Laki-laki Pemalu

66 comments
Nanti malam, kan ia jerat rembulan. Disimpan dalam sepi, hingga esok hari.
Lelah berpura-pura, lelah bersandiwara. Esok pagi kan seperti hari ini.

Potongan lirik dari lagu Efek Rumah Kaca atau Pandai Besi barusan bikin gue inget akan suatu hal.



Jadi, gue dulunya adalah laki-laki yang pemalu. Kalo sekarang, tentu sudah terlihat dengan jelas... malu-maluin banget.

Oke-oke, serius.

Sejak SD-SMP, gue paling nggak bisa deket sama cewek. Sama cowok aja, harus yang bener-bener kenal deket. Beneran, gue emang anaknya pemalu banget. Tumbuhan Putri Malu aja kalo nggak sengaja gue sentuh, malah gue yang langsung kabur.

Emaap.


Gue masih inget banget waktu kelas 2 SD, di mana temen yang cowok mulai bercandaan sama temen yang cewek. Entah mereka main lari-larian, tak jongkok, dan lain-lain. Gue sendiri cuma bisa diem, melihat keseruan mereka. Dalam hati padahal juga pengin. Seandainya gue bisa ikutan main sama mereka.

Lagi asyik-asyiknya mengamati mereka, salah satu dari mereka malah mengajak gue ikutan.
“Yog, ikutan main yuk! Yang lain pada mainan tuh, lu jangan duduk doang.”
Gue hanya tersenyum dan menggelengkan kepala. Gue lebih senang menikmati kesendirian ini.
“Dih, diajak ngomong juga. Malah geleng-geleng aja.”

Sejak saat itu, gue pun terkenal sebagai anak pendiam dan pemalu di kelas.

***

Sampai kelas 4 SD, gue masih belum akrab sama temen-temen sekelas. Padahal, muridnya juga itu-itu aja. Hingga, guru—sekaligus wali kelas—di kelas itu menyuruh kami duduk sebangku dengan lawan jenis.
Setelah dipasang-pasangkan, gue kebagian duduk sendirian. Alhamdulillah, jumlah laki-lakinya lebih banyak daripada cewek.

Seminggu kemudian, ada anak baru di kelas gue, cewek pula. Mau nggak mau, cewek ini pun duduk sebangku sama gue.

Setelah diketahui, nama cewek ini adalah Dwi. Dia ini rambutnya lurus sebahu. Kulitnya hitam, tapi nggak manis.

Pertama kali dia duduk di samping gue, gue begitu cuek. Nggak ada sepatah kata pun yang bisa gue lontarkan. Akhirnya, dia yang memecah keheningan.

“Lu kenapa diem aja dari tadi?” tanya dia. “Nggak pernah duduk sama cewek cakep, ya?”
Bangke. Ini anak sekali ngomong langsung pede banget.
Gue hanya bilang, “Gapapa. Emang biasa duduk sendirian. Jadi jarang ngomong.”
“Oh.”
***

Lama-kelamaan, gue malah akrab sama si Dwi. Ya, habisnya dia doang yang sering ngajak ngobrol gue. Ternyata, Dwi ini emang orang yang cerewet.

Sejak saat itu, atau lebih tepatnya berkat duduk sebangku sama Dwi, gue mulai membiasakan diri jadi anak yang tidak terlalu pemalu. Gue mulai sering ngobrol dan ikutan bermain dengan teman yang lain sepulang sekolah. Entah itu main bola, main sepeda, ataupun main PlayStation di rumah Rangga—salah satu temen SD gue.

Apalagi pas kelas 6, gue udah temenan 6 tahun sama mereka. Masa masih memilih jadi penyendiri terus. Gue pun bergaul dengan temen-temen sekelas. Gue mulai akrab sama mereka. Dan gue mulai mengerti akan sesuatu hal yang tidak bisa gue temui saat sendirian; sebuah kesenangan atau kebahagiaan yang didapatkan dari pertemanan.

