Menghasilkan Uang, Karya, dan Hal Bermanfaat

48 comments
HUWAHAHAHAHAHA.

Oke, itu ketawa nggak jelas hanya kalimat pembuka aja. Tadinya gue mau pake “Assalamualaikum”, tapi itu ciri khasnya si Haw. Gue nggak mau nulis begitu, takut dikira ngikutin. Halah.  

Nggak terasa gue sudah menulis dan update di blog secara rutin—setiap Rabu dan Minggu selalu posting. Kalo nggak salah, hal ini dimulai dari bulan Desember. Nah, sekarang udah April aja, nggak nyangka, ya, gue bisa konsisten begini. Mungkin ini efek karena banyak waktu santainya. Kalo banyak kegiatan nggak yakin bisa serajin ini nulisnya. Hehehe.

Tapi gue bosen rasanya gini-gini aja.


Bukan, itu bukan bosen menulis ataupun untuk status hubungan, tetapi bosen sama status pengangguran. Ya, harus gue akui kalo sampai saat ini status pengangguran masih melekat di diri gue. Kalo dihitung-hitung, kira-kira sudah 6 bulan lebih gue tidak bekerja. Lama juga, ya. Namun, dalam waktu yang terhitung lumayan lama itu, gue belum juga menghasilkan apa-apa.

Menghasilkan yang gue maksud: uang, karya, dan hal bermanfaat. Hmm, uang. Uang memang tidak pernah lepas dari hidup ini. Karena semuanya butuh uang. Tapi uang tidak bisa membeli semuanya.

Uang. Sumber : Klik


Kalo karya? Menulis di blog termasuk sebuah karya, kan?
Hal bermanfaat, berbagi cerita di tulisan katanya termasuk hal yang bermanfaat juga, ya? Oke, kalo gitu gue mau curhat aja, ah.

Beberapa bulan yang lalu, gue masih menghasilkan uang dari hasil jualan. Yoi. Jadi, waktu itu gue sempet jualan—aneka makanan ringan dan air mineral yang botol—di kampus. Lumayan, penghasilan sehari itu bisa untung 20-50 ribu. Kalo lagi pahit-pahitnya, uang 20 ribu itu bisa buat makan sekali dan isi bensin. Tapi sekarang, gue udah nggak dagang lagi. Sedih.

Itu karena gue udah memasuki semester 5, temen-temen gue hampir baru semua. Sebagai anak Manajemen, gue riset terlebih dahulu sebelum berjualan. Jadi, karena temen-temen gue masih baru dan belum terlalu kenal, kemungkinan dagangan gue laris dan bisa untung sekitar 20-50 ribu hanya 20%. 

Hmm, pesimis banget itu, ya? Tapi serius, gue udah memperkirakan semuanya. Temen-temen gue yang baru kebanyakan pasti sudah membawa minum sebelum masuk ke kelas. Yang tidak membawa minum pasti jarang banget. FYI, kelas gue yang sekarang ada di lantai 8. Kalo dulu masih di lantai 5. Untuk mondar-mandir ke kantin yang di lantai 1 pasti masih kuat. Nah, kalo lantai 8? Kebanyakan pada males banget. Emang nggak ada lift, Yog? ADA! Tapi kalo naik lift selalu penuh. Nungguin lift 3 menit, pas liftnya kebuka malah penuh. Itu rasanya buang-buang waktu. Mendingan juga naik tangga, kira-kira udah sampe lantai 6 mungkin dalam waktu 3 menit. Kayak pernah ngitungin aja gue, ya? Sotoy emang si Yoga. Hehehe. Hehe. He.

