Wih, nggak terasa udah hari Jumat. Berubah ganteng nih gue habis salat Jumat. Iya, gantengnya pas Jumat doang, selain itu kembali ancur. Sesuai janji gue di tulisan YANG INI, berarti sudah tiba saatnya untuk mengumumkan pemenang kuis. Sebelumnya, gue berterima kasih banget sama para pembaca yang udah berpartisipasi. GILAAAAA. GUE NGGAK NYANGKA BAKALAN RAME YANG IKUTAN.

Eh, maaf capslock kepencet.

Kalo kata Alam, ini kolom komentar gue udah kayak konser Bring Me The Horizon. RAME BANGET! Mungkin aja mereka pada headbang, terus moshing, ada juga mungkin yang keinjek-injek dan mati.

Astagfirullah.
Read More
Sebelum memulai tulisan kali ini, ada baiknya gue mengucapkan basmalah. Bismillahirrahmanirrahim.

Sebagai blogger, gue kayaknya harus bikin tulisan di Hari Blogger Nasional deh. Biar nggak dicap sebagai blogger murtad. Tentunya, gue juga ingin mengucapkan selamat Hari Blogger Nasional kepada temen-temen blogger semua. Selamat Hari Blogger Nasional kawan-kawan. Ayo update blog setiap minggunya. Jangan kecewakan pembaca setiamu.

Asoy banget.

Di postingan sebelumnya, gue membuka tulisan dengan mesum, sekarang pake basmalah dan selamat Hari Blogger. Yoga memang pencitraan. Bangs*t!

Mari mulai masuk ke tema.

Mumpung lagi Hari Blogger Nasional, kayaknya seru aja gitu bahas hal-hal yang berkaitan dengan blog. Oke, langsung aja.

Awalnya, gue mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan di postingan Farih yang ini: Pertanyaan Untuk Blogger.

Nah, jawaban gue itu ternyata panjang banget di kolom komentar. Panjangnya mirip-miriplah sama Tembok Raksasa di Cina (padahal gue belum pernah ke sana). Jadi, mendingan gue bikin tulisan blog aja. Oke kalo gitu, mari simak pertanyaan dan jawaban berikut ini. Kali ini gue jawabnya bakal serius. Kalian nggak akan nyengir ataupun ketawa pas baca tulisan gue. Hehe. Mohon maaf sebelumnya.

Satu. Di dunia blogging, kelihatannya kalian itu udah akrab banget di antara satu blogger dengan blogger yang lain. Emangnya udah saling kenal secara real?

Jawab: Di zaman yang udah semakin canggih ini mendapatkan teman itu gampang banget. Nggak perlu kenalan langsung dan tatap muka lagi. Sekarang tinggal klik add atau follow udah bisa temenan.

Termasuk dalam dunia blogging. Nyasar ke blog orang, terus malah akrab. Kalo gue sendiri, sih, awalnya kenal secara dunia maya. Cuma iseng mampir ke blog orang, terus lama-lama malah saling mengunjungi blog (dibaca: blogwalking). Ada juga yang sok akrab maupun sok kenal. Gapapalah itung-itung silaturahmi.  Akhirnya, entah ada bisikan gaib dari mana, gue pun gabung ke sebuah komunitas.

Kebetulan banget di komunitas itu ada kopdar tiap regionalnya. Gue sendiri tinggal di Jakarta. Jadi, ada beberapa blogger Jakarta yang udah pernah ketemu gue secara langsung. Makanya bisa akrab di dunia blogging. Sejauh ini, sih, baru Jabodetabek aja. Semoga ke depannya bisa kopdar juga sama regional lain. Aamiin.

Ditanya apaan, jawabnya malah panjang. Dasar si Yoga geblek!

Dua.  Apa, sih, tujuan kalian bikin blog?

Jawab: Awalnya tuh gini. Hmm... ceritain kagak, ya? Gue takut terdengar seperti cerita cengeng. Hahaha. Dulu banget, gue ngeblog itu cuma iseng aja. Tepatnya buat pengalihan agar bisa move on karena pacar gue selingkuh. Gue bingung, dengan cara apa melampiaskan kekecewaaan sebuah patah hati. Kalo mabuk-mabukan, itu bukan gue banget. Boro-boro mabuk, minum Tebs 2 botol aja gue langsung pusing. Gue maunya menumpahkan rasa kesal gue ke hal yang positif. Bukan malah bales dendam nyakitin cewek gitu. Eaakkk.

Sampai waktu itu khilaf baca blog Raditya Dika, terus beli salah satu bukunya dia. Pas gue baca-baca, kayaknya seru banget curhat dalam bentuk tulisan. Hal-hal yang sedih dan miris, terus bisa diketawain bareng-bareng. Jadi kalo ditanya tujuan awal gue bikin blog, gue cuma iseng-iseng doang. Eh, sampai saat ini keterusan dan keasyikan nulis deh. Jadi, tujuan gue mulai berubah untuk belajar menulis dan berbagi cerita.

