Bisnis Apaan?

95 comments
“Bisnis apaan?” tanya gue, ketika si Agus tiba-tiba mengajak gue untuk berbisnis.
“Tapi lu beneran mau?”
“Mau-mau aja, sih... tapi,” kata gue berjeda.
“Nggak punya modalnya, ya?” potong Agus.

“Iya, tapi bukan itu aja. Ada lagi.”

“Apaan?” Agus menunggu respons gue.

“Gue nggak yakin kalo berbisnis sama lu,” kata gue, terlalu jujur.

Agus pun ngomel-ngomel tidak terima gue bilang seperti itu. Namun, gue memang sudah mengenal Agus sejak lama. Dia adalah teman SMK gue. Agus ini orang yang banyak wacana. Sudah capek gue mendengarkan omong kosongnya.



Pernah suatu waktu, dia mengajak gue dan teman-teman yang lain untuk reunian sekalian jalan-jalan. Awalnya saja dia rajin menginformasikan beberapa paket jalan-jalan ke pulau. Ketika anak-anak mulai serius menanggapinya, tidak ada kabar lebih lanjut darinya.

Kan, bangkhe.

“Gue kali ini serius, Yog,” ujar Agus.
“Ya udah, emang mau bisnis apaan?” tanya gue lagi, memastikan kalau kali ini ia serius.

Sebelum Agus memberi tahu bisnis yang ia rencanakan, ia bercerita kepada gue kalau sudah mendapatkan modal dari investor. Dia bersama seorang temannya (yang juga gue kenal) katanya sedang mencari orang yang mau diajak berbisnis. Nah, maka dari itu Agus mengajak gue karena kebetulan gue sedang menganggur.

“Kita bisnis steam aja,” ujar Agus dengan sangat percaya diri.
“Cuci motor dan mobil? Beneran nih?” tanya gue.

Agus terdiam beberapa saat, lalu bilang, “Tapi lu ada info tempat strategis gitu, nggak?” tanya Agus.

“Nggak ada,” jawab gue. “Gue kira lu udah dapet tempatnya.”
“Udah dapet, sih, gue,” kata Agus dengan raut muka sangat serius.
“Serius lu? Di mana?” tanya gue penasaran. “Eh, tapi gue kalo cuci motor kurang bersih. Gue bagian yang lain aja, ya,” lanjut gue.

“Ya udah gampang mah itu. Lu nanti bagian jaga dan ngelayanin di warungnya aja. Nanti selain steam, kita bikin warung kecil-kecilan. Supaya yang nunggu nggak bete dan bisa ngopi tuh.”

Gue mendengarkan kembali konsep Agus dalam membangun bisnis steam ini.

“Ya udah, terus di mana tempatnya, Gus? Beneran udah dapet?”

“Iya udah dapet. Nanti kita buka bisnis steam di tol. Ehehe.”

“Bhanggsaaaattt!”

Tawa kami berdua pun meledak. Gue ngakak antara kesel dan lucu. Kampret emang. Gue dikerjain doang sama si Agus. Gue udah antusias banget dengerin ceritanya padahal. Anjirlah!

“Mantep banget kan tuh, nanti cucinya bukan motor dan mobil lagi. Tapi truk-truk besar. Muahahaha.”

“BODO AMAT!”

Oke, lupakan soal Agus.

***

Ngomong-ngomong soal bisnis, udah pada tahu belum pengertian bisnis itu apa?

Just in case masih ada yang bingung, maka gue akan memberi tahu kalian. Dalam KBBI, bisnis adalah usaha komersial dalam dunia perdagangan atau sebuah bidang usaha.

Sedangkan menurut Mc. Naughton, bisnis merupakan suatu pertukaran barang, jasa, ataupun uang dengan tujuan memperoleh keuntungan.

Kalo menurut gue sendiri, bisnis pokoknya yang menghasilkan uang. Bahaha. Oke, ngaco.

***

Gue jadi inget sama perkataan salah satu dosen gue di semester 6. Beliau sering mengajak para mahasiswanya untuk meneriakkan sebuah kalimat di setiap perkuliahan berakhir.
Kalimatnya yaitu: “Kuliah sambil bisnis. Bisa!”

Mungkin maksud Pak Dosen ialah agar kami para mahasiswa ini bisa lebih mandiri. Dapat kuliah sambil menjalankan bisnis. Menanamkan mindset kepada kami.

