Surat Terbuka Untuk Grup Whatsapp Blogger Jabodetabek

84 comments
Selamat pagi, siang, sore, atau malam teman-teman. Gue nggak tau, kalian baca tulisan ini pas kapan. Jadi, kalimat pembukanya begitu deh.

Oke, sebelumnya gue menuliskan surat ini nggak ada maksud apa-apa. Gue hanya ingin curhat. Yoi, mengeluarkan unek-unek yang ada di hati. Lumayan, keresahan bisa jadi tulisan. #KeresahanAdalahKunci

Pertama, kayaknya gue minta maaf dulu, deh. Sebentar lagi kan bulan puasa. Halah.


Oke-oke, gue serius. Gue mau minta maaf sama temen-temen yang ada di grup WA. Pertama, kalian tau kan, kenapa gue minta maaf? Yak, betul!
Apaan woi?! Gue kagak tau kesalahan lu.

Oh, sorry-sorry.

Kalo gitu gue perjelas aja.

Sebenernya gue nggak merasa bersalah apa-apa. Tapi, yang namanya manusia pasti suka khilaf, kan. Entah, salah gue itu apa di mata kalian? Entah itu berisik, entah itu suka kirim gambar nggak jelas dan menuh-menuhin galeri kalian, atau entah itu membuat kalian jatuh cinta sama gue. Eaaaakkk.
Itu yang terakhir apaan, Yog?
Hahaha. Ya, kali aja ada gitu yang diem-diem naksir gue.

BUSET, GUE PEDE BANGET SUMPAH.

Hmm, gue sebenernya udah merasa, kalo di grup itu gue emang manusia yang paling berisik. Harus gue akui itu. Kalo ada yang merasa lebih berisik dari gue, ya itu urusan lu. Gue nggak mempermasalahkan.
Tapi, biarkan gue mengklarifikasi. Gue berisik karena suatu alasan; nganggur.

Gue tau, di grup itu banyak yang punya kesibukan. Ada yang Senin-Jumat kerja, sekolah, ataupun kuliah. Nah, di hari Senin-Jumat itu gue nganggur. Gue sibuknya cuma Sabtu-Minggu, kuliah seharian.
Yang namanya orang kagak ada kegiatan, pasti cari kesibukan. Nah, kesibukan gue selama Senin-Jumat itu bikin grup berisik. Keren kan kerjaan gue? Kalo berisiknya wajar-wajar aja, sih, gapapa. Cuma, kadang gue suka kelewatan banget. Emang, gue sering banget khilaf. Maaf, ya.

Baru-baru ini, gue sering ngeledek Tiwi yang lagi deket sama Azis. Soalnya, mereka berdua menganggap grup itu isinya milik mereka berdua doang. Iya, Tiwi suka ngode-ngode buat Azis. Azis-nya juga merespons pula.
Ya, gara-gara itu, sampe-sampe gue bikin gosip kalo mereka jadian. Gue nggak tau gimana kebenarannya. Maaf ya, Wi. Maaf juga, Zis. Gue bercanda doang, kok. Kalo emang kalian jadian. Selamat, ya.

Terus juga soal bercandain cewek-cewek. Di grup, gue adalah cowok yang paling sering dicap modus. Sampe dibikin tagar #YogaPlayer. Anjir, tagar macam apa itu? Gini ya, masa kalian bisa menilai gue seorang player atau playboy hanya dari bercandaan di grup? Gampang banget nilai orang hanya dari obrolan grup. Kalo orang itu emang suka bercanda gimana? Kalian berarti udah nge-judge orang itu sebelum kenal secara lebih jauh, dong? Hayoloh, suudzan nggak baik tau, Gaes.

Sumpah, gue kagak ada niat modus, kok. Itu pun kalo kalian percaya. Baca lagi kalimat yang digaris bawahi. Itu hak kalian. Ya udah, sekarang gini aja, adakah di antara kalian para wanita yang pernah gue modusin? Oiya, maksud modusin itu sama aja deketin, kan?

