5 Kata yang Salah Pengucapan dan Penulisan

74 comments
Ternyata oh ternyata, masih banyak orang yang salah dalam pengucapan maupun penulisan.
Gue sendiri juga baru paham beberapa bulan yang lalu. Setelah sedikit mendalami KBBI. Oiya, gue menulis ini nggak ada maksud menggurui, apalagi sok tau. Gue hanya ingin berbagi. Sekali lagi, BERBAGI!

Sebenernya salah adalah sebuah hal yang wajar bagi umat manusia. Karena manusia adalah tempatnya salah dan khilaf. Yang sempurna hanya Tuhan. Eh, ini tulisan gue malah mirip ceramah. Sorry.

Lagipula, kalo tidak berani mencoba dan berbuat salah. Kita tidak tau hal itu benar atau salah, kan?
Misalnya, mencoba untuk selingkuh dan membohongi pacar. Kalo nggak mencobanya, kita nggak pernah tau, kalo selingkuh itu salah. Besok-besok kan jadi tau, kalo selingkuh itu enak. Jadi bisa menambah selingkuhan. Dari 1 selir menjadi 3 selir. Huwahahaha. Bercanda! Maafkan gue.

Yaudah, langsung saja.

1. Seterah.


“Yog, nanti malem jadi?” tanya Rani.
“Jadi, dong! Oiya, mau kemana?”
“Seterah lu aja.”

Seterah? Apa yang salah dengan kata ini? Jelas salah. Dari kata dasar saja sudah salah. Seharusnya terserah. Kata dasarnya serah. Diberi imbuhan ter- menjadi terserah. Bukan seterah. Hal ini terjadi karena ucapan sehari-hari yang biasa kita gunakan. Kalo nggak percaya, coba aja lihat kamus mana yang benar.

2. Perduli

“Gue udah nggak perduli lagi sama Agus. Mau dia deket sama cewek lain, kek. Mau dia homo. POKOKNYA NGGAK PERDULI!”
Itu adalah status FB-nya Rani tentang mantannya, Agus.

Menurut kamus, yang benar adalah peduli. Karena gue pernah melihat sebuah yayasan. Dengan nama, “Yayasan Peduli Kasih”. Bukan perduli kasih. Halah.

3. Acuh

“Yog, bete banget gue! Masa si Agus berubah cuek gitu. SMS gue diacuhin lebih dari 3 jam. Dia udah nggak sayang sama gue kali, ya?”

Bentar-bentar, ini kata diacuhin maksudnya nggak dipeduliin? Duh, baru aja bahas kata peduli. Sih, Rani udah bikin salah lagi. Acuh itu artinya adalah peduli. Jadi, buat kalian yang masih salah ucap atau tulis tentang kata ‘acuh’. Semoga tulisan ini membuat kalian lebih paham. Kalo mau bilang nggak peduli seharusnya pake kata ‘tidak acuh’ bukan malah acuh. Inget, acuh itu artinya peduli. Acuh tak acuh berarti peduli tidak peduli.

4. Nyinyir

Menurut kalian? Nyinyir itu apa, sih?

Beberapa hari yang lalu, gue bercerita kalo ada temen yang suka nyinyir di Twitter. Lalu, teman gue yang lain bilang, “Emang siapa, Yog? Yang suka nyindir di Twitter? Payah! Beraninya di socmed!“

Lah?

Nyinyir itu maksudnya bukan menyindir, Bro. Apa kalian berpikiran kalo nyinyir itu juga nyindir? Jelas ini beda. Sindir atau menyindir itu mencela seseorang tetapi secara tidak langsung, tidak berterus terang. Kalo nyinyir itu maksudnya bawel atau cerewet. Maksud nyinyir di Twitter itu, rajin nge-twit. Bukan malah menyindir.