Namun, gue dan teman-teman ini para mahasiswa kelas karyawan. Yang mayoritasnya pasti kuliah sambil bekerja. Ehehe.

Selain bekerja, ada juga teman-teman gue yang bisnis sambilan. Di antaranya: bisnis batu akik, bisnis pulsa, dan—yang paling ngetren sekarang—bisnis online shop.

Oiya, Vira Elyansyah dan Uni Dzalika—temen blogger gue—juga sudah memulai bisnis online shop. Dia jualan baju-baju cewek. Anjir yaaa. Dari yang awalnya suka banget belanja online, eh sekarang dia malah yang jadi penjualnya. Kereeennn kalian!

Hm... gue kira-kira kapan nyusul, ya? Gue sendiri juga masih bingung mau jualan apaan. Modalnya juga belum ada. Ehehehe.

Kan, sekarang nggak perlu pake modal juga bisa, Yog?

Tetep aja. Bagi gue modal berbentuk uang itu penting. Apalagi gue orangnya kurang suka ngutang. Lebih suka pake duit sendiri. Asoy!

Dulunya, gue juga sempet berbisnis. Gue jualan jersey, jaket bola, sepatu, celana jeans atau chino, de el el. Tapi sayang, karena kesibukan bekerja di pajak dan jadwal kuliah padet, bisnis itu pun berhenti begitu saja.

Oiya, gue malah pernah jualan langsung di kampus ketika nganggur. Gue jualan donat, kriuk, dan air mineral botolan. Cerita tentang jualan ini bisa kalian baca di: SINI NIH

Awalnya, sih, emang gengsi banget nawarin dagangan ke temen-temen. Apalagi gue jualannya di kampus. Ribet mau belajar apa mau dagang. Haha. Cuma, ya... kalo nggak jualan gue nggak punya uang untuk biaya kuliah. Toh, jualan itu kan halal. Ngapain malu ye, gak? Asoy!

Dan sekarang, gue pun mencoba bisnis jasa desain double exposure karena belum ada modal (dibaca: uang). Gue membuka usaha yang modalnya sebuah keterampilan desain di Photoshop. Untuk lebih jelasnya kalian bisa baca tulisan gue di: Jasa Yoga

Belum ada uang untuk modal usaha, modal jasa pun jadi. Yuhuuu. Mari kakak jasa desainnya. Murah, kok.


Ya udah, kayaknya segini dulu aja tulisan gue. Ada yang mau ngasih saran nggak nih buat gue untuk jalanin bisnis? Bisnis apa kira-kira, Gaes?

Dan ada yang pernah punya pengalaman, atau justru sedang menjalankan bisnis? Boleh cerita-cerita, kasih tip, atau ngerusuh di kolom komentar.

Ciaaaooo!


Thank you.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

95 comments

  1. Aseek aseek ada nama gueh disana (=^ ^=)
    Makasih yogaaa udah dibantuin promote

    ReplyDelete
  2. Ngga akan ada usaha yang sukses tanpa sebuah pengorbanan, Yog.

    ReplyDelete
  3. Hahahaaa, gue kira lu beneran diajakin kerjasama bareng Agus. Agus yang naksir Mei.
    Buka steam di jalan tol. HAHAA AGUS NGACO.

    Oh, Vira itu ya Yog. Pantes, kayak pernah baca namanya gitu. wkwk
    Keren ya. Dari yg dulunya doyan belanja di olshop, skrg udah punya usaha olshop.

    Yoih, mari qaqa yang mau order double exposure ke Yoga. :))



    *Yog, gue bantu lu promosi gini dapat jatah nggak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehehe. Agus emang gitu.
      Iya, keren. Lu juga keren udah komen di blog ini. Hahaha

      Dapet, Lan. Jatah malam-malam, kan? #ifyouknowwhatimean XD

      Delete
  4. si agus kalo jadi temen gw, udah gw bunuh tuh
    mending bisnis sewa diri buat kondangan kan mayan kalo ada cewek yg kondangan ke tempat mantannya
    selain dapet duit bisa jalan bareng lagi
    k tempat kondangan
    hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaa... idemu selalu cemerlang nik.

