Perihal Tulisan Kemarin

60 comments
Di tulisan Yang Kedua kemarin, saat baru membaca judulnya, mungkin di antara kalian ada yang mencoba menebak-nebak apa isi tulisannya. Entah itu menganggap tulisan tentang gue jadi orang yang kedua (selingkuhan). Atau tentang bunyi Pancasila yang kedua: “kemanusiaan yang adil dan beradab” (ini nggak mungkin, Yog!)  Namun, bukan itu. Maksudnya adalah ulang tahun yang kedua sekaligus kepergian adik gue dua tahun lalu.

Barangkali ada yang belum membacanya. Boleh baca dulu (tetep promosi).

Selain menuliskan cerita, bagian yang paling seru dari ngeblog ialah membaca dan merespons komentar-komentarnya. Lihat tanggapan pembaca yang berbeda-beda itu seru aja. Gue salut kalo ada yang tiba-tiba ikutan curhat di kolom komentar. Mungkin sebagian tulisan gue ada yang mewakili perasaannya. Seneng saat diberikan pujian atau apresiasi, tapi lebih seneng lagi kalo ada yang berani kritik. Sehingga gue tau di mana letak kekurangan tulisan itu. Apalagi kalo ada komentar yang nggak nyambung, itu malah jadi kelucuan tersendiri buat gue.

Namun, saat baca-baca komentar kemarin, gue sendiri bingung mau respons apa. Tumben banget. Jadi misalkan ada yang kecewa sama balesan komentar gue yang singkat-singkat itu, gue minta maaf.  Eniwei, makasih banyak ya, Gaes.

Jujur aja, gue awalnya ragu untuk mem-publish tulisan itu. Penginnya cuma gue simpan di draft untuk dibaca-baca sendiri. Tadinya tulisan itu juga tidak ingin gue tambahkan komedi. Gue biarkan saja mellow. Namun, emang dasarnya gue yang kebiasaan memberi bumbu komedi, maka begitulah tulisan gue.

Apakah bercanda di tulisan sedih itu etis? Gue nggak tahu. Udah kebiasaan nulis keseharian yang niatnya pengin curhat dan berbagi (syukur-syukur ada yang terhibur). Nah, sekalinya ngetik tulisan sedih, gue jadi ngerasa aneh.

Kok, kayak bukan gue? Batin gue saat membaca ulang.

Sampe-sampe ada yang komentar, “Ini beneran Yoga yang nulis?”

Ya, pembaca aja ada yang nggak percaya. Hahaha. Emang gue nggak bisa nulis sedih, ya? Semua orang pasti punya kesedihan. Bedanya, ada yang diperlihatkan, dan nggak jarang yang disembunyikan. Gue sebenernya nggak begitu suka berbagi kesedihan. Takut pembacanya jadi ikutan sedih.  Makanya gue belajar tulisan komedi supaya orang-orang yang membaca blog ini bisa melupakan kesedihannya.

Tapi, ya... sesekali apa salahnya berbagi? Biar blog ini isinya nggak cuma cengar-cengir, absurd, ataupun berbau mesum. Yang terakhir abaikan.

Gue juga nggak bermaksud membuat para pembaca bingung. Antara sedih atau ketawa saat membaca itu. Dan setelah tulisan itu terpublikasi, bener aja ada komentar seperti itu.

“Bingung antara mau ngakak apa sedih baca tulisan ini.”
“Tulisan sesedih ini masih aja diselipin banyolan.”
“Artikel yang sangat menarik. JUDI BOLA. AGEN CASINO. BANDAR TOGEL.”

Bagusnya komentar terakhir otomatis masuk spam.

Oke, lanjut.

Gue udah mikirin apa pun risikonya, dan juga siap menerima bagaimana penilaian kalian terhadap gue yang masih sempet-sempetnya bercanda di tulisan tentang kematian.
Karena setiap hal pasti ada konsekuensinya. Gue cuma nggak pengin kalian ikut sedih dan jadi mengingat soal kematian. Tanpa kita sadari, kematian itu pasti teralihkan dengan sendirinya.

