Proses Mencari Kerja

62 comments
Sejak gue menulis menjadi pengangguran. Sampai saat ini, gue tetaplah seorang pengangguran. Yoi. Ini keren. Harus diapresiasi. Halah. Nganggur malah bangga. Kacau. Gue memang harus mengakui, kalo proses mencari kerja itu tidaklah sulit. Ini serius. Nggak sulit, kok. Namun, SULIT BUAAAANGEEEETTTT BANGSYAAAATTTTTT.

Gimana nggak sulit banget. Gue yang dibantuin sama temen untuk mengisi lowongan pekerjaan di kantor kliennya aja gagal. Jadi, waktu itu temen gue menginformasikan kepada gue lewat BBM.

“PING!!!”

Gue bales, “Kenapa?”

“Udah dapet kerja?”

“Alhamdulillah, ya... Belum. :(”

Oiya, biarpun belum mendapatkan pekerjaan. Bersyukur itu harus. Jangan pernah lupa untuk bersyukur bagaimana keadaan kita. Harus bersyukur masih bisa makan tempe meskipun menjadi pengangguran. Ya, gue masih punya orangtua. Bagusnya Nyokap masih bersedia ngasih gue makan. Padahal, waktu itu Nyokap sempet marah-marah pas gue resign dari kantor yang lama. Gue takut aja kalo Nyokap ngambek dan nggak mau masak setelah gue resign. Bahaya banget itu. Pasti gue kelaperan.

Oke lanjut.

“Di kantor klien gue, ada lowongan, nih.”
“Serius? Jadi apaan?”
“Admin, Yog.”
“Wah,maauuuu!” Gue langsung  bersemangat. Perasaan gue berapi-api gitu. Nggak taunya perasaan gue berubah setelah negara api menyerang. Parah. Gue membutuhkan avatar. Tapi avatar Roku malah menghilang.  Huft.
“Coba kirim email ke : aguskece.hrd@gmail.com”
“Oke. Thanks, yaaaa.”
“Sip, gudlak!”
Tanpa berpikir apa-apa, gue langsung kirim surat lamaran lewat email.

***

Setelah menunggu sekitar 2 jam. Gue mulai lelah. HRD-nya nggak kunjung tiba. Memang, sih, hari itu hujan turun begitu derasnya. Tapi, gue berusaha banget on time. Dari rumah sekitar jam 9 lewat. Sampe kantor itu jam 11 kurang dikit. Jadwal wawancaranya jam 11. Ingin rasanya gue pulang saja kalo bukan demi sesuap nasi. 

Waktu gue sia-sia hanya untuk menunggu sesuatu yang belum pasti. Seperti PDKT sama cewek yang masih galauin mantannya. Yang suatu saat mungkin saja bisa balikan. Sedih, ya. Tapi proses mencari kerja ini nggak ada hubungannya sama cewek, kok. Gue iseng aja menganalogikan. Siapa tau ada yang sedang merasakannya. Wahaha.

Kemudian terdengar sandal swallow yang berdecit. Bapak-bapak dengan umur sekitar 40-an,  tinggi dan kurus, serta rambutnya yang cepak. Ia masih memakai jas hujan. Entah, orang ini lupa mencopotnya, atau mau pamer habis main hujan-hujanan ketika datang ke kantor. Gue yang biasa ojek payung pake payung sevel aja nggak mau pamer.

“Mas Yoga, ya?” ujarnya.
Anjir, hebat banget ini orang tau nama gue. Dukun jangan-jangan.

Tadinya gue mau bilang, “Iya, kok tau?” Tapi takut mirip seperti yang digombal-gombal itu. “Bapak kamu tukang tambal ban, ya?” Lalu dijawab, “Iya, kok tau?” “Karena kamu telah menyebar ranjau cinta di pinggiran hatiku.”

“Iya, Pak,” jawab gue dengan senyum.
“Maaf saya telat...

YA ALLAH, PAK. SIAPA YANG BERANI MENGHAMILI BAPAK? SUDAH BERAPA BULAN?
“Maaf, saya telat. Hujannya deras sekali. Baiklah tunggu sebentar. Saya ingin ganti baju dan mengambil laptop.”
Gue udah nunggu 2 jam. Masih disuruh nunggu sebentar. Ya, Tuhan. HRD tukang ngaret, HIH!