Lama-lama juga mulai punya tujuan mencari duit lewat blog. Di antaranya:  Adsense. Tapi sayang, udah dua kali diblokir gegara ada jingling. Bisa kalian baca di tulisan yang INI. Terus sempet dapet job review. Lumayan banget, satu tulisan di blog bisa dibayar 100-300 ribu. Untuk blogger yang lebih terkenal satu artikel bisa jutaan. Hehe. Sayangnya, sekarang udah jarang dapet job review (tawarin aku dong, Kakak).

Gue pikir-pikir, rezeki bisa dari mana aja. Nggak harus dari blog. Mungkin aja emang belum rezeki. Tapi kalo kalian ada yang mau ngasih donasi untuk mendukung blog ini boleh banget, kok (taaee ini ngarep).  Ya udahlah, kembali ke tujuan awal: belajar nulis dan berbagi. :))

Tiga. Apa sih yang bikin kalian semangat nulis?

Jawab: Lihat coba deskripsi blog gue. :))

Empat. Kalian ngapain biar dapet ide posting tulisan?

Jawab: Awalnya mah gue curhat aja kejadian selama seminggu ini. Masa dalam seminggu nggak ada kegiatan apa-apa, sih? (meskipun seminggu kerjaannya cuma tidur-tiduran doang). Paling sering dapet ide biasanya blogwalking. Bisa juga dengerin musik, baca buku, nonton film, atau hangout sama temen-temen. Topik obrolan temen ini bisa dijadiin tulisan. Jongkok di toilet sambil fokus (baca: boker), bersepeda, atau jogging juga bisa. Kata orang olahraga itu bikin bahagia. Dan biasanya sering dapet inspirasi dan ide tulisan. Ah, pokoknya banyak banget.

Lima. Kalo postingan kalian yang baca sedikit, kesel nggak?

Jawab: Sejujurnya, kesel. Ah, tapi itu dulu. Dari 2014 gue udah mulai konsisten nulis, tapi tetep nggak ada yang baca. Sedih rasanya dan hampir frustrasi. Cuma akhirnya balik lagi ke tujuan utama gue nulis: berbagi cerita. Ada yang baca syukur, nggak ya udah. Gapapa. No comment, no cry. Keep blogging! Hehe. Intinya kalo ngeblog dengan tulus aja. Konsistensi dan persistensi juga jangan lupa. Insya Allah kalo tulisannya menarik pasti ada pembacanya sendiri. Caileh, gaya amat bahasa gue.

Enam. Gimana perasaan kalian kalo komen di satu blog dan nggak direspons?

Jawab: Setiap hal yang nggak mendapatkan respons itu pahit, ya. Apalagi nggak direspons sama orang yang disuka.

Loh, kok malah gini?

Rasanya kesel. Itu pasti. Apa salahnya coba merespons seorang pembaca? Bukankah tanpa pembaca blog itu jadi nggak berarti? Interaksi sesama blogger justru yang penting. Gue komen juga nggak sembarang kayak: "Nice post!"; "Tulisannya bermanfaat, makasih, ya”; “Baru mampir langsung suka sama tulisannya."

Gue enggak begitu. Gue pasti usahain baca sampe habis dan memberikan komentar yang pas. Tapi... ya udahlah. Hak yang punya blog mau bales atau nyuekin komentar gue. At least, gue nggak mau berbuat demikian. Tetep berusaha menghargai pembaca yang udah komen. Nggak mau ngecewain mereka, meskipun sering dikecewakan. Halaaaahhhh.

Tujuh. Blog gimana sih yang kalian suka kunjungi?

Jawab: Blog gue sendiri dong. Eh, enggak-enggak. Anjir. Pede amat gue.

Gue lebih suka blog yang personal. Bahasanya santai gitu. Pokoknya personal itu yang utama. Tapi sekarang mah apa aja gue coba baca. Blog yang tulisan fiksi mulai suka. Puisi juga boleh. Intinya yang tulisannya menarik dan empunya blog peduli sama kualitas tulisannya. Apalagi kalo ada komedinya. Lumayan, bisa sambil belajar. Hehehe. :D

Delapan. Yang cowok senengnya sama blog cewek dan cewek senengnya sama blog cowok. Gitu?

Jawab: Nggak juga, ah. Siapa aja kalo gue. Blogwalking nggak pernah milih-milih ke yang cewek-cewek doang. Tapi anehnya, kebanyakan cewek-cewek malah yang sering ngunjungin blog gue. 

Bangkaaayyy gue pede banget ini.