Nah, adakah di antara kalian para wanita yang pernah gue chat secara personal? Kalo di WA namanya PM. Maksud gue, ketika PM terlepas dari tanya-tanya soal tulisan di blog, tentang kumpul blog pas gue jadi PJ, atau hal-hal lain yang bukan tujuan deketin. Apakah ada? Kalo ada, kalian boleh menilai gue sebagai playboy. Gue terima. Lagian, kalo kalian tetep nilai gue jadi playbloy juga gapapa. Gue terima.

Salah gue, sih, pake nulis bio Twitter begini: Seorang blogger calon penulis. Tadinya mau jadi calon playbloy, tapi kurang ganteng. Kalo penulis nggak ada syarat ganteng.

Hmm, gue kasih contoh deh, cewek-cewek yang gue PM tapi nggak ada maksud deketin. Misalnya, gue PM si Tiwi. Jujur, gue emang sering chatting sama dia. Itu pas gue belajar tentang bahasa Indonesia, EYD dan penulisan gitu dah. Sekarang ini, udah jarang, paling chat seperlunya aja. Gue udah belajar banyak sama editor yang satu ini.

Yakali gue udah ngerti tentang bahasa Indonesia, EYD dan penulisan, tapi gue tetep nanya-nanya. Nah, itu baru modus. Gue tipe orang yang sekali diajarin langsung gue pahami. Jadi, gue bakalan berusaha ngerti dalam sekali bertanya, kecuali bener-bener lupa. Karena gue memang kagak ada perasaan apa-apa sama dia. Nggak tau dah dianya. Kalo kalian tau, sebenernya dia malahan yang suka modusin gue. Tapi, gue tolak mulu. AHAHAHA. MAMPUS LU, WI! Gue buka aib lu. Rasakan!

Lagi-lagi kepedean. Huwahaha. Oke, bercanda.

Terus waktu itu juga pernah chat sama Nurri. Itu gue sama dia ngomongin kopdar doang. Kagak lebih.
Dalem, ya.

Entah, siapa lagi yang pernah gue PM, gue lupa.

Oke, lanjut.

Kalo kalian tau, sebenernya gue itu suka grogi pas PM-an sama cewek. Nggak tau kenapa, mental gue deket sama cewek agak lemah. Pas lagi mau chat si cewek, gue kan udah ngetik sesuatu, eh tapi ujung-ujungnya gue hapus lagi. Misalnya, gue menngetik “Hai”. Nah, gue kagak berani mencet tombol send. Ujung-ujungnya, kata “Hai” itu gue hapus lagi. Yoga lemah.

Tapi, lama-lama gue sadar. Kalo begini terus, kapan gue bisa kenalan sama cewek? Gue perlahan-lahan mencoba untuk berani. Namun, tetep aja cemen. Kadang masih sering takut gitulah. Apalagi kalo cewek itu cantik. Gue pasti minder, Coy. Apalah Yoga ini, kurus, yang bilang ganteng cuma Nyokap, masih berstatus nganggur lagi. Gue kagak pedean jadinya.

Bagusnya, gue disadarin temen gue. Kalo jadi orang, yang apa adanya aja. Cewek-cewek biasanya suka sama cowok yang begini, natural dan tidak dibuat-buat. Pokoknya nggak melebih-lebihkan keadaan. Ya udah, gue pun mencoba untuk lebih berani dalam ngobrol. Gue menjadi diri gue sendiri.

Nah, untuk itu, gue mencoba lebih berisik di grup. Itu untuk apa? Untuk membentuk mental yang kuat agar tidak lemah lagi. Dari sebuah chat grup, gue mulai berpendapat, gue mulai bercanda-canda, kadang juga berusaha deketin cewek. Ya, siapa tau aja jodoh, kan? Kita dipertemukan dari sebuah grup blogger.

