Menjadi Pengangguran

55 comments
Orang yang nggak kerja itu disebut pengangguran. Nggak enak ya ternyata jadi pengangguran.
Bagusnya gue masih punya status menjadi mahasiswa, jadi nggak disebut pengangguran deh. Lagian gue kerja kok. Serius. Gue kerja menjadi blogger, tanpa digaji. Hahaha. Itu mah sama aja nganggur! Woooo!!!


Seandainya ngeblog itu digaji, pasti gue udah kaya dari pertama gue ngeblog.

Mengingat akun adsense gue yang dulu pernah sampai pada angka $13. Kemudian di-banned, itu tuh rasanya sakit... lebih sakit dari mergokin sang pacar ciuman sama temen sendiri. Ah. Pokoknya sakit deh. Nggak bisa dijelasin pake kata-kata, saking sakitnya. Anggep aja seperti menangis tapi nggak keluar air mata. Gimana tuh? Ya gitu lah.

Padahal, gue susah payah dulunya biar diterima sama adsense. Gue mesti rajin mosting, gue harus pake template yang loadingnya cepet, gue harus banyak berdoa juga. Tapi perjuangan itu semuanya sia-sia. Lemes banget rasanya denger kabar itu, kayak nggak makan 6 hari. ( Gue belom pernah nggak makan 6 hari, tapi gue udah sotoy aja. )

Beberapa minggu setelah akun adsense di-banned, gue putuskan berhenti ngeblog sejenak. Malah sempet mikir udahan aja ngeblognya deh. Iya, dulu gue sempet pengen pensiun ngeblog. Bagusnya nggak jadi. Kalo jadi, mungkin blog gue nggak akan rame seperti sekarang. Karena gue emang hobinya curhat, dan gue selalu bingung curhat sama siapa selain sama Allah. Sahabat gue udah di Bandung. Temen gue juga kurang bisa dipercaya. ( Pernah disebarluaskan ceritanya ) Yaudah, mending diceritakan dalam bentuk tulisan. Kan semua orang justru bisa baca Yog? Gapapa, niat gue berbagi kok. Terserah orang mau menilai apa. Jadi gue selalu ngeblog deh! Tujuan utama gue ngeblog kan untuk berbagi, Bukan untuk uang. Kalo dapet uang ya itu rezeki. Okesip.

Udah ah ngomongin di-banned-nya, sedih kalo diinget mah.

Lanjut ke topik menjadi pengangguran.

November lalu, ketika gue mengundurkan diri dari kantor. Dan sekarang sudah 2015, nggak terasa sudah terhitung 3 bulan gue menjadi pengangguran. Luar biasa!

Awalnya sih, gue nyaman-nyaman aja nganggur. Karena gue masih punya kegiatan nulis, dan berusaha nulis naskah. Tapi, semuanya berubah setelah negara api menyerang. Kondisi keuangan gue kebakaran.

Nganggur itu ada enak dan nggak enaknya ya.

Enaknya jadi pengangguran menurut gue tuh : 

1. Nggak perlu bangun pagi seperti pas masih ngantor.
2. Bebas mau ngerjain apa aja, nggak seperti di kantor, harus diperintah ini dan itu.
3. Lebih banyak tidur.

Eh, itu bercanda. Menurut gue, nganggur mana ada enaknya sih.

Menjadi pengangguran  tuh nggak ada penghasilan. Kebanyakan waktu santainya, waktu terbuang percuma oleh hal yang nggak bermanfaat.

Dua bulan terakhir gue nganggur, pemasukan gue hanya Rp.100.000 , itu juga karena ada tawaran kerja sama dari Zalora waktu itu. Bisa kalian baca postingan gue di SINI. Dengan uang segitu sih cukup untuk dua bulan. Iya, cukuplah untuk makan dan beli kuota selama dua bulan. Tapi, gue ngunyah kerikil.

