Tragedi Tanggal Delapan Belas dan Selamat Lebaran

74 comments
“Dam, telepon ibu atau ayah.”
“Nggak ada pulsa gue, Mas,” ujar Sadam.
Ya, Allah.

Gue berusaha mengeluarkan HP di kantung jaket dengan tangan yang masih gemetaran. Gue menelepon ke nomor Bokap, tapi nggak ada jawaban. Lalu  ke nomor Nyokap, “Nomor yang Anda hubungi, tidak menjawab. Silahkan tunggu beberapa saat lagi.”

Di saat kayak gini, orangtua gue malah susah dihubungi. Gue udah kebingungan banget.


***

Semua berawal dari cerita Kiki—sahabat gue—saat sebelum bulan Ramadan. Waktu itu, Kiki minta tolong ke gue untuk nganterin dia ke rumah pacarnya.
“Lu yang bawa motor nih,” kata Kiki terbatuk-batuk sambil menyerahkan kunci motor.
“Wahaha, cemen banget lu. Baru begadang sekali aja sakit,” ledek gue.
“Yeh, songong lu. Eh, tapi gue jadi takut dah, Yog.”
“Takut kenapa?” tanya gue.
“Takut mati. Mana dosa gue banyak banget.”

Gue tertawa mendengar sahabat gue yang tiba-tiba menjadi cemen. Padahal, biasanya si Kiki selalu santai dan tidak begitu memikirkan dosa.

“Serius nih gue. Selama ini, salat gue bolong-bolong mulu. Udah gitu, gue tadi mimpi buruk. Gue beneran takut, Men. Gue nggak begitu inget mimpi gue apaan. Yang gue inget jelas, tanggal 18 kejadiannya.”
“Yelah, mimpi doang. Santai aja. Efek mau puasa kali lu jadi tobat. Ya udah, jangan ngomong doang. Mulai dijalanin dong,” kata gue sok bijak.
***


18 Juni 2015

“Udah nggak takut mati lagi lu?” tanya gue kepada Kiki.
“Hahahanjir, segala diingetin.”

Namun, tidak terjadi apa-apa di tanggal 18.

***

18 Juli 2015

Nyokap mengajak kami sekeluarga pergi main sekalian silaturahmi ke rumah Bude—kakaknya yang tinggal di Sawangan, Depok.
“Kenapa nggak bilang dari kemarin kalo mau pergi?” tanya gue kepada Nyokap.
Nyokap melihat gue dengan aneh. “Ya udah, kamu mau ikut nggak?”

Gue seperti males-malesan untuk ikut. Rasanya pengin tetap tinggal di rumah.

“Buruan, mumpung masih pagi.” kata Bokap. “Biar nggak macet.”
Kemudian Bokap memanaskan motor. Ngomong-ngomong, motornya bukan dikata-katain. Apalagi dipanggang pake oven dengan suhu 100 derajat Fahrenheit. Bukan. Maksudnya, motornya dibiarkan dalam keadaan hidup, agar mesinnya panas. (bukannya motor itu benda mati?) Ah, pokoknya gitu, deh.

Bokap boncengan sama Nyokap, sedangkan gue sama adik gue, Sadam.
Karena sudah tau jalan menuju rumahnya, gue pun jalan duluan. Di sebuah jalan daerah Lebak Bulus arah ke Ciputat, gue bertanya kepada Sadam, “Lu bisa naik motor nggak?”
“Bisa,” jawab Sadam songong.
“Ya udah, lu yang di depan nih.” Entah kenapa gue mendadak males mengendarai motor.
“Gue bisanya matic,” kata Sadam ngeles.
“HALAH! BILANG AJA NGGAK BISA.”
“Hehehe.”
***

Pagi itu, suasana jalan masih sepi kendaraan. Namun, suara klakson motor dan mobil yang membuat jalanan terasa ramai.
Mentang-mentang masih pagi, pada ngebut dan buru-buru amat. Batin gue.

Gue mengendarai motor hanya dengan kecepatan 40-60 km/h. Gue nggak mau kenceng-kenceng karena udaranya dingin banget. Udah pake jaket gini aja udaranya masih nembus ke badan.

Di sebuah jalan di kawasan Depok, gue menghindari galian Telkom—yang berbentuk kotak gitu. Gue pun mengambil jalan di sebelah kanan. Saat sedang berjalan dengan kecepatan sedang, tiba-tiba terdengar bunyi klakson yang cukup mengagetkan gue.