5. Merubah

Nah, ini lagi yang paling sering salah. Arti kata merubah sangat salah. Karena kata dasarnya adalah ubah. Diberikan imbuhan me- menjadi mengubah. Bukan merubah. Kalo merubah itu menjadi rubah. Rubah ekor sembilan yang dicari Akatsuki di film Naruto aja sekalian. FYI, kalimat yang awalan ‘u’ itu bila diberi imbuhan me- akan menjadi meng-. Contohnya, upil menjadi mengupil. Bukan merupil. Lalu, uap menjadi menguap. Bukan meruap. Unduh film biru menjadi mengunduh bokep. Bukan merunduh bokep. Jadi, sekarang paham? Merubah itu salah. Kalo merunduh bokep itu juga salah? Yang benar ialah mengubah. Yang benar ialah mengunduh bokep. Eh, ini perbuatan salah juga, ya? Yaudah, yang benar pokoknya cewek. Cowok selalu salah. *lah?


Sekian tulisan hari ini, terima kasih. Ada yang mau nambahin di kolom komentar? Silahkan, Coy. Ramaikan! Pecahkan saja gelasnya biar ramai. Biar gaduh sampai mengaduh.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

74 comments

  1. 'Terserah' dia mau 'peduli' atau malah 'tak acuh' sekalipun. Meskipun dia suka 'nyinyir' dan 'mengunduh' bokep, itu tak akan 'mengubah' perasaanku padanya~

    Udah bener belum? :))

    Oh iya, mau usul dong. Lain kali posting tentang penggunaan partikel "pun" yang disambung sama yang dipisah, ya. \o/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha bener, Rim.
      Nggak mau. Belum jago buat membahas yang seperti ini. Ini cuma berbagi yang gue tau aja. :)

      Delete
  2. Hahaha, nggak perduli gue, hahaha.....
    Btw, lumayan nih biar tahu mana yg bener mana yg salah. Thanks broo....

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah, lo emang baik banget. Berkat lo, yog, gue jadi paham sama point terakhir.

    Eh, iya, yog. Kata lo, kata yang depannya 'u' jika diberi imbuhan me- makan menjadi meng-. Kalo kata 'akhir' menjadi 'mengakhiri', itu yang salah yang mana ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan berlebihan, Bro. Gue cuma berbagi.
      Hahaha. Yang me menjadi meng banyak. Bukan u doang. Itu bener, kok.

      Delete
  4. Mulai sekarang seterah kamu ajalah, Mz. Kalo kamu masih nggak bisa berpaling dari cowok-cowok itu, aku ikhlas kok. Nggak ada gunanya juga sering perduli, nyinyir, dan acuh ke kamu. Aku emang nggak bisa merubah sifat kamu :((

    Btw, ditambah lagi ya artikel-artikel kayak gini. Biar para pembaca blog lo makin ngerti dan nggak salah lagi dalam pengucapan dan penulisannya \:D/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti blog gue isinya kelas bahasa. :(
      Itu gue lagi pengin berbagi doang.
      :))

      Delete
  5. Kayaknya lu harus jadi editor skripsi gue nih biar penulisan skripsi gue asik dan sesuai KBBI, lumayan kan dari pada langsung di coret-coret dosen pembingbing. Sakit mz sakit!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh aja, Don. Harga temen lah. Sabar-sabar. Semangat!

      Delete
  6. Ditambah lagi yog tulisan bermanfaat ini. Yang gue dapet cuma poin terakhir aja :D

    ReplyDelete
  7. Err.. Yang seterah itu kan kadang juga dipake buat bercandaan aja Yog? Gue ngeri nih ngirim teks ke elo terus dikomentarin begitu. Hiks.
    Anjir itu apa-apaan 'Merupil' bahahahak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Kagaaak. Gue nggak begitu kalo di chat.
      Ya buat pengandaian kalo merubah salah. :))

      Delete
  8. Seterah kali ini, sungguh aku takkan perduli~ :D

    ReplyDelete
  9. Yog....!!! Gue udah coba praktikin pelajaran di atas.

    Pas ditanya sedang apa ama, gue jawab "Merunduh film", tapi karena gue teringat postingan elo, gue buru-buru ralat, "Lagi mengunduh film bokep, Taz," tapi kok pak ustaz tetep bilang kalo gue salah dan tidak baik sih???? jadi yang bener apa coba??