      Delete
    2. Astagfirullah mau dibunuh. Sabar, Bhaaang. :(

      Boleh juga nih idenya, ya. :D

      Delete
  5. si agus kampret, yog hahaha

    nah yog, modal keterampilan juga bisa dijual, gue setuju :D
    nih ada FP yang bisa bikin 'gambaran' desain photoshop lu makin luas, yog, gua juga sering liat-liat itu. kali aja suka>> https://www.facebook.com/A.different.type.of.Art/timeline

    good luck \m/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Er. :)

      Eh, btw makasih yaaa rekomendasinya. Ehehe. :D

      Delete
  6. Aduh, nama Agus lagi... gus agus.. pinter banget nipunya hahaha

    Dari yang hobby belanja jadi yang penjual.. keren keren..

    Heemm bisnis apa ya.. yang paling enak ya jual pulsa sih.. pasti dibutuhin gitu..

    Kalo masalah kerja mah aku kurang ada pengalaman jadi bingung mo saranin apaan.. sorry..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan itu tokoh tetap di blog ini, Rum. :))
      Iyaaa, tapi tetangga gue kurang meyakinkan. Beberapa tipe pengutang. :')

      Gapapa. :D

      Delete
    2. Oh Pantesan si Agus Agus mulu hehehe

      Yah, kalo gitu mah mending buka usaha sendiri..

      Duh tetangga dimana mana hampir sama ya.. ckckkk

      Delete
  7. nah ini nih, gua juga pengen bisa bisnis, jual pa gitu kek, asal enggak jual diri.
    banyak yang nawarin gua buat buka jasa gambar aja gitu, kaya yang lagi musim. tapi gua sendiri malah belom berani, karna seni gitu kan selera orang beda-beda.gua gamau aja bikin kecewa orang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak jual diri :'D Setuju banget, Dibah! Yeaaaaah!

      Delete
    2. Dibah: Kenapa nggak pede? Buka aja peluangnya. :)) Rezeki juga udah diatur, kan. Semua orang juga nggak pengin mengecewakan, Bah. :p

      Jujur, editan gue juga masih cemen banget itu. Tapi, yaaa... gue terus belajar. :D

      Delete
    3. Icha: Katanya mau jual diri ke gadun, Cha? Gak jadi?

      Delete
  8. Bwahahaha Pie To gus Agus ..?? E emang setiap kita pasti punya temen yang rencananya pasti omdo .. Emang ngeselin tapi lucu aja kalo dia yang ngomong nggak ada yang bakal percaya lagi .. :D

    Bisnis ?? Di era yang laparan pekerjaan makin menipis gini, sebenernya kita juga dituntut buat bisa bikin lapangan pekerjaan baru sih .. be creative .. temen2 juga udah mulai ngrambah dunia bisnis .. hmmm

    ya semoga aja bisnis lo di bidang desain jalan terus dan semakin tok cer yog .. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Iya begitu, Ka. XD Makanya jangan sampe bikin orang nggak percaya lagi.

      Yoeh. Bisnis di bidang kreatif.

      Sebenernya desain juga baru belajar itu. Passion gue lebih ke curhat atau bercerita. Mungkin suatu waktu cerita gue bisa menghasilkan uang. Eh, sekarang udah, sih, tapi belum banyak. :D

      Delete
  9. Bhangkeee di jalan tol :v
    Bruakakakaka... jadi keingetan sama film 'cars', kan deket sama jalan tol tuh.... ehehehehe...

    bisnis apaan yak? saran gue kalau bisa yang nggak musiman, Yog. biar orderan ngalir terus. hmmm...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahyu: Itu film animasi doang! Makanan dan minuman yang nggak musiman dong?

      Herdian: Dosa tapi. :(

      Delete
  10. Sialaaaaaan si Agus. Orang udah tegang juga denger rencananya dia yang kayaknya udah matang gitu. Hahahaha. :'D

    Kalau soal bisnis, kayaknya aku nggak ada bakat buat kesitu deh. Mentalku lemah, Yog. Takut nawarin lah, takut nggak laku lah. Aku kayaknya bakalan jadi budak perusahaan mulu deh. Nggak jadi bos perusahaan. Beruntunglah orang-orang yang pernah menjalankan bisnis atau sekarang lagi berbisnis. Ngedeketin orang buat ngajak temenan aja aku ngerasa susah, apalagi buat jualan berbisnis gitu. Huhuhu. Jadi melankolis sempurna gini amat T____T

    Sama kayak Wulan aaaah, mau promosiin juga. Yoganya, Qaqa. Yoganya murah kok, Qaqa. Eeh, jasa desainnya Yoga maksudnya. *kabur naik buraq*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apanya yang tegang, Cha? :/

      Hm... gue dulu juga awal masuk Pemasaran begitu, sih, Cha. Lama-lama setelah belajar dan praktek jadi pede sendiri. Hehehe.