***

Setelah kelulusan SD, gue masuk ke SMP favorit pilihan guru gue. Di SMP, gue tidak memiliki teman yang dari SD. Jadi, tidak ada yang gue kenal di SMP favorit itu. Lagi-lagi gue sendirian.

Namun, di kelas gue itu lumayan banyak cewek cantiknya. Ini membuat gue tetap semangat sekolah meskipun tidak punya teman yang sudah akrab.

Ada satu cewek yang pengin gue ceritain. Iya, cewek yang sampai sekarang nggak mungkin bisa gue lupain gitu aja. Entah, ini cinta pertama atau bukan. Gue juga ragu kalau itu bisa disebut cinta.
Gue inget bentuk giginya yang mirip kelinci, terus rambutnya yang panjang bergelombang, dan.... Hmm, itu aja yang bisa gue inget.

Saat MOS, dia lupa membawa satu perlengkapan yang wajib dibawa oleh peserta MOS. Dia pun dihukum suruh nyanyi di depan kelas oleh para senior, tetapi dia hanya menunduk dan diam saja.
“Kenapa kamu nggak nyanyi?” tanya senior.
“Ng... nggak bisa, Kak,” jawabnya gemetaran.
“Nyanyi balonku, bintang kecil, atau apa kek. Masa nyanyi aja nggak bisa,” sahut senior yang lain.

Karena setelah ditunggu-tunggu dia tetap tidak menyanyi juga, para senior pun kesal dan menyuruh dia duduk kembali. Anak-anak yang lain pun menyorakinya, “WOOOOOOO!”

Sejak saat itu, gue mulai memerhatikannya. Namanya Farah. Gue masih ingat betul. Gue tidak berani menyebutkan nama lengkap. Ya, takutnya dia nyasar dan baca blog ini, kan, bahaya. Asli, ini gue ngetiknya pede banget ya Allah.

Kalo nggak salah, di kelas ini ia juga tidak punya teman yang satu sekolah dengannya. Kalau jam istirahat, dia hanya diam di kelas dan tidak turun ke kantin. Iya, dia bawa bekel dari rumah. Dia juga jarang banget ngobrol, kecuali sama temen sebangkunya—yang cewek juga.

Sumpah, ini buat gue lucu banget. Ada cewek pemalu, yang diperhatiin sama cowok pemalu juga. Kalau kami berdua pacaran, pasti cuma diem-dieman. Ngobrolnya lewat suara hati. Asyek.

Berhari-hari gue terus mengagumi dia. Tanpa pernah ada komunikasi antara kami berdua, baik langsung maupun tidak langsung. Berbulan-bulan gue lalui hanya jadi pemuja rahasia. Satu semester berlalu, gue masih betah jadi pemerhati dirinya.

Akhirnya, masa itu pun tiba; saat pembagian rapor dan kenaikan kelas. Selama setahun, gue nggak punya kenangan apa-apa sama dia. Boro-boro ngobrol. Kalaupun pernah, ya paling sekali-dua kali pas maaf-maafan puasa atau lebaran. Gue cuma bisa memandanginya dari jauh. Gue terlalu pemalu. Ya, gue adalah seorang laki-laki pemalu. Atau lebih tepatnya kalian boleh panggil gue lelaki cemen.
Sama temen satu kelas aja gue nggak bisa berbaur. Selama setahun, hanya segelintir yang gue kenal baik. Sisanya cuma temen-temen yang 'Say, helo.'

Terkadang gue mikir, gue nggak bisa selamanya begini terus. Mau sampai kapan?

Setelah melakukan perenungan yang cukup panjang, gue memutuskan nanti di kelas 2 harus bisa deketin dia. Berusaha akrab sama temen-temen yang lainnya juga. Gue juga berdoa supaya bisa sekelas lagi sama dia.

Namun, takdir malah berkata lain. Dia tidak sekelas sama gue, dan dia juga pindah sekolah. Gue sungguh menyesali kenyataan itu.

