Ketakutan dan Trauma

79 comments
Seminggu setelah kecelakaan, gue tidak pernah keluar rumah menggunakan motor. Gue jadi lebih sering berjalan kaki. Hingga suatu hari, temen-temen kuliah mengadakan kumpul-kumpul. Karena jenuh di rumah mulu, gue pun memutuskan untuk ikut ke rumah Aldi—salah satu temen kampus. 

Kampretnya, nggak ada satu pun temen yang mau jemput gue.

Gue pun mencoba mengendarai motor. Di gang, gue seperti orang yang baru banget belajar motor. Masih goyang-goyang, kurang seimbang. Begitu di jalan raya, gue lebih berhati-hati. Gue yang biasanya selalu males berada di belakang mobil, tapi di  malam itu, gue malah ragu-ragu untuk menyalip kendaraan yang berada di depan. Pokoknya sangat santai mengendarai motor. Setiap kali ingin mengebut, gue melihat bekas luka yang ada di tangan gue. Seolah-olah luka itu bisa menceritakan setiap tragedi yang pernah gue lalui sebelumnya.

Sesampainya di rumah Aldi, gue menunggu Arif dan Sadam yang entah lagi di mana (mereka berdua juga temen kampus).

Setelah 15 menit menanti, datanglah mereka berdua.

“Lah, lu udah sampe duluan aja.” kata Arif. “Emang udah bisa ngendarain motor?”
Gue tersenyum. “Bisa, mau nggak mau ya gue paksain. Lu habisnya nggak mau jemput gue.”
“Emang lu beneran jatoh, Yog? Jatoh di mana, sih?” tanya Sadam.

Ini kenapa nggak ada yang percaya kalo gue jatuh deh? Ya, Allah.

Gue mulai menceritakan kejadian itu ke Aldi, Arif, dan Sadam. Mereka bertiga pun menyimaknya. Gue juga ngasih lihat mereka beberapa bekas luka di tubuh.

“Eh, beneran lu jatuh di situ?” tanya Sadam penasaran.
Gue mengangguk. “Iya, buset dah kagak percayaan amat lu.”
“Itu mah jalanan setan. Rawan banget di situ. Udah sering kejadian juga,” kata Sadam begitu yakin. “Bagus lu nggak ngapa-ngapa,” lanjutnya.

“Maksudnya jalanan setan gimana?” tanya Arif penasaran.
“Banyak yang akhirnya meninggal. Pas puasa malah ada ibu-ibu yang mati di tempat,” kata Sadam begitu santai.

*DHEG*

Innalillahi,” kata Aldi dan Arif kompak.

Gue langsung nggak berani pulang. Pengin nangis aja rasanya.

Serius, setelah Sadam bilang begitu, sekujur tubuh gue merinding. Kampret emang. Temen masih agak trauma, malah dia bilang kayak gitu. Dan malam itu, gue pun memutuskan untuk nginep di rumah Aldi. Cemen banget ya gue?

***

Gue udah sering banget mengalami kejadian-kejadian di jalan raya dengan motor: gue pernah menabrak motor orang dari belakang karena rem nggak pakem; gue pernah pas mau berangkat ke kantor, eh malah diserempet metromini; gue pernah jatuh sendiri karena menghindari anak kecil yang lari pas nyebrang, dan masih banyak hal lainnya yang males gue sebutin.

Namun, di antara itu semua, kejadian beberapa minggu kemarin lah yang membuat gue masih gemetaran ketika naik motor. Entah itu dibonceng, atau gue yang ngendarain. Apalagi sepulang dari rumah Aldi, gue tiba-tiba males naik motor lagi.

Yap, itu semua emang aneh banget.

Beberapa luka di tubuh memang sudah mengering, tetapi bekasnya masih selalu mengingatkan gue betapa sakitnya rasa luka itu. Lebih tepatnya, gue belum sembuh total. Fisik emang sudah terlihat sembuh, tapi psikis belum tentu. Ketakutan di dalam jiwa itu masih terus membayangi.

Terkadang gue juga berpikir, ini kok ada hubungannya sama jatuh cinta. Atau emang gue aja yang suka mengkaitkan suatu hal ke cinta? Ah, gapapalah. Cinta kan memang universal. Asyek.

