Kata yang Membuat Gue Terlihat Bodoh

68 comments
Mulanya berawal dari obrolan sepulang kuliah. Gue, Aldi, Arief, Saddam, Ria, dan beberapa teman lain (takut kebanyakan orang kalo disebut semua) sedang malas pulang dan masih duduk-duduk di sekitaran kampus. Namun, beberapa teman yang cewek memutusan untuk pulang. Ya, mungkin udah dijemput cowoknya dan lanjut malam Mingguan, kecuali Ria (makanya disebutin).

Kami memang sudah hafal atas kemacetan Pamulang setiap jam pulang kampus: pukul 5 atau setengah 6 sore. Maka dari itu, kami akan menunggu hingga selesai salat Magrib atau bahkan sehabis azan Isya. Biasanya menghindari macet dengan nongkrong atau makan-makan.

Iya, kami tipe mahasiswa kunang-kunang. Kuliah-nangkring-kuliah-nangkring.

“Kayak biasa, ya. Nongkrong dulu kita,” ujar Aldi ke teman-teman.
“Oke,” jawab anak-anak.
“Ng... gue gak bisa kayaknya deh,” kata Ria.
“Kenapa? Mau jalan sama cowok lu?” tanya Arief sewot.
“Ciyee malem Mingguan,” ledek gue.

“No. I don’t have money,” kata Ria sok berbahasa Inggris.
“I don’t have enough money kali,” kata gue sotoy dan bermaksud membenarkan.
“Oh, iya maksudnya itulah!”

Btw, yang bener gue apa Ria, sih? Muahaha. Bodo, ah.

Lanjut.

“Jorok lu pada! Ngomongin mani-mani segala,” kata Saddam yang entah kenapa sempet-sempetnya mikir mesum.

“Salah wey. Aturan mah meni,” celetuk Aldi yang mungkin maksudnya ialah “many”.
“Bener dong m-o-n-e-y dibacanya mani,”
“MENI!” Aldi ngotot. “Duit, kan, maksud kalian?”

Gue dan Ria tertawa atas kesotoyan Aldi.

“Iya, duit,” kata gue. “Tapi dibacanya mani bukan meni,”
“Iya. Kalo meni itu artinya banyak,” jelas Ria. “Yang tulisannya m-a-n-y,” lanjutnya sambil mengeja.
“Udah diemin aja. Aldi mah jago bahasa Inggrisnya,” kata Arief sarkas.

Aldi langsung malu sendiri dan bilang kalau dirinya lupa. Kami semua terus-terusan meledek kebodohannya barusan. Lalu, dia ngomel-ngomel nggak jelas. Akhirnya Ria tetap pulang dengan alasan nggak punya duit. Dan kami pun nongkrong tanpa Ria. Nongkrong nggak ada ceweknya emang bikin males.

***

Itu adalah sebuah kejadian yang nggak penting. Anehnya, gue malah menemukan ide untuk tulisan di blog.

Yang berjudul: Kata yang Membuat Gue Terlihat Bodoh.

Seumur-umur, gue jarang banget terlihat bodoh, tapi kalo terlihat ganteng dan keren itu nggak usah dipertanyakan. Kalian juga udah pada tau, kan? Halah.

SOK KEREN DAH LU, YOG!

Jadi begini, gue akan mencoba observasi. Hm... atau lebih tepatnya mengumpulkan beberapa kata yang mirip dan membuat gue terlihat bodoh.
Ya mirip seperti kebodohan Aldi di pembuka tulisan, “money” dan “many”.

OIYA, SOK GANTENG JUGA LU, YOG! (ini gue ngapain, sih?)

Skip.

Satu.

Gue masih ingat, ketika SD ada temen yang pernah cerita soal jalan-jalan ke PRJ (Pekan Raya Jakarta). Gue sendiri masih belum tahu banyak saat itu. Seumur-umur, gue baru ke sana dua atau tiga kali (sumpah gue merasa gagal sebagai anak Jakarta). Dan yang gue inget dari PRJ saat SD hanyalah rame banget dan gue pernah beli kerak telor di sana.

