harus baik dulu.. Dan gue cuma mau bilang. sempurnaa....

    Ok demian? Eh apa neeh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tapi terlalu santai malah jadi racun.
      Ini lebih krusial dari sekadar mood. :)

      Delete
  50. moga aja segala permansalahan yoga cepat terselesaikan ya,
    segala sesuatu kalo di hadapi dengan ikhlas ga akan terasa berat

    ReplyDelete
  51. Memang bener sih semua masalah pribadi gak harus di ceritakan. Karena gak semua orang mau tahu masalah kita. Tapi terkadang kita butuh teman yang bisa diajak untuk cerita-cerita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan terkadang. Tapi selalu butuh teman cerita. :))

      Delete
  52. bener mas, ndak semua kesedihan harus dibagikan haris difilter dulu mana yang layak mana yang ndak :)

    ReplyDelete
  53. Ceritain ke orang terpercaya atau uhuk, pacar bang :') Lekas kembali menuliiiisssss.
    Kerjaan freelance kadang2 juga jahat2 gimana gitu kok :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. UDAH GAK PUNYA PACARRR. Oke, maaf gak santai.
      Begitulah.

      Delete
  54. Hallo Yog. AKhirnya lo ngepost lagi dan serius gue seneng banget bisa buka blog lo lagi. Kangen mampir di sini.

    Btw, gue yakin sih, seberat apapun masalah yang sedang lo alami, tetep sabar dan berusaha untuk menyelesaikannya ya Yog. Kalo emang dirimu sedang sakit, semoga Tuhan segera mengangkat seluruh penyakitmu. Biar bisa balik lagi. Kangen kali, yog. BW kek gini.

    Semangat terus ya Yog.. Gue tunggu karya lo selanjutnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini tulisan 3 bulan lalu, Her. Ngepost lagi apaan? :')

      Karya selanjutnya apaan? Ini saya belum punya karya. Wakakak.

      Delete
  55. Jomblo itu juga masalah ngak ??? hua hua hua

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.