Sadar

56 comments
Habis baca tulisan Adi, seru juga ya nyeritain beberapa masalah ke dalam bentuk tulisan random dan nggak jelas. Gue juga sebenernya bingung mau bikin tulisan apa. Gue ngerasa semuanya saling tumpuk gitu. Terlalu banyak hal yang mengganggu pikiran dan bikin nggak fokus.

Makasih, Di. Tulisanmu menginspirasi gue.

Gue juga bakalan nulis yang nggak jelas (kayaknya semua tulisan gue nggak jelas, ya?).

Bodo amatlah.

Langsung aja!
Dua bulan belakangan ini gue mulai bosen hidup. Oiya, itu bukan pengin mati. Bukan! Ngerasain kawin aja belom. Hehe. Maksudnya, gue sadar akan hidup gue yang terlalu banyak santainya (dibaca: males-malesan). Intinya, sih, gue bosen sama kehidupan yang gini-gini aja.

Gue udah nggak pernah melihat kalender lagi. Soalnya setiap hari itu libur, kecuali hari Sabtu. Kebanyakan libur, gue malah nggak ngelakuin kegiatan apa-apa yang bermanfaat. Payah banget nih. Kalo dihitung, ternyata udah lebih dari 1 semester gue nganggur, ya. Gue malah keasyikan nge-blog. Gue terlalu memprioritaskan dunia maya. Sampe-sampe gue lupa kalo ada banyak masalah di kehidupan nyata.

"Kerjaan gimana, Yog? Lu udah dapet?" tanya temen gue.
"Kerja itu apa, ya?" jawab gue sok bodoh.

Ah, kelamaan nganggur jadi terbiasa untuk nggak nyari kerja lagi, kan. Setiap bulan pengeluaran mulu. Nggak ada pemasukan. Nggak enak banget! Padahal, gue sempet nulis Berbagai Pertanyaan yang maksudnya buat dibaca-baca lagi dan memotivasi diri gue sendiri. Eh, tetep aja kebiasaan nganggur.

Namun, ada hikmahnya juga selama gue nganggur:

Satu. Gue bisa belajar tentang penulisan. Dulu nggak ngerti sama sekali soal EYD. Sekarang udah bisa bedain mana 'di' yang kata prefiks (kata awalan) dan 'di' yang preposisi (kata depan). Meskipun itu terlihat cemen dan suka diremehkan, seenggaknya masih banyak orang yang suka menyepelekan itu dan malah salah. Kalo gue mah udah lumayan paham. Asyek. Songongnya mulai keluar. 

Dua. Gue belajar lebih hemat dan tidak konsumtif. Pas masih kerja, gue boros banget. Gampang kepengin sama jajanan. Ada tukang bakso lewat, langsung gue panggil dan berhentiin. Abangnya nengok dan berhenti, gue langsung masuk lagi ke rumah. Abangnya kesel karena gue kerjain. Padahal gue cuma ngambil mangkok. Si kampret malah jalan. Panggil lagi tuh abangnya, dia pun berhenti. Gue samperin terus balik lagi ke rumah... duitnya ketinggalan.

Begitu di rumah, Nyokap berkata, "Bagus. Ada sayur malah beli bakso. Besok gitu lagi, ya. Biar Ibu nggak usah masak."

Ah, iya. Masakan Nyokap jadi jarang dimakan. Sampe kadang Nyokap males banget buat masakin kami sekeluarga. Sekarang, gue selalu makan masakan Nyokap. Selain gratis dan bisa nambah, kebersihannya juga terjamin. Hoho.

Hm... terutama, sih, gue jadi lebih deket sama keluarga. Gue yang dulunya sering main dan menghabiskan waktu sama temen-temen dan pacar. Kali ini, gue berikan hampir seluruhnya untuk orangtua. Seru juga denger curhatan-curhatannya. Salah satunya Nyokap bilang kalo dagangan sekarang lagi sepi. Emang di mana-mana lagi krisis juga, sih.

