Curug Cismun, Kebun Raya Cibodas

16 comments
"Mbak, nasi sama ayam bakarnya 6 ya. dada 4, paha 2" Ucap gue ke pedagang makanan di sekitar kampus
"oke" balas mbak-mbak pedagang nasi
"yang paha, kanan dua-duanya ya mbak" Saddam nyeletuk
"..." mbaknya diem aja

setelah itu kita makan siang dan duduk-duduk di area taman

"Sabtu besok pokoknya puncak ya. kita terusin ke Curug Cismun yang waktu itu belum kesampean.." Aldi membuka obrolan

"hah minggu depan? belum gajian gue" balas Arif
"iya bener tuh, tiris nih duit gue" Eko ikut merespon
"gue sih ayo-ayo aja" Saddam juga menjawab

"lu gimana Deb?" tanya Aldi ke Debbi yang dari tadi makan terlalu lahap

Debbi hanya manggut-manggut tanda setuju

"Lu diem aja Yog?" Tanya Aldi ke gue
"oke ikut" jawab gue singkat


"yaudah berarti tanggal 23 Agustus kita nanjak lagi, nanti ajak anak yang lain.." Aldi menentukan tanggal keberangkatan, tanpa kesepakatan bersama


"woi gue gak ada duit kampret" Arif kesal
"auk lo Di, seenaknya aja nentuin tanggal, sabtu depan nya lagi aja" Eko ikut-ikutan membantah
"ah kelamaan" jawab Aldi

tapi biar bagaimanapun kita ber 6 tetap sepakat, untuk berangkat Sabtu depan.. 

Sabtu depan telah tiba

gue menyiapkan segala keperluan untuk di sana, bawa jaket, ( meski jaket udah di pake, di tas juga harus sedia, biar pas kedinginan kalo pake jaketnya double kan jadi anget ) kaos, ( yap karena gue ke curug, mesti bawa kaos ganti lah ) celana dalem, ( takut mimpi basah, jadi bawa celana dalem cadangan )  handuk, tolak angin (sedia sebelum sakit )..

seperti biasa kita kuliah..
gausah diceritain kuliah kayak gimana, ya gitu-gitu doang lah..
di kelas kita ajakin anak-anak yang lain, cuma ya entah kenapa, gak ada yang mau ikut, ada yang pacaran, ada yang malah pacaran sama pacar orang, ada yang bilang mau ikut, tapi dia cewek sendirian.. ada yang bilang mau ikut, tapi pas pulang, orangnya pulang ke rumah.. ada yang emang terus terang males dan bosen ke puncak..
kita fixed pergi berenam, dengan rasa sedikit menyesal sudah mengajak teman yang lain, tapi hasilnya tetap nihil.. buang-buang tenaga, capek-capek teriak, udah ngajak baik-baik tapi gak ada yang respon positif..

lalu setelah perkuliah usai, kita kumpul di mushola belakang kampus.. mendadak Arif membujuk gue untuk batalin ke puncak, dengan alasan gak ada duit..
Eko juga ikut-kutan entah kenapa ini anak dari Sabtu kemarin cuma ikut-ikutan


"oh, jadi gini temen gue? ngomong Sabtu kemaren fixed-fixed ikut, giliran hari H batalin" Saddam mulai marah
"Tau, tai banget kan omdo, cuma karena duit apa?" Aldi ikut emosi

"Yaudah Rif, santai aja sih.. kayak gak punya temen lu" gue berusaha ngajak Arif untuk tetap ikut

buat gue touring itu gak harus soal duit, yang penting seru-seruan barengnya.. meski gue harus mengeluarkan uang lebih banyak karena ada beberapa temen gue yang duitnya tiris, tapi yang namanya teman, tepatnya benar-benar teman, tidak akan tega dan membiarkan kalau temannya sedang kesusahan.. 

"tau nih, jangan gak ikut cuma karena soal duit ya, nanti makan nya ke rumah gue aja dulu lah" Saddam berusaha membujuk yang lain agar tetap ikut

Akhirnya ikut semua, resmi berenam, dan kita prepare..


sebelum berangkat kita foto-foto gitu di belakang kampus, sekalian tester kameranya Aldi yang baru, walaupun boleh minjem dari kantornya, eh keceplosan haha



gue , Eko , Saddam

sholat dulu dan doa biar perjalanan lancar dan selamat


sebelum berangkat ke puncak, kita singgah terlebih dahulu ke rumah Saddam di daerah parung, kita diceritain sama bokapnya Saddam tentang Saddam masa kecil..
Saddam dulu pas masih kecil katanya pernah ke Borobudur, rambutnya dulu gondrong kayak cewek, makanya dia agak kurang suka cewek, *loh? diceritain tentang negeri Indonesia ini baik buruknya, dan udah taulah kalo lebih banyak buruknya, ditanya tentang sejarah siapa yang bangun candi Borobudur lah, siapa yang bangun rumahnya Saddam, ya mana gue tau Pak!
sampai akhirnya kita diceramahin dan di suruh makan sama nyokapnya, ya walaupun hanya sekedar indomie, ini udah lebih dari cukup.. gratis coy! hahaha, ngirit-ngirit duit lah..

