Judul

79 comments
Judul yang menarik biasanya membuat orang penasaran. Dalam buku, musik, film, dan karya-karya lainnya pun begitu.

Gue ambil contoh dari sebuah buku.

Coba lihat buku pertamanya Raditya Dika: Kambing Jantan. Judulnya kambing, tapi isinya malah cerita sehari-harinya yang kocak. Buku keduanya pun begitu, Cinta Brontosaurus tidak sama sekali menceritakan seekor hewan purbakala menjalani fase-fase percintaan. Dinosaurus yang satu PDKT sama dinosaurus yang lainnya. Salah satunya ada yang beneran suka, satunya lagi biasa aja dan cuma nganggep temen. Terus akhirnya dinosaurus itu nggak jadian. Dinosaurus yang baper itu ternyata terkena friendzone.

Ini gue ngetik apa, sih?

Oke-oke serius.

Saat ingin membeli buku, pertama kali yang gue lihat pasti judul atau sampulnya. Judul dan sampulnya menarik nggak, keren nggak, aneh nggak. Pokoknya yang bikin gue melihat-lihat dan mengambil buku itu. Setelah itu, gue membaca blurb (cuplikan cerita di halaman belakang), baru deh membaca sebagian isi cerita kalo sampulnya memang sudah terbuka. Misalnya belum terbuka, jangan sekali-sekali buka sampul plastiknya ketika suasananya ramai. Iya, mending pas sepi aja. Jangan pernah juga membuka sampul plastik itu saat ada pegawainya. Tapi kalian boleh coba minta bukain sama pegawainya. Palingan digampar buku kamus yang tebelnya seribu halaman. Muahaha.

Eh, ini ngapa keluar dari topik? Maaf-maaf.

Fokus, Yog. Judul, inget judul.

Sebuah lagu juga begitu, contohnya band Slank yang judul lagunya Virus. Gue kira lagu itu tentang penyakit, atau liriknya menceritakan sebuah rasa kesal si pencipta lagu karena komputernya kena virus. Eh, taunya tentang cinta-cintaan. Parah gue dikibulin.

Judul memang suka menipu, ya.

Terus film, gue pernah waktu itu nonton film Serigala Terakhir. Filmnya menceritakan tentang sekelompok remaja laki-laki yang menjalin persahabatan dengan sangat kuat. Mereka tawuran bareng-bareng, berbuat rusuh bareng-bareng, de el el. Seiring berjalannya waktu, salah satu tokoh malah dipenjara oleh suatu kejadian. Namun, tokoh yang dipenjara ini kasihan sekali. Temen-temennya nggak ada yang mau nengokin sekalipun.

Setelah bebas, persahabatan mereka terpecah belah. Si Jarot (nama tokoh yang dipenjara) memilih bergabung dengan kelompok naga hitam, dan seterusnya. Pokoknya sampai di akhir cerita si Fathir (nama tokoh lainnya) menjadi orang yang terakhir hidup. Mungkin karena dia orang yang terakhir hidup di kelompok, makanya film ini diberi judul Serigala Terakhir.

Menurut Wikipedia, film ini sebuah drama kriminal. Iya, film ini ternyata bukan tentang serigala. Udah gitu, nggak ada Duo Serigala yang goyang dribble lagi. Kampret. Gue benar-benar merasa tertipu.

Anjir, dari tadi gue ngetik makin lama makin nggak bener.

Sekarang waktunya fokus ke inti tulisan.

Banyak banget orang yang melihat tulisan di blog hanya dari judulnya. Emang, sih, pasti yang terlebih dahulu dilihat dari sebuah pos di blog ialah judul dan cuplikannya. Namun, yang mau gue bahas kali ini ialah orang-orang yang komentar hanya lihat judulnya tanpa membaca isi konten.

Orang-orang begini tuh ngeselin banget.

Gue pernah waktu itu dapet komentar yang cuma 3-6 kata aja. Seperti di bawah ini:

“Makasih infonya, Gan.”
“Ceritanya keren, Kak. Visit back.”
“Baru mampir langsung suka sama tulisannya.”

Komentar kayak gitu kebangetan nggak, sih?

Sebenernya, kalian punya hak mau komen apa aja di blog orang lain. Bebas pokoknya, nggak ada yang ngelarang. Tapi, kalo komentar itu dihapus, ya jangan marah. Penulis juga punya hak untuk menghapus komentar. Apalagi komentar yang spam.