Gue (atau lebih enak dibaca kita) pasti pernah mengalami luka di hati, atau patah hati. Beberapa temen gue malah ada yang trauma untuk pacaran. Mereka susah percaya lagi dengan seseorang yang telah mengecewakan, atau bahkan mengkhianatinya. Gue juga pernah jomlo setahun lebih karena diselingkuhin sama pacar.

***

Kemarin Sabtu, gue udah mulai masuk kuliah. Saat gue  memakai sepatu, Nyokap menghampiri gue dan bertanya, “Kamu udah masuk kuliah hari ini? Beneran mau bawa motor sendiri ke kampus? Nggak nebeng aja sama temen?”

Gue pun jadi inget sama keraguan Nyokap waktu pertama kali mengajak seorang pacar ke rumah.

***

Waktu itu, gue mengajak Rani (bukan nama sebenarnya) ke rumah. Setelah 3 bulan pacaran, gue memang berinisiatif untuk mengenalkan pacar kepada orangtua. Bagaimana pandangan orangtua terhadap orang yang gue pilih menjadi pasangan.

Nyokap bilang, “Itu pacar kamu?”
“Iya, pacar Yoga,” jawab gue. “Kenapa emang, Bu?”
“Gapapa. Baik, sih, kelihatannya. Manis juga. Berarti kamu udah nggak takut diselingkuhin lagi?”

Gue speechless.

Iya, setelah cerita ke Nyokap kalo gue pernah diselingkuhin sama mantan pas SMK.  Hampir setahun lebih nggak pernah ngenalin pacar atau ngajak cewek main ke rumah. Jadi, nyokap gue ragu ketika gue pacaran lagi. Bagusnya, Nyokap nggak pernah bilang, “Kamu ternyata masih suka cewek, Yog? Ibu kira kamu homo.”

Astagfirullah.

Emang, sih, setelah dibohongin sama seseorang yang udah benar-benar gue percaya. (lebih enak dibaca kita, ya?)

Oke, ralat.

Setelah dibohongin sama seseorang yang udah benar-benar kita percaya. Kita akan lebih berhati-hati menaruh kepercayaan ke orang lain. Atau bahkan, kita males percaya lagi.  Nah, masalahnya kalo kita terus-terusan takut, dan tidak percaya sama orang lain. Ujung-ujungnya kita akan menyusahkan diri sendiri. Sampai kapan kita mau seperti itu?

Gue mulai merenung, kayaknya banyak banget ketakutan-ketakutan yang ada di dalam diri gue. Ketakutan itu padahal kita sendiri yang membuatnya.

Seperti:
Gimana kalo gue jatuh dari motor lagi? Kalo nanti kecelakaannya lebih parah gimana?
Emang beneran dia baik? Mantan gue dulu juga awalnya baik, ujung-ujungnya tetep nyakitin.
Dia bisa dipercaya nggak, ya? Apa iya dia setia? Tar kalo gue diselingkuhin lagi gimana?

Kita terlalu banyak mikir yang bukan-bukan. Padahal itu cuma suara-suara yang membuat kita lemah. Gue jadi teringat sama masa kecil yang selalu berani mencoba sesuatu. Jarang banget takut akan sesuatu. Sekalinya takut, biasanya karena ditakut-takutin.

Coba aja mengamati anak kecil yang latihan berjalan. Seorang anak kecil awalnya berdiri dengan pegangan tembok, lalu lama-lama ia berdiri sendiri. Ia melangkah, kemudian terjatuh. Anak itu menangis. Setelah tangisnya reda, ia mencoba melangkah lagi, perlahan-lahan dia mulai bisa berjalan, sampai ia terjatuh lagi.

Anehnya, anak kecil ini malah tidak menangis, ia tertawa. Ia pun bangkit lagi, memulai langkah lagi, hingga akhirnya bisa berjalan. Entah berapa kali terjatuh, ia masih terus bangkit, dan terus melangkah. Dan pada akhirnya, ia benar-benar lancar berjalan maupun berlari.

