Kopdar Ketiga dan Menjadi PJ

67 comments
Waktu awal Mei, temen-temen blogger mulai meramaikan grup WA untuk membahas kopdar. Kebetulan gue yang jadi PJ-nya. PJ di sini bukan seperti yang kalian tau: Pajak Jadian. Bukan. PJ itu adalah Penanggung Jawab.

Ini adalah pengalaman pertama gue menjadi PJ di kumpul-kumpul blogger. Kami rencananya bakal kumpul di rumah Kak Lia. Sedihnya, para anggota jarang yang ikut.
Ketika gue pastiin siapa aja yang ikut di grup, mereka semua beralasan macam-macam; ada yang alasan karena banyak tugas kuliah, ada yang alasan karena udah ada acara lain duluan, ada yang alasan karena mencintai itu nggak butuh alasan. Halah. Malah nggak nyambung. Intinya mereka berhalangan hadir untuk kopdar.


Gue udah frustrasi banget waktu itu, apalagi ditambah si Nurri—anggota blogger yang jadi PJ bareng gue—chat gue di WA.
Nurri : Yog, gimana ini banyak yang nggak ikut?
Gue : Ya udah gapapa, kan gue juga nggak ikut.
Nurri : Apa-apaan lu!

Terus WA-nya gue read doang. Mampus!

Kemudian pagi itu di hari H, gue udah males-malesan banget buat dateng. Ya soalnya, di grup yang konfirmasi buat ikut itu cuma 3 orang: Tiwi, Nurri, dan Darma.
Lu terus nggak mau ikut, Yog?
Gue? Gue kan males ikut.
***

Sekitar jam 11 pagi atau siang, ( jam 11 itu pagi apa siang? ) gue dengan males-malesan, akhirnya bangkit dari kasur untuk mandi. Ketika gue mandi, Nyokap malah menyuruh gue bantuin bikin pesanan. Jadi, di hari itu Nyokap gue ada pesanan bikin kue-kue gitu. Seperti kue pisang, lontong isi, dan lontong isi pisang. Yekali!

Karena gue nggak mau jadi anak durhaka yang nanti dikutuk jadi batu, gue pun nurut dan segera bantuin.
Sekitar jam 12, pesanan itu belum kunjung selesai. Kalo pesanan ini kelar jam 2, gue pasti menjadi tambah males untuk dateng. Bagusnya, gue segera bilang, “Bu, Yoga ada janji jam 1. Boleh ditinggal?”
“Lah, kalo ada acara mah ngomong, Le,” kata Nyokap.

Dengan berat hati, gue harus mandi. Gue meninggalkan pesanan yang sedang dikerjakan itu. Nyokap akhirnya meminta tolong Bokap, ya orangtua gue memang pengertian.

Setelah mandi dan salat, kira-kira jam 12.30, gue berangkat dari rumah.

***

Gue ngabarin ke grup WA, kalau gue kayaknya sampe jam 15.00. Gue menduga jalanan pasti macet dan gue memang hobi nyasar. Yakali nyasar dijadiin hobi. Anti mainstream banget.
Kampretnya, mereka nggak ada yang merespons chat gue.

Setelah melewati macet, gue pun sampai di Graha Telkom—deket rumah Kak Lia.
Gue chat ke grup, apa alamat lengkap rumahnya. “Dari Graha Telkom ke mana, nih? Cepet direspons, ya.”
Di saat itu juga, perut gue mendadak mules. Iye, gue pengin boker.

Gue menunggu chat gue dibaca dan dibalas. Sekitar 2 menit kemudian terdapat balasan. “Maaf, Sist, hari Minggu kami selalu slow respons. Mau pesen barang yang mana?”
YAKALI. Dikira lagi WA admin online shop.

Dengan membaca petunjuk yang ada, gue mengikuti arahnya. Kemudian gue langsung buta arah, gue pun berniat bertanya kepada orang di jalan. Yang gue bingung, orang-orang ini nggak tau alamat rumah Kak Lia. Karena gue orangnya nekat, ya gue jalan lurus terus aja sampe ketemu masjid di pinggir jalan yang dimaksud di alamat. Entah gue yang nggak ngeliat sebelah kiri, atau gue yang emang hobi nyasar.

