Gak terasa banget ya, tadi sekitar jam 4 pagi itu adalah sahur terakhir gue, iya kita semua yang umat muslim hari ini sedang melaksanakan puasa terakhir, karena nanti malemnya udah takbiran, dan besok pasti udah lebaran, sedih iya, ngerasa berdosa iya, ibadah belom di laukan dengan baik tapi kok udah berakhir aja bulan yang penuh berkah ini, kata-kata barusan gak ada maksud pencitraan, tapi gue nulis dari hati, entah pengen nulis aja.. Semoga kita bersua lagi ya Ramadhan , gue bakal merindukan elu, sebulan yang penuh pembelajaran buat gue untuk intropeksi diri, dan semoga rajin nya enggak pas puasa aja, semoga berlanjut mulai besok dan seterusnya supaya menjadi lebih baik lagi, bismillah istiqomah, aamiiinnn

Ngomong-ngomong besok lebaran, kalian semua udah pada punya makanan apa di rumah? udah masak apa? udah di masakin apa sama nyokap? udah punya kue lebaran apa? udah pada punya baju baru? udah pada punya pacar? yang ini yang gak enak, pasti kalo ada keluarga dekat maupun jauh, atau kerabat-kerabat yang dateng atau silaturahmi ke rumah, ada aja yang nanyain , ada aja yang kepoin , apa kabar? makin cakep ya, udah besar ya, sudah umur berapa?  pacarnya mana? , kapan nikah? kapan mati?
Seandainya aja kalo jawab-jawab pertanyaan kayak gitu gue di bayar satu pertanyaan 50 ribu, mendadak tajir gue pasti, apalagi yang umur-umurnya udah 24 keatas, kalo ada peraturan yang nanya kapan nikah itu per orangnya bayar 10 juta, bulan depan dia pasti langsung married. hoho sadisss #MembelaKaumJomblo

Cepat juga ya tinggal beberapa jam lagi lebaran, dan lebaran itu sendiri identik dengan ketupat, entah gue gak ngerti kenapa harus ketupat, keluarga gue sendiri jarang bikin ketupat, gue lebih demen nasi sih hehe..

Nah maka dari itu setiap lebaran gue selalu mengaitkan antara makanan dan lebaran, karena di rumah gue banyak makanan nya cuma pas lebaran aja, oke ini miris

Emang makanan apa aja sih yang biasa kita temuin pas lebaran?
Menurut gue sih seperti di bawah ini :






1. Ketupat
beras yang di bungkus di daun kelapa yang di anyam menjadi seperti kotak-kotak ini kemudian di kukus dan dinamakan ketupat, hampir setiap lebaran kita berjumpa dengan ketupat, meski keluarga gue gak bikin ketupat, ada aja tetangga yang nganterin, tapi tetep, gue lebih doyan nasi hoho..


2. Rendang
Read More

Setelah sholat taraweh, gue buru-buru pulang karena langit hendak menangis, entah karena kelelahan atau memang lagi gak ada kegiatan yang di lakukan seorang jomblo, gue lebih memilih merebahkan diri di atas kasur, lalu menyetel musik-musik keras seperti batu, ( dibaca : ROCK ) karena iseng melihat-lihat recent update karena bbm tumben banget sepi, ( biasanya juga sepi sih ) , gak beberapa lama temen gue bbm, kejadian ini sekitar seminggu yang lalu, iya seriusan waktu itu ada bbm dari temen gue, sebut saja Rani.. Rani langsung curhat ke gue, katanya dia abis putus sama pacarnya, perasaan sebulan yang lalu gue abis curhat ke dia, kok sekarang gantian? gue sadar sewaktu gue putus, dia dengerin curhatan gue dengan baik, kali ini gue juga harus mendengarkan baik dan mengerti curhatnya dia..

Dia bilang, setelah pulang kuliah, dia di kirimi sms seperti ini, : 'sayang maafin aku, kayaknya kita gak bisa pacaran lagi deh, aku gatau kenapa, aku sama kamu kayaknya udah saling beda, maafin aku ya kalo aku banyak salah sama kamu, aku minta maaf karena harus seperti ini, tapi tenang aja, kalo kita jodoh kita pasti bertemu lagi kok.'


Setelah gue baca, mendadak gue kaget, kok bisa-bisanya cowoknya ngomong gitu, biar lebih enak, sebut aja pacarnya Rani itu Agus. Agus semudah itu ngomong putus, di sms lagi, gak gentle banget sumpah.
Read More
Ya gatau kenapa gue pengen nulis tentang gengsi, karena hampir setiap manusia pasti punya rasa gengsi kan? apalagi yang gengsinya udah keterlaluan, mending gengsinya yang wajar aja, dan lebih baik jangan gengsi !

