Senin Salah Apa?

81 comments
Hari ini udah Senin lagi.
Gilaaaa. Cepet banget.

Monday! Sumber: INI


Banyak orang yang bilang, “Senin ke Minggu itu rasanya lama banget. Giliran Minggu ke Senin itu cepetnya pake banget-banget. Double banget. Ah, pokoknya pengin buru-buru Sabtu.”

Mereka seperti komplain akan hari Senin.
Nggak adil, sih, menurut gue. Mentang-mentang habis Minggu itu Senin. Dan Senin itu hari di mana orang-orang mengawali hari.

Anehnya, kenapa cuma hari Senin yang dikeluhkesahkan?



Emang udah dari sananya habis Minggu itu Senin. Dari zaman gue lahir habis Minggu pasti hari Senin. Kenapa coba harus mengeluh seperti itu? Senin juga pasti nggak bisa memilih saat dia ditakdirkan setelah hari Minggu.
Mungkin aja dalam hatinya, si Senin ini teriak-teriak, “KENAPA GUE TERUS YANG DISALAHIN? KENAPA NGGAK SI SELASA? ATAU SI RABU? APA SI KAMIS DAN JUMAT, KEK! GILIRAN SABTU DAN MINGGU AJA KALIAN PUJA-PUJA. TAIK LU WEY! KALIAN JAHAT! KALIAN JAHAT!”
*kemudian si Senin nangis sambil gayungan karena nggak punya shower*

Oke, abaikan imajinasi liar gue.

Padahal mah mereka yang suka ngeluh ini, membenci Senin karena males menjalani atau lebih tepatnya memulai aktivitas—bisa sekolah, kuliah, ataupun ngantor—aja, kan?
Habis libur, terus belum move on dari liburannya.

Sejujurnya, gue udah jarang banget ngeluh mengenai hari Senin. Sumpah, ini bukan karena gue pengangguran, kok. Justru gue iri sama kalian yang hari Senin ada aktivitas atau kegiatan.

Gue kangen banget masa-masa di mana setiap Senin kudu bangun lebih pagi karena di sekolah ada upacara bendera. Gue nggak mau telat dan menghindari setrapan dari guru. Asli, nggak tahu kenapa tiba-tiba kangen upacara. Btw, mau nanya sama kalian yang masih sekolah, itu upacara bendera masih ada nggak, sih? Terus kalian lebih milih kabur ke kantin atau rela panas-panasan dan ikut upacara? Hehehe.

Gue juga kangen masa-masa kerja. Di mana hari Senin selalu berangkat 30 menit lebih awal dari biasanya supaya nggak kejebak macet. Kangen banget punya kegiatan, kangen ketemu temen-temen di kantor. Pokoknya kangen deh. Apalagi kalo hari Senin itu jatuh sebagai tanggal gajian. Wuaaah, kangen banget pasti gue.

Yang gue nggak habis pikir, kenapa sampai saat ini banyak orang yang mengeluh akan hari Senin, ya?

Emang Senin salah apa?


Oh, mungkin si Senin ini kelaminnya cowok kali, ya? Makanya selalu salah. Apalagi di mata cewek. Oke, maaf.

Dan maaf juga jika tulisan gue kali ini sangat-sangat... dan sangat pendek. Para pembaca yang terbiasa baca tulisan panjang gue mungkin heran. Karena tulisan ini nggak sampe 500 kata. Ehehe.
Sejujurnya gue emang lagi bingung mau nulis apa. Semua ide saling tumpuk. Kebanyakan ide justru bikin bingung mau nulis yang mana. Setelah mencoba membuka Ms. Word, ternyata yang paling gue gelisahkan ialah tentang hari ini, hari Senin.

Gue pun langsung menuliskannya. Hasilnya hanya dapet segini.

Daripada tulisan ini makin nggak jelas, untuk itu gue pengin menutup tulisan ini dengan sebuah kalimat sok bijak, 

Jangan benci Senin. Dia gak salah apa-apa. Bencilah dirimu sendiri yang selalu malas memulai hari~” —Yoga, seorang pria yang berusaha mencintai hari Senin.



