Tidak Menarik

76 comments
Aku lagi mengawasi seorang laki-laki dari balik pintu kamarnya (atau bisa dibilang mengintip). Tidak jelas apa yang sebenarnya ia lakukan dari tadi. Yang kuperhatikan ia cuma duduk di depan laptop. Entah ia sedang menulis sambil mendengarkan lagu—karena sebuah earphone terpasang di kedua telinganya—,atau sedang menonton film.

Mencoba mengira-ngira apa yang sedang dikerjakannya rasanya seru juga. Tapi sayang, aku tidak bisa mendengar suara apa-apa dari laptop itu. Satu-satunya suara yang terdengar di kamar ini ialah kipas angin yang jaraknya tidak begitu jauh dari tempatku mengintip. Kipas angin itu membuat matanya merem-melek menahan kantuk. Ia membenamkan wajahnya di telapak tangan seraya mengusapnya ke atas dan ke bawah.

Ia mendengus kesal. Kemudian ia jambak-jambak rambutnya sendiri. Mungkin pikirannya sedang kacau. Ia mencopot earphone itu dari telinga maupun laptop, lalu melemparkannya ke kasur. Tak lama setelah itu, ia juga merebahkan dirinya ke kasur. Tampaknya ia sedang frustrasi.
Kini, laptopnya dibiarkan menyala dan memutar musik secara acak. Aku tidak begitu mengerti itu lagu apa, namun aku lumayan menikmatinya.

Masih dalam posisi tiduran, laki-laki itu mengambil salah satu novel tebal bersampul warna abu-abu dari rak yang terletak di samping tempat tidurnya. Ia mulai membaca novel itu sambil tengkurap. Belum ada 5 menit, ia tutup novel itu dan kembali menaruhnya. Aku tertawa pelan melihat kelakuannya.

Cukup lama ia tidur-tiduran tanpa memejamkan mata. Sampai akhirnya, ia kembali duduk di depan laptopnya. Sepertinya ia sedang memikirkan ide untuk tulisan atau sesuatu hal karena tangan kirinya menopang dagu. Namun, setelah aku menunggu cukup lama, ternyata ia tidak menuliskan apa pun. Ia malah mematikan lagu itu dan langsung menyenderkan tubuhnya ke tembok di belakangnya.

Sebenarnya, aku mulai bosan mengawasinya. Apalagi ketika ia melihat ke arah pintu, di mana aku bersembunyi di belakangnya. Aku bisa melihat dengan jelas kedua matanya yang agak sipit itu. Tatapan matanya tidak memperlihatkan adanya gairah. Tapi, lama-kelamaan pupilnya mulai membesar. Ia sedang fokus mengamati sesuatu. Ck. Ck. Apa mungkin ia menyadari keberadaanku?

Aku pun segera pergi dari balik pintu ini sebelum ketahuan. Lagian, tidak ada yang menarik di kamar ini.

***

PS: Tulisan ini dibuat sekitar semingguan yang lalu. Di mana gue sedang stres dan hanya mengurung diri di kamar. Waktu itu, gue memang sedang bingung mau menulis apa. Semua tulisan cuma jadi draf dan nggak ada yang selesai satu pun. Tulisan ini termasuk salah satunya. Di saat gue mengamati seekor hewan, lalu gue mencoba memutarbalikkan keadaan itu. Jadi, aku adalah seekor cicak. Dan laki-laki itu adalah diri gue sendiri.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

76 comments

  1. Hmmmm. Pas lagi boring nih ya. :))

    ReplyDelete
  2. Harusnya kamu jadi tokek aja, Yog. Lebih gede dari cicak. Ck ck.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi kalo tokek bunyi melulu, Ris. Gue ngetiknya juga takut typo jadi... ah, udahlah. :(

      Delete
  3. Hahaha :D
    emang kalo bingung nulis gitu ya, gloser-gloser kaya ikan kurang aer. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. ((gloser-gloser))

      Bahasa apaan ini? Gue taunya menggelepar.

      Delete
  4. ini tulisan jomlo Yog?

    bikin ramai kamar padahal lagi sendiri :p

    ReplyDelete
  5. Padahal bagus idenya. Cuman sayang kamu kurang mendeskripsikan si 'aku'. Jadi orang pada gak tau kalau itu cicak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih kritiknya, Us. :D
      Iya, malah fokus ke tokoh laki-laki itu doang, ya. Tadinya juga gak pengin di-publish sebenernya ini. :(

      Delete
  6. Cicak sekarang bisa ngeblog :(
    Besok gue jadi cicak di rumah Raisa ah..