Sumber : KLIK INI

***

“Ini habis sarapan Yoga mau berangkat, Bu. Nggak usah, berani kok ngendarain sendiri.”
“Ya udah, hati-hati ya, Le.”

Iya, gue mencoba untuk berani dan nggak mau trauma naik motor. Musibah atau kecelakaan memang nggak ada yang tau. Setidaknya, gue udah berusaha untuk berhati-hati.

Gue juga udah sadar, setiap hal pasti ada risikonya. Kalaupun nanti jatuh cinta dan disakitin lagi, gue tinggal bangkit dan tertawa seperti anak kecil yang tidak pernah takut mencoba. Masa gue kalah sama ketakutan yang ada di dalam diri sendiri? Jangan mau, lawan dong ketakutan itu. Yoi banget kan ini tulisan. Wuahaha.

Terima kasih.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

79 comments

  1. Memang si trauma ntu bakal ngebekas palagi klo kejadiaannya bner2 ga diduga2
    Gws aja yog buat jatoh dari motornya kmaren
    Klo aku mungkin masi trauma karena kguguran trus dioperasi hmmmm...
    Detilnya uda kutulis di blog #ini sebenernya minta dikunjungin balik ini hahaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah sehat, kok. Makasih yak. :))

      Gue udah baca, Mbak. :D

      Delete
  2. Bener yog trauma itu harus di lawan dengan keberaniaan yang tinggi
    dengan kecelakaan biasanya seseorang akan menjadi lebih hati-hati,
    sama kaya w yang kecelakaan mobil, sebenernya di tabrak tetap aja itu buat w trauma sampe berbulan2
    tapi seiring waktu tetap berani naik mobil seperti biasanya

    ReplyDelete
  3. Aku pernah liat kecelakaan motor yang diserempet tronton pas SMA semester akhir, alhasil jadi takut banget buat nyebrang di jalan raya semenjak itu, pas lulus kuliah udah mulai agak berani. Dan sampai detik ini ga berani naik motor / dibonceng agak ngebut gitu.

    Ini aneh ya, Itu padahal bukan aku yang ngalamin, tapi efeknya kena ke aku. Aku ga bisa bayangin orang2 yang ngalamin kecelakaan kaya kamu, Yog.

    Semoganya traumanya cepet ilang ya, Yog! hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mulai dengan 'bismillah', Kak. Atau nyeberang di jembatan penyeberangan aja. Lebih aman. :)
      Ya gitu, deh. Hehehe. :D

      Wuahaha, gue kagak trauma, kok. :)

      Delete
  4. Ah gilak, bener banget tulisan lo Yog. Memang banyak ketakutan2 dalam trauma yg nantinya bakalan nyusahin diri kita sendiri. Ya intinya, kita harus kuat sih. Lebih tepatnya berhati-hati untuk melangkah kedepannya lagi. :)

    Hahaa CEMEN LU AH. Gara2 itu doang sampe nginap dirumah Aldi, kagak jd pulang. ckckc..

    Beberapa minggu yg lalu, ada kecelakaan pas dijalan raya depan kantor gue Yog. Orangnya, beeh udah sekarat kayaknya. Kakinya patah parah, matanya jg sampe keluar :(
    iya sih setelah kejadian itu, gue jadi merinding tiap kali pulang kerja dan ngelewatin jalanan itu. Gimana gak merinding, bekas darahnya aja msh keliatan sampe seminggu setelah itu.
    Sereem yog -__-

    Trauma sih gue,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwahaha. Tumben ya gue bener? :/

      Astagfirullah, matanya sampe keluar? :(
      Oke, cukup. Gue ngeri bayanginnya.

      Delete
    2. Iya hahaaa :D

      Iya yog, ngeri :(
      Gak usah dibayangin yog, enggak usah.

      Kelamaan jomblo juga lebih ngeri -___-

      Delete
  5. yeeeee, semangaaat yogaa :)

    ReplyDelete
  6. Petik hikmah dan hidayahnya, Yog.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang ada pohonnya, Dar? Petikin dong. Gue kagak bisa manjat.

      Delete
  7. edyan sekarang mah ada kata katak motivasinya Yog, Saluuut.