TIIINNNN. TIINNNNNN. TIINNNNNNN.

Gue refleks membanting setang ke kiri. Tiba-tiba ada jalanan yang tidak rata, motor gue pun oleng. Gue berusaha mengerem, tetapi tidak seimbang dan malah terjatuh.

BRAAAAKKKK.

Pandangan gue mulai gelap beberapa saat. Gue tidak begitu ingat, kejadiannya begitu cepat. Entahlah, klakson yang tadi mengagetkan gue itu berasal dari motor atau mobil. Kami berdua tergeletak di tepi kiri jalan yang agak ke tengah. Gue berusaha bangkit dari motor, tetapi kaki kanan gue tertiban motor. Tangan kanan gue begitu lemas sehingga tidak dapat digerakkan untuk mengangkat motor itu. Gue melihat beberapa motor yang melintas dan cuek saja sama keadaan gue.

Ya, tidak semua orang peduli terhadap sesama. Begitu miris.

Akhirnya, ada satu orang bapak-bapak yang memarkirkan motornya di pinggiran jalan. Ia langsung mengangkat motor yang menimpa gue. Lalu, ada juga bapak-bapak lain—yang kebetulan jalan kaki di sekitar tempat kejadian—ikut membantu gue berdiri dan duduk di pinggiran jalan.

“Gapapa, Dek?” tanya salah satu bapak itu.
Gapapa gimana, Pak? Kaki saya keseleo, tangan kanan saya juga. Terus tangan, kaki, dan muka pada luka dan lecet-lecet begini masih ditanya gapapa. Parah!

Gue hanya bergeming menahan sakit.

“Kalo gapapa, saya duluan ya, Dek.”
“Iya, makasih, Pak,” kata gue.

Bapak yang satunya bertanya-tanya kepada gue, “Emang kamu dari mana? Mau ke mana? Semalam berbuat apa?”

Kemudian, bapak itu menyuruh gue untuk menelepon keluarga atau kerabat gue. Lalu, pergi begitu saja. Gue mulai menelepon orangtua gue. Karena tidak ada jawaban, gue hanya duduk pasrah sambil melihat keadaan adik gue.

“Lu gapapa?” tanya gue.
“Gapapa, kok,” kata adik gue geleng-geleng sambil memegangi lututnya.
Yang mungkin dalam hatinya menjawab, “Gapapa palelu! Dengkul gue sakit nih. Bego amat lu jadi kakak! Bikin gue jatoh.”

Gue mulai berjalan ke arah motor sambil terpincang-pincang. Gue mencoba melihat keadaan motor,  ternyata setangnya bengkok. Namun, motor masih bisa dinyalakan. Gue pun nekat mengemudikan motor itu lagi. Tentunya dengan kecepatan yang sangat pelan. Saking pelannya, kalo balapan sama keong, pasti yang menang si keong. Oke, ini berlebihan.

Kampretnya, di tengah jalan gue baru sadar kalau rumah Bude gue sudah pindah.
Mampus. Gue harus ke mana, nih?
Tidak lama setelah itu, Bokap menelepon ke HP Sadam. Gue tidak begitu mendengarkan obrolan mereka. Gue fokus melihat jalanan, takut terjatuh lagi.


Setelah telepon berakhir, gue bertanya ke Sadam, “Di mana rumahnya? Kita mau dijemput nggak?”
“Nggak tau,” jawabnya.

Astagfirullah.

Gue masih tetap nekat mengendarai motor tanpa tahu arah tujuan yang jelas.

***

Gue melihat Nyokap berdiri di depan sebuah gapura di pinggiran jalan. Gue langsung memberhentikan motor. Di saat itu juga, tangan kanan gue nggak bisa digerakkan, rasanya begitu kaku.
Begitu sampai di rumah Bude, gue langsung disambut dengan pertanyaan-pertanyaan.
“Ya, Allah, kok bisa jatuh, Yog? Jatuh di mana? Semalam berbuat apa?”

“SI AYAH, ANAKNYA JATUH BUKANNYA DIJEMPUT!” omel Nyokap kepada Bokap.
“Lah, katanya nggak apa-apa,” jawab Bokap.
“Apaan, pas Sadam bilang, ‘Yah, Mas Yoga jatoh nih.’ Eh, Ayah cuma hah-hah doang,” celetuk Sadam.

