Kasih Judul Sendiri, Puisi, Respons

71 comments
Belakangan ini, gue mulai merasa tulisan gue semakin buruk. Nggak tau kenapa, rasanya menulis nggak mengalir lagi seperti sebelumnya.

Waktu itu, gue menulis ibarat air hujan yang lagi deras; sampe banjir ke mana-mana. Mencari ide selalu gampang. Gue mengetik nggak perlu mikir lagi, semuanya terketik begitu saja untuk draft pertama.

Namun, beberapa hari yang lalu, gue mulai merasa tulisan gue seperti kurang. Seperti bukan Yoga yang menulis atau mengetik. Entah, siapa yang mengetik tulisan itu. Jangan-jangan tangannya Yoga. Hiiiii... serem.


Ibarat sumur di padang pasir: kekeringan. Yap, tulisan yang mengalir itu nggak terjadi lagi. Tulisan-tulisan yang biasanya pede untuk gue publikasikan, sekarang hanya tersimpan di draft begitu saja. Sumpah, saat ini, gue terlalu banyak jeda dalam menulis. Baru menulis tiga paragraf, gue bengong. Menulisnya hanya 5 menit, bengongnya bisa 50 menit.

PARAH!

Gue nggak tau harus menulis bagaimana. Karena gue jadi bingung mau menulis apa lagi. Sampai temen gue bilang, “Lu butuh suasana baru. Refreshing, gih!”

Hmm, jujur aja, gue nggak tau harus refreshing ke mana karena mengalami krisis moneter. Waktu itu, setiap jenuh, pasti ada aja tempat dan kegiatan yang bisa gue jadiin tulisan. Sekarang sedikit sulit. Tentang pengangguran dan mencari kerja udah sering. Tentang pacaran takut banyak jomlo yang ngamuk. Tentang kita itu mah lagunya Peterpan. Sumpah, sulit banget, kan.

Temen yang lain juga ada beberapa yang ngasih saran.
Waktu itu, tepatnya di kampus dan sedang mata kuliah Perpajakan, gue malah curhat sama Agus tentang kebingungan gue dalam menulis.
“Gus, nggak tau kenapa, akhir-akhir ini tulisan gue gitu-gitu aja, deh,” kata gue membuka obrolan.
Dia yang bete sama mata kuliah itu pun langsung merespons gue dengan antusias. “Hmm, kayaknya lu kurang bacaan, deh. Banyakin baca, Yog.” Belum sempat gue menjawab, Agus langsung melanjutkan, “Baca Alquran.”

TAAEEEEEEEE.

Gue langsung merasa berdosa. Astaghfirullah.

Harus gimana lagi gue menulis? Gue udah terlalu sering curhat di blog, sampe rasanya para pembaca juga udah enek sama curhatan ngenes dan menjijikan gue. Tapi, memang itu doang yang gue bisa tulis. Curhat ke dalam bentuk tulisan. Kalo curhat langsung, suatu saat orang bakalan lupa kalo gue pernah cerita atas kejadian atau masalah itu. Kalo dijadikan tulisan, nantinya gue bisa baca-baca lagi. Ya, mungkin saat ini cerita gue biasa aja. Tapi nanti 3-5 tahun lagi, sepertinya gue bakal ngakak dan geli sendiri baca-baca tulisan ini.

Sampai jadilah tulisan ini. Gue nggak tau, tulisan ini mau dikasih judul apa.
Kalian pernah kayak gini? Ini namanya apa, sih? Kalo lagi bingung mau nulis apa? Ngasih judul aja gue nggak tau. Untuk itu, kasih judul sendiri aja, yaaa.

Tulisan ini ditulis pada tanggal 25 Maret 2015.

Karena tulisan di draft itu terlalu sedikit. Maka gue lanjutin lagi.

Ganti topik.

Akhirnya, gue mencoba menulis fiksi. Pernah waktu itu menulis dongeng tentang Kancil dan Singa. Lalu, posting-an kemarin juga gue mencoba merangkai kata dengan membuat puisi tentang Jakarta. Gue awalnya berharap ada kritik dan saran atas puisi yang jelek itu. Eh, kampretnya ada temen blog gue: Renggo. Dia justru mengacau di puisi tersebut.

