Telat

45 comments
"Kamu kenapa bisa telat?" tanya dosen.
"Hm... habis waktu itu lagi enak, Pak. Bapak juga nggak mau ngeluarin di luar. Telat deh."

Astagfirullah. Pembukaan tulisan gue kenapa bejat gini? Itu mah kasus dosen yang nganu sama mahasiswi. Buahahaha.
Entah kenapa, kalo telat biasanya orang-orang selalu sangkut-pautin ke hal itu. Dasar mesum!

Jangan ikutan mesum dong. Nanti lahan gue apa?

Astagfirullah. Mesum dijadiin lahan. Mau jadi apa gue coba?

Skip.

"Kenapa kamu bisa telat?"

Pertanyaan seperti ini sering kali dosen tanyakan kepada mahasiswanya yang telat. Gue sendiri juga pernah ditanya seperti itu. Jujur aja, gue sendiri bingung pas mau jawab.

Sebenernya, gue tipe mahasiswa yang jarang banget telat. Tapi sejak semester 5, gue mulai terbiasa dengan kebiasaan suram ini. Ya, semua berawal dari nganggur. Tidur semaunya banget. Malam jadi siang. Siang jadi malam. Kalo siang makan nasi, kalo malem minum asi.

Jadi, gue sering ngerjain tugas dari Jumat malam sampai Sabtu jam 3 pagi. Gue memang termasuk orang yang suka mengerjakan sesuatu saat mepet deadline. Rasanya seru aja gitu. Ada tantangan tersendiri. Semacam bom waktu. Misal gue gagal mengerjakan tugasnya, gue mati. Sadisss.

Sehingga gue pun cuma sempet tidur 2-3 jam. Karena masih ngantuk, biasanya gue ngulet-ngulet dulu sampe ketiduran. Gue terbangun pukul 7 atau setengah 8. Kemudian berangkat kuliah dengan terngantuk-ngantuk.

Oleh karena itu, gue telat. Tapi masih tetep jarang, sih. Toh, dosennya juga ada beberapa yang telat.

***

Suatu Sabtu, saat gue masuk kelas, Dosen Ekonomi (yang biasa telat) ternyata sudah berada di ruangan.

Tumben. Batin gue.

Gue berniat untuk salim. Dan, kalimat itu pun keluar. "Kenapa kamu bisa telat?" tanya dosen, sambil melihat arloji di tangan kirinya. Kalo nggak salah, waktu sudah menunjukkan pukul 09.15. Di mana setiap dosen biasanya hanya memberikan toleransi 15 menit. Emang, sih, gue telat 15 menit. Hm... 15 menit lebih sejam. 

Mampus! Berarti gue telat parah.

Gue sebenernya telat karena emang macet. Udah gitu, biarpun macet tetep nyantai. Ngasih jalan orang-orang yang pengin duluan. Nggak mau buru-buru kayak kebanyakan orang yang suka grasak-grusuk; trotoar dihajar, lampu merah malah klakson mulu, sikap lilin di motor.


***

Singkat cerita, jam 9 gue sampe di kampus. Akhirnyaaahhh.  Kemudian inget kelas gue di lantai 8 dan lift sedang rusak. Perjuangan masih panjang, Yog!

Setelah menaiki puluhan anak tangga, tepatnya lantai 7, perut gue tiba-tiba melilit. Daripada di kelas kentut-kentut, gue bergegas ke toilet. Setelah lega, gue langsung menuju kelas. Kembali ke pertanyaan, "Kamu kenapa bisa telat?"

Tadinya mau bilang, "Kesiangan, Pak." Tapi karena menjawab "kesiangan" itu kayaknya udah terlalu mainstream. Lagian, emang jam 9 pagi itu siang, ya? Masa gue bilangnya kesiangan? Gue pun mencari jawaban lain. Mencoba jujur dan pengin bilang "macet", tapi gue udah hafal sama respons dosen yang bakal bilang, "Sudah tahu macet, kenapa nggak berangkat lebih pagi?"
Mau jawab "ban motor bocor", takut nanti bocor beneran. Bohong itu nggak baik. Ucapan itu termasuk doa. Ucapkanlah yang baik-baik. Aiihhh. Sedap.

Udahlah, langsung jawab aja. Kebanyakan cari alesan ribet sendiri.

Maka, gue pun spontan berkata, "Habis Bapak datengnya kepagian."

Dosen bergeming. Hanya melihat gue dan nampak kebingungan. Mungkin dalam hatinya dia bilang, "MAHASISWA MACAM APA INI?! SUNGGUH TELADAN!"

TELADAN MATAMU, YOG!

Lalu gue melanjutkan, "Biasanya, kan, jam segini Bapak belum dateng. Hehehehe," kata gue, semakin ngaco.