Setelah itu, HP terasa berbunyi. Gue pun mengangkat telepon dari Kak Lia.
“Yog, kamu di mana?” kata Kak Lia. “Dengan siapa? Semalam berbuat apa?”
WOI! GUE YOGA! BUKAN YOLANDA!
Oke-oke, serius.

Gue ternyata beneran nyasar, dan hampir ke daerah Bintaro. FYI, tempat kopdarnya di daerah Serpong. Mau nggak mau, ya gue puter balik lagi.
Hmm, mungkin kira-kira gue udah 30 menit nyasar di antah berantah, mana perut gue nggak bisa diajak kompromi.

Sambil nyari alamat, gue juga nyari toilet umum. Sayang sekali, nggak ada toilet umum di daerah ini.
YA ALLAH, KAPAN PENDERITAAN INI BERAKHIR? HAMBA HANYA INGIN BOKER!

Arti PJ yang Penanggung Jawab pun berubah menjadi PARAH JAUH. Iya, gara-gara nyasar semuanya jadi tambah jauh. Kampret.
Sekitar 10 menit kemudian, Om Andy—blogger yang biasa dipanggil sama temen-temen di grup Om—menjemput gue.
***

 Akhirnya, sampe juga di rumah Kak Lia. Gue melihat ada Tiwi, Nurri, Adi, Kak Lia, dan beberapa orang lain yang nggak gue kenal sebelumnya.

Setelah bersalaman, gue mengenal temen baru; Darma yang sejak hari itu dipanggil Tango, Salam yang ternyata satu kampus sama gue, Lukman yang nggak taunya senior.

Karena tidak bisa membohongi diri sendiri, gue berterus terang kepada Kak Lia. “Kak, gue numpang ke toilet, ya.”
“Ya udah, langsung aja itu ada di sebelah kiri,” kata Kak Lia sambil nyengir.
“Kayaknya bakal lama, ya.”
“HAHAHAHA, Iya gapapa.”
Setelah melakukan ritual di toilet ( dibaca: boker ), gue kembali bergabung bersama yang lain.
Yang lain langsung bertanya, “Udah, Yog?”
“Alhamdulillah udah. Lega banget,” jawab gue terlalu jujur.
Mereka langsung pada tertawa.
“Oh, jadi lu lama dari tadi tuh boker?” tanya Lukman.
“Iya.”
“PANTESAN!” kata Lukman kesel.

***

Seperti kopdar-kopdar sebelumnya, kami memperkenalkan diri masing-masing. Dan gue sebagai PJ ditanya Lukman ingin membahas apa di kumpul keblog kali ini. Sebenernya, gue udah bilang dari awal di grup, kalo gue nggak suka bahas-bahas yang pake topik gitu. Terlalu formal banget. Gue pengin kumpul kali ini lebih ke sharing aja. Bukan tentang membahas satu topik yang dikasih tau sama satu orang. Kesannya terlalu menggurui. Gue nggak suka sama hal yang begitu. Kami di sini sama-sama belajar. Jadi, gue pengin yang kumpul ini buat seru-seruan. Nggak usah terlalu fokus membahas materi. Kumpul itu buat have fun.

Kami lebih banyak ngobrol-ngobrol, lebih tepatnya si Lukman yang lebih sering ngomong. Nggak ngomong, sih, tapi malah ngecengin orang. Tango dan Tiwi yang jadi korban di hari itu. Tango dicela terus karena gaya ngomongnya yang kocak. Lalu, semua aib Tiwi dibuka habis-habisan sama Lukman. Nggak sekalian bajunya lo buka, Man? Astaghfirullah.

Menurut gue, kopdar kali ini lebih intim. Gue merasa lebih akrab sama yang lain dibanding kopdar-kopdar sebelumnya. Bukan soal orangnya hanya sedikit yang dateng, tapi karena gue PJ-nya. HUWAHAHAHA.

