Kurus Oh Kurus

68 comments
Gue paling nggak suka sama orang yang suka ngurusin hidup orang lain. Siapa tau aja dia nggak pengin kurus, justru maunya bertubuh gemuk. Iya, kan?
Ngurusin hidup orang lain sama tubuh kurus itu beda kampret! Fokus sama judul.

Oiya, maaf-maaf.

Nggak tau kenapa, gue pengin menulis kegelisahan lagi. Yoi, kali ini tentang kurus.

Ketika acara kopdar JB beberapa minggu yang lalu, ada salah seorang temen blogger yang bilang, “Gue nggak nyangka si Yoga sekurus ini.”

Hmm, mungkin awalnya dia mengira gue kurus, tapi nggak sekurus seperti yang ia lihat di foto. Gue lalu menjelaskan karena beberapa bulan belakangan ini gue memang suka begadang. Dia pun merespons,” Nggak nyangka,  efek nganggur sampe segitunya.”

Kenapa bawa-bawa nganggur? Ya, Tuhan.

Tapi gapapa, karena dia bilang seperti itu, gue pun bisa dapet ide dan menuliskan cerita ini.

Sejujurnya, gue pengin banget bertubuh ideal. Nggak terlalu kurus, juga nggak terlalu gemuk. Tapi, seorang Yoga tetaplah Yoga yang kurus. Pada waktu gue SMK kelas 10, ada temen-temen yang suka protes sama kondisi fisik gue.

“Lu tadi pagi sarapan nggak, sih? Lemes kayak tengkorak ketiup angin gitu.”
“Lu pas istirahat jajan nggak? Kurus banget kayak orang nggak makan.”
“Yog, lu kurus amat kalo gue perhatiin. Makan lu sedikit, ya?”

KAMPREEETTTTT. Ini kenapa komentarnya negatif semua?

Kenapa nggak ada yang komentar, “Lu kalo dilihat-lihat ganteng juga, Yog. Rahasianya apa, sih?”
Kan, kalo ada yang nanya begitu gue bisa jawab, “Ah, cuma pake sampo, kok.” Setelah jawaban itu mereka dengar, pasti gue ditimpukin botol sampo sama temen-temen. Huft.

Parah banget yang bilang kalo istirahat gue nggak makan. Gue kalo istirahat itu makanlah...,  makan hati kalo denger kata-kata kalian yang bawa-bawa fisik begitu. Oke, serius. Gue udah makan banyak, kok. Gue sendiri nggak ngerti kenapa tetep kurus begini. Tapi sumpah deh, gue  di rumah sarapan, dan udah makan banyak juga.

Mendengar jawaban jujur itu, sampe ada salah satu temen yang nyuruh gue untuk minum susu. Soalnya gue hanya makan tetapi tidak ditambah susu. Katanya kalo mau bertubuh ideal itu harus 4 sehat 5 sempurna. Akhirnya, suruhan itu gue coba lakukan. Gue langsung membeli susu dan meminumnya rutin. Kira-kira selama dua minggu, sekaleng susu itu pun habis. Namun, setelah gue menimbang berat badan, malah tidak ada perkembangan. Gue jadi males dan tidak melanjutkan minum susu lagi.

Setelah gue ceritain hal itu ke temen, dia merespons, “Ah, cemen lu! Baru sekaleng udah nyerah. Lagian, jangan susu kalengan yang kental manis begitu, minum yang buat nambah berat badan kayak ‘Weight Gain’ coba.”

Lalu, gue mencoba ke supermarket mencari susu—yang katanya menambah berat badan—itu. Setelah melihat harganya, gue pingsan di tempat. TAE. MAHAL BANGET ANJIRRRR!

Niat untuk gemuk ternyata memang sulit. Ya udahlah, bodo amat. Nggak usah memaksakan keadaan. Nanti aja kalo udah kerja, gue nggak mau ngerepotin orangtua. Buat bayaran sekolah aja nyarinya sulit. Ini gue minta susu yang macem-macem. Pikir gue saat itu.

Oiya, itu susu yang macem-macem maksudnya susu penambah berat badan, bukan susu yang... ah, sudahlah.