Inilah komentarnya :




Beberapa temen-temen yang lain langsung nggak fokus sama komentar dia. Puisi gue langsung dihiraukan, komentar dia yang diperhatikan. Ini blog siapa sebenernya? Sedih banget rasanya jadi gue. Udah nulis puisi mikir-mikir hampir setengah jam. Memilih diksi dan rima yang pas. Malah nggak ada yang kritik. MAMAAAAAAAA, di manakah engkau berada? Hatci rindu ingin bertemu. Halah. Auk, ah, sedih. :(((

Oke, gue ingin mengklarifikasi kalo ‘rimanya dapet’ yang dimaksud Haw itu adalah rima dalam puisi. Bukan Rima nama panggilan pacar gue. ARGHHHH! SETAAAANN!
BANGSYAAAATTTTT MEMANG KAU! TAIK!

Astaghfirullah. Gue kesel sendiri, kan.

Tapi, yaudalah. Itu aja yang pengin gue tulis hari ini. Pfffttt.

Terima kasih udah baca curhatan nggak jelas lagi. Ngomong-ngomong, kalian pernah juga nggak, sih, nulis puisi atau rangkaian kata, terus ada temen yang bikin kacau? Kalo ada, curhatin aja sekalian di kolom komentar. Ngerusuh di kolom komentar juga gapapa. TERSERAAAAHHHH!


Udah bingung gue mau merespons pembaca gesrek seperti kalian. Gapapa, makasih pokoknya udah nyempetin baca, nggak pernah bosen main ke sini, jadi pembaca setia. Kalian memang luar biasa. 

Huwahaha. Sekali lagi, thanks!
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

71 comments

  1. Biasa. Renggo bakalan kayak gitu karena pacarnya bukan blogger jugak, jadi rada sirik gitu, Yog. Kwaaaakwaaaaa.. :D *sotoy*

    Nah kan bener kamu kurang piknik. Ya uda siiiih langsung ke Serang aja, sekalian jumpain pacal. Pasti bakalan banyak postingan yang dibikin. Trus aku bakalan close tab. Yuhuuuu~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Parah, rada sirik. :))

      Ngggg.... mau kasih suntikan dana? Butuh banget piknik, duite ora ono, Mbak. :(
      Enak banget close tab, situ sendiri muah-muahan tetep gue baca. Woooo!

      Delete
    2. Ikut pesugihan aja. Duitnya banyak loh Yog, tapi pakek tumbal. Wkwkwk.. :P

      Yeeeee.. Siapa suruh mau baca! :P

      Delete
    3. Dikira film Mak Ijeh.

      Oke, lain kali langsung gue close tab. :))

      Delete
    4. Mak Ijeh siape? ._.

      Ahahah.. Kamu ngga akan tega! :P

      Delete
  2. Random abis. Hahaha.
    Bacanya jadi nano-nano. Rame rasanya. :))
    Renggo emang parah! PARAAAAH!
    PARAH QUEEN!
    Pfftt.
    Nggg.. Nulis puisi atau rangkaian kata, terus ada temen yang bikin kacau? Kayaknya nggak deh. Ada. Paling beberapa. Emang pembaca kamu mah seneng aja ngerusuhin tulisan kamu. Yang sabar, ya. *puk puk*
    Wakaka~ \o/

    ReplyDelete
  3. Gitu-gitu gue menginspirasi. Buktinya lahir postingan ini. :p

    Eh, lu curhat sama Agus yang waktu itu? Agus Septian yang lahirnya bulan Maret?

    ReplyDelete
  4. Dikasih judul "Gara-Gara Renggo" aja, atau "Renggo, Kamu Harus Tanggung Jawab!" Mungkin kamu bingung mau nulis apa gara-gara komen rusuhnya Renggo. Hahaha. Oh iya, jangan kasih tau ya sama Renggonya, Yog.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kasih judul begitu, nanti gue disangka homo. :(

      Renggo, kamu harus baca ini!

      Delete
    2. Yoga-pacarnya-Rima: Namanya juga judul, kadang suka nipu. Ya gapapa nipu kalau kamu homo, Yog. Eeeh ampun.
      Renggo-si-tukang-rusuh-postingan-orang: *close tab* *ambil langkah seribu ceritanya takut*
      Hadi : Kenapa jadi homo-homoan. Hahaha.