    Apalagi pas bagian endingnya, syahdu banget

    ReplyDelete
  8. tapi lama kelaman itu trauma bisa hilang kok... bener banget, gue juga pernah kayak gitu tapi sekrang udah gak punya trauma berlebihan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting jangan dibawa takut terus-terusan. Kayak dulu masih kecil takut sama badut, pas gede akhirnya berani. :)

      Delete
  9. Yog kata'a orang yang pernah kecelakaan bakal ngalamin lagi *ngerii

    ReplyDelete
  10. Bismillah aja yog biar selalu dilindungin sama Allah kalo mau kemna" hikmahnya kan sekarang lu jd males nyalib mobil didepan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue bales komen ini juga pake bismillah, Kak. :/

      Delete
  11. baca do'a dulu sebelum berangkat biar selalu di lindungi alloh swt dan selalu hati-hati jangan terlalu ngebut mengendarai nya hahahaha

    ReplyDelete
  12. Yog......
    Ini tulisan pas banget buat gue yang suka takut mencoba sesuatu kayak ngendarain motor atau naik wahana-wahana yang ekstrim (?).
    Harusnya gue udah jago bgt ini naik motor. Dari SMP kelas satu gue udah belajar. Tapi, pernah jatoh. Padahal jatohnya ngga parah. Wong jatohnya di deket rumah -_- Cuma ya gue takut. Tiap mulai belajar lagi, gue gemeteran. Akhirnya sampe sekarang gue blm bisa ngendarain motor. Takut jatoh.
    Terus wahana-wahana kaya di dufan gitu. Beuh. Mana berani. Gue mikirnya kejauhan. Misal, kalo pengamannya nggak berfungsi dengan benar gimana? Kalo wahananya tiba-tiba rusak gimana? -_____-

    Pengen banget gue ilangin ketakutan dan pikiran aneh-aneh itu. Apa gue harus ke psikolog yak.. Heuheuheuu :(((


    Tulisan yang bagus kece keren parah banget sekali!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seharusnya itu cuma ada di pikiran lu, Bil. Action dong. :p

      Buseh, itu mikir sampe segitunya. :(
      Mati kan bisa di mana aja dan kapan aja. Jangan sampe mikir yang enggak-enggak. Positif thinking. :D

      Enggak perlu. Lu sendiri bisa ngelawan ketakutan itu. Semangka!

      Delete
  13. Anjrit dah ini. Gua jg msh betah jomblo karna diselingkuhin mulu. Jd udah berpikir negatif ke setiap cewek. Mgkn lo hrs ngikutin jejak mario toge

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Arman ternyata korban diselingkuhin juga.
      Mario Toge siapa, Man? :(

      Delete
  14. Hati-hati ya bang.......... ini aku baru belajar motor sering males bawa motor karena takut kenapa2. Wkwk. Rasanya naik angkutan umum masih yang terbaik :")


    Semoga.... akhirnya.... segera menemukan kekasih yg emang jodohnya. Ditunggu undangan pernikahannya (?)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naik angkutan umum emang mengurangi kemacetan. Gue juga lagi demen naik kereta ini. Bahaha. :)

      Woi, ngapa jadi undangan? :(

      Delete
  15. Yog, bentar deh. Lu pas jatoh kemaren kepalanya kebentur banget ya? SUMPAH INI TUMBEN WOY. Jadi makin bijak lo.

    Eh seriusan itu jalanan setan? Setan kan melayang kok bisa jalan :(

    Quotenya sadis.. Tapi Yog, kalo jatuh lagi di lubang yang kemaren lo yakin mau bangkit sambil senyum kayak orang gila(?)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kali, Dev. Gue juga bingung kenapa bisa ngetik gitu. :(

      Maksudnya nggak gitu. Entah apa maksud si Sadam.

      Nggg... jangan sampe jatuh di lubang yang sama dong. :))

      Delete
  16. Pernah rada "trauma" juga sih, tapi dalam pergaulan. Detailnya aku males cerita, hehe. Tapi lama-lama aku mulai bisa menerima diri sendiri, lalu perlahan berusaha lagi. Dan akhirnya sekarang aku jadi lebih baik ^^ Baik sikap maupun pemikiran.