Ketika kelas 11, gue pernah deket sama seorang cewek di sekolah. Bahasa gaulnya PDKT, atau sedang masa-masa pendekatan sebelum jadian. Gue lupa waktu itu kenalannya gimana. Yang gue inget dari cewek ini, dia itu pernah bilang ke gue, “Lu sebenernya lumayan ganteng, Yog. Tapi kurus amat dah. Lu cacingan, ya?”

Setelah dipuji ‘ganteng’ sama gebetan, gue langsung merasa terbang. Sedihnya, setelah ia memuji gue, malah disusul sebuah hinaan. *DHEG* Nyesek banget.

Yak, rasanya seperti itu. Setelah dipuji malah dijatuhkan. Gue kadang nggak ngerti sama orang-orang yang suka komentar memuji lalu menjatuhkan. Gue pikir, kayaknya lebih baik dihina dulu, baru setelah itu dipuji. Coba aja kalimatnya diubah menjadi, “Lu kurus amat, Yog. Cacingan, ya? Tapi tetep ganteng, kok.”

Nah! Ini baru terdengar mendingan. Tapi tetep aja intinya ngatain gue cacingan. Astaghfirullah.

Setelah dia bilang begitu, gue pun minum obat cacing dan periksa ke dokter. Namun, dokter itu bilang, “Kamu nggak cacingan, kok. Hmm, mungkin cara tidur kamu yang nggak teratur dan suka begadang. Atau bisa juga ini karena faktor gen.”

Kalo gue simpulkan, bisa jadi ini memang faktor gen. Karena salah satu orangtua gue memang kurus. Tapi, melihat ada tetangga gue yang kedua orangtuanya kurus dan anaknya malah gemuk, gue jadi bingung. Masa iya, itu hasil selingkuh dan bukan anak kandungnya? Gue nggak mau berpikiran negatif. Lagian kata orang-orang, faktor gen itu nggak seratus persen menurun ke anak. Kayak ada orangtua yang berambut lurus, lalu anaknya berambut keriting. Jadi, kondisi fisik itu bisa berbeda.

Oke, ini sotoy.

Karena faktor gen itu gagal, mungkin ini efek pas SMP kalo lagi libur sering begadang main game online di warnet. Iya, gue dulu sering paket malem gitu. Bayar 10.000 doang, bisa main dari jam 9 malam hingga jam 6 pagi. Itu semua gue lakukan semata-mata demi sebuah permainan virtual yang nggak ada manfaatnya. Bodoh? BANGET!

Sebenernya main game online itu boleh-boleh saja. Lagian permainan itu memang untuk hiburan dan kesenangan ketika bosan, bete, atau stres . Sayangnya, gue melakukan hal itu terlalu berlebihan. Iya, gue kecanduan bermain game online sampe relain begadang. Udah kurus, semakin kurus gue.

***

Beberapa bulan setelah lulus sekolah, gue sudah bekerja sambil kuliah. Sudah hampir setahun gue tidak bertemu dengan temen-temen SMK, kecuali yang satu kantor. Tidak tahu kenapa, gue usul mengajak temen-temen SMK yang sekelas untuk berkumpul.

Ketika kumpul, kita memulai obrolan tentang sekolah. Kami pun bernostalgia.

“Lama nggak ketemu gini, kenapa jadi tinggian lu, Yog?” kata Anjar.

Gue pun tersenyum mendengar kalimat itu, dan bilang, “Nggak tau juga, nih. Ya, setiap manusia pasti bakalan bertumbuh, kan?”
“Gue kira lu nggak bisa tinggi. Hahaha.”

Taik.

Santi—temen gue yang lain—bilang, “Kayaknya lu gemukan juga deh, Yog.”
“Masa, sih?” tanya gue nggak percaya.
“Iya, serius. Daripada pas masih sekolah, lu kurus banget. Sekarang lebih berisi dikit dan enak dilihat.”