Sewaktu semester kemarin, gue kadang tinggal bilang di grup kelas untuk tidak membawa minum dari rumah, dan membeli minum sama gue aja. Ambil minumnya dulu, dan bayarnya nanti aja juga nggak masalah. Secara udah kenal. Nah, kalo sekarang? Kalo gue bilang ke grup untuk beli minumnya sama gue aja, bisa-bisa mereka bilang, “Lu siapa ngatur-ngatur hidup gue? HAH?!” Ketika ada yang sudah mengambil minumnya, tetapi belum bayar, pas gue tagih takutnya mereka malah ngomong, “Gue beli di kantin tadi. Ngaku-ngaku aja lu!”
Maaf, gue tidak menuduh teman-teman gue yang sekarang itu jahat. Nggak, gue tidak ingin sejahat itu menilai mereka. Gue hanya mencoba menuliskan realita yang ada. Teman yang kita kenal baik aja kadang bisa menusuk sendiri. Seperti gebetan yang tau-tau jadian sama temen sendiri. Apalagi temen yang baru kenal? Zaman sekarang semakin keras. Udah jarang orang yang jujur. Ini gue nulis sok bijak amat. Oke, abaikan.

Soal membeli makanan, ketika gue masih sekelas sama temen-temen yang lama, yang doyan ngemil hanya yang cewek berbadan kurus dan ideal. Yang bertubuh gemuk ketika gue tawarkan dagangan pasti selalu punya alasan, “Gue lagi diet, Yog.”. Yang cowok paling sekadar bantuin temennya yang sedang kesulitan ( gue ). Sisanya cuma bisa minta aja. Mereka memang mental gratisan. Oke, ini aib temen gue umbar-umbar. Astaghfirullah. Hmm, maaf gue khilaf. Padahal, gue sendiri juga suka gratisan. Wakakakakak.

Bodo, ah. Temen gue paling nggak baca tulisan ini. Ya, namanya juga nulis. Apa yang gue resahkan rasanya pengin gue tulis semuanya. Tapi kalo di antara kalian ada yang baca, maafkan Yoga, ya. Huwahahaha. Kalo di kelas yang lama dan sudah pada kenal, anak-anaknya aja banyak yang begitu. Gimana sama yang baru?

Setelah gue meriset di kelas yang baru itu, gue belum berani dagang lagi karena nggak pengin rugi aja. Namanya juga anak Manajemen; ogah rugi. Ah, kayaknya setiap orang juga ogah rugi, ya? 
Nah, mana ada orang yang mau rugi. Tapi yang namanya jualan pasti ada untung ada rugi. Setiap orang juga selalu pengin untung banyak. Dosen gue pernah membahas materi tentang keuntungan, gue lupa ini mata kuliah apa. Begini bunyinya, “Mencari keuntungan yang sebesar-besarnya.” Tapi menurut gue, mencari keuntungan yang sebesar-besarnya malah nggak laku. Gue pernah buktiin sendiri. Jadi waktu itu, gue mencoba jualan donat. Iya, donat, yang tengahnya bolong itu. (Jangan mikir ngeres, yak) Modal dari sananya 1.000 rupiah, beberapa penjual yang lain menjualnya menjadi 1.500. Mereka hanya untung 500, atau setengah dari harga aslinya. Yang berani jual nekat harganya menjadi 2.000. Jadi, kalo hanya laku sebagian saja, pedagang ini sudah balik modal. Hmm, karena menjadi pedagang itu harus nekat, dan gue mengingat kalimat “Mencari keuntungan yang sebesar-besarnya”, donat itu pun dijual dengan harga 5.000 ke temen sekelas. Temen-temen gue langsung pada protes, “Lu jualan apa mau malak?”

Gue menjawab, “Ini harga temen, Bro.” Setelah itu, munculah komentar-komentar yang lain atas harga donat yang dibilang mau malak.

“Mahal amat, Yog. Lu nganggur kenapa jadi gila?
“Lu kira ini donat jeko?”
“Mau umroh, Yog?”

Donat gue nggak laku satu pun. Apa yang salah, ya? Di mata perkuliahan diajarin begitu. Pas gue praktekin malah salah. KACAU!
Yak, semenjak saat itu, gue nggak mau lagi jualan mahal-mahal. Nyokap gue sendiri adalah pedagang, beliau sering bilang, “Ibu nggak pernah berani jual mahal-mahal. Kasihan juga sama tetangga yang pada beli, kita sama-sama orang sederhana saling mengerti susahnya nyari duit aja. Lagian, nyari untung nggak perlu banyak-banyak, yang penting berkah.”