Oke, serius. Karena ada si Lukman yang membuat kita berbaur satu sama lain. Sebelumnya, setiap kopdar, kebanyakan pada misah-misah. Mungkin ada 3 atau 4 kelompok di dalam perkumpulan. Yang cewek-cewek pada selfie sendiri, cewek yang lain juga gosip sendiri, yang cowok kadang ikutan gosip, dan yang cowok lain malah bingung sendiri harus ngapain.

Kopdar ini diisi dengan ngemilin kacang rebus, ngopi, cerita-cerita tentang masa kejayaan Jamban Blogger Jabodetabek ( di zaman Kevin Anggara yang sekarang jadi artis itu masih sering kopdar ), dan pembacaan puisi dari Om Andy. Tadinya mau gue upload videonya, tapi kuota gue nggak cukup. Huft.

Oiya, ini foto-fotonya.


Depan :Om Andy, Kak Lia, Tiwi, Nuri, Salam, Adi
Belakang : Lukman, Gue, Darma atau Tango
Nurri dan Kak Lia

Candid bersama Tango
Terus ada juga foto-foto Tiwi yang PDKT sama Salam.

Awalnya berjauhan

Ciye mulai deket

Gue dan Lukman lagi dengerin Tango Curhat



Candid : Kak Lia, Adi, gue 
Sekitar jam 5 sore, gue mendadak laper. Tapi gue malu untuk makan sendirian. Lagian gue juga udah malu banget pas numpang boker. Kan takutnya dibilang nggak tau diri sama yang punya rumah atau yang lain.
“Udah numpang boker, minta makan lagi. Nggak tau diri banget si Yoga. Emang bangsat tuh anak.”

***

Sehabis Magrib, kami pun pamitan kepada Lia dan ibunya. Kami pulang menuju rumah masing-masing. Kami—yang membawa motor—mengantar yang pulangnya naik kereta ke stasiun. Sampai di stasiun, tiba-tiba gue mendengar suara tangisan. Horor banget. Awalnya gue mengira itu suara kuntilanak. Tapi ternyata, bukan sodara-sodara. Mana ada kuntilanak pake jilbab. Nah, di sinilah terjadi tragedi yang aneh. Untuk lebih jelasnya, bisa baca tulisan Adi di SINI.

Iya, kami balik lagi ke rumah Kak Lia karena Nurri tiba-tiba keram. Namun, si Lukman, Tango, dan Salam tidak kembali ke rumah Kak Lia lagi.

Awalnya gue kesel sama Nurri, soalnya ini anak aneh amat. Tadi pas kopdar nggak kenapa-kenapa, pas udah di perjalanan pulang malah bikin yang lain panik. DASAR PAYAH! DASAR LEMAH! ( ceritanya ngikutin Killer Bee ngerap di film Naruto ) Sebagai PJ yang baik, gue harus bertanggung jawab sama keadaan anggota blogger yang ikut. Kampretnya, kenapa PJ juga yang malah harus gue pertanggung jawabkan? Tanggung jawab sendiri dong lu jadi PJ, Nur! Tapi gapapa, berkat Nurri, gue jadi makan gratis di rumah Kak Lia. HOHOHO.

Terima kasih Nurri.

Selesai makan, Kak Lia membuatkan teh hangat. Nah, di sini malapetaka itu terjadi kembali. Ketika gue ingin menuangkan teh dari teko ke gelas, anehnya teh itu nggak mau keluar. Ternyata belum diputer. Kampret. Setelah diputer, dijilat, dicelupin. LU KIRA OREO, YOG?!
Maaf.

Setelah diputer, ternyata susah banget. Entah tutupnya emang keras, atau gue yang nggak ngerti. Gue mengeluh, “Ini cara bukanya gimana, ya? Gue norak banget ini.”
Kak Lia pun langsung menghampiri gue dan bermaksud memutar tutup teko itu. Ketika tutup teko diputar, gelas—yang berisi teh milik Tiwi—tersenggol Kak Lia. Air teh itu pun tumpah ke celana gue. Iya, celana gue. Basah dan panas. Gue pun langsung ke toilet. Gue ciprat-cipratin air kran biar celana gue nggak disemutin.

