Tugas dan Pesan Moral

70 comments
Sebuah kesibukan itu bisa membuat dirimu lupa akan banyak hal. Termasuk lupa kalau kamu habis putus atau patah hati. Eaakkk.

Namun, gue tidak ingin membahas tentang putus, patah hati, ataupun cinta-cintaan. Udah keseringan menuliskan tentang itu. Hidup tidak hanya soal itu melulu. Masih banyak hal-hal menarik lainnya. Asyek.

Jadi, yang akan gue tulis ialah....



Etapi mendingan kalian baca aja deh. Ehehe. Terus simpulkan sendiri, gue kali ini membahas apa.

***

“Yog, gue lihat tugas Ekonomi Makro, dong.”
Sebuah pesan WhatsApp dari Arief—temen sekelas di kampus—benar-benar mengagetkan gue.
Kemudian gue segera membalas, “Emang ada? Tugas yang mana deh?”

 Mungkin si Arief bertanya kepada orang yang salah. Tapi ya beginilah kenyataannya. Lalu, Arief pun menjelaskan kalau di jam-jam terakhir perkuliahan minggu lalu, Pak Dosen menuliskan sesuatu di papan tulis. Yang ternyata adalah sebuah tugas. Mengingat minggu ini UAS, ya... gue tidak begitu memerhatikannya. Karena gue lebih fokus ke kisi-kisi UAS (padahal belum tentu juga belajar).

Entah kenapa, hari itu gue memang tidak ingat apa-apa soal tugas. Mau belajar untuk UAS saja rasanya males. Gue males bukan karena orangnya pemalas. Bukan. Kalo itu mah gak perlu ditanya lagi.

Itu karena gue baru saja pulang kerja freelance. Kondisi badan gue sangat letih, dan rasanya ingin segera meniduri kasur.

Bentar, kayaknya malah jadi mesum kalau ditulisnya gitu.

Oke, ralat.

Dan rasanya ingin segera sleep.
Ah, sok Inggris lu, Yog!

Oke, maaf.

Dan rasanya ingin segera bobo.
Um... kok malah jadi kelihatan sok imut, ya?

Baiklah. Apa pun itu, intinya gue pengin mengistirahatkan tubuh supaya fit kembali di pagi harinya.

Namun, karena ada yang ngingetin gue akan sebuah tugas, gue pun dengan terpaksa melek-melekin mata yang sudah redup ini. Apalagi ketika Arief mengingatkan gue di bagian terpenting, “Yang nggak ngumpulin tugas, nggak boleh ikut UAS.”

Sempak Aladin. Sundel bolong. Sinetron Anak Jalanan (eh, ini sinetron ngapa dibawa-bawa segala?)

Ah, pokoknya gue panik bukan main.

Gue melihat jam dinding, jarum pendeknya menunjukkan ke angka 8, sedangkan jarum panjangnya menunjuk ke angka 3.
Ah, baru jam 8 lewat 15. Santai.  Batin gue.

Gue memilih rebahan sambil Twitteran. Mencoba menghibur diri dan berusaha santai sejenak.

Tapi, saking asyiknya gue scroll-scroll timeline, tiba-tiba sudah pukul sembilan.

Kancut sobek. Pocong kayang. Sinetron Anak Jalanan (eh, ini sinetron ngapa dibawa-bawa lagi?)

Bodo, ah.

Gue pun langsung fokus mengerjakan soal. Soalnya, sih, cuma 5 biji. Kampretnya, setiap soal itu jawabannya panjang-panjang banget. Sebutkan, jelaskan, dan berikan contoh. Suram abis.

Perlahan-lahan gue mulai cari jawabannya di buku catetan, di Google, dan di Youtube.
Oke, yang Youtube boong deng. Itu karena gue gak fokus dan malah nontonin video. Gue kembali fokus ke soal-soal. Laptop lebih baik gue matikan saja, daripada bikin konsentrasi gue buyar lagi.

Karena benar-benar fokus, gue berhasil menjawab soal-soal itu dengan baik. Namun, itu barulah dua nomor. Masih ada tiga lagi. Huft.

Oke, gue kudu tetap semangat.

Gue ubek-ubek buku catatan, tapi nggak ketemu. Gue googling pun nggak ketemu. Parah. Ternyata tidak semua jawaban itu benar-benar ada di Google, ya. Jawaban cinta aku ke kamu, misalnya.
Emaap.

Serius. Gue beneran nggak menemukan jawaban yang gue cari. Mana udah pukul 22.20 pula. Oleh karena itu, gue pun bertanya ke beberapa teman sekelas.