Kalo komentarnya pendek asal nyambung, sih, nggak apa-apa. Lah, waktu itu, gue dapet komentar yang asal komen doang biar dikunjungin balik gitu. Misalnya udah kenal dan ngerusuh mah wajarlah, ya. Kalo yang baru pertama kali mampir gimana? Empunya blog pasti langsung males kunjungin balik. Kelakuan kayak gitu kurang-kurangin dong.

Di dalam dunia blogging, itu ada etikanya juga, loh. Nggak perlu kalian nyantumin link, apalagi itu tautan aktif. Kalo mau promosi, ya ada tempatnya. Biasanya blogger juga ngasih laman khusus untuk tukeran link.

Gue pernah nulis sebuah tulisan yang isi sama judulnya nggak saling berhubungan. Iya, judulnya emang menipu gitu. Terus dia komentarin tulisannya yang berhubungan sama judul. Ketahuan banget, kan, kalo dia cuma baca judulnya dan langsung komen asal. Gue hanya bisa tersenyum pas baca komennya.

Kadang baca-bacain komentar orang emang bikin negative thinking, ya. Gue sering banget ngomong dalam hati, Ini orang nggak baca dulu apa? Kenapa langsung komen? Dia cuma pengin blog-nya dikunjungin balik?

Emang apa salahnya coba baca sampe habis? Nggak suka baca? Terus kenapa kalian nulis? Penulis itu juga merangkap sebagai pembaca, kan? Emang pas nulis nggak baca-baca tulisannya sendiri? Atau emang nggak suka baca tulisan blogger lain? Padahal baca tulisan orang lain itu seru, loh. Banyak manfaatnya, di antaranya: jadi merasa deket sama blogger yang lain; jadi tahu ceritanya blogger lain; jadi menemukan ide untuk sebuah tulisan.

Mulailah belajar untuk menghargai tulisan orang lain. Kalian pengin dihargai, ya hargai juga orang lain. Hukum alam itu terus berlaku.

***

Dalam menentukan sebuah judul ternyata bikin pusing. Bisa berjam-jam nyari judul yang menarik untuk sebuah tulisan. Menurut gue, mentukan judul di awal itu rasanya buang-buang waktu. Cuma menatap layar, bengong sambil mikir, “Judulnya apa yang bagus, ya?”

Jujur aja, dulu gue sering banget begitu. Lama-kelamaan, gue pun mulai nulis aja apa yang menggelisahkan dan terlintas di kepala. Begitu tulisan kelar, gue mulai membacanya ulang. Terus edit-edit, baru deh gue baca lagi melihat masih ada typo atau nggak, masih bisa dipadetin lagi atau nggak. Setelah tulisan itu merasa pantas dibaca oleh para pembaca, baru deh tentuin judul dan publish. Terkadang, judulnya malah ketemu sendiri pas lagi dibaca ulang.

Tulisan ini pun demikian. Gue memberi judul di saat akhir atau kelar menulis. Karena awalnya gue menggelisahkan sebuah komentar-komentar yang nggak nyambung beberapa kali di blog gue. Lama-kelamaan, imajinasi gue malah liar dan tulisannya belok ke mana-mana. Setelah itu, ketemu deh judulnya. Seperti yang kalian baca, judulnya adalah “Judul”.

Huwahaha. Singkat, padat, dan mungkin bikin penasaran. Eh, pada penasaran nggak? Nggak, ya? Kalo nggak penasaran, ya baguslah. Kasihan nanti para arwah penasaran kalo manusianya juga ikut penasaran gini.

Gue nulis ini nggak ada maksud apa-apa, kok. Gue hanya ingin menulis sekalian berbagi sesuatu mengenai kegelisahan gue. Siapa tau ada yang sepemikiran. Kalo ada yang kesindir, gue mau minta maaf. Maafin gue, ya. :)

Ada yang punya cerita sama hal-hal yang berkaitan dengan judul? Yuk, share di kolom komentar.