      Promosiinnya di komentar blog gue mah sama aja. Huffftt. :(

      Delete
  11. Bisnis kuliner aja nggak ada matinya Yog.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini nih bener banget, tapi siapa yang masak? Gue cuma bisa masak indomi.

      Delete
  12. Saya juga gak bisa jualan barang begitu. Bisanya jualan ide. Bikin buku. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantaplah Bang Haris. Kudu belajar menjual ide nih. :D

      Delete
  13. Ha ha ha asli gue bayangin percakapan lu sama agus yg kacrut itu...ngakak parah
    Entah knspa klo gue bacs postingan lu selalu gue bayangkan gitu, soalnya muka lu kocak sih haha

    Bisnis?? Hmmm gue pingin banget dagang ni..bingung tp blum ada mental, gue melihat prospek nasi kucing di daerah gue cemerlang banget

    Itu donatnya pas lu kuliah hasil bikin sendiri apa model reseller yog,
    Pas kuliah dan di asrama gue waktu beberapa tahun silam *duh ketahuan yuanya deh*, banyak juga yg jualan donat ama molen yg gede gede itu, dan laku keras

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehehe. Syukurlah menghibur. :) Duh, mukaku kocak?

      Wahhhh, mantep banget tuh, Mbak. Biarpun sate dan nasinya cuma sekitar 2-3 ribuan. Pasti banyak peminatnya! :D

      Nyokap gue yang bikin, Mbak. Iya emang laku banget. Gak sampe siang langsung habis. Mereka pada nyarap donat. Cuma sekarang udah pindah gedung mulai ribet bawa-bawa dagangannya. :(

      Delete
  14. etapi ada loh steam yang di rest area tol gitu.

    btw, semoga bisnis desain lu lancar n sukses, Yog :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, serius ada? Hahaha.

      Aamiin. Thanks, Lam. :D

      Delete
  15. coba beneran di buat, kan banyak bus atau truk di tol, bisa menguntungkan tuh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang bersedia nyucinya siapa masalahnya? Truk gede banget, Bhaaaangg. :(

      Delete
  16. Dosen gue juga sering gitu, nyuruh mahasiswanya untuk bisnis. Awalnya gue gak tertarik, tapi makin lama masa depan semakin tak terlihat, dan akhirnya tahun ini gue memberanikan diri untuk mulai berbisnis. Gue bisnis clothing. Bisnis yang gak asing sih, karena gue sebenarnya udah pernah coba ini, dan gagal, gue bangkrut! Dan gue mulai lagi, gue nabung matia-matian akhirnya tekumpul duit 300, dan itu langsung gue jadiin uang muka buat bikin label, dan awalnya gue gak tau cara ngelunasinnya gimana, apakah gue punya modal lagi setelah ini? tapi yang gue percaya cuman satu, kalo niat kita baik jalannya pasti akan dilancarkan. Dan, alhamdulillah, gue dapat beasiswa, dan duitnya gue pake untuk modal. Insyallah bulan depan mulainya. doain yah. heheh

    Semoga bisnis lo juga lancar. amiin. Atau mungkin gue pake jasa desain lo buat baju gue, hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wih, bisnis clothingan. Mantep nih, Ben. Asoy, udah pernah gagal dan berani bangkit lagi. Lu keren! :D

      Aamiin. Lancar kawan. :)

      Yoo, makasih juga. Ahaha, etapi desain gue masih belum jago nih. :p

      Delete
  17. udah serius nyemaknya eh malah agus kampret, mending sekalian buka tambal ban sama isi angin di pinggir rel kereta kan rodanya banyak kalo dua gerbong bocor kan lumayan, atau 4 gerbong kempes.

    ngomong usaha aku juga pingn usaha, tapi... ya sama modal belum ada, kalo ngutang mah enggak dulu lah. asohyy..
    sekarang emang banyak yang jual online lagi maraknya..uiih keren juga ya dari yang suka beli sekarang jualan mantap.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjaaass tambal ban kereta. Boleh juga nih. Buahahaa.

