Kembali ke Jakarta

49 comments
Ke Jakarta aku akan kembali. Walaupun apa yang akan terjadi.

Kalimat pembuka barusan ialah sebuah potongan lirik lagu Koes Ploes, yang lagunya baru gue denger barusan. Ada yang tau lagunya, nggak? Nggak, ya? Payah. Hahaha.... Sama aja kayak gue. Baru tau sekarang. Tadinya gue iseng ngetik “Kembali ke Jakarta” di Google buat nyari gambar. Eh, malah keluar lagu itu. Bagus nggak keluar gambar cabe-cabean.

Maaf pembukaannya terlalu ngaco.

Yuhuuuu. Gue udah sampe Jakarta lagi nih. Cerita-cerita keseruan di Bandung-nya nanti aja kali, ya?
Selama 4 hari gue menikmati suasana kota Bandung, kini gue pun pulang ke Jakarta dengan pikiran yang segar. Sesegar udara Bandung di pagi hari. Caileh. (ceritanya masih kangen suasana Bandung)
Gue berangkat dari Bandung pada Kamis sekitar jam 9-an malem, dan tiba di Jakarta—rumah gue—pada hari Jumat, pukul 04.40.

Bukannya Bandung nggak begitu jauh, ya?


Lah, kok perjalanannya bisa lama banget, Yog?

Oke, biar lebih jelas. Mari simak cerita berikut ini.

Rencananya, sih, gue mau pulang dari Bandung pas hari Rabu. Karena Kamis-nya mau naruh lamaran di job fair. Eh, si Kiki—sahabat gue yang kuliah di Bandung—malah padet banget jadwal kuliahnya di hari itu. Mau nggak mau, rencana gue pulang pun batal. Ya, sebenernya setelah Kiki merayu-rayu gue kalo nanti Kamis pagi bakalan diajak ke tempat wisata di Bandung. Akhirnya, kepulangan gue harus diundur menjadi hari Kamis. Sial. Gampang banget gue kegoda sama tempat wisata.

Yang niat awalnya cuma nengokin sahabat, eh berubah jadi jalan-jalan. Budget yang sudah dipersiapkan cukup untuk makan 3 hari, malah menjadi 4 hari ditambah ke tempat wisata pula. 

Mampus. Semakin ngirit banget deh gue.

Apa yang terjadi memang tidak selalu sesuai dengan rencana.

Ya udahlah, yang penting Kamis sehabis salat Isya gue harus pulang ke Jakarta

***

Kamis pagi, gue beneran diajak jalan-jalan ke Hutan Juanda sampe sore hari. Lalu, Kamis jam setengah 7 malam, gue baru sampe kontrakan si Kiki. Gawat. Ternyata mepet banget waktunya. Mana kaki berasa mau copot karena habis menjelajahi hutan.
Saat sedang rebahan sambil menunggu kamar mandi kosong, Kiki (yang barusan habis mandi) menghampiri gue, “Jadi pulang sekarang lu?” tanyanya.

“Jadi, dong!” jawab gue mantap.
“Udah, sih, besok aja Jumat pulangnya. Daripada kecapekan gitu lu,” usul Kiki.
Duit gue udah tiris banget ini ya Allah. Ini udah tinggal buat ongkos pulang doang. Kalo pulangnya besok-besok lagi, gue mau makan apa? Batin gue.
“Ah, udah terlanjur bilang sama Nyokap kalo pulang hari ini.”
“Itu aja lu masih tidur-tiduran belum mandi.”
Gue pun langsung ngacir ke kamar mandi.

Selesai mandi dan siap-siap packing, si Kiki dan beberapa teman yang lain lagi sibuk ngerjain tugas. Begitu tugas kelar, gue juga disuruh nemenin dia nge-print. Sekitar jam 8-an yang seharusnya sudah ada di terminal bus, tetapi gue masih harus mengantar si Kiki ke kampus untuk menyerahkan tugas yang sudah mepet deadline.

Sekali lagi. Apa yang terjadi memang tidak selalu sesuai dengan rencana.

Setelah ngumpulin tugas kelar, kami berdua langsung menuju ke Terminal Leuwi Panjang.