Jadi, gue minta maaf soal tulisan yang mengenai kematian nggak baik untuk dibercandain. Gue hanya ingin menertawai kecemenan gue dua tahun yang lalu. Mencoba memasukkan komedi di tengah-tengah keharuan. Pokoknya pas gue baca lagi suatu saat nanti atau mengenang itu, gue nggak sedih-sedih amat.

Gimana menurut kalian? Kasih kritik dan sarannya boleh, kok. Hehe.

Terima kasih.


***

Btw, selamat Hari Pahlawan dan setahunan gue nganggur. Yeaaaayy!
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

60 comments

  1. Di blog gue juga banyak banget tuh Bandar togel ama antek-anteknya ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue takut terhasut dan malah ikutan main togel. :(

      Delete
  2. Gue juga nggak bermaksud membuat para pembaca bingung. Antara sedih atau ketawa saat membaca itu. Dan setelah tulisan itu terpublikasi, bener aja ada komentar seperti itu.

    “Bingung antara mau ngakak apa sedih baca tulisan ini.”
    “Tulisan sesedih ini masih aja diselipin banyolan.”
    “Artikel yang sangat menarik. JUDI BOLA. AGEN CASINO. BANDAR TOGEL.”

    Ciee pake teknik Rules of three. Teknik yang paling gue suka :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Iya, Jeh. Gue juga demen sama teknik itu. :))

      Delete
  3. Disaat sedih tetep ingin membuat orang lain terhibur? Salut.
    Tapi malah ada sebagian orang yang menyangka becandain kematian, mungkin dia melihat dari sisi yang berbeda. Salah faham deh.

    Menurut aku sih wajar kalo lagi sedih nulis sedih. Bukankah semua orang juga punya masalah atau kesedihan? Bedanya di lihatkan ke publik atau tidak. Entahlah.

    Hmm bukannya kemarin ada bilang dapet kerja ya..? Atau aku salah baca apa emang lupa ya.. ckckk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, wajar. :))
      Nggak salah baca, tapi itu cuma part time atau freelance, Rum. :D

      Delete
  4. setiap baca yang berkaitan dengan kematian gue selalu diem dan inget waktu ibu gue meninggal..
    gue masih inget banget keadaan di rumah sakit waktu ibu meninggal, dan setiap inget lirikan mata terakhir beliau, dan beliau ga nyaut waktu gue panggil2 masih kebayang jelas di mata gue.. mungkin karena belum setahun kali ya,, gue jadi setiap ngeliat adegan tv yang alat nunjukin detak jantung udah ga ada lagi masih kebawa pingin nangis.. sedih-sedih banget, tapi ya itu namanya udah takdir pasti udah yang paling baaik..

    gue juga kadang mikir itu cuma bisa jadi kenangan yang sulit dibagi ke orang lain, dan orang lain juga belum tentu bisa ngerti keadaannya, tapi kadang juga pingin cerita ke orang, kalo gue udah sedih banget..

    yang lo lakuin ga salah, soalnya ga cuma kebahagiaan aja yang perlu dibagi, kesedihan juga perlu dibagi biar kitanya sendiri lebih lega dan ga sedih berkepanjangan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mohon maaf kalo tulisan gue memancing ingatan lu tentang itu. Semoga sekarang jadi lebih kuat menghadapinya, Nis. :))

      Saat lu cerita, kan, tujuannya cuma pengin didenger biar lega. Nggak harus orang itu mengerti gimana keadaan lu. CMIIW.

      Delete
  5. Pengin ngelike tapi gaka ada like, ya udah gue baca postingan yang sebelum ini dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bantu share tulisan ini bisa. :p Kan +1 ada, Zis.

      Delete
  6. Gue justru menganggap hebat buat mereka yang bisa nulis sedih, tapi ada komedinya. Jadi waktu baca itu kita rasanya kayak campur aduk gimana gitu :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda-beda pendapat orang ya, Feb. Hehehe. Campur aduk itu semacam terharu sampe nangis terus juga kesel-kesel bahagia gitu, ya?