Terima kasih.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

79 comments

  1. Aku mah mendingan gak dikomenin daripada gak dibaca, hahaha. Aku dulu (seratus tahun yang lalu kayanya) pernah penasaran sama isi buku gara-gara judulnya gini; "Insiden Anjing di tengah Malam yang Bikin Penasaran." Dan sampai sekarang rupanya buku itu tetap jadi salah satu favoritku :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, kamu tua banget, ya? Umurnya sekarang berapa ratus? :))

      Gue baru denger judul kayak gitu. :D

      Delete
  2. Ciye rame banyak yang komen. (nih gue komen cuman lima kata, mau apa lo?) *minta digampar*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wk. (gue cuma satu kata, nih.)

      Delete
    2. Adi: Mau bales komen lu, Di. (gue bales pake 5 kata juga)
      Renggo: Gpp. (Gue juga satu kata)

      Delete
  3. Replies
    1. yg kayak gini, lempar gir motor aja yog

      HAHAA

      Delete
    2. Darma: Sama-sama.
      Wulan: Jangan, Lan. Biarkan Tuhan yang membalas. XD

      Delete
    3. Anjir. Lempar gir Motor ke Darma. Ikutan, Laaan. XD

      Delete
    4. Yoga: Hahaa.. gue pengen bales sekarang Yog. :D

      Delete
    5. Rima: Hahaaa ayok rim, kita lempar gir bareng-bareng ke Darma =D

      Delete
    6. Dilempar gir sama Wulan dan Rima. Gpp, dah. Rela.
      *nyodorin diri

      Delete
    7. Ada Darma.
      Males ah mau komen -__-

      Delete
  4. Artikel yang menarik,.
    Terimakasih Gan, sangat mengsinpirasi tulisan'a

    Judul yang bagus itu kaya gini Yog
    "Maria Ozawa First Debut"
    Rating pasti langsung naik :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rating naik, tapi blog gue jadi hina. :(

      Delete
  5. Yah sering Yog kayak gini. Aku juga sering kok jadi pembaca abal-abal hihi.
    Yah tentang judulnya yang judul itu emang bikon penasarn sih, keren tuh judul nya judul.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, ternyata sering, ya?

      Padahal mah bingung mau ngasih judul apaan. :(

      Delete
  6. Bahas judul, tapi ada sesi ceramahnya ke blogger lain haha

    Nih kalo pengen belajar bikin judul yang bikin penasaran, baca baca artikel Males banget dot com deh Yog, mereka kalo bikin judul bikin pembacanya penasaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Khilaf itu, Jeh. XD

      Iya, kadang gue kalo baca malesbanget itu selalu penasaran. Pas dibaca, judulnya begitu, eh isinya kampret abis. Hehe. Ngeselin.

      Delete
  7. Yaaa bener bgt yog, orang yg ga baca isi postingan tu emang bikin beteeee
    La pernah tulisanku yg sedih2 kemaren, malah dikomen slamat ya, good story lahhh, akhirnya yg ditunggu-tunggu tibalahh, huaaa batin gw, ni orang ga baca postingan pesti, huhuuu
    #pingin ngejitak...

    Slamat, lo salah satu dari sefikit blogger yg masuk list gw baca sampe akhir ntu postingan ^___^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar ya, Mbak. Begitulah manusia. Kalo tulisannya panjang, emang banyak yang males baca. Apalagi tulisannya nggak asyik. :))

      Wih, makasih ya. :D

      Delete
    2. emang tulisanku panjang n ga asik, tapi gapapa, gapeduli juga orang suka pa ga

      Delete
    3. Hehee maksud Yoga, banyak tulisan2 orang yang gak asyik dan panjang yg bikin orang males baca sampe akhir.
      Tapi tulisan mbak Nita bagus kok, :)

      Delete
    4. Iya, begitu, Mbak. Sudah dijawab oleh Wulan. :))

      Delete
  8. dan gue baca postingan ini gara-gara penasaran baca postingan yang judulnya "judul".


    tapi menurut lu lebih penting mana judul yang menarik sama konten yang bermutu?
    banyak judul berita yang dibuat heboh padahal isi beritanya gak mutu, ada juga berita isinya bagus tapi judulnya gak menarik buat dibaca.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Kalo gue mah bingung mau ngasih judul apaan. :(

      Gue lebih milih konten yang bermutu. Tapi, ya usahain judul dan isinya sama-sama menarik. :))

      Delete
    2. wuihiii ashoy sekali komen kak aji ini haha.