Dan jawaban mereka semua seragam, “Waduh. Gue malah belom sama sekali.”
Oke, gue pun mencoba bersikap tenang.

Mengingat banyak teman yang suka bilang seperti itu, tetapi keesokan harinya tau-tau kelar dan ngumpulin, gue pun resah kembali.

Teman yang begitu emang bhangkeee. Individualisme banget. Okelah, mungkin gue kudu mandiri dan tidak bergantung kepada teman.


Gue tetap tidak menyerah untuk mencari jawabannya sampai ketemu. Mencoba nyari di buku paket..., eh baru inget kalo gue nggak beli buku. Ehehe. Gue emang mahasiswa nggak modal. Mau tidak mau, gue kembali berselancar di internet. Mencoba mencari artikel yang terkait saja, nanti tinggal gue simpulkan sendiri menurut pemikiran random gue.

Sampai akhirnya....

*** 

Tugas pun selesai gue kerjakan. Ahhh, bahagia sekali rasanya.

Melihat jam sudah menunjukkan pukul setengah empat. Ahhh, kampret sekali rasanya.

Ternyata gue mengerjakan tugas sampai ganti hari. Padahal pukul tujuh gue kudu berangkat kuliah.
Terus gue kapan tidurnya dong?

Tidur tiga jam hanya akan membuat kepala gue pusing. Tanggung. Alhasil, gue menuliskan cerita ini. Entah, setelah tulisan ini kelar, gue bakalan tidur berapa jam. Yang penting jangan sampe bangun kesiangan.

Jangan sampe kesiangan... itu berarti gue cuma tidur dua jam?

Oalah, cuma dua jam, ya. Hahaha.


DUA JAM MEN?!


TIDAAAKKKKKK.


Ya, Tuhan. Gini amat jadi mahasiswa. Sebenernya emang salah gue sendiri, sih. Terlalu sibuk nganggur sampe lupa sama jam tidur normal. Dan pas terlalu sibuk mikirin UAS, gue sampe lupa sama tugas kuliah. Dan satu lagi, terlalu sibuk bahagia dengan diri sendiri, gue sampe lupa kalau hidup juga butuh pasangan. Ah, nanti dulu deh. Yang penting gak ngenes walaupun nggak punya pacar.

MERDEKA!

Pesan moral: jangan pernah menunda-nunda sesuatu, itu ialah perbuatan yang tidak baik. Apalagi kalau menunda tugas yang menjadi syarat wajib untuk mengikuti UAS, jangan pernah sekalipun kalian tunda... atau kamu akan mendapatkan nilai E.

Pesan moral lagi: jangan sampe ngerjain tugas terlalu bersemangat, sehingga kamu malah kurang tidur. Itu bahaya! Nanti di perkuliahan dan saat ngerjainnya UAS-nya (jika ada UTS/UAS) kamu malah terngantuk-ngantuk.

Pesan moral sekali lagi: jangan terlalu percaya pesan moral. Apalagi kalau si Yoga yang nulis.

Musryik, Gaes!

Saking udah males buat tidur, gue juga iseng desain tipografi:


Tugas dan Pesan Moral



Terima kasih.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

70 comments

  1. Bang Oda aja tidurnya 3 jam doang, Yog. Itu tiap hari, katanya. Sekali-kali gak tidur mah gpp lah. :D

    Edan, pesan moralnya beranak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hm... kuat banget ya Oda Senpai. Keren.
      Ehehe. Biar sesuai judul.

      Delete
  2. Wow. Yoga kembali kasih pesan moral. Kereeeen. Apalagi yang terakhir. Dan tumben itu namanya nggak pake nama Agus.

    Semangat ya buat UAS-nya, Yog. Semoga hari ini nggak salah masuk kelas lagi. Salah masuk kamar aja coba. Eh :(

    Kenapa sinetron Anak Jalanan dibawa-bawa, Yog? Kayaknya gara-gara itu kamu jadi tidur dua jam aja deh. Gara-gara mikirin Stefan William. Bahahaha. *kabur naik buraq*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Arief temen akrab gue. Gak perlu disamarin segala. :)
      Kamar mayat, Ca? Ya Tuhan. Serem.

      Gue mikirin si Babeh. :D

      Delete
  3. Sinetron Anak Jalanan!!! :)))

    Entah kenapa terasa lucu di sini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Lagi heboh banget habisan, Ris. Gue penasaran sampe nonton. Dan emang lucu sih sinetron itu. Berhasil gantiin GGS. XD

      Delete
  4. subhanallah pesan moralnya yog, keren gitu.
    hahaa.. sinetron anak jalanan kenapa sampe di bawa-bawa.