Terus akhirnya gantian gue yang cerita... eh, Nyokap malah tidur. Nggak taunya gue cerita tentang si Kancil Anak Nakal yang Suka Mencuri Timun. Kenapa gue malah ngedongeng? Ah, pantes aja Nyokap tidur! (oke, ini garing). Karena Nyokap tidur (tentunya karena kecapekan bukan karena dongeng si Kancil itu), gue pun cerita sama Bokap. Gue curahkan isi hati gue yang terlalu banyak ketakutan dalam menjalani hidup. Gue jadi bingung sama diri gue sendiri. Ini kenapa gue jadi lemah gini?

Bokap pun malah mengungkit kenapa gue dulu memilih resign. Padahal gue itu belum dapet kerjaan baru atau pengganti yang lama. Banyak juga temen yang bilang, "Lagian, dibilang pertahanin dulu aja itu kerjaan. Susah, kan, dapet yang Sabtu-Minggu libur."

Mengingat hal itu, gue jadi sadar. Yang tadinya selalu berani memutuskan sesuatu. Entah, ini kenapa gue jadi takut-takutan gini. Terus mereka juga berkata, "Nyesel kan lu!". Namun, gue nggak pernah menyesal atas pilihan gue setahun yang lalu itu. Lagian setiap keputusan pasti ada risikonya. Pasti ada konsekuensinya.

And last but not least. Gue juga sadar kalo selama nulis blog cuma kebanyakan duduk-duduk aja dan di rumah terus. Kurang olahraga, juga kurang liburan. Ah, gue mau menghilang dulu sejenak, deh. Mau membuat pikiran menjadi lebih fresh.

Gue mau balik lagi ke Yoga yang tetep santai, tapi nggak berarti males-malesan. Yang aktif dunia maya, tetapi nggak terlalu memprioritaskannya. Sehingga tidak melupakan kehidupan nyata yang lebih penting.

Serius nih, kayaknya mau menghilang dulu ini deh dari dunia blogging. Jenuh juga di Jakarta. Mau nyoba liburan ke Bandung.

Bukannya bokek, Yog? Ini kok, liburan? Haha.

Maaf ralat. Bukan liburan, tapi main doang ke kontrakan sahabat gue yang kuliah di Telkom. Kangen juga ama sohib gue ini. Masa dia mulu yang ke Jakarta, sesekali gantian gue yang ke Bandung.

Oiya, menurut gue, hidup itu jangan dibawa ribet. Kalo kangen sama orang, ya tinggal temuin atau hubungin aja. Pengin kenalan sama orang baru, ya kenalan aja. Nggak usah gengsi. Hehe. Ah, ini ngapa malah nggak nyambung? Namanya juga tulisan nggak jelas. Muahaha. Sebenernya nyambung, sih. Gue lagi kangen sohib gue, Kiki. Udah lama nggak kontakan. Entah kami sama-sama sibuk atau malu buat hubungin duluan. Maka dari itu, gue yang sadar akan pentingnya komunikasi agar pertemanan ini tetap terjaga pun segera menghubunginya dan main ke Bandung.

Ya udah, mau siap-siap menikmati suasana Bandung dulu nih. Sepulang dari Bandung baru deh memperbaiki hidup yang sudah keterlaluan males itu. Gue juga bakal cari kerja sampe dapet. Ah, pokoknya kerja apa aja deh (freelance juga gapapa) yang penting gue bisa dapet penghasilan, tentunya yang halal.

Sampai jumpa teman-teman!

PS: Tulisan ini awalnya diketik dari hape pada Minggu malam saat naik travel dari Jakarta ke Bandung. Lalu minjem laptop temen buat ngeditnya begitu sampai di Bandung.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

56 comments

  1. Pas baca paragraf pertama, aku pikir bakalan gak jelas, Yog. Campur aduk. Kocar kacir. Acak kadut. Kayak kehidupanku. Tapi ternyata jelas kok, ada temanya. Tentang suka duka selama menganggur. Semangat, Yog! Jadilah pengangguran yang aktif!