Jadi, itulah penjelasan gue. Hmm, kalo emang beneran ada wanita yang pernah gue PM, kemungkinan gue tertarik sama cewek itu. FYI, gue susah banget buat deketin cewek kalo belum pernah ketemu langsung. Nggak tau kenapa, kayaknya hal itu bukan gue banget.
Yakali gue suka sama cewek hanya karena melihat fotonya, kecuali fotonya cantik dan lucu. Ini taik banget, ya.

Tapi, zaman sekarang itu foto banyak yang editan. Iya, pake kamera 360. Bikin orang item jadi putih. Orang-orang jelek mendadak jadi cakep. Meskipun hanya di foto. Halah.
Gue adalah tipe cowok yang suka sama cewek humoris. Ya, pokoknya yang bisa diajak bercanda gitu. Di saat hidup terlalu getir, gue dan pasangan bisa menertawakan kepahitan itu dengan jokes-jokes. Lagian, orang yang suka bercanda itu, biasanya serius dalam berhubungan. Ciyeee, promosi.

Lanjut.

Di grup, kadang gue suka kirim gambar yang agak vulgar. Kadang gue juga sok-sok bahas bokep. Hmm, sotoy dan sok ngerti tentang hal-hal mesum. Tapi, perlu kalian ketahui. Gue kagak semesum itu. Gue hanya bermaksud membuat hiburan. Biasanya, orang bakalan tertawa kalo membahas hal-hal negatif. Lagian, di stand up comedy, dibolehin membahas yang jorok gitu. Asal jangan keseringan.

Mungkin di antara kalian ada yang kesel, nggak suka, atau ilfeel sama gue. Gapapa. Itu hak kalian, kok. Kalian pasti berpikir dan menilai gue bukan anak baik-baik. itu juga gapapa. Gue bisa terima itu. Karena hidup itu selalu penuh dengan komentar. Kita yang ngejalanin, orang lain yang komentarin. Betul begitu?

Bagi yang masih percaya gue anak baik dan nggak mesum seperti di chat, terima kasih. Karena kenyataannya emang begitu. Boro-boro mesum, ciuman aja udah lupa rasanya gimana. Eh, maaf.
Ya udah, kayaknya segitu aja yang bisa gue curhatin. Bagi kalian yang nggak suka sama gue, gue minta maaf. Bagi kalian yang suka sama gue, ahhh masa, sih? Beneran ada yang suka sama gue? Jadian, yuk!

Maaf, gue malah ngaco.
Hmm, begitulah jomlo.

Hidup itu selalu ada pro dan kontra. Orang yang membenci kita, selalu punya alasan untuk tidak suka dan selalu melihat kekurangan kita. Begitu pun dengan orang yang menyukai kita, mereka nggak punya alasan kenapa bisa suka sama diri kita. Ya, pokoknya tau-tau suka aja. Sesimpel itu.

Mungkin belakangan ini gue terlalu bawel di grup. Sejujurnya, kalo kalian udah kenal gue lebih dekat, gue itu emang agak bawel. ( kata temen-temen deket begitu ).
Ya udah, mungkin gue bakalan dikatain sok bijak. Tapi gapapa, karena kata-kata ini gue tulis dari hati. Sekali lagi gue mau minta maaf.

Gue sadar, ada sesuatu hal yang memang harus dibicarakan di grup, ada sesuatu hal juga yang lebih baik dibicarakan personal. Nah, salah gue di sini. Gue kadang ngobrol cuma berdua atau bertigaan doang. Ini sebenernya salah siapa? Sebenernya kalian bisa aja bergabung dalam obrolan nggak jelas itu. Tapi, kebanyakan di antara kalian lebih memilih diam dan menyimak. Oke, gue nggak tau ini salah siapa. Gue merasa bersalah. Jadi, gue minta maaf.