Gue kadang nggak ngerti sama Bokap. Meskipun di rumah gue sering bercanda, tapi pas kecelakaan kayak gini ya gue kagak pernah bercanda. Kacau.
Gue cuma takut, suatu hari Bokap dapet telepon dari rumah sakit. Eh, Bokap malah merespons, “Rumah sakit mana? Rumah Sakit Jiwa? Hahaha, gapapa. Rawat aja anak saya, Dok. Dia emang udah gila.”

Parah.

Gue meringis-ringis sambil menjawab pertanyaan-pertanyaan yang ditanyakan Bude dan sepupu gue.
Saking lelahnya menjelaskan kecelakaan itu, gue langsung bilang, “Duh, ada tukang urut yang buka nggak? Tangan kanan Yoga nggak bisa digerakin nih. Sakit banget.”

Salah satu sepupu gue mengecek rumah tukang urut yang mungkin buka praktek.

Sambil menunggu kabar dari sepupu, gue membuka HP, dan melihat tanggal "18 Juli 2015". Tiba-tiba gue teringat sama ketakutan Kiki waktu itu.

Ya Allah, jangan-jangan mimpi buruk si Kiki itu firasat dia buat gue. Terus tadi pagi feeling gue nggak enak ternyata kejadian begini.

Gue mengirim teks di Line kepada Kiki, “Gue nanti nggak jadi ikut ke Puncak.”
Yang langsung dibalas sama dia, “Lah, kenapa?”
Gue mulai menjelaskan dan menceritakan tragedi yang terjadi sekitar pukul 6  di Depok, gue juga mengingatkan dia tentang angka 18 itu.

Kini, giliran dia yang menakut-nakuti gue. Gue bener-bener takut, gue nggak siap sama apa yang bakalan terjadi nanti. Gue langsung mengabari beberapa teman dekat untuk meminta maaf kepada mereka. Gue juga meminta maaf di grup WA yang terlalu sering bercanda kelewatan. Yak, setidaknya gue masih sempet minta maaf jika nanti ada hal-hal yang tidak diinginkan. Gue bener-bener minta maaf secara tulus.

Setelah selesai menceritakan kejadian tadi ke Kiki dan minta maaf ke temen-temen, tak lama setelah itu sepupu gue memberi kabar baik dan langsung mengantarkan gue ke tukang urut.

***

Tukang urut mulai membaluri tubuh gue dengan minyak. Awalnya seluruh badan, lalu mulai ke bagian-bagian yang keseleo.

Saat mengurut tangan kanan gue, Bude bertanya ke tukang urut, “Bu, tulangnya nggak ada yang patah kan?”
Gue yang mendengar kalimat itu, mendadak pengin nangis.
“Nggak, kok.”
“Tulangnya ada yang retak?”
Tukang urutnya malah terdiam dan terus mengurut tangan gue.
Mampus gue.
Bu, segera jawab, Bu. Gue takut.
Ya, Allah.
“Nggak, cuma keseleo aja.”
Fyiuuuhhh. Syurkurlah. Alhamdulillah, akhirnya gue bisa bernafas dengan lega.

Singkat cerita, gue sudah selesai urut. Namun, besoknya gue harus urut lagi. Orang-orang mah liburan lebaran pada jalan-jalan, gue malah ke tukang urut. Ada-ada aja kan.

Karena tangan kanan yang keseleo, gue berlatih untuk membuat tangan kiri gue menjadi aktif. Ngetik dan megang hape pake tangan kiri, minum pake tangan kiri, cebok juga pake tangan kiri.

Udah dulu, ya. Sakit nih tangan gue buat ngetik. Jadi untuk sementara waktu, kayaknya mau istirahat nge-blog dulu deh. (sampai sembuh)

Gue taroh gambar luka-lukanya di sini, ah. Itung-itung buat kenangan gue juga.


Kiri: Luka dengkul dan siku sebelah kanan
Kanan: Kedua tangan


dagu gue nggak mulus lagi
karena belum ada bengkel yang buka, masih begini deh


Mungkin luka yang terlihat tidak seberapa sakitnya, tetapi luka yang tidak terlihat itu jauh lebih sakit.