      Delete
  9. baca judulnya "Judul" langsung membuat saya tertarik, apa sisinya... membawa saya untuk menyimak sampe selesai :)

    ReplyDelete
  10. yaa kadang juga gue suka bingung kalau bikin judul, karena terlalu lama mikir ya udah gue langsung tulis aja judulnya, mau nyambung apa engga yaa gue tambah-tambahin aja dikalimat-kalimat tertentu ...

    kadang juga pas gue nulis itu suka ga nyambung sama judulnya.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tuh, kan. Pada bingung sama judul. Hehehe.

      Wahaha, gapapa. Yang penting terus nulis, Mbak!

      Delete
  11. Aaaa sama yog, gue juga pernah dapat komen yg gak nyambung. Dan gue yakin, itu orangnya cuma baca judulnya doang, padahal isi tulisan gue dikit banget yang mengarah ke judul. Mau bales komennya, gue juga jadi bingung. Parah -__-'

    Gue juga. Samaan deh kita. Setiap kali mau nulis, gue gak pernah nulis judulnya duluan. Kalo nulis judul duluan, kadang ide untuk nulis gue malah jadi sempit. Bahkan, sampe sekarang banyak tulisan gue di draft yg belum gue posting karena gue bingung mau ngasi judul apaan. Hahaaaa BEGO AMAT GUEH !

    Makasih infonya Gan.
    Ceritanya keren Kak Yoga, visit back.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Risiko nulis di blog emang gitu sih, Lan. Sebenernya, gue nggak begitu mempermasalahkan soal ini. Cuma lama-lama kepikiran juga buat nulis ini. :))

      Bikin mentok. :D

      Delete
    2. Hehee iya sih Yog. emang gitu resiko nya :)

      Gue mah kurus, enggak montok yog.
      EEH INI APAAN SIH?

      Delete
  12. di kirain tanpa judul ehh ternyata judul nya "judul" hahaha penasaran aku jadi di baca deh :D

    ReplyDelete
  13. ada juga yang komenannya pnajang dan lebih enggak nyambung, itu yang suka jualan obat herbal yog... haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Tukang obat sekarang gue hapusin, Kak. Jahat amat gue. :(

      Delete
  14. jadi sebaiknya saya komentaarin judulnya atau postingannya ya?

    ReplyDelete
  15. Judul.. ada apa dengan judul? Padahal judul itu mudah daripada isi cerita. Tapi sebagian orang malah suka kelamaan mikir demi memberikan judul yang menarik perhatian -__-

    Gue juga termasuk sih sebenernya yog :D

    ReplyDelete
  16. Judul postingannya judul. Kira saya kamu udah mau bikin skripsi, Yog. Minta saran untuk judul skripsi. Ternyata bukaan~ ._."

    Saya sih kalo nentuin judul suka random aja, kadang di awal, kadang di akhir. Atau kadang di akhir, terus kadang di awal. Ya gitu deh.

    Pernah juga dapet komentar singkat, padat, dan tidak nyambung. Wkwk. Tapi legowo aja wes~

    Oke juga ini postingannya. Buat yang merasa, ini pasti sangat menohok~
    HAHA. *ketawa jahat*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjir skripsi. XD

      Suka-suka lu, Rim. :)

      HAHAHA.

      Delete
  17. yah, yog.... hahahha
    gue juga udah sering sih, dapet komen yang biasanya ga nyambung sama tulisan gue juga. males sih sbnernya. terlebih sama yg biasanya jualan alat peninggi gtu, trus komen d blog gue yang isinya kisah sehari-sehari gue. kan ga nyambung. tapi yaudah laah, masih nyambung ini komennya. klo ga nyambung ya palingan gue diemin aja sih.

    ngomong'' tentang buku, banyak buku'' baru nih yak. lu paketin gtu kek ke mesir, biar bisa gue baca. kan enak. gue nya sih yang enak, elu nya dapet pahala. cieee nambah pahalanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alat peninggi apa, Zi? :/

      Anjir, paketin ke Mesir biayanya berapaaaaaa?