Akhirnya, gue mengerti apa arti dari nikmatnya berjualan. Untung sedikit rasanya gue tetep bahagia, malah kadang balik modal doang. Kalo makanan sisa, gue bagiin ke temen gue. Yap, jualan bukan soal untung yang banyak, tapi tentang berkahnya. Karena rezeki juga udah ada yang ngatur. Nggak ada salahnya untuk berbagi, kan? :)

Mungkin saat ini gue belum bisa menghasilkan dan berbagi banyak hal, tetapi gue mencoba berbagi pengalaman gue dengan menulis cerita tentang mencari uang ini, siapa tau bermanfaat. Aamiinn.

Dan untuk mengakhiri posting-an yang telat ini, gue ingin bilang terima kasih kepada Nyokap yang sering ngajarin gue banyak hal. Makasih, Bu. Oke, gue bego banget bilang makasih di sini. Kayak Nyokap bakalan baca blog gue aja. Huwahahaha. Jadi, ketawa di kalimat pembuka ini karena gue merasa bego bilang makasih sama Nyokap di blog. HUWAHAHA. Bodo, ah.
Semoga ke depannya gue mulai berani dan nekat berjualan lagi. Hmm, semoga segera dapet kerja juga. Aamiin.

Terima kasih juga para pembaca yang rela meluangkan waktu santainya untuk membaca curhatan ini. Kalian memang luar biasa. Selamat malam.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

48 comments

  1. Bakat jadi comik nih anak, "Huwahaha" aja dicallback-in.

    Kampus lo kalo dipindahin ke kota gue bakal jadi bangunan tertinggi kayaknya. Di sini rerata paling tinggi 5 lantai untuk tahun 2014. Untuk yang lebih tinggi lagi masih dalam tahap pembangunan. Gimana mau untung banyak kalo prinsip ekonominya cuma make kalimat itu doang. Hahaha... kan mesti diperhatikan lokasi dan kondisinya. Jual di tempat yang saingannya dikit, misalnya. Tuh kayak XXI di sini, gegara gak ada saingannya, harganya jadi mahal banget. :|

    Ceritanya udah bermanfaat kok, Yog. Hidup indah bila mencari berkah~ juga berkat. *sungkem*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, nggak bermaksud buat callback. :/

      Hmm, itu ada 2 gedung. Gue dapet gedung baru di lantai 8, aslinya sampe lantai 10.

      I...iya, Haw. Gue belajar juga, kok. :)

      Ujungnya begitu. -___-

      Delete
  2. Wih wirausaha gitu ya, keren lah. Ada kakak kelas gue Elang Gumilang, dulu waktu semester 1 dia rutin jualan donat dikampus kampus, sekarang dia udah masuk bisnis Properti. Omzet tiap bulannya bisa milyaran rupiah. Mungkin lu harus gitu juga, jangan gampang nyerah

    Btw kampus lu kok keren, tinggi dan ada lift nya. Di gue mah apaan, lift cuma ada di gedung rektorat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip, Don! Makasih support dan cerita temen lu itu. :)

      Waparah! Suruh bikin!

      Delete
  3. Yang bagian teman-temanmu pada protees soal harga donat, itu bikin ngakak. Kalau aku disitu pengen ikut protes juga, " Kamu mau nikah, Yog?" Haha.
    Jadi ceritanya postingan ini didedikasikan buat Mama kamu, Yog? Duuuuuuuuuh so sweet,
    Harus berani, Yog. Harus semangat. Kata Mamah Dedeh, ikhtiar sama doa itu harus jalan barengan, jangan satunya jalan duluan trus satunya ditinggalin. Ganbatte! Oi oi oi! *ngacungin lighstick ala wota*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mau, nanti ketika sudah siap lahir dan batin. Eaaakkkk.