Lalu, di kemudian hari ada anak baru di kelas gue.
“Lu pindahan dari sekolah mana?” tanya gue basa-basi.
“Dari SDN 01 Kebayoran,” jawab si anak baru malu-malu.
“Oh, rumah lu di sana?” tanya gue SKSD. “Deket dong sama PRJ?”

“Kok PRJ?” tanya dia heran.

Dengan penuh rasa percaya diri, gue langsung menjawabnya, “Iya. Itu PRJ, kan, di Kebayoran.”

Dia memandang gue aneh. Seperti ingin bilang, “DASAR SOTOY KAU ALFONSO KEPARAT!” Tapi karena anak baru, ia tidak berkata apa-apa.

Gue lalu memanggil Agus—teman yang pernah cerita soal PRJ—, dan bermaksud menanyakannya.
“Gus, waktu itu lu, kan, pernah cerita soal PRJ. Nah, itu bener di Kebayoran bukan, sih?”

“Kemayoran, Yog,” jawabnya kalem.

Gue mulai bertanya-tanya dalam hati.

KEMAYORAN?
JADI YANG BENER KEMAYORAN, BUKAN KEBAYORAN?

KEMA BUKAN KEBA.

Bodohnya diriku.

Karena salah gue langsung minta maaf ke anak baru. “Oalah. Sorry-sorry, gue ingetnya PRJ di Kebayoran, ternyata yang bener Kemayoran.”(LU SOK GANTENG SIH, YOG!).

Dan saat itu, gue langsung merasa gagal sebagai siswa yang mendapat peringkat satu di kelas. Gue langsung terlihat bodoh di mata temen sekelas maupun anak baru.

Pas SD nggak bisa bedain mana Kemayoran dan Kebayoran. Ya, Tuhan.

Dua.

Gue dan beberapa teman SMP sedang bercerita mengenai liburan sekolah. Mereka sangat antusias untuk pamer masa liburannya: “Gue dong habis liburan ke luar negeri”; “Gue dong pulang kampung. Seru bisa ketemu kakek dan nenek”; “Gue dong, maen PS (PlayStation) setiap hari dan namatin Harvest Moon”.

Oke, yang terakhir itu gue. Ngenes banget liburan nggak ke mana-mana cuma bisa maen PS.

Di balik cerita liburan tersebut, gue sempat bertanya ke temen yang habis liburan ke kampung halamannya, “Emang kampung lu di mana?”

“Purwakarta dong! Hehehe,” jawab dia sangat bangga.
“Yaelah deket itu mah! Gue sering tuh ngelewatin setiap kali ke Jogja,” kata gue pede.
“Kok, Jogja?” tanya temen gue heran.

“Iya. Setiap ke Jogja gue pasti lewatin. Itu di Jawa Tengah, kan?”
“ITU PURWOKERTO BEGO!”

“Loh, emang beda?” tanya gue, bingung.
“BEDAAAA. PURWAKARTA TUH DI JAWA BARAT! GOBLOK LU!”

Aku bego, Mama.

Aku goblok, Papa.

Tapi aku tetep ganteng, kan? (sok ganteng lu, Yog!)

Yak, SMP gue memang masih bodoh. Nggak bisa bedain mana Purwakarta dan Purwokerto. Gini amat masa SMP gue, ya Allah.

Tiga.

Ini sebuah obrolan di kantor saat gue jadi anak baru.

“Ada yang punya pertanyaan?” tanya Supervisor saat penerimaan karyawan baru di kantor pajak.
“Soal gaji nih, Pak. Maaf sebelumnya. Ada bonus di luar gaji pokok nggak, Pak?” tanya salah satu karyawan baru.
“Ada. Yang sudah pasti ialah uang transport. Dan kalo bonus itu tergantung kinerja kalian. Jadi nanti kalian akan dapet insentif sebesar seratus ribu. Itupun jika kalian berhasil melebihi target pekerjaan,” jelas Supervisor.

Lalu, sekarang soal SMS-an sama pacar.

