Cerita Tentang Bagas

58 comments
Setiap orang memiliki teman masa kecil, begitu pun juga gue. Terkadang di masa depan malah ada yang menjadi pasangan. Ya, kalo teman masa kecilnya itu adalah lawan jenis. Tapi, gue nggak punya teman masa kecil yang cewek. Dulu, gue paling takut sama cewek. Nggak tau kenapa, setiap deket sama cewek gue selalu keringet dingin. Disenyumin sama cewek aja gue pasti mimisan. Emang, gue dulu selemah itu. Namun, yang gue bingung sekarang ini, kenapa gue malah gampang deket sama cewek? Sekitar 60% temen deket gue adalah cewek. Entah kenapa, sharing sama lawan jenis itu lebih enak.

Oke, itu hanya pembukaan aja. Nggak ada hubungannya tulisan ini sama lawan jenis, pasangan, atau tentang cinta-cintaan.


Jadi gini, gue menyebut masa kecil adalah di mana gue belum begitu mengerti apa itu naksir lawan jenis. Lebih tepatnya ketika SD, gue hanya memikirkan kesenangan-kesenangan di saat bermain. Seperti: bermain kelereng, bola, dan petak umpet.

Ngomongin permainan petak umpet ini, gue jadi inget sama temen masa kecil gue. Nama lengkapnya Katon Bagaskara. Gue biasa memanggil dia: Bagas. Waktu itu, ketika gue dan teman-teman yang lain sedang bermain petak umpet. Alfi—temen kecil gue yang kebetulan lagi jaga—salah menyebutkan nama.  Gue dan Bagas ngumpet di tempat yang sama—gang sempit di samping rumah orang. Ketika Alfi melihat ada yang mengintip, ia langsung berteriak, “WAAHHH, BAYU NGINTIP DI GANG KECIL. MAMPUS LU KETAHUAN!!!” Alfi berlari ke tempat jaga. “BAYU BON,” lanjutnya.
Bagas langsung berteriak, “WOI GUE BAGAS. SALAH SEBUT. KEBAKARAN... KEBAKARAN... KEBAKARAN.”
“KEBAKARAN-KEBAKARAN,” kata gue ikut-ikutan teriak.

Beberapa ibu-ibu yang sedang asyik bergosip langsung panik dan bertanya kepada gue dan Bagas.
“Serius kebakaran? Di mana?”
Salah satu dari ibu-ibu tersebut malah sudah mengambil ember yang berisi gayung dan air. Gue pun mengklarifikasi atas kebakaran yang salah paham.
Gara-gara ngomong “kebakaran”, gue dan Bagas kena omel sama ibu-ibu itu.

Itulah salah satu cerita tentang Bagas.

Bagas berambut keriting, bertubuh ideal, dan berjidat jenong. Itu adalah ciri-ciri dia terakhir kali gue melihatnya—ketika ia kelas 6 SD. Ya, kami berteman sejak SD, tetapi jarak umur kami berbeda 2 atau 3 tahun. Jadi, ketika Bagas kelas 6 SD, berarti gue kelas 2 atau 3 SMP. Sedihnya, ketika ia masuk SMP, ia malah pindah rumah. Dan sejak itu kami nggak pernah lagi bermain bersama.

Dia adalah temen yang paling berani ketika masa itu. Dulu, kami sering banget menumpang di mobil pick up ( dibaca : ngompreng ). Ketika ngompreng, Bagas pasti yang paling duluan naik. Ia berlari paling kencang dan langsung loncat ke bagian belakang mobil itu.

Ia juga sering banget cari gara-gara sama anak daerah lain. Hanya karena adu bola dan tim lawan bermain kasar, ujung-ujungnya pasti berantem. Dan dia yang paling semangat untuk berantem. Bagas ini nggak ada takutnya. Entahlah, ini anak berani banget ngambil resiko. Dia nggak begitu peduli sama apa yang bakal terjadi setelah kebodohan dan kenakalan yang ia lakukan. Gue aja kadang mikir-mikir kalo berantem sama orang yang badannya lebih besar dari gue. Gue lebih baik menghindar dari perkelahian, tapi kalo udah emosi banget. Ujung-ujungnya berantem juga.