Pesan moral: Jangan ngebut-ngebut di jalanan. Yang udah hati-hati aja bisa kecelakaan, apalagi yang nggak hati-hati. Jaga keselamatan kalian, ya! Jangan bercandain temen yang kecelakaan motor dengan pertanyaan “Tapi motornya gapapa, kan?” Lu belum pernah disuruh minum air aki, ya?

Satu lagi, jangan meremehkan sebuah firasat.

Oiya, minta doanya ya temen-temen. Tolong doain gue biar cepet sembuh, biar bisa ngetik-ngetik lagi. Dan semoga gue nggak trauma untuk naik motor. Aamiin.

Ngomong-ngomong, selamat lebaran, mohon maaf lahir dan batin ya. Maaf banget udah sering bikin tulisan atau curhatan yang nggak jelas, maaf kalo tulisan gue garing dan nggak lucu, dan maaf juga udah komentar ngaco di blog kalian.

Terima kasih.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

74 comments

  1. Meringis sendiri lihat lukanya. Kayaknya pedih banget. Nggg... Jadi takut bawa motor. Naik motor, kalo belum pernah jatuh, belum afdol kayaknya, ya.. -_-"
    Semoga cepet sembuh. Bimsalabim abrakadabra! Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, lebih sakit yang keseleo. Kalo luka nggak begitu. :)

      Aamiin. Makasih!

      Delete
  2. Tetap besyukur, ya, Yog.
    Berkat kecelakaan jadi tambah bahan tulisan lagi.

    Sakit itu salah satu cara penggugur dosa.

    Selamat lebaran juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak gitu juga, sih. :))

      Sip. Semoga dosa-dosa gue berguguran seperti daun jati yang meranggas~

      Delete
  3. semoga cepet sembuh bro dan jangan ngebut lg

    ReplyDelete
  4. Hitung-hitung hadiah di hari lebaran supaya selalu inget sama Allah. Ehh.

    Moga cpt sembuh kak Yoga dan motor'a :-D

    ReplyDelete
  5. 18 Juli ya? Ih, aku rasa dikira teh udah lama. Ternyata baruan. Kemarinnya malah deket rumahku ada yang kecelakaan. Jidat anaknya sobek, alis samping ibunya sobek. Duh, ngeri ah lebaran teh nya... :(
    Makanya, kalo ngendarain harus niat. Kalo kata papaku sih jangan lemes dan ngantuk juga.
    Cepet sembuh, kak Yoga! Biar bisa mengerjakan aktifitas dengan normal lagi. Btw, itu sedih banget kecelakaan dianggap bercanda. :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, parah amat tetanggamu, Ris :(
      Gws juga untuk anak dan ibu itu ya. Aamiin. :))

      Mungkin Bokap gue lelah. :')

      Aamiin. Makasih! :D

      Delete
  6. Ya Allah :'(
    Huhuuuu ujian, Yog. Kalo lo bisa lewatin ujian ini berarti lo naik level... Insya Allah.
    Cepet sembuh, ya! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah kayak game aja ya, Bil. Hehehe.

      Aamiin. Terima kasih. :D

      Delete
  7. Cepet sembuh Yoga, biar petakilan lagi~

    mohon maaf lahir dan batin juga ya kalo ada comment yang menyakitkan hati Yoga~

    ReplyDelete
  8. syafakallah ya masyog. Semoga imannya makin naik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya Rabb. Makasih, yaa. Semoga. :D

      Delete
  9. gws masyog, ambil hikmahnya aja mas.
    lukanya ngeri kayak diparut.. aspal.. salam buat motor?!

    ReplyDelete
  10. Cepat sembuh yaa yog
    Lain kali hati-hati yaaa jangan mikirin mantan trus hehe

    mohon maaf lahir batin yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak ada korelasinya sama mantan, Bang. :)

      Yooo, makasih. Mohon maaf lahir dan batin juga.

      Delete
  11. GWS Yog, jadiin pelajaran juga tuh ama ambil hikmahnya

    Tp katanya sih jangan jadi anak motor kalo belum pernah ngerasain jatuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Makasih. :D

      Gue udah jatuh berapa kali, ya? Gue aja lupa, Jeh. Hahaha.

      Delete
  12. gws broh. kayak finlas destination nggak sih ini..... kalau biasanya film2 horror itu friday the 13 ini malah friday the 18. gue udah kasian sama lo dari awal baca sebenernya. dari awal aja lo udah disuruh nganterin pacar orang lain ke rumah pacarnya. diakhir postingan, lu kecelakaan. sungguh harus diberi gws.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwahahaha. Btw, tanggal 18 itu Sabtu, Jev. :)

      Waaaah, iya. Suruh nganterin temen ke pacar itu kasihan juga ya. Thank you!