      Iya, zaman semakin canggih. Jualan jadi serba online. :)

      Delete
  18. Idenya si Agus cemerlang sebenernya. Gue curiga isi kepalanya emang udah di-steam, cuma kotor lagi. Gara-gara kena becekan (Ini kepala atau sepatbor?)

    Kalo buat jualan keliling, kayaknya musuhnya cuma gengsi. Gue pernah tuh, di CFD jualana air minum. Nawar-nawarin ke mbak-mbak. Udah gitu diledekin lagi. Untung ada temen gue, jadinya dagangannya abis. Dia semua yang beli.

    Yhaaa, aku sih cuma bisa mendoakan semoga sukses terus bisnismu, bang Yog. Kalo bisa, kembangin lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah di-steam, tapi kotor lagi? Oh, ini pasti karena musim hujan ya, Rob? :(
      Buahaha. Seriusan dibeli temen lu? Duh. Baiknyaaa. Gue malah temen minta gratis. :')

      Aamiin. Iya, Rob. Lagi belajar mengembangkan bisnis. :D

      Delete
  19. wkwkwk boleh juga tuh bang yog buka steam di jalan tol, kalau lagi musim arus mudik bisa jadi laku keras. Bahkan bukan hanya kendaraan pribadinya aja mungkin yang di steam, tapi orangnya pun mau ikutan di steam karena muacet puol di jalan tol hehe.

    Sebagai anak agribisnis #asek branding boleh ya bang :D
    Mungkin perlu dipikirkan hal yang unik dan kiranya masyarakat tuh lagi butuh banget produk itu. Nilai kreatifitasnya ada mungkin bisa sebagai nilai daya tarik yang lebih, Bang.
    Untuk modal, kita bisa mulai dari usaha kecil-kecilan kok saranku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muahaha. Iya, tapi kalo bukan musim mudik kayaknya sulit. Bisa bangkrut. XD

      Asyeekk. Boleh, kok. Boleh. :)

      Tapi apa yang unik, ya? :|
      Yoih. Sebuah rumah makan bakso yang cabangnya banyak di mana-mana, pasti dulunya penjual gerobak gitu, kan? :D

      Delete
  20. bisnis steam di jalan tol. Serah si Agus aja sih deh

    Yaampun, kalo mau bisnis mah ama gue aja Yog. gak perlu punya modal, asal lu rajin, ulet dan bekerja keras Insyaallah 1 tahun bisa kebeli kapal pesiar *lah jadi MLM*

    ReplyDelete
  21. Bisnis? Insya Allah sedang menjalankan, Yog.
    Apa ya, kalau tips.
    Mungkin jalanin bisnis yang sesuai sama passion kita aja kali, ya. Jadi yabseneng terus gitu walaupun lagi jatuh bangun, hehe.

    Yuk lah, sama-sama belajar bisnis. Jangan jadi anak manja! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Dar. Bener juga lu. Sesuai passion. Terus gue yang tukang curhat sekaligus pendengarnya, dan suka nulis. Berarti mending jual aja cerita-cerita gue ini? Dan gue memberikan masukan ke temen-temen yang curhat dengan bayar seikhlasnya. Muahaha.

      Yoeh. Jangan manja. :)

      Delete
    2. Iya, Yog. Curhatan juga kalau dijual pasti laris manis, kan?
      Asal ya kudu pinter "membungkus" curhatan itu...
      Ya, contohnya si kayak radit sih ya. Awalnya cuma curhat di blog, dan bisa berkembang banget sampai sekarang :)

      Semangat naq baiq!

      Delete
  22. Gak ada Modal Yog? Jual diri aja *ekh maaf :(
    Kalo engga jadi member MLM Yog, Salam Dahsyat wkwkwkw :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jual diri laku berapa? Diriku sangat berharga sekali. Tak ada harganya. Asoy.
      Bodo amat, Chis! Lu aja MLM sana sama temen-temen hentai lu.

      Delete
  23. Gue juga pernah jualan di kampus. Malah seneng jualan sabil teriak-teriak. Hahahaha.