    Btw, aku kangen sama orang. Mau nemuin tapi susah karena jarak dan transportasinya juga ribet. Udah lewat darat pake lewat air. Kangenku gak semudah kangenmu ke temen kamu yang di Bandung itu. :( Loh kok ini malah curhat....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaa Icha yang lagi kangen Zai. Curhatnya nyempil. Pukpuk Ichaa :))

      Delete
    2. Icha: Hahaha. Gue ngetiknya yang bener-bener mengganggu pikiran aja. Bagus deh kalo ada temanya. Pengangguran yang aktif gimana, sih?
      Hehe. Iya, gue juga tadinya mikir-mikir biaya transport berapa. Nanti nyasar nggak. Ah, tapi nekat aja deh. :D
      Sabar ya, Cha. :')
      Wulan: Icha emang gitu, Lan. Di mana-mana curhat. Sama aja kayak gue. Curcol terus. :(

      Delete
  2. Poin pertama sangat gue alami akhir-akhir ini. Semenjak mulai nge-blog dengan berusaha menggunakan EYD yang baik, gue selalu perhatiin kata yang ada "di"-nya. Padahal itu peraturan dasar yang harus diketahui orang

    ReplyDelete
  3. Gue belajar belajar nulis juga dari blog, termasuk penulisan 'di'. Kalo itu aja sih udah paham. Tapi gue sadar, belajar nulis yang baik aja gak cukup bikin skripsi cepet kelar.

    Oya, mudah2an cepet dapet kerjaan, deh. Gue juga. Entah ini harapan ke berapa ratus kali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat ngerjain skripsinya, Mas!

      Aamiin ya Rabb. Ribuan kali malah. :(

      Delete
  4. Asik liburan ke bandung..
    Tetep semngat, smg habis liburan dapat pencerahan. dapat kerja. Amin

    ReplyDelete
  5. Semoga selesai mengunjungi teman mendapat berkah berupa mendapat pekerjaan yang sesuai..

    ReplyDelete
  6. Yoga, kayaknya kamu perlu yoga supaya rileks..
    Ini kontemplasi yang bagus, semoga sepulang dari Bandung bisa sesuai dengan apa yg diharapkan. Nganggur emang gak enak, anggur enaak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoga perlu yoga? Hahaha.
      Anggur merah apa putih?

      Delete
  7. Sabar Yog, semua pasti ada masanya, ada masa dimana lo akan dapet pekerjaan dan sukses dari situ (ini penulisan "di"-nya bener kan? Hehe), or at least lo sukses lewat jalur laen. Who knows? Percaya aja dan lakukan yang terbaik *haseek*

    Satu hal lagi, tetep ambil sisi positif dari suatu hal. Lo sendiri akhirnya nyimpulin kan, dari momen belom kerja ini, lo bisa belajar tentang penulisan, belajar hemat & deket sama keluarga? Jadi... ngga usah nyesel ini itu, yang penting kan apa yg bisa lo lakuin ke depannya. Nge-blog kan juga hal positif. Gua harap lo dapet pencerahan dari Bandung dan balik dengan "semangat" baru :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. "Di mana", Bay, yang bener. Hehe :D
      Asyeeekk. Yoeeh, lakukan yang terbaik.

      Iya juga, ya. Nge-blog positif. Hehe. Okeee, makasih. SemangART!

      Delete
  8. yah nikmatin aja saat-saat lo masih nganggur! ntar bakal banyak tawaran yang lo terima malah bakal bingung lagi.
    banyak hikmah yang bisa diambil darimanapun, termasuk yang lo hadepin sekarang ini. Apalagi soal pilihan-pilihan lo, sekarang pastinya ada tekanan-tekanan baru dibanding waktu lo kerja. Yah, action talks louder than talks.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wanjir. Bingung karena banyak tawaran. Aamiin.