    Intinya sih dilawan aja. Tapi harus tau juga batas-batas diri. Perlahan tapi pasti, tertatih nggak papa. Yang penting ada kemajuan, meskipun sedikit hehe. Trus jangan lupa apresiasi diri sendiri ketika berhasil melewati kesulitan itu. Karena nggak mudah keluar dari yg namanya belenggu trauma.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woh, keren. :)

      Nih, Gaes. Baca komen Tristania. Intinya dilawan aja. :))
      Berarti orang-orang yang keluar dari belenggu trauma itu hebat, ya? :D

      Makasih tambahannya.

      Delete
  17. Gue dulu pernah nabrak anak kecil. Sebenernya dia yang nabrak, sih. Soalnya tiba2 lari ke jalan raya gitu, nabrak motor dari samping. Untung aja emaknya liat. Jadi anak kecil itu yang diomelin.
    Kalo naik motor, kadang gue males belok.

    Ini komentar apa sih, haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emaknya lu modusin, ya?

      Komentarmu nggak pernah bener, Mz. :(

      Delete
  18. Yoii.. Mantep kali postingannya kak! Zuppeeerrr sekaleeehh!

    Aku jg prnah trauma buat curhat2 mslah pribadi ke temen, pdhal udh aku bilang jgn blg siapa2, eh malah disebarin.. kan bete-__-jdnya skrg aku gapernah curhat deh sm org, trauma..

    Emang sih ya ketakutan2 itu sbenernya dtg dri kita sndri, kita yg kbnyakan mikir yg aneh2 dan nakut2in dri sndri.. Ujung2nya kita sndri yg repot..
    Aku jg sampe skrg gabisa naek motor.. Bkan karna trauma sih, emg penakut aja wkwk... Kalo jatoh dri motor sih udh psti, yg namanya bljar naek speda ato motor gtu kalo gak prnah jatoh kan ga seru. Haha.. Aku mah jatoh dri motornya jg cuma didepan rmh (nanjak soalnya), prnah jg jatoh di got, dan nenekku yg jd korbannya. wkwkwk Ga elit bet yak.
    Kalo aku berani mah psti bsa, apalagi klo kepepet..

    Iya ya, kita msti niruin anak kecil yg lg belajar jalan, klo jatoh ketawa, bkannya nangis.. Ya intinya sih yg bsa nyembuhin dri trauma atau luka di hati kita itu ya dri kita sndri yah?

    Oke kak, selamat menjalani aktifitasnya kembali! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Super biar makin super pake Z, ya? Zupeeerrrr. :D
      WAPARAAAHHH! Temen apaan begitu!

      Kasihan sekali nenekmu. :(

      Delete
  19. Tumben tulisanmu bener yog haha

    Di dunia ini semuanya memang membutuhkan proses, tak ada yang instant,.. :))))

    ReplyDelete
  20. namanya juga kecelakaan yog, gak ada yang pernah tau kita bakalan terjadi apa nantinya :) *so bijak yee*...
    laaah kenapa jadi ngomongin cinta, tapi ada benernya juga sii, hihi :)

    yaa jadiin contoh aja, anak kecil aja gaa pernah takut untuk mencoba malahan dia akan terus mencoba sampai dia bisa, masa kamu yang udah kuliah gaa bisa sii :)

    Cemunguuuut ea :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Auk tuh ngapa belok ke cinta. :D

      Makasih. :))

      Delete
  21. Aku juga pernah nabrak gara-gara rem motor gak pakem, Yog. Sialan emang itu rem.
    HAHAHAHAHAHA. Dibully sama Ibu sendiri. Sabar ya, Yog. Tapi kalau aku jadi Ibu kamu, aku bakal mikir gitu juga sih.

    Hmmmm..... Trauma pacaran. Belum pernah ngerasain sih, Yog. Palingan pernahnya susah move-on aja. Setahun. Pernah juga trauma buat punya sahabat lagi. Sampe mikir lebih baik segalanya disimpan sendiri daripada diceritakan sama orang yang dianggap sahabat ternyata berkhianat. Gara-gara itu aku jadi punya blog. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rem malah disalahin. Tobat, Cha!