    ReplyDelete
  24. wkwkw kampret sia si agus.. udh berbincang2 serius eh dibecandain.

    kalau gue jga prnh bisnis jadi reseller baju engineer.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dian: Seriusan? Etapi baju engineer tuh apa?
      Jung: Hmm... wearpack banyak peminatnya emang, ya? Hm.

      Delete
  25. Pertama, gue baca steam itu gue kira akun game online hehehe. Jadi mikir sampe kesana kan ya.

    Ya, semoga lantjar bisnisnya. Kalo bisa ya, bisnis yang ngebantu orang lain juga. Eh? Bukannya tiap bisnis juga ngebantu orang ya? Guess what

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahaha. Oiya, ada yang game ya. Duh, sorry. Maksudnya yang cuci motor atau mobil itu, kok.
      Mungkin beberapa persen keuntungannya disumbangkan gitu, ya? Ehehe.

      Delete
  26. Bisnis pulsa aja udah, Yog. Itu yang paling simple. :D

    Kalo mau yang beda sih, bikin aja kayak keripik-keripik gitu. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sih. Simpel. Tapi beberapa tetangga udah banyak yang jual.
      Keripik apa nih? Yang kayak maecih gitu? :/

      Delete
  27. Setahun yang lalu gua pernah bisnis snack yang lagi booming banget, kayak snack rasa ovomaltine atau green tea (gua lupa nama snacknya apa). Dagangannya laku bahkan sampai habis, cuma gua berasa nggak "in" kalau berbisnis. Jadinya nggak gua lanjutin, deh. Huehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, padahal keren tuh bisa laku gitu, Ham. Sayang banget. :|

      Delete
  28. Agus udah jadi tokoh tetap blog ini ya hehe. The out the box thinker tuh sebenernya :D

    Bener juga Yog, bisnis itu kan intinya menghasilkan uang *patut ditambahin ke dalam kamus*. Biasanya emang setiap dosen akan ngedorong mahasiswanya untuk ngembangin bisnis sendiri dengan alasan lebih baik nyiptain lapangan kerja. Dulu pas kuliah, mau dosen gua sesumbar tentang "mulianya buka lapangan pekerjaan" sampe berbusa-busa pun, gua belom berniat nyemplung ke dalam bisnis haha (maafkan anak didikmu ini Pak :p)

    So, sampe sekarang gua salut deh sama orang-orang yang bisa kuliah sambil berbisnis, atau yang merintis bisnis dengan jatuh bangun and finally succeeded. Well, karena sekarang eranya internet, lo bisa pertimbangin online shop. Hmm, atau coba bisnis makanan (temen gua pernah bilang: "perut manusia pasti selalu nampung makanan/minuman"). Tapi apapun itu, intinya lo suka ngejalaninnya, dan ditekunin. Jasa design lo itu bisa jadi langkah maju ke depannya kalo lo tekunin. Kalo gagal, bangkit lagi. Kalo ngomongin masalah ide, sebenernya nulis cerita dan dijual ke penerbit itu termasuk "menjual ide" kan?

    Semangat Yog, maaf ngga bisa bantu ide banyak :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Agus gituloh~ Iya, tapi nggak di tol juga, Bay. Muahaha.

      Waahh, padahal udah didukung dosen tuh. Tapi ya... itu pilihan, kok. Selama lu menjalani pekerjaan kantoran dengan bahagia, its okay. Intinya halal. :D

      Penginnya gitu, Bay. Tapi gue belum bisa masak apa-apa, kecuali indomi. Apa gue bikin warkop aja, ya? Eh, dananya belum. Hahaha. Kerja dan lulusin kuliah dulu deh, terus nanti nabung dan bisnis. :D

      Gapapa. Makasih udah komen banyak. :)

      Delete
  29. Yeuh. Dasar Agus. Haha.

    Btw gue dulu pas SMP dan SMK pernah jualan jualan gitu juga di sekolah. Jualan martabak telor, lumpia, lontong, nasi goreng, kwetiau. Gitu gitu dah Haha. Tapi gue kudu pesen dulu kalo pada mau beli, dan bawa ngga terlalu banyak. Lumayan sih untungnya buat jajan lagi hohoho. Cuma pas kuliah gue males. Capek bawainnya. Jauh bgt -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha, Gus. :D
      Lumayan juga, nggak perlu minta dari ortu lagi. :)

      Nah, apalagi gue. Kampus di Pamulang, terus sejak pindah gedung males. Hahaha.