Lalu pengeluaran gue, justru sepuluh kali lipatnya dari pemasukan. Bahkan lebih...
Inilah yang ditakutkan nyokap gue, ketika melarang gue berhenti kerja. Gue nggak ada pemasukan. Gue sih udah mikirin untuk jauh ke depan. Tapi, kerjaan kan nggak cuma satu. Walau itu kantor pajak, gaji lumayan. Tapi, kalo gue nggak bahagia gimana? Bahagia kan nggak selalu soal uang. Mau gimana lagi, hidup adalah pilihan. Gue udah memilih. Walaupun itu adalah keputusan yang sulit. Gue harus memikirkan keluarga gue. Di lain sisi, gue juga udah nggak nyaman kerja di situ. Semoga saja pilihan gue tepat. Meski sekarang gue harus menjadi pengangguran. Mungkin inilah prosesnya.

Awalnya, gue pikir tabungan gue masih cukup untuk biaya kuliah sendiri dan jajan-jajan untuk kebutuhan gue. Setelah semalem ngecek atm, ternyata nggak cukup gaes. Gue langsung mangap, bibir gue pecah-pecah, lidah sariawan, tenggorokan gatel. Eh, itumah emang gue panas dalem.
Iya, jadi gue belum bayar uang semesteran kuliah. Mana nominalnya beberapa juta pula. Gausah disebut berapa tepatnya. Tapi ini bikin gue pusing. Nyari duit darimana coba segitu banyaknya?
Duh Yog. Ada-ada aja kan lu.

Gue nggak mau bilang ke orang tua tentang hal ini.

Loh kok gitu, Yog?

Iya, gue sadar. Kalo gue bukan anak orang kaya. Keluarga gue hanyalah sederhana. Nyokap gue hanya pedagang, bokap gue cuma kasir. Gajinya pas-pasan. Itu untuk biaya sekolah adik gue. Kalo beliau harus nanggung biaya kuliah gue. Gue nggak akan tega. Makanya, gue nggak mau ngerepotin mereka. Gue mau mandiri.

Selama 2 tahun terakhir setelah lulus SMK. Alhamdulillah gue nggak pernah minta jajan lagi sama orang tua. Justru, malah gue yang bisa ngasih sedikit-sedikit, biarpun nggak seberapa. Setidaknya gue nggak ngerepotin beliau soal dana. Gue sekarang tinggal di rumah juga cuma numpang makan, tidur, boker. Soal pulsa, kuota, jajan, kuliah harus nanggung sendiri. Nggak harus sih. Itu keinginan gue supaya bisa mandiri.  Namun, terkadang pengen juga minta duit, tapi malu. Lagian, kalo selama dua tahun gue bisa mandiri. Masa sekarang gue nggak bisa? Pasti bisa kok! Emang belom dapet rezeki aja.

Sebenernya sih kadang iri sama temen-temen yang kuliahnya dibiayain, terus tinggal belajar gitu aja, nggak perlu mikirin dana untuk kuliahnya. Tapi ya namanya hidup, gue harus tetap bersyukur. Lagian Allah nggak akan ngebiarin hambanya kesusahan kan? Asalkan hambanya itu berusaha dan bekerja keras?

Orang tua gue sih nggak pernah keberatan kalo gue menganggur. Entah, antara beliau masih sanggup membiayai gue makan, udah males ngomelin gue, atau udah nggak nganggep gue anaknya. Oke, yang terakhir itu bercanda. Orang tua gue sayang banget sama gue. Buktinya, beliau mendukung mimpi gue untuk menjadi penulis. Sering gue diomelin sama nyokap karena tidur larut. Ketika dini hari anaknya masih sibuk menatap laptop. Itu bukti kasih sayang kan?
Karena orang tua gue sudah percaya sama mimpi-mimpi gue. Gue harus wujudkan mimpi itu, kalo bisa secepatnya. Aamiinn.