Terkadang gue mulai menggunakan kalimat ‘seandainya’. Misalnya, seperti ini: “Seandainya gue lebih berani, mungkin gue bisa ngobrol banyak hal sama dia.”; “Seandainya gue punya hape, gue pasti masih bisa kontekan sama dia.”; “Seandainya dia nggak pindah sekolah, gue nggak akan kehilangan dia.”

Gue seperti merasakan kehilangan sesuatu yang belum pernah gue miliki. Asli, ini rasanya random banget.

Akhirnya gue sadar, mungkin itu emang udah jalannya. Gue juga belajar banyak sama kejadian yang telah gue alami. Sejak saat itu, gue nggak mau lagi jadi pemalu. Sifat pemalu itu malah bikin ribet hidup gue.

Entah sekarang dia ada di mana, semoga dia selalu bahagia. Gue pengin sekali aja melihat dia dari kejauhan. Ya, anggep aja lagi bernostalgia menjadi seorang laki-laki pemalu.
Hai, Farah. Yoga kangen nih. Sampe-sampe kangennya dijadiin tulisan.

Terima kasih sudah membaca sampai habis. Ada yang punya cerita tentang sifat pemalu? Atau cerita yang malu-maluin? Curhatin aja di komentar.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

66 comments

  1. Gue waktu SD juga gitu Yog malu kalo diajak ngobrol, tapi ga parah kaya elo sambe 1 tahun belum bisa akrab,.

    Seandainya elo kenalan sma Farah, trus jadi akrab, main bareng, terus jadiaan hidup lo bakal tambah sengsara Yog.
    Gmna ga sengsara udah kenal deket malah jadian malah ditinggal pergi gara" pindah sekolah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang kayak gitu salah, ya? :))

      Hahaha. Iya juga, ya. Lagian gue mah cemen, Chis. :(

      Delete
    2. Ga salah sih, dulu juga pernah gue alamin kok pengalaman kaya gitu Yog

      berarti dibalik itu semua pasti ada hikmah'a bener ga Yog?
      *tumben gue ngomong bener hahah

      Delete
  2. Bedewei tak jongkok tu yg kek apa???

    -dhuh kesiaan si dui masa dikatain uda item,tp ga manis, gimsna klo dia baca blog ini??
    Mungkin karena masi smp kalik ya jadi lu blum akil baligh...ha ha ha,,

    Farah yg dimaksud bukan marga quinn kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, padahal tuaan si, Mbak. Masa nggak tau. :p

      Hahahaha. :(

      Bukaaaaannnnn.

      Delete
    2. oooyaaahh??

      perasaan dulu ga ada maenan kek gitu hahaha

      ah beda tipis dikit ma umur mu kan hahahhaha

      Delete
  3. lha..
    coba cari akun sosmed nya siapa tau ketemu

    ReplyDelete
  4. LELAKI CEMEN! LELAKI CEMEN!! LELAKI CEMEN!!! LELAKI CEMEN!!! LELAKI CEMEN!!! LELAKI CEMEN!!!!! LELA...... Astaghfirullah, Yog. Maaf ya, lepas kontrol. Maklum, baru sembuh.

    Gak nyangka Yog, ternyata dulunya kamu pemalu juga. Ternyata kamu pernah polos juga.

    Kok aku ngebayangin si Farah itu kayak Shen Chia-Yi di film You Are The Apple of My Eye ya? Pemalu-pemalunya sama manisnya rada mirip. Gaya rambutnya aja yang beda.

    Semoga Farah ngebaca postingan ini, dan langsung komen juga. Siapa tau si Farah yang dulunya pemalu sekarang juga malu-maluin kayak kamu, dan punya blog juga. Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gapapa, Cha. :))

      Huwahaha. Pernah. :D

      Hmm, terus gue jadi Ko-Teng? Lihat dia nikah sama orang lain. Akhirnya malah ciuman sama cowok biar tetap kekanak-kanakan. :')

      Aamiin. Kemungkinan dia nyasar di blog ini kayaknya 1%. XD

      Delete
  5. Gilee Yoga sukanya ama cewek yang jago masak di trans TV!