      Nggak juga, sih. Cuma emang Nyokap yang paling banyak ngasih pelajaran buat gue. Hehehe.
      Wah, iya. Kalo gitu, gue mau ninggalin dua-duanya. Astagfirullah. :(

      Delete
  4. Emang anak manajemen tuh harus punya jiwa dagang yang tinggi *cayooo*

    ReplyDelete
  5. Cara ketawa lu yang hehehe he.hehe he he.he hehehe..itu ngingetin akan tokoh yang sangat ramah, woody wood packer kakakakkakakakakkaggg...
    tapi aku salut, sebagai mahasiswa mene..lu melakukan aksi nyata.
    nah gueee?? duluuu pas jaman masih di asrama, tingkat 1 kuliah, aku uda niat jualan cocolatos ama hal hal yang seharga gopekan, tapiiii sealu abis ditilep perut sendiri hahhahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, inget aja sama kartun kocak itu, :)

      Dih. Itu mah sama aja bohong!

      Delete
  6. semoga cepat bisa jualan dan dapet kerja lagi ya.Amin

    ReplyDelete
  7. Wihhh keren . . nyingkirin gengsi dengan jualan di kampus . . apalagi sama temen2 baru lo . . Semangat aja deh Yog . .
    Ntar kalo udah jadi wirausahawan sukses jangan tinggalin ngeblog yess . .?? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yosh! Gengsi itu bikin ribet. :)

      Selama halal, kenapa gengsi? :D
      Menulis itu passion gue, Ka.
      Diaminin ya doanya. Aamiin.

      Delete
  8. Kok temen baru, Ga? Bingung gue...
    Tapi, gue selalu salut dengan orang yang 'bisnis', pasti orang-orang yang kuat.

    Semoga kedepannya, makin banyak ngalir rejeki ya, Bro.
    Semangat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semester 5 penjurusan. Kan dibagi jadi 3 jurusan dan suruh milih. Jadinya ketemunya sama temen-temen baru. Ada beberapa yang lama, sih. :D

      Aamiin.

      Semangat juga!

      Delete
  9. cari berkahnya Ga ikut kata orang tua, jangan ikutin kata dosen, apalagi ngikutin kata gue ni.

    tapi btw, semangat terus \o/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Oke, Bang.

      Sip. Makasih, yaaa. Semangat juga!

      Delete
  10. Karena semuanya butuh uang. Tapi uang tidak bisa membeli semuanya.

    bener banget mas yang bagian ini :')

    ReplyDelete
  11. Aku inget prinsip orang Tionghoa aja : "Untung dikit ngga papa asal banyak yang beli.."

    Lagian ngapain mau untung banyak dalam sedikit pembelian? Kecuali kamu mau branding perusahaan, baru boleh. Setau aku si onlenshop Z aja mesti rugi miliaran rupiah dulu baru bisa segede sekarang.. Emang intinya harus berani nanggung resiko, Yog. Karena usaha itu ngga bakalan tau kalok ngga dicobak :P *mantan seller*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. :)

      Azek! Thank you ya, Kak Beby. :D

      Delete
    2. Thank you buat apa? Karena tumben komen ku ngga nyeleneh? :P

      Delete
    3. Atas kalimat "Usaha itu nggak bakalan tau kalo nggak dicoba."
      :))

      Delete
    4. Oh. Itu sih karena lagi kesambet aja :D

      Delete
  12. wihihihi, pesan moril dari sebuah donat. keren dah, jualan memang bukan melulu tentang keuntungan....
    dan sejauh ini, gue baru tau lo anak manajemen.
    dan gue bisa membayangan saat diaman donat 5000 lo nggak lakuu..... :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, ke mana aja lu selama ini?

