Catatan di Hari Minggu

74 comments
Akhirnya Minggu juga. Wuhuuu.


Bagi sebagian orang, semalam itu (malam Minggu) katanya ialah malam yang terindah di antara malam yang lainnya. Sedangkan bagi sebagian yang lain, adalah malam paling buruk dan terpanjang dari malam-malam di hari lain. Tapi tetap, malam yang paling baik adalah malam Lailatul Qadar. Malam yang lebih baik dari seribu bulan. ALLAHU AKBAR YOGA ISLAMI BANGET!

Biar bagaimanapun itu, hari ini sudah Minggu. Selamat atas keberhasilan kalian wahai jomlo karena telah melewati malam Minggu dengan tabah. Selamat juga kepada kalian yang wahai pacaran, gimana tuh rasanya semalam? Nikmat? (ini maksudnya apaan wey?!)

Makan gitu ceritanya. Makanannya terasa nikmat, nggak? Gitu. Ah, kalian pasti mikir mesum nih!

Oke, skip.

Tulisan gue kali ini hanyalah sebuah catatan kecil mengenai hari Minggu. Entah kenapa gue pengin banget menuliskannya. Well, gue memang resah sama hari Minggu ini.


Nggak terasa banget, kira-kira udah hampir 6 bulan lebih gue jarang CFD, atau minimal jogging santai gitulah. Setiap habis salat Subuh, gue malah tidur lagi. Setiap pengin olahraga, selalu aja ada alesannya. Entah itu sepeda gue udah dipakai gowes adik gue duluan, ataupun cuaca tidak bersahabat.

Ya, kalo cuaca lagi mendung banget dan tanda-tanda mau hujan, gue pasti langsung memeluk guling, selimutan, dan dengerin musik sampai ketiduran.

Bangun-bangun nanti jam 11-12 siang.

Siangnya pengin hangout, tetapi keuangan sedang krisis. Mau baca buku, rasanya males banget. Kemudian ketika berniat mau nulis, eh malah hati selalu berkata, “Udah nanti malem aja. Enakan tuh nulis malem. Lebih kreatif tentunya.”

Giliran malam tiba, gue malah buka-buka socmed sambil tidur-tiduran. Alhasil, buka laptop pun rasanya berat banget. Niat untuk menulis akhirnya nggak jadi.

Taiklah. Hari Minggu yang sangat tidak produktif.

Padahal, dulunya gue sering banget menghabiskan waktu di hari Minggu dengan kegiatan bermanfaat. Paginya olahraga dari sehabis Subuh sampai jam 10-an, siangnya sehabis Zuhur tidur siang 1-2 jam. Lalu sorenya pergi main atau ngapel ke rumah pacar, dan malemnya—sepulang pacaran—entah kenapa gue masih sempat-sempatin untuk menulis. Baru setelah itu tidur.
Bentar, emang pacaran itu bermanfaat, Yog?

Bermanfaat ataupun enggak, setidaknya gue ada kegiatan. Meskipun hanya ngobrol-ngobrol sama pacar itu pun bagi gue termasuk manfaat. Ya, buktinya topik obrolan sama pacar bisa dijadiin ide tulisan.
Pergi makan ke tempat favorit, dan bisa juga nyoba tempat makan baru sama si pacar. Nah, makan itu bermanfaat bukan?
Bisa juga pergi nonton, lalu film itu pun bisa di-review di blog. Tuh, bermanfaat bukan?
Ah apa pun kegiatannya, gue yakin pacaran itu ada manfaatnya juga.
Kecuali... berbuat maksiat dengan si pacar. Kalo itu, mungkin aja bagi sebagian orang adalah manfaat. Muahaha.

Oke, lupakan.

Kembali ke catatan di hari Minggu.

Dari sekian banyak kegiatan yang bisa gue lakukan di hari Minggu, akhir-akhir ini hari Minggu gue terlalu biasa saja.

Oleh karena itu, Minggu kali ini gue akan jalan-jalan sama temen kampus. Hm... ceritanya mau refreshing habis UAS gitu. Gue akan main-main ke Bogor. Mau nyoba naik gunung. Katanya, sih, gunung. Tapi gunung yang pendek gitu. Lebih tepatnya bukit kali, ya?
Intinya gue mau main ke Gunung Munara. Ada yang tahu? Menurut kalian, itu termasuk gunung bukan?