Dan dengan berat hati, mau nggak mau, gue harus mencopot celana panjang hitam yang gue pakai. Gue hanya memakai celana pendek sepaha. Begitu keluar dari toilet, Adi, Om Andy, dan Tiwi melihat gue dengan takjub.
“Wow, Yoga seksi banget,” kata Tiwi.
Mungkin juga Adi dan Om Andy berkata seperti itu, tetapi di dalam hati.

Kak Lia pun merasa bersalah banget sama gue. Dia tidak berhenti meminta maaf. Gue bilang aja, “Santai aja, Kak. Udah gapapa. Hehehe.”
JADI GINI? MENTANG-MENTANG GUE UDAH NUMPANG BOKER DAN MINTA MAKAN. GUE DISIRAM TEH PANAS? Batin gue.

Merasa aurat gue terbuka, gue copot kemeja kotak-kotak gue dan langsung menutupi paha gue dengan kemeja itu.
“Kayak pake sarung lu! Kemeja ditaro paha,” kata Om Andy.
“HAHAHA, kocak lu, Yog.” Adi hanya bisa tertawa melihat penderitaan gue.
“Ya, habisnya ini kan aurat,” kata gue sok alim.
“HAHAHAHA.” Mereka semua tertawa. Apalagi Tiwi yang ketawa paling bahagia, bales dendam banget ngetawainnya. Mentang-mentang ketika siang gue ngakak pas ngetawain dia.

***

Sekitar jam 10 kalo nggak salah, abangnya Nurri menjemput. Kami pun siap-siap untuk pulang.
Terima kasih untuk kalian semua, terutama Kak Lia yang udah bersedia menampung para manusia yang kampret-kampret ini, terutama gue yang udah numpang boker. Karena kalian, gue bisa menuliskan cerita yang absurd ini.

Maaf, jika yang datang hanya sedikit. Semoga tidak menyesal memilih gue sebagai PJ. Jangan kapok, ya. Sampai ketemu lagi di kumpul-kumpul selanjutnya. See you, Guys.


Terima kasih juga untuk yang udah baca sampai habis. Kalian punya cerita seru yang absurd banget pas kopdar? Boleh cerita di kolom komentar.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

67 comments

  1. Aaaaaak.. Aku jugak mau kopdaran gitu, apalagi sampek makan dua kali! Wkwkwk.. :P *terus ngga ada yang ngundang akoh* *syedih nan pedih T_T*

    Mmm.. Itu kenapa di situ Tiwi sumringah banget? Apa kah karena dia berhasil sepikin gebetan balu? Trus kenapa Adi sok bengong pas difoto? Apa karena rindu sama Deva? Lalu kapan Nurri ngga galau en baper sama kerjaannya? Kapaaaaan??? ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue cuma makan sekali. Sumpah!

      Makanya Kak, jangan serakah. Udah gembul juga. Eh, yang gembul lu apa Febri, sih? :/

      Huwhahaha. Entahlah. Tanyakan pada mereka masing-masing.

      Delete
    2. Sekali, tapi porsi buat berdua.. Sama aja, Yooog.. Sama ajaaaaa.. -_-

      Engg..
      Kami berdua sama-sama gembul. ._.

      Males ah. Pada ngga mau jawab. Hih!

      Delete
  2. Ciyeee yang pada kopdaran. Ciyeee yang jadi PJ.

    ReplyDelete
  3. -___________- hih tulisan lo bikin gue jadi orang CACAD ngikik sendiri di keramaian .. .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget, Yog. Aku juga ngakak di pagi buta begini. xD

      Gak tahu bagian mananya. Antara keseluruhannya emang kocak atau suka ngebayangin lu menderita.
      Itu Tango ngomongnya begimana sih? kok malah diketawain. Apa ada akesn sengau-sengaunya (kayak dikunyah) gitu ya? *meneliti berdasakan foto*

      Delete
    2. Terima kasih, Haw. :)

      Wahahaha. Iya, sih, gue emang lagi sering jelek-jelekin diri sendiri gitu. Ceritain kejadian yang ngenes. Biar menghibur orang. Gue lupa, teknik komedi begini namanya apa. :D

      Hmm, ya pokoknya gitu, deh.