    ReplyDelete
  5. si arief temen sekelas di kampus lu itu cowok? dy tinggal dimana? berapa usianya? kerjanya sekrang apa?
    udah ah cukup
    .
    ya setuju saya juga g percaya sama pesmornya si yoga
    merdeka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, cowok. Kenapa? Naksir, ya? Hm.

      Good. Jangan percaya!

      Delete
  6. Wah parah ya Yog. Ngerjain 5 soal dari jam 9 sampe jam 4. Panjang amat jawabannya yak.

    Hahahaaa segala bawa sinetron anak jalanan. Yaoloh.
    Lu nggak tidur aja masih bisa nulis ginian. Bukan malah ngantuk.Hahaa Mantap.


    pesan moralnya. Subhanllah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan. Ehehe.
      Udah tanggung buat tidur, Lan. Sekalian aja nulis. Mumpung gelisah. Kegelisahan adalah kunci. :))

      Allahu Akbar!

      Delete
  7. Anak Ekonomi tu gitu ya .. jarang ada tugas, sekalinya ada tugas pasti nyatet jawabannya panjang-panjang .. soalnya temen kontrakan gue juga gitu tuh.. sekalinyaada tugas pasti nggak tidur ..

    btw semangat buat UASnya yog ..
    Ini gue harus ngikutin pesan moral yang mana nih ..?? -___-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hidup anak Ekonomi! :D
      Iya, makasih ya! :)

      Gak perlu dipercaya semua. Hahaha.

      Delete
  8. pesan moral. cocok banget, gue abis ngepost yang ada nyrempet2 pesan moralnya.

    betewe bisa tuh tidur 3 jam. gue mah pasti kebablasan. bakat kamu hebat, Yog.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kah? Coba nanti mampir ke blog lu. :D

      Bakat apaan yang kuat melek? Apa pantas hal semacam itu disebut bakat? :(

      Delete
  9. Sabar, Yog, teman gue juga banyak yang kayak gitu. Bilangnya belum selesai, tau2 disekolah langsung ngumpul.

    Yah, gue juga masih harus memperbaiki diri yang masih sering nunda-nunda pekerjaan~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak berarti manusia macam gitu, ya. Hehe.
      Semoga bisa segera diperbaiki! :))

      Delete
  10. Pesan moralnya kalau ada 4 dapet piring cantik lo kak, yakin nggak mau nambahin pesan moralnya -> gaya spg di mall

    Lah itu tugas surem banget dari jam 9 sampai jam set 4 baru selesai. Hampir 7 jam ngerjain tugas. Kalo aku sih gak kuat nunggu besok nyalin punya temen.

    Hidup sinetron anak jalanan!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak, ah. Dalam mitos, angka 4 itu berarti kematian. Halah! XD
      Kalo temennya pelit-pelit gimana? :(

      Merdeka!

      Delete
  11. Gue mah percaya aja, bang. Soalnya itu bener banget.

    Soal ngerjain tugas sampe pagi, gue juga pernah tuh. Waktu ngerjain tugas remedial, gue bikin soal dari jam 8 sampe jam 5. Untungnya pas besoknya tanggal merah.

    Mau nambahin pesan moral: Jangan terlalu sering nonton sinetron Anak Jalanan. Karena... tugas akan tertunda

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak lu mah besoknya tanggal merah. Lah, gue paraaahhh ini besoknya UAS. :))

      Hahaha. Siapa juga yang nonton weeyy? :p

      Delete
  12. "jangan pernah menunda-nunda sesuatu, itu ialah perbuatan yang tidak baik." quote ini pas nih sama postingan gue yang baru. mampir gih. udah. gitu aja dari saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi cuma mau ngasih tau ada tulisan baru di blog lu nih? :p

      Delete
  13. Ciee tidur 2 jam,

    Hahah tenang, Yog jalanan arah kampus cuman macet di Ciputat aja kok :D

    Setuju banget sama pesan moralnya, beberapa kali lupa mulu jadinya keteteran juga :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Malah diciein. XD
      Iya, Rul. Macetnya di situ aja, tapi tetep aja makan waktu sejam. :)
      Jangan percaya pesan moral seharusnya. :p

      Delete
  14. Ihiy, naluri orang emang sama, Yog. Gue juga mendadak bisa tenang kalo nanya temen dan jawabannya, "gue malah belum ngapa-ngapain". Beneran. :))