Ya, ketika SD-SMP adalah zaman alay buat gue. Di mana hal-hal berbahaya sering banget gue lakuin.

Kadang Bagas juga nggak segan-segan berantem sama temen sendiri. Kalo ada yang ngusik dia, dan bercandanya udah kelewatan, Bagas bakalan memukul orang itu, sekalipun temen sendiri. Namun, Bagas yang anaknya berani banget itu, ketika ada masalah sama gue, dia malah nggak pernah berani berantem sama gue. Nggak tau kenapa, dia merasa takut. Padahal kalo beneran berantem, gue yakin dia menang. Tapi anehnya, dia seperti menaruh rasa hormat sama temen-temen yang lebih tua, terutama gue.

Gue udah nggak begitu tau lagi gimana kabar Bagas semenjak SMP. Yang gue terakhir denger, si Bagas ini mulai ngerokok dan suka tawuran. Astagfirullah.

Hmm, tapi gitu-gitu Bagas anaknya setia kawan banget. Kalo ada temen yang kesusahan, dia nggak pernah ninggalin temennya begitu aja. Contoh : ada temen yang terkena kasus perkelahian sama daerah lain, sebut saja Agus. Pada suatu hari, Agus pulang sekolah sendirian. Ternyata ia sedang diincar dan ingin digebukin sama anak sekolah lain. Ini terjadi hanya karena Agus main kata-kataan orangtua dengan salah satu anak sekolah itu. Anak itu nggak tau nama orangtuanya Agus, karena tidak bisa membalas ngatain, anak itu pun mengadu kepada teman-teman yang lain.

Akhirnya, di jalanan yang sepi, Agus dicegat oleh tiga orang dari sekolah lain. Ngomong-ngomong, ini kisah anak SD, loh. Bukan main ya, udah berantem dan keroyok-keroyokan. Mending, sih, daripada anak SD sekarang udah cium-ciumanan dan diumbar ke Facebook.

Maaf, malah keluar topik.

Ketika Agus sudah dikeroyok sama tiga orang, Bagas melihat kejadian tersebut. Tanpa ragu-ragu, Bagas langsung berlari dan berteriak seperti jagoan, “WOI! KALO BERANI JANGAN KEROYOKAN!”
Meskipun 2 lawan 3, Bagas tetap tidak gentar. Ia tetap menolong si Agus dan berantem hingga ketiga anak itu pun kabur. Coba gue yang melihat Agus dikeroyok begitu, pasti gue juga lari dan bilang ke mereka, “Eh, jangan keroyok temen gue, ya. Maafin temen gue. Damai aja kita. Hehehe. Hehe. He.”
Bukannya perkelahian itu berhenti, malah gue yang ikutan bonyok kayak Agus. Gue memang cemen.

Oiya, cerita kayak tadi itu namanya setia kawan bukan, sih?

Duh, dari tadi nyeritain tentang Bagas hanya dari negatifnya saja. Oke, sekarang positif. Eh, bentar-bentar, Bagas positif hamil? SIAPA YANG NGEHAMILIN WOI?! Duh, malah ngaco.
Meskipun anak ini sangat berani dan jago berantem, tapi dia nggak pernah berani melawan orangtuanya. Bagas ini anaknya nurut banget sama orangtua, setiap ngaji juga nggak pernah bolos. Beda sama gue, dulu gue sering bolos ngaji. Bukannya berangkat ke tempat pengajian, malah belok ke rental PS. Duh, jadi inget dosa gue zaman dulu udah segitu banyaknya. Oiya, cerita Bagas ini menurut sudut pandang yang gue tau aja.