“Sayang, kamu ngerasa hubungan kita beda nggak, sih? Kita udah jarang komuniksi” tanya gue.
“Aku juga ngerasa gitu. Tapi itu, kan, karena kita udah sama-sama sibuk kerja. Ya, harus diakui kalo hubungan kita dan komunikasinya nggak bisa seintensif zaman sekolah dulu.”
“Iya, sih. Tapi rasa sayang kamu nggak berkurang, kan? Oiya, kok itu intensif? Hahaha. Insentif kali, Sayang.”

“Kok insentif? Maksud kamu? Kita lagi ngomongin hubungan, Yog. Bukan soal bonus gaji.”
“Lah, maksud kamu gimana, sih? Emang kalo intensif apaan?” tanya gue polos banget (lebih tepatnya bodoh)

“Insentif dan intensif itu beda. Intensif itu hal yang dilakukan terus-menerus. Insentif ya kayak bonus di luar gaji gitu.”

Gue langsung malu abis setelah coba ngecek kamus dan ternyata bener beda. Itu pas tahun 2012 kenapa gue bloon banget, ya? Kata yang mirip-mirip sampe lupa dan ketuker.

Dan yang lebih kacau...

nggak lama habis SMS-an bahas hal itu, si Pacar selingkuh. (INI NGAPA CURHAT WEY!)

Apa cuma gara-gara gue susah bedain mana intensif dan insentif terus diselingkuhin?

YEKALEEEEEEE.

Empat.

Yang keempat apa, ya?

Ah, kepanjangan udahan nih.

Udahan aja ya, kayaknya cuma tiga aja. Ada yang mau nambahin nggak teman-teman? Langsung ketik di kolom komentar aja, yaaa.


Terima kasih.

Catatan: Ini ceritanya nyoba observasi, kok ujung-ujungnya malah story telling lagi, ya?
Apakah emang gue cuma jago story telling (dibaca: curhat), daripada observasi? Hahaha. Gapapalah, yang penting nulis.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

68 comments

  1. Yang pertama gak ngalamin. Soalnya bukan anak Jakarta. Nah yang kedua ngalamin. Maklum buta daerah sampe sekarang. Yang ketiga asli bodoh. Gitu aja masa gak tau. Sombong. Hahahaha. Konyol ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ((yang ketiga asli bodoh)). Jahat. :(

      Delete
    2. Adin: Berarti yang kedua itu banyak yang gak tahu juga, ya. Ckck.

      Adi: Dia jujur sekali. Jahat. :(

      Delete
  2. btw pulang kmps sehbis isya betualn ? kenapa ngk sekalian pg subuh yogs ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Betulan. Kuliah gue dari pagi ampe Magrib soalnya. :)

      Delete
  3. Satu (gue gak tinggal di jakarta. Jadi, skip)

    Dua (Bahas apa ya yog? Lupa gue. Ow, ya. Soal Purwakarta ketuker sama Mahabrata? Eh, Purwokerto, ya. Gue pernah salah waktu di Malaysia kemaren, ada daerah nama depannya sama-sama Batu, cuman yang satu Batu Urok, yang satunya Batu Burok. Dengan begonya gue berantem kalo jalan yang dilewati supirnya salah. Sampai akhirnya gue malu sendiri pas telepon saudara, rupanya bener kata pak taksi, Batu Burok. hahaha)

    Ketiga (Gak pernah sebego itu dan sampe diputusin gegera Intensif sama Insentif.. Gak akan.... minta2 jangan pernah. ahahaha. Biar kapok lu yog. Yang ngerasain sendirian.)

    Keempat, udahakan komennya. Takut jadi post baru. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwahaha. Kalo udah debat dan salah emang bikin malu. :( Namanya lucu amat, Her. Batu Burok. XD

      Itu yang diselingkuhin mah buat komedi aja, kok. Yekali diselingkuhin karena itu. Wakaka. Ada hal lain pastinya. :))

      Delete
  4. Sudah cukup, Alfonso! Sergio! Armando! Fernando! Alejandro! Aku sudah paham dengan tabiat kau! Ternyata kau dungu. Bukan dungu karena kata-kata itu, tapi dungu kenapa bisa diselingkuhin. HAHAHAHAHAHAHAHA.