Beberapa temen gue yang sudah bekerja memang terlihat sekali perubahannya. Yang dulunya kurus, 
sekarang jadi lebih berisi. Yang dulunya nggak pernah dandan, sekarang terlihat lebih cantik karena jago dandan. Yang dulunya mukanya jelek dan serem, sekarang malah tambah jelek banget dan udah kayak siluman tapir. HUWAHAHA, Eh, yang terakhir itu gue serius loh.

Gue bingung kenapa ada beberapa temen yang bilang gue lebih berisi dibandingin pas sekolah. Jujur aja, gue sendiri masih merasa kurus. Tapi, alhamdulillah kalo ada yang bilang gue lebih berisi. Gue mencoba menimbang berat badan. Wah, udah hampir 50 kg, nggak nyangka banget gue. Hmm, terus terang aja, selama ini gue belum pernah yang namanya punya berat badan di atas angka 50 kg. 

Yap, berat gue bisa nambah begini. Karena pas masih sekolah itu berat badan gue hanya 40. Kurus? BANGET! Lalu, setelah kerja, berat badan itu berubah menjadi 45-49. Oiya, ini kalo gue nulis tentang berat badan, yang cewek-cewek pada sensitif nggak bacanya? Maafin gue, ya. Jangan marah-marah di kolom komentar. :(

***

Tahun pun berganti, banyak perubahan yang terjadi. Perkuliahan gue waktu itu sedang semester 3 atau 4, tugas kuliah lagi banyak-banyaknya. Peraturan di kantor juga semakin ribet. Ditambah lagi, gue putus sama pacar. Gue jadi susah tidur. Nggg... nggak seperti yang kalian pikir. Kalo putus sama pacar nggak ada yang bisa ditidurin lagi (jika kalian berpikir seperti itu). POKOKNYA BUKAN BEGITU!

Gue pun mengeluh hal ini ke orangtua. Nyokap bilang, “Jangan begadang lagi makanya.” Lalu, Bokap juga pernah bilang, “Semua hal itu biasanya berawal dari pikiran.” Hmm, bener juga sepertinya. Gue selalu perhatiin orang-orang yang habis putus cinta biasanya bakal tambah kurus. Gue juga termasuk. Setelah putus—karena diselingkuhin—sama Rani (nama disamarkan), gue memang terlalu memiikirkannya.

Kenapa gue diselingkuhin sama dia? Emang salah gue apa?
Kenapa dia nggak merasa bersalah?
KENAPA GUE MIKIRIN DIA TERUS? KAMPREEETTT. GARA-GARA ELO, GUE MAKIN KURUS JADINYA NIH BANGKHE!


Gue nggak mau sedih-sedih lagi hanya karena putus dan membuat gue tambah kurus. Ada atau nggak adanya seorang pacar, gue berusaha untuk tetap bersyukur. Gue juga berusaha menikmati hidup dan memilih bahagia (tidak melanjutkan pekerjaan yang peraturannya ribet)

Tapi kenapa gue masih tetep kurus, ya?

Ternyata gue masih memikirkan beberapa hal:
1.Gimana caranya bayar uang kuliah?
2.Kapan gue segera dapet kerja lagi?
3.Kenapa harga dollar semakin naik, dan rupiah malah semakin turun?

Semenjak menganggur, jadwal tidur gue mulai nggak bener, nampaknya gue terkena insomnia. Apalagi setelah tahun baruan, gue mulai tidur jam 2 pagi. Nah, semenjak kejadian itu, bulan Januari gue suram.

Ya, masa suram itu tetap berlanjut sampai saat ini. Tetap nganggur, dan hobi begadang.

Orangtua mulai risih sama keadaan gue yang gini-gini aja. Beberapa temen gue juga mulai bertanya, “Udah dapet kerja?”
“Kapan mau mulai kerja lagi? Nggak bosen nganggur?”
“Bayaran kuliah lu gimana? Lancar?”

Pertanyaan itu selalu terngiang-ngiang di kepala gue. Seperti ada tuntutan untuk segera bekerja dan bisa bayar kuliah dengan lancar seperti semester-semester sebelumnya. Hasilnya, kondisi gue semakin buruk dan merasa terbebani.

