Buat temen-temen, orang-orang atau siapapun yang baru saja menyelesaikan Ujian Nasional, yang sebentar lagi lulus, kemanakah tujuan anda selanjutnya? apa yang ada di pikiran kalian?

Sewaktu gue dinyatakan lulus pada tahun 2012, gue nanya ke temen-temen gue, apa aja sih yang bakal di rencanain mereka? dan gue sendiri merangkumnya di sini.


1.Kuliah
Orang yang lulus SMA/SMK biasanya akan melanjutkan studinya untuk kuliah (bagi yang mampu dan berusaha untuk kuliah) Apakah orang kuliah hanya orang yang tajir? enggak kok, ada jalur beasiswa, ada cara lain untuk tetap kuliah, gue sendiri bekerja sambil kuliah, gue ngambil kelas karyawan, kan capek Yog? ah enggak juga, emang sih capek, tapi tetep gue nikmatin aja tuh. Buat masa depan apa sih yang enggak?



Read More
Suatu malam saat gue sedang mengerjakan tugas dari dosen, ya sebagai mahasiswa yang rajin emang gitu kalo ada tugas di kerjain, tapi gue malah ngerjain nya malam-malam. karena sudah terlalu larut malam tiba tiba gue terkena gejala susah tidur yang biasa di sebut insomnia.

Pengertian insomnia dalam kamus wikipedia adalah gejala kelainan dalam tidur yang berupa kesulitan berulang untuk tidur atau mempertahankan tidur walaupun ada kesempatan untuk tidur, gejala tersebut biasanya di ikuti gangguan fungsional saat bangun.

Dalam kasus ini, gue cuma mengalami insomnia sementara, gue gak bisa tidur cuma karena terpaksa mengerjakan tugas yang besoknya di kumpulin, kadang ribet banget rasanya kalo ngerjain tugas yang mepet sama deadline, emang paling enak tuh apa apa tepat waktu.

Nah maka dari itu gue mau ngebahas tentang insomnia

Insomnia sendiri sebenernya berawal dari kebiasaan tidur yang tidak teratur, banyak pikiran, sedang stres dan lain sebagainya.





Tetapi faktor-faktor seseorang terkena gejala insomnia yang biasa menyerang para mahasiswa adalah sebagai berikut :


1.Tugas Kuliah , UTS, ataupun UAS

Kenapa tugas? udah gue jelasin kan di atas. tapi untuk detailnya lagi, seorang mahasiswa gampang banget terkena insomnia karena tugas. Apalagi gue yang mahasiswa merangkap karyawan, hari Senin-Jumat kerja dari pagi sampe sore, baru ada waktu malam, untuk mengerjakan tugas jadinya malam-malam.. Lebih sering di kerjain jumat malam, karena jarang banget mahasiswa ontime, taulah aktivitas anak muda sekarang.

nongkrong sama temen-temen, godain cabe-cabean hangout, pacaran, dan lain lain. jadinya baru bisa ngerjain tugas pas udah mepet waktunya. Pas mau UTS ataupun UAS, mesti bikin contekan malem malem biar besok lancar ngerjainnya. padahal mah besoknya ngantuk karena kurang tidur, tapi ya mau gimana lagi? Namanya juga orang yang ngambil jalan pintas, gamau ribet baca dan belajar, padahal mah kalo di pikir-pikir sama aja, waktu buat membaca dan bikin contekan, udah pasti kan nyontek juga ngebaca.

*gak semua mahasiswa begitu, dan itu juga belom tentu gue kayak gitu, tapi mayoritas pada begitu haha
Read More
Tanggal 29 kemarin adalah awal di mulainya long weekend sampai tanggal 31 Maret 2014. gue dan teman teman kampus menghabiskan waktu long weekendnya di Puncak Pass.

Direncanakan dari bulan Januari, gue dan teman sekelas di kampus sepakat touring ke Puncak untuk membuat kami menjadi lebih kompak, lebih solid dan lebih akrab lagi. tapi hal itu baru bisa terwujud sekarang, suatu perjalanan dan pengalaman yang seru akan lebih indah bila dijadikan cerita, maka gue berniat menulisnya di blog ini.