    ReplyDelete
  15. ngerjain jam 9, selesai jam 3.30, berarti 6 jam 30 menit mengerjakan tugas, emang sie keliatannya berat.. tapi tugas selesai.. dapet postingan blog.. menang banyak itu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe. Menang sedikit bagi gue. Gue kalah banyak dalam waktu istirahat. :(

      Delete
  16. Makro Ekonomi emang tugasnya butuh jawaban panjang lebar, gua juga pernah ngalamin tuh *nasib anak Ekonomi*
    "Sebutkan, jelaskan dan berikan contoh" --> hehe, apa semua dosen Makro Ekonomi punya pikiran yang sama ya kalo ngasih tugas? :p

    Bener Yog, temen-temen gua dulu juga sering ngasih jawaban "belom ngerjain" tapi besoknya ngumpulin. Yah begitulah dunia akademis hehe. Kalo gua mah apa yang bisa dikerjain ya coba dikerjain, kalo nilainya jelek ya setidaknya itu hasil pekerjaan kita sendiri. So, salut buat lo yang akhirnya ngerjain sendiri, meski mesti ngubek sana-sini cari jawaban :D

    Pesan moral yang pertama sama kedua bener banget, jadi gua membantah pesan moral yang ketiga haha. Menunda-nunda sesuatu emang terlihat asyik awalnya, tapi ada resiko besar yang harus ditanggung karena itu. Dan nyeselnya itu lho... suka bikin gregetan sendiri :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ejiyee, yang udah pengalaman. :p
      Entah deh, Bay. Yang gue alamin, gue tuh sering banget dapet yang soalnya sedikit, tapi jawabannya seabrek-abrek. :(

      Sip. Kerjain sendiri dulu selagi bisa. Jangan manja. Hahaha.

      Jangan nyesel percaya pesan moral di blog ini, ya. Wekaweka

      Delete
  17. Hmm.. sebenernya tugas nggak usah diambil pusing, Yog. Kalau gua sih, tinggal berangkat ke sekolah terus tinggal saling tugas temen, deh. Selesai dalam waktu sesingkat-singkatnya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak ya zaman sekolah gitu. Kadang kuliah lebih individual, Ham. :)

      Delete
  18. aku juga paling sebel ama temen yg suka bilang, "Aduhhh, aku blm belajar nih..pasti ntr ujianku paling jelek: tp pas dibagiin, dia yg 1-1 nya dapat nilai tertinggi -__-.. pgn disumpahin temen yg bgitu...

    ReplyDelete
  19. Mahasiswa Oh Mahasiswa yog..
    Sabar aja lah yak , hehehehe

    ReplyDelete
  20. Kayak gini, gue seriiiinng!! Tapi, Entah dosen yang terlalu pintar atau google yang iq nya menurun, tapi faktanya gak semua tugas dari dosen bisa di jawab sama google. Miris!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Masih banyak tugas yang kudu lihat buku paketan gitu. Gak ada di gugel. :(

      Delete
  21. Boleh lah kapan-kapan nanya ekonomi nih ke bang Yog hahaha.

    Setuju pisan bang. Jangan nunda-nunda pekerjaan (tugas), karena nantinya tugas demi tugas akan jadian, nikah, beranak pinak dan bercucu pinak (?) dan setuju juga sama pean moral yang keduanya tetapi enggak yang ketiga mah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh-boleh, Bro. Tanya aja, nanti gue bakalan jawab secara ngaco. :D
      Emang yang ketiga kenapa? :|

      Delete
  22. tambahin pesan plus iklan, tonton sinetron anak jalanan, dijamin keblinger

    ReplyDelete
  23. kurang-kurangin lupa waktu gitu.
    kalo gua biasanya di jadwalin kalo ngerjain tugas, biar sedang-sedang saja, tidak lebih tidak kurang.

    ReplyDelete
  24. Tetang. Semua mahasiswa pernah merasakan hal yang sama kok. Begadang mhah udah jadi hal biasa...

    ReplyDelete
  25. JADI INI SEBENERNYA CERITA APAAN NIH WOYYY!! *ngamuk*
    Hahaha. Udah gak usah tidur yog..

    ReplyDelete
    Replies
    1. GUE JUGA GATAU WOYYY!

      Ngantuk dong nanti, Di. :(

      Delete
  26. Sekarang, tidur yuk!

    Tapi emang susah sih ngilangin kebiasaan: "Ah nanti aja. Masih ada besok ini."