Soal urusan dana untuk bayar kuliah, itu bisa gue carilah. Rencananya juga besok di kampus gue mau jualan. Doain laku ya! Walau hanya jualan air mineral gitu, cemilan-cemilan, atau jual ginjal. Eh, yang terakhir itu bercanda kok. Sumpah! Gue nggak segila itu.
Pertengahan bulan ini, atau Minggu depan gue bakalan cari kerja. Jenuh juga nyantai di rumah. Nggak ada tantangannya. Emang sih keadaan ini membuat gue nyaman. Tapi percayalah, zona yang terlalu nyaman, lama-lama bikin nggak nyaman. Lagian, gue juga butuh duit demi sesuap nasi dan sebuah kuota. HAHA. Kemudian ada quote,

"Nggak ada karya yang indah yang tercipta dari hidup yang nyaman-nyaman aja."

“Udah bayar kuliah sendiri, kuliahnya salah jurusan pula. Sian amat sih lu Yog!” kata seorang temen.

Gapapa, daripada kamu yang cuma bisa nyusahin orang tua, dan berfoya-foya. Masih beruntung kuliah ada yang bayarin, minta duit berapa aja juga dikasih. Kok kuliahnya malah main-main? Kamu mikir dong!

Buat kalian yang terlahir sebagai anak orang ekonomi ke atas. Bersyukur ya atas kemewahan itu, jangan ngeluh. Kalo temen punya mobil baru, nggak usah ngiri. Masih banyak orang-orang yang hidupnya jauh menderita di bawah kalian. Syukuri aja dengan yang kalian punya. Manfaatkan sebaik-baiknya.

Seandainya kalian tau betapa susahnya nyari duit sendiri. Mungkin kalian nggak akan menghambur-hamburkan uang dengan begitu mudahnya. Jangan malah menyombongkan diri dengan harta orang tua yang kalian miliki. Bersyukur ya... :)

Setelah kalian baca curhatan ini, nggak usah kasihan sama gue. Gue orangnya nggak suka dikasihani kok. Gue nggak lemah seperti yang kalian kira. Gue masih sanggup berjuang. Gue hanya berbagi cerita, karena gue bingung mau curhat sama siapa. Semoga kalian tidak keberatan membaca tulisan yang penuh curhatan ini. Terimakasih. Siapa tau bermanfaat. :)

Dan di akhir postingan, gue minta doanya ya. Semoga nanti gue dapet kerjaan yang lebih baik, dan kalo bisa yang sesuai passion. Semoga kalian juga sukses! Aamiin.

Kalo ada info lowongan untuk daerah Jakarta, boleh juga di-sharing di kolom komentar. Eh, iya. Jakarta Barat kalo bisa, hihi.

Meski menjadi pengangguran, setidaknya gue tetap berkarya. Keep blogging. \o/
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

55 comments

  1. Emang si ada keuntungannya jadi pengangguran, bisa santai. tapi kerugiannya jauh lebih banyak daripada keuntungannya. dan bener juga , nggak bakal ada karya yang indah kalau kita nggak mau keluar dari comfort zone :D
    salute deh #PrayForYouGoogleAdsense
    eh, ngomong2 $13 itu sekitar berapa ya? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak ada untungnya malah menurut gue. Hahaha.
      Sebenernya itu baru dikit kok. Paling cuma ratusan rebu. Gue kurang tau harga dollar sekarang. 150 kurang lebih. Tapi ya lu bayangin aja. Perklik hanya 0,01. Kan lama. :(

      Delete
  2. Kerja di nyunyu.com aja. Suka nulis kan?? Kebetulan waktu itu nyunyu.com posting perkejaan deh. Mungkin, lu coba tanya di @nyunyucom

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, suka. :)
      Oke, makasih ya infonya. Gue sih sering baca di website nyunyu. Tapi kalo ngelamar di situ belom kepikiran. Hehe.