    Sialan. Yang intensif-insentif bikin ngakak. Polos banget, Yog. Dan si pacar ngajarin kamu dengan sabar. Iya, ngajarin. XD

    Aku juga pernah sih kayak gitu, tapi saking banyaknya sampe lupa. :( Btw, emang dasarnya kamu suka bercerita, jadinya ya story telling gitu. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan.... aku nemuin lagi, Yog. Salah ucap yang bikin aku bego. Barusan tadi pagi, komen di blog sebelah, harusnya mixcloud malah nyebut soundcloud. TEBAS SAJA LEHER DULCE MARIA INI, PEDROOOO!!! MALU BANGET :(

      Delete
    2. HAHAHA. DIAM KAU SULASTRI!

      Yah, gue mah gitu, Cha. Terlalu tulus hubungannya jarang mulus. Hm... malah diselingkuhin terus. :(

      Hm, berarti emang dasarnya suka bercerita ya gue?

      DULCE MARIA? LU KIRA CARITA DE ANGEL!

      Delete
  5. Pity. Huahahahaa...

    Aku juga sering sih, gak bisa bedain nama daerah, kata bahkan kadang waktu baru kenalan salah panggil nama, duh malu..

    Menurutku ngomong itu gak terlalu penting bener apa gak lafalnya yang penting orang yang diajak ngomong faham.. hehehe

    Insentif? Pikiranmu duit mulu Yog :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pity? :(
      Nah, salah nama juga pernah gue. Hehehe.

      Aku tak sematre itu, Rum. Aku bisa jelaskan....

      Delete
  6. oalah yog, ada ada aja.
    aku juga kadang gitu sih.
    pulang kuliah sehabis isya, sekalian aja nginep yog.
    lha kok pacarmu selingkuh yog, hmm.. yang tabah ya yog.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak nyediain kasur kampusnya. Males nginep.

      Itu selingkuh cerita lama, kok. :))

      Delete
  7. Ga pernah ngalamin semua gue yog
    tpi ada beberapa kejadian dalam hidup gue yang buat w terlihat bodoh
    tapi ga separah u yog
    ternyata gue baru sadar seorang yoga itu sangat polos yaa

    ReplyDelete
  8. LU SOK GANTENG SIH, YOG!
    Parah banget, gua baru bisa bedain PURWAKARTA sama PURWOKERTO 3 bulan yang lalu. ;')
    lu masih mending disadarkan saat SMP. la gua? menghabiskan waktu 18 tahun dengan sia-sia baru bisa bedain PURWAKARTA sama PURWOKERTO.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya-iya, nanti gue mau ganteng beneran aja biar gak sok ganteng. :(
      Ternyata masih ada orang yang baru tahu soal Purwokerto dan Purwakarta. BUAHAHA.

      Delete
  9. Yes gue lebih bego dari lu yog :)

    ReplyDelete
  10. Nggggg aku gak pernah ngalamin no 1 - 3. No 1 emang gatau daerah Jakarta, no 2 kayanya udah tau sejak SD kalau purwakarta dan purwokerto itu beda tempat, no 3 juga udah tau kalau intensif dan insentif beda. Oh mungkin aku anaknya teliti banget #mujidirisendiri HAHAHA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Ini si Fasya kok malah kelihatan songong, ya? :(

      Delete
  11. Jadi inti dari semua ini lebih baik diam, karena diam itu emas dan emas kalo dijual harganya mahal..

    Emang yang bikin bingung itu nama tempat yang hurufnya hampir sama, kayak waktu kemarin guruku tanya alamat rumah temenku di SIDORESMO tapi gurunya ngeyel kalo gak ada tempat yang namanya Sidoresmo tapi SIDOSERMO setelah dikasih bukti bahwa Sidoresmo itu ada bukanlah mitos baru diam dan tengsin itu guru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi emasnya harus 24 karat, ya!
      Hahaha. Itu gurunya kasihan amat, Ki. XD

      Delete
  12. Hahahaa anjiir. Salah ucap kata bikin keliatan bego memang.
    Bisa jadi sih Yog, lu diselingkuhin karena nggak bisa bedain intensif dan insentif. Sedih amat.