namun di tengah perjalanan ban motor Aldi bocor, padahal masih daerah Parung, eh udah dapet kendala aja, mencari tukang tambal ban juga gak ketemu-ketemu, dimanakah kau wahai tukang tambal ban? aku rindu kamu.. setelah cukup jauh naik motor dengan pelan-pelan, tengok kanan, tengok kiri, ketemu juga kan abang tukang tambal ban yang sedang dirindukan.
awalnya gue ngira ini firasat buruk, tapi dengan bismillah ternyata sampai kita pulang gak ada kendala lagi, selamat sehat walafiat, cuma satu yang sakit, dompet gue kena kanker ( kantor kering ) , dan mungkin juga teman gue yang lain merasakan hal yang sama..

kami berenam mulai jalan sekitar jam 9an, touring yang santai, nggak perlu ngebut-ngebut, yang penting mah sampai tujuan, dan nikmati setiap perjalanan.. itulah pesan yang disampaikan bokapnya Saddam

sekitar jam tengah 11, kita sampai di pom bensin Ciawi, entah kenapa pom ini selalu jadi tempat persinggahan orang-orang yang ingin ke Puncak, mungkin karena pom bensinnya yang besar, dan setiap kali gue ke puncak, gue selalu mampir di pom bensin ini..

ya seperti biasa, dokumentasiin lagi
Arif, Eko, Debbi, Aldi

narsis di pom bensin



setelah istirahat 20an menit, kita lanjut nanjak..kondisi perjalanan kali ini ramai lancar, maklum bukan waktu liburan, jadi nggak padat merayap seperti perjalanan waktu Long Weekend ke Puncak Pass

sekitar jam 12 malam, kita sampai ke sebuah warung pinggiran, namanya warung galau.. masih sepi warungnya, kayak hati kamu tuh sepi, nggak ada yang ngisi, eh hati aku juga deng.. :')
warungnya di sekitar Puncak Pass, pokoknya dari masjid Atta'awun lewat lah.

Hanya Aldi yang memesan makanan, indomie rebus rasa ayam galau.. sedangkan gue seperti biasa, susu coklat hangat tapi pas di minum dingin, begitulah rasanya meminum minuman hangat di Puncak..




gue udah tidur terlebih dahulu dari yang lain, maklum, ngantuk banget coy.. sekitar jam 2 atau jam 3an ya, berisik banget, sekumpulan orang-orang datang, setelah gue mendusin, gue melihat keadaan sekitar, dan sepertinya adalah komunitas anak motor touring gitu, gue liat temen-temen gue udah pada tidur, mana sih Eko ngorok lagi.. kampreet kan, gue berusaha tidur lagi tapi susah banget, dan ketika baru aja merem dan hampir pules, bunyi suara orang menggetok-getokan meja, papan tempat tidur, dan getok kepalanya sendiri pake palu, "woi gantian woi tidurnya, gak dapet tempat nih gue sama temen-temen gue" gue kebangun, aih ini orang berisik banget, dan gue lanjut tidur lagi, kampretnya headset gue dicopot yang sebelah kanan, ( gue tidur miring)  dan mereka lanjut lagi getok-getok papan tempat tidurnya dan kembali berisik lagi.. "ada cewek nih yang gak kebagian tempat tidur, dasar cowok-cowok bego" intinya ini komunitas geng motor yang gak ada sopan santunnya bikin gue kesel, ganggu banget kan orang tidur, siapa cepat dia dapat lah, cari aja warung lain.. haha , gue gatau mereka pada ngatain apa, bodoamat deh dikatain bego, kalian yang bego, udah tau orang tidur, dibego-begoin lagi.
gue gak berani bangun, gue tetep pura-pura tidur, sampe akhirnya ketiduran sampai pagi pukul 5.