***

Gue pulang dengan lesu. Temen gue nggak bilang kalo ini lowongan bukan admin seperti biasanya. Ini admin project. Harus pinter akuntansi. Gue salah melamar sepertinya. Udah gitu, saingan gue S1 semua dan cewek. Gue hanya bisa pasrah. Diterima syukur, enggak juga bersyukur. Gue masih sayang sama otak gue. Nggak mau meledak karena harus bergulat setiap hari dengan angka-angka. Merencanakan biaya-biaya untuk beberapa acara di berbagai kota. Mengecek saldo akhir. Halah, ribet.

Padahal, awalnya gue rela menerjang banjir, sampe akhirnya gue harus bilang, “PEKERJAAN MACAM APA INI? NJIR!”

Gagal di satu perusahaan tidak membuat gue patah semangat. Gue masih terus berusaha. Tidak lupa juga untuk berdoa. Berdoa supaya Jessica Mila berjodoh sama gue. *lah? Bisa-bisa berantem sama Tristan kalo gitu. Nanti gue digigit lagi.

Abaikan.

Sudah beberapa perusahaan gue coba. Nyatanya tetap gagal. Awalnya gue terlalu memilih. Gue pengin mendapatkan pekerjaan yang sesuai hobi dan minat gue. Ya, pokoknya berhubungan dengan menulis. Tapi sayang, kebanyakan itu minimal D3 dan S1. Harus punya pengalaman minimal 2 tahun di bidangnya pula. Sulit bagi gue yang masih semester 4 begini dan nggak punya pengalaman apa-apa. Gue cuma bisa curhat, gegayaan mau jadi copywriter. Dulu, gue pikir copywriter itu kerjaannya hanya minum kopi dan menulis. Taunya bukan. Gue terlalu bodoh memang.

Sebenernya, bisa aja gue bekerja sebagai SPB ( Sales Promotion Boy ) Tapi, kerjanya shift. Sedangkan gue, Sabtu-Minggu kudu kuliah. Gue harus nyari yang kantoran. Giliran udah dapet, Sabtu kudu masuk setengah hari. Nanti kuliah gue gimana? Mau nggak mau, gue harus ikhlas dan nyari yang jam kerjanya Senin-Jumat. Sumpah, ini susaaahhhh. Sekalinya ada, gue gagal di saat tes. Bego.

Yaudah, gapapa. Mungkin belum rezeki. Gue percaya, suatu hari nanti. Entah besok, besok lusa, minggu depan, bulan depan, atau... Ah, kelamaan. Pokoknya, gue percaya. Pasti gue dapet kerjaan yang jadwalnya sesuai dengan perkuliahan dengan gaji yang lumayan pula. Aaamiiin.
Sebuah proses tidak akan membohongi hasil. Dengan kesabaran, pasti ada jalan. Semoga.

***

“Cari kantor yang liburnya Sabtu-Minggu susah ya, Bro,” kata gue, mengeluh kepada Aldi.
“Lagian, lu waktu itu resign segala,”
“Udah! Jangan dibahas, kek. Udah berlalu itu,” kata gue, sewot.
Sorry. Eiya, ada nih kerjaan Sabtu-Minggu libur,kata Aldi, dengan muka yang serius.
“Apaan? Mau, dong!” Gue mulai penasaran.
Freelance gitu, sih.”
“Gaji nggak nentu, dong?” tanya gue.
“Iya, Yog. Tapi lumayan kalo lu berhasil. Sehari bisa  500 ribu minimal,” ujar Aldi, dengan ucapan yang sangat meyakinkan.

“Taik!” Gue mulai kesal karena nggak percaya.
“Serius gue! Jam kerjanya bebas.” Aldi membuat gue semakin penasaran. “Mau hari apaan aja bisa. Tapi lebih sering malem jam kerjanya,” lanjut Aldi.
“Kok, malem? Diskotek gitu, ya? ” tanya gue.

“Iya, malem. Seminggu 3 kali kerja juga gapapa. Nggak usah Senin-Jumat segala. Bukan diskotek, santai aja.” Kata-kata Aldi semakin membuat gue tertarik.