Seharusnya, gue menghargai orang lain yang sibuk. Mungkin aja mereka terganggu. Ya, karena gue yang terlalu banyak waktu luang untuk memegang HP. Jadi, gue itu aktif banget di grup. Maklumin, gue pengangguran.

Tapi, mulai sekarang, gue bakalan lebih dewasa lagi. Umur gue udah 20 tahun, masa gue nggak bisa membedakan mana obrolan yang harus diomongin di grup dan mana yang harus personal. Sekali lagi, maaf kalo gue udah berisik banget. Semoga gue bisa lebih baik untuk ke depannya. Ya udah. Terima kasih.

Terima kasih juga para pembaca yang udah baca curhatan ini.
Oke, nama gue Yoga. Selamat pagi, siang, sore atau malam.

Sekian.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

84 comments

  1. Sama gue gak minta maaf bang? Kan mau bulan Ramadhan ;:3

    ReplyDelete
  2. minta maaf karena terlalu banyak chat gapenting ? hahahahaha

    ReplyDelete
  3. Nah, orang-orang yang satu spesies sama Yoga nih yang bikin orang-orang seperti aku bakalan matiin notif chat di grup :D

    ReplyDelete
  4. Katanya udah nggak jomblo lagi, yog? Kenapa masih mencap kalau jomblo hayooo? :v

    ReplyDelete
  5. Diperluas deh yog, jangan untuk grup blogger whatsapp doang . . tapi seluruh blogger indo yang pernah lu rusuhin kotak comment lo . . Hahahaa . .
    Rata2 kan emang comment lo agak gak waras dan bejat gitu . . hahahaa . .

    Gak papa . . berisik itu asik . . asik asik jozz !!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke, minta maaf juga untuk semua orang. :)
      ( Nggak waras dan bejat )

      Asyek!

      Delete
  6. Karena aku bukan member grup WA yang sama, jadi aku nyimak aja dah~ O_O.
    ff
    Eh itu, yang bio twitter beneran berpengaruh? Gimana pandangan orang tentang bio punyaku, ya?
    *pengrajin pacar bekas untuk dijadikan pacar baru*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan twitter bio gue kagak ada. Apa gue bisa di cap apatis.

      Delete
    2. Haw suka daur ulang mantan pacar orang :D

      Bio twitterku, "Tukang ngeblog kembaran Emma Stone. Hidup seperti Easy A."
      Apa itu berpengaruh juga sama mukaku? Beneran disangkain kembarannya Emma Stone?

      Delete
    3. Haw : Hahaha. Nggak, itu gue bercanda aja. Hmm, berarti Haw mengincar para mantan orang untuk dijadikan pacar. XD
      Uben : Nggak juga, kok. :)
      Icha : Emma Stone? Kayaknya kalo di rumah lu dipanggil nyokap gini, "MAEMUNAH BELI GAREM SANA!"

      Delete
    4. Iya. Kadang istri orang juga. Nyari yang nggak pernah pacaran susah bet.

      Cha, Dinda kok nggak dibawa main ke sini?

      Delete
    5. HAHAHA. Iya juga, ya. Masih lugu-lugu gitu. Gimana kalo anak SD? Eh, tapi anak SD sekarang aja udah ada yang pacaran. TK berarti, Haw. :))

      Dinda lagi. XD

      Delete
    6. Ya. Allah.... masa iya yang TK.... :x


      Yah, ga direspon ama icha. gagal. mestinya kan:

      "Bukan dinda, Haw. Nanda!"

      "Oh, jadi kamu lebih setuju kalo aku sama Nanda ya, Cha? Dibandingin dinda-dinda yang gatau itu siapa."

      Delete
    7. Sarannya Yoga bisa dicoba tuh, Haw. Kan anak TK pada lugu-lugu banget. Berhitung aja masih diajarin. Alah, apaan coba.

      Hahahaha, bukannya gak ngerespon Haw, tapi baru liat komenmu xD

      Jadi, Dinda itu nama panggilan sayang buat Nanda? What the......