***

Gue sampe di terminal sekitar pukul 21.15. Baru saja memasuki area terminal, ada bapak-bapak yang langsung merangkul gue dan bilang, “Mau ke mana, Dek?”
“Jakarta, Pak. Slipi,” jawab gue.
“Wah, ayo langsung aja naik, bentar lagi mau berangkat nih bisnya.”

Kiki menjabat tangan gue dan berkata, “Hati-hati lu, Coy.”
Gue hanya tersenyum dan segera naik bus.

Gue pun dengan bodohnya menaiki bus tersebut. Rasanya bagaikan terhipnotis oleh si Bapak.
Setelah naik, gue segera duduk di barisan tengah sebelah kiri yang kebetulan kosong. Dan tidak lupa untuk mengabarkan ke Nyokap kalau sedang dalam perjalanan pulang. Gue juga mengira-ngira akan sampe Jakarta jam berapa untuk minta jemput. Mengingat gue yang berangkat dari Jakarta-Bandung naik travel hanya 2,5 jam, palingan ini kalo semacet-macetnya juga 3-4 jam deh. Gue pun dengan sotoy bilang sekitar jam 12 kurang lebih. Karena udah malem dan weekday pasti jalanan sepi.

Karena terlalu capek, gue langsung memejamkan mata dan membenamkan diri ke sandaran bangku bus. Ceritanya berusaha tidur dalam keadaan duduk.
Namun, semua tidak seperti yang gue perhitungkan. Gue yang masih setengah sadar, merasakan bus yang hanya diam di tempat. Gue membuka mata, kemudian melihat jam di tangan kanan. Sudah hampir setengah jam, tapi bus tidak jalan juga. Sampe sekitar jam 10-an bus ini juga belum berangkat.

Bapak-bapak yang bilang “Bentar lagi mau berangkat” rasanya pengin gue teriakin, “TUKANG NGIBUL LU KAMPRET!”

Beberapa penumpang mulai gelisah. Kalo nggak salah ada sekitar 3 penumpang yang turun dari bus. Gue tadinya juga mau ikutan turun karena kesel sama bus yang ngaret. Eh, pas gue perhatiin, orang yang tadi turun kemudian dirangkul oleh bapak-bapak—yang mungkin merangkul gue juga.
Anjir. Ini bapak-bapak keren banget. Hanya modal merangkul dan ngobrol sebentar, penumpang yang tadi turun langsung kembali ke tempat duduknya.
AJAIB!

Gue pun bimbang antara tetap duduk atau memilih turun. Karena penasaran, gue bertanya kepada mas-mas yang ada di kursi seberang, “Ini nanti turun Slipi kan, ya?”
“Iya, saya juga turun di Grogol, kok,” jawabnya.
Awalnya gue udah kecewa banget sama bus yang gue naiki ini. Nggak tau kenapa, gue pun enggan beranjak dari kursi yang telah gue duduki.

Itung-itung irit juga naik bus yang non-AC. Pikir gue.

Sedihnya lagi, gue nggak bisa mainan HP karena batere sisa 20%. Gue hanya bisa menunggu bus ini segera jalan. Gue mencoba SMS beberapa temen tentang harga bus non-AC, tapi nggak ada yang bales satu pun. Mau nggak mau, gue terpaksa ngecek di web. Harga yang non-AC hanyalah 50-60.

Alhamdulillah.

Setelah menunggu lagi sekitar 10 menitan , busnya pun jalan. Mas-mas yang tadi duduk di seberang tiba-tiba menghilang.
Tak lama setelah itu, sang kenek menghampiri gue sambil merapikan uang di tangannya, yang bermaksud untuk menagih ongkos bus.
“Sabaraha?” kata gue sok Sunda biar dimurahin.
“Tujuh puluh,” kata keneknya.
Trik gue gagal. Ini malah semakin mahal.

Iya serius, ini gue malah bayar 70 ribu, nambah goceng lagi gue bisa dapet fasilitas bus AC. Pengin turun aja rasanya. Tapi busnya udah mulai jalan. Gue juga belum tahu daerah Bandung. Dengan berat hati gue menyerahkan dua lembar uang kertas; Rp 50.000 dan Rp 20.000.