    ReplyDelete
  27. tunggu.. tunggu bentar..
    Kok saya malah bingung ini sebenarnya nyeritain apa sih? hehehe...
    Kayaknya nih kena syndrme anak jalanan, Ya tuhan, ampuni saudara saya ini biar gak ketularan efek sinetron indonesia.

    Yaelah yog, saya hampir sebulan ini paling tidur cuman 3-4 jam aja sehari. Selepas saya mendeklarasikan diri sebagai pengangguran, gak tau kenapa tidur kadang rasanya susah banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak, kok. Itu buat komedi aja. Gue gak suka nonton itu. Hahaha. XD
      Hm... berarti emang pengangguran itu susah tidur, ya. Sama banget. :(

      Delete
  28. ciyeee, iya pak guru. nggak akan nunda nunda lagi deh.
    coba si doi sadar, biar ga nunda nunda lamaran juga *eh *ini apa

    ReplyDelete
  29. Ngeliat judul awalnya sih asa gimanaaaaa gitu. Males bahas tugas. Tapi yaa... Dibaca juga akhirna mah -.-

    Di sekolah, aku paling males kalo udah belajar Ekonomi. Malesin. Iya, itu. :(

    Meniduri, sleep, bobo... Serba salah lah. Sedih :(

    Azek, terakhirnya bijak. Terus semangat kak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha. Gak begitu full bahas tugas, kok. Jangan males dong!
      Sedih. :(

      Semangat juga!

      Delete
  30. sudah kuduga! kalau bicara soal pesan moral dan tugas, pasti berending di "menunda-nunda". :")
    ah, ekonomi makro. jadi enek gue. try out ekonomi, belajar makro mikro. baca blog ini, melihat kata makro lagi. sepertinya gue akan muntah makro..

    pesan morilnya: jangan percaya sama makro.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, ternyata Jev ini cenayang, ya. :D

      Makro salah apa? :(

      Delete
  31. Huahaha ngakak yang pas anak jalanan, enggak nyambung pisan :')

    Terus itu besoknya kesiangan apa gimana tuh? :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kesiangan sejam, bagus aja dosennya memaklumi. :)

      Delete
  32. Mending cuma tugas gituan, tulis tangan yog _-
    gue bikin program biasanya nggak tidur :((
    dan bikin program nggak bisa ngasala atau menggunakan teori kita sendiri wkwkwkw...

    tidur 2 jam emang malah bikin pusing, tapi gue rasa sulit deh lo bisa bangun tepat waktu, yakali...... belum mandi juga, makan, sisiran, catokan, paling nggak waktu available lo buat tidur cuma sejam.

    kalau gini mending ngepes aja yog!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, itu mah risiko anak teknik, woy! :(
      Nge-PES gak ada lawannya mana seru? :|

      Delete
  33. LUCUK HAHAHAHA KAMU JANGAN TIDUR AJA YOG, GINI AJA TERUS BIAR TULISAN NYA LUCUK UWUWUWUW *PASANG MUKA IMUT* *DITOYOR YOGA*

    Dulu jaman kuliah, aku juga pernah ngerasain gitu Yog. Tapi yauda, semua ada masa nya kok. Gak selamanya terus2an begadang juga. Kalau jawaban tugas panjang sih.............. deritamu~ HAHA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hm... kalo aku nggak tidur-tidur, terus sakit gimana, Sya? :(

      Huft. Baiklah. Ini deritaku. Apa deritamu?

      Delete
  34. Ngomongin soal tugas kuliah, emang paling males ketika ketemu tugas kuliah yang bunyi pertanyaannya seperti ini "Apa yang dimaksud ekonomi makro? Bagaimana implementasinya dalam perekonomian negara? Sebutkan contoh kongkritnya? dan jelaskan berdasarkan dengan kebijakan ekonomi di negeri ini?" setelah itu mabok -___-

    http://sastraananta.blogspot.co.id/2016/01/bersama-toyota-kita-dolan-ke-purbalingga.html

    ReplyDelete
  35. E apa apaan tu pembuka, bikin gue ngakak tau yog hahaa, klo dibayangin pas ngedubberin tulisan ini kok suara lu mirip gspongebob yeee

    Daaaa dari meniduri kasur sleep ampe bobo, ada ember ga yog,???? Gue pingin muntah wakakaaa kiyut abisss
    Jd sekarang ld uts ni, jangsn jadi kelelawar dulu yog klo gitu mah, fokusssss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh, yang "eaaak" itu, ya? Ehehe.
      Adanya kantong kresek nih kalo mau muntah. :(

      Susah untuk fokus gue mah orangnya. :(

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.