    ReplyDelete
  10. Coba poin lima dilengkapi lagi.
    Imbuhan {me-} yang berubah menjadi {meng-} itu sangat banyak. Bahkan paling banyak jika dibandingkan dengan yang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue cuma membahas soal yang merubah salah. :))
      Iya, banyak. Tapi nanti pembahasannya jadi panjang.
      Tapi thanks. Gimana kalo editor aja yang melengkapi?

      Delete
  11. poin satu paling jauh tuh masa jadi seterah,hehe makasih ya udah berbagi ilmunya :D

    ReplyDelete
  12. Iya banget yang poin terakhir itu, Yog. Kalau "merubah" mah artinya bakalan "menjadi rubah". Masih banyak banget yang salah kaprah dalam hal-hal seperti ini.

    Oh iya, mau nanya, dong. Yang bener itu "jomblo" atau "jomlo"? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, makanya kegelisahan itu jadi ide buat tulisan di blog.
      Mungkin dulunya jomblo. Karena ada novel judulnya jomblo. Tapi sekarang berubah jomlo. Di KBBI gitu. :)

      Delete
    2. Gue langsung buka KBBI. Jomlo mah artinya "gadis tua"... Jomblo gak terdaftar di KBBI malah...
      Piye? :'(

      Delete
    3. Ahaha. Waduh, udah biasa jomlo bilangnya. Gue nggak tau, deh.

      Delete
  13. Kebiasaan yang salah, tapi seringnya banyak yang udah terbiasa. :D

    ReplyDelete
  14. Hahaha nyiyir... bahasa ucapan itu...

    ReplyDelete
  15. Setelah baca postingan ini, cara penulisan gue terasa masih cemen banget. Banyak-banyakin deh sharing beginian, Yog. Biar tulisan gue bisa mendingan dikit. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga masih belajar, Mat. :)
      Kapan-kapan kalo dapet ilmu baru pasti gue share lagi.
      Kalo sering-sering nanti blog gue jadi kelas bahasa. :/

      Delete
  16. RANI MULU, YOGG! GANTI DONG NAMANYA! ._.

    ReplyDelete
  17. hmmm kalo seterah c aku pikir basa gahoelnya anak2 jaman skrg aja hahaha...
    sisanya emang masi suka salah c hehe...

    salam kenal,,,mampir yak :D

    ReplyDelete
  18. wah yang acuh itu yang sering salah, baru tau ternyata yang bener tak acuh!!!
    tapi banyak banget yg salah kalo yg satu ini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dulu gue juga begitu. Tapi sekarang udah paham. :))

      Delete
  19. Baru tau arti nyinyir sebenarnya dan yang bener jomlo bukan jomblo habis baca postingan ini, disitu kadang saya merasa sedih, Yog. Tapi makasih ya, jadi tergugah buat buka KBBI nih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Ayo, jangan males buka kamus. Sama-sama, Cha. :)

      Delete
  20. salah arti itu yang butuh diperbaiki, tapi kalau salah eja-an ngga masalah sih, soalnya kata2nya udah merasuk dalam kehidupan non formal kita.

    jangan sampai salah pengertian ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dalam bahasa sehari-hari atau non formal memang kurang penting. Tapi dalam penulisan itu penting, Mas. Dalam hal ini kembali ke individu masing-masing. :)

      Delete
  21. wah, gile. gue baru tau soal acuh meng-acuh. dulu waktu sd gue bilangnya sreterah, dan baru sadar setelah masuk smp. kampret, lo nyinyir gue banget yog..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Da aku mah apa atuh? Dikampretin doang. :(

      Delete
  22. Seterah lu aja deh, gue nggak perduli. Gue juga ga bakal nyinyir kalo komentar ini lu acuhin.

    Oh iya, kayaknya 'yang' itu berkedudukan sebagai konjungsi. Jadi, di penulisan judulnya pakai huruf kecil semua, bukan diawali dengan huruf kapital. CMIIW

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Mz. Kamu perhatian banget, sih. :))
      Gue malah baru paham. Hehehe.