      Delete
  30. Hahaha kampret itu si Agus temen lo Yog. Tapi idenya bisa juga lhoh. Buka jasa cuci truk di jalan tol. Kan belum ada. HAHA.

    Gue otw bisnis kuliner nih Yog. Terinspirasi dari brutalnya temen-temen kuliah gue kalo di kampus kelaperan. Gue manfaatin aja. Masalah modal, gue juga jelas butuh. Tapi kata-kata keren Om Bob Sadino tentang modal uang itu nggak penting yang penting 'jalanin usaha langsung' bikin gue mengesampingkan modal uang. Yang penting nekat. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, gak gitu juga, Rih. :(
      Kayaknya gue kudu belajar lebih nekat nih, ya. Ehehe. Sip. Mungkin gue nanti bisa coba bisnis kuliner. :)

      Delete
  31. Coba aja yog. Belom ada tuh di tol yang buka steam :D

    #samagilanya

    ReplyDelete
  32. Ini ceritanya soft selling gitu, yak. Wkwk..

    Gue juga mau bisnis nih, Yog.. Pernah jalan jualan gue, tapi yang beli cuma keluarga doang. Trus abis itu gak ada penjualan lagi. Wkwkwk.........

    Sesuatu yang diseriusin insha allah akan berhasil, Yog!
    Semoga cepat terwujud punya bisnis!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bantu temen. :D
      Yang beli keluarga? Bahaha. Dagang apaan lu?

      Aamiin. Thank you! :)

      Delete
  33. gue kira si agus bakalan nawarin MLM gitu. ternyata enggak tpi malah steam di jalan tol. haha ngakak ;)

    gue selalu salut sama orang yang uang kuliahnya di dapat dari hasil jeri payah nya sendiri hehe. keren bang jualan di kampus itu. musuh nomor satu nya pasti gengsi yakk.. tapi kalau di pikir2 gengsi gak ada untungnya yak hehe. asoy!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buahaha. :D
      Iya, kudu lawan gengsi. Asoy! :)

      Delete
  34. Bisnis mlm aja mas Yoga, jual jual kosmetik apa tas. kan lumayan tuh . bisnisnya simple dan gak bakal ganggu kuliah kok.
    bwahahahahaha :V

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih, jualan kosmetik? Lu kira eyke apaan, Cyin? Hahaha.

      Delete
  35. Kamprettttttttttt! Kakak kok keselnya dibagi-bagi sih? Sedih, campur lucu. Joke-zonk :(
    Ooohh kak Yoga pernah bisnis juga toh. Ngebayangin kak Yoga ngejualnya gimana, tapi nggak bisa wae x((
    "Belum ada uang untuk modal usaha, modal jasa pun jadi" azek :) semangat kak bisnisnya!
    Coba catering deh. Ajak mama ikut bisnis. Nanti kakak yang ngirim-ngirimnya. He.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang lucu juga, sih. Bayangin bisnis steam di tol. :)
      Jangan bayangin gue yang bukan-bukan, plis. :(

      Iya, makasih. :D

      Hm... catering ya? Boleh juga nih, etapi mamaku sudah... ehehe. :))

      Delete
  36. dulu pas aku kuliah, bisnis kecil2an yg aku jalanin, jualan sepatu Vincci :D.. krn kalo di malaysia kan hrga tuh sepatu lbh murah dr Indo :D.. dan tuh sepatukan dulu sempet booming bgt. dulu ya, skr sih udh biasa ;p jd sepatunya aku beli dr sana, bawa ke medan pas lg liburan :D.. prnh ketangkep imigrasi sih, krn dia curiga aku bawa sepatu bnyk bener ;D.. tp untungnya temen papa yg biasa jemput aku di bandara punya bnyk kenalan imigrasi hihihii...jd selamat..