Di sebuah restoran bintang tujuh, tepatnya di meja nomor 6 Agus dan Rani sedang dinner merayakan hari jadian nya yang ke 3 bulan 3 minggu 3 hari, Agus memandangi Rani sambil memotong sirloin yang agak keras, menatap wajah Rani layaknya sang bidadari yang turun dari langit ke 4. saat mereka berdua menikmati makanan nya, tiba-tiba terdengar suara dari blackberry Agus, Rani langsung mengambil bb tersebut, dibaca nya sebuah bbm dari seorang cewek, 'Agus dimana? , bisa bantuin gue gak?'
Karena dari cewek dan kebetulan wajahnya lebih cantik, Rani langsung menaruh bb tersebut ke atas meja, belom bertanya apa-apa sama Agus muka Rani langsung tertekuk kaku seperti belum di beri minyak pelumas, bibirnya manyun, hanya diam saja dan menunduk ke bawah.

Agus menanyakan bbm dari siapa, tapi Rani hanya tetap diam, Rani tidak bicara sepatah kata pun, dan Agus pun kesal dengan sikap Rani yang mendadak berubah seperti kesurupan jin penunggu sumur, setelah di tanya Agus sekali lagi, Rani malah membanting garpu dan pisau nya ke meja makan, mukanya menunjukan ekspresi seperti saat menahan pup, Agus semakin kebingungan, tiba-tiba spontan bertanya, 'kamu cepirit ya Ran?' Tetapi Rani tetap diam, karena penasaran Agus mengambil bbnya, dan membaca pesan itu, kemudian membalasnya, bahkan bbman sampai lupa sama keadaan Rani yang tidak jelas kenapa itu.

Rani akhirnya mengeluarkan sepatah kata, 'jadi kayak gitu Gus kerjaan kamu, bbman sama cewek lain di waktu kita lagi berduaan?' lalu Agus heran, 'lah tadi ditanya diem aja, sekarang aku liat hape ngecek dari siapa dan ngebales bbm dia salah?' 'jadi kamu lebih milih dia karena lebih cantik?' balas Rani, Agus semakin gak ngerti sama kata-kata Rani, dan akhirnya tetap fokus membalas bbm itu. Rani pun ngeluarin kata-kata mautnya 'OKEEHHH FINEEE! KITA PUTUS! LO MAKAN TUH FARAH!' terucap begitu saja dan kemudian meninggalkan Agus di restoran, Agus berusaha mengejar, tetapi Rani pun langsung naik taksi.
Read More
Pernah gak kalian semua nonton FTV?

sumber pixabay


Sungguh pertanyaan gak penting.

FTV adalah film percintaan yang biasanya gak masuk akal. gue bingung, kenapa pemeran nya cakep-cakep terus ya? Sumpah, selalu cakep-cakep deh tokoh utamanya, yang cowok ganteng, yang cewek cantik, kenapa gak pernah yang biasa-biasa aja? ini yang bikin cinta terasa gak adil.. kalo yang ganteng dan cantik itu cuma bisa kejadian di ftv, nah terus yang di dunia nyata gimana? jelek sama jelek gitu? ya enggaklah pasti ada juga di realita. haha!

Judul-judulnya pun banyak yang ngaco, seperti di bawah ini, :

1. Cantik-cantik kok suka kambing
2. Pacarku ketinggalan di busway
3. Sopirku ganteng sekali
4. Cinta dalam sebungkus kerak telor
5. Ku kejar cintaku sampai ke Jakarta

Ya tapi biar gimanapun ngaco nya film itu, dulu waktu SMP dan SMK masih sering nonton, haha #beranijujur

Cuma sekarang gak sempet aja karena padetnya aktivitas, Senin-Jumat kerja, Sabtu kuliah, Minggu tidur, gak ada waktu buat nonton tivi. Dan gue juga mulai gak suka karena acaranya banyak yang nggak bener, artisnya itu-itu aja, bosen kan. Acara-acara musik tapi nyanyi nya malah pada lipsync, begitu miris.

karena waktu itu gue pernah nonton FTV, meskipun banyak negatifnya, ada juga loh hal positif di serial ftv. Apa aja sih Yog?

Cekidot !

1. Bekerja Keras

Coba kalian ingat tokoh utamanya, misal cewek atau si cowok itu orang yang sederhana, ataupun boleh dibilang gak mampu. gue menilai mereka itu gak malu walaupun keadaan ekonominya sulit. meskipun cuma supir angkot, tapi tetep semangat untuk cari uang karena itulah dia terus bekerja keras. ya walaupun gak pantes banget  jadi supir angkot karena mukanya ganteng, atau supir angkot malah cewek, cantik pula. serial FTV terlalu menipu.

2. Tidak Mudah Menyerah

Pernah juga kan ngeliat adegan sang cowok, atau sang cewek yang enggak gampang nyerah ketika mendapatkan dan menunjukan cintanya? Meskipun harus berjuang, meskipun harus bolak balik desa ke kota hanya untuk mengejar cinta. Dan gak pernah ngeluh, mau bersusah payah untuk orang yang di cintainya.
Read More
Di persimpangan kamu menunggu
Berdiri mematung dengan senyum
Ku naiki kuda besi tanpa ragu
Menerobos lampu merah, melanggar hukum

Saat itu kau kenakan kostum spanyol warna merah
Begitu manis dengan rambut terurainya
Ku hampiri engkau yang sedikit gelisah
Hanya melukis senyum tanpa tanya

Read More
Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home