      Delete
  13. Waduh semoga lekas sembuh aja ya.. Anak laki pasti kuat.. Yoga pasti kuat.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, gue kuat banget ini. Apalagi udah minum obat kuat. *lah?

      Delete
  14. Ya ampun, semoga lekas sembuh ya, jangan ngelamun kalo bawa motor :D

    ReplyDelete
  15. berasa dejavu, pasti temen lo tumben2-an cerita mimpi.

    gw doain aspalnya cepet jadi mulus, biar gak ada yg jatoh lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga pemerintah setempat segera membenarkan jalanan yang tidak rata itu. Aamiin. :)

      Delete
  16. semoga lekas sembuh ya kawan cuma luka ringan :)

    ReplyDelete
  17. semoga cepet sembuh yog .. itu motor parah banget lukanya :D
    minal aidzin wal faidzin mohon maaf lahir batin ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Makasih Mbak Ipah. :D

      Ya, sama-sama. Mohon maaf juga.

      Delete
  18. Sakitan mana yog, di putusin sama pacar atau jatuh dari motor?
    Btw ada yang baru nih dari blog ini, tampilannya, warna blognya dll.

    Minal aidzin walfa idzin mohon maaf lahir dan batin yogasss :)) cepet sembuh yak luka hatinya *eh luka di badannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue lupa rasanya diputusin. Seringan mutusin. Oke, ini songong.

      Aamiin. Makasih Wida! :)

      Delete
    2. Kalau sama cewek yang kemarin yang waktu itu di ajak main ke kebun binatang, putus atau di putusin? :D

      Delete
    3. Masih aja dibahas. Mutusin. :))))

      Delete
  19. Masya Allah itu luka udah kayak tatto gitu, Yog. Aspalnya bego sih ya. Udah tau lo mau jatoh masih aja kerasan. #LahEmangGitu
    Anjir gue baru sadar dari awal baca komuk gue serius banget. Cepet sembuh yaa Yoga! Minal aidin jugaa. Iya, iya, lo udah gue maafin kok. Asal ada nastar setoples.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seharusnya pas gue jatuh ada yang naruh kasur di jalanan. Kan jadinya kagak luka-luka. Haha.

      Aamiin. Terima kasih, Dev. :))

      Nastar udah habis sama gue. Adanya Nassar mau?

      Delete
    2. wah iya. gua juga baru sadar. bagus banget gaya berceritanya, gua jadi bisa ngebayangin. apa pas jatuh dan dengkul lo luka, imajinasi lo makin keren? entahlah

      Delete
    3. Ah, si Arman bisa aja nih. Gue cuma curhat juga. :))

      Delete
  20. Kok itu yamg distabiloin kuning nyebelin ya kata-katanya. . . Ahgahhahakk. . Get well super jet soon :). Mengingat mati iti baik kok. Setidaknya ada alasan untuk kita memperbaiki diri. Bersiap diri buat lebih baik. :) ciyeee yang dosanya lagi dikurangin :)

    ReplyDelete
  21. Ya ampun Yog, gue ngilu kalo liat luka-luka gitu. :( Kirain firasat kiki itu cuma hal sepele, ternyata bener2 kejadian ya. kejadiannya malah di elu.
    Tangan lo udh kyky gitu, masih aja bisa nge post tulisan ini. Ajaib dah !

    Cepet sembuh Mblo, eeh maksudnya Yog. Lo sih, naik motor sambil jejingkrakan kyk cabe2an. Jadi gitu kan,
    -__-
    Mohon maaf lahir batin Yog :) Di tunggu kue nastar nya. Oke sip!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu ngetiknya pelan-pelan. Saking pelannya udah kayak jaringan internet di pelosok.

      Hehe, makasih Wulan. Aamiin. :)

      Cabe-cabean yang jejingkrakan kayak gue!

      Delete
    2. Hahaa.. parah :D

      Iyaa yog, sama-sama.

      Iya, lu cabe-cabean bisa, terong-terongan juga bisa. Keren!

      Delete
  22. Nggak apa-apa, Yog, yang penting masih bisa ngeblog :)

    ReplyDelete
  23. bang semoga enggak phobia sama angka 18 ya....