      Delete
  3. Salut banget gue sama orang-orang yang punya sifat kayak lo Yog. Mau berjuang. Gue aja anak sulung dan cucu pertama masih belom sepenuhnya bisa jadi contoh yang baik buat adek-adek. Keren deh lo pokoknya. :))
    Wah soal kerjaan di jakarta gue belom tahu deh. Lagian juga ini masih stay di manado. Maap yak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh dipuji, makasih, Dev. :)
      Banyak yang lebih keren kok. Hehehe.
      Yelah nggak apa-apa Dev, kalem.

      Delete
  4. Woloh, keren! Pengen dong kerja juga, biar bisa dapet duit sendiri trs dipake buat kebutuhan sehari-hari, kan asik hahay.
    Aamiin!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti juga pasti ngalamin masa kerja kok. Aammiinn. :)

      Delete
  5. mas yoga emang kuliah jurusan apa?terus passionnya apa? wih keren gitu bisa nyari duit sendiri mas. semangat ya mas yog

    ReplyDelete
    Replies
    1. Manajemen.. :')
      Passionnya curhat di blog, haha. Nulis gitu lah :D
      Oke, semangat juga ya. :)

      Delete
  6. Yog, sumpah, gue merinding setengah disko bacanya, mangat terus yog !,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Joget-joget dong bacanya? :p
      Sip, semangat juga!

      Delete
  7. Gue malah kerja duluan haha.. udah gapapa yog, keputusan lo buat mandiri itu udah keren menurut gue :D
    jangan santai santai lah kan masih muda, semangat ! moga dapet kerjaan yang banyak, minimal 3 lah biar lo keteteran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, iya bro. Semangat kerjanya!
      Iya, mandiri itu harus. :))
      Waduh 3? Nggak kebanyakan. Aaamiinn lah pokoknya. Thanks, Lam.

      Delete
  8. menganggur bukan berarti gak berkarya yog. azeek.

    tetep berkarya :))

    ReplyDelete
  9. Kalau sudah kerja, inginnya santai. karena ribet dengan tugas yang berjibun. tapi kalau nganggur, rasanya ingin cepat2 kerja. aaah.. dinikmti saja prosesnya deh. *ini curhat :D. yang terpenting tetap semangat, Mas. jadi blogger meski tidak ada gaji secara rutin, tapi kita indahnya berbagi yang gak kalah penting. tossss :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nikmati setiap prosesnya, Bro. Semangat!!!
      Yoi, karena berbagi itu bikin bahagia. Dan, bahagia bukan soal uang kok. :))

      Delete
  10. Gue nganggur. Banyakin nulis aja. Biar nganggurnya bermanfaat :3

    ReplyDelete
  11. Ada tahap-tahapnya, Yog. Sabar aja. Nikmatin yang sekarang..
    Btw, kalok jual ginjal lu bakalan dapet 500 juta. Bahahahah :D

    Orang yg terbiasa mewah ngga bakalan ngerti sampek ngerasain sendiri gimana susahnya carik duit :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selalu sabar. :))
      Ya Allah, jangan diseriusin yang jual ginjal. :(
      Hehehe, ya begitulah Kak.

      Delete
    2. Tapi serius kok, Yog..
      Ginjal sebiji dijual bisa dapet 500 juta, kalok jantung dapetnya 1.5 milyar. :P

      Delete
    3. Nggak tau harus bilang gimana. :(

      Delete
    4. Aku sih tergoda. Jujur aja. Wahahahah.. :D

      Delete
  12. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  13. super sekali. ga minta duit jajan dari orang tua aja itu udah kebanggan, yang banyak mahasiswa laen (termasuk gue) belom bisa melakukannya, salut deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak juga kok yang lebih kerja keras dari gue. :))
      Thanks ya, pujiannya.