      Delete
  4. Njirrr si adi kayak lagi galau galau gitu yaa -_-

    Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yu, lu baca tulisan gue nggak? :(
      Yang dikomenin foto Adi doang. Homo lu, ya?

      Delete
    2. ckcck gue baru tau. Ternyata wahyu gak cuma jomblo, tapi juga homo
      astagfirulloh

      Delete
  5. Jadi pengen kopdaran gue . . Huhuu . .
    Nahkan, numpang boker di rumah orang itu emang agak memalukan banget lohh . .
    Dari boker setitik . . disiramlah tes panas setelahnya . . :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kopdar dong, Ka.

      Duh, sumpah. Gue malu banget. :(

      Delete
  6. Wah enak bisa kopdar, saya kapan nih gilirannya...selalu sibuk ama kerjaan...mungkin bukan zaman saya lagi untuk beginian....maklum dah menua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, kopdar mah nggak ada batasan umur, Bang. Justru karena menua bisa saling berbagi pengalaman. Yakan? :))

      Delete
  7. Wah enak bisa kopdar, saya kapan nih gilirannya...selalu sibuk ama kerjaan...mungkin bukan zaman saya lagi untuk beginian....maklum dah menua

    ReplyDelete
  8. Perasaan kalau mau kopdar kamu nyasar mulu deh, Yog. Entah itu kebiasaan yang susah hilang, atau hobi, atau bakat terpendam. Eh iya gak sih?

    HUAHAHAHAHAHAHAHAHAHA. Puas ngakak baca penderitaan kamu. Ketumpahan teh manis panas.
    Itukah azab buat orang yang numpang boker sama numpang makan? :/ Kenapa gak numpang tidur sekalian, Yog?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bakat terpendam? :))))))
      Yekali dah. Bisa aje emang celengan ayam.

      Jahat banget lu, Cha. Menertawakan penderitaan orang lain. :(
      Kalo numpang tidur bisa jadi skandal.

      Delete
  9. Oh ternysta Tiwi kek gitu di belskang gue haha.

    Ngakak Yog bacanya, lo ternyata hobi nyasar sama kek gue.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mendingan typo-nya benerin dulu, Bang.

      Delete
    2. Azis : :))
      Jangan nyama-nyamin deh! Nyasar itu ciri khas gue.

      Tiwi : Hai editor. :))

      Renggo : Diedit itu bahasa Indonesia, Mas. Nggak perlu pake setrip (-) segala.

      Delete
  10. Si Candid opmong yah yog? ahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Candid ompong? Lu nggak tau candid, Broh?

      Delete
    2. gtau vroh emang siapa candid? kalo candid borobudur atau candid prambanan gue tau :v

      Delete
    3. Candid itu foto yang orangnya kagak tau pas di foto.

      Delete
  11. Kok gue cantik ya, Yog, di situ? :(
    Cieeee Yoga seksi, sayang gak gue foto buat dokumentasi. Ah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tiwi : Itu gue edit dulu, Wi. Aslinya butek muka lu. Gue kasihan aja sama temen. ( maaf terlalu jujur )
      Bagian dokumentasi kan mantan lu. Eh, maaf. :(

      Renggo : Seksi humas.

      Delete
  12. Anjirrr kangen gue main kesini hoi! Bhahahak dasar PJ gatau diri cuma numpang boker sama makan dua kali! *langsung diusir*
    Eta si Adi teh kunaon miris gitu duduknya? Hahaha. Kapan-kapan ajak eke kopdar dong kakak~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Welcome back Deva seorang wanita yang digandrungi blogger-blogger cowok yang jomlo dan tukang modus. Fans lau pada nyariin tuh!

      GUE CUMA MAKAN SEKALI WOI! BUSET DAH.

      Entah, mungkin Adi merindukanmu~ Eaakk.
      Dateng ke daerah Jabodetabek dulu aja, sih. :))

      Delete
  13. Masih asing semua sama mereka. Tiwi doang yang sering liat. Liat di blog maksudnya.
    Pengalaman kopdar baru sekali. Seru sih, biar kate banyak yang belum kenel *pake logat betawi*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo Mas Renggo kopdar bulan depan ikut, yaaa!