    Sehat selalu

    waduh lu yang pelan aja parah gimana gue bang.. gue takut nacablog lu jadinya

    BTW katanya sakit tapi kok ketekikan nya masih tetep panjang ya. Jangan2 kalo udah enggak sakit bakalan lebih panjang lagi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, kagak. :D

      Aamiin. Makasih. :D

      Udah kebiasaan nulis jadi gitu deh, panjang mulu. :))

      Delete
  24. Cepet sembuh Yoga. Saya juga pernah ramadhan 4 taun lalu kecelakaan gitu, luka2 kaya kamu ditambah gigi patah 3 biji, sedih banget :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gigi patah? Ngeri amat. -___-

      Makasih, Kak! Aamiin. :)

      Delete
  25. cepet sembuh yog penyakitnya ya , amieen

    setiap luka punya cerita *cowo u mild hehe

    selamat lebaran juga ya , maafin gua juga kalo punya salah :)

    ReplyDelete
  26. Semoga cepat sembuh ya, Yoga :')

    ReplyDelete
  27. Mohon maaf lahir dan batin jg ya, kak! :)

    Yahh, kasian banget, yg lain lebaran pda jalan2 ke mana.. Ini malah jalan2nya ke tukang urut :( btw, mampir ke tukang urut disuguhin nastar gak tuh? #halah

    Bisa gtu ya? Temennya yg mimpi buruk, malah kak Yoga nya yg kena musibah.__.
    Makanya, jgn keseringan becanda kak, jdnya pas kecelakaan disangka nya becanda jg, kan sedih:( bhahaha..
    Itu luka2 yg difoto cantik bgt ya? Kalo luka yg ada dihati gimana tuh kak?:(
    Quotenya boleh juga tuh! Ngena banget! :')

    Ohya, Semoga cepet sembuh yaa! Smga bsa mnikmati lebarannya lagi.. Dan bsa ngeblog lg.. Hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yo, sama-sama. :)

      Disuguhin minyak, Lu. Disuruh minum aja minyaknya biar cepet sembuh. :(

      Ah, luka di hati. Sudahlah jangan dibahas. Hahaha.

      Aamiin. Terima kasih! :D

      Delete
  28. wah wah. cepat sembuh Yog. serem juga ya lukanya.
    tapi, lo dapat thr gede gak gegara kejadian ini? itu tukang urutnya gak sekalian benerin apaaaa gitu selain tangan? hahaha

    ReplyDelete
  29. Terimakasih yog,,
    bisa jadi pelajaran berharga banget buat ane ,,

    ReplyDelete
  30. Hbd bangyog. Eh, maksudnya cepat sembuh bangyog. Kunjungan perdana nih. Salam kenal ya. Kunjungi juga dilasindy.blogspot.com

    ReplyDelete
  31. Pantesan kemarin nanya2 adsense, buat benerin motor, ya? Haha *dikeplak*
    Cepet sembuh deh, Yog (apa malah udah sembuh?)

    Btw, kalo di jalan raya gue sering ga konsen. Di perempatan sering keterusan. Padahal harusnya belok kanan/kiri. Parah ye :|

    ReplyDelete
  32. YOGAAAAAAAAAAAAAA!!! Mangap ya, Yog, baru bisa main kesini. Aku baru sembuh, Yog. Yah walaupun masih meringkuk di ranjang RS sih. Ditambah juga baru kerajinan nyobain browser lain di hape yang bisa dipake buat komen. Ini juga baru ngerasa enak mantengin hape lama lama. Doain ya, Yog. Mudahan besok aku udah bisa pulang. *ini komen apa curhat sih, pake minta didoain segala*

    Aku jadi pangling sama 'rumah' kamu yang sekarang. Makin betah buat main mainnya :))