    AHHAHAHA GUE NAMBAH DONG.
    SOK GANTENG LU YOG.

    UDAH.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sumpah, itu buat komedi aja kok, Lan. Gue nggak sengenes itu diselingkuhin hanya karena nggak bisa bedain. :(

      MAKASIH YAA WULAN. YOGA EMANG SOK GANTENG TUH! SOK BAJINGAN JUGA! :))

      Delete
  13. Pas baca tulisan "MENI", gue ngebacanya "Meuni". Halaah, jadi bahasa Sunda tuh :(

    Kalo Kebayoran jadi Kemayoran gue sempet ngalamin zaman SD.
    Purwokerto jadi Purwakarta gue nggak pernah ngalamin. Gue dari kecil udah tau gituan :D #anaknyasombong
    Intensif dengan Insentif, itu mama gue yang kebingungan ngebedainnya.

    Agak ngeri juga kalo misalnya hubungan lu ternyata putus gara-gara salah nyebut kata. Takut kebawa di hubungan selanjutnya. Eh, jangan deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Artinya apa tuh?

      Nah, ini anak Jakarta pasti tau! Hehehe. Widih, kereen udah tau dari zaman kecil.
      Berarti gue dan mama lu temenan, Rob. XD


      WEYYY ITU BUAT LUCU-LUCUAN AJA ANJEEER. YAKALEEE GUE DISELINGKUHIN GARA-GARA ITU.

      Delete
  14. gue juga sering juga ngelakuin salah kaya gini. contohnya aja gue salah bilang kurang tidur namanya 'amnesia' padahal kan yg bener 'insomnia' . sewaktu gue bilang kaya gitu gebetan langsung risih smpai chat gue di read doang (INI KENAPA CURHAT JUGA WEY) haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo anemia dan insomnia mah beda jauh, Feb. :p Hahaha. Mumpung curhat gratis.

      Delete
  15. Yang pertama gue pernah ngalamin tuh, bedanya gue pas SMP :D. Sama kayak lu gitu, gue nyebutnya Kebayoran padahalkan Kemayoran :D

    ReplyDelete
  16. Intensif dan insentif beda tipis sih kalimat katanya tapi intinya beda banget :D

    Yang membuat aku terlihat bodoh itu kalau urusan belom makan yog aku jadi linglung gitu bawaannya wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, beda banget. Gue udah nggak sepolos dulu, kok. :D

      Yeeehh, gue kalo belum makan juga gitu, terus pas kenyang malah tambah linglung. :(

      Delete
  17. Serius Purwokerto sama Purwakarta beda? Yah ketahuan deh begonya gua -_-

    ReplyDelete
  18. Postingan ini juga sok tahu :p peace

    ReplyDelete
  19. Gue juga pernah ngira kalo Kebayoran sama Kemayoran itu sama. Bodoh amat gue yak :/

    ReplyDelete
  20. Kesimpulan dari semua ini adalah sok ganteng lu yog

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwahaha. Iya, si Yoga emang sok ganteng tuh! Gue juga kesel sama dia. Padahal dia beneran ganteng.
      Kok tembak Ria, Mbak? :/

      Delete
  21. Lucu juga percakapan antara aldi dan kawan-kawan. Si aldi ngotot kalo yang benar,"Meni" bukan,"Mani"
    Ada juga yang malah sempet-sempetnya mikir mesum, entah itu baper atau apa, gue juga ngga tau~

    Bdw, join site balik yah bro, biar makin akrab

    Salam Kenal,
    Rahul Syarif.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga gatau.

      Apakah untuk akrab harus join site balik wahai Syarif? :/

      Delete
    2. Saran : Tukeran Line biar makin akrab yog.