Sekian dan terima kasih.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

81 comments

  1. Aku Senin malah liburr gak ada matakuliah, paling2 ke kampus kalo lagi mau wifi-an gretong.

    Ketuaan,,*ehh Ketahuan nih kali upacara tempatnya di kantin. Mending yaa? Aku dulu larinya ke toilet, hahaha dijamin gak ada guru yg periksa 😁.
    Ahh,,kangen masa-masa sekolah 😳

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak amat kampusnya nyediain wifi gratis. :D

      Hahaha. Dulu kan banyak yang tiap upacara malah mainnya ke kantin. :p Eh, serius itu di toilet gak diperiksa? Kalo di sekolah gue tetep diperiksa. :(

      Delete
    2. masa di toilet diperiksa? toilet apa puskesmas itu?

      Delete
    3. Serius itu. Diperiksain juga sama osis atau guru. :))
      Bukan periksa penyakit weeeeyyyyy!

      Delete
  2. Kalau seandainya hari senin ada di urutan ke 2 sesudah selasa pasti hari selasa yang bakal di benci banyak orang, soalnya hari selasa jadi hari pertama untuk memulai aktivitas (?)

    Ga bakal ada yang mengeluh sama hari senin kalo itu tanggal merah, hemm. Yaahh intinya, orang-orang pada benci senin karna mereka males aja memulai hati, karna keenakan sama hari minggu (libur). Ya begitulah hahahaha *ketawa garing* :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, itu hari bkn hati. Ahella, Typo -_-'

      Delete
    2. Iya, tapi sayangnya nggak akan muungkin si Selasa mau diajak tukeran. :p
      Nanti gantian Selasa yang protes. Bahaha.

      Ciyeee Novi bahasnya hati. Baper nih yeee. Ihiyyy.

      Delete
  3. Jangan benci Senin. Karena belum tentu juga Senin suka kamu.

    ReplyDelete
  4. Gue juga bingung, kenapa orang pada sebel sama hari Senin ya Yog. Apa mungkin senin udah gak pacaran sama sabtu, makanya senin ke sabtu itu lama. Sekareng Senin pacaran sama Minggu, jadi mereka deketan mulu. 1 Minggu kangen, seharian ketemuan.

    Romantis ya, hari senin sama Minggu. :D

    ReplyDelete
  5. Iya iya. Sering banget lihat status, tweet atau apapun di medsos orang yang ngatain benci hari Senin.
    Gue sendiri sih nggak terlalu benci. Biasa aja rasanya sama hari-hari lain. Apalagi semenjak kerja. Podo ae. Senin sampe Jumat repot mulu -_-

    Aaaaa iya iya. Gue juga kangen dgn Senin waktu upacara dulu. Kangen buru-buru takut telat upacara. Ada sensasi tersendiri rasanya. Uuh~
    Lu cepet banget dapat ide nulis yak. Langsung nulis, langsung post. Kereeen :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, kan! Gue juga sering lihat update-an orang-orang ngeluh di hari Senin. Makanya nulis ini. :D

      Yoeeehh.

      Ah, Wulan bisa aja. Lu juga bisa, kok. :))

      Delete
  6. Bisa jadi hari senin itu jenis kelaminnya cowok makanya salah mulu. Etapi kadang juga sih ada malesnya ada senengnya ketemu hari senin. Kenapa ya suka gitu -____-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahaha. Udah sunat belum dia kalo cowok? (ini apa pulaaaaa)

      Delete
  7. orang benci hari senin mendingan mati aja udah gak ketemu hari senin.

    jadi inget sama hari senin dan upacara waktu masih sekolah, di kasih tugas jadi pengibar bendera pas mau nali bingung terus di ubek-ubek dan pas di kibarkan kebalik.

    wuiih kalimat sok bijaknya bagus juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jahat amat ini. Mendingan mati aja. Wakakaka. XD

      Cowok pernah jadi pengibar bendera? Wow. Di sekolah gue bolehnya cewek-cewek.