      Delete
  7. yang udah ya udah nggak perlu terlalu dipikirin apalagi soal tulisan itu, saya sudah memaafkan kok, bukankah memaafkan lebih baik dari pada minta maaf?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak dipikirin, sih, cuma tiba-tiba pengin nulis sambungan tentang tulisan sebelumnya. :D

      Delete
  8. Gak ada yang salah ko penulis komedi yang nulis sedih terus ada bumbu komedinya.

    Gak, gak ada yang salah. Semua bebas berkarya. Harusnya justru lebih berani nunjukin sisi lain dari diri lo yang gak hanya bisa nulis komedi tapi juga nulis yang lain.

    Urusan pembaca jika kecewa ato ngerasa aneh sama tulisan lo menurut gue wajar. Toh gak semuanya juga. Masih banyak yg suka.
    Sampai saat ini sih, gue nulis apa yang ingin Gue tulis, bukan apa yang ingin orang baca. Kedepannya gak tau deh. Tiap orang beda-beda sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wohohoho. Makasih Ucup sarannya. :D
      Gue juga masih begitu, Cup. Apa yang pengin gue tulis, ya tulis aja. :))
      Tapi butuh masukan-masukan dari pembaca juga rasanya. Hehe.

      Delete
  9. Kalau sedang mengenang seseorang yang sudah meninggalkan kita untuk selamanya sih gpp wajar-wajar aja tapi jangan berlarut-larut nanti yang ada orang yang meninggalkan kita menjadi suatu beban. Dan untuk soal yang di selipin komedi di dalam cerita sedih kemarin nggak terlalu prontal banget ko masih dalam tahap wajar juga ko, yog. Jadi, tulisan kamu yang kemarin bagus (y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoih. Jangan berlarut-larut. Tidurnya jangan berlarut-larut malam gitu, kan? Emaap.
      Ah, Wida bisa aja. Makasih, yaaa. :D

      Delete
  10. Bener kata Mas Rahman Yusuf di atas gak ada kok nulis cerita sedih trus ada bumbu komedinya. Gak perlu minta maaf, Yog. Tulisanmu kemaren sama sekali gak bercandain kematian kok. Malah kayak nunjukkin kalau kamu juga bisa sedih tapi berusaha buat tegar. Gak minta dikasihinin. Menurutku sih.

    Justru aku malah pengen nulis soal patah hati tapi tetap ada lucu-lucunya. Gak mau total isinya galau-galau. Gak mau bikin orang mikir apaan-sih-ini-orang-gitua-aja-ditulis-di-blog-sok-paling-menderita-banget. Gitu. Eh, ini komen kalau dibaca ulang aku ngerasa kayak bukan aku yang komen. Ah, biarin aja. *langsung pencet publish*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak ada salahnya kok maksudnya. Duh, maaf ketinggalan. Huhuhu.

      Delete
    2. Makasih untuk penilaiannya, Cha. :)
      Hahaha. Tapi ada juga, kan, blog yang emang khusus buat gegalauan. Udah, sekarang mah tulis aja. Yang penting diri sendiri udah merasa lega. :D

      Delete
  11. Kata aku sih ndak papa Yog, biarkan tulisan mu mengalir apa adanya dengan gaya kamu. Gak harus begini begitu, aturan begini begitu, toh komedi ditulisan kemarin gak banyak juga kok. Pembaca masih cukup nangkep inti tulisan yang mau kamu sampaikan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Yang penting dengan gaya sendiri, yak. :D
      Sip. Yang penting inti tulisan tersampaikan ke pembaca.

      Makasih yoo Kak Aulia Fasya. :))

      Delete
  12. Gpp nambahin unsur komedi di tulisan sedih. Biar kayak yang lo bilang, yang baca jadi gak sedih-sedih amat. Nama almarhum adek lo Aulia. Kalo di tempat gw dulu, nama bayi yang meninggal karena keguguran biasanya dikasih nama sesuai hari kalender Jawa (Pon, Wage, Kliwon, Legi, Pahing).