Sabtu lalu, ketika sedang duduk-duduk di taman yang dekat kampus, ada seorang temen yang bilang, “Lu belum dapet kerja juga, Yog? Makin kurus tau lu.”
“Belum,” jawab gue sambil menggelengkan kepala. “Emang beneran nambah kurus, ya? Banyak begadang gue.”

“Iya,” kata dia jujur. “Seharusnya lu nganggur itu gemukin badan, Yog. Jadwal tidur lu harus tetep normal, mau nganggur atau bekerja tetep jaga kesehatan.”
“Tapi...“ Belum selesai berbicara, temen gue langsung memotong.

“Mungkin sekarang belum terasa, tapi nanti di umur 30 atau 40-an lu bakal tau efeknya. Nggak baik tidur larut gitu. Apalagi tidur pagi. Lu mau gemuk, kan? Ubah cara tidur dan gaya hidup lu. Ngaca coba, kantong mata lu semakin bengkak.”

Ternyata bener kata salah seorang temen blogger waktu itu. Dia nggak nyangka gue sekurus ini. Gue juga nggak nyangka temen kuliah gue sampe begitu perhatiannya sama gue.

Hmm, mungkin setelah tulisan ini di-posting, gue bakal memperbaiki cara tidur dan gaya hidup gue. Nganggur juga nggak mau gue jadiin beban lagi. Gue ingin menjalankan hidup sehat. Gue mau berat badan gue naik, dan gue mau tidur teratur lagi.

Semoga ini bukanlah wacana belaka. Jangan hanya wacana, tapi jadikan nyata. Yeaaahhh!
Sebelum diedit, cerita ini ditulis 19 April 2015

Curhat gue terlalu panjang, ya.

Jika sampai kalimat ini, kalian belum close tab dan tetap membaca sampai habis. Kalian keren banget! Terima kasih sudah bersedia membaca.
Ada yang punya masalah sama kondisi fisik dan jadwal tidur yang kacau? Curhatin aja di kolom komentar, guys.


Terima kasih sekali lagi.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

68 comments

  1. Aku baca sampai habis, Yog. Berapa SKS ini? Panjang banget :D

    Pokoknya setuju sama temen kuliah kamu yang perhatian sama kamu. Hidup sehat itu penting, Yog.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Segitu panjangnya apa? :(

      Iya, hehehe. :D

      Delete
  2. *aku juga pernah curhat masalah badan kurus di blog*

    Kayaknya aku senasib ama lu, Yog, kalo masalah badan kurus. waktu sekolah temen bahkan guru pernah ngeledekin aku "papan". itu kejem banget. Kurang makan, iya sih. kalo sekolah aku gak pernah makan di kantin, di rumah pun gak sarapan. :( tapi itu berakhir di kelas 11. Karena di kelas 12 aku udah ngubah kebiasaan makan, pagi siang malam. tapi tetep aja gak gemuk-gemuk. Nyobain obat cacing, gak ngaruh. gak cacingan juga.

    Lalu setelah nonton iklan susu penggemuk yang videonya ada gambar orang kurus diterbangkan angin saat pakai payung, aku nyoba beli tuh susu. baru liat harganya udah langsung puter balik.

    tapi yaudah, mau gimana lagi. disyukuri aja. toh badan kurus gampang milih dan dapet pakaiannya. Gak perlu diet-diet ampe ngiler. dan yang penting:

    Kalo ada temen yang ngeledekin kita cacingan, makan banyak tapi nggak gemuk-gemuk, ketawain aja. karena sesungguhnya mereka adalah orang yang iri. karena mareka makan dikit tapi gak kurus-kurus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, gue belum baca cerita lu.

      Hehehe, iya, sempet dikatain tripleks juga. Nah, kalo nggak cacingan kenapa tetep kurus, ya? :(

      WAKAKAK. SAMA! MENDING SUSU ALAMI LEBIH ENAK, LEBIH MURAH.

      Iya, harus bersyukur.

      Oh, ternyata mereka iri. :))
      Makasih udah curhat panjang, Haw. Lu keren!

      Delete
  3. Gue jadwal tidur malam random banget selama nganggur. Kadang habis maghrib, kadang habis isya, kadang jam 3 setelah nenggak kopi 2 gelas, kadang malah nggak tidur.... Aslee

    Enak jadi lu, kurus sendiri nggak pake olahraga. Kampret...