Astagfirullah. Kenapa gue bisa mengucap seperti itu?


Gue udah pasrah kalaupun disuruh keluar. Saat sedang membayangkan beliau ngomel-ngomelin gue. Tiba-tiba si dosen malah bilang, "Silahkan duduk."

Gue berjalan ke tempat duduk dengan bertanya-tanya dalam hati.

Kok, bisa gini?
Keberuntungan macam apa ini?
Kenapa gue ganteng?


Yang terakhir jangan protes.

Oke, serius. 

Gue masih nggak percaya. Dari pagi gue rasanya apes banget. Bangun jam setengah 8. Kejebak macet. Sampe kampus malah mules. Namun, setelah memasuki kelas, semesta sedang bersahabat sama gue.

***

Hari ini, di awal perkuliahan semester 6, gue juga telat seperti kejadian di semester 5. Bedanya, nggak ada bagian sakit perut segala. Gue tetep santai dan pede meskipun telat. Di kelas, lagi-lagi gue dibolehkan masuk. Rasanya dejavu.

Ada yang gue pelajari dari kejadian itu. Meskipun telat ataupun terjebak macet, santai aja. Nggak perlu tergesa-gesa. Sebuah pikiran yang positif, insya Allah akan menghasikan energi yang positif pula.

Kecuali,

"Aku positif hamil, Pak. Gimana nih?"
"Tapi...."
"Bapak nggak mau tanggung jawab?"
"Bukan gitu."
"Terus apa?"

"KAMU COWOK YOGAAA!"

Lah, ini ngapa ending-nya ngaco gini? Bebas deh. Namanya juga tulisan di tengah-tengah perkuliahan.

Btw, ada yang pernah telat juga? Ngantor atau ngampus? Atau seperti pembukaan tadi?


NB: Tulisan ini diketik saat jam 9-an pagi baru banget dipersilahkan duduk. Entah kenapa, gue kepikiran untuk menuliskannya. Maaf kalo kurang rapi, banyak typo dan terlalu nggak jelas. Belum diedit sama sekali nih. Maklum ngetik dari hape. Tar gue edit kalo udah login di laptop.Hoho. Semoga nggak jelek-jelek amat. Terima kasih sudah membaca sampe habis.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

45 comments

  1. " Kenapa gua ganteng? "

    Karena lu cowok lah, yog :v. Kalo lu cewek, baru cantik :v. kawkakwkak

    ReplyDelete
  2. Hmmm... langsung dicatet karena telat ngampus. Jangan sampe terus-terusan telat, nanti blog penuh dengan tulisan bertema telat mueheheh

    Gue juga pernah kok telat sampe sekolah. Penyebabnya karena perbaikan jalan. Jadi, macet deh. Trus, guru gue bilang, "KENAPA GAK BERANGKAT PAGIAN??!"
    Sama aja kena omelan begitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. "Dasar semua guru sama aja!" Ketularan gaya cewek yang suka ngomong, "Semua cowok sama aja!"

      Delete
  3. Kalimat pembuka nya wajarlah bang yog, cowo kan memang, me...ah sudahlah

    Tumben dosennya gak nyambet pas bilang bapaknya kepagian dateng, tetapi malah disuruh duduk :3

    ReplyDelete
  4. Subhanalloh sekali yog paragraf awal dan menuju habisnya xd

    Gw ngakak parah pas kalimat...sikap lilin di motor hahahhaha...meluncur begitu aja kayak ga terjadi apa apa

    Ebuset itu beneran lu mengatakan alasan tsb ke dosen ???
    Memang lu kampusnya di mana sih? Beraapa jam dari rumah ??

    Haaa...pengalaman telat ya, ng....klo gw pernah...telat yg dimaksudkan dengan paragraf awal hiks, tp blom jadi nih, karena gugurrr...ah elu membuat gw inget aja nihhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu kayaknya efek temen sekelas gue yang cewek penampilannya terlalu seksi. Emaap.
      Alhamdulillah ada yang ngakak. :D

      Maafkan saya, Mbak. Nggak bermaksud, kok. :(
      Semoga segera menimang bayi, ya. Aamiin. :))

      Delete
  5. Bahhahahaa. Serius itu alasan telatnya bilang kayak begitu ke dosen? KECEEEEEEEH. HAHAHAHAHA.

    Tulisan apa iniiii? Pecah bet. :))

    Eh, serius pake hapee? Merasa tersentil. ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pecah gimana nih, Mbak? Lucunya?

      Serius, kok. Gue sering ngeblog dari hape. Catet di notes dulu. Atau sekalian aja posting kalo dapet ide dan lagi di luar (jauh dari laptop). :))

      Delete
  6. Jadikan telat itu hobi, karna suatu saat nanti bisa jadi bisnis :D
    *sambil mikir bisnis apa*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisnis apaan yang telat, Bang? Bisnis menghamili? Emaap.