Dari namanya aja udah gunung. Jadi, ya gue bakal menyebut itu gunung.
Pendek, sih, emang. Kalo nggak salah cuma 1100-an MDPL. Namun, bukan soal pendeknya. Ini lebih ke tentang hari Minggu yang bakalan berbeda dari hari Minggu sebelum-sebelumnya.
Gue berharap, setelah melakukan perubahan pada hari Minggu, hari Minggu gue ke depannya akan jauh lebih bermanfaat ataupun produktif.

Oke, ini kayaknya udah lumayan panjang. Dan sebagai penutup gue mau bilang, “Selamat berhari Minggu teman-teman. Pokoknya, happy weekend.”

Catatan: Saat tulisan ini dibuat, gue sudah jalan-jalan ke Bogor. Hm... gue telah menuliskannya dari hari Sabtu pagi setelah salat Subuh. Lalu gue jadwalin di hari Minggu. Ya, gue takut nggak sempet ngeblog lewat hape karena takut nggak ada sinyal. Udah boleh dibilang penulis belum nih? Aturan mau UAS, bukannya belajar malah sempet-sempetin update blog. Dan tulisan ini sama sekali nggak diedit. Maaf kalo masih ada typo atau tulisannya kurang menarik.


Terima kasih.

***
Update: sudah ditambah beberapa kalimat lainnya dan diperbaiki yang typo. :)
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

74 comments

  1. happy weekend.
    hari minggu ini cuma dirumah.
    asyeek naik gunung.. di tulis dong pas naik gunungnya yog.

    menarik kok tulisane.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hm... nanti deh kalo udah dapet inspirasinya. :p
      Makasih Mas. :D

      Delete
  2. Selamat hari Minggu. Ayok kondangan :|

    Kayaknya gak ada typo, deh. Udah gua baca 69 kali. Tapi kok tetep, ada MESUMNYA ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm.... bener juga. Malah komen ini yang ada mesumnya, Nggo. :(

      Delete
    2. Astaga. Baru nyadar komen aku yang typo. Eh, salah kata. Maksudnya, malah komen ini juga ada mesumnya. Gitu. Aaaaaak!!!!!! *terjun ke jurang*

      Delete
    3. Ada typo Mas Renggo. Tanda-tana tadi. Ah, kurang teliti nih!
      DASAR MESUM! GUE GAK PERCAYA LU BACA SAMPE 69 KALI! Kenapa harus angka itu? Arrghhhh.

      Delete
  3. Medannya terjal gak yog? Kan lagi musim ujan nih, gue aja pengen kesana belum kesampean (-_-メ)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, kalo lagi musim hujan emang agak bahaya, Vir.
      Medannya lumayan gampang kalo kata temen-temen gue. Tapi pas udah mau deket-deket puncak agak susah. Kudu pegangan batu-batu gitu buat nanjaknya. :D

      Delete
  4. Yoga gak ngajak-ngajak padahal hari minggu gue lagi amburadul

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue udah ngajak ke grup weeeyyy! Gak ada respons.

      Delete
  5. Gue kalo hari minggue juga random banget. Biasa baca buku, biasa nonton tipi, biasa juga molor. Wah, mesti dicoba tuh, hari minggu yang beda.

    Tapi, bagi gue pacaran ngga ada gunanya #jomblo #mencaripembenaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Molor kayaknya paling nikmat. :))
      Hahaha. Sabar ya jomlo. :p

      Delete
  6. Bagi sebagian orang yang pacaran tapi LDR, nggak diucapin selamat juga, Yog? Huahahahahaha.

    Mungkin gunung Munara memang iya disebut gunung, Yog. Daripada bagian tubuh wanita yang namanya bukan gunung, malah disebut gunung sama para pria. Huhuhu. Sedih. :(

    Btw, happy weekend! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak tau kenapa blog ini membuat para pembacanya juga menjadi mesum. Kayaknya blog ini mesumable, dan punya kekuatan mistis yang membuat orang berpikiran mesum. Semoga cepet digrebeg sama FPI :) Hahahahahahahaha

      Delete
    2. Maksudnya perut buncit, Ponco. Cewek kalau habis makan banyak, perutnya dikatain kayak gunung. Gitchu. Aaaaaak!!!! *terjun ke jurang lagi*

      Delete
    3. Icha: Buahaha. Dada wanita disebut gunung kembar maksudnya, kah? :))
      Ponco: Astagfirullah. Kekuatan mistis dari mana dah? AMPUN! JANGAN LAPOR FPI :(

      Delete
  7. Tulisan lu emang selalu mengandung unsur hara, eh mesum ya yog. Mungkin kalo lu nulis tentang ceramah tetep ujung-ujungnya mesum. DASAR COWOK.