    Gue baca sampe akhir jadi apa hadiahnya? Gue mau tidur lagi ah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huehehe. Kurus yang terlalu juga nggak enak, Yu. :))

      Hadiahnya? SELAMAT, ANDA KEREN! UCAPAN INI DIKETIK LANGSUNG DARI EMPUNYA BLOG!

      Delete
  4. tapi aku suka cowok yang gemuk-gemuk.. hehe
    aku juga masih nganggur ini, insom juga. awal-awal sih tidur dini hari, terus geser ke subuh dan sekarang baru bisa tidur itu sekitar jam 9 pagi :'( sebelnya insom itu ya mau di pejem-pejemin ini mata gimanapun tetep aja ga ngantuk-ngantuk.

    rata-rata orang yang stress/ada masalah memang jadi lebih kurus yog, tapi aku kebalikannya. tiap stress pasti bawaannya makan terus-terusan, soalnya menurut aku makan itu hal yg menyenangkan, pokoknya makan bener-bener ga ke kontrol.

    gara-gara itu alhasil aku langsung naik 9 kilo dalam waktu sebulan. ah pengen nangis darah rasanya. baju jadi pada ngetat :'( semua yang ketemu pasti pada ngomen aku jadi gendut -..- wajah jadi bulet.
    masalahnya udah sekalinya naik gini, turuninnya yang susah -..-

    kalau aja aku bisa kirim ini lemak-lemak ke kamu yog, aku ridhoooo bangetttt
    tapi ya sudahlah.. apapun kondisinya harus tetep disyukuri, yang penting sehat.. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru kalimat awal, gue langsung dicoret dari daftar.

      Nah! Gue sering banget tidur habis Subuh. Gimana cara normal lagi, ya? :(

      Gue udah makan banyak, tetep aja, Kak.

      WANJIR. SEBULAN BISA 9 kg. Gue paling banter juga 2 kg. Kalo begadang atau sakit, pasti turun lagi.
      Hahaha, boleh-boleh. Gue juga ikhlas nerimanya. Bagi 10 kg sini. Nanti gue olah jadi otot, biar macho.

      Delete
  5. tiap orang punya pendapat beda-beda, ada yang bilang kurusan, ada yang bilang gemuk, ada juga yang bilang tambah tinggi. tpi yang bilang lebih ganteng ga ada yah ahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm, iya juga.
      Kamu mau jadi orang itu?

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
    3. ga akh mas, biar cwe aja yang bilang ganteng :D

      Delete
  6. Aku marah, Yog, aku sensitif! Berat badanku gak sampe 45 soalnya :(

    HAHAHAHAHA. Kampret, postingan ini ngewakilin aku banget, dan segenap orang-orang kurus yang pengen punya badan ideal lainnya. Gak cuman orang gemuk, orang kurus juga gak luput buat dikata-katain.

    Sama, Yog. Waktu SMK aku juga disaranin buat beli susu keparat penggemuk berat badan itu. Harganya mahal banget emang. Mau minta sama Mama, takut gak disekolahin lagi :(

    Sama kayak Mbak Elriyashi di atas, aku juga punya temen yang kalau stress bukannya jadi kurus malah berat badannya jadi naik, Yog, Dia kalau lagi banyak pikiran langsung kebelet beli es krim, cokelat, dan sebangsanya. Dia juga suka begadang tapi begadangnya sambil makan. Gila gak tuh. Kadang aku pengen banyak pikiran aja kalau wujud banyak pikirannya kayak dia.

    Sebenarnya enak sih punya badan kurus, Baju dari tahun kapan gituuuu masih bisa dipakai sampe sekarang. Disangkain awet muda juga. Trus gak pusing kalau misalnya kalap makan di kondangan, biasanya kan kalau orang-orang takut berat badannya naik gara-gara kalap makan, lah kalau orang kurus, apa yang mau dipusingkan? Trus bisa jadi model juga. Apalagi dengan badan tinggi. Bisa aja kalau kamu mau, kamu jadi model kalender, Yog.