      Delete
  7. Semester tiga ini gue telat mulu, Yog........ -______- Hahaha mungkin dosennya sampe apal kali pfffttt. Abis capek banget rasanya. Nyampe rumah malem, pagi kudu berangkat lagi. Jadi gue nunda nunda mulu berangkatnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wih, gue ada temen yang juga telat ngampus. :D
      Hehe. Semangat, Bil!

      Delete
  8. Gua dulu juga sering telat. Tapi gak pernah gak diijinin kuliah. Sering juga ngerjain tugas mepet. Alasannya biar ada alasan kalo nilai tugasnya jelek. alasannya: waktu terlalu mepet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selalu diizinin tuh? Mas Renggo aja kali yang suka nunda ngerjain tugas. :p

      Delete
  9. Hahaha, konyolss,
    itu reaksi dosen emang gak sesuai sama ekspektasi gue..hahah
    mungkin itu dosen sadar kali ye, soalnya dia aja pernah telat, gak ada salahnya juga memberi kesempatan kedua bagi yang telat, kalo terus-terusan sih kalo gue jadi dosennya juga gue suruh keluar ...

    waktu semester awal gue kuliah, emang jam masuk malah udah kayak anak sekolahan, mata kuliah udah ada dari jam 7, untungnya gue rajin, mendekati semester akhir, rata-rata mata kuliah udah mundur waktunya jadi siang atau sore, jadi ya telat itu bisa dibilang gak pernah. Apa gue gak ngerasain macet yah.. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha. Tenang. Untuk ke depannya gue bakal berangkat lebih pagi. :D
      Gimana rasanya nggak pernah ngerasain macet?

      Delete
  10. Berapa bulan Yog? Hamilnya. Wakakak.

    Paling sebel sih emang sama dosen yang biasanya telat tiba-tiba ontime. Kayak daper surprise gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru mau 2 bulan nih. YEKALI.

      Hooh. Kejutan yang bikin jantung berdetak lebih cepat.

      Delete
  11. Tulisan pembukamu kacau yog, aku pikir ini tulisan mau nulis tentang cerita dewasa atau apa? eh nyatanya emang bener bener telat hahaha

    ReplyDelete
  12. kalau gue sekolah dulu tuh,,,,kalau telat ya gak bisa masuk kedalem sekolah yog, jadi gak perlu repot repot nyari alasan kenapa kita telat wkaka

    ReplyDelete
  13. Hahahaa gue yakin itu pembukaannya skandal lu dengan pak dosen. Jujur deh Yog.

    Jawaban lu greget abis Yog. Hahaa.
    Eh iya ya, dejavu banget. Pernah dialamin di awal sem 5. Lagi-lagi malah dipersilahkan duduk. Tapi nggak ada adegan boker segala ya.

    Pembukaan dan penutupnya KACAU ! HAHAHAAA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kagak buseh dah. Buat lucu-lucuan, sih. Tar gue kurang-kurangin deh. :(

      Ho'oh. Telat parah tapi masih dibolehin duduk. Alhamdulillah. :D

      Delete
  14. Waktu baca judulnya, aku kira kamu telat datang bulan, Yog, Pas baca isinya, ternyata telat ngampus. Alhamdulillah.

    HAHAHAHAHA. Itu jawaban terkampret yang pernah aku tau. Jujur banget. Sekaligus gak sengaja agak nyindir itu dosen. Seolah-olah di balik jawaban itu ada kalimat, "Makanya, Pak. Jangan kasih contoh yang gak baik buat mahasiswanya."

    Dulu sih sering telat masuk kerja. Penyebabnya kelamaan ngulet di kasur. Awalnya santai aja, karena absennya masih manual. Tapi karena absennya jadi pake fingerprint dan aku gak mungkin banget motong jariku buat dipakein absen biar gak ketahuan telat, akhirnya usahain buat gak telat. Pernah sih, saking ngantuknya, ketiduran di lampu merah. Jadi aku terbangun gara-gara yang di lampu merah pada kompak ngeklaksonin aku. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa iya gue dateng bulan. Lu kira eyke apaan, Cyin? :(
      Keceplosan tapi menyadarkan beliau. XD

      Gimana ceritanya ketiduran di lampu merah, Cha? Bagus nggak digodain banci lampu merah. :/

      Delete
  15. Gue pernah telat masuk kantor sampe jam 9. Padahal harusnya jam 7.30 masuk. Yang gue lakuin tentu saja SMS Manajer dan bilang, "Maaf Bu, saya telat. Sekarangkan udah jam 9, saya perlu masuk apa sebaiknya saya potong cuti aja?" Gue mah suka ngasih pilihan. Mau enaknya gimana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karyawan yang sangat luar biasa. Malah elu yang ngasih pilihan. :D

      Delete
  16. ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬
    Aku terbiasa bangun pagi, jadi telat hal yang langka.