      Yoih. Yoga gituloh. Sok bijak.

      Delete
  8. Kita tidak malas, tapi keadaan yang memaksa kita untuk malas

    ReplyDelete
  9. Hari senin adalah hari yang menyenangkan, memulai kegiatan baru ketemu teman teman, pokoknya seru deh..
    Bagi orang yang kadang merasa kesepian ceeh.. Hari senin seperti malaikat karena bisa melepaskan dari jeratan sepi..

    Bener nih pokoknya jangan dibenci lah Kesian.. ckckk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bener juga. Minggu sendirian di rumah, terus Senin bisa ketemu temen-temen lagi. :p

      Kasian ya. :(

      Delete
  10. Gue heran saat lu bilang tulisan ini ga lebih dari 500 kata itu apa mpe mentok pas kata terakhir?
    Hahanjeeerrr, kayaknya kok adegan senin nangis sambil gayungan bikin gue mlilit
    Huhf

    E klo senin selalu dicaci maki, giliran malem jumat ditunggu tunggu wkwkwk
    Mang ada apa dg malam itu (entahlaah)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Kemarin, sih, pas nulis sebelum diedit cuma 400-an aja, Mbak. :D
      Ada pembacaan Yasin. Bener kan? :))

      Delete
  11. "Karena mengawali itu susah, jenderal! Tanya cewek aja kalo gak percaya"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh gitu ya, Jenderal. Oke siap. Laksanakan.

      Delete
    2. kalau mau mulai sesuatu belajar sama abang spbu , yg selalu bilang "kita mulai dari 0 yaa"

      Delete
  12. tenang tahun depan, hari senin bakal di hapus

    ReplyDelete
  13. Udah saatnya slogan "I Hate Monday" harus diganti sama "I Love Monday" ya Yog, biar mindset orang-orang pada berubah. Hari Senin itu hari permulaan minggu, bisa jadi kita mulai lagi dapet keuntungan, mulai lagi dapet kebahagiaan, mulai lagi sesuatu yang positif dah pokoknya. Siapa tahu nasib baik dateng ke kita melalui hari Senin, bisa ketemu temen-temen, bisa dapet rezeki, bisa melihat lagi sosok manis yang ada di kantor #eh haha. Iya Yog, bisa jadi mereka yang belom bisa move on dari weeekend masih belom rela ngadepin Senin. Padahal mah si "Senin" sendiri santai-santai aja ngejalanin siklus rotasinya tiap minggu.

    "Bencilah dirimu sendiri yang selalu malas memulai hari" --> haha yo'i bro, malas memulai hari bisa jadi bad mood seharian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, Bay. :D
      Ciyeee yang setiap Senin selalu semangat biar bisa lihat sosok manis di kantor. :p

      Siplaaah. :))

      Delete
  14. Senin selalu menyenangkan kok kalo tujuan kita benar :D

    ReplyDelete
  15. Yang kalimat bijak terakhir itu pernah kamu jadiin twit ya, Yog? Keren lah. Dari sepenggal twit jadi postingan penuh komen gini. :)

    Pas sekolah dulu,seneng sama Senin. Hari Senin ada pelajaran favorit, trus dapat uang saku juga. Hari Senin mengawali mengalirnya uang saku sampe Sabtu. Kalau hari Minggu nggak dikasih. :(

    Kalau sekarang ngerasa biasa aja sama Senin. Keselnya kalau hari Senin itu adalah hari pertama dapet. Kesel banget. Pengen cepat-cepat berlalu rasanya. Btw, itu serius, Yog. Bukan maksud bercanda mesum.:(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue emang suka gitu, Cha. Awalnya lihat dari satu kalimat atau ide yang dijadiin twit, baru deh gali lebih dalam dan kembangin. Makasih yaaa. :D

      Iya, Cha. Lagian gue nggak ngerti soal dapet-dapet gitu. Kasihan ya wanita. :(

      Delete
  16. Setuju sama quotes terakhirnya. Senin itu makhluk lemah tak berdaya, karna mau gimana pun di caci nya hari senin, dia ngga akan pernah pergi buat ninggalin kita. ngga kayak mantan. Haha.