    Hari minggu dan malam mingguku selalu suram. Kerjaannya hanya tidur di kamar, bangun, keluar bentar, terustidur lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buahaha yekali ceramah ada mesumnya. DASAR COWOK JUGA!
      Bahaya tuh kebanyakan tidur. :))

      Delete
  8. Pacaran ada manfaatnya.. ide tulisan cuma alasan sama temen juga bisa. baru liat liatan aja udah dosa.. Iya tapi baru dirasakan manfaatnya di neraka.. iih ngomong apaan sih..?! Okee lupakan..

    Widiihhh.....!! Yang lagi naik gunung.. walaupun gak tinggi tinggi amat ya lumayan lah buat refreshing.. Selamat berakhir pekan. Semoga berakhir indah dan menyenangkan..!! :-)

    Tulisan yang kurang tepat kayaknya cuma "tanda-tana"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke, lupakan. :p
      Terima kasih ya, Rum. Makasih juga atas koreksinya. Udah gue benerin, kok. :))

      Delete
  9. ikut donk!!!

    apaan lg ini woy ngomongin mesum2 ? udah jomblo aja terhindar dari dosa.

    ReplyDelete
  10. Sama Yog, gua juga akhir-akhir ini kalo Minggu pagi kok ya males banget buat olahraga. Dulu biasanya jogging atau sepedaan bareng bokap atau adik, sekarang malah bokap gua yang rajin, gua yang ngga haha.

    Tapi hari Minggu itu emang sebenernya paling pas untuk nyalurin hobi: nulis, baca, nonton film, atau apapun hobi kita. Syukur2 dari situ bisa dapet ide untuk kreasi lain yang bermanfaat. Ah, indahnya hari Minggu hehe.

    Wah, berani ngebuat hari Minggu jadi beda itu keren banget. Selamat berakhir pekan dengan naik gunung, siapa tahu pengalaman disana bisa lo tuangin di blog :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Kacau ya, Bay. Kayaknya harus mulai olahraga lagi nih. :D
      Siplah. Hari Minggu memang indah untuk me time. :))

      Thanks, Broh. Selamat berakhir pekan juga. *maaf komennya telat, baru pulang ceritanya*

      Delete
  11. Baca postingan kamu yang ini, kok serem ya Yog? Kamu emang begini dari dulu apa sejak kenal Icha aja?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Komennya Bang Har yang ini juga serem :(

      Delete
    2. HAHAAAA TERJUN KE JURANG LAGI DEH, CHA.

      Delete
    3. Muahaha. Itu sengaja dimesum-mesumin kok, Har. :p
      Ah, Icha? Kayaknya enggak deh. Gue terpengaruh bacaan dan komik yang jadiin komedi untuk mesum. Hm, justru si Icha kayaknya yang terkena pengaruh blog ini. :))

      Delete
    4. Kemudian baru sadar atas kesalahan komen gue sendiri. Maksudnya mesum untuk dijadiin komedi. Aduh Yoga bloon amat. :(

      Delete
  12. Gue mah walaupun sendiri tetep aja malem mingguan dong. Mantengin orang maksiat di jalan. Muahaha.
    Awalnya gue fikir lo typo pengen nulis Munaro malah Munara. Ahey. Nggak taunya emang Munara. Mirip jenisnya Eiffel. Itu menara. INI GUA NGAPAIN, SIH?!
    Yo, semoga bisa selamat baik pergi juga pulangnya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haduh. Munaroh Bang Ocid datang~
      Aamiin. Makasih Deva. Udah selamat nih sampai rumah. :D

      Delete
  13. Masih mending 6 bulan gak jogging. Lah aku gak tau dah udh brp lama gak jogging. Rasanya mager banget gtu kluar rmh :/ Abis sholat subuh tidur lg emang. Sama! Haha.