      Delete
  18. Tae lau hahaha "baru mampir udah suka sama tulisannya," masih aja dibahas bhahahaha!
    Gue juga kalo nulis judul pas udah kelar. The power of judul sebetulnya bapaknya the power of kalimat pertama, sih. Judul udah biasa aja, gak bakal dibaca. Judul menarik, tapi kalimat pertama basi, langsung close tab. Mikir keras terus jadi Blogger hahaha~~~

    ReplyDelete
  19. Guee pernah juga ngelakuin persis apa yg lo katakan haha, baca judul tok trus langsung komen. Dulu ababil banget si karena kebelet biar blognya cepet laku, dulu sih, dulu banget.
    Dan masalah nentuin judul juga gue sering bermasalah, bener, menurut gue part tersusah dari sebuah tulisan ya judul -_- Tapi ya jgn diambil pusing, toh judul cuman sebaris hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Yang dulu biarkanlah, Mas. :))

      Iya, tapi kalo menarik pasti bikin orang penasaran. :D

      Delete
  20. Gue bahkan bacain komentar-komentarnya juga, Yog. Bukan tulisan si empunya blog doang hahaha.

    Setujuuu! Judul emang penting, sih. Kalo bisa bikin se-menarik mungkin. Dan kadang gue masih memusingkan perkara nentuin judul -_- Ya, terus belajar aja lah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga suka gitu. Komentar orang lain lucu-lucu. :D

      Yoi, jangan pernah berhenti belajar.

      Delete
  21. Bikin jdul yg menipu emg lebih seru kak.. Huehee.. Ini judulnya "Judul" singkat banget, tp okelah :D iyatuh, kalo ada yg komen tp baca jdulnya doang ktauan bgt ya-_-

    Aku seumur2 di dunia perblogan blm prnah komen sesingkat itu deh.. Apalagi pake link sgala, ngrti jg kagak ampe skrg nyantumin link kyak gmn. wkwk.
    Kalo aku emg hobi baca, malah kdang aku cuma baca doang gak komen, disini jg prnah aku baca doang tp gak komen._.v wkwk. Abis suka bingung mau komen apaan. Skrg sih aku bru sadar klo komen tuh bkin penulisnya smangat, asal komennya jgn seuprit jg..
    Eh kalo komen ku malah overdosis ya? Wakakak..

    Oiya kalo soal bkin tulisan dulu baru ngasih jdul malah aku gak bsa loh, dari jaman sekolah ampe skrg ngeblog, psti aku nulis jdul dulu yg prtama kali, bru nnti dijabarin lagi, kdang emg jdulnya gak nyambung sm isi sih. wkwk.
    Kalo nulis dlu ampe slsai baru ngasih jdul malah yg ada aku gabisa ngasih jdul yg tepat apaan-__- Gak biasa deh ngasih jdul pas nulisnya udh kelar._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ini habis survey bacain komen ke beberapa blog. Terutama blog pribadi. Makanya nulis tentang ini. XD
      Hobi baca, ya? Hehehe. Kadang gue juga gitu. Speechless sama tulisannya jadi nggak bisa nulis komen.
      Komen lu mah kepanjangan, Lu. Gapapa, sih. Makasih yaaakk. :)

      Wehehe. Iya, kah? Enakan nulis dulu aja biar ngalir. Judul belakangan.

      Delete
  22. baru mampir, udah eneg sama foto headernya.

    tapi, menurut gua sih, yang komen pake akun jualan segala macam itu masih lebih baik. mereka komen sesuai konten. cumaa, rada awkward aja kalo mau bales komen dari "pembesar payudara"

    ReplyDelete
    Replies
    1. :(

      Uhhhh,, kenapa contohnya begituan, Man?

      Delete
  23. Baru mampir udah suka sama bloggernya.
    *ketikan khilaf*
    Hahaha

    Judul berperan penting sih.
    gue juga liat karya orang lain. Pasti liat judul. Tapi gak judul doang.
    kalau misalnya buku, gue liat sinopsisnya dulu. kalau film gue liat trailernya dulu.
    kalau soal blog gak jauh beda. gue baca sedikit dulu biasanya. kalau gue gak suka, gue close tanpa komen.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. XD

      Kadang ada trailer bagus, filmnya malah jelek, loh. :(
      Wih, close tanpa komen. :(

      Delete
  24. sekian banyak kata kata yang hampir kena timpuk akhirnya saya untuk no coment dech wat curhatan diatas

    ReplyDelete
  25. NICE INFO GANZZZ... Afgan~

    tulisan lo bikin kepedesan.. soalnya sambil makan makaroni ngehe~

    Gue dari dulu judul sama isi ga pernah nyambung.. tulisannya aja aneh , seaneh lu Yog :(.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nasi goreng mafia lebih pedesss. :(