    Wah emang deh penyesalan tuh datengnya selalu belakangan, kayaknya kalo si Farah engga pindah juga gue pesimis lu berani deketin doi haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Weeeyyy beda.

      Gue juga pesimis dia mau dideketin :(

      Delete
  6. Waktu kelas 1 SD aja sih aku malu-malunya bahkan sampai nggak mau masuk kelas saking malunya ketemu temen baru dan suasana baru. Dan kebayang juga gimana malunya aku waktu itu, anak-anak yang lain pergi ke sekolah bareng ortu sedangkan aku sendiri nggak di antar jemput ortu sedihnyeeeee :') *curhat dikit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe. Iya, kadang banyak anak yang ditungguin sama mamanya. Mamanya ngelihatin dari jendela. :(

      Gapapa, Wid. Curhat itu bikin lega. :)

      Delete
  7. WHAT? LU PEMALU YOG?
    Hahaa gak percaya gue pas baca judulnya. Hahaa
    Ah cemen lu, deketin cewek aja kagak berani. Capek yog jadi pemerhati dr jauh doang :D ajak ngomong kek, cerita2 kek, sampe2 si Farah pergi tanpa bisa lo ajak ngobrol sebelumnya. hmm

    Gue berharap Farah baca tulisan lo ini yog,
    amin
    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang nggak boleh? :(

      Percaya hanya sama Tuhan, Lan. :D
      Berharap itu pedih, loh. :p

      Delete
    2. kasihkan aja kang ke orangnya. hehehe

      Delete
  8. Gue biasanya kalo baru kenal, pasti jadi orang yang pemalu banget. Sama yang nggak deket jg pasti dibilangnya "Sabila itu pemalu". Kalo udah deket bgt,malah seringnya dibilang malu-maluin -_-

    Semacam pengagum rahasia gitu yak jadinya ke Farah? haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari 100% laki-laki jomblo 70% adalah laki-laki pemalu...

      #SurveyVersiGue

      Delete
    2. Hahaha, gitu toh, Bil. :D

      Hmm, bisa jadi.

      Delete
  9. Yaelah........ salah kolom komen gue...

    ReplyDelete
  10. seengaknya gue tau kenapa lo ditakdirin bertemu dengan Farah.. biar lo gak pemalu lagi dan petakilan kaya sekarang..

    Apa jangan2 dia jodoh lu? gigi kelincinya masih ada ga ya???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm. Emang gue petakilan apa?

      Aih, sampe bawa-bawa jodoh. Entahlah.

      Delete
  11. Haloooo laki-laki pemaluuu~ \o/

    Sedikit cerita. Dulu pas zamannya TK sampe SD itu aku pemalu. Kalem. Sangking kalemnya, dikerjain dan dimusuhin temen juga pasrah aja. Ini kalem atau apa sih? -___-
    Dan yang pemalu ini biasanya mudah dilupakan. Mau kemana-kemana ditinggal, gitu. Itu mungkin karena nggak 'terlihat'. Whahaha. Rima gaib. :))

    Njir. Frontal banget ini bilang kangennya. Semoga Farah baca! Aamiin Ya Allah. Hahahaha~~~ \o/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo juga cewek. :)

      Gaib. Gadis Iblis. Emaap. :(

      Jangan sampe Farah baca. :))

      Delete
    2. Cewek aja? Cewek macho kek gitu. :))

      Astagfirulloh. Gadis berhati malaikat dibilang iblis. :(

      Biar. Biar seru. Hahahhaha/

      Delete
  12. wah ngak nyangka ternyata pemalu juga yah mas :D
    semoga cewe yang merasa menjadi Farah bisa baca tulisan ini. Amiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Om, gimana perasaannya jadi obat pengapuran sendi?

      Delete
    2. Kak Rima iseng aja deehh.... wkwk..