      Oh iya, itu nggak serius. Gue emang coba jualan dengan mahal, tapi bukan segitu, kok. :)
      Dan karena itu, gue belajar kalo jualan bukan soal mencari keuntungan yang banyak. :)

      Delete
  13. lu sakit, yog? kebanyakan ketawa. mabok ye lu?

    gue juga bosen, yog. kalo mandi gerakannya gitu'' aja.
    udeh, yg penting kan lo udah usaha, yog. gue sendiri, nasehat bokap yg sampe sekarang terdengan nyaring di kepala gue adalah, 'udah kamu ambil jurusan itu. masalah kerja nanti, Allah yang ngatur. sekarang fokus aja yang ada didepan'. lo jualan mahal kyak gitu, skrg jdi dpet pelajaran baru kan? ambil yg positifnya aja. lo kelahiran berapa si, udah semester 5 aj, yog?

    itu nasehat nyokap lo, di terapin di kehidupan, yog. asooy kayaknya mah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak, cuma pengin ngetawain hidup aja. :3

      Iya, rezeki udah diatur. :D Thanks, Zi. :))
      Gue kelahiran tahun 100 SM, tapi umur gue baru 20. :(
      Sip, lah~

      Delete
  14. Kayaknya lu salah nyerap pelajaran deh Yog..
    lagian jual donat harga segitu kemahalan buat mahasiswa, mana tengahnya gak bisa dimakan pula. Dagang lagi, yuk!

    ReplyDelete
  15. yang penting berkah nya, luar biasa bro :)

    ReplyDelete
  16. Semoga kalo nanti jualan lagi, rezeki lu berkah dan berlimpah ya yog :) aamiin

    ReplyDelete
  17. semoga makin banyak aja koleksi tulisannya mas, biar jadi penulis dan doakan saya juga dong biar jadi penulis #ngarep

    ReplyDelete
  18. Taeeee! 'Huahaha' aja dicallback -___-
    Ayo men semangat men! Atau kalo nyari kerja masih susah, lu ikut aja ganteng-ganteng srigala mencari bintang, kan lumayan tuh lu bisa cari duit sambil masuk tipi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Ta!
      Gue nggak bisa jadi serigala ataupun vampir. :(

      Delete
  19. donat yg harganya 5 rb, itu yg kayak dijual di ITC cempaka mas Yog.. kemarin beli 1, harganya 5rb.. tp lumayan gede sih ;p.. jd okelah kalo dia masang harga segitu :D . Sini jual ama aku aja donatnya ;p.. aku paling doyan donat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, gue baru tau malah. Hahaha. Itu harga 5.000 bercanda, kok. :)
      Rumahnya di mana, Mbak? Donat biasa yang gue jual, buatan Nyokap. Hahaha. :D

      Delete
  20. Ga nyangka, ternyata mahasiswa bajingan (baca di deskripsi blog) bisa ngasilin duit dari jualan. Dan yang gue salut, jualan ke teman-teman kuliah. Ga gampang, kudu buang jauh-jauh rasa malu dan gengsi.

    Keren deh pokoknya Mas Yoga. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, kan calon pengusaha Mas Renggo. :D
      Awalnya juga malu itu. :') Tapi karena kebutuhan finansial, nggak perlu gengsi lagi.

      Delete
  21. Keren lah, bro. Salut lah buat orang yang kayak gini. Jualan di kampus, gak pake gengsi. Keren lah. Orang gini macam gini mah, susah nganggur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih pujiannya. :)
      Tapi gue itu pengangguran lo, Bro. :D

      Delete
  22. Donatnya bikin sendiri? xD
    iyalah pada gak mau beli, orang ditempat lain aja cuma seribu-duaribu. kalo mau untung ya jangan kebangetan kak hahah tapi keren loh bisa jualan di kampus. kaya komen diatas, gak gampang, harus buang gengsi. tapi kayanya kalo macam lo gak pernah gengsi ya (eh._.)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyokap yang bikin. :D

      HUWAHAHA. ( NGGAK PERNAH GENGSI )

      Delete
  23. untung gak banyak tp laku banyak...
    untung 500 laku 1000, kan lumayan....
    dari pada untung 1000 laku 100...

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.