      Duh, ternyata gue aneh. Hidup aneh! \m/

      Delete
  26. “Ceritanya keren, kak. Visit back"
    ibaratnya udah diangkat tinggi2 terus dijatohin gitu aja haha *ngomong apa sih gue*

    iyaa bener bgt yog kadang suka bingung sendiri kalo masalah nentuin judul. bahan ceritanya udah ada, temanya udah dipikirin, cerita udah jadi tapi bingung nentuin judul terus kepending deh ngepost blognya. gitu2 aja terus ampe telur ayam netesnya batu akik wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lu ngetik, enggak ngomong. :p

      Ya, gitu deh. Gue aja masih suka bingung.
      Sejak kapan telur ayam kalo netes jadi batu akik, Yan? :/

      Delete
  27. nyari judul yang pas dan unik itu emang susah. ya.. harus nyoba lawan arus deh.. :)
    kalau raditya dika itu emang udah berciri khas banget buku-bukunya... nggak heran laris, judul bukunya aja sangat berkarakter. hmm.. serigala terakhir itu yang tawuran, terus vino g bastian masuk penjara kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lawan arus nanti ditilang, Jev.
      Iya. Konsistensinya juga mantep. :))

      Yoih, keren tuh film.

      Delete
  28. Abaikan komentar gue diatas :p

    Gue juga kadang susah sih yog buat nemu judul. Harus baca-baca ulang, itu aja judul yang gue dapet juga seadanya dan nggak jelas :D wkwkw

    Eh iya, tusukan lo buat orang yang cuma mampir buat komen + ngasih link hidup itu kayaknya ngena banget deh buat mereka :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gapapa, karena judul yang nggak jelas malah orang pada penasaran. :p

      Kesel lama-lama, Feb. :))

      Delete
  29. Oke, ini masalah judul. Dari aku sendiri, aku pernah ngerasain mentok banget nentuin judulnya apa. Kayaknya aku belum pernah deh bikin judul sama melenceng dari isi. KAYAKNYA. HEU.
    Iya kak, aku setuju banget. "Mulailah belajar untuk menghargai tulisan orang lain. Kalian pengin dihargai, ya hargai juga orang lain. Hukum alam itu terus berlaku." Padahal kan seru ya, kalo baca pengalaman orang. kadang ada yang bisa jadiin pelajaran, ada yang bisa dibikin humor semata juga. Yaa... ya udahlah, hirauin aja yang itu mah. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal cuma judul, tapi sampe ngerasa mentok. Oalah. Sama. :D

      Yoihhhhh.

      Delete
  30. Strategi lo masang judul postingan ini dengan "Judul" itu keren, simple dan bisa bikin penasaran :-)

    Yup, nentuin judul emang bisa bikin pusing haha. Kalo gua sih ya paling enak nulis dulu aja bagian isinya, revisi, dan sesuai kata lo, judulnya malah nemu sendiri pas lagi dibaca ulang hehe. Kadang malah save draft tulisannya dulu, terus nyari inspirasi lewat musik atau blogwalking, baru nemu deh judulnya. Apapun prosesnya, mau ga mau judul jadi sebuah part yang krusial, ibarat "gerbang depan".

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Makasih pujiannya. :))

      Nah, kadang bisa ngambil dari judul lagu juga. :D
      Iya, sepele. Eh, tapi terkadang jadi krusial gitu, ya.

      Delete
  31. Judulnya bagus, kak. Visit back. 😜😜😜

    ReplyDelete
  32. Di SMP pernah diajarin bikin cerpen itu harus nentukan tema sama judul dulu. Terus pas aku ngikutin aturan itu judulnya malah jadi gak sesuai sama isinya. Ya setuju, judul baru bisa didapet kalo isinya udah atau lagi dibuat. Tapi gak jarang juga depresi garagara berjamjam tulisan udah kelar tapi masih belum dapet judul.

    Btw tulisannya bagus, kak. Kunjungin balik ya.
    www.plisbukablogaku.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woahahaha. Iya, dulu di SMP juga bingung mau bikin cerita apa. Malah pas temen-temen udah dapet 2 paragraf, gue masih nyari judul. :( Cerita yang gue tulis aja nggak pernah jelas.

      Begitulah judul, Nis. :D

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.