    Hanya kebiasaan itu juga menyebalkan, contohnya bangun siang di hari libur suka kaget waktu lihat jam dan langsung lari ke kamar mandi, udah selesai mandi baru sadar hari libur, hiks
    ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren. Caranya gimana, tuh?

      Hahaha. Mandi di hari libur itu dosa. :p

      Delete
  17. Astaghfirullah baru baca awal gini udah mesum banget.

    Ok, aku acungin jempol atas usaha bang Yoga dan ucapannya itu. Gak bisa bayangin hancurnya hati pak dosen atas ucapan mahasiswanya tadi.

    Aku kayaknya jarang sih telat, pernah telat gara-gara dijalan ban bocor. Kan disekolahku kalo telat gak boleh masuk akhirnya aku pakai bolos sekalian besoknya pas ditanyain aku jawab sakit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aslinya nggak gitu, kok. :(
      Astagfirullah. Apa iya hati beliau hancur? :/

      Oalah. Gegara ban bocor nggak ada pengecualian apa?

      Delete
    2. Gak tau coba tanya aja ke dosennya sendiri.

      Kayaknya gak ada deh, kan sekolah masuk jam 6.45, jam 7 gerbang sudah ditutup. Kalo gerbang ditutup gak ada yang boleh masuk, kalo masuk entar diusir sama gurunya. Kan aku anak baik-baik tuh daripada citraku hancur gara-gara telat aku pake bolos sekalian.

      Delete
  18. Eh kalo lu jadi artis nama panggung lu Yoga mesum aja ya. cocok banget ama karakter lu ahahk

    Yaallah telat :( gue anaknya on time nih Yog. banyak banyak belajar ke gue harusnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoga mesum? Astagfirullah... kenapa gue baru kepikiran. Boleh juga, Jeh. Makasih, yak.
      Ajarin dong, Jeh. :D

      Delete
  19. semoga langgeng sama keberuntungannya ya yog

    ReplyDelete
  20. Astagfirulloh ternyata kamu punya hubungan terlarang sama dosen sendiri, sampai hamil gitu Yog

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buseeehhh kagak elaaahh. Itu cuma lelucon aja.

      Delete
  21. Semesta mendukungmu bang yog :D
    Wah mungkin dosennya terketuk pintu hatinya setelah dijawab gitu bang sm dikau (yaelah dikau). Wkwk

    Seumur-umur si blm pernah telat masuk kelas di sekolah. Tapi pernahnya di tempat les. Dimana lagi belajar MTK buat UN, sy sama temen malah santai banget masuk kelas. Nyadar sih kalo telat, tp gurunya emang ngertiin kita berdua yang emang jarak sekolahnya jauh. Oiya, jam mulai lesnya kebetulan pas bgt sama bel pulang sekolahan sy.
    Akhirnya, ngabisin waktu les dijalan.
    Angkot lama banget. Ampun. Lengkap sudah bakal telat.

    Sampe kelas, salam, salim, disuruh duduk. Eh baru duduk, bel kelas MTK selesai. Gurunya natap sinis ke sy sama temen. "Kerjain tugas yg td Ibu kasih, kalo ga bisa tanya sama yang lain. Besok tugasnya dibawa. Jangan telat lagi kalo bisa" kata tu guru aga jutek.

    Ya nasip telat~ lalu langsung masuk mapel ke-2. Fisika. Ntaps. Gurunya lebih asik. Asik banget. Ngasih soalnya :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahasa lu, Nur. Dikau-dikau. XD
      Gue seumur-umur, belum pernah les. Kalo pendalaman materi pernah. Hehehe.
      Terus gimana ceritanya kalo jam masuk les itu pas pulang sekolah? Ngejar waktu banget. :/

      Delete
  22. waktu kuliah dulu, aku tipe yg ga pernah telat sekalipun ;p ya iyalah.... rumah ama kampus sebelahan ;p hihihi... malah seringnya aku ngabisin waktu di kampus kali... Tapi pas udh kerja, sesekali telatlah ;p.. apalagi jkt ini.. kalo ga telat kyknya kurang afdol :D untungnya di kantor kita ada sistem staggering... jd kalo kita dtgnya jam 9, pulangnya berarti jam 6, dtg jam 10, pulangnya jam 7 :D adil kan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu apa rasanya kalo telat, Mbak? Haha. :p
      Wah, kayak sistem pas gue PKL dulu. Bagus itu justru. Untuk mendisiplinkan. :))

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.