      Delete
    3. Om, bisa ngobatin penyakit sendi lain gak?
      sendirian misalnya.

      Delete
  13. Aku juga pemalu kak, tapi kebanyakan orang sih bilang aku pendiem. Pendiem ama pemalu sama gak sih?._.
    Ampe sekarang tau deh aku masih pendiem apa enggak, trgantung org yg nilai sih, aku mah malah gak nyadar..
    Iya tuh bener, orang pemalu kalo digabung sama orang yg pemalu juga, yang ada ngobrolnya dalem hati, lewat telepati :( wkwk Emang iya sih kalo orang yg pendiem itu hrs ketemunya sama orang yg cerewet, heboh, biar gak diem-diem terus.. Kalo ada orang yg bawel kan otomatis jd terpacu untuk ikutan bawel juga, biasanya sih aku bgitu. Hahaa..

    Jadi ini ceritanya nulis begini karna kangen sama Farah? Nyesel ya, karna gak bisa ngobrol bareng? Emang sih, jadi orang pemalu itu ngerepotin diri sendiri-__-Aku juga gitu,pas SMA kmren pdhal pengen banget foto bareng sm cowo yg aku suka, tp karna malu mintanya gimana akhirnya gak jadi, dan skrg aku nyesel-__-
    Sengaja nulis pake nama asli karna Farahnya gak bakal nyasar dan baca ke postingan ini kan??! Aku doain deh mudah2an Farahnya baca, pasti bakal malu banget tuh kalo ampe ketauan :p wkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin beda tipis, Lu. :D

      Sekarang gue malah jadi bawel banget. XD Bisa berubah gitu, ya.

      Gitu dah. Ya, tiba-tiba inget. Kalaupun dia baca, gue yakin dia udah punya pacar. Dia cantik. Jarang cewek cantik yang masih jomlo. :))

      Delete
  14. haha :D ternyata awalnya yoga jadi lelaki pemalu dan pernah malu-maluin juga *eh, yaa ampuuuun yogaaaa :D haha :D, pantesan aja ampe sekarang sendiri terus, laah kamu sendirinya aja pemalu :D

    ah cemen yoga mah, masa cuman ngeliatin doang nyamperin, ngedektin kagak, mana dia tau kalau kamu suka sama dia. Ya udin deh, saya doain, mudah-mudahan yang namanya Farah baca blog kamu biar dia tau. Asal jangan Farah Queen aja, ntar malah ngiler.. hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, itu kan dulu. :(

      Itu kisah pas SMP, kok. Dan dia nggak mungkin baca juga. :))

      Delete
  15. semoga suatu saat bertemu lagi sama Farah lo Yog, di sebuah kebetulan.






    sambil dia gendong anaknya yang lucu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm, dan kebetulan dia nikahnya sama gue. Wuahahaha. :D

      Delete
  16. gak percaya deh kalo seorang yoga pemalu :D dikirain malu-maluin hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagus, Mbak. Percayalah hanya kepada Tuhan. Yoga mah apaan. Nggak usah dipercaya. :(

      Delete
  17. Dulu gue pemalu, bahkan mungkin sekarang juga Yog!

    Gue bahkan SD enggak punya cerita apa apa. atau mungkin tepatnya enggak punya cerita yang cukup menarik. Gue suka kesel ketika inget bahwa dulu gue sekolah ditempat ibu gue ngajar, alhasil gue jadi enggak punya cukup banyak temen. Gue jadi anak yang full bayangan dia. Banyak anak yang enggak enak buat becanda ama gue, buat bully gue. ah elah..