Kebanyakan emang ada yang begitu, sih. Soalnya pas maen ke blog cewek (lawan jenis) lumayanlah bisa godain dikit. Siapa tahu jodoh. Oke, ini kayaknya udah nggak bener.

Sembilan. Gimana sih pendapat kalian sama blog yang kanan kiri atas bawah isinya iklan semua?

Jawab: Selama itu tidak mengganggu gue saat membaca tulisannya, ya santai aja. Kadang klik iklannya sekali dua kali. Bantu-bantu rezeki orang. Mereka, kan, dapet pemasukan dari situ. Kecuali yang bener-bener nutupin konten, nah gue langsung close tab deh tuh. Ganggu banget. Bodo amat deh.

Sepuluh. Kalo ada onlineshop yang komen di tulisan kalian, gimana?

Jawab: Kalo cuma satu-dua doang masih wajar. Kampretnya, banyak yang nyebar link dan asal komen doang. Nah, yang kayak gitu paling gue hapus. Biasanya tukang obat nih (maaf yak, gue terlalu jujur). Kesel aja si tukang obat komen berkali-kali, bisa 3-7 komentar. Mana orangnya itu-itu aja, kan? Mereka pasti satu admin. Rasakanlah. Komentar kalian masuk ke spam. Oke, Yoga jahatttttt. XD

Dan yang terakhir. Kalian baca blog orang karena emang suka tulisannya apa cuma gara-gara orang itu udah baca dan komen di blog kalian? Jadi kalian nggak enak kalo nggak berkunjung balik.

Jawab: Tergantung, sih. Biasanya gue ngunjungin blog yang udah gue follow. Kan, setiap ada tulisan baru masuk ke beranda. Terus cek ke daftar blogwalking, satu-satu gue kunjungin blog-nya. Cek ada tulisan barunya nggak. Kalo nggak ada, baca tulisan yang lama juga gapapa. Tapi lebih sering gue berkunjung ke blog yang emang tulisannya bagus. Apalagi kalo dia orangnya asyik, ah... pasti betah main ke blog-nya.

Namun, belakangan ini gue yang sering dikunjungin duluan. Terus baru deh gantian kunjungin balik. Nggak ada hubungannya sama nggak enakan. Gue lebih ke saling menghargai sesama blogger. Tanpa pembaca, blog gue mah bukan apa-apa. Lagian, menjalin tali silaturahmi :D

Nggak terasa udah kelar. Uh, padahal cuma tanya-jawab aja. Tapi malah panjang banget kayaknya. Huwahaha.

Lupakan soal pertanyaan dan jawaban barusan. Balik lagi ke Hari Blogger Nasional. Nggak nyangka banget, gue yang dulunya dari SD, SMP, dan SMK paling bingung soal bikin cerita atau karangan setiap habis liburan sekolah. Sekarang malah hobi menulis. Bahkan berbagi cerita itu udah menjadi passion. Hidup penuh misteri juga, ya.

Terima kasih Tuhan, saya blogger. :D

***

Btw, di tulisan Kacau waktu itu gue punya jadwal tidur yang nggak keruan. Alhamdulillah, sekarang udah bisa bangun pagi dan ada beberapa kegiatan. Well, akhirnya gue sempet kerja part time di Kempes (sengaja disensor).  Alhamdulillah banget. Ya, meskipun hanya seminggu. Dan untuk kerjaan selanjutnya mesti nunggu panggilan dan project baru. Tapi kerjaan itulah yang menyelamatkan gue dari pengangguran selama setahun. Horeee nggak jadi anniversary setahunan jadi pengangguran dong nih? Ini gue harus seneng apa sedih, yak? Woahaha.

Gue juga lagi belajar ngedit Photoshop nih. Makasih Rizqi Alam udah bikin tutorial yang kece dan bersedia ngajarin gue tentang desain. Oleh karena itu, daripada gue nggak ada kegiatan malem-malem (seandainya insomnia kambuh), gue iseng bikin sebuah karya yang biasa saja.

Ini contoh karya gue:

Raisa sayang
Bebeb Isyana

Yang pertama namanya Double Exposure. Yang kedua namanya Efek Polaroid. Berhubung ini hari blogger nasional, gue pengin bikin kuis kecil-kecilan nih. Hmm, hadiahnya bukan pulsa atau uang kali ini. Tapi sebuah editan foto seperti gambar barusan. Ada yang mau ikutan nggak?

Caranya gampang banget. Kalian tinggal jawab 2 pertanyaan berikut ini. Jawaban paling menarik bakal jadi pemenang.

Pertama, apa tujuan kalian ngeblog? Lalu, kalau udah ngeblog dan pembacanya masih sedikit. Gimana kalian menyikapinya?

Kedua, apa alasan kalian mau main ke blog gue, bersedia baca tulisan gue sampe habis, dan meluangkan waktu berharga kalian untuk komentar di tulisan-tulisan gue?