    Minggu2 terakhir ini ntah knp bukannya nyantai2 di rumah, aku malah mampir ke rmh temen mulu. Pdhal mah niatnya mau nyantai gtu seharian, nulis blog kek, bw, nnton drama atau apa. Lah ini main mulu dri pagi ampe sore. Haha. Ujung2nya sih gtu, jd males nulis._. *alesan doang sih* Nnti diceritain jg dong kak pas naik gunungnya! :D

    Wahahaa, iya kak, pantesan aja tuh ada yg typo jd "tanda-tana". Untung typonya gak mengarah ke 'situ' ya? :D Tp ttep aja sih kak yoga gak lupa buat nyelipin kemesum-mesumannya. :') Itu minggu taun brp kak pas maen ke rmh pacar? Haha. Ya, boleh lah pacaran jg trmasuk bermanfaat, kyak yg td disebutin. Kecuali klo pacarannya smbil berbuat mesum, itu jg positif sih, tp positif hamil. EHHH?! Hmm.. Sprtinya lama2 aku bakal trtular virus2 mesumnya kak yoga, kak wulan, kaicha, ka darma, sm kak renggo nih._. *maap kesebut smua. wkwk*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penyakit tuh. Abis salat Subuh malah tidur lagi. Semoga bisa sembuh ke depannya. Abis Subuhan terus olahraga. Aamiin.

      Seru juga tuh main ke rumah temen. Temen sekolah gue udah pada sibuk masing-masing, sih. Jadi sejauh ini palingan ama temen kampus aja. :D

      Minggu tahun 2014. Udah lama, ya? :')

      Situ mana? Ya Allah, jangan ketularan mesum, Dek Lulu. :(

      Delete
  14. kirain bakal nyeritain perjalanan lu naik gunung itu. ternyata engga. Netizen kecewa nih

    Ah gunung munara mah, gak tinggi-tinggi amat kan ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehehe. Kan itu tulisan pas ditulis baru persiapan mau naik. :D
      Udah nyoba lu, Jeh?

      Delete
  15. Hahahah, minggu pemalasan... padahal mah sama juga....
    Pluk!

    ReplyDelete
  16. Bener dong biar hari minggunya nggak biasa aja mending main kemana kek biar nggak bete juga masa ya hari minggu cuma diema aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Yoeeh, Wid. Mari bermain-main di hari Minggu! :D

      Delete
  17. Pengen naik gunung. Pengen ke pantai. Pengen ke pulau. Pengen ke Jawa.
    Huwaaaa :(

    Hari Minggu gue biasanya memang nggak ada yang bermanfaat, Yog. Selain makan, tidur dan nonton.
    Maklum, jarang-jarang bisa dapat libur. HAHAA
    Widiih, kalo kata Darma, lu ini blogger sejati. Sempat-sempatnya nulis karena takut nggak bisa ngeblog lewat hp.
    Kereeeen..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwahahaa. Wujudkan atuh, Lan. :D

      Loh, emang Minggu masuk kerja? :p Ehehe, berusaha jadi blogger beneran. Yang peduli akan blog-nya. Makasih. Wulan juga keren! :D

      Delete
  18. kasih poto dong bogornya.. biar lebih komplit.
    itu sukses nggak tauh hiking nya? coba jauhan dikit dari bogor ke gunung salak. horror tuh katanya. eh, lo udah pernah ke situ yak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tulisan ini gue buat, kan, sebelum berangkat, Jev. Gimana ngasih fotonya? :))
      Ehehe. Udah ke kawasannya yang curug.

      Delete
  19. samaaan...gue kalo dah keasyikan nyosmed, giliran di kepala uda bejibun ide tulisan, langsung urun...hohoo
    itu pacar yang bermanfaat yang pacar mana nih? hahahah..

    oh kirain ke gunung bunder lu yog, taunya gunung pendek hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hohoho.
      Bahahaha. Yang mana aja deh. :p

      WOY GUNUNG BUNDER ITU MAKSUDNYA APAAAAHHH?

      Delete
  20. Wah, pamer nih ceritanya. Huehehe. Tumben nih, nggak ada mesumnya. Kami merindukan itu, loh.