      Delete
  22. Baru tau kalo PRJ itu dah pindah di kebayoran bukan kemayoran #laludigampar hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maafkan saya Bang Cumi. Dulu SD emang masih polos. Muahaha. :(

      Delete
  23. Segitunya ya lu, apa gue perli beliin atlas supaya bisa bedain mana Purwakarta mana Purowkerto ahahk

    ReplyDelete
    Replies
    1. INI UDAH GAK ZAMAN ATLAS! GPS AJA. JADI BELIIN GUE HAPE. (malah nyolot)

      Delete
  24. kesotoyan emang bikin malu maluin, tapi itu keren kalau dilakukan pada perjumpaan pertama, mereka akan selalu mengingatmu... sebagai orang yang bodoh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti aku orang bodoh di mata anak baru itu. :(

      Delete
  25. Ya ampun Yog. Wkwkwkwk insentif sama intensif itu lho, ngakak aku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kepolosan gue dulu ternyata mengundang tawa pembaca. :D

      Delete
  26. Hahaha. Iya bangeettt. Samaaaaaaaaaaa! Hahahaha. Tiga tiganya gue cukup lama tau bedanya -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi pernah bingung buat bedainnya juga, Bil? Hehehehe.

      Delete
  27. paling sering salah spelling nama daerah, nama jalan bahkan nama orang .... pernah ampe pake ngotot dan mengeluarkan urat sampai perang syaraf dan berakhir malu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muahaha. Nama-nama daerah emang susah bedainnya, Bang. :(

      Delete
  28. BHAHAHAHAHK KEMAYORAN-KEBAYORAN, PURWAKARTA-PURWOKERTO, RUQYAH JUGA NIH OTAK LU.
    Terlalu banyak ngafalin kata sih lu, Yog. Kan lu editor garis keras :p

    ReplyDelete
  29. Wajar kalo pernah kejadian 1 dan 2. Kalo nomor 3, udah gede Yog. Malu lah sama umur :D

    Jangan bilang kalo lu juga ketuker antara pulo gadung dan kelapa gading. Nanti malah jadi pulo gading dan kelapa gadung :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin waktu itu gue lagi polos-polosnya, Dik. :(

      ENGGAKLAH KALO ITU!

      Delete
  30. Wkwk aduh puas bacanya. Eh tapi kakak mending, aku malah ngira polisi tidur itu polisi malem, ternyata polisi tidur teh kayak bukit kecil di jalan... (Eh, gimana, gimana) x))
    Itu, aku udah seru baca Purwakarta, eh, kakaknya salah ngira. Aduh, sedih ya. Purwakarta kan famous juga. Masa nggak tau? :( #ikutsedih #daerahsendiridiplesetin :(
    Eh, tapi untungnya kisah yang insentif dan intensif nggak terbalik kisahnya, dari pacar ke kantor. Kalo kayak gitu, wah... Wah... X))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Polisi tidur itu polisi malem? Buahaha. Ada-ada aja lu, Ris. XD
      Kalo kayak gitu gimana? :p

      Delete
  31. wkwkwkwkw...gpp yog, aku juga srg ngelakuin kebodohan kata2 bgitu ;p.. apalagi jaman2 pas baru pindah ke Jakarta, dan ketemu suami yg skr.. waduuhhh ga keitung kita bnyk salah komunikasi krn suami ga nangkep maksd yg aku bilang. padahal sbnrnya cm krn beda persepsi aja ;p.. maklum lah antara daerah, ama ibukota :D..

    pernah ada 1 yg bikin kita ribut itu, kata2 SIAP.. aku bilang ke dia kalo aku baru siap mandi.. smntara dia nangkepnya, aku 'BARU AKAN SIAP UNTUK MANDI', jd dia jemputnya msh agak lama rencana.. sementara yg aku mksd, aku 'UDH SELESAI' mandinya ;p...Lgs bete abis gara2 dia kelamaan jemput ;p tapi di situ aku yg malu sih... krn blm gitu paham kata2 ato istilah org jakarta ;p..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woalah. Ternyata banyak orang juga yang salah maksud dalam kata-kata gitu ya, Mbak. Ehehehe. :D

      Yang penting sekarang udah bisa adaptasi, Mbak. :p

      Delete
  32. Beach sama b*tch kadang susah loh yoh disebutinnya hahaa

    Itu nomer 3 entah kenapa haha pikirannya ngalor ngidul, pikirannya soal bonus mulu. Kerja dapat bonus, pacaran juga dapat bonus hahaha kerja dapet duit, pacaran dapat ..... *isi sendiri* *IYKWIM

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.