    Tapi sekarang gatau deh masih gitu apa gak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh, seriusan itu, Mas? Hm, jadi keguguran adat Jawa begitu, ya? Atau malah biasanya nggak dikasih nama? Kalo almarhumah adik gue, kan, pas lahiran terus pendarahan. :))
      Kurang tahu juga, sih. :D

      Delete
  13. tapi selang seling antara postingan komedi dan serius bagiku ga masalah yog, karena kan bisa buat variasi....aku sih maklum, yang penting gaya bahasanya udah kamu banget lah, azeeggg..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hm, buat variasi, ya. Oke-oke.
      Azeg. Matur Nuwun Mbak Nita. :D

      Delete
  14. Nyelipin komedi di setiap tulisan memang ciri khas tulisan lu banget Yog. :))

    Lu lagi sedih, kesel karena mau ngerayain enip setahunan, tetep ae ada humornya nyempil. Wkwkwk..
    Tapi nggak papa Yog. Inti tulisan lu kemarin tersampaikan kok :))
    Hahaa anjir bandal togel. Masukkin spam langsung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak juga ah, Lan. Ada yang bener-bener curhat biasa aja tanpa nyelipin.
      Hehehe. Iya, maklumlah bandar. Palingan asal komen doang atau mungkin robot.

      Delete
  15. Duh, Yog. Gue juga minta maaf kalau suka komen yang pendek-pendek.
    Jadi, lu lebih suka yang panjang apa yang pendek?
    Biar gue siap siap pergi ke Anaknya Mak Erot.

    Mungkin tulisan lu sebelumnya yang ada komedi bukan bahas bercanda prihal kematian.
    Lebih dari itu, maksudnya supaya nggak larut dalam sedih, kan. Lu menghibur diri dan syukur syukur kalau pembaca juga penghibur. *ini, kan, sudah dijelasin sama Yoga.

    Yang penting unsur komedinya tidak berlebih. Dan tetap fokus pada isinya.

    Syukur-syukur tulisan sebelumnya bisa bikin orang terhibur namun, ingat mati. Sebab orang yang ingat kematian itu adalah orang yang cerdas. Hmm. Ini hadist apa bukan, ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Woles, Dar. Komentar itu hak pembaca, kok. Mau pendek apa panjang, yang penting tulus. Dan semoga setia. Jangan sampe selingkuh. Loh, ini kayaknya nggak bener deh?

      Waduh. Berat juga ternyata, ya. Tulisan gue mengingatkan kematian. :))

      Delete
  16. gue dong gada bandar togel sama judi bolanya. ya emang gak ada yg mampir aja.

    btw, pas gue ngetik ini gue belum baca Yang Kedua. tapi kalau mengenai ninggalnya adik lo, gue turut berduka cita.
    10 nopember kemarin juga bertepatan 2 tahu keponakan pertama gue "pulang".
    kalau mengenai tulisan, senyamannya lo aja deh, Yog.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bersyukurlah, Tom. :D

      Sip deh. Gimana nyamannya aja, yak. :)

      Delete
    2. tapi gak ada adsense yang mampir juga :(

      yoih~

      Delete
  17. Ada komedi di tulisan sedih? Gapapa, sih. Asal nggak terlalu banyak, dan gak bikin salah fokus. Dan yang kemarin itu nggak Bikin salah fokus. Pembaca masih nangkep apa yang mau kamu sampaikan. Kesannya juga nggak kayak bercandain soal kematian, kok. Yaa, tergantung pemikiran pembacanya, sih. Tapi kalo menurut aku nggak. Kamu kan memang begitu, suka berbagi, tapi gak mau bikin orang ikutan sedih. Jadi kesannya kayak sok tegar gitu. HA.
    Ciri khas kamu memang selalu ada komedinya. Yang penting tetap jadi diri kamu seperti biasanya aja. Menulis jujur. Udah kamu banget. Semangat. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hm... sok tegar? Hm. Kamu kok kayak udah mengenal aku banget? :(

      Terima kasih Rima. Semangat juga! :D

      Delete
    2. Cie aku kamu-an. :p

      *kabur naik roler blade, padahal nggak bisa mainnya.