Di mulai dari hari Jumat malam yaitu pada tanggal 28 Maret, gue memulai packing yang simple, cuma 1 kaos, 1 jaket, 1 sempak, 1 sikat gigi, 1 handuk, 2 tolak angin, jas hujan, binder dan alat tulis.. Kenapa pake bawa binder sama alat tulis Yog? Ya kan gue kuliah dulu, sepulang kuliah baru berangkat hoho..

Gue berniat untuk tidur tidak terlalu larut. jam 10an sudah nyenyak. Dan kemudian di pagi harinya bangun jam 5 seperti biasa, gue sholat shubuh, lalu mandi dan bersiap siap untuk kuliah.. Jam 7 gue berangkat dari rumah, dan sampe di kampus jam 8 kurang 15 menit.

Kelas baru gue ada di lantai 6 jadi naik tangga nya butuh waktu 5 menit, ngos-ngosan iya, pegel juga iya, biasanya cuma sampai lantai 3, ini malah sampai lantai 6. Di kelas sudah ada bapak tua dengan rambut tak ada lagi warna hitamnya, penuh dengan uban, yang kebetulan seorang dosen mata kuliah pertama gue, yaitu manajemen pemasaran..

Dosen nya killer, telat lebih dari 15 menit langsung di suruh keluar kelas dan walaupun hadir dan duduk di kelas akan tetap di anggap alfa, tapi karena masih kuliah pertama masih di perbolehkan untuk sabtu depan tidak ada toleransi lagi katanya.. Sungguh keterlaluan dosen nya, tapi mengajarkan kami untuk disiplin. Jam demi jam berlalu, matkul pertama selesai, lalu istirahat, di lanjut lagi matkul kedua dan ketiga dan akhirnya pulang..

Di saat jam pulang, tetapi cuaca malah berkata lain, membuat gue dan teman teman yang mau touring bimbang antara pergi atau tidak. Hujan deras mengguyur Pamulang dan daerah di sekitarnya.. Peserta yang tadinya 19 orang hanya menjadi 13 orang yang ikut, ada yang gak masuk di hari itu, ada yang nyokapnya sakit jadi gak di izinin, ada yang ngojek payung, ada yang alesan lain entah apa itu. Pokoknya gue dan panitia gak nyangka, kenapa malah jadi berkurang bukan nya bertambah.

Kami yang teman sekelas ada tiga belas orang yaitu :
Di mulai dari panitianya, 
1. Muhammad Saddam  , dan
2. Aldi Wijaya

lalu para anggotanya,

3. Yoga Akbar Sholihin
4. Arif Marhaendika
5. Rizky Fitrah
6 Debby Silviana ( ini nama cowok, cuma namanya aja kayak cewek)
7. Eko Susilo
8. Khomari dan keluarganya (bawa istri dan anaknya)
9. Devi Novitasari
10. Vindy Yuliani
11. Budiyanti Cendana
12. Marliana Prastia Devi
13. Tika Octaviana



Kami semua kumpul dulu di empal gentong, tempat makan dekat UNPAM. Di karenakan lapar, kami semua jadi mengisi perut terlebih dahulu. Kami makan di depan empal gentong yang terdapat nasi goreng, aneka roti dan burger. Selesai makan, kami semua pergi ke rumah Marliana yang pulang duluan untuk ganti baju karena belom packing saat ke kampus. setelah dari rumah Marliana, menuju ke rumah Saddam untuk mengambil peralatan, lauk pauk, dan apalah untuk keperluan di villa nanti.

Kini semua sudah lengkap, tinggal keberangkatan, sebelom memulai keberangkatan, kami mengisi bensin terlebih dahulu di pom bensin sekitar parung. Baru setelah itu kami mulai touring.
Setelah pengisian bahan bakar selesai, kami berdoa sebelum keberangkatan supaya lancar, tidak ada hambatan, dan bisa selamat sampe puncak, dan tentunya sampe ke rumah masing masing lagi.

Gue boncengan sama Arif pake motor gue
Saddam boncengan sama Tika pake motor Aldy
Aldy boncengan sama Marliana pake motor Marliana
Debby boncengan sama Eko pake motor Tika
Devi boncengan sama Vindy pake motor Vindy
Rizky boncengan sama Ana pake motor Rizky
Khomari boncengan sama keluarganya
Lengkap sudah 7 motor kami berpetualang.