    Salam kenal bang yogaas, dan temen2 semuaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh, ini ngapa jadi mantan, Nit? Buahaha.
      Halo, salam kenal juga Nita. :D

      Delete
  17. Bukan salah bunda mengandung, janga terus menerus sakiti hati Senin.

    ReplyDelete
  18. Senin.... kubiasa aja sebenernya sama si Senin. Sama hari-hari lain juga. ._.

    ReplyDelete
  19. Mashaallah adik yoga. . .kata-katamu. . . Gue gak suka upacara, karena gue selalu ditaro paling depan TT. . Guru2 mainannya fisik TT kejam pisannn .

    ReplyDelete
  20. Apaaan upacara kaburnya kok ke kantin... Berkelas dikit dong, uks. biar dapet arem-arem, teh anget sama sentuhan anak-anak cewek pmr. Gratis pula...
    wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjir Wahyu bangkheee. Gue kok dulu gak kepikiran ya? :(

      Delete
  21. Kutipannya aye kopas aahhhh.. tapi tapi i hate monday yog, sumpeh! ehhh

    ReplyDelete
  22. Kadang sebel juga sama orang yang memuja-muja weekend banget. Padahal ya Sabtu-Minggu gak kemana-mana cuma di dalem kamar. Apalagi kalo weekend acara tv nya jelek-jelek. Untuk saat ini gue mencintai Senin. hahaha.

    Keren gini malah Yog tulisannya pendek tapi kena. \=D/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Farih kok curhat banget dah weekend di rumah doang? :p

      Justru singkat, padat, dan jelas, ya? Oke, makasih! :))

      Delete
  23. Senin tuh ibaratkan cewek jelek yang deketan ama cewek cantik (Minggu), gara-gara Minggu, senin jadi kalah cantik terus dibully. Jadi sebenernya yang salah ini hari Minggu. Harusnya kita benci sama hari minggu. Hidup hari Senin!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantap Dijeh pemikirannya. :D Hidup Senin!

      Delete
  24. buatku sih sama aja semua hari itu :D.. kerjaan di kantor toh ga berubah mengikuti hari.. tp pas sekolah iya tuh yog, aku bnci senin krn upacara... tp pernah juga aku jd tergila2 ama senin, pas sekelas ama pacar :D huahahaha... enak kan, barisnya bisa deketan.. lama lagi upacaranya.. mkin seneng deh :D.. yg ada diem2 pegangan tangan huahahahah ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ejiyee Mbak Fanny mengenang momen sekolah dulu. :p
      Buahaha, sempet-sempetnya yak pegangan tangan pas upacara. Kalo gue dulu mah cuma saling pandang-pandangan aja. :))

      Delete
  25. jangan salahkan senin yang datang sehabis minggu, salahkan minggu yang hadir sebelum senin...

    ReplyDelete
  26. "Jangan benci hari Senin, mungkin saja Tuhan meletakan jodohmu di hari Senin" - anonim

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fasya mah gitu, ngebet mau ketemu jodoh. XP

      Delete
  27. Anak sekolah angkat suara. Masih ada tuh yang namanya upacara. Gue lebih milih berdiri ikutan upacara daripada ke kantin. Itu mah cemen, apalagi kalo ke WC. Gue berdiri paling belakang, nyari tempat adem. Bwhehehe

    Emang ya, gue juga kesel sama anak manja yang ngeluhin hari Senin. Padahal Senin itu awal dari seminggu (ini hitungan gue, di negara lain mungkin beda). Jadinya semangat masih membara di hari Senin karena abis liburan sebelumnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahaha, asyek ada anak sekolahan yang komen. :D
      Gue dulu pas sekolah pendek, pasti depan. :(

      Hm, gitu ya? Hohoho keren nih!