      Jangan-jangan kamu ibu saya? :(

      Oh, ternyata alasanmu punya blog begitu. Sudah kuduga. :)

      Delete
  22. Mantap! Terakhirnya memotivasi banget.
    Ngerasa trauma dan ketakutan emang wajar sih, manusiawi. Cuman, masa mau kalah sama bayi? Yang belajar jalan aja walau jatuh bisa berusaha lagi. Azek.

    Emang kak, bener banget. Kalo musibah kayak kecelakaan atau apa gitu, pasti psikisnya juga kena. Yaa... semoga psikisnya membaik dah! GWS!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, jangan sampe ketakutan itu bikin ribet sendiri.

      Udah sembuh, kok. Hahaha. Aamiin. :)

      Delete
  23. Untungnya, lu nggak bernasib lebih sial seperti ibu-ibu yang diceritakan teman lu, Bang.

    Mungkin, ini suratan takdir untuk kembali lagi ke masa kecil: naik sepeda ke mana-mana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan sampe ya Allah. :(

      Huwahaha. Gue masih sering gowes juga.

      Delete
  24. gpp Yog, hidup ga semulus pahanya model-model busana (kaya pernah liat aja). Kadang kita merasakan kesenangan, kadang juga kita merasakan kesusahan. Habis gelap terbitlah terang. Habis kecelakaan, kamu bakal dapat kebahagiaan :).. YOI MAMEEN...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Hidup adalah sebab-akibat.

      Yoihhhh!

      Delete
  25. Trauma dalam satu hal kadang emang merembes pada hal2 lainnya yog. Seperti yang lo alamin dalam cerita diatas, trauma dari kecelakaan motor malah sampai kebawa-bawa untuk urusan cinta. Gw juga pernah ngerasain hal yang hampir sama dengan yang lo rasain sob ...... ^_____^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, cinta kan emang universal. :p

      Banyak juga pasti yang ngalamin. :))

      Delete
  26. Gue juga pernah (sampe skarang) trauma, tapi beda kasus. Kalo lo karena kecelakaan motor, gue malah kehilangan motor. Hiks. Jadi tiap kali make motor dan ngeparkir, mesti was-was takut ada yg iseng dll. Makanya ke kampus juga kalo deket gw lebih milih jalan kaki atau naik sepeda sekarang. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, kehilangan motor? Nyesek itu, Mas. :(

      Mungkin itu emang belum rezeki. Nanti rezekinya diganti sama yang lebih. Aamiin. :)

      Delete
  27. takut karena trauma akan sesuatu setiap orang pasti merasakannya .. kaya saya nih takut sama kecoa pasti ada sebab lah saya takut sama binatang itu ,, pernah diapaig gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah diapain sama kecoa, Mbak? Dicium? Emaap. :(

      Delete
  28. Gue setuju banget sama yang kepercayaan. Bangkek, kok gue nyeseq ye? Kampret.

    ReplyDelete
  29. Trauma wajar aja, sih, Yog. Asal gak berlebihan aja.
    Semoga semakin hati-hati ke depannya :)

    ReplyDelete
  30. yang susah itu emang bangkitnya. cepet sembuhnya psikisnya.
    btw lama gak mampir, blog lo udah rapih ajah. domain sendiri dan dapat iklan lagi. keren ah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih! :)
      Iya, nih. Memulai perubahan. Alhamdulillah. Hehehe. :D

      Delete
  31. super, masalahnya memang bukan ketika terjatuh. tapi adalah bagaimana usaha kita untuk bangkit lagi setelah terjatuh. apa kita menyerah begitu saja, atau mau bangkit berdiri dan mencoba lagi. gue setuju.. kalau udah dibohongin sama orang yang bener2 dipercaya itu nyesek men. harus berhati-hati lagi. gue dulu juga pernah jatoh dari motor waktu kelas 10, gigi benturan sama aspal, patah setengah. tapi.. gue tetap berkendara keesokan harinya. mantap!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi, ayo bangkit dan coba lagi. :))

      Anjir patah setengah. :(

      Mantap! :D

      Delete
  32. Lo keren banget Kak Yog! Sumpah! Hahaha..

    Gue tipe yang traumaan.. jadi mungkin kalo gue berada diposisi lo gue bakalan susah banget buat moving forward #halah.