    Tuh, dengerin kata pacar kamu, eh teman kamu, Yog. Tidur teratur makan teratur juga. Wejangan yang kayaknya nyentil buat aku juga sih. Thanks ya buat teman kamu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hah ngga sampe 45? Boleh nih. Gue jadiin barbel buat ngelatih otot2 di tangan gue (berasa macho).

      Delete
    2. Icha : Curhat lu panjang amat, Cha. :)
      Wakakakak. Iyak. Mending waktu SMK itu buat bayaran sekolah, bisa buat 3 atau 4 bulan. ARRGHHH ICE CREAM!!!

      Iyek. Gue masih make baju dari zaman SMK ini. Meski udah agak sempit karena gue nambah tinggi. Seenggaknya badan gue masih kurus, jadi muat-muat aja.

      Model kalender? Gue baru tau.

      Oke, nanti gue sampein ke temen itu. :D


      Adi : Mantan Chopet.

      Delete
    3. Adi: Jadiin barbel atau makanan pokok anjing peliharaan di rumah, Di? Soalnya ini badan tulang semua.


      Yoga: Soalnya kaum orang seperti kita yang kurus dan pengen punya badan ideal harus didengarkan curahan hatinya, Yog. Alah apasih.
      Huahahahahahahaha. Kan gak lucu, gak bisa ikut UN atau dikeluarin dari sekolah gara-gara uang sekolahnya dipake buat beli susu.

      Oke. Sampein nomor telponku juga, Yog. *loh?

      Delete
    4. Hahaha, curhatnya di blog. Nggak ada yang denger. Adanya baca. :)

      Gue aja kagak tau nomor lu, Cha!

      Delete
  7. Kayaknya ini cerita terpanjang lu ya? haha untuk gue sampai kalimat terkahir dengan selamat dan sentosa

    Btw lu beratnya cuma 50 kg? haha makanya tiap hari manggul beras biar berisi gitu badannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Bener-bener curhat dari hati, Don.

      Lu kira gue kuli pasar.

      Delete
  8. Kita punya problem yang sama nih hehe. "Lo kurus ya" itu udah jadi paket sapaan tiap orang kalo ketemu gua. Dulu pas sekolah gua sering dibecandain kalo ada angin, gua pasti ketiup. Kok bisa ya mereka ngomentarin berat badan tanpa sadar gimana efeknya ke yang dikomentarin? :-D

    Bagi gua, berat badan itu urusan masing-masing orang. Kalo mereka bisa ideal, apa iya harus nyinyirin orang yg berat badannya ga ideal? awalnya kadang emang terasa nyakitin, tapi lama-lama gua diemin aja hehe. Yang pasti gua ga akan pernah tega nyindir berat badan orang, sekalipun.

    Selama kondisi badan masih sehat, komentar orang-orang ga usah terlalu dipikirin. Anggep aja kritik positif. Siapa tahu malah mereka iri ya kita bisa kurus sementara mereka susah banget utk kurus? Haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, iye. Itu bercandaan paling sering gue denger juga. Ketiup angin. XD

      Asyik. Bray ini bijak sekali. :))

      Hahahaha! Oke. Gue bakalan lebih bersyukur. :D

      Delete
  9. mungkin itu bawaannya udah kayak gitu yog,dipaksain makan banyak juga kalau udah bawaannya kayak gitu mah gak bakalan gemuk juga,hehe semoga bisa memulai pola hidup sehat ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bawaannya kurus. :D
      Aamiiin. Makasih Mbak Devina. :)

      Delete
  10. AKU KURUS JUGA DAN YA AMPUN ITU SEDIH BANGET:')
    umur 15, berat 41, tinggi 165, aku dikata katain :( makanku banyak tapi ganambah nambah gini sampe akhirnya dikatain cacingan. ini kan keturunan bapakkuuuuu :(:(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh tapi tapi enaknya aku gak susah mikir diet kaya anak cewek yang lain. makan sepuasnya aajaaaaa hehe:))

      Delete
    2. Jangan sedih, Nis. :)
      Yoi. Makan sepuasnya nggak mikirin diet. :D