      Duh, kalau aku beneran mucikari, udah aku jual tuh Nanda sama kamu, Haw. Eeeeh.

      Delete
    8. Yoga: Dasar Bondan, Bondan Winarno! Kok kamu tau banget, Yog? Oh iya, kan aku beli garemnya sama kamu ya.

      Delete
    9. Iya, gue penjual garem plastik. HUWAHAHA.

      YEKALI.

      Delete
    10. malah jadi lagunya The Pandal yang paedofil :x

      (((panggilan sayang))) sebelum itu, panggilin dulu, kek.
      Asal tiga jamnya gak 80jt aja.

      Delete
  7. OHHHHHHH, JADI INI POSTINGAN BUAT KLARIFIKASI KALAU YOGA ITU BUKAN PLAYBOY, TAPI CUMA CALON PLAYBOY YANG GAK KESAMPAIAN? KLARIFIKASI YANG BAGUS!

    Bener Yog, sebagai cewek aku setuju. Cewek suka cowok yang apa adanya, yang natural, yang gak pake make-up.

    Dan ya, kadang kesel juga kalau ada orang yang mencap kita sembarangan dari jokes yang kita bawain, Padahal cuma mau sok-sok an bahas negatif, tapi dianggap beneran negatif. Pengalaman banget deh aku kayak gitu :(

    Dan satu lagi, orang humoris itu suka bercanda tapi serius kalau dalam berhubungan, itu kayaknya bener deh, Yog. Entah kenapa, jadi senyum-senyum jijik pas bacanya. Sialan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. SANTAI AJA WEEEHHH!

      Yakaleeee pake make up. XD

      Huft. Gue kayaknya juga sering dicap begitu.

      Asyik. Tulisan gue keren, kan? Hohohoho. :)

      Delete
  8. Gue jg minta maaf Yog, brisik lo mah gak ada apa- apanya di banding grup sebelah.

    Gue sehari gk buka aja bisa 1000 lebih bahkan bisa duaribu lebih chat yg gk gue baca. Keren!

    ReplyDelete
  9. saya maafin yog :D mudah-mudahan kedepannya engga jomblo lagi :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. oo jomblo kah. :
      hidup joblo kalo gitu.
      Mohon maaf juga ah...

      Delete
  10. Kirain ada keributan apa gituuu.. hihi

    ReplyDelete
  11. Kalau udah lemah yaa emang lemah aja yog ga usah belaga sok di kuat-kuatin gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenape? Masalah buat lu, yog? Udah merasa lemah yaa? wkwkwk

      Delete
  12. hmm ga papa kalo menurut aku kalo hanya buat seru2an aja, emang sih engga semua orang bisa paham, tapi yang penting tujuan kita bukan ke arah yang ga baik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, makasih udah percaya kalo niat gue buat seru-seruan, Mbak. :)

      Delete
  13. Cuma bisa baca dan nyimak juga, soalnya gak jadi member grup WA tsb hehe..
    Salam!

    ReplyDelete
  14. Semoga bener deh ada yg naksir yoga diem-diem.
    Yog, lu gak minta maaf trus sungkeman ke gue? mau bulan puasa nih...


    Iyain aja, biar cepet. Biar seneng juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, semogaaa. Gue amini boleh? Aamiin.

      Minta maaf saya, Mbak. :(

      Delete
    2. Boleh dongss.. Amin :)

      ENAK AJA, MINTA MAAF-MINTA MAAF.
      LAIN KALI NYUCI PIRING YG BENER DONG. GAJI LU GUE POTONG BULAN INI

      -__-

      Delete
    3. Aamiin. Sekali lagi biar afdol. Aaaamiiinn.

      NJEH, NDORO.