    And that way sekarang gue sering dibilang malu-maluin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, iya. Dulu gue juga punya temen, anaknya Bu Guru gitu. Jadi males ngecengin, males usil. Ya, takut nilainya dikurangin. XD

      :(

      Delete
  18. Sekarang nih masih suka malu-maluin ga yog? Haha, gue sih hampir sama kaya cerita lo. Cuman bedanya gue bisa pacaran kelas 1 smp, dan pas itu lg marahan gue inget banget sampe kejar-kejaran kaya film india biasanya dan di sekolah pula!-_- Kalau diinget2 konyol juga sih, malu2in...haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Mungkin masih. :D

      Masa-masa yang menyenangkan, ya. Konyol juga bikin bahagia. :)

      Delete
  19. pengalaman pribadi bgt ya mas he he biasanya nih yang pendiem di kelas suka paling cerdas mas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok tau deh? Kalo pas SD gue emang dapet rangking 1. Umm, tapi dapet rangking itu bisa dibilang cerdas nggak? :/

      Delete
  20. Mau dong dikangenin :( #lah

    Saya malah keseringan malu2in kayanya, dari SD udah cerewet, dari SD udah songong, dari SD udah asik2an berteman dari temen sd, ibu2 yang nunggu anaknya, bibi kantin, sampe mamang2 jualan depan sekolah :( apalah saya ini semua orang segala umur dijabanin jadi temen -___-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga mau dong. :(

      Wah, itu malah keren, Kak. Sekarang gue juga mulai gitu. Bertemen sama siapa aja. Nggak pandang umur. :D

      Delete
  21. Ga apa-apa sih pemalu, yg penting jangan jadi lelaki yg kehilangan kemaluan.

    ReplyDelete
  22. Secara gak langsung dwi berjasa udah bikin lu sedikit agak berani :)

    Semoga angin akan menghembuskan kata rindu lu lewat sepoinya ke farah ;)
    #haseeeek

    ReplyDelete
  23. kalo menurut aku sih lebih baik jadi orang yang malu maluin dari pada penyendiri pemalu haha

    ReplyDelete
  24. Yoga yang dulu bukanlah yang sekarang. Dulu malu-malu deketin cewek. Sekarang playboy ya yog, peningkatan mu drastis sekali, kawan.

    Farah gak pake nama lengkap. Alangkah banyaknya yang namanya farah, bung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wanjirrrr, playboy. Wuahahaha. XD

      Nanti ketahuan, Cup. :(

      Delete
  25. Kok rada gak percaya ya ka Yoga dulunya pemalu? :p
    Aku pemalu, tapi gak segitunya banget sih, masa beberapa tahun tetep gak ngakrabin temen sekelas. DASAR CEMEN BANGET IH KA YOGA.
    Astagfirullah, capslocknya nyala sendiri :(


    Kalo udah nyesel pasti kata 'seandainya' jadi menghantui terus tiap hari. Semoga postingan ini dibaca sama si farah :33

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dulu gue orangnya begitu. :(

      Sudahlah, penyesalan itu nggak baik. Asyek.

      Delete
  26. mending jadi laki - laki pemalu mas daripada malu - malunin hehe :D

    ReplyDelete
  27. pemalu ama pendiem itu sama ga sih? aku akuin aku tuh pendiem jaman sekolah...pas kuliah jg ga aktif2 bgt ngomong..lebih suka jd pendengar drpd akunya yg ribut ngomong :D.. skr udh kerja, pendiem sih tetep, tp kalo misalnya disuruh maju utk presentasi ato ngajarin anak2 baru masuk, ya aku oke2 aja.. kalo pemalu,biasanya ga mungkin mau kan yaa :D?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue paduan antara keduanya, Mbak. Hahaha. Dulu, sih. Kalo sekarang udah berubah jadi anak yang pede. Halah.

      Mungkin contohnya kalo pemalu lebih suka nyanyi di kamar mandi, tapi pas ada orang dia diem aja. Eh, nggak tau deh. Sotoy amat gue.

      Delete
  28. Gue seperti merasakan kehilangan sesuatu yang belum pernah gue miliki. Asli, ini rasanya random banget.

    Bagian ini favorit, quotable banget. Biasanya gue rasainnya ketika gagal gebet anak orang. Ternyata diubah jadi kata-kata berasa indah gimanaa gitu

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.