“Terus apa? Kerjanya ngapain?” Gue mulai tergiur bercampur dengan rasa penasaran. 

“Gampang kerjanya. Asal lu berani ngambil resiko.”

Gampang? Gue takutnya disuruh uji nyali. Soalnya malem-malem dan harus berani ngambil resiko. Kesurupan misal.

“Ikut uji nyali, ya?“ kata gue, sotoy.

“Yakali. Bukan!“

“Yaudah, apa? Gue berani ngambil resiko, nih.“

“Oke. Gue percaya lu, Yog.”

“Yaudah, kerjanya ngapain?”


“Begal motor. Ya, kalo lu nggak dapet motor. Dompet bisa, atau HP-nya juga lumayan dijual.”


“ANJEEEEEENGGGGG!”
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

62 comments

  1. kasihan amat yog sampe segitunya. cari kerja di perusahaan jaman sekarang memang susah ya...
    hahaha, kampret amat tawaran terakhir. begal motor dibilang gampang kali -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Pengin berkarya aja daripada bekerja. Tapi kalo nggak bekerja, nggak bisa makan. :(
      Temen gue sarap.

      Delete
  2. Gue kirain MLM, eh taunya begal motor. Parah banget si Aldi itu -_-
    Anyway, tetap semangat, ya. Rejeki udah ada yang ngatur, kan? Kalau usahanya udah maksimal, Insya Allah akan ada jalannya, kok :)
    Semangkaaaa Yogaaa!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha. MLM juga nggak mau.
      Aamiinn. Makasih ya, Dar. :))

      Delete
  3. Ngeselin emang . .rata2 perusahaan ngasih syarat bisa lolos itu minimal yang berpengalaman beberapa tahun gitu . . nah kita kan nglamar kerja juga buat nyari pengalaman . . duhh . .
    Sukses ya buat pencarian pekerjaannya. . bener juga tuh idenya aldi. . daripada nganggur mending jadi tkang begal aja . . kan lagi ngetrend sekarang . . siapa tau bisa jadi begal of the year, dapet penghargaan . . dan dibakar massa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Parah, ya. Yang menerima orang baru lulus jarang. :(
      Yaudah, lu duluan, Bro. Kalo lu udah sukses. Gue nanti les privat begal sama lu. :))

      Delete
  4. Bener si azka, ngasih kesemparan minimal 2 tahun bekerja.... Laa kalau gitu semua mau daftar dimana? Coba jadi jasa pengetikan saja mas, siapa tahu hoki... Atau jadi op warnet :)) hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. OP warnet? Nggak, deh. Makasih. Bekerja kan juga mencari ilmu. Kalo begitu doang kayaknya percuma sekolah 12 tahun. :))

      Delete
  5. yaaaah ko di suruh jadi begal motor mas yoga :D paraaah ya :)

    ReplyDelete
  6. Lo niatnya setengah sih, Yog. Gak keterima deh..
    Kalo mau enak cari perusahaan yang sistemnya kekeluargaan aja. Jadi enak kalo mau ambil hari libur Sabtu sama Minggu. Entah rumah makan atau jaga warnet atau apalah semacamnya. Saran gue aja sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Niat mah udah, Lam. Penginnya gitu. Cuma sementara buat biaya kuliah. Tapi gue udah mau semester 5. Nyari data-data buat skripsi harus dari sekarang. Biar lulusnya cepet.

      Delete
  7. Dari pada nyari kerja, kenapa gag coba buka pekerjaan aj, nntar para pekerja lu adalah mereka yang senasib kaya lu :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Butuh modal, Bro. :))
      Modalnya belum ada. Hehe. Ini juga sambil usaha keciil-kecilan dagang makanan.

      Delete
  8. Hahahahhaha... gila gue ngakak parah baca postingan ini.
    Jangan jadi pembegal motor, Yoga, kamu harus ingat nasib Ibu mu yang sudah berjuang membesarkan dirimu *Tsaaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, gue bisa menghibur dari tulisan. Makasih udah ngakak. :)
      Ahaha. Tenang saja, gue nggak segila itu, kok.