      Delete
  11. TOSSSSSS untuk sesama orang kurus yog . .
    Iya bener yog, orang kurus selalu diledekin . . gue kalo ikutan tawuran pasti disuruh berada paling belakang . . kan Kampret !!
    Padahal juga udah rajin minum susu . . baik itu susu yang kemasan, atau susu yang kaosan . . maksud saya botolan . . Tapi tetep aja berat gue nggak proporsional sama tinggi gue . . -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. WAH, sering tawuran? *geleng-geleng*

      Eaaakkkk. Susu kaosan. XD
      Hmm, gue juga gitu. :(

      Delete
  12. Dulu gue gemuk banget, sekarang udah kurus.... (banget).
    Pas gemuk banyak yang bilang "kok kamu gemuk"
    Pas udah jadi kurus "loh kamu kok kurus"

    Btw, itu temen perhatian banget :'
    Jangan-jangan..................

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa gitu, ya? Ajarin cara gemuk dong!

      Jangan-jangan cinta. Huwahahaha.

      Delete
  13. haha gue yang gemuk gak terlalu bulet pengen kurus susah banget :v seminggu OCD turun 5kg, seminggu berikutnya berhenti OCD naik 10kg.. kan kamprett -__- tukeran badan yok ? :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga gitu, makan banyak, minum susu, olahraga, naik 2 kg, begadang semalem aja, turun 3 kg. Kan taik.
      Bersyukur saja aturan. Nggak perlu tuker-tukeran. Hehehehe. :D

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
    3. Buset. Koneksi goblok. Komen gue eror.

      Delete
  14. hahahaha, gile. gue aja 58 setengah kg udah masuk kategori kurus di kelas. plus gue pake behel jadi makan nggak bisa sembarangan. dan 58 setengah itu angka yang cukup gagal gaul. dan elo cuma 50 :")
    tapi, kalau gue jadi lu, memerhatikan uang kuliah dan dollar amerika, gue juga akan melakukan hal yang sama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sedih, ya. :(

      Berarti 50 nggak ada gaul-gaulnya dong?

      Wahaha. :D

      Delete
  15. Kira-kira gue bentar lagi mau wisuda loh, Yog. Setelah baca postingan lo. Panjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang Beneeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeerr

    ReplyDelete
  16. ah, Yog, jgn dipikirin bgt kalo soal kurus mah.. Okelah mungkin skr ini kamu lbh kurusan krn mikirin bnyk bgt... Tapi dulu suamiku itu jg ceking kerempeng.. Sampe2 ama ibu temennya, dia dituduh narkoba. wkwkwkwkw.. Geli bgt kalo inget itu.. Megang rokok aja engga suamiku..apalagi narkoba ;p

    Tapi skr, bdnnya jaauuuuh lbh berisi..kalo ga mau dibilang gemukan hihihihi ;p.. Udahlah..mikirin masalah kerjaan ato kuliah boleh2 aja.. tp percaya deh masalah bdn kurus mah, ntr bakal gemukan sndiri kalo udh nikah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, gue juga pernah disangka begitu, Mbak Fanny. :(
      Padahal merokok juga kagak. Huft.

      Oke, makasih motivasinya, Mbak. :))

      Delete
  17. NIh.. gue kasih pu puk.
    makanya kalo sebelum dan sesudah makan baca doa.
    (padalah gw berasa ngaca bacanya)
    #SindromKurus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pupuk apa? KOMPOS? UREA?

      Hahaha, lu juga kurus kampret!

      Delete
  18. saya baca sampai habis, Yog. keren kan? :D
    terima apa adanya aja yang penting hidup hhihihi
    disyukuri

    ReplyDelete
  19. bedanya orang kurus sama orang gemuk.
    kalo orang kurus mau apa2 selesaikan dulu baru makan jika sempet.
    kalau orang gemuk mau apa2 makan dulu baru bisa bekerja.

    enjoy aja malah sayah pengen kurus. susah amat.....ehhh enjoy aja deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, bener juga ini. Hahaha.

      Oke, enjoy, Bro!