    bisnis lain yg dilakuin pas udh tamat kuliah, utk nambah2 gaji, jualan pulsa (ampe skr :D), trs jualan tiket pesawat promo kalo lg ada promo2 dr maskapai.. biasanya yg beli temen2 yg ga punya kartu kredit... prnh juga jualan bikin itinerary wisata Yog... jd temen2 tinggal ksh tau mw kemana, berapa hari, budget berapa, aku bikinin deh itin nya.. tp krn temen sndiri, ga mahal2 lah.. ini mah cuma utk nambah2 uang gaji aja ;p

    intinya, lakuin aja yg sesuai hobi lah.. kamu suka motret ga? ada kamera? jd fotographer di acara temen aja.. ato dulu aku jg prnh tuh buka usaha sewa buku, itu pas SMP sih... krn buku2 novelku bnyk bgt di rumah.. yg gitu2 deh Yog :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku nggak tahu merek itu malahan, Mbak. Hahaha. Keren juga yaaa. Ngambil dari sana lebih murah, dijual di sini lebih mahal. Syukurnya bisa selamat. :D

      Wah, Mbak anak traveling banget, yaaa. Segala itinerary dijual. :D
      Aku malahan nggak ada gaji, nyari uangnya dari freelance. Hahaha. :(

      Belum jago, Mbak. Masih belajar. Lagian cuma demen motret dari kamera HP. :)
      Wah, kalo pinjem novel nggak yakin. Temen aja kadang suka nggak mau balikin.

      Delete
  37. Tapi gw juga ada lho temen yg demen punya wacana macam agus gini, suka sakit ati awal nya tapi sekarang2 ini malah kita kerjain :-)

    ReplyDelete
  38. bisnis emang asik, bisa untung banyak asal ga ditawar sama ibu-ibu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ibu-ibu kalo udah nawar suka kacau. "Hah? Masa gini aja 50 rebu? Turunin sedikitlah, jadi 20 ribu ya." Bangkheee.

      Delete
    2. ga usah bilang gitu bang, soalnya ntar bini ente juga bakal kayak gitu, huwakakaka

      Delete
  39. Aku pikir...

    Aku udah komen disini...

    Tapi ternyata ndak ada :( aku lupa apa emang belum komen, apa gimana ya :( yauda abaikan.

    Waktu kuliah, aku selalu jualan Yog. Jualan keripik, jualan tas, terus masuk bisnis temen jualan sepatu, terus masuk bisnis temen juga yang konfeksi itu. Udah sekitar tiga taunan berarti disitu. Terus kemarenan baru resign dari yang konfeksi. Sekarang aku pengangguran. Sad :(

    Komen nyambil curhat. Mah, curhat dong mah~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sehat, Sya? Hahaha. Lupa gitu, udah komen apa belum. Ckck.
      Kenapa sedih? Siapa tahu lu bisa bikin bisnis sendiri, kan? Ehehe.

      Delete
  40. Gue udah komen, tapi kok gak ada ya? Sama nih problemnya sama ka faysa :(

    Komen apa ya waktu itu. Pokoknya, intinya, nanya, kenapa gak jualan jaket lagi aja ka? :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal gue nggak pernah ngapus komen pembaca. Kecuali yang spam-spam gak jelas itu. :/
      Hm... modalnya nggak ada. Terus mau jadi reseller sekalian jualan pake BB, hape itu sudah rusak. :(

      Delete
  41. Kira-kira apa yang cocok jadi bisnis sampingan saya ? Mau bisnis ayam kampung, takut kena flu burung. Mau bisnis ayam kampus, takut ketagihan. Bisnis apa ya yg enak tapi tanpa modal? --a

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fan, lu sehat? Kok ayam kampus terus. :(
      Bisnis tanpa modal? Gak ada, modal tenaga juga termasuk modal, kan? Eaak.

      Delete
  42. Anjrot, kirain yang pertama itu si Agus ngajakin Bisnis beneran -_- taek taek wkwkwk :D

    Keren juga lu Yog udah nyobain beberapa bisnis, mulai dari yang dagang sama jasa. Yah, dicoba-cobaaa terus. nanti sukseees :D cayoooo :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Parah ya Agus. :(

      Aamiin. Makasih yooo. :D

      Delete
  43. kalo gue udah hampir 3 tahun di bisnis online yog, tapi kita mainnya gak di indo, lu bisa desain kan? coba buka etsy.com / fiverr.com cari referensi desain undangan disana, dari jualan desain alhamdulillah bisa ngelunasin motor + biayain rumah selama ini. :D.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.