      Iya, Sop. Talk less do more.

      Delete
  9. Satu pesan gue semoga berangkat dan pulang dari Bandung dengan selamat.

    Ditunggu keceriaannya dari September di Bandung.

    ReplyDelete
  10. Selamat main-main ke Bandung! Yuhuuuu! \:D/
    btw, paragraf ini kenapa nyempil sendiri nih: "Oiya, hidup jangan dibawa ribet.
    Kalo kangen sama orang ya tinggal temuin, atau hubungin aja. Pengin kenalan sama orang baru, ya kenalan. Nggak usah gengsi. Hehe."

    Hmmmmmmmmmmmmmmm.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuhuu. Dingin banget di Bandung. Hahaha.

      Anjir, itu lagi mikir random, Di. Habisnya kadang kesel juga kalo ada orang yang kangen, tapi masih gedein gengsi. Eak.

      Delete
  11. Bang Adi memang menginspirasi ya.
    Waah seru nih yang lagi main-main ke Bandung. :)
    Moga nanti pulang bisa kembali ke Yoga yang dulu. Haseek.

    Gue juga kadang masih kurang belajar dan kurang paham dengan EYD Yog.

    Lah, tulisan begini lu bilang nggak jelas. Gimana tulisan gue? asdfghjkl banget tulisan gue -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mending Yoga yang lebih baru aja deh. Yang dulu maksudnya, kan, kebaikan-kebaikan yang mulai ditinggalkan. Supaya diterapkan lagi. Halah.
      Gapapa, Lan. Gue juga masih belajar, kok. Belum sepenuhnya paham.

      Yang penting tetep nulis! Ciaaoo~

      Delete
  12. Gue juga ngerasa hidup gini-gini amat (masih gak jelas). Hmm...

    Kalo kangen, hubungi dan temui. Oke, makasih buat tulisan yang satu ini.

    ReplyDelete
  13. yog....sama ih, gw juga merasa ngeblog wae ampe mata gw bengep kena radiasi...
    alhasil bener kata lu, olahraga n kena sinar matahariii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Makin bengep kalo kurang tidur. :D
      Yoeh, yuk mulai olahraga.

      Delete
  14. Gue aja udah kerja kadang suka ngerasa bosen, hidup gini-gini terus tiap hari *kecuali minggu

    coba aja ngelamar jadi guru honorer Yog, biasanya suka banyak tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakaka. Emang gitu-gitu aja. Bukannya bersyukur udah kerja. :p

      Gue tidak pengin menggurui. Halah.

      Delete
  15. Semangat terus, Yog! Insya Allah cepet dapet kerjaan... aamiin.

    ReplyDelete
  16. nyesel ya nganggur? nikmatin aja yog, mungkin Tuhan punya rencana lain buat lo. amin...
    buset pake hape nih, keren....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak nyesel, Bang. :)) Aamiin.
      Iya, kan nggak bawa laptop ke Bandung.

      Delete
  17. Whoaa. Nulis pake hape. Gak pusing di travel ngetik begitu? :/

    Asiik main-main ke Bandung... Jadi inget sama sahabat yang kuliah di Bandung juga, nih. Haha.
    Salam buat sahabatnya~

    Btw yang bagian, "Oiya, hidup jangan dibawa ribet.
    Kalo kangen sama orang ya tinggal temuin, atau hubungin aja. Pengin kenalan sama orang baru, ya kenalan. Nggak usah gengsi. Hehe," agak rancu sendiri, tapi jadi pusat perhatian. Pffft.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cepat pulih, cepat kembali, cepat dapat kerja lagi. ^^

      Delete
    2. Enggak. Ketik aja yang pengin diketik. Banyak typo nanti pas sampe di rumah bisa diedit, kan. Itu juga udah diedit pake laptop (minjem temen di Bandung)

      Wakakaka. Tau tuh, kenapa bisa nyempil.