"Bangun juga lu" ucap salah seorang dari mereka, dan dia melihat gue dengan tatapan ingin memperkosa gue layaknya janda semok.. "woi gue cowok woi, jangan ngeliatin gue begitu dong" kata hati gue berbicara

gue perhatiin sekitar  ada yang tidur di tempat tidur sebelah, ada yang tidur di bangku dan badan nya di meja, ada yang nidurin meja.
seperti biasa, sholat shubuh.. gue, Debbi dan Saddam yang sudah bangun duluan, yang lain masih nyenyak dan sekalian jagain tas, takut kan diambil sama para gengs itu.

sekitar jam 6an lewat, mereka pun pergi, kita akhirnya bisa memesan sarapan dengan damai..
menunggu sarapan datang

sarapan dulu gaeess

nah di belakang foto di atas, perhatiin deh backgroundnya, itu mereka tuh yang semalam berisik banget gangguin orang tidur nyenyak.. dasar geng kampret! dan kata seorang bapak penjaga tempat ini, maksudnya yang punya warung ini, bukan jin gitu ya.. "ada yang belom bayar tuh pasti mereka, tadi yang badan nya paling gede, udah pura-pura lupa aja, kalo gak bapak samperin, mah gak bakal bayar, 20 rebu dek, mau kabur, bisa rugi nanti saya.." jadi jangan heran ya kalo harga mie instan, makanan dan minuman, di puncak itu mahal kenapa? , ada yang suka gak bayar langsung kabur.. jadi kalo harga dinaikin kan bisa untuk nutupin modal dan rugi yang dibawa kabur..
"kemarin aja, ada yang beli rokok sebungkus, ditinggal bikinin indomie sebentar, pas ke depan orangnya udah gak ada" ini yang beli kabur apa setan deh? entahlah gue manggut-manggut aja denger cerita bapak..

di warung itu banyak banget sticker komunitas motor, gue bingung mau nempelin sticker apa, eh ternyata sih Aldi bawa sticker, Pamulang University, kita lah yang punya sticker unik tersendiri, nama kampus, hoho..
dan diantara sticker-sticker komunitas motor touring yang gambarnya tengkorak, dan serem-serem, namanya juga nakutin, ada yang namanya KOMBANGSAT ( Komunitas Bangga Satria ) , jadi anak-anak yang make motor Satria ini pada bangga gitu ? terus bikin komunitas?  padahal mah juga dibeliin sama orang tua, STNK nya kalo dicek punya bapaknya, haha, atau gak hasil colongan.. oke ini bercandaan aja..

gue dan teman-teman yang lain mengucapkan selamat pagi kepada udara sejuk, dan pemandangan indah di puncak ini.. momen-momen beginilah yang harus diabadikan
hai Puncak


pagi puncak

selfie di puncak

Warung Galau
setelah sarapan dan puas foto-foto barulah kita prepare menuju Curug Cismun..


nanti gue lanjut lagi yaaa di Part 2, mau cari pacar dulu.. byeeee
selamat malam
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

16 comments

  1. Astaga ternyata ini baru perjalanannya ke curug cismun. -_-

    Jadi harga mie instan 20 ribu di puncak? Kayaknya gue harus jualan disana deh..

    ReplyDelete
  2. nanti tunggu part 2 ya, hehehe
    enggak, 20 ribu itu total makan, minum cemilan de el el aja..
    kalo mie instan kira-kira 8-10 ribu pake telor.. kok gue sotau ya?

    ReplyDelete
  3. enaknya jadi cowo gitu tuh bisa touring tanpa dilarang

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha nggak juga, yang penting kan izin sama orang tua, cewek juga ada kok, yang dibolehin :)

      Delete
  4. jadi inget jaman kuliah, dulu pas kuliah, gw juga sering ke puncak. tapi gw paling males klo di suruh bawa motor :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha justru enakan yang bawa bro :D , diboncengin kurang seru..

      Delete
  5. Itu emang kampusnya di mana ya? ke puncak kok pake nginep segala ini. Sadis. Seru euy. \:D/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha di pamulang bro, UNPAM. Ah nginepnya di warung pinggiran kok. Karena budget seadanya, dan yang ikut dikit. Haha. Iya seru, tunggu part 2 nya :)

      Delete
  6. Judulnya udah berangkat jauh, eh ceritanya masih awl banget hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahah kan sesuai plot bro :p , biar alur ceritanya dapet kalo dari awal hehe

      Delete
  7. ajak pacarnya dong! jalan sama cowok doang. jangan-jangan?!

    ReplyDelete
  8. Huahhh foto-fotonya bagus! Liburan melepas penat yang menarik ;)

    ReplyDelete
  9. Unpam juga broo... sama dong.
    Hahahaha

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca.

Berkomentarlah sebelum berkomentar itu dilarang, mumpung gratis kan....

Karena sebuah komentar itu memotivasi seorang blogger untuk lebih giat lagi menulis. Jadi, jangan ragu meninggalkan komentar saat membaca tulisan ini.