Gue bingung kenapa rasanya pengin menulis cerita ini. Sebab, awal bulan April kemarin, lebih tepatnya beberapa minggu sebelum UN anak SMA. Bagas—temen masa kecil yang jago berantem itu—dikeroyok oleh beberapa siswa SMA dari sekolah lain, hingga tewas.
Awalnya gue nggak tau kalo Bagas meninggalnya dikeroyok dan dibacok. Jadi, di pagi itu, gue sedang menikmati mimpi indah gue. Lalu, terdengar suara Nyokap bermaksud membangunkan gue.
“YOG, BANGUN!”
“Apa, Bu? Ganggu orang lagi nganggur aja,” kata gue setengah sadar.
“Bagas temen kamu meninggal.”
“Bagas siapa?” tanya gue masih setengah sadar sambil memeluk guling lebih erat.
“Bagas yang dulu pas SD sering main bareng sama kamu,” kata Nyokap, “yang dulu tinggal di samping rumah Arya,” lanjut Nyokap.
Gue pun terkejut dan bangun dari tidur. Gue bertanya kepada Nyokap, bagaimana ia meninggalnya, karena sakit, kecelakaan, atau apa.
Nyokap pun menjawab dengan sejujurnya—menurut info yang ia dapat dari tetangga. Kalau Bagas meninggal dikeroyok dan dibunuh. Mendengar cerita itu, gue langsung shock dan nggak percaya. Setau gue, Bagas sudah kelas 3 SMA, sebentar lagi ia akan UN. Tetapi takdir berkata lain, ia pergi terlalu cepat.

Meski sudah 7 atau 8 tahun lamanya tidak berjumpa. Namun, setelah mendengar berita duka tentang teman yang dulu sering main bareng. Gue tetap nggak bisa bohong sama diri sendiri. Gue merasa kosong. Gue kehilangan dia. Entah, segala kenangan tentangnya muncul begitu saja. Flashback masa-masa gila itu, di mana gue dan dia tidak takut terhadap bahaya kecelakaan. Ngompreng mobil pick up, atau terkadang truk. Loncat dari atas truk ke jalanan ketika truk itu tetap melaju agak cepat. Karena dulu menurut kami, ngompreng truk lebih macho daripada naik angkot. Sekalinya naik angkot juga memilih bergelantungan di pintunya.

Bermain petak umpet bersama, dikejar-kejar anak daerah lain ketika ketahuan sedang mencoret-coret tembok dengan pilox di wilayah mereka, dan masih banyak hal lainnya.

Sepertinya itu saja cerita tentang Bagas yang bisa gue tulis.

Mungkin lu udah nggak berada di dunia ini, Gas. Ya, harus gue akui, lu memang sudah mati, tapi kenangan tentang lu nggak akan pernah mati. Kisah lu selalu hidup di dalam hati teman-teman lu, termasuk gue.

Tulisan ini memang sengaja didedikasikan untuk Bagas.
Selamat jalan, Bagas.


Ditulis 19 April 2015.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

58 comments

  1. kirain ini ini ceritanya akan happy ending, duh sedih gue bacanya. kenapa setragis itu ya, coba kalau anak SMAnya blogger pasti dia tidak akan sampai tega ngeroyok. ko bobrok sekali ya mental anak-anak SMA itu. Semoga Bagas diterima amal ibadahnya di dunia Amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, tebakan lu salah, Zis.
      Karena mereka masih pada labil. :(

      Aaamiiin, Makasih. :)

      Delete
  2. kontan ja diomelin ibu2, orang lagi riweh ditereakin kebakaran, haghag
    moga2 almarhum tenang di sana ya..,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, tapi begitulah permainan itu dulu. :)

      Hehe, makasih. Semogaaa. Aamiin

      Delete
  3. Innalillahi wa innailaihi rojiun. Semoga Bagas diberikan tempat yang terbaik di sana.. Aamiin..

    ReplyDelete
  4. Gue juga punya temen bang, tapi meninggalnya pas gue dan dia masih TK, kan kasihan masih kecil2 udh dipanggil sama yang diatas :(

    Semoga Bagas tenang di alam sana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, gue juga punya temen yang meninggal pas masih belum sekolah. :(

      Aamiin. o:)

      Delete
  5. Anjir kaget sih ternyata Bagas udah meninggal. Semoga Bagas diberikan tempat yang terbaik di sana. Aamiin. Orang baik matinya cepet ya, Bagas orang baik kan?

    ReplyDelete
  6. Turut berduka cita ya bro, aku jadi inget apa yang dibilang kaka Slank. cowok itu wajar kalo nakal, tapi cowok nggak boleh ngelawan orang tuanya. wes keren banget ya bagas, semoga dia tenang di sisinya ya bro :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, jangan sampe ngelawan orangtua. :))

      Aamiin. Makasih doanya, Bro. :)

      Delete
  7. Njirr anak anak sma jakarta kok gitu banget yee. Disini, anak anak daerah bersusah payah buat belajar disana malah pada berlagak jagoan...