      Delete
  5. Gue kalo ngasih judul biasanya yang bikin penasaran
    Haha iya tuh berkat komentarnya bro renggo, lu jadi bisa bikin postingan kan. The power of keresahan haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, judul jelek belum tentu tulisan jelek juga, kok. :)
      Yoi. Sering-sering aja ada yang begini. :D

      Delete
  6. Sebenernya gue mau ngasi tips buat lo, Yog, mungkin bisa dapat ide buat nulis lagi. Eh tapi di akhir postingan malah muncul komentar Renggo. Secara otomatis fokus gue langsung teralihkan. Buyar udah semuanya... -_-

    Renggo (dkk) emang hobi ngerusuh, tapi ya gue seneng-seneng aja sih selama yang ngerusuh bisa menjaga etika berkomentar di tempat publik (blog). Kadang-kadang malah bikin ngakak, ngurangin stress juga. Kadang-kadang komentar yang rusuh ini malah ngajarin gue buat berpikir dengan cara yang berbeda, berpikir dari sudut pandang yang berbeda. Kadang-kadang komentar yang beginian malah nambah ramai di blog. Dan, ya itu, selama komentarnya masih sesuai sama etika, gue gak masalah :)

    EH INI KOK GUE JADI LEBIH BANYAK NGOMENTARIN KOMENTARNYA RENGGO SIH?

    ReplyDelete
    Replies
    1. WAPARAAAHHHH!

      Gue juga begitu, Dar. :)
      Itu gue bikin tulisan juga buat bercandaan aja. Hehehe.
      Soalnya kalo terlalu serius susah. Emang gue susah untuk nulis yang membahas serius. Gue tau, nulis itu emang serius, dan komedi udah pasti harus serius. Tetapi kalo soal pembahasan gue jarang serius. :))
      Makasih udah komen panjang-panjang. :D

      Delete
    2. (((Komedi udah pasti harus serius)))

      Delete
    3. Jadi gue masih bisa jaga etika nggak nih, Dar? Nggak enak nih perasaan gue. :|

      Delete
    4. Dara : Iya, belajar komedi itu harus serius, kan. :)
      Meski kelihatannya bercanda-canda, ketawa-tawa, tetapi nggak segampang kelihatannya.

      Renggo : Yelah. BAPER LU!

      Delete
  7. hahaaa abisan si pacar kok ya sama ama istilah kata dalam puisi. tapi jadi rame kan gegara si renggo...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe, Iya, Mbak. :D
      Suruh ganti nama aja tuh pacar! Wakakak.

      Delete
    2. Enak aja main ganti-ganti namaaaa. 'Istilah kata dalam puisi'-nya itu tuh yang suruh ganti.. :/

      Delete
    3. ganti pacar aja mending. haha

      Delete
    4. Rizka : -_-
      Arman : Saran lu gue tampung. :)

      Delete
  8. keseruan dari artikel kasihjudul sendiri ini yang bikin saya kepincut, ide nulisnya kreatif bangetagar saya yang nubi ini bisa berguru dan menimba ilmu belum lagi kursornya pake bolu, enak tuh kiatannya, maka tak polow ya blognya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, bisa aja si Abang. :)

      Btw itu krabby patty, bukan bolu. :D
      Silahkan. :)

      Delete
  9. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  10. makanya hangout ke gunung aja Yog, cobain suasana baru yang asri. Pasti banyak cerita di sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, maunya juga gitu, Rul. Namun, sayang banget sekarang ini belum kerja. Nggak ada dana berlebihan, justru kekurangan. :') Eh, maaf, malah curhat.

      Delete
    2. Yah Yog, dari kampus lurus juga udah gunung pan. No excuse!

      Delete
  11. Ah gue baru tau pacar lo, rima.
    Gak papa Yog, sekali2 bikin postingan bareng pacar di mall kaya TATA.paling gue
    *closetab*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cari pacar, Zis. Biar bisa gantian pamer dan dijadiin tulisan. :p

      Delete
    2. Aziz taee bawa-bawa guaaa -__-

      Delete
  12. oh jadi pacar mu namanya rima, pantesan tuh nyambung comment nya renggo :)

    ReplyDelete
  13. Aku juga lagi ngerasa males banget, Yog. Baru mulai ngetik salam aja udah ngerasa capek.

    Oh, Iya. Mau klarifikasi juga ah. Itu aku ngetik kata "Rima", huruf depannya udah aku kapitalin loh. Jadi maksudnya.... ya gitu. xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yog, baca, Yog. Kayaknya lo harus bikin klarifikasi lagi, deh. :p

      Delete
    2. Dalam EYD, jika suatu kata diawali dengan tanda kutip, maka huruf awalnya mesti huruf kapital. Jadi, itu masih ambigu.