    Semoga kembali ke Jakarta dengan pikiran yang jernih. Hmmm.. maksudnya fresh gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pamer apa deh? Ehehe gue cuma curhat, kok. :p Astagfirullah, ini kenapa rindu sama mesum? :/

      Aamiin. Terima kasih, Rob! :D

      Delete
  21. Apalah, aku hari Minggu gak pernah keluar palingan dirumah atau nggak ke warnet. Cuma minggu kemarin mager gara-gara dari pagi sampai malam hujan terus. Mau jogging entar kehujanan terus sakit besoknya gak bisa ikut ulangan deh -> alasan

    Gunung Munara, emang ada ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alesan lu banyak juga, ya.

      Ada, Ki. Gugling coba. :D

      Delete
  22. Kalo pacarnya asik sih, bermanfaat Yog. Kalo pacar gak asik, ngobrol macam-macam juga jatohnya sama, bosen. hehe.
    Gunung Munara? Baru denger nama gunung itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Bener juga, Rih. Kalo si pacar ngebosenin mah gak ada manfaatnya, yak. Ckck. :))

      Iya. Ada, kok. Coba cari di gugel deh. :p

      Delete
  23. Ke Bogor nggak bilang, FINE! Padahal bisa aku ajak mamam es durian atau sop kopyor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apaan! Uni aja ke Jakarta. :( Dih, nggak suka durian aku mah. Oke, kapan-kapan bakalan bilang. :D

      Delete
  24. gua merinding baca postingan ini. gatau kenapa?

    ReplyDelete
  25. Jadi gimaan di munaranya? Anjir ke bogor gak bilang. Bilang dong harusnya ke uni.

    ReplyDelete
  26. Jadi gimana semalamnya? nikmat?
    eh enggak ding... becanda...
    yoga mah jomblo. masak maksiatin tangan mulu :((

    gunung munara...
    munaraaaaa, bang ojit datang -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok lu tai dah, Yu?

      Emaap. Itu tepoh. Maksudnya kok lu tau dah, Yu. :p

      Delete
  27. Yog-yog, keknya hidupmu penuh mesum banget, ya. Naik gunung aja, bahas gunungnya. "Jadi mesuk jugakan?" -_-

    Gue kalo akhir minggu ke mana ya? Ke tempat yang gak ada orang, terus nangis. "Gue merasa lemah." :D

    ReplyDelete
  28. Pacaran itu bermanfaat Yog, buat nambah-nambah dosa, biar ada sedikit tantangan ngumpulin pahala *ajaran sesat :D

    Untung dah tiap malem minggu dan hari minggu selalu ada acara gak cuma selonjoran dikamar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asyeeklah boleh juga pemikiran gila lu. Nambah dosa biar semangat cari pahala. XD

      Delete
  29. Gue sering banget tuh pas hari libur niatnya mau dipake nulis
    tapi ujung-ujungnya cuma malem yang dipake buat nulis.

    Kenapa gitu ya ? :D

    Cie minggu barokah
    Hahahaha

    ReplyDelete
  30. Malem minggu tuh enaknya ngegalau. Galau dengerin lagu maksudnya #anakantimainstream
    Kalo minggu sih, aku mah bantu beres-beres rumah. Lompat-lompat nggak jelas. Lari di sekitar rumah, biar badan kerasa olahraga :(
    Padahal kalo CFD subuhan kan bagus. Udara belum kena polusi banget. Nggak gandeng. Ye kan? Iyain aja.
    Gimana naik gunungnya? Oleh-oleh ceritanya doooong!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak rajin ya kamu. Oke, gue iyain aja.

      Nanti ya, Ris. Lagi berusaha tulis poin-poinnya dulu. :p

      Delete
  31. semenjak nikah ya Yog, apalagi punya anak, malam minggu itu udh kayak malam2 biasa yg lain ;p.. udh pasti di rumah krn suami males keluar :D Baru bisa jalan2 lg ama dia ya pas traveling doang.. kalo lg ga traveling, kantor-rumah-kantor-rumah :D.. jd buat yg sudah nikah, malam minggu sama aja kyk malamnya para jomblo ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buahaha. Testimoni dari Mbak Fanny yang sudah menikah. Ehehe.
      Suaminya gak sesekali bikin makan malam romantis di rumah gitu, Mbak? :p

      Delete
  32. Sama nih, gue juga udah jarang banget CFD ke HI. Gue malah lebih milih main game, online, abis sholat shubuh. Entah gue udah keracunan apa ini :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.