    Ngg.... kecelakaan. Untung gak bikin anak perawan orang kecelakaan. Eh, maaf. Lanjut, kecelakaan kamu rada mirip sama kecelakaanku waktu aku kelas 3 SMK. Waktu itu kami sekeluarga (tapi tanpa Mamaku) mau pergi ke waterpark di daerah yang cukup jauh dan ngelewatin gunung gunung gitu. Aku boncengan sama keponakanku, Yoanda. Pas di turunan gunung, sempat padat dan ada mobil yang hampir nyerempet aku. Pas menghindar dari serempetan eh ada lobang besar di sisi kiri. Walhasil aku dan Yoanda langsung jatoh. Sama kayak kamu, Yog. Aku juga ketindih motor sendiri. What the fuck lah. Orang-orang pada gak peduli juga. Gak lama Yoanda ngehampiri aku sambil ngusap punggungnya yang luka cukup parah. Ternyata dia jatoh sampe terseret ke belakang. Aku lupa waktu itu gimana bisa itu motor gak nindihin badanku lagi dan aku bisa bangun, kalau gak salah kakak iparku alias bapaknya Yoanda datang sambil marah marahin aku. Aku pun dibonceng sama bapaknya Yoanda. Kalau Yoanda gak tau sama siapa aku lupa.

    Aku luka di bagian lutut sama mata kaki. Masih gapapa dibandingin lukanya Yoanda. Aku pikir aku bakal diem aja duduk sementara yang lain pada asik main air, tapi ternyata aku sama Yoanda paling lama main airnya. Gak peduli deh sama pedih dan nyerinya. HAHAHA.

    Itu dagu kamu mirip sama dagunya Joseph Gordon-Levitt di film Don Jon. Eh, dia bukan lecetan korengan, dia brewokan. Gak jadi mirip. Maaf, Yog :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Icha komennya panjang amat. :)

      Hahaha, iya habis direnovasi nih blog. Biar pembaca makin betah. :D

      Astagfirullah, nggaklah. Jangan sampe merusak anak orang.
      Ya Allah, luka gitu masih berani main air? Gileeeee. Kesenangan melupakan rasa sakit. Hihihi.
      Btw, Yoanda siapanya Yolanda di lagu Kangen Band?

      Habis dipuji langsung dijatuhkan lagi. Sakit weeyyyy.

      Delete
  33. udah lama ga maen kesini, dan langsung baca postingan ini :'( pedih yog bacanya.
    Aku paling ga tega kalau liat kecelakaan yang kaya gitu yog. ngeri juga sama luka-lukanya :'(
    Tapi yang paling pedih mah ga ada orang (yang lewat) yang bener-bener peduli pas kamu kecelakaan di TKP nya. sedih bacanya. udah secuek itu kah orang-orang zaman sekarang?
    Cepet sembuh ya yog. Semoga bisa diambil hikmahnya. :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah udah sehat kok, Kak. :))

      Tapi akhirnya ada yang nolongin, tandanya masih ada yang peduli. Ya, mungkin yang lewat-lewat itu lagi buru-buru. Positif thinking aja. :D

      Yoi, selalu ada hikmah di setiap kejadian. :)

      Delete
  34. Jadi luka yg ngak terlihat itu apa ??? hati yg tetep jomblo hahahaha
    Sumpah kocok liat bokap respon nya cuman ngaka :Hahaha doang :-)
    Semoga abis jadi dan terluka, hati mu ngak jomblo lagi yaaaa

    ReplyDelete
  35. Yogaaaaaa :' cepeeeet sembuh ini ya ampun :'

    Firasat gitu banget ya, kadang bisa 'pas' gitu, tapi kita juga nggak bisa menerka-nerka juga sih :'

    Ah, lo sakit gini, masih bisa ngeblog, keren :' hebat yog :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Udah sembuh, nih. Gitu deh firasat.

      Lu juga keren kok, Feb. Mau UAS aja sempet-sempetin nulis. :D

      Delete
  36. Jatoh pas lagi naek motor itu jatuh paling horror didunia selain jatuh cinta pada orang yang salah :''))) *eh
    Parah juga ya masa ada yang jatoh pada sabodo amat gitu lewat lewat aja. Untung masih ada orang berhati mulia :'3

    Kadang agak heran juga sih sama pertanyaan ' kamu gapapa? ' yang suka otomatis terucap untuk orang yang lagi kena musibah. Iya kalo musibahnya cuma ilang pulpen. Lah musibah jatoh kek gini masih aja nanya 'kamu gapapa?' :3

    Btw udah sembuh kan? Yaudah doanya, semoga bekas lukanya ilang yaaa \m/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ciyee dalem amat itu jatuh cinta sama orang yang salah. :p

      Yang penting masih ada orang baik di dunia ini. :))

      Thanks! :D

      Delete
  37. waduh ngeliat luka2nya serem yog.. parah itu mah.. stang aja bisa ampe bengkok bgt gitu.. skr udh gmn?

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.