      *Tiwi mode on

      Delete
    3. Haw dan Renggo : Oke, kalian berdua sekongkol! CURANG!
      Arman : Makasih, Man. Ada pembelaan. Huwahaha. :D

      Delete
    4. Lu kata yang dikutip itu kalimat langsung apa, Man? -_-

      Delete
    5. Lagian itu habis titik, kok. Wajar aja huruf R-nya jadi kapital. Eh, gimana? :p

      Delete
  14. wkwkwk, keren tulisannya, lepas banget. Saya jadi merasa sedang membaca unek-unek yang lucu, hehe... Tapi ide memang datang dengan sendirinya, mungkin harus bisa move on dulu biar idenya lancar ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren dari mana, ya? Hahaha. Nulis unek-unek emang asyik. :)

      Move on gimana, Bro? :/

      Delete
  15. Gua sering yog ngera kayak lu gitu, tapi ya bener kayak yang temen-temen lu bilang.. JALAN-JALAN!
    Kalo lu gak ada duit, ya jalan kaki aja ngiterin daerah rumah lu malem-malem sambil dengerin musik lewat earphone. Tapi jangan kemaleman, ntar dibegal. Gijal lu diambil :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue biasanya juga gowes sambil denger musik, Ta. Ya, semenjak rawan begal begitu gue jadi takut. Gue nggak merokok, ginjal gue masih bagus. :(

      Oke, gue sotoy banget ini kayak dokter.

      Delete
  16. Lah sama Yog. Gue juga belakangan ini lagi blank tiep mau nulis sesuatu. Bawaannya males dan akhirnya kebiasaan deh nunda tulisan. Jadinya sekali ngetik eh malah banyakan bengong. Bener tuh kata temen lo, coba refreshing. Otak butuh di refresh tu. Huehehe.
    Dan sialan, gue ngakak baca komenan si mas Renggo. Emang suka kampret dia kalo udan ngomen mah huahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kurang bacaan ini. :/

      Kalo tinggal pencet F5 kayak di laptop gue juga mau. :p

      Kapan-kapan gue juga rusuhin balik blog-nya. Lu jangan bilang-bilang Renggo, ya. :D

      Delete
  17. Bukan Rima nama panggilan pacar gue. ARGHHHH! SETAAAANN!
    BANGSYAAAATTTTT MEMANG KAU! TAIK!


    ini lo ngehina pacar lo? wah, frontal banget ya kalimatnya. jahat banget lu, Yog sama Rima.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, Tuhan. Iya-iya. Gue memang jahat. :(

      Delete
  18. Mungkin kamu butuh...................................................................pacar.


    Hehehehe, semoga next bisa nulis lagi sedia kala, semangat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya lu nggak teliti pas baca, ya? Atau nggak sampe habis? :))


      Makasih semangatnya. :D

      Delete
  19. Mungkin anda butuh hiburan, butuh jalan jalan haha

    ReplyDelete
  20. Ciyeee Rimanya dapet. :D

    By the way emang lo kayaknya butuh bacaan Yog, dan juga butuh Rima buat diajakin cemewew. Udah, jemput aja Yog, jemput. Biar ada cerita baru buat menuhin blog lo ini. Biar nulisnya bisa ngalir kayak waktu lo lagi kencing gitu. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ciyeee.

      Cemewew? Artinya apa? Gue norak amat ini. :(
      Analoginya kenapa begitu? :/

      Delete
  21. Jadi yang dibahas Rima? Rima irama ya? Hehehe

    ReplyDelete
  22. ga papa Yog.. Sesekali aku mau baca tulisan absurd juga di blogmu ini ;p. Mungkin kamu jenuh nulis.. Aku juga sering... Padahal bahan tulisan banyak di draft, tapi pas mau nulis benernya, langsung blank.. Pas udah jadi, dibaca ulang dari atas, kok langsung ga sreg.. akhirnya ga jadi diposting dulu. Bedanya, aku ngerti kenapa stuck nulis di blog :D.. Biasalah, berarti ada masalah di kerjaan ato yang lain-lain ;p. Makanya dibawa nulis juga kacau.. Diemin aja Yog

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jenuh karena itu-itu aja. Butuh liburan kayaknya gue. :/

      Hehehe, ngaruh juga ternyata itu, ya?

      Sekarang udah bisa mengatasinya, kok. :)

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.