      Delete
  28. monday. money day.
    entah kenapa semenjak ada social media, hari senin seakan di anak tirikan. dijadikan kambing hitam. gue kadang merasa iba sama hari senin, banyak yang benci cuma gara2 status.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebelum ada media sosial juga ngeluh, sih, kayaknya. Cuma kan tidak terpublikasi. :D

      Delete
  29. Komentar di atas gue bangke !

    Eh Yoga, gue sebagai pekerja memang gue akui sih. bener kata Adi mengawali memang susah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe. :))

      Iya, Zis. Gue ngerti, kok. Tapi coba usahakan jangan salahkan Senin lagi, ya. :p

      Delete
  30. Kalau anak sekolah kayak aku sih ngeluh nya gara2 senin pelajaran nya bnyak banget terus upacara nya menn. apalagi amanat dari pembina upacara ...ckck

    quotenya super sekali ini~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, gue dulu Senin pelajaran yang banyak justru hari Rabu atau Kamis. Senin malah sedikit karena kepotong upacara. Hm, ngebosenin gitu yak denger amanat pembina upacara? :p

      Makasih. :D

      Delete
  31. AKu suka banget quotes nya “Jangan benci Senin. Dia gak salah apa-apa. Bencilah dirimu sendiri yang selalu malas memulai hari~”

    Semuanya bener banget, fact. Ya... hmm... no comment deh. Sometimes, AKu juga benci hari senin karena suatu hal sih.

    Btw, upacara masih ada kok. Alhamdulillah. Dan aku ikut upacara. Oh iya dong, anak baik. Heu. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, karena gue nulisnya melihat keadaan sekitar seperti itu. Jangan benci dong. :(

      Pertahankan itu, Ris. Jadilah anak yang baik. :)

      Delete
  32. Aku suka Senin soalnya banyak kegiatan. Wkwkwk.. Lagian banyak banget pekerja yg ngeluh Senin di saat pengangguran butuh banget dapet Senin yang di kantor :'

    ReplyDelete
  33. aku gak pernah nyalahin senin kok dia baik banget padaku, apalgi kata bangsa viking itu senin hari matahari, aku suka, (apa hubunganya?)

    ReplyDelete
  34. Dulu gue emang benci hari Senin. Bener juga, sih, mungkin karena guenya aja yang males. Sekarang gak ada alasan benci hari Senin.

    Nganggur soalnya :(

    ReplyDelete
  35. Entah kenapa dari mereka yang membenci hari senin adalah para pekerja kantoran yang membenci hari senin karena mereka harus bekerja. Mungkin mereka belum pernah merasakan betapa nelangsanya memulai hari senin dengan sebuah pencarian, pencarian akan lowongan pekerjaan :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita senasib ya, Fan? Senin masih cari-cari kerja. :(

      Delete
  36. NAH BISA BISA. Mungkin senin memang cowok makanya selalu salah.

    Bener sih, gasuka senin karena belum bisa moveon dari hari minggu yang malamnya bebas begadang dan bangunnya bebas kapan tanpa harus bangun pagi-pagi. Tapi padahal senin gak semenyebalkan itu.

    Aku selalu ikut upacara, seneng soalnya petugas upacara barisnya disebelah kelasku. Kan mayan bisa liat adek kelas yang cakep dari deket *kurangfokus*. Kadang upacara memang nyebelin kalau amanat Kepala Sekolah panjangnya naudzubillah. Tapi karena banyak yang sepeti ka Yoga yang merindukan upacara sekolah, akhirnya aku berusaha menikmati setiap menitnya mumpung masih bisa ngerasain :')

    Btw quote nya memotivasi sekali, kak._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nis... kenapa malah jadi lihat adek kelas yang cakep? Hahaha dasar ABG!

      Sumpah, kangen banget emang masa-masa upacara itu.

      Makasih. :))

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.