Kami berangkat saat langit sedang terang, tetapi baru memulai perjalanan sebentar langit sudah mulai menangis kembali, dan membasahi bumi. Sungguh kampret rasanya di kerjain sama hujan haha.. Tetapi kami tetap melanjutkan perjalanan dan masing masing orang memakai jas hujan. Setelah lumayan jauh kami mengendarai motor, kami pun singgah di pom bensin daerah Ciawi, untuk beristirahat, untuk pipis, untuk membakar pom tersebut untuk mengisi bensin lagi, dan mempersiapkan diri untuk benar benar nanjak..

Lah terus dari tadi ini apa namanya kalo bukan nanjak? Namanya juga Puncak yang jalanan nya naik turun, penuh tanjakan dan turunan, dan lika-liku..

Gue takut motor gue gak kuat, tapi gue percaya sama si Usup, sang Supra kalo dia kuat buat nanjak dan membawa gue bersama si Arif ke Puncak. Tanjakan demi tanjakan gue tempuh, motor tua ini terlalu pelan kecepatan nya, apalagi buat nanjak, teman teman menjauh dari jarak gue dan lama kelamaan teman teman yang lain pun menghilang meninggalkan gue, pada kemana ini orang-orang, gue dan Arif di tinggal sendirian. Motor udah mulai berat buat dipake nanjak, gimana nih kalo tau-tau mogok di jalan, tapi gue terus semangat, dan gue harus percaya sama si Supra bahwa dia mampu menanjak.

Gue terus percaya sama si Supra sampe akhirnya ketemu sama teman yang lain, mereka pada berhenti di sebelah kiri jalan di dekat warung, di situ Cuma ada Devi, Vindy, Marliana, Eko, Rizky, Ana, Khomari dan keluarga. Sih Aldy sama Deby dan Saddam sama Tika kok malah gak ada? Ternyata Aldy dan Deby lagi cari Villa, kalo sih Saddam ama Tika lagi pada beli minyak kecap dll buat nanti di  villa.

Kami ngelanjutin lagi perjalanan nya sampe ke Masjid Atta’awun, tapi bukan ke masjidnya, malah ke warung makan di depan atau seberangnya.. Yang lain pada makan, pada ngeteh, gue malah nyusu milo, gue gatau kenapa malah gak nafsu makan. ya ini semua gara gara panas dalam dan radang tenggorokan yang bikin susah nelen dan males buat makan.

Setelah kelar makan dan beristirahat, kami dapet kabar dari Aldy kalo dia udah dapet villa nya, setelah dijelasin gimana aja kondisi villanya yang seharga 400 rebu itu, hanya terdapat 2 kamar tidur, sebuah ruang tamu, kamar mandi, dan dapur, udah tersedia juga kompor gasnya, kami gak jadi ke villa yang bagusan karena mendadak banyak yang ngebatalin pergi touring. Jadi dengan budget yang terbilang pas-pasan kami cuma dapet villa yang apa adanya, dan parkiran motornya susah. Tapi gapapa, gue dan yang lain pasti udah terlalu letih mendaki, dan butuh rebahan. Jadi gimana aja kondisi villa nya gak penting buat gue, yang penting bisa istirahat dan bermalam di sini.. Sekitar jam 1 kurang atau lebih, kayaknya kami sampe di villa.

Ada kebanggaan tersendiri, bahwa motor butut gue mampu ke Puncak Pass daerah Ciloto. yuhuuuuu

Sampe di villa gue langsung rebahan, yang lain malah makan, nonton tivi, ada yang makan tivi, ada yang ngerokok, ada yang maen pes di laptop, dan macem macem deh. Pokoknya sibuk sendiri sendiri. Gue begitu kedinginan, udah pake jaket double masih tetep berasa dingin, yang lain pun pasti pada menggigil. Gue mau tidur, tapi orang orang malah berisik banget, dan tepat jam 2an gue baru bisa nyenyak kayaknya dan gak kedengeran lagi suara dan ketawa-ketawa anak anak.






Read More
Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home