Untuk Dia

47 comments
Rangkaian ini untuk Dia.

Dia siapa? Sudahlah, sebut saja dia. Dia ini cuma teman, tapi nggak akrab. Dia juga bukan gebetan, tapi gue pernah mengaguminya. Ya, walau sesaat.

Yaudah, langsung saja.

Kamu memang datar, namun tetap lucu
Apalagi mendengar tawamu, begitu menggemaskan
Kamu itu putih, bagaikan kertas HVS polos
Tapi, kamu juga kebingungan

Resah akan arah
Sifatmu sering berubah
Yang dapat kupahami,
kepolosanmu itu, menjadikan dirimu apa adanya

Jangan sembarangan dan salah pilih
Karena putih akan kotor, bila tidak dirawat.
Tenang saja, pengalaman akan menguatkanmu
Hal itu yang menjadikanmu dewasa

Terkadang, aku ingin menjadi crayon
Karena aku ingin, membuatmu berwarna
Meski dirimu tak lagi putih
Setidaknya, aku bisa menjadikanmu indah

Temanmu sendiri yang berkata, 'Hey Yog, Dia menyukaimu.'
Kalimat itu membuatku penasaran
Sampai aku nekat mengajak berkenalan
Engkau pun menyambut dengan tawa

Sekali lagi, tawamu itu.
Tawa yang lepas dan berbeda
Lengkungan bibir manismu
Semua itu membuatku bungkam

Mendengar nyanyian sendumu
Realita yang kau ceritakan
Kekaguman hadir begitu saja
Aku coba menyentuh hatimu

Kamu malah tak acuh
Kamu begitu egois
Kamu terlalu menuhankan gengsi
Kamu tak ingin diperjuangkan

Rasa sukamu terhadapku sebuah canda
Itu semua omong kosong
Cukup, aku tak ingin lagi
Sudahlah, aku muak

Sekarang, semuanya mustahil
Kita ini bertolak belakang
Aku berusaha mencoba
Tapi rasa tidak dapat dipaksa

Lambat laun, aku berjalan
Sampai waktu memaksaku berlari
Bukan aku tidak bisa menerima perbedaan
Ini soal perasaan, dan aku memang harus melangkah pergi

Sebenernya kamu baik, tapi mungkin belum tepat untukku.
Untuk "Dia", semoga kebahagiaan selalu menyertaimu.

***

Nggak nyambung kan? Emang! Random abis kalimatnya, bukannya bagus, malah makin jelek. Yang nulis kayak bukan Yoga, ya? Yoga kok, mungkin dia memang lagi mellow, hahaha.
Entahlah, kenapa akhir-akhir ini pengin posting puisi, bukan curhatan-curhatan lagi.
Lagi pengen belajar juga sih soalnya. Kata temen gue, "Kalo mau jadi penulis itu nggak cuma belajar satu genre, tapi pelajari genre yang lain." Jadi, gue juga ingin belajar merangkai kata-kata ini menjadi puisi. Semoga saja mudah dipahami.

Daripada jadi draft, mending di-posting, hahaha.

Ditulis pada awal Desember, di saat pertama kali berbincang dengan seseorang gadis, sebut saja Dia.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

47 comments

  1. Aseek. Dia ini udah berhasil menjabat sebagai apa di hati lo yog? Gebetan? *kepo
    Lah kok bisa nggak jadi sih. Dia bilang suka ke elo itu bercanda doang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak sampe ke hati kayaknya. :p
      Entahlah Dev, nggak ngerti. Hahaha :D

      Delete
  2. Bujangga cinta ehemm...
    Saya simpulkan isi dari sepenggal puisi ini, adalah bertepuk sebelah tangan prok prok ayo dibantu hahaha

    ReplyDelete
  3. Bagus loh.. tapi di bagian awal rangkaian katanya masih kurang pas hehehe semangat terus yaa! :D
    Duh Yoggs, cemburu nih bacanya. Bahaha~ :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gapapa, emang nggak jago ngerangkai kata. :)
      Semangat juga ;) , gausah dibaca kalo cemburu. :p

      Delete
    2. Gapapa, namanya juga belajar, nanti lama-lama juga jago kok. :)
      Khilaf. :p

      Delete
  4. genre tulisan yang gini nih yang paling susah dicerna di otak aku yog. bacanya musti pelan-pelan. ha :D
    cieee yang lagi mellow haha XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha, awalnya juga aku nggak ngerti kak. Ini lagi belajar :)
      Ciyeee~

      Delete
  5. ei yog, gue nominsaiin liebster award ya :) http://www.ijeverson.com/2015/01/liebster-award.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah, gue udah pernah buat bro. Sorry. Gue jawab di kolom komen lu aja ya. :)
      Makasih, udah berapa kali ya gue dapet ginian, haha...