    ReplyDelete
  7. hehhehe biasanya kan cicak suka eek sembarangan, coba cicaknya eek dulu sebelum meninggalkan kamar.. eek di deket makanan atau minuman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya betul. Makasih masukannya ya, Put. :D

      Delete
  8. maen PES yog, daripada stuck sama draf yang gak beres-beres. Gitu enak, beres maen bisa coba lanjutin lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Stik gue masih dipinjem temen nih. Tau dah tuh kapan mulanginnya. Jadi gak bisa nge-PES, Er.

      Delete
  9. Jadi lu di intip sama cicak gitu, Yog? Walah bisa gitu. Mantap! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya gak diintip juga, sih. Namanya cicak mah emang biasanya gitu. Hahaha.

      Delete
  10. Oh cicak itu adalah yoga
    Jadi yoga sebenernya adalah seekor cicak
    Dan lelaki yg diawasi cicak itu adalah yoga
    Sementara yoga adalah cicak
    Jadi cicak itu sedang mengawai cicak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mengawasi typo kan tuh mengawai

      Delete
    2. Mengawai adalah Niki.
      Dan Niki adalah Mengawai.

      Delete
  11. Kalau saran bang Haris jadi tokek, kalau saran dari aku kenapa gak jadi buaya aja? Lebih gede dan ganas ketimbang cicak.

    Mungkin habis ini aku coba bikin flashfiction pake sudut pandang nyamuk atau semut, biar beda.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo buaya nanti gue dicaplok dong, Ki? :(
      Boleh tuh! :D

      Delete
  12. Masukan dari gue, coba amati sekitar, pasti ada kok inspirasi buat nulis. Kalo lagi gak ada ide akan lebih baik tidak dipaksakan, lakukan kegiatan lain dulu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Justru kalo nggak dipaksain makin kacau nantinya. :))
      Nggak ada kegiatan apa-apa nih, Yan. Gue pengangguran. :')

      Eniwei, makasih masukannya. :D

      Delete
  13. Hallo Yog. Apakabar postingan gak menarik ini? Hehehe. Sorry ya, baru mampir. Serius, sibuk mulu ngurus Wisuda. Banyak banget ini itunya. SOrry, OOT dikit.

    Oke, gue sempet ngira sih, kalo aku yg di cerita ini sesuatu yg memperhatikanmu. Gak sampe menduga kalo cicak atau ada komodo lagi ngintip di sebalik pintu lo yog. CUman, gue ngiranya orang aja. Dan yang gak jelas di depan laptop gue mah, udh tau bener. Blogger bernama Yoga sedang gak nemu feel ngeblognya. :D

    Gini Yog, ya mungkin ini bukan kejadian sama lo aja Yog. Semua Blogger juga pernah kok. Saran gue sih (yg cuman butiran debu ini), ada baiknya dalam keadaan Stuck gitu, coba aja tulis-tulis di kertas tentang poin2 apa dari tema yg lo mau bahas. Biasanya sih, dari mikir poin2 itu, gak perlu terlalu serius. Lo akan menemukan celah di mana lo kehilangan ide itu sendiri.

    Misalnya lo harus ngepost besok, coba hari ini lo mulai tulis2 poin2 apa aja yg mau lo bahas. Besok, lo cek lagi. Ada yg perlu di tambah gak. Buat krangka kecil. OPeningnya gimana, isinya apa, dan endingnya mau diapain.

    Harapannya sih, dengan begitu lo bisa memperbaiki mood.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, Her. Baik-baik nih. Okeey, semoga lancar urusannya! :D
      Komodo mah kegedean ngumpet di balik pintu. :(

      Gue udah coba gitu juga, sih. Entah nih apa yang salah. Tapi ini lumayanlah bisa dipaksain buat nulis lagi. Ehehe. Ng... tapi gue jarang dijadwalin buat posting. Pas lagi mau aja.

      Okee. Thank you buat sarannya! :)

      Delete
  14. Mau tanya, Yog. Kalau cowok-yang-matanya-agak-sipit-alias-kamu itu lagi nonton film, film apa yang ditonton? The Dark Night? The Pirates of Carribean? Atau The Wolf of Wall Street?

    Aaaaaak. Huhuhu. Pertanyaan macam apa ini. Nggak menarik :((((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahaha. Baru ngeh. Judul film yang kusebutin kacos semua. Ketahuan banget nggak pernah nonton film itu, cuma tau dari kamu, Yog :'D

      Delete
    2. Itu cuma dugaan si cicak aja, kok. Gue nggak nonton film. Itu gue menatap nanar ke layar putih kosong (Ms. Word).

      Hohoho. Woles-woles. Manusia tidak luput dari kesalahan. Maksudnya Dark Knight dan Caribbean, kan? :D

      Delete
  15. Entah kenapa, dari awal baca gue udah nebak kalo laki-laki itu adalah elu, Yog. Ternyata emang bener. Hahahaaa keren ya tebakan gue.