    Err...

    Semoga arwah beliau diterima disisinya yaa. Btw, nyokap lo keren. Masih ada hubungan sama bagas dan tetangganya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju ama wahyu
      di kampungku juga anak anak sekolahnya sopan sopan, yang bandel sekalipun masalh seragam rapi, ga ada baju dikeluarin, sepatu item, kaos kakian, pake ikat pinggang, lengkap deh....

      Delete
    2. Wahyu : Nggak semua, kok. Lagian anak-anak daerah juga nggak semuanya kayak yang lu maksud. Itu tergantung pribadinya. :)
      Aamiin.

      Mbak Nita : Itu aku banget waktu sekolah, Mbak. :D

      Delete
    3. Mbak Nita : Aku juga gitu, Mbak. :3

      Delete
  8. Wuihhh respect juga deh untuk si Bagas . . bisa berani dan setia kawan gitu .. jaman sekarang susah punya temen yg setia kawan, kalo yg nusuk dari belakang . . Banyak . .
    Innalillahi wa innalillahi Rojiun . . semoga Bagas diterima disisi-Nya ya yog . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, susah dan jarang.
      Hahaha, banyak banget apa banyak aja?

      Aamiin. Thanks, Ka! :)

      Delete
  9. Innalillahi wa innailaihirajiuun. Selamat jalan, Bagas.
    Umur memang gak ada yang tahu kapan selesainya, sebaiknya kita bersiap-siap, karena gak pernah tahu kapan giliran kita :)

    ReplyDelete
  10. Serius, merinding bacanya. Ikut ngrasain juga gimana perasaan pas kehilangan temen baik yang selalu belain kita :')
    Dengan baca tulisanmu ini, bikin aku (mungkin pembaca lain juga) lebih menghargai keberadaan temen-temen baik yang seburuk apapun sifat kita, dia masih bisa nerima kita apa adanya.

    Semoga Bagas diberi tempat paling indah sama Tuhan. Amiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, teman-teman yang baik itu juga sebuah rezeki. :)

      Aamiin. Makasih ya Fasta. :)

      Delete
  11. Inna lillahi wa inna ilaihi rajiun.. Semoga Bagas bisa diterima di sisi Allah SWT dan diampuni segala dosa-dosanya.. Aamiiiin.. :'

    Kita ngga bakalan pernah tau umur yah, Yog.. Siapa yang nyangka temen sendiri bakalan pergi begitu cepat? Apalagi di umur yang muda banget..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaamiin. :)

      Iya, belum kawin pula. :')

      Delete
    2. Kawin itu privasi. Sotoy deh kamyu. :3

      Delete
  12. Innalillahiwainnailahirajiun. Turut berduka cita atas kepergian Bagas, semoga kebaikan yang dia perbuat diterima disisi-Nya. Si Bagas setia kawan banget ya,Yog, patut dicontoh :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiinn. Terima kasih. :)

      Iya, Tan. :))

      Delete
  13. Bener banget tuh. Sharing sama teman lawan jenis lebih enak. Setuju.
    Ini postingan kemerawaaan, Yog, kalau kata orang Banjar. Awalnya ketawa-ketawa bacanya eh pas mau di ending jadi ngerasa sedih, ikut ngerasa kosong juga. Ditinggalkan teman masa kecil yang berkesan :(
    Si Bagas solidaritasnya ke teman kelewat tinggi kali ya makanya ikutan tawuran dan meninggalnya dengan cara kayak gitu. Semoga Bagas tenang di alam sana ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Karena sesama jenis itu horor. :(

      Duh, gue memainkan perasaan pembaca dong? :(

      Aamiin. Thanks, Cha. :)

      Delete
  14. temen SMP gue juga meninggal gara" tawuran di bulan puasa.
    btw setelah nulis ini adakah kejadian ganjil..?
    mungkin itu Bagas yang sedang kunjungan ke rumah :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, bulan puasa malah sering banget buat tawuran.

      Hehehe. Nggak kayaknya, Bro.

      Delete
  15. Gue turut berduka atas meninggalnya sahabat lama lu yog. Semoga semua dosa dan kesalahannya di ampuni oleh Tuhan Yang Maha Esa. Sungguh mengejutkn memang kalo ada temen yang meninggal. Apalagi temen lama dan udah lama nggak jumpa.