      Delete
  23. sudah bisa ditebak neh, pasti bahasa indonesianya nilainya 9 neh di RAPORT, hebat, setidaknya ucapan terimakasih saja tidak cukup neh, karena sudah mau mengingatkan kita dalam mengolah kata agar enak untuk dibaca.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lupa. Nilai gue berapa. Di kampus nggak pake rapor lagi. Nggak ada matkul-nya. :)
      Berlebihan deh, Mbak. Eniwei, makasih. :D

      Delete
  24. Rumit gan,, bahasa indonesia masih sering belepotan juga ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenyataannya, masih banyak yang menganggap bahasa Indonesia sepele. :))

      Delete
  25. Nanti kalau gue salah bicara lontong kasih tahu ia, yog wkwk

    ReplyDelete
  26. jaman SMA dulu guru Bindo punya rumus, kalau kata2 yg diawali huruf K,T,P,S terus pake awalan ya mesti dilebur :)

    ReplyDelete
  27. kalo seterah mah kayaknya pelesetan ya? Nyinyir itu, masuk kamus gak sih?
    kalo yang lain, emang kayaknya salah dari yang ngomongnya :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, pengaruh bahasa sehari-hari.
      Masuk, kok. Cek aja KBBI.

      Delete
  28. hahaha gue sering pake "merubah"
    anyway thanks ilmunya yog

    ReplyDelete
  29. Yang paling terakhir aku sering salah :D.. Padahal tau yang benar itu MENGUBAH ;p.. Cuma kebiasaan sering ucap yang salah, jdi kebawa pas nulis :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, kebiasaan itu harus diubah, Mbak. :))
      Ahaha.

      Delete
  30. Nyiyir dan nyindir kayak nya setali tiga uang deh :-)

    ReplyDelete
  31. Lah, gua baru kalo acuh itu artinya peduli. Dan nyinyi itu bukan nyindir. *manggut-manggut*
    Thanks infonya gan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, Gan. Cendol jangan lupa. :))

      Delete
  32. Gue juga baru tau sama kaya Tata, acuh itu artinya peduli, pantesan bahasa indonesia gue dapet C

    ReplyDelete
  33. Assalamu Alaikum Wr.Wb dan selamat malam Mas... saya pribadi juga masih sering salah dalam menggunakan kata acuh dan Merubah, semoga setelah membaca Artikel ini kedepannya saya tidak salah lagi dalam menggunakan kata acuh dan merubah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam. Malam juga. Saya juga berniat untuk berbagi aja. Kadang masih sering salah juga.
      Aaamiinnn. Terima kasih sudah mampir, Mas. :))

      Delete
  34. Seterah guweh dongs. Kok elu yang jadi nyinyir? Perduli amat lu sama kehidupan guweh! Guweh ajah acuh tak acuh sama elu! Emang kalok elu ngomong gini, bisa merubah hidup guweh apah? HIh! *terbang*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pembaca blog gue sekarang galak-galak. Aku dimarahi dan di-bully mulu. :(

      Delete
    2. Mungkin sudah nasib mu, Anak Muda..

      Delete
  35. Itu.. Itu..
    -__-

    Aku ini bandel banget emang, udah pernah dikomen, di beri tahu kalo acuh = peduli.
    Sampe sekarang masi ngotot ga percaya.
    Emang susah kali ya kalo udah terbiasa dari kecil. Taunya ya acuh itu kurang lebih sama kayak dihiraukan.
    Saking pengen menang sendiri, sampe nanya ke temen yang lain. alhasil semua sama mikirnya kayak aku.
    Akhirnya >,<
    Karena postingan ini, semakin menguatkan kalo aku sama temen-temen aku selalu salah mengartikan kata 'acuh'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, makasih udah mampir ke tulisan gue. Semoga sekarang jadi paham, ya. :))
      Nggak apa-apa. Dulu gue juga suka ngeyel. Setelah buka-buka kamus. Jadi paham, hehehe.

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.