      Delete
  15. Gue ngertiin, Yog.
    Ngertiin banget.. Hahha

    ReplyDelete
  16. Saya juga mau minta maaf Yog kalo ada salah ato komen yang kurang enak
    tinggal 21 hari menuju bulan ramadhan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Saya juga minta maaf. Santai aja kalo komen di blog gue. :D

      Delete
  17. Surat terbuka. Suratnya nggak pake baju. Kasihan nanti masuk angin.
    Oke. Maafkan komentar saya. -_-

    ReplyDelete
  18. Selamat pagi yog :D
    Maafkan komentar saya -___-
    Semoga kita semua bisa lebih baik untuk ke depann

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pagi!
      Santai, hehe.
      Aamiin ya Rabbal alamin. :D

      Delete
  19. Sudah kubaca curhatanmu Yog...engkau memang bawel. Meskipun Bawel, engkau tak akan diasinin seperti lirik lagunya Bang Ben. Eh Hujan Gerimis Aje, Yoga Bawel Diasinin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan kapok, ya. :D
      Hahaha. Itu ikan, Mbak. :)

      Delete
    2. Jangan kapok, ya. :D
      Hahaha. Itu ikan, Mbak. :)

      Delete
  20. invite gue juga ke group dong. plissss


    mampir-mampilah ke blog ala-ala gue di www.travellingaddict.com
    thx :)

    ReplyDelete
  21. Wah seru yah punya grup WA blogger sampe kopdar juga, mantap Yog

    ReplyDelete
  22. Gue udah panjang lebar ternyata nggak ada gue disitu -.- hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lu akhir-akhir ini jarang kelihatan di chat grup.

      Delete
  23. sebagai surat, ini panjang banget. serius.
    jadi lo bikin surat ini sebagai klarifikasi doang? padahal mah aslinya elu ya tetep gitu gitu aja. pencitraan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, pada komen surat ini panjang, ya? Gue nulis novel aja kalo gitu dah. Huft.

      TAE. HAHAHA.

      Delete
  24. Akumah apa atuh, gak ngerti sama tulisan ini. Engga ngerti sama surat lo. Join grup whatsapp aja engga. Engga kenal sama blogger lainnya. hanya kenal blogger yang dulu~~~

    ReplyDelete
  25. oh ini tulisan tentang pencitraan gtu ye, yog. duh elaah....
    baper amat sih dikatain #Yogaplayer #YogaLemah. mungkin, temen'' lo becanda kali. dan mungkin lainnya, kyaknya emang ngatain lo dari lubuk hatinya yang paling dalem sih.

    yg tabah ya, #YogaPlayer dan #YogaLemah.
    pencitraan anda, kurang sukses *eeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lu kalo komen nggak bisa baik apa, Zi? Nyolot mulu.

      Tahiks.

      Delete
  26. hahahaha...lucu deh kamu.. emg serusuh apa itu grup jadinya, ampe perlu diminta maafin :D ... Kebalik nih... justru aku kluar dr bnyk grub krn sepi bgt... g ada info apa2, g ada yg ngerusuh... ngapain bikin grub jdnya... lgs leave deh ;p

    ReplyDelete
  27. Kamu merasa sedikit terganggu, sehingga bikin postingan ini, Yog? Hahah.. :D Ngga tau ya karena faktor U atau apa, aku paling males ikutan grup WA atau BBM. Ngobrol sama banyak orang sekaligus bikin ngga intens. Prefer satu-satu aja sik.. :P

    ReplyDelete
  28. Oooyy, Yoga! Baru baca ini. Dan kayanya ini komen pertama gue deh di blog lo hahaha.
    Nggakpapa, Yog. Terus rame ajaaa. Gue sih nggak masalah._. Kalo grup sepi kan malah krik krik krik. Obrolan kalian sering jd hiburan kok buat gue hehe.

    ReplyDelete
  29. Beuh panjang bener, seru tu ada grupnya :) tapi kalo sy lebih suka diforum gan komunikasinya atau di G+

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.