      Delete
  20. Aku dulu gemuk mas, gemuk banget malah, sama kayak kamu dulu pernah kencanduan game nah gara - gara kecanduan game itu sekarang aku jadi kurus hehe
    sebenernya nga cuma kecanduan game sih yang bikin aku kurus, dulu juga jarak sekolah sama tempat tingal yang jauh banget dan harus naik sepeda setiap hqari

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, kalo kecanduan game emang nggak inget makan, ya? :(

      Waduh. Keren banget naik sepeda tiap hari!

      Delete
  21. Nama gue juga Yoga, gue juga kurus. Adalagi yang sama? Mungkin jomblo. HAHAHA.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah, jangan bawa-bawa jomlo gitu, ah.

      Sama-sama blogger. :)

      Delete
  22. Gua dulu juga gitu Yog, tapi sejak ke klinik tongfa... EH KOK GINI?!
    Dulu gua begitu, jadwal tidur gua berantakan kayak hati yang abis diselingkuhin, tapi pas udah dapet kerja otomatis semuanya berubah, sebab gua harus bagun pagi buat ke kantor. Jadi mau gak mau gua tidur malam dan gak begadang lagi. Gitu sih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya begitu, karena nggak ada kegiatan, jadinya malah melek mulu.
      Huft. Berarti gue harus kerja lagi ini.

      *nyiapin surat lamaran kerja*

      Delete
  23. Betjul cekalih, Anak Mudaaaa.. Begadang itu efeknya bukan sekarang, melainkan 5-10 tahun ke depan.. Badan kamu bisa jadi lesu trus gampang chapex.. Hahah.. :D *malah ngakak*

    Kalok aku dulu pas SMP rada langsingan Yog, sekitar 40 kg.. Tapi sejak diinfus, langsung bengkak gini. Parahnya pas kuliah makin naek. Huhuhu.. T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa? Bohong amat itu! Diinfus gimana? Emang bisa gemuk?

      Hai anak tua, belagu sekali dirimu memanggilku dengan anak muda. Oh, iya. Emang tua, kan? *kabur*

      Delete
    2. Ngggg.. Dulu sempet kenak tipes trus diopname.. Abis 7 botol infus, eh beberapa bulan kemudian langsung bengkak.. ._.

      Ah. Ngga papa dikatain tua. Yang penting bisa punya pacal lebih muda. Ahahahah :P

      Delete
    3. Huwahahaha. Kok, bisa? Gue tipes malah tambah kurus. :(
      Yelah, gue berondong biasa aja. :p

      Delete
    4. Nah kan. Orang yang ku kenal gitu kenak infus malah gembul. Berarti kamu antimainstream sejati, Yog :(

      Bahahah.. Eh kita beda berapa taun sik? Penasaran akoh :P

      Delete
  24. Yog tulisan kali ini berasa bener dari hati,,,ngalir lancar kek aer empang mruju ke lauttt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Gue selalu menulis dari hati, Mbak. :)

      Delete
  25. Gue kurus, dan gue telah melakukan apapun untuk gemuk, termasuk diet ocd. Katanya, diet ini bagus buat orang kurus. Gue mencoba, dan hasilnya, tambah kurus. Yes..

    ReplyDelete
  26. Gak berasa panjangnya, soalnya ini mengisahkan gue bgt. Ini baru motivasi

    ReplyDelete
  27. hahhaha ember ga, gemuk itu sungguh sulit . karna gw merasakan itu yog
    yang kurus pengen gemuk, yang gemuk pengen kurus . yaa itulah manusia . ga pernah merasa puas . seperti pelajaran kita jaman smk. Manusia sebagai makhluk sosial dan makhluk ekonomi.. wwkkwkkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lu tau blog gue dari mana? WAH. Dikunjungin temen SMK. :))

      Begitulah, Yan.

      Delete
  28. HAHAAA gue mah malah kebalik.
    Kalo lagi galau karena abis putus, gue jadi suka ngemil, banyak makan, banyak tidur dikamar. Alhasil badan gue jadi cepet gemuk.
    wkwkkw :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahelah. Orang gemuk gampang banget kayaknya. :(

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.