    Lu lg stress, frustasi, nggak mood masih ada aja bahan untuk nulis. Lah gue, memang nggak ada ide untuk nulis sama sekali. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren, Lan! :D

      Ah, masa? Tapi menurut gue, tulisan tentang romantis kemarin lebih menarik dari tulisan ini, Lan. :)) Jangan pesimis gitu (padahal gue sendiri pesimis, kan bloon). Wqwq.

      Delete
  16. Lo kalo lagi bingung gitu amat ya Yog. Gue gak sampek jambak2 rambut terus bingung mau nglakuin apa sih. Kalo gue lagi bingung dan frustasi, paling langsung gue tinggal tidur. :D

    Tapi asik nih FF nya. Gue kira yang mengintip itu kayak stalker terus penjahat, dan nanti kayak FF horror gitu.
    E ternyata hanya seekor cicak. ckckckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha. Masalahnya sekarang gue udah kebanyakan tidur, Ka. :D
      Ckckck. Sayangnya kurang greget. Jadi, tokoh si "aku" ini rasanya kurang dapet perhatian. Huft.

      Delete
  17. Stress banget kayaknya, bang. Lagi sering-sering merenung di kamar atau gimana? Jarang nongol juga di timeline Twitter. Sampe ngetwit aja harus pake tutorial.

    Bulan April bukan bulan yang baik untuk menulis kayaknya. Huhuhu, gue juga mentok di draf-draf yang nggak selesai. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan sama cuma jadi draf doang.
      Tidak pernah ada tulisan yang benar-benar selesai.

      Delete
    2. Robby: Wakakak. Nggak ngerti juga nih. Lagi merasa aneh aja untuk memunculkan diri.
      Dibah: Kenapa banyak yang begini? :/

      Delete
  18. yes bisa baca blog artis ini lagi..

    memutar sudut pandang memperkaya kebahasaan si bagi gue..

    Tapi lu yakin emang dia memperhatikan lu dari awal? Kali aja cuman pas lu negok die aja. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue bukan artis, Dick. :(
      Bahaha. Ya, namanya juga iseng.

      Delete
  19. kalo kamu ga kasih tau di akhir cerita, aku ga bakal nyangka itu cicak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena emang kurang jelas deskripsi si "aku" itu, Mbak.

      Delete
  20. Sini maen sama aku siapa tahu pulang maen sama aku kamu dapet inspirasi setelah liat wajah aku huft :D

    ReplyDelete
  21. Aku pertama kali mampir ke sini, blognya bagus. Itu kalimat opening blognya juga bagus. Kesannya dalem gitu.

    Oh jadi ini yang ditulis diri sendiri? Baru sadar pas baca akhir. Hahaha. Btw, salam kenal. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buahaha. Sedalam apa? Samudera?

      Salam kenal juga, Lu. :)

      Delete
  22. dan laki-laki itu adalah.. engkau sendiri, yog. kadang stress nggak tau mau ngapain itu memang menyiksa abis. ngeblog pun ogah-ogahan jadinya. nulis nggak sesemangat biasanya, hahah. daripada ngurung diri di kamar, mending jalan-jalan, sih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tau nih aneh. Jadi aneh ngurung diri di kamar melulu. Ahaha. XD

      Delete
  23. sini main2 ke bandung biar dapat cewe2 bandung, eh inspirasi maksudnya :D

    ReplyDelete
  24. siapakah laki-laki yg kau intip itu bang :D

    ReplyDelete
  25. Lu kenapa deh, Yog, sampe bosen tingkat akut begitu.

    Ini bagus banget, Yog, kalo diterusin dan ditambahi sedikit permasalahan atau misteri yang lebih jelas. "Ada perempuan masuk bawa pisau, tapi lelaki itu nggak sadar" trus diakhiri dengan si cicak ini pergi tanpa dijelaskan apa yang akan terjadi.hehehe *gue emang suka cerita ngegantung*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue sendiri nggak tau. XD

      Ehehe. Makasih masukannya ya, Haw. :D

      Delete
  26. Wahahahah ternyata tulisan tentang cicak, awalnya aku pikir itu tulisan tentang Tikus atau Tokek yog,,.

    Eh btw tokek sama cicak itu beda kan ? cuma masih sodara ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tokek udah jarang ada, Mas Fan. :D

      Tokek lebih gede dan ada totol-totolnya. :)

      Delete
  27. Dari kemarin galau mulu nih yoga.

    ReplyDelete
  28. Hm... Hm... Coba diterusin lagi terus plot twist nya nggak bilang kalau itu kamu, ahahaha. Udah jadi fiksi deh.