Tak begitu menghiraukan soal tarif bus, gue segera tidur.

***

Entah gue tidur berapa lama, kemudian terbangun karena ada suara gaduh. Gue kira udah sampe. Setelah melek, gue malah melihat bus yang gue naiki ini menyerempet warung di pinggiran jalan. Atap sebuah warung yang berupa seng nyangkut di kaca bagian belakang bus.

YA ALLAH, INI KENAPA BEGINI?

Gue melihat ke sebelah kiri, ada goresan panjang di kaca sebelah kiri gue. Alhamdulillah, kaca gue tertutup. Kalo nggak, mungkin gue udah terbangun dengan keadaan muka yang berdarah-darah. Amit-amit.
Tadinya pengin gue foto, tapi hape gue baterainya udah lemah. Jadi nggak bisa, kan, gue foto-foto tragedi ini.
Setelah mendengar obrolan beberapa penumpang, katanya bus ini memaksakan banting stir demi menghindari perbaikan jalan.

Setengah jam lebih berusaha melepaskan seng yang bikin ribet itu. Akhirnya busnya dapat jalan kembali. Gue pun nggak sengaja melihat sebuah MartAlfa yang di bawahnya bertuliskan “Cipanas”. Loh, ini mah jalur Puncak? Kok, nggak lewat tol? Kacau ini.

Awalnya gue emang udah curiga, kok jalanan di tol terlalu berkelok begini, deh? Bikin ngeri. Kenapa gue malah baru engeh saat di tengah jalan?

Melihat kaca belakang busnya yang bertuliskan “Bandung-Cianjur-Ciawi” gue reflek jerit-jerit dalam hati. MAMPUS GUEEEEHHH! SALAH NAEK BIS.

Ini mah bukan tujuan Jakarta. Ya, meskipun nantinya bakal ngelewatin beberapa daerah di Jakarta.
Mau turun, tapi udah bayar. Sayang juga, kan, uang 70 ribu.

Karena pusing dengan jalanan yang berkelok-kelok, gue pun langsung minum Antimo dan segera tidur lagi dengan pulas. Bodo amat soal salah naek bus. Yang penting nanti gue turun di Slipi. Gue pun kembali merem.
Namun, gue tetap nggak bisa nyenyak. Supirnya bawa mobil kayak orang kesetanan. Padahal jalanan Puncak ini berkelok-kelok. Parah. Nggak memedulikan keselamatan penumpangnya apa?
Gue hanya bisa mengucap, “SUPIR GILAAAAAA.“ dalam hati. Kemudian dilanjut istigfar dan dzikir dengan mata terpejam karena takut terjadi hal-hal yang buruk.

***
Nggak terasa gue ketiduran lagi.

“Dek, turun Slipi, kan?” tanya si Kenek sambil menepuk bahu gue. “Bentar lagi udah mau sampe.”
Gue melihat jam menunjukkan pukul 04.00. Buseh lama banget perjalanan gue.

Tau gitu, mendingan gue naik travel lagi deh. Setelat-telatnya juga jam 1. Gapapa beda 15 rebu, yang penting aman dan cepet sampe. Ah, tapi ya udahlah. Gue udah selamet ini sampe Jakarta. Meskipun ngaret sekitar 3 jam.

Setelah turun dari bus, gue pun menelepon Nyokap untuk minta jemput.

Begitulah perjalanan gue saat kembali ke Jakarta. Ah, hidup gue kayaknya aneh-aneh banget, ya? 

Astagfirullah. Entahlah. Ini kenapa hidup gue nggak ada benernya. Daripada gue pendem sendiri, ya, mending gue ceritain di blog. Siapa tau menghibur! Hahaha. Kalo nggak menghibur, maaf ya.

Akhirnya, home sweet home. Kembali ke rumah. Kembali ke Jakarta. Kembali ke kegelisahan hidup. Kembali mengetik di laptop kesayangan. Dan petualangan baru akan segera gue mulai.