      Delete
  9. Sepertinya Yoga pacar idaman ya. Kuliah sambil kerja.Ya, walaupun belum dapet. Semangat, Yog. Cari terus sampai dapat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ( pacar idaman ) Oke, catet!
      Hahaha.
      Makasih ya, Mi. Gue pasti semangat. :)

      Delete
  10. Coba loe bikin usaha sendiri gitu, itung-itung nyari pengalaman kerja sih. Misal bikin usaha nasi padang keliling seperti yang udh gue bahas haha itu potensi Yog, belum ada di Indonesia

    ReplyDelete
  11. Doa sambil usaha, Yog. Lo manaatin kebisaan lo buat cari sampingan. Sukur-sukur lo bisa buka usaha sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sampingan gue ikutan kuis apa lomba doang. Sama jualan di kampus. :/ Masih sulit untuk bayar semesteran. :(

      Delete
  12. Ayooo Yodhaa semangat! Proses itu nggak akan menghianati hasil, kok~ \o/
    Btw, udah nyoba ngelamar di radio belum?
    Semoga Yoga sang 'pacar idaman' bisa cepet dapet kerjaan~ Aamiin. :))) Ngahahaa~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Radio, ya? Belum. Nggak tau mau ngelamar di radio apa. Modal ngoceh doang, apa bisa di radio? -__-
      WAH! Ngeledek. Oke, dibilang pacar idaman lagi.
      Aaamiinn. Thanks, Rim. :)

      Delete
    2. Yah, bukannya radio di Jakarta mah banyak, ya? Ih. Bisa kok. Pasti bisaa. Soalnya ada temen, yaa sejenis kayak kamu gitu, dan dia jadi penyiar radio. Cobain deh, cocok kayaknya. \m/

      Delete
    3. Iya, banyak. Cuma belum coba-coba. Nanti dicoba kalo gitu. :D
      Asik! Semoga aja. Aamiinn. :)

      Delete
    4. Asik! Coba, yaaa. Ditunggu ceritanya. Semoga kali ini berhasil dan cocok. :))

      Delete
    5. Aaamiiinnn. Kayak nyari jodoh aja. Cocok-cocokan.

      Delete
  13. *ikutan nyemangatin aja deh*

    Ayo, Yoga. Kamu pasti bisa. Yoga pasti bisa. Yoga pasti bisa.

    ReplyDelete
  14. Tapi jadi begal motor jugak ada resikonya, Yog. Tuh. Sampek dibakar gitu. Mana belom sempet kawin lagi kan kamu. Makanya kawin dulu gih! *lhaaaa*

    Btw.. Di Medan lagi banyak lowongan kerja sik.. :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siapa yang berminat jadi begal motor? -_____-
      Ya Allah, ngomongin kawin. Kak Beby duluan, deh. :p
      Masa gue harus ke Medan. Nyolot, kan. :(

      Delete
    2. Kawin, Yog. Bukan nikah. BEDA! -_-

      Ya ngga papa keleus. Kali dapet jodoh di sini. Ceweknya kan kece-kece :3

      Delete
  15. Haha, sabar aja, bro. Nyari kerjaan zaman sekarang emang susah. Saat ini, gue sendiri masih bingung bakal kuliah di mana dan masuk prodi apa. Soalnya gue sendiri belum begitu paham potensi gue ada di mana. :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sabar banget. Begitulah. :/
      Gue waktu itu juga bingung sama potensi gue. Sampe-sampe ngerasa salah jurusan. Tapi tetap dinikmati sajalah~

      Delete
  16. Yaelah.. Gue rasa semua mahasiswa juga gitu yog. Kalo nggak ribet bukan hidup namanya! Jadi, jalanin dengan sabar aja.
    Yakali yog, lu jadi tukang begal kwkwkw..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo jadi mahasiswa yang soal dana nggak biaya sendiri mungkin enak-enak aja.
      Kalo yang sambil nyari dana buat bayar kuliahnya itu sulit, loh. Coba aja rasain. :))

      Delete
  17. Kampret banget si Aldi, nyuruh jadi begal motor, haha.
    Gue juga lagi nyari-nyari nih, mudah-mudahan cepet dapet kerjaan lagi. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kampret memang!
      Semangat, Bro! Aaamiinn.