    ReplyDelete
  16. serius mimisan ketemu cewek? lemah sekali kau kak :(
    sebenernya gak ada yang lebih bagus daripada berantem beranteman atau cium ciuman waktu umur masih segitu ._. prihatin.
    tapi benar benar salut sama dia yang bisa menghormati orang yang lebih tua sama rasa setia kawannya itu :) turut berduka cita, ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kagak! Bercanda doang. :p

      Iya, gue juga prihatin. Soalnya gue juga belum pernah ciuman di umur segitu. :(

      Makasih, yaa. :)

      Delete
  17. Bagas pasti seneng dibikinin tulisan ini :)
    meskipun dia udah enggak ada, tapi gue yakin dia tahu kalo lo sebenrnya sayang sama dia :')

    ReplyDelete
  18. astaga.......... turut berduka :"(
    gue cuma bayangin perasaan lo aja waku nginget dia adalah seorang pemberani yang nggak segan mukul orang, tapi waktu sama lo dia nggak berani. dan sekarang, orangnya udah nggak ada...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Jev. :)
      Iya, nggak nyangka gitu. Sedih. :')

      Delete
  19. seru di awal, sedih di akhir :'(
    selamat tinggal bagas, semoga engkau tenang di sisi sang pencipta :')

    ReplyDelete
  20. nasibnya tragis banget,kasian bagas.Semoga amal ibadahnya bagas di terima Allah Swt.Amin

    ReplyDelete
  21. inalillahi wainalillahi rojiun
    semoga Almarhum ditempatkan di sisi Nya ya.. :)
    Aku merinding baca ending nya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. :)

      Aku juga ngetiknya merinding. :(

      Delete
  22. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Innalillahi wa innailaihi rojiun.
      Semoga almarhum Bagas diberikan tempat yang terbaik di sana

      Delete
  23. Semoga Bagas diterima di sisinya, ya. Turut berduka cita gue, Yog

    ReplyDelete
  24. Innalillahi wa inna ilaihi raaji'uun..
    aku ga bisa bayangin hancurnya hatinya orang tua bagas pas tau anaknya meninggal gara-gara dikeroyok :'( sadis banget sampai dibacok. ga tega. itu jelas-jelas pembunuhan :'( dan aku ga ngerti, ada masalah apa sampai pelaku tega membacok.

    zaman SMA memang masa-masanya labil, termasuk aku dulu. aku terpuruk banget waktu zaman SMA :'(, tapi alhmadulillah ada orang yang narik aku dari lembah kelam itu ketika kuliah, dan masih diberi umur untuk bertaubat :'(
    umur memang takdir, tapi jalan hidup kita yang pilih. mau husnul khotimah atau su'ul khotimah.
    oh iya yog aku pernah baca qoute yang dalem banget isinya dan bikin aku merasa tertampar: "teman yang baik itu adalah yang mem'benar'kan, bukan yang meng'iya'kan.

    turut berduka cita ya Yog, semoga Bagas diterima di sisi-Nya.
    semoga kita semua dapat mengambil mengambil pelajaran berharga dari kisah ini :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga nggak nyangka, Kak. Pertama denger berita kayak gitu, nggak percaya. Bener-bener niat itu pelakunya. :')

      Alhamdulillah ya, Kak. :))
      Dulu aku juga suram gitu. Kalo nggak dapet hidayah, bakalan masih kelam hidup ini.

      Hehehehe, makasih udah ngingetin quote-nya. Iya, teman yang baik seharusnya begitu. :D

      Aamiin ya rabbal alamin.
      Terima kasih. :))

      Delete
  25. Tanggung jawab! Gue bete kalo udah salah nebak ending, tanggung jawab! Eskrim~~~

    ReplyDelete
  26. miris kalo dgr anak sekolah meninggal cuma karena tawuran.. Apapun masalahnya, kenapa sih pada suka tawuran :( Kenapa suka bgt nyeleseiin masalah ama kekerasan.. sejak kapan coba masalah itu bisa selesai kalo hanya lwt berantem -__-

    Apapun, ikut berduka cita ttg Bagas ya Yog.. moga diampuni semua kesalahan dan dosanya :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.