      Delete
    3. Mampus lu jatuh naek roller blade. Gue hantam pake beyblade!

      Delete
    4. roller blade dan beyblade itu apa Yog?

      Delete
    5. Yoga: Woy, lu kalau berani jangan sama cewe dong.

      Delete
    6. hajar aja pak Yoganya~
      *kompor kompor kompor*

      Delete
  18. Baru baca "Yang Kedua"... malah ga nemu komedinya fokus sama jalan ceritanya....
    terenyuh pas bagian:

    "Terkadang manusia yang sudah mati memang terlupakan. Namanya pun hilang begitu saja. Mungkin awal-awal akan selalu diingat. Banyak yang mengunjungi makamnya. Juga ada yasinan setiap 7, 40, dan 100 harian (bagi yang muslim). Lama-lama hanya ditengok setahun sekali setiap menjelang puasa atau lebaran."

    ReplyDelete
  19. Udah banyak yang ngomentarin. Saya nyumbang jejak saja, ya.

    Hehe nambahin sedikit.

    Sedikit saja lho ya..

    Sedikit lagi...

    Iya, sebentar..

    Sedikit..

    Sabar dong!

    Ah gimana sih!

    Ngga jadi, deh!

    Sekian...

    ReplyDelete
  20. Nah ini.. Gue kemaren komenannya gimana, yak. Hmm.. Emang sih baca tulisan lo yang kemaren rada kaget ni anak kenapa ya. Eh taunya postingan baper. Hmmm. :((

    ReplyDelete
  21. Gak ada salah'a Yog masukin komedi pada artikel yang sedih
    biar gak terlalu terbawa sedih

    ReplyDelete
  22. ada yang kasih komen suka atau gak suka balik lagi ke selera sih yog. Cerita sedih lu kasih komedi itu juga hak lu. Gue sih salut.

    Gue kalo nulis cerita sedih malah kebawa sedih.

    ReplyDelete
  23. Kalo baca cerita sedih tapi ada banyolannya itu bikin mringis mringis tragis gitudeh.

    ReplyDelete
  24. Aku emg suka gtu kalo ada cerita yg sedih tp ada komedinya, konsentrasinya lgsg trpecah belah antara pgn nangis ato ketawa. Malah lebih fokus ke komedinya, trs akhirnya ketawa2 deh. Maapin hayati yak._.v Wkwk. Gak salah kok, kalo cerita sedih diselipin komedi jg, lagipula di postingan kmren kan gak becandain tntang kmatian, lebih ke prsaan pribadi gtu. Mnurutku sih fine2 aja, Apalagi niatnya buat menghibur diri sndiri, mgkin dgn bgtu jd gak trlalu larut dlm ksedihan. Dan bgusnya lg dgn diselipin komedi, org2 jd ikut trhibur jg. Ya, intinya sih trserah kak Yoga aja enaknya gimana, pmbaca mah tinggal ngikutin alurnya aja :) Yaudah deh, gtu aja. Bingung mau komen apaan lg, udh diwakili smua. Wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gapapa Lulu. Santai aja. :D Makasih udah sering mampir dan ketawa baca tulisan gue, ya. :)

      Sip deh. Udah dapet banyak masukan nih dari para pembaca. Intinya gue bakal nulis dari hati dan terus berbagi mau senang ataupun sedih. :))

      Delete
  25. Iya ih si agen bola demen banget ngomen di blog. Malah sekalinya bisa sampe puluhan komen gituh! -_-

    ReplyDelete
  26. yang penting setiap komentar di bales, kalo judi bola di cumilebay bakal di delete hahaha

    ReplyDelete
  27. Nggak sih kak, aku nggak ngerasa aneh di postingan "Yang Kedua'. Menurutku, itu nggak bermaksud bercanda. Keliatan dari akunya, kakak pengen keliatan tegar di depan mereka. He. Correct me.
    Lah kan emang khas tulisan kakak kayak gitu. Yang sedih ada aja dibikin joke-nya. :(

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.