Terima kasih sudah meluangkan waktunya untuk menunggu tulisan gue dan membacanya sampai habis.
Ada yang berubah sama tulisan gue nggak, sih? Nggak nulis hampir seminggu takutnya jadi aneh gitu. Hehehe.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

49 comments

  1. Asik banget deehh yg abis plesiran ke Bandung.. 4 hari pulaa..
    Tapi... Baca ini agak ngeri2 gimanaa gitu ya? Apalagi pas seng nyangkut di bus itu. Sumpah itu ngeri banget, Lagi enak2 tidur trs pas bangun2 muka bedarah2... Hihh, gak kebayang dah-_-

    Oiya, ngomong2, itu bapak2 yg ngerangkul gtu supir bus apa kenek sih? Serem juga ya, rangkulannya kayak menghipnotis org buat naik gitu.. Pdhal bus nya pembawa sial banget. Wkwk..
    Untung tuh bus nya bukan bus yang isinya hantu semua ya? Trs pas liat kanan kiri trnyata muka penumpangnya rata, kakinya gak napak :( Astaghfirullah...

    Ebuseet, itu beneran harganya 70rebu?? Mahal amaaatt... Apa emg sgtu ya kalo naek bus ampe Bandung? Aku ga pernah naek bus sih kalo ke Bandung, cuma tau nyampe aja, diprjlanan jg biasanya molor doang. Wkwk-_-

    Btw, kak Yoga emg pengalamannya aneh2 bener yaak.. Ckck.. Baru prjalanan pulang aja udh aneh gini crtanya, apalagi cerita2 pas di Bandung?? Hmm..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue yang ngalamin juga ngeri, Lu. Alhamdulillah itu nggak terjadi.
      Kayaknya kenek deh, atau dia seorang calo yang nanti dapet komisi dari keneknya. Entahlah~
      Ya, karena gue perjalanannya muter-muter, Lu. Kapok dah, mending naek travel aja. :(

      Cerita di Bandung mah nanti aja. :D

      Delete
  2. Hahahaha. Dibohongin tukang bus, kalimat "Bisnya langsung berangkat, kok," adalah kalimat bohong yang lumayan agak kampret. Udah sering kena beginian. Dulu. Tapi sekarang gak lagi! Gak akaan! Hah!

    KACAU. Naik bus gak lihat-lihat nama jurusan busnya. Untung masih lewat Jakarta, kan. Pantesan aja mahal. Padahal non AC. Wong busnya muter-muter dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cie udah pengalaman. :))

      Namanya juga udah lelah, Mb.

      Delete
  3. Emang dasar tukang bus
    Mah emang gitu, bilangnya sebentar lagi berangkat. Tapi sebentarnya mereka itu beda, bisa sampe se-jam-an.

    Terus mereka masih aja bilang kosong kosong, bis terakhir terakhir.. !!

    Ya Allah,, padahal penumpang udah pada berdiri dibilang kosong?! Awalnya pernah percaya kalo itu bis terakhir tapi nyatanya masih ada bis yang nyelip dari belakang. Bener bener gak bisa dipercaya! Dasar lelaki pandai merayu!! #eeh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jahat banget, ya. Buat pengalaman deh, semoga lain kali nggak ketipu. :)

      Kenapa bawa-bawa lelaki, Mbak? :/

      Delete
    2. Iya, semoga gak ketipu lagi..

      Lah biasanya kan yang nawarin laki laki hehehe

      Delete
  4. gue juga pernah liat itu warung vs kendaraan besar. bedanya, bukan bus... tapi mobil kayak truk gitu. udah tau truk ukurannya besar, masih aja maksain masuk ke jalan sempit. alhasi begitulah. tapi naas sekali broh, bandung - jakartanya lama amat... jam 9 sampe jam 4.. padahal paling2 cuma butuh waktu 2 jaman atau 3 jam kalau macet -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. WAPARAAAHH! Ini truk lebih gede, Jev. Hahaha.
      Iya, gue muter-muter dulu di Puncak. XD

      Delete
  5. Alhamdulillah ya bisa selamat sampai tujuan, untung mukanya gak sampai berdarah-darah gitu. Tapi setauku Jakarta-Bandung itu cuma 2 jam ini bisa molor berapa jam coba? Mana pakai adegan nabrak warung segala.