Berhubung gue belum jago edit-mengedit dan ada beberapa kesibukan, maka hadiahnya hanya untuk 2 orang pemenang.

So, gue tunggu jawaban dan komentar kalian sampai hari Jumat pagi. Terima kasih sudah mampir ke blog ini.
Read More
"Kamu kenapa bisa telat?" tanya dosen.
"Hm... habis waktu itu lagi enak, Pak. Bapak juga nggak mau ngeluarin di luar. Telat deh."

Astagfirullah. Pembukaan tulisan gue kenapa bejat gini? Itu mah kasus dosen yang nganu sama mahasiswi. Buahahaha. Entah kenapa, kalo telat biasanya orang-orang selalu sangkut-pautin ke hal itu. Dasar mesum!

Jangan ikutan mesum dong. Nanti lahan gue apa?
Astagfirullah. Mesum dijadiin lahan. Mau jadi apa gue coba?
Read More
KACAU!

Hari ini gue bangun sekitar pukul 3 sore. Iya, sih, ini emang hari Minggu. Tapi nggak gini juga kelelawar! (karena bosen make kata kampret)
Keseringan ngomong atau nulis kampret, hidup gue malah jadi kayak kampret beneran. Gue kemarin nggak bisa tidur, baru tidur tadi jam 9 pagi. Ini mulai nggak bener. Dua minggu belakangan ini, hidup makin nggak karuan.

Pulang dari Bandung, awalnya gue semangat banget untuk memulai petualangan baru di Jakarta. Namun, setelah gagal dapet kerja lagi, sekarang gue pun sedikit down (sebenernya waktu itu udah sempet keterima, tapi... tar deh gue ceritain di blog).
Nggak terasa banget, udah hampir setahun gue jadi pengangguran. Nanti gue dapet penghargaan apa, ya, kira-kira? Biasanya, kan, kalo anniversary orang-orang dapet hadiah gitu. Halah! (mana ada setahunan jadi pengangguran)

Read More
Di tengah proses mengetik Tulisan Jelek memang beneran terjadi pemadaman listrik. Sumpah, itu bukan alesan gue mengulur-ngulur waktu untuk nggak update blog. Lagi asyik-asyiknya ngetik dan fokus menatap layar, tiba-tiba suasana gelap dan laptop ikutan mati.

“ARGGHHH MATI LAMPU!” kata gue, reflek berteriak.

Gue tahu yang bener itu mati listrik, tapi... ya, gue termasuk orang-orang yang biasanya menyebut mati lampu. Kalian juga kayak gitu, kan?

Begonya, laptop gue pas nggak pake baterai. Jadi, gue memang terbiasa kalo main laptop yang sekiranya lebih dari 2 jam-an pasti copot baterai. Mengingat tulisan yang udah lumayan banyak, gue panik karena belum di-save. Rasanya males kalo harus nulis dari awal lagi. Gue segera memasang baterainya. Saat itu gue memang lupa kalo Ms. Word ada penyimpanan otomatisnya. Norak banget gue kalo lagi panik.
Read More
“Tulisan lu jelek amat,” kata pikiran gue kepada diri gue sendiri.

Belakangan ini, gue semacam terkena gejala di mana tulisan yang gue tulis seperti nggak layak baca. Setiap nulis, biasanya selalu apa yang terlintas di kepala dan bisa ngalir dengan sendirinya. Bahkan, saking asyiknya menulis, gue sering komentar sendiri,

“Panjang amat tulisan gue.”

“Waduh, nggak berasa udah sejam aja.”

“Anjir, nasgor gue sampe dingin kayak di Kutub Utara.” (kayak pernah ke sono aje lu, Yog!)

Iya, terkadang gue ngetik sambil makan. Kalo udah fokus menatap layar jadi lupa kalo niat awalnya pengin makan (pantes lu kurus, Yog!).
Read More
Kalo ditanya “Siapa pahlawan kamu? Dan jasa apa yang telah dilakukannya?”, tanpa ragu gue bakalan jawab: Nyokap.

Iya. Soalnya gue bukan band Wali yang bisa menjawab “Nenekku Pahlawanku”. Terus gue juga bingung misalnya jawab seorang guru. Guru gue, kan, banyak. Kalo cuma satu yang ditulis, nanti takut yang lain iri. Lagian, kata orang-orang guru itu pahlawan tanpa tanda jasa. Oleh karena itu, ya gue milih ibu. Seseorang yang memang berjasa dalam hidup gue.

Jasa yang telah diberikan seorang ibu kepada anaknya itu banyak sekali. Gue nggak akan bisa menghitungnya. Kalaupun mau ngitung, sama aja kayak menghitung jumlah pori-pori di tubuh kita (siapa juga mau ngitungin?).
Read More
Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home