      Caileh.

      Delete
  14. Replies
    1. Iya, tumben ini ada yang mau sedia tempat. :)

      Delete
  15. Yoggg, pas gue baca judul postingan ini, dan ada singkatan "PJ", Gue kira Pajak Jadian, :v

    ReplyDelete
  16. Uda numpang boker mintak makan lagi....
    kebangetan !!!! Wkkkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gitu amat, Mbak. Kayak nggak pernah numpang boker aja.

      Delete
    2. tantangannya luar biasaah ya numpang boker...pijangan buka kartu dong hahahhahah

      Delete
    3. Gapapa, aib gue umbar sekalian. Semoga kalian tetap mau mampir ke blog ini. :)

      Delete
  17. seru kali ya kopdaran gitu? belum pernah -__-

    ReplyDelete
  18. Wuih, ini udah itungan ramai loh kopdarnya, Yog. Kalo di Pontianak jarang-jarang bisa datang kopdar seramai itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Waktu itu lebih rame. Hmm, kira-kira hampir 20-an.

      Gapapa, yang penting bisa kopdar, Dar. :D

      Delete
  19. Sekali-sekali kopdarannya ke jawa barat dong ajakin aku gitu :D hehehe lebih tepatnya sih di kota tasikmalaya, eh tapi kan yoga hobi nyasar mau kopdar ke rumah mba lia aja nyasar apalagi ke jawa barat *emang yoga mau???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jauh amat itu. Buseh dah. XD

      Mbak, kamu mau bikin aku nyasar terus nggak bisa pulang ke Jakarta lagi? TEGAAAAA! KAMU TEGAAAA!

      Delete
  20. Hahahaa ngakak gue, karena numpang boker plus minta makan, lo jadi disiram teh panas. Miris yog :D

    eeh, itu yg diatas motor bantal guling bukan sih? kenapa ada disitu?
    *curiga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, nggak, itu bercandaan aja, kok. Itu nggak sengaja tumpah.

      Hmm, tanya sama yang punya rumah.

      Delete
  21. Buat postingan yang khusus nahan boker itu, dong. Ini kayaknya lebih absurd gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahhh, jadi lebih detail gitu, ya? :p

      Delete
  22. sungguh pj yang berdedikasi. boker..
    hahaha, itu gokil yak fotonya. awal jauh, endingnya deket. kayaknya lo aktif banget ikut acara kopdar yak... gue jadi kepingin punya pengalaman buat jadi pj. gue lagi bayangin cara lo memperkenalkan diri, hmm.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Begitulah. :))

      Ayo, kopdar selanjutnya ikut. :D

      Yelah, cara gue memperkenalkan diri biasa aja.

      Delete
  23. Hmm hmm... *cuman numpang ngangguk di blog orang* hahaha.

    ReplyDelete
  24. Rasanya disiram teh panas gimana, Yog? :((
    Hahahaha. Nyasar memang menyenangkan, tapi nggak selamanya nyasar itu indah~ Hahahak. Okelah. Ceritanya lucu.

    ReplyDelete
  25. ha ha saya cuka tulisan kamu bang yog. Kenapa pas boker dan tersesatnya nggak di dokumentasikan. :v

    ReplyDelete
  26. owalah kirain PJ itu Pajak Jadian, ternyata Penanggung Jawab ya.. kayaknya seru tuh kopdarnya.
    salam knal mas. kunjungan perdana nih..

    ReplyDelete
  27. kayaknya aku udh baca bbrp kali kamu kopdaran ya Yog... asik ih srg2 ketemuan ama blogger lain :).. Aku aja jrg bgt bgini... kayaknya pun cuma sekali ;D.. Itu jg krn diundang ngreview menu baru di cafe daerah kebayoran ;D.. kalo ga bgitu, ya ga prnh ketemu jg ama temen2 dunia maya :D

    ReplyDelete
  28. Sepertinya selain hobi nyasar, kamu juga hobi boker dan basah basahan Yog, seksinya ngalahin model victoria secret enggak?

    *tiba-tiba inget pas balikin pendaftaran sama foto ktm hohoo :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.