      Delete
  6. Bukankah memang cinta itu selalu berbeda? Emang kamu maunya sama? Sama-sama cowok? Bahahahah.. :D

    Well.. Semoga ketemu sama yang tepat yah.. :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda di sini maksudnya... pokoknya beda kak. Kalo beda gender mah harus!
      Beda pemikiran gitulah, gue berpikir dewasa, dia berpikir labil. :))

      Delete
    2. Yakin kamu pemikirannya dewasa? Wahahah.. Nyebelin yah akyuuuh. :P

      Delete
    3. Setidaknya lebih dewasa dari dia. :D
      Gapapa, nyebelin biasanya dikangenin kan. :)

      Delete
    4. Cieeee.. Iya baiklah, aku percaya :P

      Iya dikangenin pengen ditimpuk sendal :D

      Delete
    5. Jangan percaya, musryik, Kak Beb.
      Hahaha, lumayan sendalnya bisa dijual.

      Delete
    6. Percaya hanya kepada Allah SWT aja ya.. :D

      Kamu nih.. Sekarang maennya apa-apa jual yak.
      Keliatan lagi nganggur banget. Uhuk.

      Delete
    7. Yoih.
      Hahaha, otak dagang banget nih sekarang, demi bayar kuliah. :)

      Delete
    8. Ya jualan online aja kenapa sik.. Ngga perlu modal kan, cukup andelin internet doank..

      Delete
    9. Hmm. Modal kontak bbm yang banyak dan siap-siap di-delcont temen. :))

      Delete
    10. Lha.. Kan kamu bisa lewat fb atau bikin blog khusus jualan. :D

      Delete
  7. perasaan semenjak kamu posting "puisi untuk gadis hujan" jadi sering melow gitu ya :))

    ReplyDelete
  8. Ini untuk dia, cowok apa cewek? #NahLho.. Sabar, begitulah cinta, deritanya tiada akhir! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mending dibaca lagi ya, bro. :) Kalo baca sampe habis pasti tau dia cewek apa cowok. Padahal di akhir postingan gue bilang gadis. :))
      Dasar Cut Pat Kai!

      Delete
  9. Samber kenapa sih yog. Malu-malu gitu. Hahaha

    ReplyDelete
  10. yaelah di php in :' pok pok..
    jujur tulisan yang ini tambah bagus, masuk akal, seandainya dibawah tulisan "aku coba menyentuh hatimu" itu ada foto muka lu lagi marah dibikin ilustrasi bakalan keren beneran dapet feelnya :D haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dipehapein sih nggak. Sebenernya, maksud gue, gue berusaha suka karena dia ( kata temennya kan dia suka gue ). Tapi perasaan itu nggak bisa dipaksa. Itu cuma sekedar kagum aja jadinya. Eh, dianya sendiri yang gengsi, kalo suka malah pengen dikejar, gitu. Ngerti???
      Bikinin dong ilustrasinya, pake foto lu aja, boleh kok. :))

      Delete
  11. Tulisan lo pas lagi mellow ternyata bagus broh. isi yang random2 aja broh kan buat belajar, curahkan isi hatimu di blog :D haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, karena pake hati gue nulisnya. :))
      Iya, ini random semua kok tulisan gue. Hehe.

      Delete
  12. Bagus puisinya, saya belum bisa bikin yang beginian, hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah dibilang bagus. Makasih ;)
      Belajar bro, nanti juga bisa :D

      Delete
  13. Ya ampun Yooooggg, lo ketje banget bikin puisi buat gue.. Ya ampun gue terharu..

    "Apalagi mendengar tawamu, begitu menggemaskan

    Resah akan arah
    Sifatmu sering berubah
    Yang dapat ku pahami
    Kepolosanmu itu, menjadikan dirimu apa adanya"

    Iya gue emang suka bingung Yogg,, makasi banget Yog :3

    Ini puisi yang indah ^.^ buat gue :v

    ReplyDelete
  14. Draft blog gue juga masih ada beberapa, haha. Dipublish aja kali ya..

    Eh Yog, besok ikut kopdar KK ga lo?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh banget bro dipublish :))

      Waduh, gue kuliah. :( Pengen sih ikut, cuma UTS nggak bisa cabut. :/

      Delete
  15. Setelah gue baca ulang sekitar 3x dan gue dapet simpulkan lo orang nya pandai ngerayu dan gombalin cewe.. hayolooo ngaku.. :D hahaha jago banget ngerangkai kata2 romantis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, wah sotoy nih. Gue nggak suka ngegombal, gue sukanya tulus memuji. Caileh.
      Sebenernya gue baru belajar merangkai kata kok. Eniwei thanks udah dibilang jago banget. Padahal masih banyak yang lebih jago. :))

      Delete
  16. Cewek?
    Harus terus diperjuangkan! Harus, Ga :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya masa cowok bang. :(
      Enggak, gue nggak suka sama dia. Gue udah berusaha suka, dianya juga gengsi. Gue cuma kagum doang ternyata. :))

      Delete
  17. Asekkk, syahdu banget ini. Tapi sayang, gue enggak bisa cerna baik tulisan lo yog hahaha

    http://firstanrude.com

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.