      Delete
  14. Asli langsung berdoa buat lu yog. #prayforyoga

    ReplyDelete
  15. Sayang bangetnya adsensenya di-ban. Mudah-mudahan punya gue nggak. Hehe.
    Gue nganggur juga nih, cuma mahasiswa yang nyelamatin gue dari status itu. :|
    Asik nih, ada quote-nya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga, aaamiinn. Iya, karena ada status mahasiswa. Hehe.

      Delete
  16. Subhanallah Yog, nggak nyangka ternyata seorang Yoga itu dewasa dan mandiri..
    Semangatnya bisa diacungin jempol :)
    Semoga cepet dapet kerjaan yang sesuai passion kamu ya Yog, SEMANGAT terus. Sukses selalu! O:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan berlebihan gitu, gue belom dewasa banget kok. Soal mandiri juga masih belajar. :)
      Makasih, berapa jempol? Jangan jempol kaki ya, bauuu.
      Aaamiiinnn, makasih doanya. :D
      Sukses juga buat kamu!

      Delete
    2. Iya gapapa, setidaknya. :)
      Nggak kok, ini jempol ubur-ubur.
      SAMA-SAMAAA YOGAAAAA!
      AAAMIIIIIN.
      HAHAHAHA
      DUH TOLONG TOMBOL CAPS LOCK JEBOL :(((

      Delete
  17. Ini motivasi banget buat yang nge-baca. Belajar bersyukur untuk kondisi apapun. Semangat terus!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, semoga bermanfaat. :)
      Sip, semangat juga. :D

      Delete
  18. Gue alurnya gini >> sekolah > lulus snmptn > gak diambil > kerja sembilan bulan > ikut sbmptn > lulus > masuk kuliah > kuliah sambil kerja nulis sana-sini. Udah.

    ReplyDelete
  19. salut deh sama kamu yog,terus semangat ya,semoga cepat dapat kerjaan.amin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Mbak Defa. Semangat juga ya. :)
      Aaaamiinn.

      Delete
  20. bisa bijak juga lo ya, Yog. haha.
    semoga segera dapet kerjaan yang bagus deh ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa dong bang. Tahap pendewasaan. :))
      Aaaamiiinn.

      Delete
  21. gile lu ndro,,, pro banget dah...

    ReplyDelete
  22. Semangat Yogaaa ^o^.. Pasti ada kerjaan untuk orang yang mau usaha ;) ..

    Bener tuh, zona nyaman itu ga selalu enak.. Bakal ada waktunya jadi tempat yang super duper ngebosenin, sampe kita ga niat untuk tinggal lebih lama.. Pernah ngalamin juga masa-masa gitu. Tapi begitu kerjaan udah dapet, ya ampuun senengnya ga usah tanya... Sejak itu juga bilang ke ortu, aku udah bisa ngebiayain diri sendiri di Jakarta. Alhamdulillah ampe sekarang.

    Mmmm, Yog, mungkin ini saran klise sih. Tapi aku rajin terapin dari dulu, dan aku percaya. Di saat lagi butuh sesuatu, coba sedekah deh :). Itu memperlancar apa yang kita hajatin biasanya. ;)

    Tetep usaha yaa ^o^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Makasih, Mbak Fanny. :D
      Alhamdulillah ya. :))
      Thanks sarannya. Kali ini, gue akan berusaha lebih banyak bersedekah. Makasih, ya. :D
      Selalu!!!

      Delete
  23. Yog, saya salut banget sama kamu.
    Keluar dari comfort zone dan menempuh tantangan memang dibutuhkan agar tak jadi begitu begitu saja.
    Mudah mudahan usahamu membuahkan hasil yang maksimal juga yaaa.
    Maaf baru baca tulisan ini sekarang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, makasih udah bersedia baca, May.
      Ada aja yang masih mau baca tulisan lama. Hehehe.
      Yoi. Tapi sampai sekarang belum membuahkan hasil. :')
      Gapapa deh, nanti suatu saat pasti bisa mendapat rezeki yang lebih baik. :))

      Delete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.