      Delete
  18. hahaha itu yang nawarin jadi begal motor,kesurupan kali ya :D.
    semangat ya nanti juga pasti dapet kerjaan kok

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dia emang gitu, biarkan saja.
      Makasih ya, Dev. :)

      Delete
  19. Ah, temen lu kok kampret gitu, Yog? Ngga sopan banget masak nyuruh cowok kaya lu jadi tukang begal.

    Lu kan kurus gitu, Yog. Ntr bukannya nge-begal, malah elu yg di begal.

    Astagfirulloh. ._.

    ReplyDelete
  20. Kirain MLM. Rupanya begal. .___.
    Mangats yaaa! Semoga dapat kerjaan baru :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. MLM mulu ini nebaknya. Hahaha.
      Iya, semoga. Aaamiinn. Makasih, Sel. :)

      Delete
  21. sabar ya yog, gue kira tamatan SMA. ternyata masih kuliah semester 4. Ya pendidikan yang masih belum cukup, nyari kerjaan ya rada sulit emang. Jualan pulsa ajahhh >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tamatan SMK gue. Cuma lanjut kuliah. Kalo cuma kerja aja, sebenernya bisa. Tapi pendidikan itu penting juga, kan? Tsaaahhh.
      Ah, pulsa banyak yang ngutang. :(

      Delete
  22. Hahhaha... Sumpah, ini lucu! :v
    Sabar-sabar... Ka yoga yg statusnya masih kuliah susah ya cari kerja? Apalagi aku yg lulusan SMK. Masih fresh pula.
    jangan lupa berdoa dan berusaha. Dan jangan putuss-putus.. Aku awalnya jg susah. Susah bangett. Alhamdulillah kemudian dipermudah dan dapat kerja di kantor yg sabtu minggu libur :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lucu di bagian mananya? :D Terima kasih sudah bilang lucu. :)
      Pffftttt. Susah nyari yang Sabtu-Minggu libur. Hehehe.
      Wah, selamat! Ada lowongan nggak? :p

      Delete
  23. Bangkeeeeek, kenapa akhirnya malah ditawarin jadi begal motor :D ikutan dong Yog :D

    ReplyDelete
  24. jadi lo pengangguran juga? hahahaha. dapet temen deh gua.
    lo mau kerjaan gak? bisa dapet mobil mewah dan kapal pesiar loh.
    gampang kok caranya.

    cek ig kita aja, sis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seneng banget, Man. Nganggur ada temen malah bangga. -__-
      Taeeee.

      Delete
  25. Dikira suruh jagain anak sama emak harimau. taunya begal Ahahahaha
    Yoga mau kemana? cari kerja. Mau kemana? Cari kerjaaa!!! mau kemana? Cari kerjaaaa!!!!!!!
    Oke kita ke taman!
    taaaek Dora !

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngggg,,, Si Azis kampret juga. Abangnya Dora!

      Delete
  26. Akhir yang sangat bikin ngakak....!!!

    Tapi semangat aja yog, cs jarang anak kuliah yang uda dpt kerja.. u masi muda, pjalanan masi panjang. hahhha

    Btw, sampe tau merek sandal si pak HRD-nya...(jangan2 dukun eaaaa???)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, makasih udah ngakak. :)
      Iya. Semoga cepet dapet kerja, deh. :D
      Bukan, Mbak. Yang dukun HRD-nya. :P

      Delete
  27. Salut ama kamu yang masih kuliah tapi udah kepikiran kerja :)... Jarang ada nih... Semangat mas Yogaaa ^o^. Pasti dapet nanti ;), dan kalo udah lulus S1, lamar kerja di bank tempat aku kerja gih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena gue mahasiswa kurang kerjaan, Mbak. Yang selalu ingin sibuk dan butuh kerja. Halah.
      Gue kelas karyawan, karena sebelumnya memang bekerja.
      Yoi, makasih. Gue selalu semangat! :D
      Aaamiiinnn. Bank mana, Mbak? Harus S1, ya? :(

      Delete
  28. YOGA SEMANGAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAT! :))

    ReplyDelete
  29. Heheh ngakak bacanya tetep semangat cari kerjanya mas :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.