    BTW, get well really soon dari lukanya, luka fisik ataupun luka hati. Gue yakin lo bisa ngelewatinnya karena lo itu super banget!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lu juga keren udah baca tulisan ini. :)

      Makasih ya. :D

      Delete
  33. Asoy banget nih tulisannya. Kek orang bener.
    Lah emang biasanya orang apaan?
    Orang-aring!
    #LahIniNgapaGuaNgomongSendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Motivasi lu tinggi bener. Semoga cepet sembuh luka dan traumanya. :)

      Delete
    2. Kalo orang-aring, bau dong gue. :(

      Hohoho, terima kasih, Ta! :)

      Delete
  34. Ga, waktu itu aku juga trauma. Bahkan gakmau pake motor lagi. Motor dirumah ngebangke. Tapi akhirnya setelah bertaun2 dan butuh banget pake motor, mau gamau ya dipake. Apalagi kalau gada ongkos buat naik angkot hahahahaha sedih :(

    Sekarang udah ga trauma Alhamdulillah, jadi lebih hati2 malahan :) kamu mah jagoan belum sebulan jatoh udah bawa motor lagi hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wih, adrenalin terpacu karena nggak punya ongkos. :p

      Huwahahaha. Habisnya penasaran gitu. Bener trauma atau nggak. Tapi masih agak gemeteran sedikit itu pas ngendarainnya, Kak. XD

      Delete
  35. Tulisanmu, Mas... Tulisanmu makin-makin, ya..

    Semoga segera pulih lagi psikisnya. \o/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makin apa? Ambigu nih. Kan ada makin keren, makin ganteng, atau makin cakep?
      Loh, kok bagus semua.

      Nggak makin buruk, kan?

      Delete
  36. Klo di tinggal nikah sama di selingkuhin sakitan mana ya....

    ReplyDelete
  37. Yog, lo jatuh lagi gih biar makin bijak. Bahahahaha.

    Jalan setan? Dimana itu?? Duhh serem amat yak. Ati-ati aja deh pokoknya. Awali semuanua dengan bismillah.

    *bismillah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Nggak gitu juga, Cup.

      Kata temen gue, sih. Arah mau ke Sawangan.

      Delete
  38. Ka Yoga habis dapet hidayah darimana? ._.

    Aku juga pernah jatuh dari motor gara-gara katanya oli di remnya udah abis jadi motornya mendadak ke-rem sendiri, dan rasanya jadi serem banget. Alhasil tiap bawa motor jauh jauh aku deg-degan terus, gak tenang selama di jalanan. Tapi kayanya postingan ini bisa jadi motivasi deh :3

    Kok serem banget ya, namanya aja jalanan setan. Banyak banget dong korbannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari baca buku-buku Hidayah. :/

      Lah, gue baru tahu kalo motor bisa ngerem sendiri. Nggak paham juga sama motor-motor gitu. :(

      Eaaakkk, tulisan gue memotivasi. Ada-ada aja.

      Iya, udah banyak. :')

      Delete
  39. Artikel yang sangat menarik :D
    http://clayton88.blogspot.com | http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | www.Agensbocasino.com | http://goo.gl/OraDLz | http://www.informasiberita.info | http://goo.gl/RkuB4G | http://clayton88.blogspot.com | http://goo.gl/8rM20b | http://Bandarbola138.com | http://goo.gl/5dAkJO

    Kumpulan Berita Menarik
    Berita Menarik
    Artikel Aneh Unik
    Berita Lucu
    Artikel Misteri Dunia
    Blog Dofollow
    Tips Menarik

    Bandar Bola
    Agen Poker
    Agen Poker Online
    Agen DominoQQ
    Agen Capsa
    Agen Casino
    Agen Bola

    Prediksi Bola
    Kumpulan Berita Terkini
    BlogWalking
    Info Travel
    Bandar Bola
    Jadwal Bola
    Berita Unik
    Kuliner

    Kumpulan Agen Casino Online
    Situs Bola
    Agen Tangkas
    Agen Bola
    Agen Casino
    Agen Poker
    Agen Togel
    Bandar Bola

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.