    Itu supir busa pakai mantra apa ya? Orang yang mau keluar bisa kembali lagu cuma dirangkul plus di kasih omongan segala, pasti di mulutnya ada daya magis gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, lewat jalur Puncak jadi muter-muter dulu, Ki. Salah naek bus. :(

      Anjir segala daya magis. XD

      Delete
  6. yakali nyampe jakarta jam 4 subuh, terus ortu gimana? kan udah bilang jaam 12 an kan? sumpah deh apes banget. ngmong-ngomong soal bus, gue dulu juga pernah naik bus yang jarak tempuhnya 8 jam, dan sialnya adalah supirnya sama kaya supir bus yg lo naikin, sama-sama kesetanan. bayangin 8 jam sama supir yang kayanya bercita-cita jadi pembalab, hahaha terus barang-barang penumpang yang ditaroh di atas pada jatuh-jatuh semua lagi :| sejak itu gue jadi males naik bus,,,lo sekarang jadi males gak naik bus?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ortu gue tidur. Kan nggak dikabarin lagi. :(

      Gileeeee. Delapan jam dibikin spot jantung dong tuh?
      Sebenernya gue emang kurang suka naik bus, lebih suka naik kereta. Hahaha.

      Delete
  7. Ya Allah, nyerempet warung... -_-

    Itu si bapak-bapak bus ngerangkul kamu, Yog? Serem gak sih dirangkul gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astagfirullah. :(

      Serem kalo buat gue. Sok kenal dan sok akrab banget.

      Delete
  8. perjalanan yang benar benar menantang dan penuh cobaan. Semoga kuat dan ngga jera buat bepergian hehehehe..... jangan lupa klo sering dapet kejadian gini mandi air 7 sumur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buat jalan-jalan mah nggak akan jera. Selalu ada cerita. Hehe
      Di Jakarta udah jarang banget sumur. Nyari di mana?

      Delete
  9. Astaga, atap warungnya nyangkut di kaca bus. Ngeri amat Yog.
    '' Busnya langsung berangkat. '' Hahaaa leh uga di bapak-bapak bohongnya.

    Seru juga perjalanan lu ya Yog. Busnya kencang di jalanan puncak. Kereeen :D
    Betewe, kapan lanjut cerita tentang wisata di Bandung Yog? Buruan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya gitu deh, Lan. Gue banyak-banyak berdoa tuh di bus. :(
      Ntar, Lan. Banyak tulisan lain yang masih di draft juga. Bingung ngatur posting-nya.

      Delete
  10. Nggak ada yang berubah ko kamu masih tetep sama kayak yang kemarin, yog. *eh haha

    Bus non AC beruntung banget kamu nggak mabok di jalan dengan supir yang ugal-ugal, ah gue mah kalau supirnya kek gitu pengen gue timpuk tuh biar jalanin busnya pelan-pelan gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah kalo masih jadi diri sendiri. Halah.

      Kalo ditimpuk bukannya keburu nabrak ya, Wid? :/

      Delete
  11. Aku kalo naik bus supirnya yang kaya setan gitu pasti langsung panik karna udah pasti aku mabok :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah Antimo menyelamatkan gue dari mabok. (ini promosi nggak dibayar, kok)

      Delete
  12. lagi bengong, jadinya asal masuk aja ya mas yoga :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan bengong, tapi berasa dihipnotis biar naik bus itu. Hahaha.

      Delete
  13. Font tulisannya berubah, Yog.

    Eh, nggak deng. Ini memang hp gue saja yang fontnya alay. :p

    Hmm. Ambil hikmahnya saja, Yog. Yang penting lu pulang dengan selamat. Gue senang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orangnya juga alay, ah.

      Iya, alhamdulillah selamat. :D

      Delete
  14. Anjirrrr gw ikutan tegang bacanya

    Saat ko ditepuk tu bpk2 gw uda feeling ga enak

    #rangkulan bapak2 yg menyesatkan...giliiing malah muter2 lewat puncak, untung lu ga sampe cianjur yakk

    Ehh yang di hutannya kok ga ada fotonyahhhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas ngerasain sendiri, pasti ituannya juga tegang, Mbak. Ituan maksudnya suasana pas naik bus.
      Kagak mau lagi ditepuk-tepuk deh. Besok-besok bapaknya suruh nepuk nyamuk aja. Hehehe.