      Delete
  18. Gue liat tulisan di dalem mobil aja muntah-muntah. Ini bisa nulis panjang gini di dalem travel? Wow aja deh! Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, habisnya bete di travel kalo cuma duduk doang. Terus ngetik aja mendingan. Hm, udah diedit pake laptop, kok.
      Emang agak pusing. Wkwk. Ini ngetiknya jarang liat layar. Sebelumnya juga banyak typo XD

      Delete
  19. Tetap semangat
    Semoga cepat dapet pekerjaan

    ReplyDelete
  20. Jangan pernah menyerah mencari kerjaan yog, nikmatin dulu waktu selowmu sebelum masa sibukmu. Btw soal liburan kayaknya aku butuh liburan juga yog, tiap hari kerja tapi kerjaannya kagak jelas. Stuck di kantor mulu bosen jadi gak bisa ngapa-ngapain. Mau latihan voli aja susahnya minta ampun, mau baca buku aj susah bgt. Jadi intinya nikmati dulu masa selowmu sebelum masa sibukmu....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip, Fan! Never give up to get a job! Halah.

      Jadi intinya nikmati dulu masa selow, ya? Okeeh.

      Delete
  21. Bener banget, Yog. eh apa yah yang bner. Iya pokknya hidup itu kan emang random yah, tinggal gimana kita mau ngasih judulnya. Semakin enggak jelas ngomong apa. Yah pokoknya tetep positive thinking aja, percuma kerja, gaji banyak kalau hari Minggu masih masuk, yakan. Mending santai nyari yang bener-bener ngenakin hati.
    Bagus lagi jadi bos nya. Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kadang hari Minggu waktunya santai-santai malah masuk kerja. Nggak enak, ya? :p

      Aamiin. :))

      Delete
    2. Sepertinya saya sangat familiar dengan orang itu. Iya nih pake hp typo mulu. Dan baru nyadar baca comment yang ditulis diri sendiri.

      Delete
  22. terus semangat yoga semoga cepet dapet pekerjaan dan jangan lupa olahraga hakhakhak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan lupa bahagia juga seharusnya. Eaakk.

      Delete
  23. Penganguran yang banyak jalan-jalan emang lo doang yog. Keren hahaha

    Setuju yog. Gue juga sekarang mikir gak mau ribet. Mau jalan tinggal Jalan. Gak mau jalan tinggal bilang gak mau jalan. kangen tinggal bilang kangen atau langsung temuin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Habisnya kalo hidup kerja doang kayaknya rugi, Rin. Hidup cuma sekali, kan? :))

      Yoih! Jangan dibikin rumit. Simpel aja.

      Delete
  24. Apapun pasti ada hikmahnya ya, Yog!
    Ya, meskipun lu nganggur, tapi lu bisa memerdalam EYD.
    Bagaimanapun keadaannya memang harus dinikmati dan dimafaatkan dengan baik. :D

    Ke Bandung ngapain, Yog? Nyari penggati? *abaikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua hal itu indah kalo bisa melihatnya dari sudut pandang yang lain, kok. :))

      Ke Bandung nyari teteh geulis.

      Delete
  25. Asik yang lagi di bandung, duh mau ketemu sama kang komar ya? wkwk

    Selamat bermain ria dan kembali dengan otak yang segar ya yog :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bang Komar siapa deh, Wid?

      Sudah kembali dong! :D

      Delete
  26. "Pengen kenalan sama orang baru ya kenalan, ga usah gengsi." Kalimat Ini kek nyindir aku banget deh, tapi aku ga gengsi aku cuman malu aja ntar dikira sok akrab atau itu juga bisa di sebut gengsi ya? Taukkk ahh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo soal malu kayaknya udah beda, deh. Tapi kebanyakan orang-orang pada gengsi, kan. Padahal mah kalo mau kenalan, ya kenalan aja. Masa harus nungguin dia yang ngajak kenalan? Eak.

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.