    ReplyDelete
  29. Setuju sama Firdauz ;)
    "Aku" nya kurang diexplore heheh

    Ada yang yoga lagi sembunyiin tapi gak bisa diungkapin
    ( ̄▽ ̄")╭ di twitter pun menghilang

    ReplyDelete
  30. Awalnya pas baca kurang ngerti, tapi pas udah baca PS terus baca ulang, hah.... Ngerti!
    Jadi ceritanya, kakak cuma bisa mantengin layar putih di Ms. Word ya?
    Tapi serius, earphone nyampe dibanting ke kasur? Yaarabb, ini sih prustasi banget. Kakak prustasi banget? .-. *lah
    Aku juga lagi ngerasain apa yang Kakak rasain, tapi sih nggak nyampe kesel karena nggak sukses bikin jadi satu tulisan. Kadang, kalo lagi sibuk-sibuknya, ide gampang dituangkan tapi kalo keadaan lapang malah bingung sendiri.
    Mungkin Kakak butuh piknik, nih. Butuh menghirup udara yang segar, teriak memuaskan hati yang kesal.
    Pasang sudut pandangnya keren Kak, btw. Ayo, semangat menulisssssss! :G

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin bisa dibilang begitu. XD
      Iya, mungkin terlanjur kesel udah dengerin musik tapi rasanya biasa aja. Bukannya bikin semangat.

      Kebanyakan waktu luang justru bikin bingung, Ris. Gue begitu, sih.
      Yosh. Makasih! Semangat juga. :)

      Delete
  31. Ini tulisan tak beresensi paling kocak hahahah :))

    -jevonlevin.com

    ReplyDelete
  32. cicaknya juga berjenis kelamin lelaki ga sob? LGBT dong? :0

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak sempet ngecek kelaminnya. Kan dia udah kabur. :(

      Delete
  33. dan tokoh ia yang dimaksud ini adalah elu kan yog
    lalu kalo ia elu, berarti tokoh akunya siapa dunkkk??

    sadam??

    aihh yog ternyata chace tulisan web kamu kudu diapus dulu ya biar bisa keakses ulang web yang akbar yoga ...punten jadinya baru kebuka sekarang nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan. Sadam gak suka ngintip. Sukanya duit. Iya, cicak. Wekawekaweka.

      Delete
  34. Waaa, aku baru sadar kalau kamu jadi seekor cicak waktu baca PSmu Yog :D hihihi :D keren kok :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi kurang pas porsi "aku"-nya. Ehehe. Makasih, Feb. :D

      Delete
  35. Yoga kamu itu pinter mendiskripsikan sesuatu kayak cerita dalam cerpen lho.. bikin cerpen ajaa lagii :D

    ini ceritanya cicak di dinding apa di balik pintu ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya, Da. Masih butuh banyak belajar. :D
      Di balik pintu yang terbuka sedikit, kan kelihatan dari sela-sela tuh buat mengintip.

      Delete
  36. W-O-W! Oke, gua bisa jadi pembaca yang telat, tapi gua ga akan ninggalin postingan ini sebelum comment.

    Kalo ga baca PS-nya, mungkin gua ga akan menyangka kalo "aku" adalah seekor cicak. Kalo lo pikir tokoh "aku"-nya kurang dijelasin, menurut gua ngga apa-apa, malah sebenernya kan tokohnya si "dia" itu, yang lagi dideskripsikan dengan jelas menurut sudut pandang si "aku". Ah, ini gua ngomong apaan sih. Intinya, ide lo untuk memutarbalikkan keadaan, merubah sudut pandang untuk bercerita itu... unik. Asli, gua cuma bisa senyum-senyum pas tahu kalo si "aku" itu cicak. Smart idea! Kalo lo buat "aku" itu manusia, malah jadi standar. Kalo lo membuat "aku" itu sosok lain selain manusia, jadi lebih aneh. Gua ga kepikiran kalo si "aku" ini cicak, dan menurut gua itu bagus. Mencoba memanusiakan pikiran hewan, i think it was cool. :D

    Well, semua blogger semestinya pernah ngalamin kasus pikiran mampet Yog hehe. Draft tulisan diendepin di laptop, mau nulis kok ya bingung... banyak pertimbangan ini itu, ampe akhirnya sulit buat kembali ke pola menulis normal. Lo cuma lagi ada di fase itu. Yakin, setelah dapet ritmenya kembali, lo bisa balik ke pola lama. Mungkin lo butuh piknik, atau butuh melakukan hal-hal di luar rutinitas dan tidak terencana, biasanya motivasi akan muncul.

    Berseberangan dengan judulnya, tulisan lo jelas MENARIK. A cool flash fiction. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahaha. Tapi tetep ngerasa kurang greget aja gitu.
      Piknik, ya? Sebelum bulan April gue malah keseringan piknik buat menghibur diri. Ah, ya udahlah. Gue akan coba mulai seperti biasa. Ehehe. :))

      Makasih ya, Bay! :D

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.