      Nanti ya. Di tulisan selanjutnya aja. :D

      Delete
  15. Gue ampe sekarang kaga pernah berani naik bis seorang diri. Entah karena lebih enak pakai kendaraan pribadi atau karena gue nya yang lemah. Tidaak! Gue tidak selemah itu, Yog! Camkan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Gue juga baru-baru ini aja, Lam. Seru juga, kok, walaupun sendirian. :D

      Tapi lemah syahwat, kan? :/

      Delete
  16. cie yang pelsiran ke bandung, oleh-olehnya donk, wkwkwk....oh ya untung cuman nyermpet nggak sampai nabrak, kalu nabrak lebih berabe mas :D

    ReplyDelete
  17. Coba aja kalo kejadian itu gak terjadi pasti gak akan ada tulisan ini, ceritanya bakal lain. Itulah mengapa setiap peristiwa pasti ada hikmahnya, lu bisa tau jalan lewat puncak, jadi akrab sama kenek bus.. bersyukur Yog. Pengalaman mahal, lho.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga ya, Man. Haha.

      Yoih. Pengalaman merupakan guru terbaik. :D

      Delete
  18. Di Bandung ketemu Chika gak? (Chika mulu nih anak).

    Kenek & sopirnya sama-sama serem. Yang satu hobi ngerangkul, yang satunya ugal-ugalan. Duet maut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ketemunya chiki, Mas.

      Lebih serem ditelepon mantan. :(

      Delete
  19. welcome to jungle is jakarta huahahaha. asik banget deh yang abis dari Bandung. ane juga dah lama gak ke bandung nih, hiks :(

    ReplyDelete
  20. Hahahaha true story tuh kalok ngetik di google terus yag keluar malah aneh-aneh.

    Buseeetttt lu ke Bandung, gue aja yang kampung halamannya disono beluman pulang ampe sekarang. Dan, SIAPA SURUH PERCAYA AMA KENEK BHAHAHAHAHK. Alhamdulillah gue udah khatam sama omongan-omongan kenek jadi gamau langsung naik. \:b/

    Adventure is out there!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Ngetik "toge" yang keluar bukannya tumbuhan, malah ituan. :(

      Ah, payah nih. Masa punya kampung doang, tapi nggak pulang-pulang. Oiya, di Bandung dingin ternyata, Dev. Gue baru tahu. :|

      Gue masih cupu soal naek bus. :(

      Delete
  21. Dasar Lostman, kerjaannya nyasar mulu, udah tobat gak nyasar sekarang salah masuk bus. Bagus gak diperkosa cabe-cabean. HUAHAHAHAHAHAHA.

    Enak bener liburan. Aku mah apa atuh, cuma bisa mendem di rumah aja menanti tiket pesawat gratisan turun dari langit.

    Pertahankan terus, Yog, pengalaman-pengalaman menegangkan kayak gitu, Seru loh buat dibaca. Mudahan seru juga buat yang ngalamin. Eh, memang seru kan, Yog? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Justru karena salah naek bus jadi punya cerita. Hahaha.
      Gue juga mau kalo ada tiket pesawat gratisan turun dari langit. :D

      Seru, kok. Ya, meskipun harus spot jantung. XD

      Delete
  22. Realita memang tak pernah seindah asa, *tsah
    Tapi karna gak sesuai dengan bayangan itulah perjalanan jadi seru, kan?
    Ahh.. enak banget ke hutan juanda ><

    ReplyDelete
  23. Yogaaa mana postingan tentang di Bandungnyaaaa? Kepooo! hahahahahaha..

    Eh iya aku kalau ke Jakarta lebih percaya pake kereta atau travel daripada pake bis :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwahaha. Belum sempet nulis. :p

      Agak kapok naik bus lagi. :(

      Delete
  24. serem bgt sih yog dapet supir nakal gitu... makanya aku ga prnh mau naik bus smbarangan... mnding travel yg jelas deh... buat ce resiko bgt soalnya

    ReplyDelete
  25. Kalau supir biasa gitu mas. Nunggu 1 lagi, tapi 2 jam nunggu nya.. hahahaha

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.